The Lords Of Legend (Chapter 22)

The Lords of Legend

Tittle : The Lords of Legend

Author : Oh Mi Ja

Genre : Fantasy, Action, Friendship, Comedy

Cast : All member EXO

Yonsei High School, Jongno-gu, Rooftop

Minhyuk tau dimana tempat dia bisa menemukan sahabatnya. Jam seperti ini, dia tidak akan berada di lapangan bola, melainkan di atap sekolah. Mungkin sedang tidur dan bermalas-malasan, atau berdiam diri sambil membaa komik naruto kesukaannya.

Ditemani oleh Kai, Minhyuk memang menemukan Sehun berada di atap sekolah. Dugaannya salah besar yang berpikir jika pria itu sedang tidur.

Dia sedang duduk seorang diri, merenung, bahkan dari ambang pintu saja, Minhyuk bisa mengetahui jika dia sedang memendam sesuatu. Sepak bola adalah hobby-nya, serta mimpinya untuk berada di lapangan yang sebenarnya. Tapi kenapa dia justru mengundurkan diri? Apa dia yakin atas keputusannya? Satu-satunya hal yang bisa membuatnya senang adalah sepak bola.

Minhyuk dan Kai saling pandang lalu berjalan menghampiri Sehun dan duduk mengapitnya. Sehun sama sekali tidak menoleh, namun mengetahui jika ada Minhyuk dan Kai disana.

“Ku pikir kau sedang membaca komik.”sapa Minhyuk pelan.

Sehun hanya menggeleng, masih tanpa suara.

“Ku dengar kau mengundurkan diri dari klub sepak bola.” Enggan basa-basi, Kai langsung menembak Sehun dengan pertanyaan membuat Minhyuk sedikit tidak enak pada sahabatnya itu.

Sehun mengangguk, “Yah, aku mengundurkan diri.”

“Kenapa?”

“Tidak tau.” Ia mengendikkan kedua bahu. “Aku hanya bosan bermain bola.”

“Jangan berbohong.”balas Kai menatap sisi wajah Sehun.

Sehun menghela napas panjang, “Aku sudah memikirkannya semalam. Mulai besok, aku juga sudah tidak akan masuk sekolah lagi.”

Pernyataannya sontak membuat Minhyuk dan Kai sama-sama tersentak, “Kenapa?!”seru mereka bersamaan.

Sehun tersenyum menatap keduanya bergantian, “Seperti katamu, aku mendapat skors. Sebentar lagi aku juga akan pulang.”

“Hey, kau bercanda?” Kai mengguncang bahu Sehun tak percaya.

“Aku sungguh-sungguh akan pulang setelah ini.”ucapnya berusaha tenang. “Bersyukur orang tua Ravi tidak menuntutku. Aku juga mati-matian memohon kepala sekolah agar tidak memanggil ibuku dan pada akhirnya aku mendapat skors.”

“Berapa lama?”

“Satu minggu.” Kemudian pria berkulit putih itu tertawa, jenis tertawa yang ia paksakan. “Akhirnya aku bebas dari hal-hal payah ini. Akhirnya aku mendapat hari libur selama satu minggu.”

Pria itu kemudian berdiri, merentangkan kedua tangannya lebar-lebar sambil menghirup udara dalam-dalam Masih pagi, udara masih segar, setidaknya untuk membersihkan paru-parunya yang sudah sesak.

Di belakangnya, Minhyuk dan Kai hanya bisa memandangi punggung pria itu. Mereka tau sedang ada beban yang ia pikul di kedua pundaknya. Sedang ada masalah yang berusaha ia simpan dalam hatinya. Namun mereka memilih untuk tidak bertanya, sebaiknya, biarkan pria ini seperti ini untuk beberapa saat. Biarkan dia tersenyum walaupun semua itu palsu.

Sehun berbalik ke belakang sambil tersenyum lebar, “Aku pulang dulu.”serunya. “Minhyuk, sebaiknya kau duduk bersama Chanyeol untuk sementara waktu. Mengisi kekosonganku dan Chen.” Ia mengangkat salah satu tangannya, melambai. “Aku pergi.” Kemudian bergegas meninggalkan atap sekolah.

