VAMPIR SCHOOL [ PART FOUR ]

Untitled

Tittle : Vampir School

Author : BPI

Cast : All member EXO

Tifan Lee [ OC ]

Queen Ross [ OC ]

Malam itu, seorang anak kecil mendekati anak kecil lainnya. Mereka adalah saudara, usia mereka hanya terpaut satu tahun. Anak kecil yang memiliki kulit lebih gelap itu menatap mata hyungnya dengan mata berbinar.

“ Appa mengajak ku untuk bermain malam ini” Ucap anak kecil itu sombong, membuat hyungnya tersenyum sedih.

“ Benarkah?”

Anak kecil berambut hitam itu mengangguk senang.

“ Jongin ! ayo”

Mendengar suara appanya, Jongin lalu melambaikan tangan nya ke arah Jongdae yang melambai juga. Senyuman sedihnya berubah menjadi isakan. Ia menundukkan kepalanya, dan meremas dadanya sesak. Ia terjatuh terduduk di ruang perapian.

Ia tahu, ayahnya tak membawa adiknya bermain, ayahnya dan adiknya pergi bukan untuk bermain-main seperti apa yang di katakan adiknya itu dengan sombong.

Sebuah kaki mendekati Jongdae yang masih menangis dengan tertunduk. Wajahnya ia angkat, dan terkejut  menatap Yifan yang menatapnya sedih juga.

“ Wae? Kenapa harus dia? Kenapa bukan aku Yifan !! Bunuh aku saja, jangan dia” Jongdae berteriak mengadahkan kepala dan memukul kaki Yifan kesal, ia menangis tersedu. Ia tak memikirkan apapun selain adiknya.

“ Dia masih sangat kecil, ia pasti tak mengerti apa yang mereka lakukan padanya, Yifan kita harus membantu Jongin, Mereka tak boleh membunuh adikku, aku harus menyelamatkannya”

Yifan menahan tubuh Jongdae yang hendak pergi, melawan badai salju dan beberapa bangsawan vampir lainnya. Jongdae tak peduli, ia tak peduli pada akhirnya ia juga akan  mati. Yang ia harus lakukan adalah menyelamatkan adiknya dari kematiannya.

“ Ini adalah takdir Jongdae. Dia harus mati dan kau harus tetap hidup. Kau di takdirkan menjadi sahabatku, dan dia di takdirkan menjadi musuh ku, dia akan membunuhku dan menghancurkan generasi kaum kita di masa depan”

Jongdae berteriak kesal di dekapan Yifan, mereka masih sangat kecil. Usia Jongin masih 7 tahun dan dirinya 8 tahun, dan mereka harus menerima kenyatan pahit. Ia sudah mengetahui semua ini akan terjadi, tapi ia tak tahu ini akan semakin cepat.

Mereka bahkan belum memiliki gambar bersama untuk di kenang, mereka tak memiliki barang berbentuk sama, mereka belum melakukan hal yang baik bersama.

Yifan menepuk punggung Jongdae, mencoba menenangkan. Ia menghela nafas, lalu mengucapkan kata yang membuat Jongdae menghentikan tangisannya.

“ Kita harus menghentikannya”

Di tempat lain, Jongin memainkan kakinya yang menggantung di kuris penumpang, ia menatap wajah keras appanya yang mengendarai mobil. Mata kecilnya berbinar melihat butiran salju turun dan menutupi jalannya.

“ Apakah di badai salju seperti ini masih ada taman bermain yang buka?” Tanya Jongin polos, dan appanya hanya mengangguk

“ Aku tak sabar menaiki komedi putar dan akan ku pamerkan kepada hyung” Teriak Jongin senang

Dan akhirnya mobil mereka berhenti di hadapan rumah mewah dengan pagar tinggi, Jongin memandangi rumah itu dan mengkerut bingung. Ia menatap ayahnya dan bertanya ini bukan taman bermain, tak ada komedi putar, dan lampu warna warni.

Xiumin membawa Jongin ke dalam rumah itu, dan di sambut hangat oleh pemilik rumah. Di sana terdapat seorang pria paruh baya dan satu wanita yang terlihat resah melihat ke datangan pria itu.

“ Do Min Jo? Apa kau yakin? Kita akan mendapatkan masalah dengan membantunya” Teriak sang istri membuat anak mereka yang sedang berada di kamar terganggu

“ Xiumin adalah sahabatku, mana mungkin aku menolaknya Song Yi” Teriak si pria tak lebih tinggi dari suara wanitanya

Melihat sahabatnya bertengkar membuat Lay dan Suho menengahi. Mereka memberitahu kalau Xiumin akan segera datang dengan Jongin. Dan benar saja, mereka memasuki ruangan perapian. Xiumin menggandeng tangan Jongin yang tak bisa diam melihat rumah mewah ini.

Seorang anak lelaki lain menuruni tangga, dan berhenti saat melihat orang orang dewasa berkumpul. Ia membetulkan kaca mata bundarnya dari hidungnya, dan terdiam di tempatnya.

“ Aku akan membuat Jongin melupakan semuanya, ia akan hidup sebagai manusia biasa”

“ Appa, apa yang kau katakan?” Teriak Jongin tak percaya

Lay lalu memperlihatkan seorang anak kecil yang sudah ia tutupi wajahnya, anak itu setinggi Jongin dan memilki kulit gelap seperti Jongin.

