FF: The Wolf and not The Beauty (part 32)

the-wolf-and-not-the-beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    : “Kris… Ubah mereka…”

“Aku rasa itu pengaruh karena kau tidak beristirahat beberapa hari ini.” Kai menyahuti, menarik Kris ke belakang, dan menjatuhkan diri di sebelah Sehun. “Sebaiknya kau istirahat sekarang.”

“Aku tidak lelah.” Sehun menggeleng. “Justru merasa sangat segar”

“Kai, mungkin sebaiknya kita keluar.” Kris menghampiri Kai dan menarik lengannya agar bangkit. “Berikan waktu pada mereka berdua.”

Kai mengangguk, “Jika kau membutuhkan sesuatu, panggil aku, oke?”

Sehun balas mengangguk lalu membiarkan Kai dan Kris meninggalkan ruangan, Mereka bertemu Baekhyun yang masih berdiri di balik pintu, Kris menarik lengannya lantas merangkul pundak pria bertubuh mungil itu lalu berjalan bersama menuruni anak-anak tangga.

Mereka butuh waktu.

“Sejak kapan kau mengetahuinya?” Sehun menatap Luhan serius saat ruangan telah kosong, hanya menyisahkan mereka berdua.

“Aku sudah bisa merasakannya sejak kedatanganmu.” Ia menerawang kearah langit-langit kamar. “Sejak saat itu, aku sudah bisa merasakan jika kau berbeda.” Kemudian ia tersenyum sambil memejamkan matanya, “Mungkin memang benar jika hati kecil tidak akan bisa berbohong, saat hati kecilku mengatakan jika aku harus selalu melindungimu, aku melakukannya walaupun aku tidak mengerti dengan diriku sendiri. Walaupun kau selalu kasar dan terlihat sangat membenciku, entah mengapa aku selalu saja berusaha untuk mendekatimu.”

Luhan membuka matanya, mengalihkan tatapannya kearah Sehun, “Ini adalah naluri.”lanjutnya tersenyum. “Walaupun mereka menghilangkan ingatanku dan ingatanmu, mereka tetap tidak bisa menghapuskan kenangan yang telah terjadi.”

“Apa kau tidak terkejut?” Sehun menatap pria di depannya lurus.

“Terkejut. Sangat terkejut.” Ia menghela napas. “Lebih terkejut saat aku mengetahui jika aku adalah keturunan terakhir klan Theiss.”

Sehun menarik punggungnya ke depan, memajukan tubuhnya dengan tatapan yang tak lepas dari manik mata Luhan, “Kau tidak akan kembali pada klanmu, kan?” ia bertanya penuh harap. “Kau tidak akan kembali pada Leo, kan?”

Luhan tersenyum lembut, “Apa aku pernah meninggalkan kalian dulu?”tanyanya lembut. “Bahkan jika aku adalah keturunan terakhir klan Theiss.”

Sehun mengulurkan tangannya, menggenggam sebelah tangan Luhan erat, “Luhan berjanjilah padaku kau tidak akan berubah kembali. Berjanjilah padaku kau akan tetap seperti ini.”

Luhan tertegun beberapa saat sebelum ia bersuara, “Bagaimana jika aku ingin membantumu?”

Tanpa pikir panjang, Sehun menggeleng, “Tidak!”tolaknya tegas. “Kau lihat kan, aku mempunyai Kai dan Kris disampingku. Kami bisa mengatasinya.”

“Tapi kau memperbolehkan Baekhyun, Chanyeol, dan Tao berubah untuk membantumu.”

“Mereka bersikeras melakukannya karena Kai adalah sahabat mereka.”jawab Sehun, ia semakin menguatkan genggamannya, “Luhan, aku mohon berjanjilah. Walaupun kau sudah mengetahui semuanya, aku mohon jangan berubah. Aku mohon tetaplah seperti ini.”

Sepasang mata indah Luhan mulai berair, kabut tebal terjadi disana, menatap Sehun dengan rasa bersalah hebatnya. Harusnya dia mengetahui ini sejak dulu, harusnya dia melindunginya sejak dulu.

“Kenapa?” Ia menelan ludah pahit.

Sehun tertunduk, “Saudaraku sudah bahagia begitu dia menjadi manusia, tapi aku gagal menahannya dan membuatnya kembali berubah ke wujudnya yang dulu. Saat melihatnya harus makan daging mentah setiap hari, juga kenangan-kenangan rasa sakit yang kini diingatnya, aku pikir aku telah gagal menjadi saudaranya. Aku ingin melindungi Kai setelah D.O pergi , aku ingin membuatnya melupakan rasa sakit itu, tapi aku gagal. Dan sekarang, aku tidak mau membiarkanmu kembali.”

“Tapi aku ingin mengingat semuanya. Aku ingin–”

“Jika kau mengingat semuanya, kau akan kembali menjadi keturunan terakhir klan Theiss.”potong Sehun menatap Luhan serius. “Saat kau mengingat semuanya, kau akan kembali menjadi makhluk werewolf dan makan-makanan menjijikan itu.”

