Destiny

Untitled-1

Tittle : Destiny

Author : Park Rami

Genre : Family, Sad, Hurt/Comfort(?)

Cast : Xi Lu Han

Yang Zi Shan (BT20) as Xi Li Jun

Yang Lei (BT20) as Wu Yang Lei as Luhan and Li Jun’s Mom

Tuan Wu and Nyonya Wu (Wu Yang Lei’s parents)

And other cast you can find,

Lenght : Oneshot

Summary : “Aku sudah terlanjur sakit hati, tapi yakinlah aku menepati janji dari oema untuk selalu bersama adikku dan juga aku tidak akan pernah membeci appa… meskipun appa membenciku..”.

Catatan : Pertama, kalian udah tahu kan BT20. Dan kedua, terima kasih yang sudah mau baca J kalau bisa comment ya.

Happy reading~

Oppa, kenapa dengan appa dan oema?” tanya Lijun kecil kepada kakaknya.

“Aku tidak tahu Lijun” jawab Luhan lemas.

Kali ini mereka berada di depan pintu kamar kedua orang tua mereka. Terdengar suara orang tua mereka yang saling meneriaki satu sama lain. Adik Luhan yang baru berumur 10 tahun masih belum mengerti keadaan tersebut. Sedangkan Luhan yang berumur 13 tahun, hanya mengerti sebatas -kedua orang tua mereka sedang bertengkar-.

Ceklek~

“Ya tuhan, kenapa kalian berdua berada di sini?” buru-buru ibu Luhan dan Lijun menghapus air matanya ketika melihat kedua anaknya.

Oema gwaenchana?” tanya Lijun tidak mengerti.

“Tidak, oema baik-baik saja” elak Ibu mereka sambil tersenyum yang terlihat terpaksakan. Tetapi mereka berdua tidak menyadari hal itu.

“Tapi oema menangis” kata Lijun sedih.

Sang Ibu menghampiri mereka dan memeluknya erat dan terisak kembali mengingat kejadian sebelumnya bersama dengan suami.

oema, kita ke luar ya? Luhan bosan di rumah” ajak Luhan.

“Ne, kajja

=><=

Mereka bertiga berada di taman kota menikmati berbagai makanan yang tersedia di sana. Tidak jarang Luhan dan Lijun berlarian, saling mengejar satu sama lain dan tertawa bersama. Melihat itu Nyonya Xi tidak kuasa menahan air matanya.

“Entah sampai kapan aku dapat membuat mereka terus tertawa” gumamnya perih. Nyonya Xi tersentak kaget ketika mendengar suara seperti benda jatuh dan berlari ke arah dua anaknya ketika sepasang mata rusanya menangkap Lijun yang terduduk dengan menangis.

Oema, aku tidak sengaja membuat Lijun jatuh” kata Luhan sedih, mata rusanya terlihat sendu.

“Luhan tidak bersalah kok, kan tidak sengaja” kata Ibu dengan lembut, saat ini Lijun sudah berada dalam dekapannya.

“Kemarilah” Luhan segera mendekat kepada Ibunya dan mendapat pelukan hangat. Seketika dirinya menangis membuat Lijun menatap Luhan.

Oppa, aku tidak apa-apa” katanya sambil sesegukan, Luhan mendongak. “Jeongmal? Maafkan oppa ya?” Lijun berhenti menangis dan memeluk kakaknya itu.

“Tentu Oppa” Luhan ikut tersenyum melihat adiknya tersenyum. Nyonya Xi mendekap kembali anaknya dan membisikkan sesuatu. “Ingat! Kalian tidak boleh bertengkar karena kalian adalah saudara” Luhan dan Lijun menganggukkan kepala mereka “Ne Oema

“Sekarang sudah mau pulang?” tanya Nyonya Xi lagi.

“Ne, sebaiknya kita pulang” kata Luhan dan adiknya menambahi “Nanti Appa khawatir pada kita”

Mendengar kata Appa membuat senyum di bibir Ibu mereka menghilang dengan perlahan.

“Umm, oema tidak apa-apa?” tanya Luhan khawatir. Ibunya menggeleng dan tersenyum kembali “Ayo kita pulang”

=><=

Seiring berjalanannya waktu Luhan dan Lijun sudah beranjak dewasa. Luhan yang sudah menduduki bangku kelas 9 SMP, sedangkan Lijun sudah menduduki bangku kelas terakhir di elementary school. Merka berdua sangat berprestasi di sekolah masing-masing. Dan dengan bergulirnya waktu tersebut, Luhan semakin mengerti maksud dari Ibunya yang menangis dan pertengkaran yang terjadi antara kedua orang tuanya.

Dia sangat sedih mengingat dia selalu menguping pertengkaran mereka. Ibunya yang sangat perduli terhadap dirinya dan adiknya, sedangkan ayahnya tidak.

Saat ini dia berda di taman belakang rumahnya, mencelupkan kedua kakinya ke dalam kolam ikan, tidak takut kakinya digigiti oleh ikan-ikan di dalam kolam. Lagipula ikannya bukan pemakan kaki manusia, pikirnya.

Greep~

“Ada apa Lijun?” Lijun merasa kecewa karena kakanya mengetahui dirinya yang menutup mata Luhan.

“Hei, kau kira siapa lagi yang mempunyai tangan tercantik seperti ini hmm..” kata Luhan sambil mencubit pipi adiknya yang semakin dewasa bertambah cantik.

“Benarkah?” tanyanya dengan mata berbinar, melihat itu Luhan berusaha menahan tawanya.