“ Ia adalah vampir baru yang kami dapatkan beberapa hari lalu, kau bisa menukarnya”

Lay menutup kepala vampir itu dan menyuruhnya diam karena vampir kecil itu selalu berteriak.

Xiumin berjongkok di hadapan Jongin yang masih bingung. Pria itu menangkup wajah anaknya, memandanginya sayang, lalu mencium pucuk kepalanya.

“ Setelah ini kau akan melupakan ku, dan juga akan melupakan hyungmu. Satu hal yang harus kau tahu, bahwa kami sangat menyayangimu, anggaplah kami sebagai orang lain bila kau ingat semua ini. appa menyayangimu ”

“ Appa”

Tak lama kemudia Jongin hilang kesadaran di pundak Xiumin. Kebersamaannya dengan  Xiumin dan Jongdae bagaikan flm lama yang berputar, ia tersenyum sejenak dalam tidurnya.

-_-

Alis hitam itu mengkerut bingung dan segera terbangun, itu semua hanya mimpi, tapi itu semua seperti nyata. Xiumin adalah appanya, dan Chen adalah hyungnya. Ia terdiam sesaat melihat selimut putih yang menutupi sebagian tubuhnya.

Suara pintu di buka tak membuatnya menengok, ia masih menatap selimut putih itu dengan kepala menunduk. Membuat Suho yang menggunakan apron menatapnya aneh. Dengan senyuman cerah seperti biasa Suho mendekati Jongin.

Belum juga mengeluarkan suara, Kai mengadahkan kepala dan menatap Suho tajam.

“ Aku… Kim Jongin?”

(^^)

Tifan meregangkan tubuhnya dari tidur di meja belajarnya, ini adalah hari minggu dan suara weeker membangunkannya. Ia melihat jam pukul 07.30, kenapa ia menghidupkan weeker sepagi ini. dan tak lama kemudian ia terkejut.

Pukul 08.00 adalah ulang tahun Chanyeol.

Dengan segera ia melompat keluar dan memasuki kamar mandi yang berada di samping kamar Kai. Ia berhenti, menatap Suho dan Kai sedang berbicara dengan serius. Ia tak punya waktu untuk menyapa kedua pria itu. Dengan cepat ia membersihkan diri dan ijin pergi.

Dio yang baru saja tiba terkejut melihat Tifan berlari ke arahnya, ia melihat sudah banyak kelas pagi yang menunggu mereka untuk masuk ke dalam gerbang tinggi kelas malam. Karena ketelatan Tifan, Chanyeol belum mempersilahkan mereka masuk.

“ Mianhae, aku kesiangan” Ucap Tifan membungkuk merasa bersalah pada murid kelas pagi yang terlihat cantik  dan dengan pakaian mewah, mereka pun menggunakan make up. Terlihat berbeda dari biasanya.

Setelah Dio menghubungi mereka bahwa Tifan sudah datang. Gerbang itu terbuka, dan dengan segera kelas pagi memasuki wilayah kelas malam. Mereka mendecak kagum melihat asrama mewah mereka.

Kelas malam hanya ada 21 murid, dan mereka memiliki asrama layaknya istana. Pasti nya semua murid kelas malam adalah anak bangsawan. Pasti mereka memiliki kamar mandi masing masing, dan kamar masing masing pula.

Chanyeol dengan topi pestanya menyambut para kelas pagi, dan menyuruh mereka untuk makan makanan yang telah di hidangkan. Para murid kelas pagi tak menghiraukan makanan, mereka mendekati beberapa vampir yang sepertinya sudah mempersiapkan diri untuk menyambut mereka.

Tao dan Chanyeol adalah vampir yang paling banyak di dekati para murid kelas pagi, tidak dengan Luhan yang duduk di sofa dengan Ross. Wanita berambut blonde itu hanya menatap tajam ke arah gadis yang melirik Luhan.

Dio mendekati meja berisi makanan dan mencoba memakannya, ia memuji makanan manusia yang dapat di hidangkan di pesta vampir ini. ia lalu memperhatikan Kris mendekati Tifan yang diam saja di bawah pohon.

“ Annyeong “

Tifan segera membungkuk dan menjawab sapa an Kris yang mendekatinya. Melihat Kris makin mendekat membuatnya terjebak, karena pohon telah membuat punggungnya terpojok. Dio yang melihatnya ingin mendekati mereka, tapi lengan Chen membuatnya berhenti.

“ Apakah kau menikmati pestanya?” Tanya Kris, hanya berdiri 20 centi dari Tifan yang sudah tegang.

“ Ahh yee”

Melihat reaksi Tifan yang tidak nyaman, Kris tersenyum lalu menghela nafas panjang. Membuat Tifan menunduk sedih.

“ Apakah kau takut padaku?” Tanya Kris, membuat Tifan segera menggeleng cepat

“ Anio. Hanya saja, aku tahu batasan kita. Vampir manusia harus berjarak 1 meter” Ucap Tifan memperlihatkan jari telunjuknya di hadapan Kris

“ Kalau kau vampir?”

Tifan terkejut bukan main, Kris makin memojokkan dirinya. Membuat Dio menggertakkan giginya kesal, sedangkan Chen masih menghadangnya.

“ Aku… Vampir?” Tanya Tifan, matanya terperangah, mulutnya membuka. Ia tak tahu, hanya saja perkataan itu membuatnya terperangah sesaat.

