FF : GROWL Chap. 13

Growl

Tittle              : Growl

Author            : Ohmija

Cast                : EXO and Park Yoora

Genre              : Action, Friendship, Family, Romance

Sehun terperangah bukan main saat dia kembali ke rumah dan menemukan bagaimana kondisi rumahnya saat itu. Matanya melebar, rahangnya mulai mengatup keras dan kedua  tangannya mengepal kuat.

Siapa yang telah mengobrak-abrik rumahnya? Siapa yang melakukannya?

Detik itu juga, saat dia tersadar akan situasi yang baru saja di hadapinya, ia berlari keluar, meninggalkan rumahnya tergesa tanpa berniat untuk mengambil beberapa potong baju seperti niatnya diawal. Ia berlari meninggalkan rumah, menjauhi gang rumahnya dan menuju halte bus.

Namun, begitu dia sampai di halte yang sudah sepi karena ini sudah malam hari, telinganya mendengar derap langkah orang-orang, firasatnya memburuk. Pria itu menoleh ke kanan sambil menelan ludah dan ternyata benar firasatnya, beberapa orang berjas hitam dengan beberapa senjata – kayu dan pukulan besi – di tangan mereka sedang berjalan kearahnya.

Sehun sadar saat ini keadaannya tidak dalam kondisi yang baik. Dia masih pusing karena beberapa hari kurang tidur dan juga beban pikiran yang sedang membebaninya. Terlebih lagi dia hanya seorang diri dan lawannya ada kurang lebih enam orang.

“Apa aku memiliki masalah dengan kalian?” Sehun bersikap bodoh, seolah-olah dia adalah makhluk paling suci di bumi ini. “Bus terakhir sepertinya akan datang sebentar lagi…”serunya basa-basi. “Tapi jika kalian ingin naik bus, kalian tidak boleh bawa benda-benda itu hehehe…” ia nyengir bodoh, dia pikir hal itu bisa meluluhkan hati orang-orang itu.

Astaga, mati aku…

Sehun menelan ludah saat orang-orang itu tidak merubah ekspresi mereka, bahkan semakin maju mendekatinya. Sehun termundur beberapa langkah ke belakang. Sialnya, bus yang ia tunggu belum juga datang dan dia tidak memiliki kendaraan apapun untuk melarikan diri.

Jalan satu-satunya hanya melawan, yaah… Setidaknya dia bisa selamat walaupun akan babak belur nantinya.

Pria tinggi itu menarik napas panjang, memberanikan diri serta meyakinkan dirinya. Ia sudah memasang sikap siaga yang siap menyerang namun saat orang-orang itu berteriak dan berlari kearahnya dengan mengucungkan senjata mereka, nyali Sehun menghilang seketika.

“Ah brengsek.”

Sehun berlari secepat kilat, melarikan diri dari orang-orang berjas hitam yang bisa ditebak adalah orang-orang suruhan Dongbin. Melawan juga percuma, dia akan kalah dan ditangkap. Tidak apa-apa jika hanya babak belur, tapi bagaimana jika dia juga dijebloskan ke penjara. Tindakannya sudah termasuk ke dalam tindakan kriminal.

Sehun memasuki gang sempit dan gelap, sengaja menarik tali pengikat kayu-kayu dan menjatuhkannya untuk menghalang mereka yang mengejarnya. Sambil menambah laju larinya, ia juga menjatuhkan barang-barang apapun di sepanjang lorong itu.

“Dongbin brengsek, dasar brengsek.”umpatnya disela-sela larinya.

Ketika dia mulai kehabisan napas, Sehun menemukan titik terang diujung lorong. Jalan itu menembus jalan besar, semoga saja daerah itu ramai sehingga dia bisa mengalihkan perhatian mereka.

Lagi-lagi, Sehun berusaha menambah laju larinya. Hingga dia berhasil keluar dari lorong, dia hampir saja tertabrak oleh sebuah mobil jika dia tidak buru-buru menghentikan larinya.

Mobil yang hampir menabrak Sehun itu juga berhenti, begitu kontak mata mereka saling bertabrakan, dua-duanya sama-sama terkejut. Namun tidak ada waktu untuk mengumpat, berkelahi atau saling melemparkan kebencian.

Seseorang yang sedang menaiki mobil dengan kap terbuka itu berdiri, “Cepat masuk!”perintahnya karena orang-orang yang sedang mengejar Sehun itu semakin dekat.

Tanpa sadar, Sehun menuruti perintahnya, Ia berlari kearah lain dan melompat masuk, duduk disamping pria itu. Secepat mungkin, pria berkulit cokelat itu menginjak pedal gas, pergi membawa Sehun bersamanya.

***___***

Tao langsung melompat keluar dari bus yang ditumpanginya dan menemui Chanyeol yang sedang menunggunya di halte. Melihat sahabatnya muncul, ia seketika berdiri dengan raut panik.