“Tapi sekarang aku telah menjadi jarski. Aku adalah jarski, Rouler.”

Sehun juga sedang mempertahankan tangisnya saat dia melihat sebuah tetesan air mata terjatuh dari pelupuk mata Luhan.

“Aku hanya ingin kau baik-baik saja. Aku hanya ingin kau tidak ikut bertarung dalam pertarungan ini. Kebahagiaanku hanya saat kau menjadi manusia. Tidak perduli kau mengingat masa lalu atau tidak, aku sudah bahagia karena kau mengingatku. Aku mohon Luhan. Aku tidak ingin kehilanganmu seperti aku kehilangan D.O.”

“Kau tidak akan kehilangan siapapun, kami semua ada disini untukmu.” Luhan terisak. “Aku, Kai dan Kris hanya ingin meluindungimu. Berhentilah berusaha. Berhentilah berkorban untuk kami.”

***___***

Kai kembali ke ruang bawah tanah untuk melihat keadaan Kyungsoo yang masih pingsan. Suho berada di ruangan berbeda untuk menyempurnakan ramuan zmiana yang sedang ia buat. Kris sendiri, duduk dalam diam di sudut ruangan, fokusnya menghilang.

“Apa Kyungsoo akan baik-baik saja?”tanya Tao menatap satu-persatu teman-temannya.

“Apa yang kau pikirkan, tentu saja baik-baik saja.”sahut Chanyeol.

“Dia mungkin kehilangan banyak darah, apa sebaiknya kita tidak membawanya ke rumah sakit?” Xiumin ikut bertanya.

Kai menggeleng, “Rumah sakit bukan tempat yang aman. Bagaimana jika anak buah Leo menyerang?”

“Yang aku takutkan sekarang adalah Arthur.” Tiba-tiba suara bass Kris terdengar. “Bagaimana jika dia mengetahui tempat ini dan mendapatkan Luhan? Tidak hanya perang antar klan Rouler dan klan Theiss tapi Sehun juga bisa berperang dengan ayahnya sendiri.”

“Apa separah itu? Apa Sehun benar-benar akan membela Luhan?” Baekhyun bergidik.

“Mengingat dia bahkan pernah mengorbankan hidupnya dan berubah menjadi pemburu demi menyelamatkan Luhan, aku rasa hal itu mungkin terjadi. Mereka benar-benar sangat dekat.”

“Dan hal lain yang mengganjal di pikiranku adalah saat perutnya merasa lapar.” Kai bergabung, mengatakan kekhawatirannya yang lain. “Saat ini, dia tidak akan lagi bisa memakan daging hewan. Perutnya harus diisi dengan makanannya yang sebenarnya.”

“Astaga, aku tidak pernah memikirkan hal yang itu!” Chanyeol menepuk keningnya. “Benar, bagaimana jika dia lapar? Hey, hingga saat ini kita adalah manusia! Dia bisa saja memakan kita seperti dia menyerang Baekhyun tadi.”

“Sehun tidak akan melakukannya.” Baekhyun mengelak ucapan Chanyeol. “Kau lihat sendiri bagaimana kerasnya dia menahan dirinya untuk tidak menyerang kita. Jika dia memang ingin memakanku tadi, dia tidak mungkin mendorong tubuhku.”

“Keputusan harus segera diambil, Kai.” Tao mengambil alih. “Setelah mendengar cerita kalian tentang klan kalian di masa lalu, itu artinya saat ini Sehun bukan lagi keturunan terakhir dan pemimpin klan Rouler, iya kan?”

Mata Chanyeol sontak membulat begitu menyadari sesuatu, “Itu artinya, kepemimpinan sekarang menjadi milikmu karena kau adalah keturunan sebelum Sehun.”

“Sehun belum mati! Kepemimpinan itu tidak bisa dipindah tangankan!” Kris menekanlkan ucapannya. “Aturan itu hanya berlakui jika Sehun mati.”

“Tapi Sehun telah berubah menjadi pemburu dan syarat terpenting menjadi seorang pemimpin adalah jarski.” balas Tao tidak mau kalah. “Kita harus segera mengambil keputusan! Jika terus menunggu Sehun, masalah ini tidak akan selesai! Dia bahkan tidak mengetahui siapa dirinya yang sebenarnya!”

Kris sontak berdiri dari duduknya, tangan panjangnya mencengkram kerah baju Tao. Dengan keras menarik pria itu mendekat kearahnya, “Jaga bicaramu! Dia adalah pemimpinku!”

“Kris,” Kai menahan tubuh sahabatnya itu, menyuruhnya untuk duduk kembali dan menenangkan dirinya. “Ini bukan masalah siapa yang harus menjadi pemimpin.”

“Lalu apa?!” Suara Tao mulai meninggi, rahangnya mengatup keras. “Kami hanya ingin kalian segera mengubah kami dan menyelesaikan masalahnya! Jika memang akan terjadi perang, maka ayo berperang! Kalian pikir untuk apa kami berada disini?!”