“ Hei Tifan kau datang?” Tao mendekati mereka, dan tersenyum cerah. Ia tak menghiraukan wajah Kris mengintimidasinya.

“ Ahh annyeong Tao” Ucap Tifan membungkuk membuat Kris menggeser tubuhnya ke samping Tifan.

“ Aku adalah teman sekamar Sehun sekarang”

Perkataan Tao membuat Tifan tersenyum cerah, ia lalu meminta Tao untuk menjaga Sehun.

“ Sehun adalah orang yang dingin, tetapi dia sangat baik dan bertanggung jawab. Ku harap kalian bisa berteman”

Melihat raut wajah Tifan yang sangat ceria membicarakan Sehun, membuat Kris kesal dan menjauhi mereka. Tao yang menyadari keadaan Kris makin membuatnya geram dengan mengajak Tifan untuk menemui Sehun.

“ Bolehkah?”

“ Tidak boleh” Balas Kris cepat, ia berbalik dan menatap Tao tajam

“ Sehun sedang dalam masa hukuman karena meminum darah manusia” Ucap Tao sedih, membuat Tifan mengubah rautnya menjadi sedih juga.

Mata gadis itu menatap Kris yang menatap mereka, memohon untuk memahami keadaan Sehun saat ini. bukannya iba, Kris malah makin kesal di buatnya.

Merasakan aura Kris yang tak biasa, membuat Chen mengejarnya. Begitu pula Luhan yang berdiri meninggalkan Ross yang menatap punggungnya.

“ Sepertinya sesuatu terjadi” gumam Ross, meminum cairan merah itu dengan anggun.

(^^)

Kai memandang lurus ke arah Xiumin yang berdiri di hadapannya dengan jarak beberapa meter. Setelah mendapat cerita dari Suho, dengan segera Kai mengunjungi Xiumin yang ia tahu adalah songsaenimnya itu. Mata hitam nya terteduh melihat raut wajah Xiumin yang terkejut melihatnya.

“ Jadi kau sudah ingat?” Tanya Xiumin tanpa melihat wajah Kai yang sudah berair

“ Nde” jawab Kai serak

“ Kau pasti membenciku”

Kai tercekat, ia tak pernah membenci appanya, ia tak pernah membenci siapapun. Dalam hidupnya ia selalu berterimakasih pada siapapun. Ia berterimakasih kepada Suho yang sudah merawatnya dengan baik, berterimakasih dengan Tifan dan Sehun yang sudah menerimanya sebagai saudara dan sahabat.

“ Ghamsahamnida “

Xiumin terdiam mendengar ucapan serak dari anaknya itu. Ia berbalik dan sudah mendapatkan Kai berada di depannya yang membungkuk. Bahu tegap itu terisak, dan air mata sudah berjatuhan dari wajahnya.

“ Aku.. aku akan melakukan seperti apa yang kau katakan..”

“ aku.. akan melupakan segalanya.. aku.. akan menjadi manusia …”

“ Kai” Xiumin memegang pundak Kai, dan menepuk nya.

Pria berwajah imut itu ingin sekali mendekap pria yang masih saja menangis di hadapannya. Hanya saja ia tak memiliki hak, ia sudah melepaskan anaknya, dan ia sudah mengubah anaknya menjadi manusia. Ia sudah membuang anaknya dari keturunanya. Ia seharusnya tak pernah menganggap dirinya ayah untuk anak ini.

“ Jadilah Kai.. setelah pemilihan pemimpin vampir selesai, kau bisa menjadi Kim Jongin ku selamanya”

Kai mengangguk, lalu memegang tangan Xiumin yang hanya menggantung di hadapannya.

-_-

Setelah pesta selesai, dan mengantar para murid pagi ke asrama mereka. Dio segera pamit untuk menemui Xiumin songsaenim. Tifan hanya mengangguk melihat Dio berlari menjauhinya.

Gadis itu menghela nafas sejenak, lalu memandangi gerbang tinggi berwarna putih yang tertutup beberapa pohon. Mendengar saudaranya sedang di hukum membuatnya gusar. Apakah jenis hukuman yang mereka berikan kepada Sehun? Apakah fisik? Atau pun mental. Walaupun begitu, mental lah yang paling membuat Sehun sakit.

Ia sangat tahu bagaimana kesalnya Sehun saat ia berubah menjadi vampir. Sehun bahkan tak ingin menerima ini semua. Sehun selalu berfikir bahwa vampir adalah makhluk yang paling hina di muka bumi ini.

Dio yang sedang berlari kencang di koridor berhenti melihat Kai berjalan ke arahnya. Pria tan itu terkenjut sebentar lalu tersnyum menatap Dio yang menatapnya.

‘Keluarga Do banyak membantu’

Kai tersenyum mengingat ucapan Minsok dan Suho. Ternyata selama ini Dio sudah banyak membantunya.

“ Apa yang sedang kau lakukan?” Tanya Dio menatap wajah Kai menilai ekspresinya yang tak biasa

“ Aku baru saja menemui Xiumin songsaenim”

Dio mempertahankan raut wajahnya agar tak terlihat terkejut, pria bermata bulat itu mengangguk lalu berlalu berjalan melewati Kai.