“Sudah menemukan dia?”

Tao menggeleng, “Aku tidak melihatnya disepanjang jalan aku kemari.”

“Lalu bagaimana ini?! Aku juga tidak menemukannya!” Chanyeol mengacak rambutnya frustasi, putus asa karena dia tidak menemukan Sehun dimanapun.

Setelah hening beberapa saat, Tao berseru, “Jalan satu-satunya hanya menunggunya. Dia pasti ke rumah sakit.”

“Bagaimana jika tidak?”

“Tidak mungkin. Dia tidak pernah meninggalkan sahabat, kan?”

***___***

Sehun nyaris muntah saat turun dari mobil. Ia membungkuk, berusaha mengeluarkan isi perutnya yang bergejolak. Memaksa dirinya untuk berlari sangat kencang membuat perutnya terguncang, apalagi dia belum makan apapun sejak tadi.

Sialnya, seseorang yang menjabat sebagai ‘musuh abadinya’ melihat itu. Duduk di kap depan mobilnya, dia hanya tertawa mendengus melihat pemimpin sekolah itu hampir saja muntah karena kelelahan berlari.

“Kira-kira bagaimana reaksi anak buahmu jika mereka melihat pemimpinnya seperti itu? Mereka pasti akan shock.” Pria berkulit cokelat yang ternyata adalah Kai itu berkata mengejek sambil meneguk bir kalengnya.

Sehun menegakkan tubuhnya karena isi perutnya tidak juga bisa dikeluarkan, ia menyerah dan berjalan mendekati Kai.

“Aku bukan pemimpin.”ucapnya dingin.

“Lalu apa? Pahlawan?”

“Aku sedang tidak dalam kondisi yang baik, jadi tolong diamlah.”

Namun Kai seperti tidak memiliki gendang telinga, “Siapa yang mengejarmu? Anak buah si brengsek itu?” Sehun hanya melirik kearahnya tanpa menjawab. “Ckck, kau memang biang onar.”

Sehun tetap diam, dia menyandarkan tubuhnya di kap mobil Kai tanpa suara. Pandangannya lurus ke depan dan kepalanya terasa sangat pening.

“Apa kau haus? Aku punya banyak bir di mobil.” Kai menawarkan sambil menunjukkan kaleng birnya pada Sehun.

“Aku tidak minum.”

“Bagaimana jika rokok?”

“Aku juga tidak merokok.” Ia menggeleng membuat Kai merasa takjub.

“Kau tidak minum dan tidak merokok?!”decaknya tak percaya. “Hahaha… Apa kau sedang melepaskan topengmu sekarang? Apa ini dirimu yang sebenarnya? Kau terlihat berbeda ketika di medan perang.”

Sehun menghela napas panjang, menarik tubuhnya dan berdiri tegak, “Terima kasih atas tumpangannya, aku pergi.”

Pria itu bergegas meninggalkan Kai. Ia enggan berkelahi, tenaganya sudah terkuras habis untuk berlari dan mencari jalan keluar. Sebaiknya dia tidak dekat-dekat dengan sumber masalah itu.

“Hey, Oh Sehun.” suara Kai menghentikannya. Sehun berhenti namun tidak berbalik. “Terima kasih karena kau telah menyelamatkan sahabatku.”

“Aku tidak menyelamatkannya, aku membencinya.”jawab Sehun pendek lalu melanjutkan langkahnya.

Kai terdiam, terus memandangi punggung pria itu hingga dia menjauh. Ucapannya menyebalkan, namun kenapa dia tidak merasa kesal seperti biasa?

Tidak… Dia bukan Chen. Hatinya masih sekeras batu untuk sebuah kata perdamaian.

***___***

Chanyeol dan Tao kembali ke rumah sakit, namun tidak masuk ke dalam ruang perawatan ibu Luhan. Keduanya memutuskan untuk duduk diluar, bersampingan dan dalam diam. Tidak ada yang mengetahui jika mereka telah kembali dan berjaga diluar sejak setengah jam lalu.

“Zitao? Kau tidak pulang? Bukankah tadi kau bilang kau akan pulang?”

Tao dan Chanyeol sama-sama terkejut begitu mendengar suara Yoora, keduanya berdiri, “Ah… Aku tadi… “ ia memutar bola matanya mencari alasan. “… ada yang… tertinggal…”jawabnya gugup.

“Jangan berbohong.”balas Yoora mengetahui benar jika kedua adiknya itu sedang menyembunyikan sesuatu.

“Tidak noona. Kami tidak berbohong.”

Yoora mengalihkan pandangannya pada Chanyeol, meminta penjelasan padanya. Buru-buru pria tinggi itu membuang wajah, enggan menatap Yoora.

“Park Chanyeol.”panggil Yoora tegas.