Minhyuk langsung berdiri dari tempatnya dan berseru, “Aku akan mengantarkan catatan ke rumahmu setiap hari. Agar kau tidak tertinggal.”serunya membuat langkah Sehun terhenti.

Sehun kembali berbalik ke belakang, masih dengan senyuman, namun senyuman kali ini sedikit berbeda dari sebelumnya, lebih miris.

Ia menggeleng, “Jangan bersikap seperti Ilhoon.”serunya pelan. “Aku tidak mau ada seseorang yang menggantikannya.”

Minhyuk tergelakk. Hanya terdiam sambil memandangi Sehun yang perlahan menghilang di balik pintu. Dia tidak bermaksud seperti itu sebenarnya. Dia tau tidak akan ada yang bisa menggantikan Ilhoon. Dia hanya ingin membantu. Rasa simpatiknya begitu besar sekarang bahkan setelah kematian Ilhoon. Dia hanya mau Sehun baik-baik saja.

Kai menepuk pundak Minhyuk sambil merangkulnya, “Kau harus lebih sabar dalam menghadapinya sekarang. Dia telah berubah.”

***___***

Yonsei High School, Jongno-gu, Canteen room

Luhan terakhir kali bergabung dengan para dewa saat jam istirahat. Tidak biasanya, hari ini mereka berjanji untuk makan bersama di kantin sehingga membuat kesebelasnya menjadi sorotan murid-murid. Terutama murid perempuan.

Sudah berlalu cukup lama, namun sepertinya euforianya masih terasa. Belum ada yang bisa menggantikan kepopuleran mereka. Juga batas transparant yang mereka buat, membuat sebagian murid masih penasaran dengan hidup para keluarga Sigismund itu.

Namun, berbeda halnya bagi mantan kapten sepak bola sekaligus biang onar sekolah, Park Sehun. Pria itu dengan mudah bisa masuk ke dalam orang-orang itu. Bahkan mereka terlihat dekat dengan seluruhnya karena tak jarang mereka jalan bersama. Walaupun yang paling sering dengan Luhan, Kai dan Chanyeol karena mereka sekelas. Sekali waktu, mereka juga pernah mendengar jika Sehun membolos bersama Chanyeol.

“Kenapa wajahmu seperti itu?”tegur Xiumin sambil memakan rotinya. “Kau darimana saja? Kami sudah menunggumu.”

Luhan menghela napas panjang, duduk di antara Baekhyun dan Chanyeol, “Aku mengundurkan diri dari klub sepak bola.”

“Sudah ku duga.” Xiumin tertawa mendengus sambil geleng-geleng kepala.

Sangat mudah ditebak. Setelah mendengar kabar jika Sehun mengundurkan diri, Luhan memang terlihat gelisah seperti sedang memikirkan sesuatu. Tidak ada yang terkejut jika pada akhirnya Luhan juga meninggalkan klub. Alasannya bergabung dengan klub itu adalah Sehun.

“Lalu bagaimana nasib klub sepak bola setelah ini? Akhir minggu nanti akan ada pertandingan.”tanya Tao.

“Cih, siapa yang perduli?” Baekhyun mendengus. “Setelah ini klub sepak bola pasti dikuasai oleh Ravi. Bukankah dia sangat ingin menguasai klub itu?”

“Dia pikir dia bisa menjadi keren jika menjadi kapten tim.” Kai berdecak sambil geleng-geleng kepala. “Dimataku dia bahkan setara dengan Jotun. Licik.”

“Sudahlah, kenapa kita juga ikut membenci Ravi?” Suho menengahi. “Bukankah kita tidak saling kenal?” kemudian ia buru-buru melanjutkan ucapannya. “Maksudku… Kecuali Luhan.” ia tersenyum kearah pria paling tampan itu.

“Aku juga tidak mengenalnya.”elak Luhan tidak terima. Ia menghela napas panjang setelah itu. Sehabis ini, tim sepak bola pasti berantakan.

***___***

Sehun’s house, Gangnam-gu, Seoul

Taeyeon terkejut setengah mati melihat seseorang sudah duduk di kursi kios sambil menopang dagu. Seingatnya, ini masih jam sembilan pagi, kenapa anak ini sudah kembali dari sekolahnya?