“ Apakah orang tua mu baik baik saja?” Tanya Kai, membuat Dio menghentikan langkahnya

‘Karena membantu kita, Song Yi, ibu Dio menceraikan Do Min Joo. Ia tak sanggup bila nanti keluarga nya harus hancur karena berkhianat. Aku tahu ini adalah hal terberat bagi Dio, akan tetapi Dio adalah anak yang kuat, ia adalah anak dewasa yang aku kenal’

Dio berbalik dan menatap wajah Kai yang bersalah. Perasaanya atau Kai memang sudah mengingat semuanya. Ia mengangguk mengiyakan bahwa kedua orang tuanya baik-baik saja, walaupun kini mereka sudah berpisah.

“ Bila kau menemuinya, ucapkan salam terimakasihku pada mereka” Kai membungkuk 90 derajat dan pergi meninggalkan Dio yang tersenyum sedih.

Setelah berbelok di koridor, Kai berteleportasi ke depan rumahnya. Walaupun ia belum berubah menjadi vampir, ia masih bisa menggunakan kekuatan nya. Teleportasi adalah kekuatan yang ia miliki sejak lahir, ia tak perlu berlatih seperti yang di katakan Suho. Xiumin mempercayakan bahwa teleportase ini adalah kekuatan alamiah Kai , dan salah satu kebanggaan keluarga Kim.

Kai memandangi langit senja yang menjadi pemandangan indah setiap sore. Ia tersenyum, bahwa mengetahui semuanya tidaklah semengerikan yang ia fikirkan. Seperti yang di katakan Xiumin, ia hanya tunggu beberapa bulan sampai Kris menjadi pemimpin vampir, dan ia bisa kembali menjadi Kim Jongin.

Matanya membulat saat melihat Tifan berjalan lesu ke arah rumah, dengan senyum jahil ia berteleportase, dan berada 10 centi di belakang gadis itu, dengan sekali tepuk Tifan terlonjak kaget dan menatap Kai takut seperti hantu.

“ Yak!” Teriak Tifan kesal

Kai hanya tertawa, lalu membawa saudarinya itu ke dalam rangkulannya.

“ Kau tak perlu semarah itu dengan ku”

“ Kau ingin membunuh ku?” Tanya Tifan, kini memukul Kai tanpa ampun.

Mereka tertawa dan berhenti bercanda. Melihat raut wajah saudarinya itu Kai tersenyum jahil dan mengerjainya lagi.

“ Ahh apakah sesuatu terjadi di pesta? Apakah ada yang meminum darah manusia?” Tanya Kai antusias, Tifan hanya menggeleng menjawabnya.

“ Sehun sedang di hukum”

Senyuman Kai menghilang, raut wajahnya berubah khawatir. Tentu saja, ia tahu jenis hukuman apa yang di berikan para vampir kepada vampir baru yang melanggar. Mereka tak akan membiarkan vampir baru untuk meminum darah, bahkan pil darah. Apalagi vampir baru selalu merasa haus setiap saat karena perubahan yang terjadi pada organ tubuh mereka.

Rasa haus terbakar di tenggorokan, sakit di sekujur tubuh, dan panas di perut itu adalah hal biasa bagi vampir baru. Maka sebab itulah, kebanyakan dari mereka yang berubah banyak tidak mampu untuk melewati perubahan ini, dan mati.

“ Apa kita harus memberitahu Suho?” Tanya Tifan, menatap wajah Kai yang terdiam sesaat.

Kai tanpa sadar mengepal tangannya, ia tak bisa membayangkan saudaranya kesakitan di sebuah ruangan. Dan membayangkan para vampir itu hanya tertawa menonton sahabatnya.

“ Kai” Panggil Tifan, mengguncangkan lengan Kai yang hanya diam.

Pria tan itu memejamkan matanya, mencoba menenangkan emosinya. Ia ingat perkataan Xiumin bahwa, Kim Jongin masih berada di dalam dirinya. Sosok vampir murni yang memiliki tugas membunuh Kris masih bersemayam di sana.

“ Kita tak perlu berbicara dengan Suho” Jawab Kai akhirnya membuat Tifan menghela nafas panjang

“ Kau benar, kelas malam di bawah kuasa Kris”

“ Tapi XoXo High School di bawah kuasa Suho”

Mereka berbalik menatap Lay yang menatap mereka tersenyum senang. Lay dengan senjata panah nya di punggung, membawa kedua anak angkat sahabatnya itu untuk masuk dan makan malam bersama.

(^^)

Suara helaan nafas kasar memenuhi ruangan pengap itu. Cahaya matahari berganti menjadi cahaya bulan, membuat ruangan gelap itu hanya mendapatkan sinar sedikit dari luar. Baekhyun menengok ke arah Sehun yang duduk membelakanginya di pojok berlawanan dengan nya.

Mata purpel itu memperlihatkan kekhawatiran, dari siang Sehun selalu berteriak, dan menyakiti dirinya sendiri karena kehausan. Baekhyun sudah menyuruh nya untuk meminum darah nya, akan tetapi langsung di tolak. Sehun lebih baik mati kelaparan, di bandingkan kenyang karena darah seorang vampir.

“ Sehun? Kau baik-baik saja?” Baekhyun hendak mendekati, dan Sehun segera menggeram

“ Tinggal di tempatmu Byun Baekhyun”

Baekhyun tidak terkejut, kemarin malam mereka saling bercerita. Saling berkeluh kesah, bagaimana sakit hatinya mereka menjadi salah satu dari monster. Sama dengan Sehun, Baekhyun sangat membenci vampir, karena vampir membuat orang tuanya meninggal, karena vampir ia hidup dengan kebencian.

