S.I.X part 15

six

Tittle      : S.I.X

Author    : BPI

Cast         : Kim Jongin-Kai  (EXO)

Jung Ririn (OC)

Oh Sehun (EXO)

Xi Luhan (EXO)

Anh Hara (OC)

Kim Jongdae-Chen (EXO)

Shin Yongri (OC)

And other… (temukan sendiri)

Genre      : Friendship, School, Romance, Comedy (maybe)

Sehun dan Baekhyun memberikan beberapa kertas ke arah Samdong yang sedang memakan makanan manis bersama Naeil di kantin. Mata bulatnya tersenyum, dan mempersilahkan kedua muridnya itu untuk duduk bersama.

Samdong mengangguk senang dengan lirik yang di tulis oleh kedua muridnya itu, begitu pula Naeil yang memuji tulisan Baekhyun. Liriknya seperti puisi, dan itu sangat bagus. Mendengar pujian itu, pria kecil itu tersenyum manis dan membungkuk mengucapkan terimakasih.

Alis Samdong mengkerut dan menatap Sehun yang wajahnya datar-datar saja menatapnya.

“ Kau sedang patah hati? Kenapa lirikmu begitu menyakitkan?” Tanya Naeil menatap Sehun yang menghela nafas panjang, di sampingnya Baekhyun menatap Sehun ingin tahu.

“ Anio, aku hanya menulis” Ungkap Sehun malas, ia menatap Naeil yang memakan coklat seperti anak kecil

“ Aku fikir ini juga bagus, liriknya sangat menyakitkan. Kau seorang rapper? ” Ucap Samdong, membaca lirik Sehun, dan menatap pria itu dengan senyuman.

Sehun mengangguk sebagai jawaban.

“ Aku akan membuatkan nada yang cepat, dan sedikit nanti ku sisipkan  ballad yang di  buatkan Baekhyun di sini” Tunjuk Samdong, Sehun hanya mengangguk sedangkan Baekhyun tak terima.

“ Lirik ballad ku akan di satukan dengan nya?” Tanya Baekhyun tak percaya

“ Kalian tak tahu, kalian tak akan membuat lagu sendiri. maka sebab itu kami membantu kalian, dengan menulis musik, dan kalian liriknya” Jelas Naeil lucu

“ Lagi pula kalian tak akan bisa membuat lagu hanya dengan waktu satu bulan “ Ujar Jowoon yang baru saja datang, dan mengambil coklat Naeil.

“ Jadi kita akan menampilkan lagu ini bersamaan?” Tanya Sehun kepada ketiga mentor di hadapannya.

“ Kalau itu memang memungkinkan, kalian akan tampil duet” Jawab Samdong dengan semangat, Naeil pun setuju dengan perkataan sahabatnya itu.

Setelah meninggalkan kantin dan ketiga sunbae mereka. Sehun dan Baekhyun berjalan malas ke arah kamar mereka. mereka tak habis fikir, kenapa semuanya selalu saja mendadak, dan kini mereka jadi teman duet kembali.

Baekhyun yang hendak protes memilih diam saja, sudah beberapa hari ini Sehun lebih banyak diam dari pada biasanya. Sepertinya pria pucat ini sedang ada masalah.

“ Kau tahu, kita sudah 1 minggu di sini, bagaimana kalau kita keluar?” Ajak Baekhyun, dan Sehun hanya meliriknya.

“ Kau pergi saja sendiri”

“ Yak!” Baekhyun menahan pundak Sehun, membuat pria yang lebih tinggi darinya itu berhenti.

“ Semuanya sudah pernah keluar, Hara dan Jongdae pergi kencan. Jongin, Ririn dan Luhan membeli alat musik. Chanyol, Lami dan Yongri pergi makan. Kapan kita keluar? Seminggu ini hanya sibuk menulis lirik lagu” Ungkap Baekhyun, ia memperlihatkan wajah memelasnya membuat Sehun mendecak kesal.