“Kubilang tanganmu bukan wajahmu” kata Luhan, wajah berbinar Lijun perlahan memudar tetapi langsung berbinar kembali.

“Yasudah, yeppo ya tetap yeppo

“Lagipula aku tidak serius mengatakan hal itu” wajah Lijun pun kembali tertekuk, ternyata dia dikerjai oleh kakanya sendiri.

“Ah, kau tidak asik oppa” Lijun pun duduk di sebelah Luhan dan mencelupkan kedua kakinya sama halnya dengan Luhan.

“Kau tidak takut kakimu digigiti oleh ikan?” tanya Luhan berniat bercanda.

“Kalau aku sudah tahu, mana mungkin aku mencelupkan kakiku huh?!” Luhan tertawa tanpa suara.

“Ternyata kau cerdas ya?” ejek Luhan yang lebih terdengar seperti pernyataan.

“Terserah, lalu kau ngapain duduk sendiri di dalam kolam hh?” tanyanya kesal.

“Hei, berbicaralah yang santai jangan terlalu ketus” kata Luhan sambil menatap adiknya yang juga sedang menatapnya. Selang beberapa menit pertanyaan terasa tidak di jawab, akhirnya ia menoleh kembali ke arah adiknya yang ternyata sudah menangis pilu.

“Kenapa?” Lijun memutar kepalanya ke arah Luhan dan berhambur memeluknya.

“Hei! Hei! Kau tidak apa-apa kan? Kau tidak mau kita basah kuyup kan?” tanya Luhan berniat bercanda lagi dalam pertanyaannya. Lijun menggeleng kuat serta isakannya yang meluncur bebas dari bibirnya.

Oppa, ceritakan padaku”

“Ya?” tanya Luhan pura-pura tidak mengerti.

Oema…. oema dan appa” Luhan diam menunggu kata-kata yang mungkin dilanjut oleh adiknya.

“Kenapa mereka bertengkar?” tanyanya, kemudian mendongak meminta penjelasan dari kakaknya itu.

“Itu…”

=><=

Other side~

“Kau jangan coba-coba ke rumah abeoji dan oemoni!!” teriak Tuan Xi.

“Tidak mau, aku sudah tidak tahan! Aku seperti bonekamu saja! Karena kau lebih mementingkan dia! Daripada aku, Luhan, dan Lijun!” balas Nyonya Xi balik berteriak.

“Kau tahu sendiri kan, mereka akan mencabut kembali pewarisan perusahaan yang diberikan padaku!” sahut Tuan Xi tidak sabaran.

Nyonya Xi menggeleng bersamaan air matanya yang terus mengalir, jadi selama ini suaminya menikahinya hanya karena harta. Bahkan dirinya sudah belajar mencitainya sepenuh hatinya. Tetapi apa, dia tidak membalas cintanya. Dirinya mengabaikan teriakan suaminya, dia hanya mengikuti arah kakinya saja, karena pikirannya saat ini berantakan.

TINNNN!!!

Nyonya Xi tersentak kaget melihat sebuah truk yang berkecepatan penuh melaju pada dirinya. Dia pasrah dan menutup matanya, mungkin inilah takdirnya. Seketika bayangan Luhan dan Lijun muncul dalam pikirannya. Dia hendak berlari menghindar mengingat kedua anaknya. Tetapi Tuhan berkehendak lain. Saku kata yang pas adalah TERLAMBAT.

BRAKK!

Suara keras yang berasal dari daging berbenturan dengan logam mengalihkan para pejalan kaki terhadap kejadian tersebut dan banyak yang berteriak histeris terhadapnya.

“Ya! Bangunlah! Neo michosoyo?! Jangan bercanda Yanglei!” teriak Tuan Xi. Sedangkan yang diteriaki tak menyadari hal apapun.

=><=

“Hiks… hiks… eomaOema!” tangis Luhan dan Lijun pecah. Mereka tidak menyangka harus secepat ini berpisah dengan Ibu mereka. Perlahan orang-orang yang ada di sana pun pergi meninggalkan pemakaman.

Uljima…” kata Nenek mereka menenangkan keduanya.

Omoni, sebaiknya anda pulang”

Keundae____” ucapan Nenek Luhan terpotong oleh suaminya sendiri. “Ne, sebaiknya kita pulang yeobo”

“Aku yang akan menemani mereka berdua” lanjut Appa Luhan dan Lijun.

“Baiklah” mereka berdua pun pergi mengikuti orang-orang sebelumnya yag sudah meninggalkan tempat ini.

Appa, kenapa ini bisa…..terjadi?” tanya Lijun kepada appanya sedangkan Luhan, dia menatap makam eomanya sambil terisak.

Tuan Xi mengepalkan tangannya dan langsung menarik tangan mereka berdua.

“Kita pulang! Sebentar lagi turun hujan” Luhan dan Lijun meronta-ronta dan berteriak tidak karuan seperti orang gila.

“Tidak mau, Luhan masih ingin bersama OemaAppa!” teriak Luhan, Lijun sendiri terus menangis melihat kakanya itu.

“Jangan bersikap seperti anak kecil!” bentak Tuan Xi.

“Kalau kukatakan aku seperti anak kecil, kau mau apa orang tua!” balasnya membentak tidak perduli yang di hadapannya adalah ayahnya sendiri. Bahkan yang selama ini menyuapi kasih sayang adalah ibunya. Ayahnya hanya peduli pada wanita jalang yang sering dibelikan ini itu.

PLAKK!

“Jaga ucapanmu!” Luhan meringis merasakan sakit merambat di sekitar pipi kirinya, Lijun yang melihat hal itu segera melindungi kakaknya dengan pelukannya ketika melihat Appanya ingin menamparnya kembali.