“Jangan sombong dengan ucapanmu!” Masih emosi, Kris membalas ucapan Tao dengan suara tak kalah lantang. “Kau pikir perang ini hanya main-main?! Sehun sengaja mengulur waktu untuk menunggu waktu yang tepat! Bagaimana jika zmiana itu gagal?! Kalian akan menjadi pemburu selamanya!” Pria tinggi itu menggertakkan giginya kesal, menatap Tao dengan sorot tajam seakan ingin menyerangnya. “Kau lihat sendiri bagaimana dia sangat ingin melindungi Kai dan Luhan! Dia ingin melakukannya seorang diri dan berharap Kai dan Luhan tetap menjadi manusia! Sebenarnya, dia tidak ingin melibatkan siapapun dalam masalah ini!”

“Tapi kami adalah sahabatnya!”

Keadaan menjadi semakin kacau. Kris dan Tao, tidak ada yang mau mengalah atas pernyataan mereka. Keduanya saling ingin berteriak, mengutarakan isi hati masing-masing. Tidak ada yang bersalah ataupun yang benar. Mereka sama-sama ingin melindungi. Dimana Tao ingin membantu dan dimana Sehun terus memikirkan resiko kedepan yang akan terjadi jika mereka berubah menjadi sepertinya.

Tidak. Mereka tidak bersalah.

“Apa kau pikir ikatan persahabatanmu itu mampu melawan Leo dan pasukannya?! Kau bahkan terluka saat di gereja dulu! Dan lihatlah Sehun, dia juga terluka parah karena hal ini! Dia terlalu ingin melindungi kalian semua hingga ia mendapat tusukan di dadanya! INI KARENA KALIAN!”

“Kris, hentikan.” Kai berdiri, menghadap tubuh Kris dan memintanya untuk berhenti. Dia mengerti, dia sedang membela pemimpinnya. Namun ucapannya… Tao juga sahabatnya.

Kris menepis lengan Kai kasar, berjalan meninggalkan ruangan dengan langkah-langkah geram. Suara bantingan pintu terdengar keras, membuat Kai hanya bisa menghela napas.

“Dasar brengsek!”umpat Tao yang langsung ditenangkan oleh Baekhyun dan Chanyeol.

“Tutup mulutmu, Tao. Kau hanya menambah masalah baru.” Baekhyun memperingatkan sahabatnya itu sambil menghusap-husap punggungnya.

“Maafkan aku,Kai.”

Hingga tiba-tiba suara kecil seseorang terdengar, semua orang mengalihkan tatapan mereka. Kyungsoo dengan wajah pucatnya, menatap Kai dengan raut bersalah. Apa dia mendengar semuanya?

“Kyungsoo… kau sudah sadar?” Kai berdiri, mengambilkan segelas air untuk Kyungsoo.

“Aku tidak apa-apa.”

“Apa kepalamu pusing? Apa tubuhmu terasa lemah?”tanya Kai menatapnya khawatir,

“Aku minta maaf, Kai.” namun Kyungsoo mengabaikan pertanyaan Kai barusan.

Baekhyun menarik lengan baju kedua sahabatnya, mengisyaratkan pada mereka untuk meninggalkan ruangan.

“Minta maaf untuk apa?” Kai terenyak, ia memutuskan bertanya walaupun telah mengetahui maksud Kyungsoo.

“Saudaramu terluka karena aku.”

Kai langusng menggeleng, “Bukan karena kau!”

“Yah, karena ibuku.” balasnya cepat membuat Kai seketika terdiam. “Maafkan aku. Setelah zmiana-nya berhasil, aku berjanji tidak akan merepotkanmu lagi. Aku akan–”

“Kau tidak akan pergi kemanapun!” potong Kai tegas, seperti mampu membaca pikiran Kyungsoo. “Kau akan tetap berada disini bersamaku!”

“Aku membebaskanmu dari sumpah itu.” Kyungsoo menunduk, menyembunyikan wajahnya. “Kalian semua terbebas dari sumpah itu. Kalian tidak perlu menjagaku lagi.”

“Kau tidak bisa mengatakannya sembarangan, Kyungsoo. Sumpah ini bukan main-main. Aku tidak akan mengikutinya!” Kai bersikeras, ia membuang pandangan. Kesal.

“Aku adalah keturunan terakhir pastor Solomon. Kau harus mendengarkanku. Dan aku memerintahkanmu untuk–”

“HENTIKAN!” Kai berteriak di depan wajah pria mungil itu. Wajahnya memanas. Bagaimana bisa dia mengatakan tentang hal-hal meninggalkan itu setelah ia tau jika dia pernah kehilangan seseorang satu kali. Kenapa dia tega sekali. “Aku tidak mau mendengar apapun darimu! Jangan katakan apapun padaku karena aku tidak mau melakukannya!”

Ia beranjak, meninggalkan Kyungsoo dengan luka yang mulai terbuka. Di balik pintu, ia memejamkan matanya erat-erat dengan kepalan tangan yang juga menguat. Harapnya, tidak akan ada yang meninggalkannya lagi. Harapnya, tidak akan ada kesedihan lagi.