“Park Sehun, apa yang kau lakukan disini? Kenapa tidak pergi ke sekolah?”

“Aku mendapat libur.”jawab Sehun cuek, kemudian berdiri, mengambil alih sebuah baskom besar berisi pupuk yang dibawa oleh ibunya.

“Libur? Dalam rangka apa?” Taeyeon kembali terkejut.

“Tidak tau. Yang jelas aku mendapat libur selama seminggu.”

“Ya!” Taeyeon memukul punggung anak satu-satunya itu kesal. Sehun mengaduh. “Kau pasti berbohong, kan? Kau pasti sudah membuat masalah!”

“Tidak, oema.” Pria tinggi itu memegangi punggungnya yang terasa sakit. “Aku tidak berbohong.”

“Jika kau tidak berbohong jangan kedutkan mata kirimu!”

“Astaga sial.” Sehun menggerutu. Selalu saja gagal. “Oema jangan memukulku, lenganku masih dalam tahap penyembuhan. Apa oema mau aku sakit lagi?” ia membela dirinya.

“Katakan pada oema, apa yang telah kau lakukan disekolah, hah?!” bentak Taeyeon semakin kesal. Sehun hanya menunduk. Tidak menjawab. “Park Sehun!”

Sehun menghela napas, “Aku memukul seseorang.”

“APA?!”

“Sudah ku duga oema akan terkejut jika mendengarnya.”

“Ya! Dasar anak nakal! Apa aku mengajarimu untuk memukul orang, hah?!” Taeyeon kembali memukuli Sehun yang seketika melindungi dirinya dari serangan bertubi-tubi ibunya.

“Oema, jangan memukulku. Lenganku masih sakit.”

“Biarkan saja! Biarkan lenganmu patah lagi sehingga kau tidak bisa memukul orang! Aku akan mematahkan lenganmu!”

“Oema, maafkan aku.”

“Permisi…”

Suara seseorang menghentikan serangan Taeyeon, keduanya sontak menoleh kearah luar dan langsung bersikap biasa karena sudah ada seorang pembeli yang berdiri disana. Ia tersenyum lebar saat Taeyeon menyambutnya, sedikit membungkuk ramah dan menyapa Taeyeon dengan lembut.

Annyeonghaseo ahjumma, aku ingin beli bunga.”

“Kau ingin beli bunga?”

Pria itu mengangguk, “Untuk ibuku.”

“Kau lagi…” Dari arah belakang, Sehun berseru. Ia mendengus merasa sedikit kesal karena melihat Kibum lagi-lagi berada di rumahnya, juga karena pria itu telah melihat perbuatan asusila ibunya terhadapnya. Dia pasti mentertawakanku tadi, pikirnya. “Mau apa kau kesini?”

Taeyeon memukul lengan Sehun, “Jaga mulutmu. Bersikaplah yang sopan.”bisiknya membuat Sehun lagi-lagi mengaduh.

“Oema, lenganku belum sembuh!”

Seseorang yang ternyata Kibum itu tersenyum geli melihat keduanya, “Aku ingin beli bunga untuk ibuku.”

Kening Sehun berkerut, “Ibumu? Kemarin kau juga membelinya untuk ibumu.”

“Ibuku sangat menyukai bunga. Hari ini dia menyuruhku membeli bunga krisant warna putih.”

“Apa kalian saling kenal?” Taeyeon bertanya.

Kibum mengangguk sopan, “Kami adalah teman sekelas.”

“Aigooo, apa semua teman-teman Sehun sangat tampan?”decak Taeyeon kagum.

Oema, masuklah ke dalam. Aku yang akan mengurus ini.” Sehun mendorong tubuh ibunya agar dia meninggalkan kios. Dia selalu begitu, selalu memuji semua teman-temannya namun menyiksa dirinya seperti anak tiri.

Setelah ibunya pergi, Sehun menatap Kibum dengan tatapan bingung, “Kau tidak pergi ke sekolah?”

Kibum menggeleng, “Aku ijin selama beberapa hari untuk menemani ibuku yang baru saja datang.”