Appa…” Lijun menggelengkan kepalanya, menatap ayahnya penuh luka. “Cukup appa..hiks”

TES~

Setetes demi setetes air hujan membasahi tubuh mereka bertiga dan para bodyguard mereka. Dengan tidak sabaran Tuan Xi menarik tangan mereka menuju mobil.

=><=

One years later.

Luhan menatap jalanan kota yang penuh dengan pejalan kaki dan kendaraan lewat jendela kamarnya. Saat ini kota Seoul sudah memasuki musim semi, membuat kota ini menjadi lebih berwarna. Tetapi tidak bagi Luhan, yang hanya ada pada dirinya hanyalah satu warna kelabu tanpa ada perubahan sejak Ibunya meninggal.

Dirinya terus menatap liontin hati pemberian ibunya. Terdapat foto mereka bertiga tersenyum bahagia di sisi kanan sedangkan di sisi kiri terdapat foto ayah mereka yang terlihat resmi.

“Apa appa setega itu, bahkan dia tidak mau berfoto dengan kami dan eoma” katanya dengan tatapan seolah-olah mengunci sang appa dalam foto. Kemudian ia menaruh kembali liontin itu ke dalam sakunya dan mendesis,“Wanita itu…..”.

Ceklek~

Oppa…” panggil Lijun pelan

“…”

Lijun menatap punggung kakaknya yang tidak tegap seperti dulu, berusaha keras menahan air matanya agar tidak keluar. Perlahan tapi pasti Lijun memeluk Luhan dengan sepenuh hati. Sikap Lijun jauh lebih dewasa daripada sebelumnya mungkin karena keadaan tersebut yang mempengaruhinya.

TES~

Air mata Luhan mengalir tanpa Lijun ketahui. Ketika Lijun merasakan bahu kakaknya naik turun, barulah ia menyadari bahwa kakaknya sedang menangis.

Oppa…” Luhan tetap bergeming “Uljima..” lanjutnya.

“Aku… aku akan menangis jika oppa menangis” lirih Lijun sekali lagi.

“Kalau begitu jangan menangis” sahut Luhan yang hanya dapat didengar dengan jarak dekat.

Oppa juga” Lijun menatap Luhan penuh luka.

Terjadi keheningan cukup lama, hingga seorang pelayan memasuki kamar Luhan untuk meletakkan makan siang. Seharusnya mereka makan bersama di ruang makan, tetapi tidak kali ini mereka berdua lebih suka makan sendiri. Lagipula ayahnya jarang menengoknya dan hanya mementingkan wanita itu.

Siang berganti malam, dan yang paling mereka berdua benci adalah wanita itu datang ke rumah mereka. Seenaknya wanita itu bersantai di rumah mereka untuk mennggu kepulangan Tuan Xi dari kerja.

Lijun yang melihat itu, tidak bisa menahan amarahnya. Emangnya siapa wanita itu, datang tidak diundang. Lijun menghampiri wanita itu dengan tatapan penuh benci. Dia sudah cukup bersabar dengan sikap wanita itu. Wanita itu hanya menatap Lijun tenang, seperti tidak pernah terjadi apa-apa.

“Kau! Mau apa kau kemari?!” wanita itu bangkit dari duduknya dan mengatakan hal yang membuat hati Lijun meremuk. “Seharusnya aku yang bertanya, kenapa kau masih disini? Ibu kalian sudah tidak ada dan hanya aku seorang yang menjadi istri appa kalian!”

PLAKK!

“Jaga ucapanmu WANITA JALANG!! MULUT TE_____“

PLAKK!

“Apa maksudmu Lijun?!” tanya Tuan Xi marah.

Appa….” lirih Lijun, pipinya terasa panas akibat tamparan keras itu. Sedangkan wanita itu tersenyum kemenangan di dalam hati. Semakin mudah kalau seperti ini, pikir wanita itu.

“Kenapa kau melakukan hal seperti itu padanya! Dia akan menjadi Ibumu sebentar lagi, jadi bersikaplah yang sopan!” bentak Tuan Xi sekali lagi.

“Jangan kasar pada_____”

“Ibu, bagiku hanya ada satu IBU untukku dan Lijun” Luhan memotong perkataan wanita itu dingin. Kemudian wanita itu tiba-tiba terduduk lemas dan terisak pelan.

“Sudah aku katakan kan? Aku tidak pantas bagi mereka..hiks” Luhan mendengus melihat air mata palsu wanita itu, wanita tidak tahu diri. Emangnya hanya harta yang ada di pikirannya.

“Tidak, mereka pasti akan bisa menerimanya” ucap Tuan Xi menenangkan wanita itu.

“Aku_____”

BLAM!

Tuan Xi dan wanita itu tersentak kaget. Rupanya Luhan dan Lijun pergi keluar rumah.

=><=

“Aku tidak tahan, AKU TIDAK TAHAN!” jerit Luhan, membuat pengunjung taman kota mengalihkan pandangan mereka ke arah Luhan dan Lijun.

Oppa..”

“Kenapa appa bersikap seperti itu pada eoma, dia seperti melepas beban ketika eoma sudah tiada” Lijun hanya menunduk mendengarkan Luhan.

“Aku ingin lepas dari rumah itu..” ucap Luhan parau, Lijun segera memeluk Luhan dari samping. Dia tidak bisa menangis kali ini, mungkin air matanya sudah habis.

Luhan bangkit dari duduknya dan menatap Lijun sambil tersenyum, “Kita pergi”

=><=

Tap! Tap! Tap!