***___***

Malam harinya, takut-takut Suho menghampiri Sehun yang masih beristirahat di kamar. Ditemani Luhan yang meyakinkan dirinya jika keadaan akan baik-baik saja – jikapun ada yang terjadi, dia akan berusaha melindunginya – Disana juga ada Kai, yang beralasan untuk mengobrol namun sebenarnya ingin menjaga Sehun.

“Hei, kau sudah baik-baik saja?” Suho memutuskan untuk tidak duduk di ranjang Sehun, ia hanya berdiri, setidaknya dia harus menciptakan jarak agar hasratnya tidak bangkit lagi.

Sehun mengangguk, “Maafkan aku, Suho. Aku tidak bisa menemanimu membuat zmiana karena ada beberapa kendala.”

“Tidak apa-apa.” Suho tersenyum mengerti. “Sebenarnya ada yang ingin ku beritahu padamu.” Kening Sehun seketika berkerut. “Aku telah berhasil membuat zmiana tapi aku tidak tau ramuan itu akan berhasil atau tidak. Kita tidak akan tau jika kita tidak mencobanya pada seseorang.”

“Sehun, yang lain juga menanyakan hal ini padaku tadi. Kau akan mengubah mereka atau tidak?” Kai menambahi.

Sehun terdiam sejenak. Seluruh pasang mata sedang menatapnya saat ini, menunggu jawaban, menunggu perintah.

“Apa tidak bisa jika hanya aku yang melakukannya?” Ia mengangkat wajahnya, menatap Suho.

“Jangan gila!” Kai mendorong pundak saudaranya itu. “Jangan lakukan hal-hal aneh lagi.”

Pria itu akhirnya menghela napas panjang, “Kumpulkan mereka. Aku ingin bicara.”

***___***

Dia tidak lagi mengambil keputusan seorang diri. Saat hal-hal yang menyangkut hidup sahabat-sahabatnya dipertaruhkan, selamanya, dia tidak akan pernah menemukan jawabannya. Dia tau bagaimana rasanya menjadi makhluk dingin haus darah yang selalu tertekan saat rasa lapar  itu tiba. Yang setiap hari harus meminum morfin untuk menekan hasratnya keluar. Dia tau rasanya.

Dan saat teman-temannya mengatakan jika mereka akan membantu, dia sangat bahagia karena ternyata dia tidak lagi sendirian. Namun, resiko yang telah menunggu sangatlah besar. Bagaimana jika zmiana buatan Suho tidak berhasil? Bagaimana jika dia gagal? Selamanya teman-temannya akan terus menjadi pemburu.

Sehun memijat-mijat keningnya yang terasa sakit, sudah sejak 10 menit yang lalu ia meminta semua orang – kecuali Kyungsoo – berkumpul di tempat itu. Namun hingga saat ini, dia masih tidak mengeluarkan suara apapun.

“Sehun…” Kai memanggil saudaranya itu, menyadarkannya yang tenggelam dalam pikirannya sendiri. “Sejak tadi kau hanya diam.”

“Ini… tidak mudah untukku, Kai.” desahannya terdengar panjang dan berat. “Aku tidak tau apa yang harus aku lakukan.”

“Kau sudah menyetujuinya, Sehun. Kau setuju kami berubah.”seru Chanyeol.

“Kami masih meragukan ramuan yang ku buat, Chanyeol.” jawab Suho. “Aku sendiri tidak tau jika ramuan itu berhasil atau tidak.”

“Kau sudah mengikuti semua petunjuk yang ada di buku, kan?”

“Tapi aku tidak bisa memastikan kebenaran dari buku itu.”balasnya lagi dengan helaan napas. “Aku khawatir jika kalian akan menjadi pemburu selamanya.”

“Kita tidak akan tau jika tidak mencobanya.” sahut Tao. “Semakin lama kita menyerang, semakin banyak orang-orang yang akan dikumpulkan oleh Leo.”

Ucapan Tao barusan ada benarnya. Semakin lama mereka diam, Leo akan semakin memperluas kekuasaannya dan semakin banyak mengumpulkan pengikut.

“Ubah kami, Sehun.” Kali ini Xiumin yang bersuara. “Tolong ubah aku karena aku ingin membawa Yixing kembali.

Sehun tertegun, ia menatap Xiumin kemudian memalingkan pandangannya pada Luhan. Menimbulkan rasa bersalah di dalam hatinya karena teringat dia telah membunuh Chen waktu itu. Ini bukan keinginannya, dia terpaksa melakukannya.

“Kris…” Hingga pada akhirnya, setelah dia berhasil menguatkan dirinya sendiri, serta mengesampingkan hal-hal yang akan terjadi nantinya tanpa ingin berpikir lagi, ia memberanikan dirinya, untuk pertama kali mengambil sebuah keputusan besar dalam hidupnya. Jika nantinya hal yang paling buruk terjadi, biarlah dia menjadi yang bersalah. Biarlah dia untuk yang kesekian kalinya berjuang melindungi mereka lagi. Baiarlah semua itu ia pikirkan nanti. “Ubah mereka…”

Kedua mata Kris membulat lebar, “Sehun, kau yakin?! Bagaimana jika–”

Sehun mengepalkan kedua tangannya, “Aku akan mencari ramuan yang benar jika zmiana itu tidak berhasil. Aku beranji aku akan mencarinya.”

