FF: The Wolf and not The Beauty (part 33)

The wolf and not the beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    :

Setelah ini? Apakah mungkin masih ada waktu setelah ini? Setelah perang berlangsung dan… apakah tubuhnya masih mampu bertahan? Karena semakin hari dia semakin merasa lemah.

 

“Dad, aku adalah anakmu!” Sehun bersuara tegas, menentang sepasang mata Arthur. Rahangnya mengatup keras, bagaimana mungkin dia melawan ayahnya sendiri?

“Apa kau pernah menganggap aku ayahmu, hah?!” Arthur tak kalah emosi. “Apa kau pernah mendengarkan ucapanku?! Apakah kau menurut saat aku melarangmu untuk bertemu dengan si brengsek itu?! Apa kau pikir aku tidak tau setiap hari kalian bertemu diam-diam di tengah lapangan itu?!”

Seketika mata Sehun melebar, ia terkejut.

“Selama ini aku selalu menahannya, aku selalu menyembunyikannya agar penduduk tidak mengetahui hal ini! Tapi pernahkah kau mendengarkan ucapanku?! Sekarang kau bahkan menyembunyikan musuh bersama dengan keturunan terakhir pastor Solomon! Apa kau tau bagaimana berbahayanya itu?!”

“Dia adalah jarski dan dia sudah tidak memiliki ketertarikan dengan darah Kyungsoo! Dia adalah manusia!” Sehun berteriak nyaring, amarahnya terus menggurak. “Dad, dia pernah menyelamatkan hidupku!”

“Dia hanya menyelamatkan hidupmu satu kali tapi kau terus-menerus melindunginya!”

Sehun menghela napas panjang, ia merasa putus asa, “Dad…”

“Dan sekarang, saat keadaanmu semakin memburuk, siapa yang akan menyelamatkanmu?” Suara Arthur melirih, ia menatap anak satu-satunya itu dengan sorot iba. “Hingga waktunya tiba, kau akan mengetahuinya sendiri.”

***___***

“Aku tidak akan memilih menggigit leher kalian seperti yang kalian bayangkan. Aku akan menggunakan morfin dan darahku untuk mengubah kalian.” Kris berseru sambil menatap Tao, Baekhyun, Xiumin dan Chanyeol yang sedang duduk di depannya bergantian.

“Apa itu akan berhasil?” Berdiri di belakang keempat temannya, Suho menatap Kris lurus.

“Hal itu akan menjadi efektif untuk manusia atau keturunan klan Rouler dan Verdun, aku pernah melakukannya saat mengubah Kai dulu.”

“Lalu bagaimana dengan Luhan?”

Kris termenung sesaat menatap pria yang berdiri disudut ruangan itu lirih, kemudian ia mengalihkan pandangannya pada Suho lagi, “Tidak akan berguna.” Ia menggeleng. “Darahku tidak akan cocok untuk klan Theiss.”

“Bagaimana jika morfin dan tetesan darah dari salah satu kaum itu?”

“Mungkin bisa mengubahnya.” Kris mendesah panjang. “Kemudian aku akan dibunuh oleh Sehun. Jika itu terjadi, tolong buatkan makam yang bagus untukku, jangan meninggalkanku begitu saja di tengah hutan. Aku akan merasa kedinginan.”

Suho tersenyum tipis mendengar lelucon Kris, lantas menghampiri teman-temannya dan menatapinya satu-persatu. Ini bukan perpisahan namun kenapa rasanya sangat berat? Mereka akan berubah, menjadi makhluk lain dan mengalami peperangan nantinya. Hal itu membuatnya khawatir.

Ini bukan lagi masalah antar klub basket atau klub sepak bola. Ini masalah hidup dan mati.

Suho tersenyum sambil mengeluarkan beberapa lembar kertas dari dalam sakunya, “Aku mengambil gambar kalian diam-diam tadi. Aku akan menyimpannya.” ia menunjukkan foto-foto itu pada teman-temannya. “Hari dimana kalian menjadi sahabat manusiaku. Setelah ini, hal itu tidak akan berubah. Kita masih sahabat dan kita masih tim.”

“Kenapa kau terlihat sangat sedih? Kita hanya akan berubah bukan akan pergi.” Tao menepuk bahu teman sebangkunya itu sambil tersenyum meyakinkan.

Suho mengangguk, “Setelah ini kita akan pergi ke sekolah bersama lagi.”

Kris ikut mengulurkan tangan, mengacak rambut pria mungil itu. Ada rasa bersalah dihatinya yang membuatnya tidak bisa mengikuti pemilihan ketua osis karena terlalu sibuk membantu membuat zmiana. Dia terlalu sibuk mengurusi teman-teman werewolf-nya hingga melupakan masalah itu.

Pria tinggi itu mengambil satu botol morfin dan menuangkannya ke dalam sebuah gelas, ia juga sudah bersiap dengan silet yang lagi-lagi akan menyayat kulitnya agar mengeluarkan darah.

“Tolong jangan jadi werewolf baru yang merepotkan.” Ia tersenyum menatap keempat temannya, mereka balas tersenyum.

“Hey, aku akan melindungimu saat aku menjadi kuat nanti, jangan takut.” Chanyeol berbisik pada Baekhyun sambil menggenggam tangannya yang mulai dingin.

Baekhyun menoleh lalu mengangguk, “Aku tau.”

Kris menyayat lengannya dan membairkan tetesan darahnya bergabung dengan cairan morfin di dalam gelas. Setelah dirasa cukup, Suho memberikan sebuah kain padanya untuk menyumbat kucuran darahnya.

