Extra Chapt – Ghost Rider [2/3]

Ghost Rider

Tittle : Ghost Rider

Author : Oh Mi Ja

Genre : Horror. Mystery, Comedy, Friendship

cast : Byun Baekhyun, Park Chanyeol

Support Cast : Kim Myungsoo (Infinite), Kim Jongdae

Yixing tersentak, “Kau tidak mengingat mereka? Sungguh?”

Ia tetap menggeleng, “Maafkan aku Yixing. Aku akan kembali ke rumah dan membaca catatanku lagi.”

“Tapi kenapa kau mengingatku dan Jongdae?” Ia bertanya tak percaya.

“Karena kalian berdua sangat sering mengirimiku pesan.”jawab Baekhyun masih dengan senyuman di wajahnya.

“Baekhyun…” Yixing menelan ludah pahit. “Kau benar-benar melupakan Chanyeol?”

“Sungguh, aku akan membaca catatanku lagi setelah aku kembali ke rumah. Maafkan aku.” Baekhyun merasa menyesal pada Yixing. “Hey, sepertinya aku harus kembali sekarang. Aku masih memiliki pekerjaan.”

Pria itu beranjak dari tempat duduknya, meninggalkan Yixing yang hanya bisa menghela napas panjang. Dia benar-benar sudah melupakan Chanyeol.

***___***

Ada sebuah ganjalan di pikirannya malam itu. Mengiringi langkahnya yang akan kembali ke gedung, tempat dimana dia bekerja, Baekhyun menyerahkan segalanya pada kakinya. Membiarkan mereka menuntun kemana dia harus melangkah.

Kerinduannya membuatnya memutuskan untuk bertemu dengan seorang sahabat dari masa lalunya, ingin sekedar bertemu dengannya setelah setahun belakangan mereka tidak berjumpa sama sekali. Tapi, dia tau apa resiko yang akan di terimanya kelak. Tentang pertanyaan apa yang akan pria itu lontarkan padanya.

Bukan hanya tentang kesehatannya, melainkan juga orang-orang yang tertingal di masa lalunya.

“Kau masih disini?”

Baekhyun menemukan Sehun masih berkutat dengan komputernya. Ekspresi wajahnya terlihat serius. Melirik ke sebelah kiri pria itu, ia melihat tumpukan bahan-bahannya.

Sehun hanya menoleh sekilas, “Kau sudah selesai? Kenapa kembali lagi kesini?”

“Aku mengkhawatirkanmu.”

“Mengkhawatirkanku atau sedang melarikan diri?”

Pertanyaan Sehun barusan seketika membuat Baekhyun tertegun. Apa dia bisa membaca pikirannya? Kenapa dia seperti bisa membaca segala sesuatunya lewat matanya?

“Hey Oh Sehun, kau mau menemaniku minum kopi?”

***___***

Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam saat Yixing mengirim pesan pada Jongdae jika dia sedang berada dalam perjalanan menuju rumahnya. Membaca pesan dari Yixing yang terlihat sangat serius, Jongdae memutuskan untuk menunggu di depan rumah.

Beberapa saat kemudian, dari kejauhan ia melihat Yixing sedang berjalan menuju rumahnya. Sinar lampu jalan menyinari wajah Yixing, membuat Jongdae semakin yakin jika sedang ada yang tidak beres dengan pria itu.

“Ada apa?” Jongdae menyambutnya, menatapnya lurus-lurus. Yixing masih menunduk, menyembunyikan wajahnya yang lesu. Tidak bersuara apapun namun helaan napas beratnya terdengar sangat jelas. Jongdae mengulurkan tangan, mengangkat dagu pria itu agar dia menatapnya. “Ada apa?”tanyanya sekali lagi.

“Aku bertemu dengan Baekhyun.”

“Baekhyun?!”pekik Jongdae tertahan, matanya membulat tak percaya. “Kau bertemu dengan Baekhyun?! Dimana?!”

Kembali hening.

Yixing menghela napas panjang lalu kembali menunduk.

Merasa mulai muak dengan sikap Yixing. Jongdae mengguncang bahu pria itu dan berseru nyaris membentaknya, “Yixing!”

“Dia melupakan Chanyeol.”katanya pelan masih dengan kepala tertunduk. “Dia hanya mengingatmu dan aku. Selebihnya, dia tidak mengingat apapun.”

“Apa?”

Yixing mengangkat wajahnya, menatap Jongdae dengan sorot sedih, “Dia sudah tidak lagi pergi ke rumah sakit setelah penyakitnya dinyatakan bersifat permanen, dia menyerah atas kesembuhannya.”

