SEHUN BIRTHDAY

Nama : Katarina Oh

Judul cerita : Sehun birthday

Tag (Tokoh) : Oh Sehun, Xi Luhan, member EXO

Genre : Angst

Rating : Angst, Sad

Length : Oneshoot

Catatan author :

Halo saya newbie dalam pembuatan ff. Dan ini ff pertama saya. Mohon bantuannya dan saran serta kritik terima kasih.

12 April 2015

Sehun pov

00.00

“KRING……”

“Ish….. alarm ini benar- benar mengganggu” kataku sambil membanting jam alarm yang tidak berdosa. Lalu kembali tidur.

“Tring”

Ponselku berbunyi tanda pesan masuk.

Saengil Chukkae Hamnida Sehunnie. Maaf hyung tidak bisa menemanimu kali ini

Luhan

Sebenarnya aku malas beranjak dari posisi PW ku ini. Cuma ya gara-gara penasaran, kuambillah ponsel di atas meja samping tempat tidurku. Dengan perlahan kubuka mata sipitku ini dan kududukkan tubuhku di sandaran ranjang setelah memeriksa pesan masuk. Ho…. dari Luhan hyung. ……

LUHAN HYUNG ?

Aku langsung melebarkan mataku dan menganga. Pesan yang berasal dari Luhan hyung ? Hyung yang sangat kusayangi. Mengingat momen-momen kedekatan kami membuat hatiku mencelos. Bagaimana tidak ? Ia dan Kris hyung telah meninggalkan kami EXO.

Wajahnya yang tampan setengah cantik itu benar-benar kurindukan. Senyumnya yang manis dan mata bulat layaknya rusa selalu membuatku kangen. Sudah sejak lama ia tidak pernah menghubungiku ataupun member EXO lainnya.

Mataku mulai memanas mengingat keadaan member EXO sekarang. Tao kakinya masih cedera ditambah Luhan dan Kris meninggalkan kami. Rasa sakit itu masih membekas di hatiku yang rapuh ini. Sakitnya ditinggalkan dan kerinduan yang tak terbalaskan.

Aku meneleponnya dan tidak aktif. Sepertinya ia sengaja mengirimiku pesan lalu mematikan ponselnya. Aku yang tau semua tingkahnya hanya menghela napas dan memasang wajah poker face. Poker face. Ya itulah keahlianku. Menyembunyikan semuanya dibalik topeng poker face. Tidak ada yang mengetahuinya sekalipun orangtuaku. Hanya Tuhan dan aku yang tau.

“Brak !”

Pintu menjeblak terbuka dan muncullah seorang laki-laki berperawakan tubuh mungil. Sosok yang aku sangat mengenalinya namun tidak dapat kupercaya. Luhan hyung. Tidak mungkin, mungkin aku bermimpi. Batinku sambil tersenyum miris. Mataku meneliti baik-baik sosoknya walaupun dalam mimpi. Setidaknya bisa mengobati rasa rinduku.

Ia berjalan pelan dan merengkuhku ke pelukannya yang hangat. Aku memejamkan mata menikmati kehangatan itu dan balas memeluknya.  Hangat. Itulah rasanya. Tanganku ditarik keluar oleh Luhan hyung. Di ruang tamu semua member EXO sudah berkumpul. Tunggu, bukannya seharusnya member EXO yang sekarang jadi ganjil ya bila dijumlahkan dengan aku dan Luhan hyung ?

Semangatku langsung membara dan meneliti satu persatu wajah-wajah yang berseri-seri itu. Dan tatapanku terpaku pada seorang laki-laki yang berwajah sok cool nya itu. Kris hyung. Huwa… aku kangen sama Kris hyung. Langsung saja aku berlari dan memeluk Kris hyung.

Ekspresi sok coolnya itu berubah menjadi bahagia dan membalas pelukanku sambil mengacak-acak rambutku. Member yang lain juga merangkul kami sehingga Kris hyung menjadi titik pusat. Kasihan sekali dia hahahah wajahnya sampai memerah.