Pria itu mengangkat gelas dan menjajarkannya pada wajahnya, menunggu reaksi dari campuran darah dan morfinnya.

“Darahku menang.” serunya lalu memberikan gelas itu pada Tao pertama kali. “Kalian minum ini.” kemudian ia berbalik, menatap Suho. “Pergi ke ruang bawah tanah dan tinggal disana untuk tiga hari. Jaga Kyungsoo dan ibunya dan jangan pernah keluar tanpa seijinku.”

Suho mengangguk, beberapa saat menatap teman-temannya, kemudian ia berbalik dan pergi meninggalkan ruangan. Dia harus bersembunyi sementara teman-temannya berada dalam tahap perubahan menjadi werewolf.

Saat kontak mata Kris dan Luhan bertemu, Kris sangat mengetahui bagaimana isi pikiran pria itu. Dia ingin membantu namun tidak berdaya. Ia menghembuskan napas panjang, “Kau bantu aku untuk menjaga mereka. Tapi–” ia menggantung ucapannya sejenak. “berhati-hatilah.”

***___***

Kai menemukan Sehun sedang berdiri seorang diri ditengah hutan diatas bukit yang ia tuju. Tidak ada Arthur disana, dia hanya seorang diri, berdiri dalam diam. Diselimuti oleh gelap dan rerimbunan pepohonan.

“Hey.” Kai menepuk pundak Sehun, ia tau saudaranya itu sedang tidak baik-baik saja.

Sehun menoleh, menatap Kai dengan mata teduhnya. Ia memaksakan dirinya untuk tersenyum.

“Kenapa kau kemari?”

“Aku mengkhawatirkanmu.”

“Aku tidak apa-apa.” Sehun menggeleng. Kemudian berjalan meninggalkan tengah hutan. “Apa Kris sudah merubah mereka?”

“Mungkin.” Kai mengendikkan kedua bahunya sambil mengikuti langkah Sehun.

Keduanya menuju sebuah lapangan terbuka yang berada di puncak bukit. Deretan lampu-lampu rumah berjejer terlihat dari sana. Serta bangunan-bangunan tinggi pencakar langit yang terlihat tegap dan kokoh.

Sehun dan Kai duduk bersisian sambil bersandar disebuah batu besar. Pandangan mereka bertumpu pada hamparan cahaya lampu di depan mereka. Beberapa saat terpaku tanpa suara, seakan mencoba menelusuri pikiran masing-masing.

“Hey, Kai…” Hingga akhirnya Sehun bersuara. Kai menoleh, menatap sisi wajah Sehun. “Aku adalah saudaramu, kan?”

Kai mengernyitkan kening, “Kenapa kau bertanya seperti itu?”

“Aku hanya ingin tau jawabanmu.” Sehun tersenyum kecut, tatapannya tetap menghadap ke depan.

“Tentu saja. Tidak pernah berubah, kan?”

“Jika kau memang menganggapnya begitu, kenapa kau banyak menyembunyikan sesuatu dariku?”

Kai semakin mengerutkan keningnya tidak mengerti, “Apa maksudmu sebenarnya?”

Sehun menghela napas panjang, mendongakkan kepalanya, menatap hamparan langit luas diatasnya, “Sekarang, hal apa yang sedang kau sembunyikan dariku?”

“Sehun, apa–”

“Apa aku benar-benar tidak boleh mengetahuinya?” potong Sehun. “Sebenarnya aku merasa sedih karena kau hanya mengajak Kris berdiskusi denganmu sedangkan aku tidak termasuk di dalamnya. Hal-hal yang kalian sembunyikan dariku, bersama ayah… Sebenarnya apa yang sedang kalian pikirkan?”

Mata Kai melebar, dia mulai mengetahui kemana arah ucapan Sehun sekarang. Tunggu… Ini bukan berarti dia mengetahuinya kan? Dia belum mengetahui siapa dirinya sebenarnya kan?

“Aku bukan lagi adik kecil yang selalu merengek saat menginginkan sesuatu, Kai.” Ia menggeleng pelan, kemudian menoleh kearah Kai, menatapnya tepat di manik mata. “Sudah lama aku tumbuh sebagai seseorang yang kuat, sekarang, aku bahkan lupa bagaimana rasanya merengek.”

“Kau salah paham, Sehun.”kata Kai lembut. “Justru karena kau adalah saudaraku jadi aku sangat ingin melindungimu. Aku melakukannya karena ingin kau baik-baik saja.”

“Nyatanya… saat ini keadaanku semakin memburuk, kan?” Pria berkulit putih pucat itu tersenyum kecut. “Aku tidak tau apa maksudnya itu, tapi kenapa saat aku melihat rusa, aku kehilangan selera terhadapnya? Aku sudah tidak menginginkan daging hewan lagi.”

Kai menelan ludah pahit, mimpi buruk itu kini datang lagi, “Sehun…”

Sehun menunduk, ia menyentuh dadanya sendiri, merasakan apa aliran darahnya masih terasa sama atau tidak. Apa hatinya masih tetap seperti dulu atau sudah berubah.

“Aku masih bisa merasakan ada sesuatu berbahaya yang menjalar di dalam tubuhku. Aku bisa merasakannya perlahan-lahan menggerogoti syarafku. Jika memang benar saat itu ibu Kyungsoo menyuntikkan racun ke dalam tubuhku, mungkin itu alasannya kenapa keadaanku semakin memburuk.”

“Sehun, apa yang sedang kau katakan?!” Kai seketika panik, ia mencekal kedua bahu saudaranya itu, memaksanya menghadapnya.