“Begitu?” Sehun mengangguk-angguk. “Kau mau beli bunga Krisant, kan? Hanya bunga Krisant putih? Perlukah aku mencampur baby’s breath juga?” Sehun menawarkan.

“Tidak perlu. Hanya bunga Krisant.”jawab Kibum.

“Baiklah. Kau duduklah dulu, aku akan merapikannya untukmu.” Sehun mengangkat sebuah kursi kecil untuk Kibum dan mempersilakannya duduk. Jarang sekali seseorang membeli bunga Krisant. Mungkin ini adalah pertama kalinya setelah beberapa bulan belakangan ini.

“Ku dengar kau memukul Ravi kemarin?”

Sehun mendengus, “Kenapa? Apa sahabatmu itu mengadu padamu?”

Kibum tertawa geli, “Tidak, aku hanya mendengar berita dari teman. Aku bahkan tidak masuk kemarin.”

“Sungguh?” Sehun berpaling sekilas menatap Kibum.

“Kau tidak tau, kan? Itu karena kau membuatku mendapatkan tempat duduk paling belakang sehingga saat aku tidak ada, tidak akan ada yang menyadarinya.”

Sehun sedikit tersentak, merasa bersalah mengingat kejadian perebutan kursi waktu itu.

“Duduk di belakang adalah hal yang menguntungkan, saat kau mengantuk, kau bisa tidur tanpa diketahui oleh sonsengnim, harusnya kau berterima kasih padaku.”

Kibum tertawa lagi. Ia duduk sambil memperhatikan Sehun yang sedang sibuk merapikan bunga-bunga Krisant yang dipesannya. Kemudian, ia berdiri, menghampiri Sehun dan mengulurkan tangannya, menyentuh handband yang dipakai Sehun membuat pria itu terkejut, sontak menepis tangan Kibum.

“Apa yang kau lakukan?”

“Handband-mu sangat kotor.” Kibum berseru tenang. “Kau selalu memakai handband itu, kan?”

“Oh,” Sehun mengangguk. “Kau membuatku terkejut.”

“Kenapa?” Kibum kembali ke tempat duduknya.

“Kau tiba-tiba berdiri dan memegang tanganku, bagaimana aku tidak terkejut. Aku pikir kau memiliki kelainan.” Sehun tertawa disusul oleh Kibum yang juga tertawa.

“Aku hanya melihat handband-mu yang kotor, tidak bermaksud apapun.”

Sehun tersenyum sambil memegang handband putihnya yang sudah berubah warna, “Ini adalah pemberian ayahku, aku selalu memakainya. Ini adalah kenang-kenangan darinya.”

“Kenapa kau selalu memakai handband?”

Sehun mengendikkan bahu, “Ibuku menyuruhku menutupi tanda lahirku.”

“Tanda lahir?”

Sehun mengangguk, “Aku memiliki tanda lahir aneh di pergelangan tanganku.” Ia mengangkat tangannya, menarik handbandnya ke bawah dan menunjukkan pada Kibum tanda lahir di pergelangan tangannya. “Bentuknya sangat aneh, kan?”

Kibum tertawa, “Ini adalah pertama kalinya aku melihat bentuk tanda lahir seperti itu. Bentuk apa itu?”

:”Aku juga tidak tau.”

“Sebaiknya kau mencuci handband-mu, terlihat sangat kotor.” Kibum menunjuk handband yang dipakai Sehun masih tertawa.

“Aku tau.” Sehun mengangguk. Kemudian memberikan bucket bunga Krisant pada Kibum. “Ini bunga pesananmu, ku harap ibumu menyukainya.”

“Terima kasih. Berapa semuanya?”

“10.000won. Aku memotong harganya dengan kelebihan uangmu kemarin.”

“Hey, kau tidak perlu melakukannya.”

“Aku tidak menerima pemberian uang yang sia-sia.” Sehun menggeleng.

Kibum tersenyum, “Baiklah jika itu maumu. Aku pergi dulu.”

***___***

Yonsei High School, Jongno-gu, Class Room

Hal yang sudah di perkirakan oleh Luhan akhirnya terjadi begitu dia kembali dari kantin. Hampir seluruh anggota klub sepak bola berkumpul, mengerumini meja Minhyuk hingga dia tidak mendapat jalan untuk lewat ke tempat duduknya.