“Sehun…”

Pria dengan kulit putih pucat itu mengangkat wajahnya, menatap Kris dibalik matanya yang kini teduh, “Ini keputusanku.” ia tersenyum lirih.

Kris terperangah, ia bisa melihat ada kesedihan di balik mata itu. Ada rasa bersalah yang teramat besar disana karena dia harus melibatkan teman-temannya. Kris mampu melihat jelas hal itu, matanya tidak akan pernah bisa berbohong.

“Kalian akan melewati masa-masa yang berat selama tiga hari, aku harap kalian bisa melewatinya. Dan setelah itu…” Sehun menelan ludahnya. “…kita akan menyerang.”

Ia beranjak dari kursinya, meninggalkan ruangan dalam keterdiamannya. Yang lain saling pandang, ini memang mau mereka untuk berubah dan membantu Sehun. Tapi, kenapa hal ini justru membuat anak itu sedih?

“Kalian…” Kai menghentikan kalimatnya sejenak, tanpa menatap teman-temannya. “…akan berubah.”serunya lirih. “Bersiaplah.”

***___***

Sehun berdiri seorang diri di halaman belakang rumah Suho, menantang angin yang sedang berhembus kearahnya. Membiarkan hembusannya merasuki tubuhnya yang seakan telah kebal dengan serangannya.

Ia terdiam, pikirannya terasa kacau. Dia tidak tau apa yang sedang dilakukannya sekarang. Benar atau salah dimata aturan klannya. Melibatkan manusia, bahkan mengubah mereka, entah hukuman apa yang akan diterimanya nanti jika orang-orang mengetahuinya.

Mungkin pelepasan kursi penguasa, atau bahkan hukuman mati…

“Apa yang sedang kau pikirkan?”

Suara Luhan membuyarkan lamunan Sehun, Sehun berbalik.

Ia tersenyum tipis, “Banyak sekali.”

“Pikirkan itu secara satu-persatu, jangan keseluruhan.”

“Aku sudah terbiasa melakukannya.” balas Sehun lembut. “Seiring berjalannya waktu, tanpa terasa semuanya telah berubah.” Ia membuang pandangan kembali, menatap ke depan.

“Maafkan aku karena aku tidak bisa menemanimu selama ini.”

Sehun tetap membalasnya dengan tenang, “Tidak apa-apa. Aku mengerti.”

Hening.

Luhan tidak mengatakan apapun lagi, hanya terus berdiri di belakang tubuh adiknya itu sambil memandangi punggungnya.

“Apa kau akan tetap pada keputusanmu?” Hingga beberapa saat ia bertanya lagi. “Kau tetap tidak akan mengubahku?”

Sehun berbalik, menatap Luhan lembut, “Aku akan mengubah mereka kecuali dirimu.”

“Walaupun aku memaksanya?”

Sehun menggeleng, “Tidak akan.”

“Tapi mereka adalah werewolf baru, mereka tidak terlalu kuat.”

“Aku memiliki Kris dan Kai yang akan ada disampingku, jangan khawatir.” Sehun tersenyum.

“Sehun–”

“Jangan beradu argumentasi denganku, Luhan.”potong Sehun cepat. “Aku sudah lelah.” membuat Luhan menelan kembali kata-katanya. Ia terdiam.

Saat ia membalik tubuh, kembali membelakangi Luhan dan menatap ke depan, matanya tiba-tiba menangkap sosok seseorang. Sosok pria tinggi besar yang sangat dikenalnya, sedang berdiri diatas pohon sambil memperhatikan mereka.

Begitu tatapan mereka bertemu, ia melemparkan senyum pada Sehun. Bukan senyum ramah melainkan senyum menyeringai yang sangat menakutkan. Detik itu juga mata Sehun membulat.

Brengsek! Luhan sedang ada disini bersamanya!

“Masuk!” Tiba-tiba ia mendorong tubuh Luhan agar masuk ke dalam.

“Sehun, ada apa?”

“Aku bilang masuk! Cepat masuk!”bentaknya mendorong tubuh Luhan masuk ke dalam. “Temui Kris dan suruh dia waspada! Jangan pergi jauh darinya, mengerti?!”

Luhan mengangguk walaupun masih tak mengerti dengan maksud ucapan Sehun. Setelah ia menutup pintu, ditempatnya ia hanya memandangi Sehun yang melompat tinggi, kemudian menghilang di dalam kegelapan malam.

***___***

Tangan Kai yang sedang menyuapi Kyungsoo seketika terhenti begitu sesuatu merasuki dirinya. Matanya membulat juga rahangnya yang seketika menegang. Ia terdiam beberapa saat membuat Kyungsoo menatapnya bingung.

“Kai, ada apa?”

Kai masih berada diluar kesadarannya sebelum akhirnya Kris muncul dan mengguncang tubuhnya panik.

