Crazy Without You Part 10

Tittle     : Crazy Without You

Crazy Without You

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    :

“Tapi… Kenapa sekarang aku lebih ingin ahjussi yang menjadi ayahku?”

=

=

=

=

Seumur hidupnya, yang dia ingat, dia hanya jatuh cinta sebanyak satu kali. Pada seseorang yang pernah menjadi tetangganya semasa kecil sekalgus seniornya di sekolah dasar. Cinta itu perlahan tumbuh, bahkan hingga dia memutuskan untuk pindah keluar negeri selama beberapa tahun. Yoona masih menunggunya di Korea sambil berharap dia akan kembali suatu saat.

Hingga pada akhirnya dia kembali, perasaan yang ingin ia sampaikan justru berantakan. Ia menelan kembali perasaan itu, bulat-bulat, bercampur rasa sakit saat pria yang dicintainya mengatakan jika dia telah memiiki cinta yang lain selama dia berada di Amerika. Yah,dia… Seorang gadis cantik yang saat ini telah menjadi bintang terkenal sekaligus kekasih dari visual grup yang telah mendunia juga, Nichkhun.

Terkadang, Yoona berpikir jika hidup Tiffany begitu beruntung. Banyak orang yang mencintainya. Terkadang juga, dia merasa iri.

“Kalian tidak boleh bicara jika sedang makan.”tegur Yoona pada Donghae dan Sehun yang sedang asik membicarakan sepak bola.

Donghae dan Sehun seketika bungkam, lalu memakan makanan mereka kembali. Yoona tersenyum geli menatap keduanya. Mereka terlihat sangat manis.

Akhir-akhir ini, entah mengapa ia mulai memikirkan keputusannya untuk menikah dengan Siwon dan menjadikannya ayah Sehun. Entah mengapa ia merasa ragu. Dulu, ia tidak perduli jika Siwon memiliki perasaan padanya atau tidak, mencintainya atau masih mencintai Tiffany. Dia pikir, ini demi kebahagiaan Sehun yang hanya menyukainya selama ini. Tapi sekarang, semuanya terasa berbeda. Dia sendiri tidak mengetahui apa alasannya, tapi, dia ingin memikirkan semuanya sekali lagi.

***___***

Seorang wanita dengan coat pinknya buru-buru berlari menuju sebuah mobil yang menjemputnya sambil menundukkan wajah. Segera mungkin ia melompat ke dalam dan mengambil napas panjang karena jantungnya begitu berdebar.

“Semoga tidak ada yang melihatku.”serunya lalu menoleh ke kanan, kearah seorang pria yang sedang mengemudikan mobilnya. “Hai oppa.” ia tersenyum lebar hingga matanya membentuk eyesmile.

“Apa yang kau lakukan seorang diri? Harusnya kau mengajak teman.”

Tiffany seketika cemberut, “Mereka semua sedang sibuk jadi aku berjalan-jalan sendirian.”

“Lain kali kau harus mengajak seseorang, bagaimana jika kau di kerumuni oleh fans?”

“Aku tau.” Tiffany mengangguk kecil lantas menyandarkan punggungnya pada sandaran kursi. “Oppa, bisakah kita mampir ke sebuah restoran? Aku sangat lapar.”

“Kau belum makan?” Siwon menoleh sekilas kearah Tiffany. Wanita itu menggeleng. “Tapi, bagaimana jika seseorang melihat kita?”

Tiffany baru tersadar, “Ah, oppa benar. Bagaimana ini? Aku sangat lapar.”

“Bagaimana jika aku membelikan burger untukmu? Setidaknya untuk pengganjal perut agar penyakit maag mu tidak kambuh.”

“Oppa masih ingat jika aku memiliki penyakit maag?” Seketika mata Tiffany berbinar. “Aku pikir oppa sudah melupakannya.”

“Apa kau lupa jika aku pernah membawamu ke rumah sakit saat di Amerika? Kau menghubungiku sebelum pingsan di taman.”

Tiffany menyeringai, merasa senang, “Aku tidak pernah melupakannya.” ia menggeleng. “Sama sekali.”

Siwon tersenyum kecil, tangan kanannya terulur, mengacak rambut Tiffany. “Tunggu disini, aku akan membeli burger.”

Pria tampan itu keluar dari mobil setelah memarkirkan mobilnya. Berjalan kesebuah stand makanan dan membeli sebuah burger, ice coffee dan kentang goreng. Beberapa saat kemudian, ia kembali menuju mobil dan memberikan makanan yang ia beli pada Tiffany.

“Woaaah banyak sekali.” Siwon tersenyum geli melihat ekspresi Tiffany, ia tau, setelah ini wanita itu pasti akan memarahinya. Sejak dulu, ia begitu khawatir dengan berat badannya yang mudah naik. “Oppa tau kan jika aku–”

“Aku tidak perduli jika kau gendut, kau tetap cantik.” Siwon langsung memotong sambil tersenyum membuat Tiffany hanya bisa menghela napas panjang.