“Lalu bagaimana keadaannya?!”kejar Jongdae, rahangnya mulai mengatup.

“Saat ini dia bekerja sebagai wartawan di Dispatch. Dia terlihat baik-baik saja.”

“Yang terlihat belum tentu benar, kan? Bagaimana jika dia menyimpan masalah di dalam hatinya? Bagaimana jika selama ini dia menyimpan luka?!”

“Tidak ada yang bisa kita perbuat, kan?” Yixing menelan ludah pahit. “Nyatanya mereka berdua sama-sama melarikan diri dari masalah mereka. Sama-sama menghilang dan sama-sama-mungkin berusaha saling melupakan.”

“Park Chanyeol brengsek! Dia bilang dia akan kembali setelah beberapa bulan! Dia bilang dia akan menjaga sahabatku!” Jongdae berteriak menggelegar, menumpahkan segala kesal yang telah menumpuk di dalam hatinya.

Nyatanya, Park Chanyeol tidak pernah kembali setelah dia meninggalkan Baekhyun di taman rumah sakit saat itu Nyatanya, dia tidak pernah memberikan kabar sedikitpun setelah dia berada di Jepang.

Sahabat-sahabatnya-Yixing, Kyungsoo dan Kris hanya bisa melihatnya dari televisi. Dia memenangkan pertandingan. Dia telah berhasil mengejar mimpinya. Namun dia tidak pernah kembali, bahkan menoleh ke belakang. Saat sahabat-sahabatnya berusaha untuk mencari nomor telepon kontaknya, mereka selalu gagal. Yah, Park Chanyeol adalah seorang bintang besar saat ini. Dia berada di tempat yang paling tinggi dan bersinar sangat terang, namun sayangnya, bintang itu tidak bisa mereka raih.

***___***

Mereka tidak pergi keluar untuk minum kopi seperti yang dikatakan Baekhyun tadi, melainkan pergi ke kedai sederhana untuk meminum soju.

Dua botol soju telah berada di meja bersama dengan ddokbukkie dan kaki gurita panas yang kini sedang dicemili oleh Sehun. Duduk bersebrangan dengan seseorang yang mulai dikenalnya setahun belakangan ini, ia hanya memandanginya yang sedang meneguk soju yang ia tumpahkan ke dalam gelas, Berkali-kali hingga wajahnya berubah menjadi merah.

Sehun membiarkannya, hanya menatapinya dalam diam sambil memakan ddokbukkie-nya. Dia tau pria itu sedang memiliki masalah, dia tau walaupun dia sudah menghabiskan setengah botol soju, dia belum juga mabuk.

Entah, tapi sejak bertemu dengannya pertama kali, saat dia melamar pekerjaan sebagai wartawan di kantornya waktu itu, Sehun tidak mengerti kenapa seseorang yang memiliki riwayat pengidap ‘Amnesia Anterograde’ bersikeras untuk menjadi wartawan. Dia bahkan melakukan apa saja agar Kepala Kim menerimanya.

Setelah satu hari mengenalnya, Sehun semakin merasa yakin jika pria ini memang memiliki sesuatu yang sedang di pendamnya. Entah apa itu. Selama mereka saling mengenal, Baekhyun memang cukup sering menceritakan tentang penyakitnya. Namun, hanya penyakitnya.

Kepada pria yang sudah tertidur di depannya itu, dia sudah menyerah dengan minuman yang diteguknya. Setidaknya ini lebih baik, setidaknya dia telah tertidur.

Sehun berdiri, menghampiri bibi penjaga kedai dan membayar biayanya. Setelah itu, ia membopong tubuh Baekhyun, meletakkan salah satu lengannya di pundaknya. Mereka pergi, menuju rumah Baekhyun.

***___***

Ini adalah ketiga kalinya Sehun mengunjungi rumah sewa Baekhyun yang terletak tak jauh dari gedung tempat mereka bekerja. Sebuah rumah yang hanya terdiri dari tiga ruangan itu terlihat tidak berubah, masih sama sejak terakhir dia datang berkunjung.

Masih berantakan.

Sehun membopong tubuh Baekhyun dan meletakkannya di tempat tidur. Biarlah pria itu tertidur agar ia melupakan masalahnya hari ini.

Berdiri dari duduknya, berniat untuk berkeliling, Sehun melirik kearah sebuah kertas kuning yang ditempelkan di cermin.

Jangan lupa baca catatanmu.

Baekhyun memang pernah mengatakan pada Sehun jika dia harus membaca buku catatannya setiap kali dia bangun tidur, agar dia tidak lupa semua kejadian yang terjadi kemarin.