“Paman Arthur ada disini!”katanya. “Luhan bilang Sehun tiba-tiba pergi! Sudah bisa dipastikan jika dia sedang mengejar paman Arthur!”

Kai meletakkan mangkuk berisi makanan diatas meja nyaris membantingnya, ia menatap Kris lurus-lurus, “Apa dia tau Luhan ada bersama kita?!”

“Aku rasa dia mengetahuinya.”

“Brengsek!”umpatnya. “Kau jaga disini, aku akan menyusul Sehun!”

“Apa?! Kau yakin?!”

Kai menghentikan larinya sejenak sambil menoleh ke belakang, “Jika saudaraku itu lepas kendali, mungkin aku bisa membantunya.”

***___***

Sehun terus mengejar sekelebat bayangan yang seperti angin berpindah-pindah dengan cepat. Ini gawat. Ayahnya sudah mengetahui jika dia menyembunyikan Luhan. Tidak hanya Luhan yang keberadaannya menjadi bahaya tapi Kris juga, dia akan dianggap berbohong selama ini.

Sehun menarik napas panjang dan mempercepat gerakannya. Mereka menuju bukit, tempat dimana selama ini Arthur bersembunyi.

“DAD, STOP!” Sehun meraih pundak Arthur, mencekalnya kuat.

Arthur menepis tangan Sehun, berguling-guling beberapa kali di tanah lalu berdiri dengan tegak, membelakangi anaknya. Ia tertawa mendengus, perlahan berbalik dengan seringai menyeramkan di bibirnya.

“Dad, don’t dare to hurt him!”

Arthur tergelak, “Who?”

“Dad, jangan berpura-pura!”

Arthur mengubah tawanya menjadi senyum, namun tetap saja hal itu tidak bisa membuat Sehun tenang. Ayahnya ini, dia memang bukan pemburu dan dia sangat mematuhi aturan klan namun terhadap klan Theiss, tidak ada ampunan bagi mereka.

“Jadi ramuan buatanku pada akhirnya tidak berguna? Kau masih bisa mengingat dia?” Arthur menatap Sehun tepat di manik mata. “Kau masih akan melanggar perintahku dan melindungi keturunan terakhir musuh klan kita?”

“Dia bukan musuh! Dia memang keturunan terakhir klan Theiss tapi ingat dad, kau sudah mengubahnya menjadi jarski! Dia bukan pemburu!”

“Dan aku bersumpah demi apapun, aku menyesal telah melakukannya!” nada suara Arthur mulai meninggi. “Aku menyesal karena aku memberikan zmiana padanya lebih dulu daripada kau! Aku menyesal karena aku telah menyelamatkan musuhku dan merelakan anakku menjadi makhluk pemburu!”

“Dad!”

“Buka matamu Rouler! Apa kau masih akan melawan penduduk demi dia?! Apa kau masih akan melawan klanmu sendiri?! Sejak dulu, dia telah membuat namamu tercoreng di mata penduduk!”

Sehun terdiam, tidak bersuara menatap kemarahan ayahnya.

“Selama ini aku sudah berusaha untuk menyelamatkan hidupmu dan posisimu! Agar kau tidak dianggap sebagai pengkhianat! Apa ini balasanmu untukku?!”

“Dad, Luhan adalah sahabatku! Dia tidak seburuk yang kalian pikirkan!”

“Lalu siapa yang akan bertanggung jawab atas keadaanmu?! Siapa yang akan bertanggung jawab karena telah mengubahmu menjadi makhluk pemburu?! SIAPA?!”

Seketika, taring dan gigi tajam Arthur keluar. Bersamaan dengan mata tajamnya yang seperti bisa menerkam Sehun kapan saja.

“Sekarang… Aku sudah tidak perduli lagi… Aku akan membunuh semua klan Theiss serta pengikutnya…” Arthur menggantung ucapannya sejenak. “Walau harus melawan kalian…”

TBC

45 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 32)

  1. sakichanstory berkata:

    Jwesonghamnida, jwesonghamnida *bow a hundred time* sorryyy baru komen di chapter ini x_x sorryyy yaa thorrr pleasee don’t be mad at mee… your story is soo amazing… Made me speechless at once..

  2. Hilma berkata:

    Aigooo…
    Makin menegangkan aja ceritanya…
    Kasihan sama sehun, dia pasti menderita banget….
    Pokoknya berharap semuanya cepet selesai dan gak ada yg harus berkorban lagi…

  3. DiniLu berkata:

    Kasihan Sehun yaampun bebannya tambah berat belum lagi kenyataannya tanpa dia sadari dia juga udah berubah;( Ga kebayang reaksi Sehun kalo dia tau nanti..
    Complicatednya max…kegalauan dimana2 melanda/-\ Luhan pun akhirnya ketauan om Arthur. Yaampun om mengertilah Sehun, belum lagi dia harus ngelawan Leocs😦 *peluksehunie
    Lanjut eon, Hwaitingggg :*

  4. Ren berkata:

    Ah sedih…
    Kak, lanjutannya cepet update yaaa uda penasaran bangett.
    Oh iya kak ff lain juga update dong kak, yg autumn, the haouse tree, dady’s best friend…
    kak, gimana kl kakak bikin ff yg genre nya gini lagi? semacem fantasi? ky yg 12 forces 12 knights, the wolf and not the beauty ato the lordof legend? wkwk duh bawel ya, tp aku suka ff kakak kok, apa lg yg genre nya ky gini, trmsk yg kayak autum/the hause tree juga.