“Oppa, jika tidak ada pria yang menyukaiku karena aku gendut, oppa harus tanggung jawab dan menikahiku.” Ia mengatakan kalimat yang sering ia katakan sejak dulu. Namun, selang beberapa detik, ia menyadari sesuatu dan langsung menutup mulutnya dengan telapak tangan. “Astaga! Aku lupa jika oppa akan menikah dengan Yoona. Mian.” Tiffany menggigit lidahnya, merasa bodoh.

Senyuman di wajah Siwon seketika memudar, ia juga baru mengingat jika wanita yang sedang duduk disampingnya itu telah memiliki pria lain dalam hidupnya.

“Mau berjalan-jalan sebentar?”

Tiffany menghentikan aktivitasnya mengunyah makanan lalu menoleh kearah Siwon, “jalan-jalan?”

“Tiba-tiba aku ingin ke taman.”

***___***

“GOAAAAAAAALLLL!!”

Sehun berteriak nyaring sambil berlari-lari memutari halaman dengan kedua tangan yang ia angkat tinggi-tinggi.

Donghae berpura-pura kesal, meninju udara lalu duduk diatas rumput. Namun, senyumnya mengembang menatapi Sehun yang terlihat sangat bahagia karena berhasil menjebol gawang Donghae.

“Arasseo… Arasseo… Sehunnie, kau menang,..”

“Wohooooooooooo……”

Sehun masih melakukan euforia kemenangannya membuat Donghae semakin tertawa geli.

Yoona muncul di balkon teras belakang rumahnya dengan membawa nampan berisi jus jeruk dan pudding cokelat.

“Apa kalian mau pudding cokelat?”serunya sambil meletakkan nampan yang ia bawa diatas meja.

Sehun melihat ibunya dan langsung berlari menghampirinya, “Oemaaaaaa….!”teriaknya masih saja bersemangat. “Aku mengalahkan Donghae appa!”

Seketika Yoona tersentak, “Appa?” Ia hampir saja tersedak mendengar ucapan Sehun barusan. Apa yang dia katakan tadi? Appa?

“Kau membuat pudding cokelat?” Donghae muncul di belakang Sehun, dengan cuek langsung menjatuhkan diri di kursi kayu sambil menegak segelas jus jeruk. “Aaaah, lelahnya…”

“Oema, aku mau pudding cokelatnya.” Sehun ikut bersikap cuek, tidak memperdulikan ibunya yang masih merasa shock atas ucapannya tadi. Lalu duduk disamping Donghae. Ia bahkan menyuapi pria itu sepotong puding cokelat.

Yoona berdehem beberapa kali untuk membersihkan tenggorokannya yang cekat lalu duduk disebelah Donghae.

“Apa saja yang kalian lakukan selama aku mencuci piring?”

Donghae menegak habis minumannya terlebih dahulu sebelum menjawab pertanyaan Sehun, “Bermain bola.” ia memberikan gelasnya pada Yoona, secara tidak langsung menyuruhnya untuk meletakkan gelas kosong itu di atas meja yang ada disebelahnya. “Aku sudah menawarkan diri untuk membantumu tapi kau tidak mau.”

“Kau tidak mengajarkan anakku hal-hal aneh, kan?”

“Hal-hal aneh?” Kening Donghae langsung berkerut. “Kami hanya bermain bola.”

“Ahjussi, apa besok ahjussi libur lagi? Ayo bermain bola dan makan bersama lagi.”

“Mianhae Sehunnie, tapi mulai besok aku harus bekerja untuk album baru.”

“Album baru?” Sehun dan Yoona berseru bersamaan.

Donghae mengangguk, “Tapi, jangan ceritakan ini pada siapapun. Ini masih rahasia.” ia terkekeh.

“Super Junior akan melakukan comeback lagi?” tanya Yoona sedikit terkejut. Seingatnya, Super Junior baru saja melakukan comeback mereka.

“Bukan. Namun sub unit grup kami, aku dan Eunhyuk.”

“Jadi ahjussi benar-benar seorang artis?”

Donghae tersenyum, “Sekali-kali sebaiknya kau menonton Music Bank atau Inkigayo. Jangan hanya menonton siaran olahraga.”

“Tapi aku tidak tertarik dengan hal-hal seperti itu.”

“Jika kau sibuk, seharusnya kau tidak datang kemari.”timpal Yoona.

Donghae menoleh kearah wanita cantik itu, “Aku tidak memiliki jadwal hari ini lagipula aku akan memulai semuanya besok.”

“Apa saja yang akan kau lakukan? Kau tidak membutuhkanku, kan?”

“Aku akan mulai membuat lagu. Aku rasa tidak. Lagipula kau tidak akan bisa membantu karena kau tidak punya selera sama sekali dalam bermusik.”

Yoona langsung cemberut, “Hey, aku sedang mempelajarinya sedikit mulai sedikit.”