Sehun membalas ekspresi panik Kai dengan senyuman lembut, “Aku tetap tidak tau tentang apa yang kalian sembunyikan dariku. Jangan khawatir.” ia menggeleng sambil melepaskan cekalan Kai pelan.

“Kau terlalu banyak berpikir,”

Sehun mengangguk, “Aku terus berpikir selama beberapa saat lalu dan akhirnya aku menemukan sedikit titik terang.” Ia menghela napas panjang, menghirup udara malam yang dia pikir mampu membersihkan kesesakkan di dadanya. “Maafkan aku, Kai. Mungkin setelah ini aku akan merepotkanmu.”

***___***

Kris terpaksa mengikat kedua tangan teman-temannya yang sebentar lagi akan berubah, mengingat dia tidak hanya akan menjaga satu werewolf baru melainkan empat orang, dia pikir dia akan kewalahan.

“Argh, dadaku terasa sakit.” Chanyeol mengaduh, meringis menahan sakit.

“Cairan itu sedang bereaksi.”balas Kris. Kemudian ia menoleh kearah Luhan. “Sepertinya mereka sudah pulang, kau lihatlah ke depan.”

Luhan mengangguk lantas berjalan menuju lantai satu. Ia menemukan Kai dan Sehun yang sudah kembali.

“Bagaimana? Apa yang terjadi?”

Sehun tersenyum sambil menggeleng, “Semuanya baik-baik saja Kau tidak perlu khawatir.” jawabnya menenangkan. “Dimana yang lain?”

“Diatas, Kris sudah merubah mereka.”

“Baiklah, aku akan keatas.” Sehun menepuk pundak Kai lalu bergerak cepat keatas.

“Lalu dimana Kyungsoo dan Suho?”

“Dia ada di ruang bawah tanah, Krus menyuruhnya untuk bersembunyi sementara waktu.”

Sementara Sehun pergi untuk menengok teman-temannya yang akan berubah, Kai memilih untuk menjenguk Kyungsoo dan Suho lebih dulu. Sebelumnya, ia menyempatkan diri untuk membuatkan mereka sup rumput laut serta telur gulung, makanan palig mudah yang bisa ia buat.

Kai mengetuk pintu beberapa kali dengan salah satu tangannya karena tangan yang lain memegang namoan, “Suho, ini aku… Kai…”

Pintu terbuka, Suho mengintip dari celah pintu, memastikan jika itu benar-benar Kai. Ia mempersilahkannya masuk ke dalam dan buru-buru mengunci pintu kembali.

“Bagaimana keadaan yang lain? Apa mereka baik-baik saja?”

“Tenanglah, mereka akan baik-baik saja. Kau tidak perlu khawatir, Kris, Sehun dan Luhan sedang menjaga mereka.” Kai meletakkan nampan yang dibawanya diatas meja. Lalu mengintiop ke ruangan Kyungsoo, pria itu sudah bangun ternyata, “Hey, apa keadaanmu sudah membaik?”

Kyungsoo menoleh kearah pintu, ia mengangguk, “Aku sudah tidak apa-apa.”

“Malam ini aku hanya bisa membuatkan kalian sup rumput laut dan telur gulung. Besok aku akan membelikan kalian makanan enak, agar kau juga bisa cepat pulih.” ia berjalan mendekati Kyungsoo. “Ayo makan,”

“Terima kasih, Kai.” Kyungsoo tersenyum dengan wajah pucatnya. “Bagaimana keadaan Sehun? Suho bilang dia mengejar ayahnya.”

Ekspresi Kai seketika berubah menjadi murung, “Itu….”

“Kenapa?”

“Aku rasa Sehun sudah mengetahui yang sebenarnya.” Pria berkulit cokelat itu mengendikkan kedua bahu. “Aku rasa dia sudah menyadari tentang siapa dirinya sebenarnya.”

“Hah?! Bagaimana bisa?!” Dari ambang pintu, Suho muncul begitu mendengar ucapan Kai. “Kalian tidak memberitahunya, kan?!”

Kai tersenyum kecut, “Sejak kecil dia terlatih sebagai pemimpin. Hanya satu hint, dan dia akan mengetahui segalanya lewat nalurinya. Entah apa yang sudah dia bicarakan dengan paman Arthur, setelah itu dia banyak berpikir.”

“Astaga… Bagaimana ini?! Apa dia mengamuk lagi?!”

“Tidak.” Kai terdiam sejenak. “Dan hal itu membuatku khawatir.”desahnya putus asa. “Jika dia mengetahui sesuatu yang tidak sesuai keinginannya, harusnya dia marah, harusnya dia memukulku, tapi dia tidak melakukan apapun, dia justru mibta maaf padaku. Hal itu benar-benar membuatku khawatir karena aku tidak bisa membaca pikirannya. Sebenarnya seberapa banyak hal yang dia ketahui tentang itu, aku sama sekali tidak bisa menebaknya.”

Kyungsoo mengulurkan tangannya, menepuk pundak Kai lembut, “Aku yakin semuanya bisa diselesaikan dengan baik. Aku tau Sehun tidak akan menyakiti siapapun, terutama kau, kau adalah saudaranya.”

***___***

Satu malam berlalu dengan teriakan-teriakan keempat orang yang meminta ‘makanan’ mereka. Yang seketika merasa haus dan lapar, serta kecanduan terhadap sesuatu. Namun hal itu tidak terlalu buruk dan tidak terlalu merepotkan, hanya Chanyeol dan Baekhyun yang mencoba memberontak namun Xiumin dan Tao masih berusaha menahan hasrat mereka dan tidak banyak melakukan perlawanan.