Suara langkah seseorang membuat Baekhyun terduduk kembali dan menyembunyikan kepalanya di antara lutut. Melihat posisi Baekhyun, Chanyeol tersenyum sedih lalu membuka sel itu.

“ Park Baekhyun keluarlah” Perintah Chanyeol mendekati Baekhyun, dan berjongkok di hadapannya.

Pria berambut purpel itu mengangkat kepalanya, menatap wajah ceria Chanyeol lalu menengok ke arah Sehun yang masih menggeram menahan kesakitan.

“ Ia harus menunggu beberapa lama, sampai hukumannya selesai” Jelas Chanyeol, mengikuti ekor mata Baekhyun.

‘ Aku dan Chanyeol saling terikat, darahnya lah yang ku minum pertama kali saat menjadi vampir, ini di namakan impress . Itu pula yang terjadi pada Luhan dan Ross . kami terikat, dan aku tak bisa mengelak semua perintahnya, seperti budak aku selalu menerima uluran tangannya’

Baekhyun teringat kata – katanya sendiri saat memberitahu Sehun mengenai keadaan nya saat ini. Sehun pun merasakannya, impress dengan seseorang yang pertama kali di gigitnya. Rasanya membayangkan saja darah Tifan mengalir di tenggorokkannya sudah membuatnya kenyang.

Baekhyun mengikuti Chanyeol dan berbalik untuk menatap Sehun yang kini sudah menatapnya. Pria pucat itu tersenyum, memberitahu Baekhyun kalau dirinya baik-baik saja.

Setelah meninggalkan ruangan bawah tanah, Chanyeol menepuk pundak Baekhyun. Ia dapat merasakan bagaimana khawatirnya pria ini dengan Sehun. Ia memberikan ketenangan, membuat Baekhyun tenang dan menatap Chanyeol.

“ Apakah bila kita membawa Tifan kemari, ia dapat membuat Sehun tenang?” Tanya Baekhyun polos, membuat Chanyeol menggeleng lemah

“ Siapa yang bisa membawanya dan bertemu dengan Sehun? Jangan fikirkan apapun, kau harus tahu kondisimu juga buruk saat ini”

Chanyeol membawa Baekhyun ke kamar mereka, ia tetap tak meninggalkan punggung Baekhyun dari tangan besarnya. Pria ini sepertinya mengingat masa di mana dirinya menjadi vampir. Tidak seperti Sehun yang kuat, Baekhyun bahkan pernah mati sebelum di hidupkan kembali menjadi vampir.

Tanpa mereka sadari, ada seseorang yang berdiri di balik dinding. Ia menggenggam kuat tangannya. Dan menghilang. Pria berpakaian hitam itu kini sudah ada di balik sel Sehun. Ia melihat betapa kesakitannya Sehun di sana, pria pucat itu bahkan menyakiti dirinya sendiri, dan meminum darahnya sendiri.

Baru satu langkah, pria itu ingin mendekati Sehun. Tiba-tiba saja, pintu ruang bawah tanah terbuka, dan pria itu menghilang kembali.

Kris membuka kasar pintu dan mendekati Sehun yang masih meringkuk di pojok ruangan.

“ Siapa?”

“ Siapa yang berada di sini selain kau?” Teriak Kris, membuat vampir lainnya merasakan aura kuat Kris dari ruangan masing-masing.

Luhan segera berlari dari lantai dua menuju tempat adiknya berada, begitu pula Tao dan Chen. Ross yang sedang meminum pil darah menghela nafas panjang, dan keluar dari ruangannya. Tidak dengan Chanyeol yang menahan pundak Baekhyun untuk pergi, ia memperingati Baekhyun kalau semuanya baik-baik saja.

“ Siapa?!”

“ Jawab aku siapa!?”

Sehun tak bisa menjawab pertanyaan Kris. Pria bermata merah itu mencekik Sehun hingga dirinya tak bisa mengeluarkan satu patah kata pun. Melihat itu semua, Luhan yang tiba lebih awal, menarik punggung Kris dan menghempaskannya ke samping.

“ Apa yang kau lakukan?!”

Melihat prilaku Luhan yang berani dengan Kris, Chen memukulnya dan membuatnya terjembab jatuh. Melihat akan ada perkelahian , Tao segera melerai. Ia menahan Chen, dan menatap Luhan tak percaya. Bagaimana dirinya bisa hilang kendali karena Sehun.

Di depan Sel Ross tersenyum licik, dan memandangi Sehun dengan geram.

“ Sebenarnya apa yang terjadi?” Tanya Tao, pada akhirnya setelah Chen melepaskan tubuhnya dari pria kucing itu

“ Ada seseorang datang kemari” Ucap Kris, terlihat dia sangat khawatir

“ Siapa?” Tanya Chen, melihat wajah Kris khawatir membuatnya panik

“ Aku tak tahu, dia bukan vampir, dan juga bukan manusia” Jelas Kris, matanya menatap Sehun yang menggeleng. Ia memegang lehernya yang sudah berdarah akibat prilaku Kris.

“ Dia pemburu?” Kini Ross membuka suara, Luhan hanya terdiam menatap mata Ross yang menatapnya tajam.

“ Bukan” jawab Kris, semakin membuat yang lain bingung.

“ Jadi makhluk apa yang kau maksud huh?” Teriak Tao kesal, mereka harus bertengkar di tengah malam ini akibat kedatangan seseorang yang bahkan mereka tak tahu siapa.