Terdengar suara derap langkah kaki yang sangat tergesa gesa. Luhan dan Lijun mengatur napas sejenak dan melihat keadaan sekitar, memastikan para bodyguard suruhan Appanya sudah tidak ada. Mereka kabur.

“Kenapa juga Appa masih mencari kita berdua?” tanya Lijun pada Luhan yang berada di sampingnya.

“Mungkin dia takut pada kakek dan nenek” jawab Luhan seadanya. Kerabat dari eomanya memang masih ada, mereka pun yakin kalau Haraboji dan Halmoni menghawatirkan mereka. Tapi mereka tidak mau merepotkan mereka, Luhan dan Lijun pikir sudah mengambil jalan yang terbaik.

Hening sejenak.

“Kita sekarang mau kemana?”

“Aku ada uang hasil tabunganku, kita harus keluar Seoul” usul Luhan

Lijun mengangguk dan mengambil handphonenya, entahlah dia sedang apa. Luhan yang melihat itu segera merampasnya dan membuangnya ke dalam sungai.

“Eh? Oppa wae?”

“Kau pasti mengerti kan” Luhan menatap Lijun dalam, Lijun bergulat dengan pikirannya dan mengangguk lemah. “Mmm, baiklah”

“Ayo, ke Stasiun”

=><=

Kali ini mereka tiba di Busan. Luhan menghirup udara sebanyak-banyaknya, sepertinya tidak begitu buruk. Dia berjalan beriringan dengan Lijun, langkah berikutnya mereka harus mencari kontrakan untuk tempat tinggal.

“Umm, jeogiyo..” seorang yeoja paruh baya menghampiri mereka berdua.

“Eh, ne?”

“Ada yang bisa Ahjumma bantu?” tawarnya dengan senyuman.

“Apa disini ada kotrak rumah?” tanya Lijun.

“Tentu, aku punya satu rumah yang belum di kontrak”

“Kalau begitu berikan pada kami ahjumma” serbu Luhan cepat

“Baiklah, ikuti aku”

Tiba di depan kotrakan, kesan pertama adalah rumah itu bersih dan menyejukkan. Di dalamnya didominasi warna putih bersih dan terdapat dua kamar yang pas untuk mereka berdua, dan ruangan lainnya.

“Apa ahjumma sering membersihkan rumah ini, bersih sekali” puji Lijun sambil menatap sekeliling rumah itu.

“Ah, ye terima kasih” Ahjumma itu tersenyum manis mendapat pujian dari Lijun. Setelah ahjumma itu pergi menuju rumahnya sendiri meninggalkan Luhan dan Lijun untuk beristirahat.

=><=

Di kediaman keluarga Xi

“Ya Tuhan, dimana mereka?” berkali-kali Nenek Luhan dan Lijun meremas tangannya karena kelewat khawatir terhadap cucunya.

“Tenanglah yeobo” ucap Tuan Wu berniat menenangkan sang istri. Tak lama kemudian, dia mengalihkan pandangannya kepada Ayah Luhan yang terus menunduk.

“Bagaiman bisa mereka kabur?” tanya Tuan Wu kepada Tuan Xi. “Apa ada sesuatu yang terjadi?” tanya Tuan Wu melanjutkan.

Bingo!

Benar memang pertanyaan Kakek Luhan, memang ada sesuatu yang terjadi. Tuan Xi mendongakkan kepalanya menatap mertuanya.

Ani, tidak terjadi apa-apa appa” jawab Tuan Xi meyakinkan. Tuan Wu bergulat dengan pikiraannya sambil menenangkan istrinya.

Jeogiyo, maaf mengganggu” ucap seorang pelayan wanita menghampiri mereka.

“Tuan, Nyonya Kim menunggu di luar” Tuan dan Nyonya Wu mengernyit heran. Nyonya Kim? Nugu?. Sedangkan Tuan Xi sudah berkeringat dingin. Belum sempat mereka bertanya, Tuan Xi sudah membungkuk hormat dan berlari keluar.

=><=

Nyonya Kim tersenyum hangat melihat calon suaminya sudah berada di hadapannya. Belum sempat menanya, calon suaminya sudah menyuruhnya pulang.

Yeobo, kau pulang dulu ya, aku masih banyak pekerjaan”

“Kita kan sudah janji akan kencan keluar” Tuan Xi bingung sendiri saat ini, bagaimana bisa ia lupa dengan janjinya.

“Kita tunda dulu ya?” Nyonya Kim semakin terheran-heran dengan sikap calon suaminya

“Kenapa?”

“Siapa dia?” Tuan Xi tersentak kaget ketika di belakangnya sudah ada dua mertuanya.

“Dia.. dia rekan kerjaku eoma

“Mwo? bukankah aku calon istrimu, yeobo” sahut Nyonya Kim tanpa beban. Membuat Tuan dan Nyonya Wu membulatkan matanya. “Mwo?!”

“Itu…”

“Apa secepat itu, kau menemukan pengganti Yanglei?” tanya Tuan Wu.

“Apa kau selingkuh hh?” kali ini Nyonya Wu.

“Bukan begitu oemaappa

“Lalu?”

Tuan Xi bingung sendiri, kenapa otaknya tidak bisa diajak kompromi saat ini. Membuat dirinya menggeram frustasi dalam hati.

“Kami memang menjalin hubungan kasih, tetapi tidak selingkuh” jawab Nyonya Kim.

“Sejak kapan?” tanya Nyonya Wu sekali lagi dengan tatapan menyelidik.