“ Ayolah, aku tahu kau punya masalah, dengan menghirup udara segar, kita bisa menghilangkannya”

Sehun pasrah saja di rangkul Baekhyun yang menyeretnya keluar dari gedung academy. Dan berniat membeli beberapa makanan manis seperti yang di makan Naeil dan Samdong sunbae tadi.

Di belakang mereka, Chanyeol dan Luhan yang baru saja menyelesaikan mentoringnya menatap mereka senang. Sepertinya mereka sudah akrab, walaupun harus butuh waktu panjang.

“ Ayo kita ke kantin, sudah waktunya makan siang” Ajak Chanyeol yang di ikuti Luhan. Mereka berjalan beriringan dengan candaan yang di buat oleh Chanyeol.

-_-

Di ruangan lain, Jongdae dan Jongin menunggu Jonghyun yang membaca hasil lirik yang di tuliskan mereka. mereka harus menulis lirik sesuat musik yang di tuliskan oleh Jonghyun. Dengan satu tarikan bibir, Jonghyun berdiri dari duduknya dan menepuk tangan. Membuat para murid yang lain, yang sedang menulis lirik di pojokan ruangan menatap mereka ingin tahu.

“ Lirik yang bagus” Komentar Jonghyun, menatap kedua sepupunya itu. Membuat Jongin ikutan tersenyum.

“ Lirikmu memang bagus Jongdae”

Mendengar pujian itu, Jongin terdiam. Raut wajahnya berubah, di sampingnya Jongdae menatap saudaranya itu dari ekor matanya.

“ Ku akan memperbolehkanmu membawakan musikku untuk pra putaran ketiga ini” Ucap Jonghyun, membuat yang lain tersenyum cerah.

“ Bagaimana dengan ku?” Tanya Jongin, di belakang nya, Ririn melihat sahabatnya itu khawatir.

“ Maafkan aku Jongin, aku hanya di perintahkan membuat satu musik untuk kalian, dan lirik yang di tulis Jongdae sudah sangat bagus untuk musik ini, tak ada ruang untuk rapping mu”

Jongin terdiam tak percaya. Kalau begitu, ia tak bisa mengikuti pra putaran ini. ia memohon kepada Jonghyun untuk membantunya, dan berjanji akan membuat lirik yang sesuai dengan musik Jonghyun.

“ Ini sudah peraturan yang ahjusshi terapkan, aku sebagai mentor kalian hanya bisa menaatinya saja” Ungkap Jonghyun, memasang wajah santai, membuat Jongdae yang menatapnya kesal.

“ Ahh.. atau kalau Jongdae berlapang dada, dia bisa menyisipkan rapp mu, ya kau bisa mengubah musik ku dengan mudah kan?”

Setelah memberikan saran yang tak mudah untuk kedua nya, Jonghyun pun meninggalkan kedua murid nya itu. Jongdae melirik sebentar ke arah Jongin yang menatap kertas liriknya, dan berlalu begitu saja.

Di pojok ruangan, Ririn dan Hara saling tatap. Ririn menatap punggung Jongin yang membelakanginya, dan pergi meninggalkan ruangan.

“ Bukankah Jonghyun sunbae bisa membuat musik lagi? Kenapa ia memperlakukan Jongin seperti itu” Tanya Lami, tak percaya dengan sikap Jonghyun tadi.

Di sampingnya Yongri pun membenarkan pertanyaan Lami. Yan di lakukan Jonghyun memang kejam.

Melihat argumen kedua sahabat itu, Hara bangkit dari duduknya. Dan menampilkan wajah angkuh nya.

“ yang di lakukan Jonghyun sunbae adalah profesionalitas, mentor hanya di tugaskan membuat satu musik, dan kita menulis liriknya, bila kau beruntung kalian berdua bisa membawakannya dengan duet. Kalau tidak, hanya solo yang akan di bawakan” Hara menatap ketiga wanita itu, dan pergi begitu saja dengan buku di tangannya.

Di tempatnya, Ririn menatap punggung Hara dan mendecak kesal. Kalau begini, nasibnya akan sama dengan Jongin.