Setelah itu kami mengadakan pesta kecil-kecilan. Seperti biasa Baekhyun dan Chanyeol hyung selalu membuat keributan dan membuatku tertawa. Ditambah ekspresi marah D.O yang memarahi meraka sangatlah lucu. Aku tidak ingin kebahagiaan ini cepat berlalu. Rasa kehangatan, canda tawa dan kekeluargaan ini sangat membuatku senang dan ingin memberhentikan waktu. Rasanya aku tidak ingin terbangun seandainya ini hanyalah mimpi.

Luhan hyung menarikku keluar dorm dan berdiri di halaman yang lumayan luas. Kami berdiri diam sambil memandangi langit, entah kenapa hari ini banyak sekali bintang yang bermunculan. Mungkin mereka ingin ikut merayakan suka citaku. Terima kasih Tuhan sudah memberikan hadiah yang menyenangkan. Kedua belas member EXO bersatu, itulah keinginanku selama ini.

Kami berpandangan dan saling tersenyum simpul. Sekali lagi berpelukan, rasanya sangat nyaman sehingga sulit untuk melepaskannya. Aku tidak ingin melepaskan pelukan ini dan berharap waktu terhenti sekarang juga. Agar terus berada di posisi ini dan merasakan kebahagiaan selamanya.

Aku melepaskan pelukanku dengan susah payah dan memandang serius manik mata rusa itu.

“Hyung, berjanjilah jika kau dan Kris hyung akan selalu berada bersama kami, EXO.” Kataku sambil mengacungkan jari kelingkingku.

Ia hanya memandangi kelingkingku dan menatap hampa. Ia  menghela napas panjang dan mengalihkan pandangannya kemataku.

“Kami akan selau berada di hati kalian Sehunnie.” Katanya tidak nyambung sambil tersenyum paksa. Aku menatap tidak mengerti dan mengerutkan kening bingung.

Tiba-tiba aku seperti terjatuh dan kepalaku terpentok meja. Aku langsung bangun dan mengerjapkan mata. Posisiku telentang di bawah ranjang ? Dimana Luhan hyung ? Itu mimpi ? Hanya mimpi ? begitulah isi otakku yang ribut. Memerhatikan sekeliling dan terpaku pada sebuah foto di pojok ruangan.

Fotoku dan Luhan hyung. Dan di sebelahnya foto EXO setelah debut. Masih berjumlah 12 orang. 12 orang dengan sebuah slogan yang selalu diucapkan. WE ARE ONE WE ARE EXO. Yah begitulah, aku merasa kurang. Hanya ada 10 member sekarang. Yang menurutkan ada kekosongan diantaranya

Aku menyeret langkahku pelan dan mengusap foto itu dengan lembut sambil menggigit bibir dan menahan air mata. Jadi kehangatan itu hanya mimpi ? Huwa… ingin rasanya terjun dari lantai 10 kalo begini rasanya. Mimpi itu terasa seperti kenyataan tapi hanya sebuah mimpi kenyataannya.

Aku keluar dari kamar dan berjalan ke arah pintu keluar dorm. Posisi ini sangat persis seperti di mimpi. Bedanya saat ini aku sendirian tanpa Luhan hyung. Sedangkan yang lainnya masih tertidur pulas di bawah selimut hangat.

Aku memandangi langit yang bertabur bintang. Disana. Terdapat 2 buah bintang besar yang bersinar. Aku tersenyum dan mulai mengucurkan air mata. Aku mengibaratkan dua bintang itu adalah Luhan hyung dan Kris hyung. Jaraknya yang sangat jauh tidak mungkin kugapai. Yang kubisa hanyalah mengulurkan tangan dan menggenggam udara kosong.

9 thoughts on “SEHUN BIRTHDAY

  1. diayudwi berkata:

    Ini bagus^^
    boleh kasih saran? tolong perhatikan pilihan katanya yaa. Kalau kamu pakai bahasa/kata2 baku ya keseluruhan kamu pakai itu. Seperti kata kangen, sebaiknya diganti jadi rindu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s