“Apa penyakitnya benar-benar tidak bisa disembuhkan?”gumam Sehun.

Saat matanya masih menyusuri setiap sudut, di atas sebuah lemari kecil, ia melihat beberapa tumpukan buku harian. Apa itu adalah buku-buku catatannya? Lancang memang, tapi rasa penasaran Sehun membuatnya bergerak menuju tumpukan buku itu. Memilih buku yang berada paling bawah, ternyata buku yang diambil oleh Sehun adalah buku catatan yang dibuatkan oleh Chanyeol untuk Baekhyun dulu.

Ia membukanya, membaca isinya mulai halaman pertama. Menelusuri setiap halaman dengan jantung yang berdegup kencang. Cerita apa ini? Apa ini kenyataan? Matanya membulat lebar, kedua tangannya yang memegang buku mengeras, meremas kedua ujungnya. Ia menelan ludah.

Mustahil. Ini mustahil.

Kisah hidupnya tidak masuk diakal. Roh? Dia berteman dengan roh?

Berhasil menyelesaikan catatannya hingga tengah malam, Sehun bergegas meninggalkan rumah Baekhyun. Namun, sebelum dia pergi, dia berhasil menyimpan sebuah nomor telepon dari ponsel Baekhyun.

Yah, nomor Yixing.

***___***

Bunyi alarm yang keras mengejutkan Baekhyun dan membuatnya langsung bangun dari tidurnya. Ia terduduk dengan degupan jantung yang tak karuan.

“Sial.” ia mengumpat pada bunyi yang hampir saja merobek gendang telinganya itu. Bersungut-sungut mematikan alarmnya dan melempar ponselnya ke sisi ranjang yang lain.

Pria itu memijit keningnya yang terasa pening. Ah, apa yang terjadi semalam? Bodohnya, dia tidak mencatat semua kejadian semalam dan melupakannya saat ini.

Baekhyun merenung sesaat, masih mencoba mengingat-ingat. Sesungguhnya dia tau hal itu tidak akan membuahkan hasil karena seberapa kerasnya dia mencoba mengingat, kepalanya hanya akan menjadi pusing karena terlalu dipaksa.

Ia mendengus kesal, namun tiba-tiba matanya melihat kearah cermin dan menemukan sebuah catatan yang tertempeL disana. Bangkit dari tempat tidur, ia berjalan mendekati cermin dan melihat catatan itu lebih dekat,

Jangan lupa baca catatanmu.

Dan disebelah kertas catatan itu, kertas lain ikut tertempel disana.

Kau mabuk dan aku mengantarmu pulang. Kau menyusahkanku. Oh Sehun.

Baekhyun menghela napas panjang, mengacak rambutnya karena ternyata dia mabuk semalam. Pantas saja kepalanya terasa pening saat dia bangun. Bahkan perutnya mulai mengeluarkan reaksi sekarang. Rasanya mual.

Ia berbalik dan mencari ponselnya yang ia lemparkan tadi. Mencari kontak bernama Oh Sehun di daftar kontak personnya dan menelponnya. Dia harus menunggu lama agar panggilan itu diangkat dan harus mencobanya selama dua kali barulah sebuah suara terdengar diujung panggilan.

“Apa? Ini masih pagi.”serunya tanpa basa-basi, suara beratnya menandakan jika dia masih berada dalam dunia mimpinya saat Baekhyun menelpon..

“Oh…Sehun… Kau… Kau mengenalku?”

Helaan napas Sehun terdengar panjang, “Astaga, selalu seperti ini. Aku Oh Sehun dan kau Byun Baekhyun. Aku rekan kerjamu di Dispatch.” Sehun menjelaskannya setengah kesal. Hal ini sudah terjadi berulang-ulang.

“Oh…” Baekhyun mengangguk. “Semalam… Kau bilang… Aku mabuk?”

“Yah, kau meminum banyak Soju dan mabuk. Kita bicara nanti saja, oke? Aku masih mengantuk. Aku kurang tidur karena kau.”

“Ah, baiklah… Maafkan aku….”

Saat Baekhyun sudah ingin mengakhiri panggilannya, suara Sehun terdengar lagi.

“Ya, Byun Baekhyun.” Baekhyun mendekatkan kembali ponselnya ke telinganya.

“Ya?”

“Setiap pagi kau selalu menjadi gugup seperti ini karena kau melupakan semuanya, Minumlah air putih dan baca catatanmu.” Sehun memperingatkan. “Aku tutup.”