“Sejak….. akhir-akhir ini” jawab Nyonya Kim lagi. Kali ini Nynya Wu mengalihkan pandangannya kepada menantunya. “Kau yakin tidak mempunyai hubungan gelap?” Tuan Xi hanya mengangguk patuh, entah dia tidak mengerti harus berbuat dosa di hadapan mertuanya.

Yeoboseyo?” sapa Tuan Wu di seberang penelpon

“Ah, ne tunggu sebentar aku segera kesana”

“Ye, kamsahamnida”.

“Dari siapa?” tanya Nyonya Wu. “Aku lupa hari ini aku ada pertemuan dengan Klien penting dan harus segera menemuinya” jelas suaminya. “Dan kita harus segera pulang” lanjutnya dan kemudian menatap Tuan Xi, “Appa dan oema harus pergi sekarang”.

“Ne, pulanglah dengan selamat” kemudian mereka saling melempar salam dengan Nenek dan Kakek Luhan pun pergi.

“Kau pulanglah aku lelah” ujar Tuan Xi.

“Aish, tahu begini aku tidak akan kesini” gerutu Nyonya Kim. “Mianhae” ucap Tuan Xi pelan, melihat itu Nyonya Kim langsung tersenyum, “Gwaenchana, aku pulang dulu ne”.

Di dalam perjalanan pulang, Nyonya Kim terus menyemangati dirinya sendiri. “Kau harus sabar, sedikit lagi…”.

=><=

Oppa..”

“Hmm..” sahut Luhan. Kali ini mereka berdua sedang menikmati semilar angin sore di pantai.

“Apa kita masih bisa bertahan hidup?” tanya Lijun, Luhan yang mendengar itu mengernyit heran akibat pertanyaan yang menurutnya aneh.

“Apa maksudmu?”

“Apa uang tabungan kita cukup untuk menghidupi kehidapan kita eoh?” Luhan menepuk jidatnya, yang benar saja bagaimana bisa ia melupakan itu.

“Tenang saja, aku akan memikirkannya”

“Tapi, oppa juga harus sekolah kan?” sekali lagi Luhan menepuk jidatnya. Kemudian dia mengganti posisi duduknya menyamping untuk melihat adiknya yang juga melakukan hal yang sama. “Ne, untuk sementara kita akan melanjutkan pendidikan di Busan”.

“Surat putusan sekolah yang di Seoul pun belum kita kerjakan” sahut Lijun.

“Itu nanti aku yang urus” Lijun hanya menatap kakanya yang tersenyum meyakinkan padanya.

“Ayo, kita pulang besok kita harus mulai kehidupan dari awal” Luhan dan Lijun beranjak dari persilahan mereka, membersihkan pasir pantai yang menempel pada baju masing-masing dan berlalu pergi.

=><=

In the morning, Busan.

Oppa ireona!” berkali-kali Lijun membangunkan Luhan, tetapi tetap saja hasilnya sama. Kakaknya tidak bangun-bangun, memang jam masih menunjukkan pukul 6 pagi. Tetapi, alangkah baiknya bersiap-siap lebih cepat bukan.

“eughh” Luhan hanya mengatakan itu dan membalik tubuhnya menyamping. Lijun berusaha sabar menghadapi itu dan dengan gerakan cepat dia mulai mencubiti pinggang kakaknya itu. Mau tidak mau Luhan membuka matanya meraskan sakit di pinggangnya.

“Aish, wae?”

“Bukankah kau akan mendaftarkanku ke sekolah yang baru huh?” Luhan segera berlari menuju kamar mandi. Melihat itu Lijun hanya mendengus sebal dan merapikan tempat tidur Luhan.

=><=

Sekarang Luhan sudah berada di salah satu Senior High School, sekaligus menjadi sekolah barunya. Urusan Lijun sudah selesai, sekarang adiknya sudah menerima pelajaran di Junior High School yang baru. Sedangkan Luhan, ia memang tetap ingin bersekolah tetapi ia juga akan bekerja part time kali ini.

Annyeong Luhan-ssi” sapa empat orang murid ramah. “Annyeong…” balas Luhan sambil berusaha melirik name tag anak itu. Mereka yang menyadari langsung memperkenalkan diri.

Annyeong, Jongdae imnida” kata anak yang menyapa Luhan pertama kali.

Annyeong, Kyungsoo imnida” sekarang namja di sampingnya di ertai senyumannya yang memebentuk hati di bibirnya.

Annyeong, Baekhyun imnida” kali ini namja yang tersenyum disertai eyesmilenya.

Annyeong juga, kalian tidak perlu seformal itu padaku cukup Luhan saja” balas Luhan tidak kalah ramah. “Mau bergabung dengan kami Luhan”.

=><=

Ceklek~

Luhan menelusuri setiap ruang tamu rumah kontraknya. Dimana Lijun? Apa belum pulang? Tanyanya pada diri sendiri. Kemudian ia melangkah menuju kamarnya sendiri, untuk membereskan barang sekolahannya dan sekedar membersihkan diri. Ketika ia hendak menpnton televisi, ternyata di sana sudah ada Lijun, ia pun menghampirinya.

“Bagaiman sekolahmu tadi?” tanya Luhan yang sudah menduduki karpet tepat di samping adiknya. Lijun menolehkan kepalanya, “Baik oppa, menyenangkan”

“Benarkah? Apa kau menjadi pusat perhatian para lelaki di sana?” goda Luhan.

“Bisa dibilang….ia sih, soalnya mereka itu memberikanku hadiah” jawab Lijun jujur.