“Y-ye?” Chanyeol menjawab namun matanya berkeliling kearah lain.

Yoora menarik napas panjang, “Park Chanyeol!”tegasnya membuat adiknya itu langsung menatapnya terkejut.

“Ya noona?!”

“Katakan padaku!”

Chanyeol melirik kearah Tao minta pertolongan, “Noona sebenarnya… Sehun… dia…”

“Apa yang terjadi pada Sehun? Katakan padaku dengan jelas!”

Chanyeol menggigit bibir bawahnya kelu, “Sebenarnya…”

“Dia sedang dicari.” Pada akhirnya Tao yang mengambil alih. “Dia sedang dicari oleh anak buah Dongbin.”

“Apa maksud kalian?”

Tao menghembuskan napas, rasanya berat dan putus asa, “Dia dituduh melakukan penipuan, noona.”

Detik itu juga Yoora terperangah hebat, “Apa?!”

Tao mengacak rambutnya frustasi, “Ini hanya kesalahpahaman, noona. Sebenarnya dia tidak melakukan hal itu dia hanya–”

Rahang Yoora mulai mengatup, “Dimana Sehun sekarang? Dimana?!”

Tao dan Chanyeol menggeleng, “Kami tidak tau, kami sudah mencarinya tapi kami tidak menemukannya.”

Oh Tuhan… Masalah apa lagi ini?

Khawatir jika Luhan dan ibunya akan mengetahuinya, Yoora menarik lengan Tao dan Chanyeol untuk pergi meninggalkan tempat itu. Dia masih butuh penjelasan tentang semua ini.

***___***

“Jadi kakakmu juga ikut mencarinya?”tanya Yoora dengan mata yang mulai berair selesai mendengar penjelasan Tao.

Tao mengangguk takut-takut, “Kakakku bekerja di bawah perintah ayah Dongbin. Maafkan aku, noona.”

“Tapi ini hanya kesalahpahaman! Sehun terpaksa melakukan hal itu!”

“Aku sudah berusaha menjelaskannya tapi dia tidak mau mendengarku. Aku tidak bisa membelanya karena nyatanya Sehun memang membawa lari uang itu.”

“Lalu dimana orang yang kau bilang bernama Chen itu? Ini semua karenanya kan?”

“Sebenarnya bukan karena dia. Dia sudah menyerahkan mobil itu pada Sehun tapi… aku juga tidak tau apa yang sedang dipikirkan oleh anak itu… dia tiba-tiba…”

“Arrgghh…” Yoora mendengus keras membuat Tao dan Chanyeol langsung terkesiap, mereka mengerjap takut.

“Tunggu disini! Jika Sehun datang, tahan dia! Mengerti?!” Yoora berdiri dari duduknya, bergegas meninggalkan dua orang itu.

“Noona, noona mau kemana?” Chanyeol berusaha menahan kakak kandungnya itu, ini gawat. Dia terlihat sangat marah, entah apa yang akan dia lakukan. Yang jelas tidak mungkin dia pergi menemui Dongbin dan marah-marah padanya. Ah, tidak.. Hal itu mungkin saja terjadi mengingat bagaimana sifat kakak kandungnya yang tempramental itu.

Yoora berbalik, menatap Chanyeol sarat mengintimidasi, “Aku bilang tunggu disini!” membuat Chanyeol mau tidak mau memilih untuk tetap tinggal menunggu Sehun.

***___***

Jam sudah menunjukkan pukul 2 malam saat Sehun mengendap-endap mengintip kearah pinggir jalan raya yang dijadikan arena balap liar itu. Ia menyembunyikan tubuhnya di balik tembok sebuah bangunan, memanjangkan lehernya dan langsung bersembunyi begitu melihat Dongbin beserta anak buahnya ada disana.

Sial. Jika begini dia tidak akan bisa mencari uang untuk membayar ganti uang Dongbin kemarin malam.

“Apakah aku harus ke Gangnam?” Sehun bergumam seorang diri, disana juga ada arena balap liar lainnya. Tapi dia tidak yakin dia bisa mendapat uang 3 juta dalam semalam disana. Di tempat itu, balap liar tidak seberani disini, mungkin dia hanya mendapatkan beberapa ribu saja.

Sehun mengacak rambutnya kesal, tidak ada jalan lain yang bisa dia lakukan. Bahkan mereka sudah mengetahui dimana keberadaan rumahnya. Dia tidak bisa pulang untuk saat ini.

***___***

“Maksudmu… saat ini pemimpin baru sudah muncul?” Mata Suho melebar tak percaya. “Cepat kirimkan data-datanya padaku.” Ia mengapit ponselnya diantara pundak dan pipinya, menyalakan laptop dan membuka email yang segera saja diterimanya.