Sejak semalam, Sehun dan Kris berjaga di ruangan itu, sedangkan Luhan sudah terlelap di sudut karena kelelahan. Kai muncul saat fajar datang, dia hanya melihat teman-temannya sebentar lalu ijin pergi keluar membeli makanan untuk Suho dan Kyungsoo.

“Apa yang kau bicarakan dengan ayahmu semalam?” Kris bertanya pada Sehun yang tiba-tiba menjadi pendiam semenjak dia kembali bersama Kai.

“Tidak ada.” Dia berkilah. “Hanya memarahiku seperti biasa.”

“Dia benar-benar mengetahui keberadaan Luhan?”

Sehun menjawab santai, “Dia tau. Tapi aku tidak akan membiarkannya melukainya.”

“Sehun, kau sadar dia adalah ayahmu, kan?”

“Aku tau.” Dia mengangguk, tetap santai. “Karena itu aku akan melindungi semuanya. Ini kesempatan terakhirku, kan?”

Kening Kris seketika berkerut, “Ha?”

Sehun hanya terkekeh sambil berjalan ke sudut ruangan, mengambil sebotol morfin dan meneguknya sampai habis. Dia tau hal itu tidak akan ada gunanya, tapi kenapa dia masih terus berharap?

Ditempatnya, Kris menatapi anak itu dengan tatapan tak mengerti. Apa yang terjadi dengannya? Kenapa bicaranya jadi aneh?

***___***

Mereka harap waktu bisa cepat berjalan. Mereka harap semuanya bisa cepat selesai. Malam kembali datang, lagi-lagi mereka harus bekerja keras untuk menjaga empat orang itu. Teriakan mereka akan datang dan rasa haus mereka akan muncul sebentar lagi.

Sehun menutup pintu ruangan dengan helaan napas panjang, yang jelas dia sudah memberitahu resikonya pada mereka berempat namun mereka tidak pernah mau mendengar. Begitu berbalik, ia melihat Luhan yang sedang berjalan kearahnya.

Menyusuri bagaimana wajahnya yang kini terlihat sangat lesu, dia baru menyadari jika pria itu menjadi pendiam sekarang.

“Apa kau bosan?”tanyanya membuat Luhan menoleh.

“Tidak. Kenapa?”

Sehun mendengar jelas jawaban pria itu namun ia tetap menawarkan sesuatu, “Kau mau jalan-jalan?”

“Jalan-jalan?” Pria berwajah mungil itu langsung menggeleng. “Tidak. Bagaimana jika–”

Sehun tersenyum lebar, ia mengerti apa yang sedang Luhan pikirkan, “Jangan khawatir. Ini sudah malam, tidak banyak orang-orang yang akan keluar. Ayo.”

***___***

Rasanya sudah sangat lama dia tidak menghirup udara ini. Rasanya sudah sangat lama dia tidak berjalan diatas jalanan ini. Ini adalah suasana malam hari yang sangat ia rindukan. Dulu, tidak jarang dia berjalan-jalan seperti ini di malam hari begitu selesai latihan sepak bola. Atau pergi mengendarai sepeda menuju sungai Han di tengah malam.

Sekarang, seperti segalanya telah berubah dan dia berada di dimensi lain dimana dunia luar menjadi begitu berbahaya jika dia hanya sendirian. Saat tidak ada satupun pelindung disampingnya, dia pikir dia tidak akan berjalan-jalan seperti ini seorang diri.

Sehun menatap pria disebelahnya yang sedang menghirup udara malam dalam-dalam itu dengan senyum. Ia seperti ditarik kembali ke masa lalu dimana mereka sering melakukan ini. Walaupun ini bukan Polandia, walaupun disini tidak ada salju tebal dan pepohonan pinus, rasanya tetap sama. Nyaman.

Hingga saat ini, dia sendiri tidak mengetahui apa alasannya. Mengapa dia bisa menjadi begitu dekat dengan keturunan terkahir klan Theiss yang jelas-jelas menjadi musuhnya itu.

“Sehun.” panggil Luhan membuat Sehun menoleh. “Dulu… dimana kita tinggal?”

Sehun menjatuhkan dirinya disalah satu kursi, di sampingnya Luhan menyusul, “Di Polandia. Di sebuah desa di tengah hutan pinus. Desa yang jauh dari rumah penduduk.”

“Polandia?” Luhan mengerjap.

Sehun mengangguk, “Ada sebuah lapangan luas di tengah hutan itu, di dekat perbatasan desa kita, kita sering bermain disana bersama Kris, Kai dan D.O.” ia mendongak, menerawang menatap langit. “Setelah selesai bermain, biasanya kami mengantarkanmu pulang menuju hutan perbatasan secara diam-diam. Dan keesokan harinya, kita berjanji lagi untuk bertemu di lapangan itu dan bermain.”

“Apa kita sangat dekat? Bagaimana dengan D.O? Bagaimana sosoknya?”

“Kita sangat dekat.”jawab Sehun pelan. “Dan D.O… dia seperti kakak tertua kita. Bahkan mungkin sikapnya lebih dewasa dari Kris sehingga kita selalu mendengarkan nasihatnya. Saat kita asik bermain, dia lebih sering menjadi mata-mata yang mengawasi kita agar tidak ketahuan oleh orang lain. Dia selalu menjaga kita.”

“Apa wajahnya benar-benar mirip dengan Kyungsoo?”