“Apa? Boleh aku minta satu?” Lijun mengangguk dan mengajak Luhan ke kamarnya. Ketika pintu di buka, yang Luhan lihat adalah banyak sekali hadiah di ranjang adiknya, ada boneka cokelah, permen, dan lain-lain.

“Ambilah yang oppa mau, aku akan memasak buat makan malam di dapur” ucapnya seraya pergi meninggalkan Luhan yang sudah berhambur memilih ini itu.

=><=

In Busan Senior High School.

Tok tok tok~

“Masuk” setelah mendengar kata izin dari Soensaengnim pengajar, akhirnya Baekhyun, Kyungsoo, dan Jongdae memasuki kelas yang terlihat sangat sepi. Karena saat ini sedang pelajaran matematika.

Soensaengnim kami butuh Luhan” ucap Kyungsoo sedikit takut ketika melihat tatapan tajam dari guru itu. Kemudian guru itu mengalihkan pandangannya pada murid didiknya, “Luhan”

“Ne, Soensaengnim

Setelah mendapat kode dari guru itu, mereka berempat pun keluar dari kelas Luhan.

“Ada apa?” tanya Luhan. Baekhyun segera menyahut, “Kang Soensaengnim butuh kita”

“Untuk apa?” tanya Luhan lagi. “Kita harus cepat menemuinya” kata Jongdae dan mereka langung mengikuti Jongdae yang sudah berjalan duluan.

In the Music room

Jinjjayo?!” tanya mereka berempat serempak. Kang Soensaengnim hanya mengangguk mengiyakan. “Itu benar, kalian tahu sendiri kan kalau vocal group di sekolah kita selalu masuk final dan menjadi juaranya” jelas Kang Soensaengnim. “Apalagi sekarang bertambah orang di member vocal group kalian, jadi lengkap deh” lanjutnya.

“Yeay! Asyik, Luhan kau senang kan?” tanya Baekhyun pada Luhan.

“Ne aku senang” jawabnya dengan tertawa ringan melihat tingkah Baekhyun.

“Tapi, acara apa yang akan kita isi besok lusa?” tanya Jongdae. Kang Soensaengnim menatap keempat muridnya, “Acara….”

=><=

Di gedung elit yang berada di tengah kota Seoul.

Terlihat banyak sekali servant yang berlalu lalang untuk menyiapakan acara pernikahan yang akan dilaksanakan besok lusa. Nyonya Kim terus mengumbar senyumnya tanpa takut merobek bibirnya sendiri.

Pukk~

Tuan Xi menolehkan kepalanya ketika seseorang menepuk bahunya dan mendapati mertuanya yang tersenyum padanya, “oemaappa?”

“Semoga kali ini berjalan lancar” kata Tuan Wu. Mereka memang mengijinkan menantunya yang sudah di anggap anaknya sendiri untuk menikah, memang awalnya mereka terkejut dan perlu pembicaraan yang sangat panjang untuk merestui keduanya.

“Terima kasih atas dukungannya”

“Semoga Yanglei bahagia melihatmu sekarang” jujur Nyonya Wu sangat merindukan anak kandungnya itu, mendengar itu Tuan Xi terhenyak.

“Baiklah, kami harus pergi dulu kalau ada yang dibutuhkan telpon aku” kata Tuan Wu sebelum pergi dari gedung itu.

=><=

Oppa, apa aku tidak boleh ikut?” tanya Lijun lagi dengan pertanyaan yang sama seperti sebelumnya. Luhan menghela napas pelan dan memegang kedua pundak adiknya.

Oppa ke Seoul hanya 1 hari, kan oppa sudah meminta ahjumma menemanimu” kata Luhan berusaha menenangkan adiknya itu.

“Tapi 1 hari it______”

“1 hari bukan berarti 1 malam juga kan?” ucapan Lijun terpotong oleh Luhan, Lijun mengerucutkan bibirnya kecewa.

“Menyebalkan” Luhan terkekeh geli. “Di saat seperti ini kau malah terkekeh huh?!”

Luhan segera berhenti akan kekehannya, “Habis, aku sudah lama tidak mendengarmu merajuk”. Lijun merasa malu terhadap dirinya dan memukuli lengan Luhan membabi buta.

“Sakit tahu, sudahlah sekarang kita harus tidur sudah malam” Luhan segera mendorong Lijun keluar kamarnya dan menaiki tempat tidur agar besok ia tidak kelelahan.

=><=

“Are you ready guys?” tanya Baekhyun semangat. Kyungsoo memutar bola mata malas, “Sok berbahasa inggris”.

“Biar, up to me! Kok kamu yang repot” balas Baekhyun dengan wajah merong. Akhirnya Kyungsoo pun melakukan hal yang sama. Luhan dan Jongdae tidak bisa menahan tawa melihat sikap mereka berdua.

“Sudah sudah, ayo masuk ke dalam mobil, kita harus berangkat” ujar Kang Soensaengnim, mereka menurut dan memasuki mobil guru mereka.

Di dalam mobil mereka tidak henti-hentinya tertawa akibat lelucon Baekhyun. Tetapi mereka berhenti ketika mendengar ucapan Kang Soensaengnim. -Jangan terlalu banyak tertawa nanti lirik lagu di kepala kalian hilang dan acara jadi berantakan-.

Dan dari acara tertawa berganti menjadi acara bernyanyi. Lagi-lagi mereka harus berhenti ketika Kang Soensaengnim berkata, -Bernyanyinya tidak usah terlalu kuat, nanti suara kalian macet bagaimana? Aku yang susah?-.

“Aish, menyebalkan” gerutu Baekhyun.