    Jiayo!

  5. wikapratiwi8wp berkata:

    Astaga…oh mija..akhirnya kau update lagi hehehe
    Kasian banget sama sehunie disini..memegang puncak kekuasaan dan selalu memendam semuanya sendiri tanpa seseorang yang selama ini dia sayangi seperti saudaranya…aigoo sehunie..dirimu sangat menyedihkan..
    Tapi…sekarang udah ada luhan kan? dia udah tahu siapa dirinya? ayolahh kalian sudah seperti saudara harus saling membantu..
    paman arthur serem euy…gimana tuh perang melawan anak sendiri? aiissshhh…tbc lagi…
    ohmija ditunggu next nya pleaseeeee🙂

  6. osehn96 berkata:

    huhu gak sabar nunggu mereka perang…. Bener kata arthur siapa yg bertanggung jawab sama keadaan sehun. Sedangkan sehun mati2an melindungi bukan luhan aja tapi saudara serta shabat2nya, bhkan sehun udah benar2 jd pemburu. Berat bgt posisinya sehun😦 . Hwaiting yaa buat nglanjutin🙂

  7. ramona putri berkata:

    maaf kan aku author yg baru komen di chapter ini😀 *bow
    tapi tenang aja . nanti aku pasti bakal bac lagi dari chapter awal kok hehe
    paman arthur , my gosh . knapa jahat bgt ih sama anak sendiri ?
    sehun yg kuat ya , kan udh ada luhan . trus biarin napa luhan juga berubah😀

    ditunggu chapter selanjutnya ya😀

  8. dandelion berkata:

    wooiooooohuuuu…..makin seru ceritanya. thornim. makin penasaran aja sama kelanjutannya. kasihan sama sehun. kenapa ia selalu berkorban sih???

    next chapternya ditunggu. jangan lama-lama plissssssss

  9. hyun won ✌ berkata:

    uwaaa dilanjut!!! makasih yaa thor udh ngelanjutin ff ini. ceritanya makin keren thor. jadi ga sia sia nunggu kelanjutan ff ini. kirain aku sehun ma kai bakalan perang bersaudara thor. soalnya kan sehun dah jadi makhluk pemburu beneran. sehun ma luhan perang sama kai dan d.o. oke dilanjut ya thor jan lama lama ne. hwaiting!!

  10. Ahn Yura berkata:

    Gila eonninim .. !!
    Ini bikin speechless sumvah ..
    Aku malah bayangin mukanya arthur itu kayak colonel miles yang dimainin stephen lang ahjussi diavatar ..hehe

  11. Yati berkata:

    Aduh kasihan bgt Sehun cs. Duh kok paman Arthur tega bgt ya sama Sehun. Lanjut thor…
    Sorry baru koment, soalnya baru tahu caranya klo koment pake hp:D

  12. mongochi*hae berkata:

    bakalan sengit nh. perkelahian antara ayah dg anak…
    aigooo rumit bgt

    tp bgmna kisah mereka stlh d.ubah..?
    ak jd penasaraan..

  13. alzaraapriliani berkata:

    aigooooo..thour……makin seru aja…haha
    kayak gini dong thour..jadi aku waitingnya gak terlalu lama..hehe
    lanjutin ff autumn sama daddy bestfriendnya dong..jeballll….
    oh mija authour fighting….
    i’ll be wait all your fanfic..your so awesome…😀

  14. Annisa Icha berkata:

    Daddynya Sehun bener-bener kecewa.
    Apakah setelah ini mereka akan berperang?
    Terus gimana Sehunnya saat tahu dia beda dengan yang dulu?
    Semoga ramuannya berhasil

  15. Desyehet berkata:

    wah bakal ada perang besar nih kayanya… persahabatan sehun emang bener2 kekal abadi, salut deh sama sehun hehe… apalagi sama author nya yg udh bikin cerita ini, you’re amazing author.. i’m ur fan wkwk, next chapter nya di tunggu thor🙂

  16. jesikai berkata:

    Kenapa artur baper bgt sih?? siap-siap nih nunggu mereka semua berubah,pasti seru bgt pas perang,dilanjut terus ff nya ^^

  17. kang rae hwa berkata:

    Sakit liat Sehun kayak gitu. Rumit banget ceritanya.. Gak ada yg benar gak ada pula yg mesti disalahkan.. Ahh😦

  18. Nurnie berkata:

    Sumvahh tegang bngdd ..
    Pngn cpet2 bca next chap.a . Gmna nsib tmen sehun yaa ?? Kra2 brhsil gc ya ramuan.a ??