Sehun menghela napas panjang, “Sangat mirip. Aku bahkan tidak menemukan dimana perbedaannya. Hanya saja, D.O lebih kuat dan lebih berkharisma.” ia tertawa pelan.

Luhan tersenyum lirih, “Bukankah sangat bagus jika aku bisa mengingat bagaimana dia?”

Sehun berpaling, menatap Luhan dengan senyum lirih juga, “Lebih baik begini, lebih baik kau seperti ini.”

Luhan mengangguk. Lagi-lagi usahanya untuk meyakinkan Sehun agar dia merubahnya gagal. Dia tetap tidak mau melakukannya.

“Setelah ini… bisakah kau mengajakku ke Polandia? Aku ingin melihat desa itu…”

Sehun tertegun, cukup lama dia menatap wajah Luhan sebelum akhirnya bersuara, “Aku tidak tau apakah desa itu masih ada. Setelah perang itu berakhir, aku berpindah-pindah tempat bersama ayahku dan akhirnya menetap di Jerman cukup lama. Sudah beratus-ratus tahun, aku tidak yakin jika desa itu masih ada.”

“Aku tetap ingin kita kesana.” sahut Luhan yakin. “Aku tetap ingin meliat tempat asalku.”

Sehun hanya diam. Setelah ini? Apakah mungkin masih ada waktu setelah ini? Setelah perang berlangsung dan… apakah tubuhnya masih mampu bertahan? Karena semakin hari dia semakin merasa lemah.

BRAGG

Luhan dan Sehun seketika terperanjat begitu tiba-tiba sebuah mayat jatuh di depan mereka. Seorang pria yang sepertinya sudah mati dan sekujur tubuhnya di penuhi darah dan bekas koyakan.

Sehun menyapu pandangannya ke sekeliling dan mendapati seseorang melompat dari pohon yang ada di belakangnya, berdiri dalam satu garis lurus dan tersenyum menyeringai kearahnya.

Itu Lay.

“Lay! Apa yang kau–”

Sehun langsung menarik lengan Luhan dan menahannya.

“Dia bukan Lay.”bisiknya membuat Luhan tersadar begitu melihat mata merah dan taring tajamnya.

Dengan tenang, seperti sudah memiliki kekuatan yang cukup untuk menentang werewolf kuat di depannya, Lay berjalan dengan tenang mendekati Sehun, “Bukankah kau lapar?” ia tersenyum menyeringai. “Aku membawakan makanan untukmu.”

Sehun menoleh kebelakang sekilas, seketika menghirup harumnya ‘makanan’-nya yang membuatnya merasa sangat lapar.

“Kenapa? Kau tidak mau makan? Kau tidak lapar? Aku datang untuk membawakanmu makanan.”

Sehun menggeleng, wajahnya mulai pucat, “Aku tidak akan makan itu. Aku tidak akan makan.” Ia mundur beberapa langkah, menjauhi mayat itu dan Lay.

Melihat tubuh Sehun yang mulai bergetar, Luhan langsung berdiri di depan tubuh Sehun, menutupinya, “Lay, sadarlah! Kau berada di bawah pengaruh Leo!”

Lay tertawa mendengus, “Kau yang berada di bawah pengaruh kaum jarski itu!”

“Lay, Xiumin ada bersamaku, dia sedang menunggumu, sadarlah dan pulanglah bersamaku…”bujuk Luhan.

“Berhenti bicara omong kosong, aku benci mendengarnya.”desis Lay dingin.

Dengan cepat, ia bergerak kearah Sehun dan memberikannya pukulan hingga ia tersungkur dan menendang perutnya.

“LAY!”

Sehun tidak memberikan perlawanan apapun karena tubuhnya terasa sangat lemah. Dia sedang berada dalam usaha menahan hasratnya, namun perutnya terus meminta untuk memakan mayat itu. Kepalanya menjadi sakit dan dia benci rasa seperti ini.

Ia menggeliat di tanah, tetap memaksa dirinya utnuk bertahan dan tidak berlari kesana memakan mayat itu.

“Ada apa Rouler? Kenapa kau menjadi sangat lemah?”

Lay berjongkok di depan tubuh Sehun, menatapnya dengan senyuman kemenangan. Inilah saatnya dimana akhirnya dia bisa menang melawan seseorang yang pernah merebut posisinya itu.

Ia mengangkat sebelah tangannya, menunjukkan cakarnya dan bersiap untuk menusuk Sehun. Melihat itu, Luhan langsung berlari kesana, mendorong tubuh Lay sebelum dia melukai Sehun.

“Argh…”

Luhan menjerit, cakarannya berhasil mengenai sedikit lengan Sehun dan lengannya sendiri. Ia meringis menahan sakit, lengannya terus mengelaurkan darah dan baru disadarinya jika darah yang keluar berwarna hitam pekat.

Biar bagaimanapun, darah klan Theiss tidak bisa dihilangkan dari dalam tubuhnya. Selamanya dia adalah keturunan terakhir klan Theiss.

Mengumpulkan sisa-sisa tenaganya, Luhan mendorong tubuh Lay keras, “Aku adalah keturunan terakhir klan Theiss dan aku adalah pemimpinmu! Aku perintahkan kau untuk pergi! PERGI!”bentaknya.

Tersadar dengan siapa yang sedang dihadapinya, Lay langsung berlutut di depan Luhan. Dia lupa siapa Luhan sebenarnya, dia lupa jika Luhan adalah pemimpin yang sebenarnya.

“Maafkan aku, ketua.” ia menundukkan kepalanya. “Maafkan aku.”