Dia memang seperti kehilangan kesadaran setiap pagi. Selalu menjadi gugup dan takut. Selalu berpikir jika dunia ini begitu besar dan mengelilinginya. Dia terkepung, menemukan jalan buntu dan tidak bisa lari kemanapun. Ingatannya kosong dan dia tidak mengetahui apapun.

Baekhyun menarik napas panjang untuk menenangkan dirinya sendiri kemudian berjalan mendekati kulkas mengikuti saran Sehun tadi. Dia harus minum, air mineral bisa menenangkannya.

***___***

Sehun hadir terakhir kali di ruangan. Penampilannya terlihat sangat acak dan dia terlihat belum menyisir rambutnya. Membiarkan untaian rambutnya yang mulai memanjang itu hampir menutupi matanya.

“Sepertinya kau harus memotong rambutmu. Jika Kepala Kim mengetahuinya kau bisa dapat peringatan.”tegur Jongin tertawa geli melihat penampilan Sehun

“Apa kau pikir aku memiliki waktu bahkan untuk sekedar memotong rambutku? Aku adalah wartawan yang sibuk!”kilahnya. “Ah aku lupa memakai gel rambut. Bagaimana ini? Poniku bisa menusuk mataku.”

“Aigooo seperti bayi.” Tao mencibir.

Sehun balas mencibir, “Tidak berbeda denganmu!”

Sembari tersenyum geli, Baekhyun membuka laci kerjanya dan melemparkan sesuatu pada Sehun, “Pakai ini,”

Sehun menangkap benda kecil yang ternyata adalah gel rambut itu dengan senyuman lebar. Akhirnya dia bisa merapikan rambutnya.

“Hey, kau sudah baik-baik saja?” Pria tinggi itu menatap Baekhyun dari pantulan cermin. “Tidak pusing?”

“Harusnya aku yang bertanya seperti itu padamu.” Baekhyun tersenyum.

“Ada apa? Kalian kenapa?” Jongin dan Tao bertanya ingin tau.

Sehun berbalik, menatap mereka berdua bergantian, “Kalian tidak perlu tau.”

“Tsk, kalian selalu begitu. Selalu melakukan hal-hal yang kalian inginkan tanpa mengajak kami.”

Sehun tidak memperdulikan itu sedangkan Baekhyun hanya tersenyum dan kembali pada pekerjaannya. Setelah selesai merapikan rambutnya, Sehun teringat sesuatu yang harus ia lakukan pagi ini. Sesuatu yan gtelah ia pikirkan dengan baik sepanjang malam.

Ia meraih tas ranselnya kembali dan bergegas, “Hey, jika kepala Kim mencariku, bilang aku ada urusan penting. Aku akan kembali secepat mungkin.”serunya begitu saja tanpa memberikan kesempatan teman-temannya untuk bertanya.

***___***

“Apa Baekhyun tidak menjawab panggilanmu lagi?” Jongdae bertanya pada pria yang sedang duduk dihadapannya itu. Yixing hanya mendesah panjang sambil menggeleng. “Dia juga tidak membalas pesanku.”

Jongdae menghela napas panjang, terdiam sejenak lalu melontarkan pertanyaan lagi, “Apa sebaiknya kita menghampirinya di tempat kerjanya?” Belum sempat Yixing menjawab, suaranya lebih terdengar terlebih dahulu. “Ah, nanti siang kau harus ke Universitas.”

“Jongdae…” Yixing menghentikan aktivitas menulisnya dan menatap Jongdae lurus.

“Ya?”

“Apa sebaiknya kita–”

Dering telepon menghentikan ucapan Yixing, pria itu melirik kearah ponselnya dan mengerutkan kening karena nomor yang tak dikenal tertera disana. Ragu-ragu ia menjawab panggilan itu.

“Hallo?”

“Apa aku bisa mencari Zhang Yixing?” disebrang sana suara itu bertanya.

Yixing semakin mengernyitkan keningnya tak mengerti, “Aku sendiri.”

“Ah, maafkan aku telah mengganggumu sepagi ini. Aku adalah Oh Sehun, apa kita bisa bertemu?”

“Apa kau adalah pasienku?”

“Oh jadi kau adalah seorang dokter?”

“Tidak tapi–”

“Aku adalah wartawan Dispatch.” Suara Sehun seketika membuat Yixing terpaku. “Aku rekan kerja Byun Baekhyun.”

“Dimana?!” Rahang Yixing mengatup. “Dimana aku harus bertemu denganmu?!”

“Aku akan mengirimimu alamatnya nanti, aku tidak bisa lama jadi aku harap kau segera datang.”