Sudah bisa ditebak, mereka semua meminta Minhyuk – yang sekarang telah menjadi sahabat Sehun – untuk membujuk keputusan kapten mereka itu. Apa jadinya jika klub di pimpin oleh orang seperti Ravi? Bukannya latihan, mereka pasti akan dijadikan pembantu.

“Ayolah Minhyuk, sekarang kau adalah sahabat Sehun, kan? Katakan padanya jika kami tidak mau dia mundur.”rengek Seungho seperti anak kecil.

“Minhyuk, apa kau tidak menyayangi klub sepak bola? Dulu, kau pernah menjadi bagian dari kami. Ayolah kasihani kami.” Sanghyuk melanjutkan rengekan Seungho.

Minhyuk menghela napas panjang, kesabarannya berada di ambang batas, pria-pria ini, sudah sejak tadi dia katakan jika dia tidak bisa mengubah keputusan Sehun karena itu adalah urursannya. Lagipula, Sehun sedang berada dalam masa hukuman atas tindakannya kemarin terhadap Ravi. Walaupun dia tidak mundur dari klub sepak bola, dia tetap tidak akan bisa mengikuti pertandingan.

Dia sudah menjelaskannya sebanyak tiga kali, tapi mereka seperti tidak punya telinga dan mengabaikan ucapannya.

“Aku belum mengerjakan PR-ku, bisakah kalian menyingkir karena sebentar lagi bel masuk akan berbunyi.” Minhyuk menatapi satu-persatu murid-murid itu, tetap dengan nada tenang namun ada kekesalan di baliknya.

“Mau aku bantu? Berikan PR-mu, aku akan menyuruh Kookwang yang mengerjakannya.” Sanghyuk memberi saran, membuat Minhyuk semakin kesal. Untuk apa dia memberikan PR-nya pada murid kelas tiga yang terkenal jenius itu?

Ditempatnya, Luhan, Kai dan Chanyeol hanya bisa menahan tawa mereka. Sementara Minhyuk kembali menghela napas, “Kalian mau pergi atau tidak?”

“Setidaknya berikan kami alamat Sehun jika kau tidak mau melakukannya!” Seungho bersikeras.

“Jika kau tidak mau, kami akan mengatakannya sendiri.”sahut Sungjae mengangguk.

“Hiiiih!” Sambil berdecak kesal, Minhyuk merobek bagian buku belakangnya, menuliskan sebuah alamat dan memberikannya pada Sungjae kasar. “Sekarang pergi!”

Dengan senyuman puas di wajah masing-masing, akhirnya mereka kembali ke tempat duduk juga kelas mereka masing-masing. Sialan, mereka membuatku terlambat mengerjakan PR, rutuk Minhyuk kesal.

“Sepertinya kau sangat sibuk.” Sambil berjalan ke tempat duduknya, Kai menggoda Minhyuk disusul gelak tawa dari Luhan dan Chanyeol.

Minhyuk hanya menggerutu, namun memilih untuk tidak menyahuti karena dia tidak punya waktu banyak.

***___***

Sehun’s house, Gangnam-gu, Seoul

Di bagian belakang kios bunga, terdapat sebuah bagian kecil yang di semen. Disudut sana, ada keran air yang sering digunakan Sehun untuk menyiram bunga-bunga.

Sekarang, disanalah dia berjongkok, melepaskan handband-nya dan untuk beberapa saat memandanginya lekat-lekat. Benar juga, handband ini sudah kotor karena dia tidak pernah melepasnya juga mencucinya. Ini adalah hadiah dari ayahnya, kenang-kenangan saat bermain bola dulu.

Dia tersadar jika handband-nya sudah usang sekarang. Bahkan mulai berubah warna menjadi kecoklatan. Ada rasa bersalah di dalam hatinya karena tidak merawat benda itu dengan baik. Dia terlalu sayang dengan benda itu namun tidak merawatnya.

“Maafkan aku, appa…”gumam Sehun sambil mengadahkan wajah kearah langit.