Luhan menelan ludah pahit, sangat miris melihat sahabatnya itu menjadi segini tunduknya dengan klannya. Dia telah berubah, dia bukan lagi Lay yang dulu.

“Tapi, aku harus membawa ketua pulang.”

Lay berdiri, mencekal lengan Luhan dan menyeretnya. Luhan terkejut bukan main, sebisa mungkin ia melepaskan cekalan Lay.

“Tidak bisa! Lay!”

Tiba-tiba seseorang datang, ia mengibaskan jubahnya dan seketika membuat Luhan tersungkur. Secepat kilat menyerang Lay dan begitu saja membuatnya pergi melarikan diri. Bahkan Luhan tidak mengerti dengan apa yang sudah terjadi barusan.

Seorang pria tinggi besar dengan rambut sebahu berdiri membelakanginya, saat dia berbalik, mata Luhan melebar. Apa mungkin dia…. Arthur Rouler?

Wajahnya sama persis dengan Sehun, dengan rahang tegas dan tatapan dingin. Juga kulit putih pucat seperti mayat hidup. Dia menatap Luhan dengan tatapan mengerikan, membuat tubuh Luhan seketika membeku dan tidak bisa bergerak.

***___***

Arthur membawa Sehun dan Luhan ke sebuah tempat yang sepi dan tidak bisa ditemukan oleh orang lain tak jauh dari taman itu, ia juga membawa serta mayat yang dibawa Lay tadi bersamanya.

Tanpa suara, juga tidak memiliki keberanian untuk bertanya, Luhan hanya memandangi setiap gerak-gerik Arthur, terkadang ia memejamkan matanya saat pria itu mengoyak tubuh mayat itu.

Dengan paksa, ia menggerakkan mulut Sehun dengan tangannya, memaksanya untuk makan agar racun Wolfsbane di dalam tubuhnya tidak menjalar kemana-mana.

Seperti sengaja memperlihatkan, Luhan bisa melihat dengan jelas jika daging manusia itu masuk kedalam mulut Sehun. Benar-benar masuk ke dalam mulutnya.

Ada pukulan telak di hatinya saat ia melihat itu, bukankah dia mati-matian menahan hasratnya? Bukankah dia mati-matian menjaga dirinya untuk tidak makan daging manusia? Dia begitu menderita dengan keadaan ini, memaksanya untuk makan makanan yang dibencinya untuk tetap bertahan hidup.

Kedua tangan Luhan mengepal disamping tubuh, ia sudah tidak tahan lagi, “Aku mohon hentikan!”jeritnya membuat tangan Arthur yang sedang menyuapi Sehun terhenti. “Bisakah kau menghentikannya?” ia menelan ludah pahit. “Sehun… membenci makanan itu….”

Arthur menoleh, menatap pria yang sedang menahan tangis itu dengan mata tajamnya, “Bukankah kau tau alasan dia menjadi seperti ini karena kau?”desisnya dingin. “Dia berubah menjadi pemburu karena kau.” ia menekankan kalimatnya.

“Aku… Aku akan bertanggung jawab!” Luhan mengangguk. “Aku akan bertanggung jawab!”

Arthur tertawa mendengus, “Apa yang bisa kau lakukan? Kau tidak ada gunanya sekarang.”

Luhan menelan ludah sekali lagi. Ini adalah kesempatannya, jika Sehun tidak mengijinkannya, mungkin Arthur bisa membantunya. Bukankah ini untuk anaknya? Dia pasti akan membantunya.

“Tolong ubah aku.”ucapnya bergetar. “Tolong kembalikan ingatanku.”

“Dan setelah aku mengubahmu, kau akan kembali pada klanmu, begitu?!” suara Arthur mulai meninggi.

Luhan langsung menggeleng, “Tidak! Aku tidak akan kembali! Aku akan tetap menjadi jarski! Selain morfin, aku membutuhkan darah klan Theiss untuk mengubahku kembali, tolong bantu aku.” Luhan memohon. “Setelah itu, aku akan membantu Sehun membunuh Leo. Aku berjanji!”

Arthur tersenyum tipis, “Lalu apa yang akan ku dapatkan jika aku melakukan semua itu?”

Pria berwajah mungil itu tertegun, “Apa yang kau inginkan?” sebuah kabut terjadi di matanya.

Terdiam beberapa saat, Arthur menatap Luhan dengan tatapan dingin, “Kematianmu.”

TBC

Iklan

48 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 33)

  1. yanita cho berkata:

    oh my god !
    Oh Mija eonni~
    akhirnya ff yg ini update juga, setelah sekian lama menunggu !
    wae ? wae ? wae ?
    knpa Lay harus dipihak sono *nunju Leo* ?
    bangLay ! sadar bang ! sadar ! #alaymodeon
    gak tau mau blg apa lagi, yg jelas next chapnya ditunggu !

  2. Nurnie berkata:

    Deg .. App luhan bakal mati ! Andweee , eonnie jngn buat sad ending nde . Pngen.a happy end!
    Gc mw liat prshbtn mrka trpsh

  3. Hanna berkata:

    OMG.. daddy nya Sehun Kejaaaam.. T_T
    jangan pisahin Sehun-Luhan pliiss… cukup d duinia nyata aja mereka pisah.. -_-
    mereka b4 perlahan udah berubah jadi werewolf.. Suho knpa gak d ubah jg y thor?
    Seseorang culik Lay plis, jinakin dia biar berpihak ama Sehun.. >.<
    D tggu next chapt nya Oh Mi Ja Authornim.. ^^

  4. osehn96 berkata:

    luhan pake segala negosiasi sama bapaknya sehun. Nanti sehun tau gmna????? Yaampun. Jgn bilang luhan setuju apa kta bpaknya sehun.aaaaaaaaaaaaah apa yg terjadi selanjutnya. oke.