Sehun mematikan sambungan teleponnya. Melihat sahabatnya yang seketika berubah menjadi arca batu, Jongdae menjadi ikut khawatir.

“Hey ada apa? Yixing, kau mendapat telepon dari siapa?”

Yixing mengerjapkan matanya beberapa kali, mencoba mengembalikan kesadarannya, “Jongdae…”

“Ya? Ada apa?”

“Ayo, kita harus pergi…”

“Pergi? Pergi kemana?”

Yixing menarik lengan Jongdae secara paksa untuk mengikutinya tanpa jawaban apapun. Dia harus segera sampai disana.

***___***

Pria tinggi itu, dengan jaket tebal berbulu berwarna biru serta snapback yang ia pakai, membuat penampilannya tidak terlihat seperti seorang wartawan. Justru terlihat seperti anak muda yang msih bermain-main dalam hidupnya. Dia baru saja tiba dan memesan cokelat panas, namun belum meminumnya.

Menatap dari balik matanya, ia mendapati dua orang pria sedang berjalan kearahnya. Apa mungkin itu dia?

“Oh Sehun?” salah satu pria dengan kulit putih mulus bertanya ragu. Sehun bisa melihat ada rasa kekhawatiran di matanya. Bibirnya gemetar dan pucat, apa jaketnya tidak cukup tebal untuk melindunginya dari hawa dingin?

Sehun berdiri, mengulurkan tangannya, “Aku Oh Sehun, apa kau Zhang Yixing?”

Yixing membalas uluran tangan Sehun, “Aku Zhang Yixing dan ini adalah temanku, Kim Jongdae.”

Sehun mengangguk sopan lalu mempersilahkan keduanya duduk, “Aku tidak akan berbasa-basi karena aku sedang meninggalkan pekerjaanku. Ada hal yang ingin ku tanyakan pada kalian.”

“Bagaimana kau bisa mengenal Baekhyun?”

“Aku pikir akan membuang-buang waktu jika aku menjelaskannya dari awal, jadi akan aku persingkat saja, aku adalah rekan kerja Baekhyun setahun belakangan, kami tidak dekat namun bisa dikatakan dia selalu merepotkanku dalam segala hal. Semalam dia mabuk setelah bertemu denganmu.”

“Jadi kau juga tau semalam dia bertemu denganku?” Yixing menelan ludah. “Kenapa dia mabuk?”

Sehun menggeleng, “Aku tidak tau dan aku tidak mau bertanya. Yang jelas saat aku mengantarkannya pulang, tidak sengaja aku membaca buku catatannya.” Sehun menghentikan ucapannya sejenak. “Park Chanyeol… tentang Park Chanyeol…”

Sontak, mata Yixingng dan Jongdae melebar, mereka terkejut.

“Aku ingin bertanya siapa Park Chanyeol itu karena di dalam catatan dia menuliskan kisah aneh. Tentang roh… dan… yeah… Mobil…”

Tidak ada suara yang keluar dari mulut keduanya. Sehun tau mungkin mereka terkejut karena dia tiba-tiba datang dan bertanya hal yang sensitif itu.

“Aku tidak meminta kalian untuk menceritakan masa lalu karena aku sudah cukup membaca buku catatan itu hanya–”

“Sekarang Park Chanyeol adalah seorang pembalap.” Yixing menjawab tanpa menatap mata Sehun.

“Ya?”

“Park Chanyeol adalah pembalap Korea yang belum lama ini memenangkan medali emas di Jepang.”

Kali ini Sehun yang terkejut setengah mati, “APA?!” tenggorokannya terasa cekat. “Maksudmu… Park Chanyeol… Dia…”

“Yah, dia adalah Park Chanyeol yang dimaksud dalam buku itu.”

“Oh My God.” 

“Mereka tidak pernah bertemu lagi selama setahun belakangan dan aku yakin Baekhyun telah melupakannya.”

“Jadi maksudmu… Park Chanyeol itu mengalami koma dan menjadi roh, saat dia sadar Baekhyun justru mengalami penyakit amnesia dan mereka saling melupakan begitu saja?”

“Bukan begitu!” Jongdae sedikit tidak terima dengan hipotesa sepihak Sehun. “Kau tidak tau bagaimana cerita yang sebenarnya!”

“Baiklah aku mengerti. Terima kasih atas waktu kalian.”

Sehun beranjak dari kursinya, lantas meninggalkan mereka berdua tanpa sepatah kata apapun lagi.

“Hey! Hey!”

Jongdae yang berusaha mengejarnya ditahan oleh Yixing. Ia menatap sahabatnya itu tak mengerti. Dia memang telah memabca buku catatan itu tapi dia telah salah sangka. Walaupun Sehun tidak sepenuhnya salah karena kenyataannya mereka berdua telah saling melupakan tapi sebenarnya tidak begitu.