“Astaga, aku bisa gila. Jika seperti ini, kita semakin sulit untuk menemukan ketua itu!” ia meninggikan nada suaranya, merasa kesal. “Lalu bagaimana dengan tuan Do? Kau sudah menemukan dimana keberadaannya?! Aku sedikit kesulitan mencari informasi pada anaknya karena dia berteman dengan berandalan.”

Suho menghela napas panjang, “Kau pikir ini mudah, hah?! Bahkan kalian tidak mengirimkan bantuan untukku?!” kemudian ia mematikan sambungan telepon dan membanting ponselnya dengan kesal.

Pria berkulit putih itu mengacak rambutnya, dia merasa frustasi. Dia harus bisa menguak kebenarannya, menembus pertahanan mereka yang begitu ketat. Tapi, bahkan mencari informasi tentang tuan Do saja bisa sebegini sulitnya, bagaimana dia bisa menembus pertahanan kawanan itu?

Bagaimana dia bisa menangkap pelakunya?

***___***

Suara derap langkah seseorang memecah keheningan ruangan yang hanya meninggalkan beberapa orang pegawai itu. Seorang pria yang tengah asik dengan komputernya langsung mendongakkan wajah begitu dirasakannya seseorang sudah berdiri di depan mejanya.

“Dimana Wu Yifan?”

Pria berpipi bulat itu nyaris terlonjak dari kursinya, “Y-ya?”

“Dimana Wu Yifan?!” bentak wanita tinggi itu kesal.

“Maksud anda kepala Wu? Kris Wu?” Ia mengulang, memastikan ucapan wanita itu.

“Aku ingin bertemu dengan kepala polisi kantor ini! Kau tuli?!” Wanita itu semakin meninggikan suaranya.

“Maaf nona, tapi saya harus bertanya apa masalah anda dan data pribadi anda. Kepala Wu sudah pulang, tapi mungkin sebentar lagi akan kembali kesini.”

“Aku Park Yoora!” Wanita tinggi yang ternyata adalah kakak kandung Chanyeol itu menggebrak meja. “Dan aku punya banyak masalah dengan kepala polisimu itu! Jadi kau…” Yoora melirik name tag pria itu. “…Kim Xiumin. Tolong suruh dia kemari sekarang!”

Xiumin menghela napas panjang, “Nona, kami tidak bisa membuat laporan seperti itu. Anda harus menjelaskan masalah anda dengan jelas.”

“AKU MINTA DIA KESINI SEKARANG!”bentak Yoora lagi membuat Xiumin untuk yang kesekian kalinya terkejut. Dan untuk sekejap menjadikannya sebagai pusat perhatian semua pegawai kepolisian disana.

“Baiklah… Baiklah… tapi duduk dulu, nona. Tenangkan diri anda dulu.” Xiumin mencoba menenangkan amarah Yoora.

“Kau tuli, ya?! Aku bilang–”

“Ada apa ini?”

Tiba-tiba tubuh menjulang Kris muncul. Melihat jika atasannya sudah datang, Xiumin langsung berdiri dari tempatnya dan menghampirinya.

“Ketua, ada wanita gila yang ingin bertemu dengan anda.”bisiknya. “Aku rasa aku pernah bertemu dengannya tapi aku tidak terlalu yakin. Sepertinya–”

”Minggir.” Yoora mendorong tubuh Xiumin kesamping, membuat pria itu hampir saja terjerembap. Yoora berdiri berhadapan dengan Kris. Menatap tepat di manik mata pria tinggi itu, tidak bisa dipungkiri bagaimana rasa terkejut itu tercipta saat melihat wanita dari masa lalunya berdiri disana.

Wajahnya tetap sama, namun tatapannya berbeda.

PLAKK

Sebuah tamparan keras berhasil mendarat di pipi Kris. Juga wajah-wajah terperangah dari semua orang yang ada disana. Ini adalah pertama kalinya…ketua mereka yang identik dengan sifat keras dan disiplinnya juga tidak mengenal ampun ditampar oleh seorang gadis di depan umum.

Siapa gadis itu? Kenapa dia begitu berani? Apa dia tidak tau siapa yang sudah ditamparnya tadi?

“Aku tidak akan membiarkanmu menghancurkan adikku seperti yang kau lakukan pada hidupku dulu.” desis Yoora menggertakkan giginya kesal. “Jika kau bersikeras akan menghancurkan hidup Sehun, maka orang pertama yang akan melindunginya adalah aku!”

Yoora menatap mata Kris sesaat, mengancamnya sarat kebencian. Seluruh luka-luka itu kini terbuka kembali, mengubur seluruh kenangan indah yang pernah mereka lewati bersama.

Yah, dia membencinya… Sangat membencinya…

Wanita tinggi itu lantas berlalu setelah puas melemparkan kebencian pada pria itu. Meninggalkannya dengan napas yang memburu serta kecemasan karena belum menemukan Sehun.