Sehun menggeleng saat semua mata mengintimidasinya. Ia menatap Luhan, dan Tao mencoba memberikan penjelasan.

“ Tak ada..”

“ Ti.. tidak.. ada.. orang.. di sini…”

“ Se.. selain aku..”

Jawab Sehun susah payah, dan akhirnya kehilangan kesadaran. Melihat Sehun pingsan, membuat Luhan dan Tao panik. Tao mendelik kesal dan menyalahkan Kris yang sudah membuat Sehun seperti ini.

“ Hentikan Tao” Teriak Chen memperingati Tao

“ Kita harus membawanya Kris, bila ia mati, pemburu akan menuntutmu, dan posisimu akan sulit” Nasihat Ross menatap wajah Kris yang diam saja.

Dan pada akhirnya mereka membawa Sehun ke kamarnya. Tao menyuruh Luhan untuk kembali keruangannya. Ia pun memperingati Luhan untuk tidak menggunakan emosinya saat ini. ia tak mau kalau  Luhan akan mendapat kesulitan akibat Sehun.

“ Aku mengandalkamu Tao”

Tao mengangguk lalu menatap tubuh Sehun penuh dengan luka. Ia mengambil kotak P3K. Lalu membersihkan luka Sehun secara seksama.

“ Walaupun kau vampir, tubuh dan hatimu adalah manusia. Aku iri padamu” Ucap Tao, sembari menutup luka di leher Sehun.

(^^)

Tifan tersenyum cerah di pagi ini. akhirnya ia mendapatkan ide untuk masuk ke asrama kelas malam siang ini. ia berhenti tepat di depan pintu kamar Kai, lalu mengetuknya. Mendengar tak ada jawaban, Tifan pun membuka pintu itu. Tak ada siapapun, alisnya mengkerut bingung di buatnya.

Dan suara pintu di buka membuatnya keluar dari kamar Kai. Ia terkejut melihat Kai keluar dari kamar Sehun. Pria tan itu tersenyum sedih menatap Tifan yang heran melihatnya.

“ Maafkan aku”

“ mwo?”

Tifan hanya diam saat Kai menepuk pundaknya. Pria tan itu melewati saudarinya, dan mengurung diri di kamar.

“ Kai, kau tak lupa hari ini kita sekolah kan?” Teriak Tifan mengetuk pintu kamarnya, di dalam kamar. Kai menenggelamkan wajahnya di balik bantal putihnya.

“ Apa yang terjadi?” Tanya Tifan pada dirinya sendiri. ia pun memasuki kamar mandi, dan membersihkan diri.

Setelah selesai, Tifan turun dari lantai 2 dan langsung menyerahkan sebuah map pada Suho. Membuat appa angkatnya itu heran, setelah membuat omelet untuk kedua anaknya. Suho membuka serbet, dan melihat map hijau itu.

“ Apa ini?”

“ Surat pengajuan razia di asrama kelas malam”

Suho membulatkan matanya lebar, ia tak percaya Tifan akan membuat ini. begitu pula Kai yang baru menapak kan kaki di lantai dasar.

“ Kenapa?” Tanya Suho heran

“ Bukankah tak adil setiap bulan kita melakukan razia asrama di kelas pagi, kita tak pernah melakukannya di kelas malam” Jelas Tifan bersemangat, tapi Suho tetap tak menerima

“ Apa yang akan kalian razia? Kelas malam tak menggunakan narkoba, dan kelas malam tak memilki kaset yadong” ucap Suho, yang di beri anggukan oleh Kai. Pria tan itu duduk dan melahap omeletnya.

“ Kau tau dari mana? Bisa saja, tanpa sepengetahuan mu mereka pesta narkoba atau menonton flm yadong bersama. Apalagi asrama mereka di satukan wanita dan pria”

Suho mengerutkan keningnya. Imajinasinya bermain, dimana para vampir pesta narkoba di balik pagar tingginya, dan menonton yadong. Pria berwajah muda itu langsung menggeleng, menghilangkan imajinasi yang tak pantas itu. Lalu memukul kepala Tifan dengan map nya.

“ Imajinasimu terlalu tinggi nak” Ucap Suho membuat Tifan merengut kesal

“ Tapi bagaimana kalau mereka mengumpulkan darah manusia di sana?”

Pertanyaan Kai, membuat Tifan tersenyum cerah. Ia membenarkan. Tentu saja mereka pasti memiliki kulkas pendingin yang isinya darah manusia. Atau mereka memiliki kulkas yang isinya tubuh manusia yang sudah di potong potong untuk makanan.

Kai yang mendengar penjelasan Tifan memukul kepalanya dengan map.

“ Yak!”

“ Tanda tangan saja Suho, aku yang akan mengawal mereka”

Tiba-tiba saja Lay datang dan duduk di tempat biasa yang di duduki Sehun. Membuat kedua remaja itu menatapnya sedih. Kai menghela nafas dan memakan kembali omeletnya.

(^^)

Dio menatap aneh ke arah map yang di berikan oleh Tifan, dengan senang gadis itu menjelaskan mengenai kerjaan baru mereka siang ini. Pria bermata bulat itu menghela nafas, dan membuang map itu di atas meja asal.

“ Kalau kalian merazia darah manusia, tentu saja kalian akan mendapatkan banyak” Ucap Dio tenang, membuat mata Tifan berbinar

“ Benarkah?”