***___***

Sepanjang perjalanan kembali ke kantor, Sehun terus mencari informasi tentang siapa Park Chanyeol itu lewat ponselnya. Sejak kapan dia berada di Jepang dan apa yang sedang dia lakukan disana.

Park Chanyeol, dia adalah seorang pembalap terkenal yang dulunya berasal dari pembalap liar di jalanan. Dia pernah terlibat kasus hukum dengan Kim Myungsoo, pembalap terkenal Korea lain dan pernah mengalami koma selama beberapa bulan hingga akhirnya dia sadar kembali.

Banyak yang menyangka jika kedua pembalap itu memiliki dendam dan pada akhirnya Kim Myungsoo sengaja menabrak mobil Chanyeol hingga menimbulkan kecelakaan hebat.

Tapi perlahan-lahan, setelah dia sadar dan berhasil mengalahkan Myungsoo di arena balap liar waktu itu, akhirnya dia terpilih sebagai pembalap yang akan mewakili Korea di Jepang tahun lalu. Dia meninggalkan Jepang pada bulan November tahun lalu dan belum kembali lagi setelah itu.

Sehun mengunci layar ponselnya setelah ia rasa cukup membaca identitas Park Chanyeol itu. Ia menghela napas panjang, menyandarkan kepalanya pada kursi sandaran bus yang ia tumpangi.

Sebenarnya apa yang sudah terjadi diantara mereka? Jika dari yang ia baca kemarin, Chanyeol sangat melindungi Baekhyun, tapi kenapa dia tidak pernah muncul selama setahun belakangan? Bahkan dia tidak pernah menanyakan kabar Baekhyun. Apa yang sudah terjadi dengannya sebenarnya?

Sesampainya di kantor, Sehun dengan pikiran yang masih menerawang kemana-mana, berjalan menuju tempat duduknya.

“Hey, kau darimana saja?”tegur Tao begitu melihat Sehun muncul.

“Ada urusan hehe.”

“Kau sudah mendengarnya? Sudah membaca grup kakao?”sahut Jongin.

Sebelah alis Sehun terangkat, “tentang apa?”

“Besok akan ada jumpa pers di Jepang untuk membahas kemenangan kedua pembalap Korea disana tapi tidak ada yang bisa ditugaskan.”jelas Jongin

“Bukankah kau akan pergi ke Jepang? Kenapa tidak kau saja?”

“Aku harus meliput konser Bigbang, tangan dan kakiku hanya dua, mana mungkin aku bisa melakukan semuanya.”

Sehun hanya mengangguk-angguk, mulai mengerjakan pekerjaannya, namun tiba-tiba dia teringat sesuatu. Jepang? Pembalap?

“Kau bilang apa tadi?!” Sehun berdiri dari tempatnya dan berlari kearah Jongin membuat pria itu terkejut.

“Astaga, kau mengejutkanku.”

“Kau bilang apa?! Siapa yang akan mengadakan jumpa pers?!”

“Park Chanyeol! Pembalap Korea yang berhasil memenangkan medali emas sebanyak dua kali itu.”

Oh Tuhaaan…

“Dimana Baekhyun?”

“Dia… Dia ada di ruangan kepala Kim.”

Sehun langsung berlari meninggalkan ruangan, membuat Jongin dan Tao semakin terheran-heran dengan prilakunya hari ini. Sejak pagi, dia terlihat sangat aneh.

Sehun menuju ruangan kepala Kim, hanya mengetuk pintu sebanyak satu kali dan masuk ke ruangan sebelum dipersilahkan.

“Permisi kepala Kim, aku ingin memberi saran.”

Kepala Kim menatap Sehun dari balik kaca matanya, “Apa kau tidak pernah diajari sopan santun?”

“Maafkan aku tapi ini darurat.”kilah Sehun melirik kearah Baekhyun sekilas.

“Apa yang ingin kau katakan?”

“Besok akan ada jumpa pers di Jepang namun kita kekurangan orang, kenapa tidak Baekhyun saja yang pergi? Artikel yang dikerjakannya telah selesai, kan?”

“Sebelum kau memberiku saran, aku sudah memerintahkannya lebih dulu.”tegas kepala Kim membuat Sehun langsung mengerjap.

“Apa?”

“Aku sudah menugaskan Baekhyun untuk ke Jepang bersama Jongin besok. Kau tidak perlu repot-repot memberitahuku.”