Berhasil menguasai dirinya kembali, Kris tidak membiarkan hal itu begitu saja. Dia berbalik, mengejar langkah Yoora setengah berlari. Sesampainya diluar, menoleh ke kiri dan menemukannya disana, sedang berjalan sendirian. Langkah panjang Kris mengejarnya, tangannya terulur mencekal lengannya dan memaksa tubuhnya untuk menghadap kearahnya.

Yoora tersentak, begitu menyadari siapa yang telah menahan langkahnya, ia berusaha keras melepaskan cekalannya. Namun Kris lebih kuat dan mempertahankan dirinya agar tidak pergi.

“Dengarkan aku.”pintanya setengah memohon. “Dia melakukan–”

“Mendengarkanmu?” potong Yoora menghela napas. “Kau bahkan tidak mau mendengarkan penjelasan adikku, kan? Apa alasannya dan mengapa dia melakukan hal itu! Dimatamu dia selalu saja menjadi brandalan dan penjahat!”

“Tapi dia memang–”

“Bagiku kau jauh lebih buruk dari itu.”potong Yoora lagi, dengan nada ditekankan. “Kau seharusnya malu memakai seragam itu.”

Yoora menyentak lengannya, melepaskan cekalan Kris dan pergi. Meninggalkannya dengan beribu rasa bersalah dan rasa rindunya pada wanita itu. Lagi-lagi ia harus menelannya bulat-bulat tanpa bentuk penyampaian apapun untuknya. Untuk di dengarkan.

Dia tau dia bersalah. Tapi dia punya alasan atas apa yang sudah dia lakukan.

***___***

Luhan keluar setelah ibunya tidur. Bersama dengan Kyungsoo, mereka menghampiri Chanyeol dan Tao yang sejak tadi duduk di luar. Suara terbukanya pintu membuat Chanyeol dan Tao terkejut, detik berikutnya menyembunyikan wajah khawatir mereka dan bersikap senormal mungkin didepan sahabat mereka, terutama Luhan.

“Aku pikir kalian pulang.”seru Luhan melihat keduanya. “Sejak kapan kalian ada disini? Ini sudah jam 4 pagi.”

“Baru saja.” Chanyeol menggaruk belakang kepalanya kikuk. “Kami…tidak ingin mengganggu jadi kami menunggu disini hehe.”

“Mengganggu? Kenapa berpikiran seperti itu?”

“Kau tau kan bagaimana suaranya?” Tao menyahuti. “Dia takut ibumu tidak bisa tidur.”

Luhan terkekeh lalu mengangguk. “Dimana Sehun? Dia belum kembali?”

Chanyeol dan Tao sedikit tersentak dengan pertanyaan Luhan barusan. Mereka tidak pandai berbohong, apalagi didepan sahabat mereka yang satu itu. Lalu apa yang harus dikatakannya? Jujur? Itu tidak mungkin!

“Sehun…” Chanyeol memutar bola matanya, menghindari tatapan Luhan. “Dia…tadi…sebenarnya dia…”

“Dia tidur.”jawab Tao asal.

“Ah! Yah… Dia tidur!”

Kening Luhan lantas berkerut, “Tidur?”

Tao mengangguk yakin, “Dia bilang dia lelah dan kurang tidur jadi dia ingin tidur di rumah sebentar.”

“Dia tidak ikut balapan lagi, kan?”selidik Luhan.

Tao langsung menggeleng, “Tentu saja tidak. Dia ada di rumah.”

Baru saja akan membuka mulut kembali, tiba-tiba suara seseorang membuat mereka sama-sama menoleh. Itu suara Sehun.

“Kalian tidak tidur?”

Chanyeol dan Tao nyaris saja mendapat serangan jantung mendadak begitu melihat sahabatnya itu. Keadaannya baik, kan? Dia tidak apa-apa, kan?

“Sehun!” Chanyeol nyaris kelepasan, ingin menanyakan keadaannya juga masalah yang terlah terjadi. Beruntung Tao langsung menarik lengannya, menyadarkannya jika ada Luhan diantara mereka.

“Mereka bilang kau sedang tidur, kenapa kemari?”

Alis Sehun terangkat satu mendengar pertanyaan Luhan, “Tidur?”

“Yah, mereka bilang kau di rumah sedang tidur.”

“Ya Oh Sehun! Tadi kau bilang padaku jika kau mengantuk. Kau lupa?” Tao berpindah tempat disamping Sehun, merangkul pundaknya. Sehun menatapnya bingung.

“Ha?”

“Kau bilang kau mengantuk dan ingin tidur sebentar. Jadi kau pulang, iya kan?” Tao tersenyum lebar namun wajahnya mengisyaratkan agar Sehun mengiyakan ucapannya saja.