“Belajarlah membuka diri untuk banyak hal. Seperti musik, atau hal-hal lain. Jangan hanya terpaku pada satu bidang. Jika kau bosan, kau tidak bisa lari kemanapun.” Donghae berseru sambil menatap lurus kedepan.

Yoona tertegun, “Kau sendiri bagaimana?”

“Aku tidak pernah bosan dengan pekerjaanku karena aku sangat menyukai musik. Aku bisa bernyanyi dan menari. Jika aku sedang stres, aku akan membuat lagu. Setiap tahun, aku akan mengadakan konser dan bertemu para fans. Hal itu sangat menyenangkan. Jika aku ingin mencari sesuatu yang berbeda, aku akan bermain drama. Banyak hal yang menyenangkan dalam pekerjaanku.”

“Tapi kau sangat jarang bertemu keluargamu, kan?”

Donghae tersenyum tipis, ia masih memandang ke depan, “Walaupun begitu, ini adalah impian ayahku. Aku mewujudkan impian ayahku dan membuatku sangat senang. Tidak apa-apa jika setiap hariny aku sangat sibuk, yang penting aku bisa memberi uang untuk keluargaku. Lagipula saat ini ibu dan kakakku sangat sering berada di Seoul karena mereka mengurus restoranku.”

“Memangnya dimana ayah ahjussi?” celetuk Sehun, tanpa dosa, dengan wajah polos sambil menyeruput jus jeruknya.

Yoona dan Donghae sama-sama tersentak, keduanya saling pandang bingung.

Yoona berdehem karena ekspresi wajah Donghae langsung berubah kecut, “Sehunnie, begini… Sebenarnya…”

“Ayah ahjussi sudah berada di surga sekarang.” Donghae mengangkat wajahnya, menoleh kearah Sehun sambil tersenyum.

“Ups,” menyadari itu, Sehun langsung menutup mulutnya dengan telapak tangan. “Maaf ahjussi, aku tidak mengetahuinya.”

“Tidak apa-apa.” Donghae mengacak rambut Sehun.

Yoona terdiam. Dia sudah mengetahui jika ayah Donghae telah meninggal sejak dia remaja melalui internet. Jujur saja, kemarin malam dia menyempatkan diri untuk mencari tau lebih dalam tentang SUper Junior, namun tanpa sadar, justru menghabiskan sepanjang waktu untuk mencari fakta-fakta Donghae.

Pria itu… Mereka bilang dia berhati lembut.

“Aku juga tidak punya ayah.” ucapan Sehun lagi-lagi membuat Yoona tersentak. “Tidak punya ayah sangat tidak menyenangkan.” ia menggeleng sambil cemberut.

Donghae menoleh kearah Yoona sesaat lalu menatap Sehun lagi, “Bukankah sebentar lagi kau akan punya ayah? Ahjussi yang tinggi itu.”

“Tapi… Kenapa sekarang aku lebih ingin ahjussi yang menjadi ayahku?” Anak kecil itu menyeringai. “Aku ingin ahjussi yang jadi ayahku.”ulangnya lagi.

“Sehunnie!” Tidak hanya tersentak, tapi kali ini Yoona terperangah. Apa-apaan ini? Kenapa Sehun mengatakan hal yang tidak-tidak?

“Hehehe… Mianhae…” Sehun menggigit lidahnya dengan ekspresi jahil, menggoda ibunya.

Wajahnya yang seketika berubah menjadi sewarna dengan tomat, membuatnya sangat geli. Juga Donghae yang tiba-tiba menjadi pendiam dan tidak banyak bicara seperti tadi.

“Ah! Aku ada janji dengan Jongin. Aku pergi ke rumahnya dulu.”

Sehun menepuk keningnya lalu berlari meninggalkan keduanya.

“Ya, Sehunnie… Kau mau kemana?”teriak Donghae.

Sehun menoleh ke belakang sejenak, “Aku ada bisnis dengan Jongin, aku akan segera kembali. Tunggu aku, ahjussi!” lalu melanjutkan larinya lagi.

Dia meninggalkan dua orang yang sedang berusaha keras menahan gejolak di dalam dada mereka dalam suasana yang sangat canggung. Keduanya seperti di tembak telak oleh kata-kata Sehun barusan. Dasar anak nakal.

“Ehem,” Donghae bersuara lebih dulu. “Puddingnya enak.” ia menunjukkan puding yang diambilnya pada Yoona lalu memakannya.

Yoona hanya tersenyum tipis, lebih tepatnya senyum kikuk, “Makanlah.”

Hening.

Tidak ada suara setelah itu. Keduanya benar-benar canggung hingga tidak tau apa yang harus di katakan. Gejolak ini, seperti akan menembus dada mereka dan menyembur keluar. Astaga, rasa apa ini… Kenapa menggelikan namun menyenangkan?