Sehun seketika menggaruk belakang kepalanya kikuk, astaga, dia selalu saja melakukan hal tanpa berpikir, “Maafkan aku.” ia mengangguk kecil lalu meninggalkan ruangan.

***___***

“Kau ini bodoh atau apa?” Baekhyun memberikan sebuah burger pada Sehun membuat pria itu mendongak. “Apa yang kau makan pagi ini? Kenapa kau jadi aneh?” Pria mungil itu berjalan menuju tempat duduknya.

Sehun melirik Baekhyun dari balik layar komputernya dengan kening berkerut, “Apa maksudmu?”

“Kau masuk ke ruangan kepala Kim hanya untuk memberitahunya–”

“Masalah itu…” Sehun berdehem beberapa kali. “Maksudku… kau tau… aku hanya berniat membantu…”

“Membantu?” Baekhyun tertawa mendengus. “Sejak kapan kau begitu bersemangat bekerja?”

“Hey, aku juga bisa berubah.”

“Ya ya ya terserah…”

“Baekhyun hyung, jadi besok kita akan pergi ke Jepang bersama?” Jongin menyahuti dengan mata berbinar. Hatinya lega karena akhirnya dia tidak pergi sendirian.

Baekhyun mengangguk, “Harusnya aku mendapat bayaran yang berbeda, hal ini kan bukan bidangku.” Dia menggerutu.

“Apa kau akan terus bergulat dengan bidang politik yang membosankan itu?”cibir Sehun.

“Baekhyun hyung, apa kau bisa bahasa Jepang?”tanya Jongin lagi.

“Kau pikir seseorang yang mengalami Amnesia bisa mengingat itu? Bersyukurlah jika dia masih bisa mengingatmu keesokan harinya.”

Baekhyun mendelik, “Jangan meremehkanku! Aku memang pikun tapi aku tidak bodoh!” ia membela diri.

“Tsk, terserah…” Sehun berkecap malas kemudian berdiri. “Jongin, Taozi… Apa kalian mau makan siang bersama? Seseorang hanya memberikanku burger dan itu sama sekali tidak membuatku kenyang.”

“Hey, kau tidak mengajakku?” Baekhyun protes karena dia akan ditinggalkan seorang diri di dalam ruangan.

“Bukankah kau masih harus merapikan artikel yang ku kerjakan semalam? Sebaiknya kau berada disini atau Kepala Kim akan membunuhmu.”

“Aissh!”

***___***

Sebenarnya bukan makan siang, melainkan celah agar Sehun bisa memberitahu Jongin tentang apa yang harus dilakukannya. Rencananya untuk membuat Baekhyun pergi ke Jepang dan mengambil bagian dalam konferensi pers itu berhasil, dia dan Park Chanyeol akan bertemu.

Namun sayangnya, dia tidak bisa ikut untuk mengawasi dan harapan satu-satunya hanyalah Jongin. Sehun tidak yakin dia bisa megandalkan sahabatnya itu atau tidak karena sifatnya yang terlalu lugu dan polos, juga tidak bisa hidup sendirian di tempat yang begitu jauh.

Bagaimana bisa dia menitipkan masalah Baekhyun pada pria itu?

“Jongin, kapan konser itu diadakan?”

“Sabtu malam.” Jongin menjawab sambil menyantap makanannya.

“Lalu kapan kau akan berangkat ke Jepang?”

“Besok malam.”

“Konferensi pers itu kapan diadakan?”

“Sabtu sore. Hey, kenapa kau banyak bertanya?”keluh Jongin mulai kesal.

Sehun menghela napas panjang, “Pastikan Baekhyun menghadiri konferensi pers itu, mengerti?!”

“Memangnya dia mau kemana? Dia sudah ditugaskan.”

“Aku hanya memperingatkanmu. Pastikan dia datang.”

“Memangnya ada apa?”

Sehun langsung menggeleng, “Tidak ada.”

“Ya, ada apa?”

“Aku bilang tidak ada.”jawab Sehun enggan menjawab pertanyaan Jongin. Kemudian ia mengalihkan pandangannya pada Tao, “Taozi, kau sudah berkemas?”