“Ah, ya! Aku lupa. Aku mengantuk jadi aku tidur sebentar di rumah.” Sehun mengangguk, menatap Luhan, bahkan ia berakting menguap di depan pria tampan itu agar ia mempercayainya.

“Apa kau sudah makan?”

“Sudah. Aku membuat ramen tadi.” ucapnya berbohong.

“Hey, ada yang terus mengganjal di pikiranku. Aku pikir aku harus menanyakan padamu sevepat mungkin.”

“Tentang apa?” Pria berkulit putih susu itu memandang Luhan lurus.

“Masalahmu dan Dongbin.”jawabnya. “Kau belum melunasinya, kan? Apa dia tidak marah?”

Sehun terdiam sejenak, detik berikutnya langsung tertawa. “Kau pikir dia berani terhadapku? Aku sudah mengatakan jika aku akan melunasinya secepat mungkin dan dia menyetujuinya. Kau tau…orang seperti itu bahkan menganggap uang tiga juta bukanlah sesuatu yang besar.”elaknya bersikap tenang, namun bagi Chanyeol, Tao dan Kyungsoo yang mengetahuinya, hal itu membuat mereka sedih.

“Sungguh?” Luhan masih ragu.

Sehun mengangguk, “Sungguh.”katanya meyakinkan. “Hey, bisakah kau belikan aku minuman dingin? Aku sangat haus.”

“Baiklah. Tunggu sebentar.” Luhan beranjak dari duduknya, berjalan menjauh menuju mesin penjual minuman yang ada di lobby rumah sakit.

Sehun sengaja menyuruhnya untuk pergi karena dia tidak tahan jika harus berbohong lebih banyak lagi. Dia tidak akan bisa melakukannya saat menatap kedua mata Luhan. Rasanya menyakitkan.

“Kau darimana saja? Kami mengkhawatirkanmu, anak buah Dongbin–”

“Yah, Tao. Mereka mengejarku.” potong Sehun menunduk dengan senyum kecutnya.

“Jadi itu benar?” Mata Tao melebar tak percaya. “Dia juga meminta kakakku untuk mencarimu. Bagaimana ini?!”serunya panik.

“Mungkin beberapa hari lagi mereka juga akan mencari kalian. Jika mereka bertanya, katakan jika kalian tidak pernah melihatku lagi sejak malam itu.”suruh Sehun masih menunduk. “Dan mungkin selama beberapa hari ini, aku harus menyembunyikan diri.”

“Hey, kau mau tinggal dimana?” Chanyeol mencekal lengan Sehun, ia sangat khawatir. “Beritahu kami jadi kami bisa mengirimimu makanan.”

Sehun menaikkan pandangannya, menatap Chanyeol dengan senyum, ia menggeleng, “Sebaiknya kalian tidak tau agar kalian bisa terus aman.”jawabnya. “Aku tidak akan pergi jauh, kalian tenang saja.”

“Tidak bisa begitu! Kami harus mengetahuinya.”

“Ketidaktahuan akan membuat kalian aman. Jika kalian mengetahuinya, kalian juga akan terlibat.”

“Tapi kami sahabatmu! Kau tidak bisa melakukannya sendirian!” Chanyeol nyaris membentak, Tao menepuk pundaknya, berusaha menenangkannya.

“Maafkan aku tapi ini adalah masalahku.”

“Arrgh! Aku benci ini!” Chanyeol menepis tangan Tao kasar, lalu menggeram.

Berbeda dengan Chanyeol, Tao lebih memahami maksud Sehun dan memilih untuk mempercayainya, “Kau akan terus aman, kan?”tanyanya, Sehun mengangguk. “Jika bisa, tolong hubungi kami. Aku akan membuat alasan pada Luhan.”

“Terima kasih, Tao.” Kemudian Sehun berbalik ke kiri, menatap Kyungsoo yang terus diam sejak tadi. “Kau akan membantuku menjaga mereka, kan?”

Kyungsoo mengangkat wajahnya, menatap Sehun lirih, “Suho…dia mengatakan sesuatu padaku tadi.”serunya setengah berbisik agar tidak ada yang bisa mendengarnya kecuali Sehun.

“Tentang apa?”

“Ayahku telah melakukan kejahatan dan dia terlibat dalam kasus besar.”

“Benarkah?” Mata Sehun melebar.

“Aku mempercayainya sebagai kebohongan.” Kedua pundaknya meluruh. “Aku percaya itu.”

Sehun menepuk salah satu pundak Kyungsoo, “Kita akan menyelidikinya nanti. Setelah masalah ini selesai.” ia mencoba menenangkannya.

“Kau harus berhati-hati dan cepat kembali.”

“Aku tau.”

***___***

Sehun pergi lagi selama teman-temannya tertidur. Hari sudah berangsur pagi, saat ini sudah menunjukkan pukul 6. Dia pikir lagi-lagi dia harus membolos. Ah, sepertinya dia harus membuat surat permohonan maaf dengan kata-kata super manis untuk kepala sekolah dan wali kelasnya nantinya.