“Kau bilang aku bisa mentraktirmu saat aku menerima gaji, kan?” Hingga akhirnya Yoona memberikan diri untuk menatap mata Donghae dan bertanya dengan nada pelan. Donghae mengangguk. “Aku ingin mentraktirmu ke sebuah restoran namun sepertinya tempat itu berada cukup jauh.”

Kening Donghae berkerut, “Dimana?”

“Bagaimana jika aku tetap merahasiakannya hingga nanti?” Yoona tersenyum menyeringai.

“Hei, kau membuatku penasaran.”

“Biarlah seperti itu, mehrong.” Wanita cantik itu menjulurkan lidahnya.

Donghae mendorong lengan Yoona dengan lengannya, “Hei, katakan padaku.”serunya ingin tahu.

“Kau akan tau nanti, tunggu saja.”

“Baiklah jika itu maumu, aku tidak akan bertanya lagi.” Akhirnya Donghae menyerah. “Jika tempat itu berada di luar kota, aku akan menyetir.”

“Jangan!” Yoona langsung menolek. “Bukankah kau sangat buruk dalam hal menyetir?”

Salah satu alis Donghae terangkat, “darimana kau tau?””

Deg! Astaga… Aku kelepasan…

Pria itu menatap Yoona dengan sorot tenang namun ingin tau, membuat Yoona mengalihkan tatapannya, ia gugup.

“Dari…” Yoona memutar bola matanya, mencari alasan yang tepat.

“Dari?”

“Dari Eunhyuk oppa. Dia memberitahuku.” Syukurlah dia menemukan alasan sebelum pria itu curiga.

Donghae mendengus, “Jangan percaya apapun perkataannya.”serunya kesal. “Lagipula tadi kau dan Sehun tidak apa-apa, kan? Aku sudah lebih baik sekarang.”

“Benarkah?” Yoona terbahak. Ia mengangguk-angguk seperti dia sedang mempercayai ucapan anak kecil. “Jadi begitu…”

“Ya! Percayalah padaku.”

Selain buruk dalam hal berkendara juga hatinya yang sangat lembut. Yang Yoona dapatkan dari internet adalah sikap Donghae yang kekanak-kanakkan. Ia mudah tersesat dan merusak barang yang dipegangnya. Ia takut gelap dan tidak suka sendirian. Juga tidak terlalu suka film horor. Kemanapun dia pergi, dia membutuhkan Eunhyuk atau member lain disampingnya. Heechul bahkan mengatakan jika dia sangat khawatir pada Donghae jika dia pergi wajib militer nanti.

Yah, pria yang sedang duduk di sebelahnya ini, memiliki banyak kekurangan. Namun, nilai plus yang ia punya adalah kasih sayangnya pada keluarga dan orang lain, serta matanya yang terlihat tulus saat dia menatap. Entah mengapa, dia mampu membuat semua orang percaya padanya.

Tenggelam dalam pikirannya sendiri. Yoona tidak menyadari jika dia telah terjatuh dalam tatapan matanya.

***___***

Taman itu kecil, minim pengunjung karena berada di tempat yang susah dijangkau. Sekarang, disanalah Siwon membawa Tiffany. Berjalan bersama diatas bebatuan kerikil yang membentuk jalan, mereka mengikuti jalan itu hingga menemukan sebuah kursi kayu yang berada tepat di depan sebuah kolam.

Beginilah susahnya menghabiskan waktu bersama dengan seorang selebriti. Bahkan hanya untuk sekedar jalan-jalan, mereka harus mencari tempat yang paling susah di temukan. Saat ini, Tiffany juga memakai masker dan menaikkan hoodie-nya untuk menutupi wajah.

Tempat yang sepi, belum tentu tidak ada paparazzi, bukan?

Keduanya duduk berdampingan di kursi kayu sambil memandang kearah danau bersama, Tiffany menurunkan maskernya, namun membiarkan hoodienya tetap menutupi kepalanya. Rambutnya dikuncir, dan ikatannya ia letakkan di lehernya.

Sambil memandang sisi wajah Siwon, ia bertanya, “Ada apa, oppa?”

Siwon terdiam sejenak, namun ucapannya selanjutnya terdengar berat dan selirih hembusan angin, “Aku akan menikah.” Ia menjatuhkan fokusnya pada danau yang ada di depannya. “Aku akan menikah.”ulangnya lagi.

“Iya, aku tau. Lalu?”

Bodoh. Berkali-kali ia mencoba, berkali-kali ia berusaha, pada akhirnya ia selalu saja menemukan kenyataan pahit. Tiffany tidak akan pernah mengerti maksud dari ucapannya, walaupun ia telah mengulang sebanyak dua kali. Dia tidak akan mengerti, ada harapan agar wanita itu setidaknya mencegahnya di balik ucapan dua kalinya. Ada asa yang masih menggantung dan dia masih berharap jika wanita itu akan mengerti.

“Oppa, apa yang terjadi? Oppa terlihat tidak sehat.” Tiffany mengulurkan tangannya, menyentuh kening Siwon.