  5. kang rae hwa berkata:

    Jangan Luhan. Dengerin kata Sehun dia gak mau kehilangan siapa2 lagi. Duh ruwet. Sungguh aku harap ada solusi yg lebih baik :’) Lanjut thornim

  6. Umirta berkata:

    mian baru komen di part ini author-nim.
    sekalian aja gitu maksudnya..
    moga aja luhan gak setuju apa kata bapaknya sehun. ntar kasihan sehunnya jadi galau.
    pokonya di tunggu nex chap ya authornim.. fighting ^^

  7. Annisa Icha berkata:

    Benar-benar menegangkan!
    Ayahnya Sehun bener-bener sayang sama Sehun, Sehun sendiri sayang ayahnya dan Luhan, tapi Luhan musuhnya.
    Apa ayahnya Sehun mau ngubah Luhan ya?

  8. Puti Hilma berkata:

    Aaah sumpah!! Tegang bgt baca nya!!!
    Ff ini bikin aku geregetan trs tiap kali baca. Keren bgt!
    Gk sabar sampai baca puncak ceritanya nanti
    Aku tunggu lanjutanya eonni, Fighting!^^

  9. emaesa berkata:

    duh luhan sehun jangan pisah dong :’
    luhan harus bisa bunuh leo,,
    arthur nyuruh luhan mati mungkin itu cuma buat nguji luhan seberapa dia sayang sehun , rela mengorbankan apapun /kuharapBegitu/
    di tunggu lanjutannya

  10. Hilma berkata:

    aigooo… makin keren aja ceritanya…
    jangan ada korban neee…
    kasihan sama sehun, dia pasti mati-matian
    nahan hasratnya…
    setelah semuanya selesai, mereka akan
    bahagia kan chingu,?

  11. alzaraapriliani berkata:

    Aigooo.eonnieeee…makin seru aja…baca ff ini jadi kangen hunhan moment…huhu..jangan lama” ya updatenya…
    FIGHTINGGGG.. 😀

  12. baekKyungIn berkata:

    Duh ini ff daebak bngt, hrs pake imajinasi bngt. author neks. tapi ini ff kaisoo or hunhan yah banyak banget momen hunhannya, thor banyakin lagi ya momen kaisoonya pliiiiss. updatenya jngan lama2 **bawel.
    Dan lagi ini harus happy ending *maksa

  13. P RAHMA berkata:

    Andwaeee…
    Sehun bakalan ngamuk kalo luhan nurutin kemauan arthur,,, luhan ngga boleh mati!!!

    Ini ff paling menegangkan yang pernah aku baca, author daebakkk… aku suka banget ff karya2 author oh mija 🙂 udah baca beberapa ff karya author, dan ffnya keren2 banget thor… bikin orang betah mantengin hp gara-gara baca ffnya author 😀 hehe..
    sebelumnya mianhae karna aku baru komen disini, jeongmal mianhae…
    dan makasih banget karya-karyanya thor, bisa ngebuat aku berkhayal bebass… haha:D
    aku tunggu kelanjutannya ya! #FIGHTING author-nim^^

  14. snowpearly berkata:

    loh loh lohhh,,, jangannn pleasee!!! luhan jangan matiii!! happy ending yaaaa, luhan kembali jafi werewolf ya gpp sih, cuma bantuin sehun yaa… ditunggu next chapnyaa

  15. wikapratiwi8wp berkata:

    Mija pleaseee lulu jangan mati huaaaaaaaaaa…gua nangis…kenapa jadi sedih gini ff nya…hhmmm…perangnya bentar lagi yaaa…hehehe ditungguin ya mijaa… 🙂 🙂 😀 please, don’t be sad ending…jebal! 😀

  16. ranrin berkata:

    Akhirnya mereka ber-4 sudah berubah. Semoga aja berhasil jadi jarski bukan pemburu.
    Trus Luhannya jangan sampai mati, eon. Sedih banget bacanya.

  17. Jung Han Ni berkata:

    duhh luhan ga boleh mati pliss T_T oia kok aku baru tau ya kalo suho ga diubah juga? kirain aku dia juga mau di ubah
    keep writing thor! 😀

  18. Yati berkata:

    Maap yeth baru komentar…
    Astagaaaa, Arthur kok kejam bgt yeth… Gimana klo Luhan nurutin omongannya Arthur. Andwe Luhan ga boleh mati. Trus gimana tuh nasibnya Sehun

  19. Risya_Putri berkata:

    oh my god O.O!!!!!!!!
    Arthur kok tega banget sihhhh,, huaa T_T
    luhan,sehun jangan ada yg mati dong,,
    thorr,, jangan sad ending dong.. persahabatan luhan dan sehun itu keren banget lohh
    authorr… jebaall!!! T_T

  20. hyun won ✌ berkata:

    yah ni pada berubah smuanya kecuali suho ma d.o. ceritanya makin tambah seru ja thor oke dilanjut ya thor ffnya aku tunggu

  21. niza berkata:

    Knapa arthur bnci bgt ama luhan sihhh
    Luhan kan baikkk
    Kpan mreka bsa kumpul ber 12
    Atau 11 kn chen udah mati
    Ksian chenn
    D tnggu next chap.y
    Hwaiting!!!!!!