Pria tinggi itu berjalan menyusuri trotoar yang masih sepi, sambil sesekali menguap karena dia benar-benar kurang tidur selama beberapa hari ini. Entah bagaimana wajahnya sekarang, dia pasti terlihat menyedihkan.

“Aku ingin tidur… Dimana aku harus tidur?” dia bergumam di sela-sela perjalanannya. Sambil merapatkan jaketnya karena angin berhembus kencang, ia menelusuri sekeliling dengan pandangannya. Ada sebuah rumah makan sederhana disana, dia pikir, selain mengantuk, dia juga merasa lapar.

“Permisi bibi…”sapanya sopan pada wanita paruh baya yang sedang sibuk membersihkan meja-meja.

“Oh selamat datang.”sambutnya tak kalah sopan.

“Bibi, bisakah aku memesan ramyun dan air mineral?” Sehun menjatuhkan diri disalah satu tempat duduk yang disediakan.

“Tentu saja, tunggu sebentar.”

Pria tinggi itu kembali terdiam, menunggu bibi penjual menyediakan pesanannya. Dalam keterdiamannya, dia kembali memutar otak, tentang bagaimana dia harus mendapatkan uang sebanyak tiga juta untuk melunasi hutang itu.

Tidak ada pilihan bekerja paruh waktu di dalam pikirannya karena hal itu tidak mungkin dia lakukan mengingat bagaimana lamanya uang akan terkumpul jika dia hanya bekerja paruh waktu. Jalan satu-satunya hanya menggunakan jalan pintas seperti balapan liar tapi hal itu juga tidak mungkin ia lakukan mengingat statusnya yang kini menjadi buronan orang-orang Dongbin.

“Apa aku harus merampok?”gumamnya tanpa sadar.

Namun detik berikutnya, ia menggeleng, menepis pikiran bodohnya itu. Walaupun dia brandalan dan sering membuat ulah, tapi dia bukan perampok atau pencuri. Hal itu sangat kotor dan rendah. Tapi disaat-saat seperti ini, itu juga termasuk ke dalam satu jalan yang dia pikirkan.

Sehun mengacak rambutnya kesal, tidak bisa menemukan jawaban yang tepat. Biasanya dia akan mengajak sahabat-sahabatnnya berunding namun jika dia berada di dekat mereka, mereka bisa terlibat dan masuk ke dalam bahaya. Akh, saat ini dia merasa kesepian.

“Ada apa? Sepertinya kau terlihat gelisah.”

Suara bibi penjual menyadarkan Sehun dari lamunannya, sambil meletakkan mangkuk ramyun di depan Sehun dan gelas air mineral, bibi itu menatap Sehun lembut.

“Ah, tidak… Aku memang memiliki beberapa masalah akhir-akhir ini.” Sehun tersenyum kikuk. “Terima kasih, bibi.”

Bibi itu balas tersenyum, “Makanlah yang banyak. Karena kau adalah pelanggan pertama hari ini, aku akan memberikan makanan ini secara gratis padamu.”

Detik berikutnya mata Sehun langsung berbinar, “Sungguh?!”

Bibi itu mengangguk, “Anggap saja bibi sedang membantumu menyelesaikan masalahmu.” Dia tertawa. “Makanlah.”

“Terima kasih, bibi. Aku akan menghabiskannya!”

***___***

Dia lelah dan tidak bisa tidur. Banyak pikiran membebaninya akhir-akhir ini, membuatnya sangat ingin marah namun tidak tau harus ia lampiaskan pada siapa. Pria itu, Suho, akhirnya sejak semalam berkeliling dengan mobilnya. Entah sudah berapa kali ia melewati jalanan itu, mungkin jika jalan raya itu bisa berbicara, dia akan mengusir Suho jauh-jauh dari sana.

Suara helaan napasnya terdengar panjang dan putus asa, “Dad, apa yang harus aku lakukan?”gumamnya lirih. “Bagaimana caranya agar aku bisa menemukan pelakunya? Ini sangat sulit bagiku.”

Ia menginjak rem dan menepikan mobilnya. Dia lelah, kepalanya terasa sakit dan matanya terasa seperti berkunang-kunang. Suho melipat kedua tangannya diatas setir mobil, membenamkan wajahnya disana dan terus berusaha mencari sebuah jalan untuk masalahnya.

Saat FBI melarangnya bekerja secara kelompok karena ini adalah urusan pribadinya, dia merasa sangat kesulitan karena dia tidak memiliki siapapun disampingnya. Bahkan adik kandungnya sangat membencinya sekarang.

Dia ingin berhenti, tapi dendam di dalam hatinya masih bergemuruh, menciptakan badai besar yang taka akan pernah bisa diredam. Dendam dari masa lalunya yang terus mengikatnya hingga sekarang.