Kemudian ia memutar keran, air mengucur dari sana, membasahi handband putih itu. Tidak apa-apa, lagipula dia hanya sesaat melepaskannya. Walaupun ibunya telah berkali-kali memperingatkan untuk menutupi tanda lahir itu, tapi toh, hingga saat ini tidak ada yang terjadi. Walaupun dia sudah mengetahui jika tanda lahir itu sebenarnya adalah tanda kedewaannya, tapi bukankah kotak Pandora belum ditemukannya? Tanda itu tidak berarti apa-apa.

“Permisiiiiiiiiiii! Sehuuuuuun! Park Sehuuuuuuuun! Permisiiiiiiiiii!”

Sehun tersentak, tiba-tiba suara-suara meneriaki namanya di depan rumah. Ah, tidak… di depan kios bunganya! Ia berdiri, mematikan keran airnya. Dengan kesal, berjalan keluar. Siapa yang berani membuat gaduh di depan kiosnya? Apa kesebelas dewa itu? Ini sudah sore, mereka pasti sudah pulang dari sekolah.

“Brengsek, kenapa mereka tidak masuk saja?”umpatnya.

Namun setelah berada di luar, dugaannya salah. Bukan kesebelas dewa seperti yang dipikirkan, tapi orang-orang yang dikenalnya sebagai anggota klub sepak bola.

Sehun semakin terkejut, “K-kalian…” ia tergugu.

Berada paling depan, Sanghyuk mengangkat salah satu tangannya, melambai pada Sehun dengan senyuman lebar, “Halo kapten.”

Dibelakangnya, serempak yang lain mengikuti, “Halo kaptem.”

Tsk, Sehun sudah mengetahui apa niatan orang-orang ini mencarinya.

Ia berdecak, “Siapa yang memberitahu kalian alamatku?”

“Minhyuk.” Tanpa dipersilahkan, Sanghyuk juga beberapa murid masuk ke dalam. Sehun tidak memiliki banyak kursi jadi dia – dengan terpaksa – membersihkan lantai dan menggelar sebuah karpet agar mereka bisa duduk di bawah.

“Aku sudah mengundurkan diri. Jangan membujukku.” Pria tinggi tiu tanpa basa-basi menjawab niat yang bahkan belum mereka utarakan.

“Hey kapten, apa kau lelah? Tanganmu pasti sakit habis berkelahi kemarin.” Dengan wajah manis, Seungho meraih lengan Sehun dan mulai memijitnya. Sehun langsung menarik lengannya kembali dan mendelik pada Seungho.

“Jangan menyentuhku sembarangan.”

“Ck, Park Sehun ayolah.. Kenapa jadi seperti ini? Kau benar-benar akan meninggalkan kami? Meninggalkan tim? Kau sudah memimpin kami sejak kelas satu.” Sanghyuk mendesah panjang..

“Ini sudah waktunya aku mengundurkan diri. Lagipula aku tetap tidak bisa mengikuti pertandingan akhir pekan ini.”

“Tidak apa-apa. Asalkan kau tetap memimpin kami.” Sanghyuk langsung menggeleng meyakinkan. “Klub sepak bola akan hancur jika dipimpin oleh si brengsek itu.”

“Sanghyuk benar, kau tidak bisa meninggalkan kami begitu saja, kapten. Kita telah melewati banyak pertandingan bersama-sama.” Sungjae menyahuti.

Sehun menghela napas panjang, “Aku sudah mengundurkan diri.”

Sebenarnya, sangat berat baginya meninggalkan klub sepak bola setelah hampir dua tahun memimpin klub itu. Mereka tidak hanya sekedar rekan satu tim tapi juga menjadi bagian hidup Sehun. Selalu ada perselisihan karena berbeda pendapat, tapi pada akhirnya mereka selalu saja mendengarkan ucapan Sehun saat memutuskan sesuatu. Mereka sudah menjadi satu kesatuan yang sempurna.

“Semuanya sudah terlanjur,” Sanghyuk berdecak, menghela napas panjang merasa putus asa. “Baiklah, jika begitu. Aku juga akan mengundurkan diri.”

“Kalau begitu aku juga!”sahut Seungho.

“Sama denganku!”

“Yah, aku juga.”

“Aku juga.”