“Wae?” tanya Kyungsoo. Baekhyun menatap guru Kang dari kaca mobil, “Itu hanya lelucon kan?”

“Hmm” Baekhyun hanya cemberut mendengar respon Kang Soensaengnim. Hingga tepukan di punggungnya mengalihkan pandangan Baekhyun. “Sudahlah tidak apa-apa” kata Luhan disertai senyumannya.

=><=

Tidak henti-hentinya Lijun mondar mandir di teras rumah kontraknya. Entahlah dia merasa tidak enak setelah Luhan berangkat untuk show. Ketika ia menemukan sesuatu yang ganjal barulah ia ingat. “Tunggu! Bukankah oppa ke Seoul, berarti kemungkinan besar…….”

Tok tok tok~

“Astaga, aku harus menyusulnya!” serunya tanpa memperdulikan ketukan pintu rumahnya. Tidak sampai 1 menit, Lijun sudah siap dan dengan menggunakan uang tabungannya ia gunakan untuk ke Seoul, pikirnya.

Ceklek~

“Omona! Kenapa kau ada di sini?” tanya Lijun yang terkejut. Sulli juga sama dengannya hingga tidak berkedip dan menyadari dari penampilan Lijun barulah ia sadar.

“Mau kemana?”

“Ke Seoul, jika ada perlu kapan-kapan saja ya? Aku terburu-buru” sahut Lijun cepat.

Belum sempat Sulli bertanya lagi, Lijun sudah meninggalkannya dengan langkah seribu. “Padahal aku hanya ingin mengembalikan novelnya, ah sudahlah lain kali aja” katanya dan berlalu pergi dari kediaman Lijun.

=><=

Pernikahan antara Tuan Xi dan Nyonya Kim tidak terlalu ramai karena hanya tamu rekan kerja dan kerabat keluarga yang diundang. Hingga sebuah mobil van mewah yang membawa pengantin wanita mengalihkan pandangan para tamu. Luhan dan teman vocal groupnya sudah siap diposisi untuk mengiringi pengantin dengan nyanyian yang harmonis. Merekapun berdiri dari posisi duduk sesuai dengan latihan yang mereka persiapkan sebelumnya. Mereka menyanyikan bait per bait dengan sangat merdu. Tanpa sadar Luhan berhenti bernyanyi ketika melihat siapa pengantin wanita itu.

“Tidak mungkin, apa benar appa……” ucapnya terhenti ketika ia bertatapan langsung dengan appanya sendiri. “Kenapa harus seperti ini” ucapnya lagi tercekat, bahkan Luhan tidak sadar ia tidak menyanyikan bagiannya, mau tidak mau Kyungsoo menyanyikan bagian Luhan.

Sama halnya dengan Appa Luhan, dia tidak percaya akan bertemu dengan anaknya yang tidak lain adalah yang menggiringi lagu untuk pernikahannya. Nyonya Wu yang merasa aneh karena menantunya itu terus menatap ke vocal group pernikahan, dengan segera ia menolehkan kepalanya dan, “Luhan…”

Adeul, Ayo!” kata wali dari Nyonya Kim, membuyarkan lamunannya. “Ah, ne”

Dengan segera Tuan Xi mengulurkan tangannya menyambut kedatangan sang calon istri.

“Aku percayakan dia padamu” kata paman calon istrinya, memang calon istrinya adalah yatim piatu. Tetapi itu tidak menghalangi niat Tuan Xi.

Saat pendeta akan membacakan janji suci bagi para pengantin,

BRAKK!

Semua mengalihkan pandangan mereka terhadap seorang gadis yang tak lain adalah Lijun.

“Lijun..” gumam satu keluarga Xi termasuk Luhan.

Appa, jangan menikah dengannya! Dia itu hanya akan memakan hartamu saja! Air mata yang selama ini ia tumpahkan itu hanyalah palsu! Aku sudah melihatnya Appa! Percayalah” ucap Lijun dengan satu tarikan napas. Semua tamu yang mendengar itu langsung berbisik-bisik.

“Lijun! Jaga ucapanmu” kata Ayahnya

“Oh Appa tidak percaya! Untung saja aku langsung membuat dvd sebelum Luhan oppa membuang handphoneku” kata Lijun sambil melirik Luhan dan kemudian ia berjalan ke arah viewer tempat menyalanya gambar-gambar romantis appanya dan wanita itu.

“Lijun hentikan!” teriak Luhan, Lijun mengertkan keningnya bingung. “Wae oppaappa harus tahu hal ini!”. Luhan menghampiri adiknya itu dan menatap sang appa yang juga menatapnya. “Meskipun seperti itu, appa tetap akan memilih wanita itu daripada kita dan… oema”. Kemudian ia melanjutkan, “Aku sudah terlanjur sakit hati, tapi yakinlah aku menepati janji dari oema untuk selalu bersama adikku dan juga aku tidak akan pernah membeci appa… meskipun appa membenciku..”.

“Luhan…..” gumam Neneknya. Kemudian Luhan pergi dengan Lijun yang menyusulnya meninggalkan dvd itu jatuh ke lantai berkarpet.

Tuan Xi terus menatap kepergian Luhan, hingga ia menyusulnya tanpa memperdulikan teriakan Nyonya Kim untuk kembali ke altar.

=><=

Oppa! Berhenti!” teriak Lijun, kakanya tidak berlari tapi dia merasa bahwa kakanya berjalan sangat cepat bahkan menandingi orang berlari. Luhan seakan tidak mendengar apa-apa, ia hanya mengikuti kakinya yang terus berjalan cepat.