Untuk yang kesekian kalinya, Suho menghela napas panjang, ia menarik tubuhnya dan bersandar pada sandaran kursi.

“Aku harus berusaha lagi.” ia mencoba menyemangati dirinya.

Dan beberapa detik kemudian, saat dia sudah putus asa atas seluruh masalahnya, matanya menangkap sosok seseorang yang sedang berjalan seorang diri di atas trotoar disebrang jalan.

Suho menyipitkan matanya, dia seperti pernah melihatnya tapi entah dimana. Seorang wanita tinggi yang sangat cantik. Yah, dia yakin dia pernah melihatnya, bahkan mengenalnya.

“Park Yoora?”

TBC

25 thoughts on “FF : GROWL Chap. 13

  1. HunHo_Suho berkata:

    Daebak thor. Masalah sehun semakin rumit. Kasian si sehun jadi buronan -_- untung nya luhan sangat polos yang tak tahu menahu masalah sehun. Thor kasihanilab sehun yang tersakiti itu #Ceileeehhh
    Thor ff kmu yang auntumn sama the lords of legend kapan di lanjut? Terutama yang autumn itu kangen banget sama ff nya. Udh lama banget gk author lanjutin kan kasian ff nya jdi bulukan karna lama di lanjutin. Gimana next ff lnjut yg autumn ya thor. Oke thor 👌👌👌👌
    Okee deh Mija Eonni FIGHTING 😄😄😄

  2. Puti Hilma berkata:

    Waah daebak. Sehun bener2 dikeja sma org2 Dongbin.
    btw, Suho kenal park yoora? Dmn?
    Aaah gk sabar nunggu lanjutannya^^

  3. Annisa Icha berkata:

    Kasihan Sehun… semoga cepat menemukan jalan keluar
    Kaya’nya Suho kenal Yoora? Apa mereka berteman?
    Kaya’nya habis ini Sehun bakal damai sama Kai…hmm… gak sabar deh

  4. ajeng sarwendah berkata:

    Sedih banget ceritanya thor😦
    Kasian Sehun banyak beban —
    Ko bisa pada kenal sama Yoora?

    Kangen cerita autumn…

  5. Risya_Putri berkata:

    omg, masalah sehun kok jadi ribet amat yakk? semoga bisa terselesaikan deh semua masalahnya,, kasihan sehun, kaga bisa bayangin sehun yg kurang tidur banget,,,
    Kaiii, bantuin sehun napa? :v

  6. kimjongkai berkata:

    yuhuuuu eonn akhirnya chap 13 keluar
    udah nggak sabar yang next nya 😆😆
    hampir aja lupa sama jalan ceritanya 😯 hehe mian eonn

  7. rachelKwon berkata:

    lamaaaa banget ni ff di posnya thor… sekalinya muncul banyak konflik yang bikin greget.
    aku selalu suka sama ceritanya. tiap pemain selalu dapat bagian cerita jadi tambah seru..
    lain kali jangan terlalu lama ya post ff nya ya thor. . kadang suka lupa sama cerita sebelumnya saking lamanya
    overall .. fighting!

  8. alzaraapriliani berkata:

    Uhhh..kasian banget sehun..masalah jadi tambah rumit gtu…thour updatenya jangan lama-lama dong..hehe
    fighting

  9. nanako gogatsu berkata:

    woooooo… -o- akhirnya… Lnjutannya muncul jg,, udah nunggu lama…. Heuummm penasran ama siapa sebenernya yoora eonni,, apakah dia dulu jg anggota fbi kayaksuho oppa,, soalnya suho oppa qo’ kenal ama yoora eonni.. N semoga sehun dapet jalan keluar dari masalahnya.. Kayaknya sehun oppa bakal bantu suho oppa dech,, tp dengan imbalan tentunya #Ini sih instituisiku sih,, yaakkkkk buat mija eonni semangat buat kelanjutannya,.. Tak tunggu trus pokoknya.. Hehehe😀

  10. rederlupareview berkata:

    Holla’_’
    Sudah lama ga review yaps :3
    Maafkan saya ToT
    Sampe lupa namareviewToT
    Tapi percayalah saya selalu mengikuti
    Baca lagi pula tapi sayang ff lama di proteckToT

  11. Kai's fan berkata:

    Masalahnya Sehun makin rumit aja nih,kasian Sehun sampe gelisah gitu. Park Yoora di kenal banyak orang, tapi kenapa Suho bisa kenal sama Yoora?
    FF Autumn nya lanjutin dong

    Next chapter ditunggu ya. KEEP WRITING!!

  12. Niza berkata:

    kok msalah.y mkin rumit sihhhh, gk ada selesai-selsai.y..
    btw itu suho dia knal ama yoora…
    pnasaran……
    next hwaiting!!!!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s