  22. mongochi*hae berkata:

    mwo ???????
    ayah sehun tega bgt ngomong kya gtu pd luhan..

    aplg mberi makan sehun dg mkanan yg pling dhindari sehun.
    walaupun it trpaksa
    ckck

    mereka sdh brubah. tinggal tunggu waktu peperangan dmulai

  23. nuri_oktaviyani berkata:

    Kerenzz bgt lanjutannya eon….
    Eon upload ff lanjutannya jgn laama2 y 😀
    Udah gk sabar mau nunggu kelanjutan cerita.aku pengen liat luhan berubah dan bantu sehun membunuh leo 🙂

  24. P RAHMA berkata:

    Andwaeee…
    Sehun bakalan ngamuk kalo luhan nurutin kemauan arthur,,, luhan ngga boleh mati!!!

    Ini ff paling menegangkan yang pernah aku baca, author daebakkk… aku suka banget ff karya2 author oh mija 🙂 udah baca beberapa ff karya author, dan ffnya keren2 banget thor… bikin orang betah mantengin hp gara-gara baca ffnya author 😀 hehe..
    sebelumnya mianhae karna aku baru komen disini, jeongmal mianhae…
    dan makasih banget karya-karyanya thor, bisa ngebuat aku berkhayal bebass… haha:D
    aku tunggu kelanjutannya ya! #FIGHTING author-nim^^

  25. nanako gogatsu berkata:

    what to the hell….. Luhan disuruh mati ama arthur.,.?? Oh No…. Ntar gimana nasib abang sehun… Bisa” ntar dia droop… Duuhh mudah”an kagak jadi dahh omongannya ayahnya sehun,, semoga hati dinginnya arthur dpat luluh… Next chap ditunggu eonni 🙂

  26. Ahn Yura berkata:

    Omo omo omo omo!!!!!!!
    Daebak banget..
    Itu sumpah Arthur tega banget sama luhan..
    Segera dilanjut eonni.. sama yang the lord of legend and we’re one yayaya

  27. shinta dewi berkata:

    ya ampun 😀 gilaaa keren banget aku sampe gak sadar kalo udah TBC
    aku terbawa situasi tegang hoho ..
    yah kalo luhan or sehun mati aku bisa-bisa nangis darah loo #lebay#abaikan
    tapi bener loo kalo luhan or sehun yang nangis bisa habis tisu banyak ni wkwkwk
    over all daebak 😀

  28. ginanvr berkata:

    Kenapa ayahnya Sehun jahat banget, ikut frustasi bacanya juga. Kasian sama Luhan masa dia sadar tapi disuruh mati. BTW aku baru baca ff ini loh thor dibabad abis dari chapt 1 sampe chapt 33 dalam waktu 3 hari *gananyaauthornyajuga. Next chapt ya thor ditunggu, keep writing and fighting 🙂

  29. Oh Min Joo berkata:

    Ga tau mau komen aplg =_= Chapter ini bener2 bikin pusing
    Oke gua nunggu dia tamat aja =_=

    Nextttt, jng lamaaaaaa

  30. nandafika323 berkata:

    ANDWAEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEEE…………….!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

    Mija eonn, maksudnya Sehun bilang “Ini kesempatan terakhirku, ‘kan?” itu maksudnya apa?
    Jgn bilang Sehun bakalan mati…
    APA? ARTHUR MAU KEMATIAN NYA LUHAN? NOOOO….TIDAK BISA!!!
    Mija eonn, jgn buat Sad Ending ff ini. Happy Ending aja. Kasihan HunHan. Di dunia nyata udah kepisah, msak mau dipisahin lg…JANGAN!
    Jangan buat HunHan Shipper nangis dgn misahin mrk di ff ini. Cukup di dunia nyata. Jgn di dunia fantasy…#hikshikshiks
    Eonn, kok ngga bles comment ku yg kemarin? Sms kan jg bsa…
    Eonn, lanjutnya jgn lama2….
    HWATING…HIKS…HIKS…#keinget HunHan

  31. ramyoon berkata:

    kalau luhan mati, sehun sedih, arthur mau bantuin sehun gimana lagi? dia pasti juga merasa bersalah atas kematian lulu.-.

  32. Shofalina Han berkata:

    aku baru tau ff ini semalem.
    dan aku baca ff ini sampe ga tidur.
    ga sabar buat nunggu tamat.
    sumpah ini keren.
    dan rasanya aku tak suka jika Leo ada, apalagi menjadi orang jahat.
    rasanya ga rela jika Leo yg bak malaikat menjadi seorang yg jahat.
    awalnya kesal, tapi ini hanya ff.
    hehe.
    dan pokoknya harus dilanjut.
    entah nantinya happy ending atau sad ending, yang jelas aku hanya ingin tahu apa kelanjutannya.
    jangan lama2 yah 😀

  33. DiniLu berkata:

    Baper baca ff ini kesel sendiri :(whahaha
    Luhan andwe 😦 aaaa kenapa om arthur kejam bangetttt >< Sehun kasiaaann please cariin obat dong eon biar dia sembuh:(
    Eonni daebak, hwaiting eon ^^

  34. Puji Astaemin berkata:

    suho gak ikut brubah jdi werewolf ea??
    ..
    kira2 arthur bkln merubah luhan gk ea??
    bca next chapter 😀

  35. Sehun'Bee berkata:

    Entah kenapa, aku baper pas luhan minta sehun buat ngajakin dia nengokin kampung halaman mereka yg udh ancur akibat perang ratusan tahun lalu…

    Aku serasa berada di posisi luhan juga pas narasi arthur masukin makanan yg sehun benci ke mulutnya…

    Haaahhhh…. Aku next dahh

    Sehun’Bee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s