Pernyatan-pernyataan dari teman-temannya barusan membuat Sehun terenyak sekaligus semakin merasa bersalah karena membuat mereka-mereka yang sangat menyukai sepak bola harus meninggalkan sesuatu yang mereka sukai.

“Kalian tidak perlu melakukan ini.”desah Sehun lemah.

“Kami akan mengikuti setiap perkataan kapten.”

“Bahkan Luhan juga telah mengundurkan diri tadi pagi.” Seungho menambahi.

Sehun langsung meliriknya, kembali terkejut, “Luhan?”

Seungho mengangguk, “Kau tau kan masalah antara dia dan Ravi? Dia lebih baik mati daripada menjadi bawahan Ravi.”

Astaga… Apa klub sepak bola benar-benar akan bubar? Bagaimana tentang pertandingan akhir pekan nanti? Mereka tidak boleh mempermalukan tim inti klub sepak bola. Tapi, mustahil baginya untuk kembali setelah dia menghadap kepala sekolah tadi pagi. Dia sudah lelah mencari sensasi.

“Apa kalian benar-benar akan mengundurkan diri?” Sehun menatapi satu-persatu teman-temannya. “Jika aku menahannya, apa kalian akan bertahan?”

“Tidak akan bahkan jika kau membujuk kami.” Sanghyuk menggeleng tegas. “Jika kau tidak kembali maka kami juga akan pergi. Kami hanya memiliki satu kapten dan itu kau.”

***___***

Setelah Sanghyuk dan yang lain meninggalkan kios bunga dengan tekad yang sudah bulat jika mereka akan meninggalkan tim sepak bola juga. Sehun mendapat kunjungan lain, kali ini dari Luhan. Pria berambut ungu itu melompat keluar dari mobil sportnya. Dia sendirian dan tidak memakai baju seragam. Mungkin dia pulang ke apartement-nya dulu sebelum datang.

Sehun yang kebetulan berada di luar, sedang menyiram bunga-bunga langsung menghela napas. Apa tidak ada satu hari saja tanpa mereka?

“Waah, Park Sehun rajin sekali.” Ia melemparkan pujian pada Sehun dengan senyuman lebar, sambil membuka kacamata hitamnya.

Sehun mendengus, dia sama sekali tidak menganggap hal itu pujian. Justru hal yang sangat menyebalkan.

“Daging di rumahku sudah habis, jika kau kesini hanya untuk mencari bulgogi sebaiknya kau pulang.”

“Kejam sekali.” Luhan menyeret sebuah kursi ke depan dan duduk disana sambil memperhatikan Sehun yang masih menyiram bunga. “Kenapa kau tidak memakai handban-mu?”

“Astaga!” Sehun menepuk dahinya, baru teringat. “Aku mencucinya di belakang.” Buru-buru ia memberikan alat penyiram airnya pada Luhan. “Tolong siram bunga-bungaku dulu. Aku sedang sibuk.” Tanpa meminta persetujuan terlebih dulu, berlali ke dalam meninggalkan Luhan.

“Sial.”

Sehun begitu sibuk memikirkan banyak hal hingga dia lupa jika dia sedang meninggalkan handband-nya. Bukankah dia ingin mencucinya tadi? Kenapa dia bisa lupa?

“Ah maafkan aku, appa. Aku lupa.” ia bergumam seorang diri, meraih handband putih yang tergeletak di lantai dan menyalakan keran lagi.

Sehun menggosok-gosok handband-nya dengan sabun cuci.

“Argh.”

Tiba-tiba sesuatu ia rasakan, seperti menusuk pergelangan tangannya, membuatnya tanpa sengaja melempar handband-nya begitu saja.

“Auww…” Ia memijit-mijit pergelangan tangannya yang masih terasa sakit, tepat di tanda kedewaannya. Rasa sakit apa itu? Seperti pisau yang menusuk.

Dan kejadian selanjutnya yang langsung membuatnya terduduk, Sehun terperangah hebat karena tanda lahirnya tidak lagi bewarna hitam. Namun berubah kebiruan! Yah, tanda itu menyala! Cahayanya bewarna biru.