Siwon menepis lembut tangan Tiffany, justru menggenggamnya, membuat wanita cantik itu menatapnya tak mengerti. Siwon menoleh, membalas tatapan Tiffany. Tidak ada suara yang ia keluarkan, cukup lama ia tenggelam dalam sepasang mata indah itu. Yang selalu memancarkan keceriaan, membuatnya tak bisa kembali dan terus bertahan,

Bagaimana caranya melepaskan tangan ini dan mengubur semua kenangan di masa lalu? Bagaimana caranya untuk mengelak dari sinar matanya yang selalu bisa membuat hatinya teduh?

“Oppa…” Tiffany berusaha melepaskan tangannya, namun genggaman Siwon justru semakin menguat.

“Jika kau mencegahku, aku akan menghentikannya.”seru Siwon menatap lurus mata Tiffany.

Mata Tiffany membulat, “Oppa…”

“Jika kau mengatakan jika kau tidak ingin aku menikah, aku tidak akan menikah.”ulang Siwon lagi. “Ini adalah pertama kalinya setelah sekian lama, pada akhirnya aku merasa sangat lemah. Saat rasa itu terus menyesakkan dadaku, saat ini aku ingin kau mengetahuinya. Entah sejak kapan rasa itu muncul, entah sejak kapan aku bahkan tidak bisa melihat wanita lain, terus berada di sampingmu dan menjagamu. Aku tidak tau sejak kapan aku memulainya.”

“Apa maksud oppa?”

Siwon menghembuskan napas panjang, “Aku menyukaimu, Tiffany. Aku menyukaimu sejak lama. Sejak waktu yang tidak aku ketahui. Aku menyukaimu namun kau tidak pernah menyadarinya.”

Tiffany terperangah hebat, sontak ia melepaskan tangannya dari genggaman Siwon. “Oppa ini tidak lucu. Kau akan menikah dan aku telah memiliki kekasih.”

“Jadi kau menolakku?”

“Oppa… Oppa gila.” Tiffany kehilangan kata-katanya karena begitu terkejut atas ungkapan perasaan Siwon tadi. Apa ini? Apa yang telah dia katakan? “Aku akan pulang sendiri. Tidak usah mengantarku.” Tiffany bergegas, meninggalkan Siwon yang hatinya telah hancur untuk yang kesekian kalinya.

***___***

=

Sehun tidak lama meninggalkan rumah. Berselang 15 menit, dia kembali dari rumah Jongin. Tidak hanya dirinya sendiri, namun di belakangnya Jongin ikut menyusul dan… Sooyoung juga ada disana!

Mata Yoona sontak membulat saat ia melihat Sooyoung masuk ke dalam rumahnya, buru-buru ia menahan tubuh wanita tinggi itu sebelum dia melihat Donghae.

Gawat!

“Unnie, apa yang unnie lakukan disini?”serunya gugup, masih dengan menahan tubuh Sooyoung.

Sooyoung tersenyum menyeringai, “Siapa yang kau sembunyikan di rumah ini?”

“Aku tidak menyembunyikan siapapun.”

“Minggir, aku ingin masuk.” Sooyoung berusaha menepis tangan Yoona namun Yoona bersikeras menahan tubuhnya.

“Unnie, unnie tidak boleh masuk!”

“Kenapa?”

“Unnie–”

“Yoona-yah, Jongin dan Sehun ingin…. Ah… Annyeonghaseo.” Donghae muncul dan langsung membungkukkan tubuhnya begitu melihat Sooyoung.

Sooyoung terpaku beberapa saat. Ini bukan mimpi, kan? Yang dikatakan Sehun kenyataan? Sungguh? Ini bukan mimpi, kan?

Dia… di depannya… Berdiri seseorang yang dulunya selalu berada di dalam poster yang ia tempel di tembok kamarnya. Yang ia rela untuk membolos sekolah demi menghadiri acara musik dan mendukungnya. Yang ia rela pulang hingga larut malam karena menunggunya keluar dari perusahaan.

Bahkan hingga saat ini, setelah ia menikah dan memiliki anak. Dia masih menyimpan fotonya dan secara sembunyi-sembunyi melihatnya agar tidak ketahuan oleh suaminya.

Sungguh. Dia sama persis. Demi Tuhan itu dia!

Tidak berbeda. Dia memang tampan seperti di televisi. Tidak berubah semenjak beberapa tahun lalu saat pertama kali dia muncul di televisi.

Tuhan, apa dia benar-benar manusia? Apa dia perwujudan dari malaikat?

“Lee… Donghae?” ucapannya tergagap. “Kau… Lee… Donghae?”

“Ah ye, aku adalah Lee Donghae. Senang bertemu denganmu.” Donghae tersenyum lebar lalu membungkuk lagi. Senyumannya seperti sihir, mampu membuat Sooyoung semakin terpana.