(^^)

Langit sudah gelap, ruang kelas pun sudah di tinggalkan oleh para murid. Tapi hanya satu lagi ruang latihan yang masih di hiasi suara biola. Gadis dengan kacamata itu masih saja berlatih memainkan musik yang telah di berikan mentornya. Sampai saat ini, ia masih tertinggal. Hara bahkan sudah menyelesaikan liriknya pagi ini. sedangkan dirinya, menguasai musik saja belum selesai.

Seorang pria yang berjalan di koridor berhenti, ia mendengar ada seseorang di ruang latihan. Dengan perlahan, ia membuka pintu dan terkejut melihat Jongin masih berkutat dengan not musik yang ia beri lirik lagu.

Jowoon tersenyum miring, dan memasuki ruangan itu. Seperti tak mendengar apapun, Jongin masih saja menulis lirik dan menghapus beberapa tulisannya.

Suara ketukan kayu membuat perhatian Jongin tertuju kepada sunbae berambut hitam itu. Tubuhnya yang tinggi berdiri di balik tempat conductor, dan di tangannya terdapat tongkat conductor.

“ Sunbae?” Panggil Jongin terperangah melihat sunbaenya masih mengangkat tongkat conductor

“ Kenapa kau hanya diam, mana musikmu?”

“ Musik?” Tanya Jongin heran

Jowoon menghela nafas, lalu mendekati Jongin. Ia mengambil kertas lirik itu, dan mengerutkan keningnya heran.

“ Apakah Jonghyun memberikan ini untukmu?” Tanya Jowoon menatap Jongin yang hanya mengangguk polos

“ Tentu saja dengan lirik rapp mu ini tak akan cocok”

Jongin menjatuhkan pundaknya lesu. Ia tahu musik ini musik ballad, dan Jonghyun memang membuatnya berhenti sebelum berperang.

“ Bagaimana kalau kau membuat musikmu sendiri?”

Jongin menatap Jowoon yang tersenyum miring menatapnya ia memberikan gitar yang ada di pojok ruangan, dan memberikannya pada Jongin.

“ Coba kau ubah musik ballad ini menjadi musik hip hop, kau bisakan?”

“ Tapi…”

“ Kalau kau tak bisa, kau boleh mengundurkan diri”

Jowoon meninggalkan Jongin yang menatap kertas musik itu dan gitar di sampingnya. Masalahnya, ia tak enak mengubah musik seseorang tanpa persetujuan dari orang itu.

Naeil yang melihat Jowoon berjalan di koridor tersenyum manis. Ia menarik lengan Jowoon dan memperlihatkan Ririn yang sedang berlatih biola. Wanita manis itu juga memberitahu bahwa ia memberikan beberapa tips untuk juniornya itu.

“ Rasanya aku senang sekali, mereka memiliki semangat yang sangat tinggi” Ungkap Naeil, seraya berjalan di samping Jowoon yang mengangguk.

“ Semangat yang tinggi? Atau mereka takut kalah, siapa yang tahu?”

Naeil mengerucutkan bibirnya lucu di samping Jowoon yang memperhatikan wajahnya yang berfikir lucu.

“ Kalau mereka takut kalah, mereka akan kalah” Tebak Naeil, yang di sambut anggukan oleh Jowoon

“ Mereka akan kalah karena keegoisan mereka masing-masing”

(^^)

Permainan piano Hara di akhiri dengan tepuk tangan meriah dari Ririn yang semangat. Tak tahu kenapa, walaupun ia membenci teman sekamarnya itu. Rasanya mendengarkan alunan piano yang indah, dan lirik lagu mneyayat yang di buatnya sungguh membuat tangannya tak bisa tak bertepuk tangan.

Di sampingnya, Jowoon hanya mengangguk dan menunjuk Ririn untuk memainkan musiknya.

“ Ini sudah minggu terakhir sebelum kalian menampilkannya kepada para juri, ku harap kalian tidak mengecewakanku”

Ririn menelan ludahnya susah payah. Ia sudah berlatih keras seminggu ini untuk memainkan musik yang di buat oleh Jowoon, ia pun sudah mendapatkan lirik yang bagus bantuan dari Luhan. Ia yakin, ia pasti bisa.