“ Tentu saja, hanya itu yang dapat membuat mereka bisa tahan di sini. Kau fikir khasiat pil darah akan sekuat darah asli. Aku yakin Chanyeol punya banyak untuk Baekhyun”

Tifan dan Kai terdiam saat mendengar ucapan Dio. Baekhyun, vampir baru yang mereka lihat masih di berikan darah manusia. Walaupun sudah lama menjadi vampir, ia masih butuh darah manusia. Bagaimana dengan Sehun, seorang vampir baru.

Melihat kedua sahabatnya yang diam, Dio tersenyum lalu menyuruh mereka makan. Ia berkata, ia akan mengawal mereka semua, karena Lay akan rapat siang ini bersama Xiumin dan para bangsawan vampir lainnya di Kota.

Setelah jam pelajaran usai, ke tiga orang itu berjalan menuju asrama kelas malam. Tifan bertanya-tanya, apakah di siang hari dari mereka ada yang keluar untuk bermain, atau keluar untuk menghirup udara segar.

“ Kau tak tahu saja, kehidupan kami sama hal nya dengan manusia” Jelas Dio, Tifan dan Kai hanya mengangguk.

“ Bagaimana kau bisa tahan dengan manusia, walaupun kau di latih sejak lahir untuk tak meminum darah manusia, hanya saja, di nalurimu kau masih seorang vampir”

Pertanyaan Kai membuat Dio menghentikan langkahnya. Ia menghela nafas dan melihat awan cerah .

“ Rasanya seperti terasa terbakar, itulah yang ku rasakan pertama kali. Kau bisa karena biasa, itulah yang ku pelajari selama ini” Jawab Dio, membuat Tifan dan Kai bertepuk tangan memujinya.

“ Apakah Sehun juga bisa sepertimu? Aku tahu pasti dia sangat membenci dirinya kini karena sudah meminum darahku”

Kai dan Dio menatap wajah Tifan yang menunduk sedih. Kai menepuk pundak saudarinya itu, mencoba menenangkan. Berbeda dengan Dio yang termenung di buatnya.

Setelah mendapatkan ijin untuk merazia dari pemimpin mereka Kris, ketiga murid pagi berseragam hitam itu memulai razia mereka. beberapa murid kelas malam yang bertemu dengan mereka hanya menghela nafas malas, begitu pula Ross yang berhenti menatap Dio yang berjalan lurus ke arahnya.

“ Seorang vegetarian sepertinya sedang sibuk” Ucap Ross, menghentikan langkahnya melihat Dio yang tersenyum.

Ia membungkuk dan tersenyum tipis membalas senyuman licik Ross.

“ Sepertinya menjadi Tim Kedisiplinan kelas lebih baik bagiku di bandingkan menjadi mata-mata” Ungkap Dio membuat Ross tertawa

“ Benarkah? Padahal aku baru saja ingin memperkerjakan mu”

Dio mendelik ke arah Ross yang mendekatinya secara perlahan, ia membisikkan sesuatu membuat Dio kaku sejenak.

“ Sehun adalah saudara kembar Luhan”

Dio terdiam. Ia cukup terkejut Ross mengetahui mengenai hubungan Luhan-Sehun. Mereka memang kembar, tapi wajah mereka sangatlah berbeda. Luhan bahkan terlihat lebih muda di bandingkan wajah dingin Sehun.

Bila Ross mengetahui ini semua, apakah para vampir lainnya juga mengetahui. Apakah karena ini Sehun di asingkan di sini. Mereka semua membawa Sehun masuk ke kelas malam untuk memantau Sehun.

Tapi seharusnya mereka tahu bahwa bukan Sehunlah yang dapat memunculkan GoldVamp, melainkan Kai. Jangan sampai mereka tahu siapa Kai, bila mereka tahu semua nya akan berantakan.

“ Kyungsoo?”

Mata bulat itu menatap tubuh tinggi Chanyeol yang menggunakan kaca mata, di sampingnya Baekhyun terdiam. Pria berambut purple itu menatap Dio penuh arti.

“ Kau sedang apa di sini?” Tanya Chanyeol mendekati Dio

“ Aku sedang merazia, sepertinya kami mendapatkan beberapa botol darah dari kamar mu”

“ Ohh itu, bukankah boleh, darah itu kami dapatkan dari bank darah, darah itu juga sudah kadaluwarsa” Bela Chanyeol, tangannya ia letakkan ke pundak Baekhyun.

Pria jangkung itu menengok ke arah Baekhyun yang menunduk lalu menatap Dio yang menatap Baekhyun kasihan.

“ Dia baik-baik saja” Jelas Chanyeol, lalu membawa Baekhyun dari hadapan Dio yang masih di tempatnya.

Tao menyeret kedua Tim kedisiplinan ke kamarnya. Dengan paksaan akhirnya ia bisa membawa Tifan dan Kai ke depan kamarnya. Setelah merapihkan seragam mereka, Tifan membuka mulut untuk protes, tapi Tao mengisyaratkan mereka untuk diam.

Dengan perlahan, pria berwajah kucing itu membuka pintu kamarnya . Dan menyuruh kedua saudara itu untuk masuk ke dalam.

Mereka terdiam. Hati mereka terasa sakit menatap saudara yang biasanya selalu bersama mereka kini hanya terbaring lemah di kasur. Tifan mendekati Sehun, dan memegang leher nya dengan gemetar.