“KYAAAAA!” Ia hilang akal, tanpa sengaja mendorong Yoona yang menghalangi langkahnya. Ia berlari kesana, kearah Donghae dan memeluknya erat-erat membuat Donghae terkejut setengah mati. “LEE DONGHAE! AKU ADALAH FANSMU! OH TUHAN APA INI NYATA?! SUNGGUH?! KAU LEE DONGHAE?! KYAAAA!” ia berteriak sambil mengguncang-guncang tangan Donghae.

“Iya… Terima kasih… Agashi… Tolong kendalikan dirimu.” Donghae berusaha menghindari Sooyoung yang memeluknya lagi,

“Oema ada apa? Kenapa berteriak?” Jongin dan Sehun berlari dari halaman belakang setelah mendengar teriakan Sooyoung barusan. “Astaga! Kenapa oema memeluk orang lain?!” Jongin ikut memekik terkejut.

“Jongin-ah… Jongin-ah… Dia adalah seseorang yang harusnya menjadi ayahmu. Dia Lee Donghae!”

Mata Donghae sontak membulat melebar, seseorang yang seharusnya menjadi ayah Jongin?

“Unnie…” Yoona menarik lengan wanita tinggi itu, menjauhkannya dari Donghae, “Unnie, kau membuatku malu.”

“Yaa, kenapa kau menyembunyikannya dariku? Kenapa kau tidak bilang jika kau dan Lee Donghae sangat dekat?” Sooyoung masih diluar kendali.

“Unnie…”

“Donghae-ssi, bisakah aku minta tanda tangan dan foto bersama? Aku adalah fans beratmu. Sungguh! Aku menyukaimu sejak lama!”

“Y-ye… Terima.. Kasih…”

“Unnie!” Merasa kesal, akhirnya Yoona menarik lengan Sooyoung kasar. Dia sudah memeluk Donghae dua kali! Apa dia gila?!

“Ya, sakit!” Sooyoung mengaduh, sambil memegangi lengannya.

“Unnie harus pulang sekarang! Jonginnie, bawa ibumu pulang!” perintah Yoona pada Jongin yang langsung cemberut.

“Oema, Jongin ingin pudding.” Sehun menyahuti.

“Imo akan membawakan puddingnya ke rumahmu nanti malam. Sekarang cepat bawa ibumu pulang.”

“Ya! Kenapa? Aku masih mau disini! Aku belum mendapatkan tanda tangannya! Ya!”

“Jonginnie, imo sungguh akan membawakanmu pudding nanti malam.”

Jongin mengangguk setelah yakin jika Yoona tidak akan berbohong. Ia membantunya menarik tubuh Sooyoung keluar.

“Annyeong Jonginnie.” Sehun menghela napas lemah, hanya bisa memperhatikan. Padahal dia ingin mengenalkan Jongin pada Donghae.

Setelah Sooyoung berhasil dibawa keluar, Yoona kembali dengan napas terengah. Susah juga mengalahkan orang itu. Ia mengibas-ngibaskan tangannya di dekat wajah. Menghampiri Sehun dan Donghae yang masih berdiri di ruang tamu.

“Sehunnie, kenapa kau bawa Sooyoung imo kemari?” Yoona menyilangkan kedua lengannya di depan dada, masih kesal.

“Aku tidak membawa Sooyoung imo, aku hanya memanggil Jongin.”

“Lalu kenapa dia ikut kesini?”

“Imo bertanya apa yang oema lakukan dirumah lalu aku bilang oema sedang mengobrol dengan Donghae ahjussi lalu imo bertanya siapa Donghae ahjusso dan–”

“Cukup.” Yoona mengangkat satu tangannya. “Lain kali jangan bawa dia kemari saat Donghae ahjussi ada disini, mengerti?”

Sehun mengangguk.

“Apa dia adalah saudaramu?”

“Yah, dia adalah kakak sepupuku.”

Donghae tersenyum, “Jadi dia adalah fansku?” tanyanya membuat Yoona semakin mendelik kesal.

“Lalu? Apa kau merasa senang karena saudaraku adalah fansmu? Kau besar kepala?”

“Hey, kenapa kau jadi marah? Aku hanya bertanya.”

“Sebaiknya kau juga pulang dan jangan pernah kemari lagi!” Kekesalan Yoona semakin menjadi-jadi, lalu ia meninggalkan mereka, naik ke lantai dua.

***___***

=

Setelah pengusiran secara paksa dari Yoona semalam yang bahkan ia tidak tau apa alasannya, Donghae terpaksa meninggalkan rumah itu di sore hari dan berjanji pada Sehun jika dia akan datang lagi lain kali.

“Dasar wanita aneh, marah tanpa alasan yang jelas.” pria itu menggerutu sepanjang jalan ia menuju ruangannya. “Aku masih ingin bermain dengan Sehun.”