Oppa hati-hati!” Lijun semakin histeris melihat Luhan yang menyebrang jalan tanpa melihta lampu lalu lintas. Ketika ia berniat menyebrang juga, mobil menghalanginya membuatnya bergetar ketakutan. Tapi seperti ada keajaiban, Luhan tidak tertabrak kendaraan apapun. Meyadari hal itu Lijun bernafas lega.

Tetapi ketika di persimpangan…..

Ckittt! BRAKK!

Tubuh Luhan terbanting ke udara dan seketika tubuhnya itu menubruk patung kota tepat di kepalanya. “OPPAAA!!”

“Andwe, andwe, ANDWE!” Lijun menagis sejadi-jadinya memeluk tubuh kakaknya yang bersimpah darah itu. “OppaIreonaOppa kan sudah janji akan terus bersamaku!”.

Bertepan dengan itu Tuan Xi melihat kejadian itu dan menghampiri Lijun. “Lijun..”

Lijun menolehkan kepalanya dan menatap appanya dengan tatapan sakit, “Appa…. Luhan oppa…. hiks…”. tuan Xi segera menelfon ambulan dan memeluk….. anaknya itu.

=><=

“Luhan Oppa…” Nyonya Wu tidak henti-hentinya mengelus pundak cucunya. Mulai sejak Luhan dilarikan ke rumah sakit tidak henti-hentinya Lijun menggumamkan nama Luhan.

Tuan Xiterus mondar mandir di depan ruang ICU, sudah hampir 1 jam dokter tidak keluar-keluar membuatnya panik. Bahkan ia masih mengenakan tuxedo.

Ceklek~

“Dokter, bagaimana dengan anak saya?” tanya Tuan Xi tidak sabaran. Entahlah ia saat ini merasakan hal yang berbeda sejak Luhan mengatakan fakta tadi.

Dokter itu tidak langsung menjawab, dia terus menatap orang-orang di depannya dengan tatapan seakan meminta maaf.

“Maafkan saya Tuan Xi”

“Apa maksud anda?”

“Anak anda kehilangan banyak darah dan keadaannya sungguh sangat kritis hingga kami tidak bisa melakukan pertolongan untuknya baik itu transfusi darah..”

Dug~

Detakan jantung mereka terdengar sangat mengejutkan bagi diri mereka sendiri, hingga Lijun menghampiri dokter itu.

PLAKK!

“Lijun!”

“Dokter anda tidak mengalami gangguan jiwa kan? Bagaimana bisa kakakku tidak bisa tertolong! Anda sudah GILA!” teriak Lijun tepat di depan wajah dokter itu. Sang dokter hanya diam dan membungkuk hormat. “Maafkan kami…”

=><=

Oppa kau jahat…. kau meninggalkanku…” ucapnya pada nisan Luhan. Lijun menangis tanpa suara, tapi jika melihatnya pasti akan merasakan hal yang sama. Seakan-akan wajah Lijun sedang terbakar darah. Semua orangpun sudah berlalu pergi bahkan teman-teman Luhan dan Lijun dari Busan sudah meninggalkan pemakaman.

Kajja pulang” Tuan Xi menahan tangan Nyonya besar dan tersenyum penuh arti. “Biarkan dia pulang denganku oema”. Nyonya Wu menatap wajah menantunya dan berganti ke punggung Lijun, “Baiklah, jangan bertengkar lagi ye?” Tuan Xi mengangguk paham.

In Xi Family’s Car

“Lijun……” panggil Tuan Xi

“….”

Merasa tidak ada jawaban Tuan Xi memilih mengalah takut anaknya mengamuk lagi.

=><=

Xi Residential

“Lijun, Appa minta maaf..”

“…..”

Walaupun tidak ada jawaban Tuan Xi tetap menatap anaknya. “Appa sudah melihat dvd itu” kemudian ia melanjutkan, “Wanita itu ternyata cerdas ya? Dan appa sangat bodoh, dia hanya memanfaatkanku” barulah Lijun membalas tatapan appanya. “Appa sudah salah dari awal, menyakiti oema kalian, menyakiti Lijun, dan menyakiti Luhan” tidak kuasa menahan air matanya Tuan Xi sudah menangis di depan anaknya. “Appa tidak tahu harus apa, yang appa bisa katakan adalah ucapan maaf, maaf, dan maaf”. Lijun yang melihat appanya menangis, perlahan tapi pasti tatapannya melunak. “Appa tidak pantas dikatakan seorang appa, bahkan aku dulu mencintai oemamu karena harta tapi oemamu bisa belajar mencintaiku”.

Grep~

“Lijun..”

“Cukup appa sudah cukup” Tuan Xi semakin menjadi tangisannya dan membalas pelukan hangat dari anaknya itu. “Mianhae…”

Gwaenchana Appa, bukankah Luhan Oppa sudah mengatakannya pada appa bahwa ia tidak pernah membencimu”.

Saranghaeyo… Appa” dan dengan berakhirnya itu Lijun menutup matanya.

END

5 thoughts on “Destiny

  1. Halla Lee berkata:

    FF nya😥
    Kok nangis sih ???😥
    Author tanggung jawab ihhh😥
    Ceritanya bagus …
    Aku bacanya kayak nonton drama korea😦
    Menguras emosi …
    Thankseu~ author sudah menguras air mata saya😥

    Keep Writing :’)

  2. elsasndra berkata:

    Luhan oppa wae neo kalkaeyeo:”)))) ampun mau nangis bacanya. Namanya chiniese semua tp settingnya di korea. Tapi bagus kok thorr keep writing yaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s