Tak hanya leher, hampir seluruh sekujur tubuh Sehun di tutupi dengan perban. Ini semua akibat  haus dan menyakiti dirinya sendiri untu meminum darahnya sendiri.

Tak terasa air mata itu jatuh, dan Tifan terisak di buatnya. Rasanya sangat sakit melihat saudara sendiri seperti ini. begitu pula Kai yang hanya diam dengan mata berair.

“ Apa yang terjadi?” Tanya Tifan menatap Tao menuntut

Tao memperlihatkan wajah bersalahnya, membuat Kai memandangi nya tajam dari ekor matanya.

“ Sehun menyakiti dirinya sendiri karena kehausan” Jawab Tao

“ Benarkah? Bukankah ini karena Kris?”

Tao dan Tifan menatap Kai tak percaya. Bagaimana pria tan itu bisa berkata seperti ini.

“ Kai “

“ Bagaimana kau-“

Kai mendekati tubuh Sehun dari samping dan memperlihatkan luka di leher Sehun. Ia bisa melihat Sehun meringis sebentar dari ketidak sadarannya.

“ Sehun tak bisa meminum darahnya sendiri di leher. Ini pasti dia di serang, Kris? Atau vampir lainnya” Jelas Kai, membuat Tao terdiam.

“ Kenapa kalian melakukan ini?” Tanya Tifan, air matanya sudah mulai berjatuhan lagi.

Ia tak habis fikir kalau kelas malam bisa memperlakukan Sehun seperti ini. yang ia ketahui, mereka semua baik. Walaupun mereka adalah vampir, mereka adalah vampir baik, itulah yang di katakan Suho padanya.

Dengan tangan di kepal, Tifan meninggalkan Tao yang memanggilnya. Wanita itu berlari di koridor kamar kelas malam. Menimbulkan bunyi gaduh yang membuat para vampir menatapnya tajam.

Di kamar Tao menatap tajam ke arah Kai yang menyelimuti Sehun dengan benar. Mata kucing itu menatap Kai. Merasa ada yang menatapnya. Kai pun menatap Tao.

“ Kenapa kau menatapku?”

“ Kau yang datang kemari semalam kan?”

Kai masih mempertahankan wajah tenang nya, ia tersenyum sebentar. Lalu mengelak, ia mengatakan kalau Tao mengada-ngada, bagaimana manusia seperti dirinya bisa menyelusup ke asrama kelas malam. Bukankah Kris bisa merasakannya dari jarak 10 km.

“ Aku bisa membuktikannya, dengan ini”

Tao menjentikkan jarinya, dan jarum jam berputar berbalik ke malam hari di mana Kai berada di depan sel Sehun. Dan menghilang dengan kekuatannya.

“ Kau Kim Jongin”

TBC

Wu Kris

Ahli waris dari pimpinan vampir, ia di lahirkan menjadi pemimpin vampir kelak dan vampir berdarah murni yang paling di segani masa kini. Memiliki 3 saudara yang juga merupakan vampir murni. Karena posisinya sebagai calon pemimpin vampir, membuat Kris harus meninggalkan keluarga nya, dan belajar untuk menjadi pemimpin yang benar di bawah pengawasan ketua dewan. Ia tak takut pada siapapun selain adik bungsungnya yang juga merupakan tunangan selama hidupnya.

11 thoughts on “VAMPIR SCHOOL [ PART FOUR ]

  1. nanako gogatsu berkata:

    ulalala… Akhirnya… Kebingungan selama ini terpecahkan siapa sebernya kai,, wehehe😀 suka ama sifatnya tao uuhh baby panda… :* hehe.. Next chap aku tunggu.. NB: g’ suka ama ross haha😀

  2. rinmitsuki berkata:

    berarti itu ceritanya pertunangan sedarah yah?? secara tifan itu kan adiknya kris. aku jadi mikir, kalo manusia menikah dengan yang satu gen, maka keturunannya akan cacat. apa itu juga berlaku yah sama vampir? hehehwmakin penasaran dech.

  3. putrisiriah berkata:

    Wowo,kris hebat jg .
    Pa tifan memang punya perasaan terhadap sehun ? Apa sehun jg ?.
    Kris jg ,dia pa jatuh cinta dgn tifan ,karena sering dkt2 dgn tifan ,.
    Next ya eooni ,aku bener2 suka .

  4. Shofalina Han berkata:

    urusan cinta belakangan aja.. Tifan itu adik bungsunya Kris kan? Kenapa Kris selalu emosi dengan Sehun karena Sehun minum darah Tifan..
    Aku tau walaupun Tao tau bahwa Kai adalah Jongin, tapi sepertinya dia takkan memberitahu siapapun seperti dia tau Luhan dan Sehun adalah saudara kembar..
    Aku benar tidak? Tapi aku penasaran apa yang akan terjadi? Apa Kris akan benar-benar dibunuh? Atau malah Sehun yang jadi pemimpin .-. Abis setiap baca cerita, pastinya si magnae itu jadi pemimpin..
    Berharap sih Kris kaga di bunuh.. Atau Vampir musnah, tapi mereka di satukan kembali dalam ikatan persahabatan saat menjadi manusia? Haha terlalu banyak FF yang masuk fikiranku.. Aku tak tau ini akan berujung apa..
    Jadi aku harap, Cepat Lanjutkan!! Oke?
    aku hanya pembaca gratisan yang bisanya menuntut😀 Jadi maafkan diriku..
    hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s