Di sebelahnya Eunhyuk hanya menghela napas panjang, sejak malam sahabatnya itu terus menggerutu dan saat Eunhyuk menanyakannya, Donghae hanya menyuruhnya diam dan tidak bertanya. Namun dia terus menggerutu dan membuat Eunhyuk kesal. Dia bahkan tidak mengatakan darimana dia seharian kemarin.

Tiba-tiba langkah Donghae terhenti begitu dari arah berlawanan ia melihat Yoona. Eunhyuk menatap keduanya bergantian tidak mengerti. Apalagi yang terjadi dengan dua orang ini?

“Cih, kau senang sekarang?” ucapan Donghae membuat langkah Yoona terhenti, yang awalnya ingin mengabaikan pria itu.

Yoona menghela napas panjang, “Aku kesal!”

“Jika ada satu waktu kau tidak kesal, itu aneh!”

Kening Yoona sontak mengernyit, “Apa kau bilang?”

“Kau selalu marah setiap saat!”

Kekesalan Yoona terpancing, “Itu karena aku membencimu!”

“Ha! Aku juga membencimu!”

“Ya ya ya,” Eunhyuk melerai keduanya. “Ini bahkan masih pagi, kenapa kalian bertengkar tanpa alasan?”

Yoona dan Donghae hanya membuang pandangan, enggan menatap masing-masing. Membuat Eunhyuk lagi-lagi frustasi.

“Donghae, ayo kita latihan!” kemudian menarik pria itu pergi.

TBC

46 thoughts on “Crazy Without You Part 10

  1. dandelion berkata:

    Udh lupa sm jln ceritanya. Ssking udah lamanya baru di post lagi. Msh penasaran sma jati diri sehun. Klo bnr sehun anak donghae. Kenapa bs sma yonna?

  2. mongochi*hae berkata:

    poor…siwon…
    pdhl fany jga ska dg siwon cma diany aj yg blom nyadar…
    ckck

    hah !!!
    knp hub yoonhae jd gini lg. bgus jga sdh baikan kya kmrin2…
    next part dtunggu…

  3. Hilma berkata:

    Aigooo…
    Itu kenapa jadi ribut lagi sih…
    Jangan2 yoona jealous kali ya, donghae dipeluk orang…
    Next chingu…

  4. Annisa Icha berkata:

    Dasar YoonHae!
    Kasihan Siwonnya…
    Semoga aja Yoona gak jadi nikah sama Siwon, tapi nikah sama Donghae, Sehun kan udah setuju😀

  5. So Eun_Sehun berkata:

    Astaga…q sangat suka pas moment yoona, donghae oppa dan baby sehunnie..,sangat serasi jadi keluarga bahagia…
    Chingu lajutanx jangan lama2, ne? Q suka banget cerita ini…gemes sendiri kalo’ pas baca…Ok! Thank’s

  6. Rahmania berkata:

    Aigo knp merka perang lg sich.udah bagus akur eh malah berantem lg.yoona udh mulai ada rasa ama ongek nich.merka berdua benci tp cinta.

  7. eka ayu a .ka park seo yeon berkata:

    Perang mulu nih…! Akhirnya keluar jg chapt ne,,
    Ayo dong masih penasaran sehun tu anaknya donghae bkn…
    Cpet share lagi ya?

  8. emaesa berkata:

    aigo soo unni hahaha
    yoona mungkin cemburu liat soo pluk2 hae ,makanya dia kesel gtu kkkkk
    yoonhae sprti remaja labil yg jatuh cinta hihihi
    di tunggu lanjutannya

  9. osehn96 berkata:

    nah kan aduuh bang siwon itu gmna sih ?? Sebenrnya suka yoona apa tiffany. Apa suka yoona krna sehun aja?? Ga ngerti sama dia. Oh iya yoona dulu suka nichkun trus knp bisa punya sehun. Serius gatau knp masih pnasaran asal usul yoona sehun. Ok ditunggu kmbali nextnya🙂

  10. Tya berkata:

    Pdhal udah baikan, eh malah berantem lagi
    Apa itu karena yoona jealous sama sooyoung, krn dia meluk donghae, ya??

    Masih penasaran, sbenarnya sehun itu anak siapaaa??

    Siwon kasian, semoga aja fany cepat nyadar kalau dy juga suka siwon

  11. Tya berkata:

    Pdhal udah baikan, eh malah berantem lagi
    Apa itu karena yoona jealous sama sooyoung, krn dia meluk donghae, ya??