Sehun tidak mampu bersuara bahkan bergerak dari tempatnya. Belum dia mengerti tentang rasa sakit itu, kejadian lain semakin membuatnya tidak mengerti. Dan seperti mendapatkan jackpot, angin tiba-tiba berhembus kencang, menampar wajah Sehun dengan keras. Menggoyang-goyangkan bunga-bunga di halaman belakang kiosnya.

Ini,,,, akan badai!

Berhasi lmegumpulkan sisa-sisa kekuatannya, Sehun berdiri dan berlari mencari Luhan di luar. Ia tergesa-gesa dengan jantung yang berdegup kencang. Namun ternyata, Luhan juga sedang berlari ke dalam mencarinya. Mereka bertemu di ambang pintu dengan mata yang terbelalak hebat.

“Ini anginmu.” Tidak perlu bertanya, Luhan sudah menjawabnya lebih dahulu. “Ini kekuatan dewa dan dewa pengendali angin adalah dirimu!”

Sehun terpaku, Luhan mengulurkan kedua tangannya, mengguncang-guncang bahu pria itu agar dia sadar.

“Apa yang kau sentuh tadi?!”serunya nyaris membentak.

“Handb….”

“Cepat ambil! Itu adalah kotak Pandora! CEPAT!” Luhan mendorong tubuh Sehun hingga ia hampir terjatuh, Sehun berlari ke belakang, terpontang-panting karena dirasakannya angin mulai membesar.

“Kita harus pergi dari sini! Jika tidak kau bisa menghancurkan rumahmu!” Luhan menarik lengan Sehun kasar dan mendorongnya masuk ke dalam mobil, berpuluh-puluh panggilan menghujani ponselnya tiba-tiba. Sepertinya dewa lain juga telah merasakannya.

 

Temui aku di bukit, aku bersama Sehun.

 

Luhan melawan pusaran angin yang perlahan-lahan tercipta, melawan tekanan yang begitu besar, menerobos angin meninggalkan rumah Sehun.

“Sehun! Sehun!”

Dan saat Taeyeon keluar dari rumah untuk memperingatkan anaknya jika akan terjadi badai, dia tidka menemukan Sehun dimanapun.

TBC

61 thoughts on “The Lords Of Legend (Chapter 22)

  1. yuri indriyani berkata:

    Thor ff the lords of legend nya benar benar bagus. Awalnya aku pikir author gk lanjutin ff ini lagi, jadi aku gk pernah lihat kelanjutan ff ini. Tak taunya pas lagi obrak abrik koreadansaya nampak ada ff ini. Senangnya bukan main ff ini dilanjutkan lagi.
    Aku suka dgn ff yg ber genre kayak gini, apalagi maincast nya all member exo berpusat dgn sehun. Ooh sehun bias aku di exo. Aku benar benar penasran siapa si orion itu ?? Apa dia yg bunuh ilhoon ??
    Okey sehun udah ketemu kotak pandoranya, dia udh sepenuhnya jadi dewa kan thor ? Trus nasibnya chen kayak mana ya ?? Dan ibunya sehun yaitu taeyeon bagaimana nasib dia setelah sehun jadi dewa ??
    Ditunggu next chapnya thor jgn lama lama. Aku penasaran bget ni. Keep writing !!😉

  2. Autumn1208 berkata:

    Ternyata kotak pandora’y adalah handband yg di berikan ayahnya dan itu ia pakai setiap hari,,,

    Authornim Mohon di lanjut ff’y,,ini semakin menarik dan bikin penasaran.

  3. diyah pudji rahayu berkata:

    daebak…keren…, makin penasaran nih, oh mi ja, mang br smpe chapter 25 y, dah lma q br nemu ff ni lgi, see you next chap y, tq

  4. Oh Yuugi berkata:

    Waahh,, akhirnya kotak pandoranya ketemu..yeay! Sehun bakalan jadi dewa kan abis ini…kkkk
    Uhh,, si kibum kyaknya cuma modus deh beli bunga ke kios sehun terus… awas aja ntar di ngincer orang2 terdekat sehun lagi.. jgn sampe deh taeyeon atau minhyuk ikutan jadi sasaran.. ijin lanjut baca lagi deh, annyeong^^

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s