TBC

22 thoughts on “Extra Chapt – Ghost Rider [2/3]

  1. Desyehet berkata:

    sehun pengertian banget, pengin mempertemukan chanyeol dgn baekhyun, semoga aja ketemu pas di jepang haha si jongin bisa di andelin gk ya hehe…
    di tunggu next chapter nya/ last chapter😦

  2. Kindly Bi berkata:

    kyaaaa~~~`

    ini cerita nya bikin dag dig dug der daia..
    haha *abaikan.

    tapi sungguh keren abis.. di tunggu chap terakhir ny ya thor mija..

    semoga dua sejoli chanbaek cepat bersatu, saling mengingat, dan saling melengkapi satu sama lain..
    hidup bahagia deh, punya anak, cucu,cicit,cocot dts.😀

    sa rang hae yo oh mi ja..❤

  3. winniejjkyu berkata:

    baekhyun kasihan dirimu… ga bs mengingat n jd pikun bahkan melupakan chanyeol. seseorang yg pernah menjadi bagian penting dalam hidupnya.
    untung ada sehun yg mau repot2 menjaga baekhyun n ga keberatan buat mengingatkan baekkhyun. sehun memang manja tp dia perhatian sm baekhyun.
    knp ya chanyeol ga kembali? knp ga nemuin baekhyun dan hilang kabarnya. pst ada alasannya.
    yeah… bagus baekhyun disuruh keJepang nuat meliput berita konferensi park chanyeol, gmn ya reaksi keduanya setelah ketemu. baekhyun jelas ga ingat tp chanyeol dia kan ga sakit, dia pasti ingat baekhyun.
    di tunggu chap selanjutnya kak….

  4. Hilma berkata:

    aigooo.. semoga baekhyun bisa bertemu dengan chanyeol…
    sehun dingin2 gitu, perhatian jga ya…
    next chingu.. ^^

  5. Fitri MY berkata:

    Haduuuuuuhhhhhh….. penasaran dengan pertemuan mereka.
    Seandainya sehun bisa ikut.
    Ditunggu lanjutannya

  6. Hanna berkata:

    Astaga, Baekhyun-chanyeol bakalan ketemu.. yeay..
    Thanks to Sehun yang udah bikin rencana buat ChanBaek ketemu.. harusnya Sehun blg k Yixing n Jongdae juga biar mereka bisa ngawasin Baekhyun d Jepang..hoho..
    Next chapter yg trakhir y thor?😦
    Smoga Happy ending mereka..😥

  7. Risya_Putri berkata:

    huaa,,, akhirnya chanyeol and baekhyun akan bertemu, yah, semoga deh mereka bisa bertemu,,pengen tahu reaksi chanyeol gimana? baek juga? mungkinkah dy ingat chanyeol?
    sehunaaa,, thanks yaa, udah repot2 mau bantu baek juga😀.. jongin semoga kamu bisa membantu juga yaa😉

  8. sukma L. Agustina berkata:

    BAEKHYUN ?!!! CHANYEOL ?!! MEREKA AKAN BERTEMU ?!!! AAAA BAGAIMANA NANTI REAKSI MEREKA BERDUA ?!! AKANKAH TERUS MENGHINDAR ATAU MENGHAMPIRI ?!!! PENASARAN ?!!! >___>>>>>>>>>>> okey aku tunggu thor :’)

  9. nanako gogatsu berkata:

    uuhhhh…. Makin penasaran… Semoga mereka bertemu kembali n happy ending,, berhubung tgl 12 april buat sehun oppa happy birthday yes…🙂 N kmu di ff nie sangat membantu perkembangan baekhyun.. Semoga rencana u berhasil.. -o- :* next chap tak tunggu eonni😀

  10. indrikyu88 berkata:

    HUAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA >__< agak aneh sih ya, kenapa tiba2 sehun ingin ikut campur dalam membantu baekhyun menyelesaikan masalah nya, dan sepertinya sehun adalah kunci dari kembali bersatunya Chanbaek. hmmmm sepertinya begitu :p

    NEXT NEXT NEXT

  11. Jung Han Ni berkata:

    sehun perhatian banget ternyata🙂 gimana ya nanti reaksi chanyeol pas ketemu baekhyun, duhh penasaran bgt!
    keep writing thor!

  12. Deenosa312 berkata:

    duh oh mija-nim.. makin kesini makin banyak pertanyaan. semoga cepet kejawab ya.
    dan seperti biasa tulisannya lancar, ngalir kayak air terjun. maksudnya aku suka, dan lagi berusaha buat cerita yang asyik kayak gini. bisa bagi tips hehe.
    semoga semoga chanyeol sama baekhyun bisa ketemu, aku penasaran apa iya baekhyun lupa sama chanyeol. kurasa ngga deh.
    aku suka peran jongin disini (Kai bias aku), udah keseringan dimana dia dapet peran yang begitu lah. sekali-kali kan buat dia manis begitu, suka suka.
    dan sehun walaupun gayanya keren, sebagai maknae imutnya ngga kemana-mana.
    semangat menulis, ya oh mija-nim😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s