    Masih penasaran, sbenarnya sehun itu anak siapaaa??
    Semoga omongan sehu terwujud, donghae jd ayahnya 😀😁

    Siwon kasian, semoga aja fany cepat nyadar kalau dy juga suka siwon

  12. infinitygurls berkata:

    kyaaaa!!! akhirnyaa!!! akhirnyaaaaa!!!! *jingkrak jingkrak* keluar juga heeheet udah nunggu berkali kali setiap hari buka blog author buat liat ff ini dan akhirnya keluar juga senangnyaaa keren kern
    semoga aja yoonhae barsatu heeheett masi penasaran gimana yoona bisa dapeti sehun ‘-‘

  13. Vaniza Rianie berkata:

    Jujur aku suka banget FF ini ,tapi kadang di next nya lama dan jadi lupa sama cerita sebelumnya dan moment YH nya juga kebanyakan berantem belum ada sweet moment kaya Kiss atau apalah gitu ..oke di tunggu nextnya ajalah ^^

  14. kim ji hyun berkata:

    kyaaakkk kurang panjanggg….kok scene yoona sama snsdnya gk ada…next lebih panjang ne author..ditunggu jangan lama2…

  15. idaa ziiosay berkata:

    Haha kocak tadi akur sekarang berantem udah kaya kucing anjing kekeke , yaudah siwon am tiffany aja ntr jdi.a donghae jdi appa.a sehun dah😄
    Next dtnggu chap slanjutnya
    #keep writing n fighting 😉

  16. karina dianny elf berkata:

    nih ff akhir nya keluar jga…
    ya ampun yoonhae udah baikan berantem lgi…
    kaya nya yoona cemburu nih hehhehe😀
    siwon oppa nyesek bngt di tolak fany…
    di tunggu kelanjutan nya author please jgn lama”🙂

  17. dilla berkata:

    Ya ampun padahal td udah kyak keluarga tp berantem lg ckck..
    Thor masih penasaran sebenarny sehun anak yoonhae gx sih..??
    part selanjutny cepetan dpost y

  18. ina gomez berkata:

    hehehe ngakak pas lht soo kegirangan gr2 lht hae oppa n yoona eonni mlh malu gr2 kluannya soo smpi yoona eonni mnta tlg ma jongin bt bw ibunya plg pdhl jongin pingin puding ma sehun pingin ngenalin hae oppa ke jongin tp smuanya gagal gr2 soo lepas kndli hehe bner2 dh,kya..dh siwon blikan ma fany ja al y sehun jg pinginnya yg jd appanya tu hae oppa, td sempet kgt jg pas dnger sehun manggil hae oppa dgn appa,n yoona eooni mrh ma soo tp knpa sehun ma hae oppa mlh ikut kna imbasnya hehe crtanya tmbh seru ditunggu nextnya min

  19. SyarifahFebby_♡YH♡ berkata:

    seneng banget akhirnya ini FF keluar jga.

    Smoga yg dikatakan sehun menjadi kenyataan.. haha yoong kesel ama soo gra” meluk donghae kah atau ada yg lain ??

    Next chapter nya jgan lama” yah thor… penasaran banget…

    Fighting

  20. maya luoxi berkata:

    yg mau menikah sama2 memiliki perasaan pada org lain. tp disini hanya donghae dan yoonalah yg blum menyadari perasaan masing2.
    next ditunggu ya.

  21. deby berkata:

    Yakhh kenapa 2-sejoli itu berantam ???
    Wahhh uda makin dekat aja donghae sama yoona ,,,
    Aku bingung
    Apa ayah sehun itu donghae ?
    Next…

  22. ziieziie berkata:

    wkwk sehun abis ngomong polos lgsg cau gitu, jdlah duo tom en jerry canggung …

    di awal udh baik ye, pas akhiran teriak lg u.u

    kyknya bkl susah buat dapetin yoona nih hhi #catchyoona #catchmeifyoucan, kl kt sehun sih maknya itu ‘dangerous’😄

    nah loh, tiffany shock abis pengakuannya siwon :3

  23. Puti Hilma berkata:

    Aaah suka bgt sama 2 pasangan ini…
    Baikan, malu-malu, eeh habis itu perang lgi-
    Ceritanya keren, next chapter ditunggu..^_^

  24. Jung Han Ni berkata:

    wahh tiffany shock ya denger kata2 siwon, tapi siwon kasian bgt.. yahh yoona donghae berantem lagi ckckck -_- mereka berdua memang unik..
    hwaiting ya thor!😉

  25. han ji bin berkata:

    baru beberapa menit akur dah berantem lg
    wah hae dah dpt lampu hijau dri sehun tinggal nunggu yoong’a wat setuju apa gk hae jdi appa sehun
    chingu knp lnjtn’a lama bgt sii jdi jamuran nii nunggu’a tpi gpp sii org crta’ seru sii
    di lanjut chingu jgn lama2 lg ya
    gomawo

  26. elsasndra berkata:

    Akhirnya apdet jg ffnya>< masih penasaran sm jati diri sehun. Dia bnr2 anaknya yoona atau donghae?'^' dan ps bagian sooyoung fangirlingan lawak bgt itu xD ditunggu next chapternyaaaa^^

  27. elyyoonaddictpyro85 berkata:

    Aduhhhh….soo pengganggu ah kan jadi bertengkar lagi deh YoonHae padahal barusan bermanis2 ria mereka…..?jelas aja tiff nolak siwon dia ungkapin perasaannyq disaat yang g tepat,,,,,,,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s