    Lnjutt eon, !!🙂

  19. Hanna berkata:

    OMG daddy nya Sehun ngamuk.. Sehun ketauan nyembunyiin Luhan.. Duh, runyam.. >.<
    Waah, akhirnya mereka mutusin buat ngubah yang lainnya jd werewolf.. smoga aja larutan zmiana buatan DO n Suho berhasil..
    gomawo thor udah update ni ff.. perang kayaknya makin dekat y..
    d tggu next chap nyaa…^^

  20. Risya_Putri berkata:

    OMG!! O.O kejam banget sih paman arthur -,-
    kayaknya nanti bukan perang antara klan rouler dengan klan theis lg deh. malah jadi perang antara sehun dengan ayahnya lagi -__-.
    semoga gak deh..

  21. AndiNina berkata:

    apakah nnti ada perang antara sehun dan ayahnya? bgaimna zmiana yg d buat kyungsoo dan suho? apakah brhasil? arghhh,penasaran sma kelanjutannya. lnjt secepatnya yah thor. hwaiting!

  22. sukma L. Agustina berkata:

    authornim. nantinya tidak akan ada lagi pengorbanankan?😥 tidak ada lagi kesedihan dan air mata kan?😥 FF Brothersip buatan authornim selalu bikin banjir kamarku😥 berhasil membuatku menjadi orang yang cengeng hanya gara – gara FF buatan author padahal aku tipe orang yang jarang menangis.😀 tapi kalau sudah menyangkut FF nya authornim masalah sepele pun bisa membuat Air terjun di kedua mataku😥 *lebay mode on
    hahhaha keep writing and fighting authornim😀 loveya~ buat authornim❤ I'M YOUR FANS

  23. nanako gogatsu berkata:

    uwoooo…. -o- masalahnya makin banyak aja ni abang sehun,,, dilema antara mo jadiin sahabatnya kyak dia ato jd manusia… N appa-nya sehun oppa seremm euyyy dripada leo.. Wehehe… Semoga zmenia.a abang suho n kyungsoo berhasil..😀 next chapter tak tunggu eonni.. Semangat eaa🙂😀

  24. Jung Han Ni berkata:

    oh tidaak! gimana nih nasibnya luhan?? aduh smoga dia ga kenapa2, sungguh menegangkan! hwaiting ya eon! ^_^

  25. Puti Hilma berkata:

    Aaah tidaaak!-_- skrg malah paman arthur yg nyerang!?
    Blm lgi nanti mrk bakal ngelawan Leo
    Gmn nasib luhan?
    Hhh mslh nya makin rumit.
    makin geregetan nungguin perangnya

    Keren bgt eonni! Ceritanya makin tegang.
    Ditunggu lanjutannya. Fighting! ^^

  26. nandafika323 berkata:

    Mi Ja Eonni, Ff kmu bgus banget…
    Oh no, HunHan, Oppaku, yang sabar ya…aku disini kok…#plakk
    Eonni, ff kmu bener2 jjang,,,aku suka, aku suka, juga iri…#hehehe *blush*
    Eonni, caranya gabung jdi member koreadansaya itu gimana?
    Aku pingin gabung…
    Tolong ya eonni, bales komenku ini…
    Lewat sms jga boleh kok…
    Ini no ku : 087 836 851 803
    EONNI, TOLONG BALES, YA! #teriak dan maksa,,,hehehe
    Oh iya, salam kenal…
    JANGAN LUPA BALES, EONNI…!!! #ini maksa

  27. niza berkata:

    O M G yg bner ajah jdi apa yg d tkutin kris bnar” trjadi sehun bakal ngelawan ayah.y sndiri
    Ahhhh mkin pnasaran
    Next hwaiting!!!!!

  28. byun han na berkata:

    whoa ff nya tambah keren author nim….. jadi deg degan aku bacanya…. terus dilanjut ya unnie…

  29. Erika Yustin berkata:

    Akhirnya bisa coment lagi di fanfic ini. Maaf yaa author-nim kalo di chapter2 sebelumnya belum coment (bow) padahal udh koment di chap berapa itu… tapi udh ketiggalan beberapa chapter jadi… ya gitulah . Sekali lagi maaf yaaa (bow)

  30. Kusuma berkata:

    Aaaaaa… Ini sangat menyedihkan… Duhhh… air mata ku.. yaaakk!!..
    Ahhh, Bagaimana ini? Apakah Paman Athur benar-benar menyerang mereka? termasuk Sehun? trs apa kai akan datang dan apakah kai akan membantu Sehun melawan ayah nya???
    Huweeeee…. T^T
    Author benar-benar hebat membuat cerita ini hingga aku terhanyut dalam cerita😀 (y) DAEBAKKK.. aku sangat menyukai semua ff yang eon author bikin🙂

  31. retno ayu w berkata:

    Ini happy end kan…? Ppease, smoga aja iya…

    Kasian amat sehun berkorban mulu, nfgak bisa bayangin klo aku diposisi sehun, dibebani dengan tanggung jawab sebesar itu.. minum morfin ratusan tahun, tpi akhirnya jdi pemburu jga…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s