Dengan anggukan mantap, Ririn memulai mainan biolanya. Hara yang duduk di kursi pianonya terdiam, memejamkan mata mencari alunan nada fals yang biasa ia dengar dari gesekan biola yang di mainkan Ririn. Walaupun terlihat cuek, nyatanya Hara selalu memperhatikan Ririn yang memainkan biolanya di manapun gadis itu berada.

Di tempatnya, Jowoon melihat kertas musik yang sudah di tulis liriknya oleh Ririn. Ia tersenyum miring melihat beberapa bait lirik yang terkesan kekanakan. Musik yang ia buat seperti ochestra ini di rubah oleh kedua muridnya menjadi musik pop ballad yang easy listening.

“ Menganggumkan “

Hara dan Ririn saling tatap senang. Mereka berhighfive dan terdiam sesaat. Menyadari ada kegugupan di antara mereka, membuat Hara berdehem dan membungkuk mengucapkan terimakasih. Begitu pula Ririn.

“ Kalian akan membawakan lagu ini secara solo, dengan lirik kalian masing-masing”

Jowoon berdiri dan menatap kedua muridnya itu penuh arti.

“ Siapa yang lebih bagus, itulah yang akan lolos ke putaran seleksi ketiga”

Mereka terdiam. Siapa yang lebih bagus? Ririn segera menengok ke arah Hara yang juga terdiam. Jadi mereka akan berkompetisi untuk lagu cipataan mereka masing-masing dengan lirik yang berbeda.

“ Bukankah ini menarik?” Tanya Hara tersenyum ke arah Ririn yang menatap nya. Tak tahu kenapa, tapi wanita berkaca mata itu merasa khawatir.

Bukan karena kemampuan musiknya yang kurang, hanya saja. Ia dan Hara akan berkompetisi, dan hanya salah satu dari mereka yang akan lolos.

Hal ini juga di rasakan Luhan dan Chanyeol, mereka berdua yang membawakan musik yang sama dengan lirik yang berbeda merasakan itu. Bagaimana mereka harus berkompetisi dengan teman kalian sendiri.

Di samping Chanyeol, Luhan merasa tak enak. Karena dari lirik yang di tulis mereka berdua. Lirik Luhan lah yang paling di senangi Sora. Ia pun merasa tak enak, karena dirinya memang seharusnya tak mengikuti seleksi ini, karena kehadirannya membuat orang kehilangan kesempatan.

Melihat kedua sahabatnya termenung di bangku taman, membuat Sehun dan Baekhyun mendekati mereka.

“ Apa yang terjadi?” Tanya Baekhyun menjatuhkan diri di samping Chanyeol, begitu dengan Sehun di samping Luhan

“ Sora sunbae mengatakan kami berdua akan berkompetisi untuk lagu yang kami buat”

“ Bukankah kita semua berkompetisi untuk ini?” Tanya Baekhyun santai, ia menatap heran ke arah kedua pria yang malah menatapnya.

“ Apakah kau tak merasa, merasa… tak… enak” Ungkap Luhan, membuat Chanyeol menepuk pundaknya menenangkan.

“ Ini adalah kompetesi, tak perlu kawan atau lawan. Di sini kita berlomba untuk cita-cita “ Sehun menatap ketiga temannya itu menyakinkan

Baekhyun pun menghibur kedua sahabat itu, untuk tak memikirkan hal yang tidak-tidak. mereka harus fokus kepada putaran pra ke tiga ini. mereka tak tahu berapa orang yang akan di seleksi. Jadi mereka harus berusaha semaksimal mungkin untuk bertahan.

Jongdae menatap Jongin yang menyelesaikan musiknya dengan singkat. Walaupun hanya satu menit, rapp yang di iringin petikan gitar itu membuat Jonghyun dan Jongdae terperangah. Ia telah mengubah beberapa nada piano dengan petikan gitar yang bersemangat.

Jonghyun berdiri dan bertepuk tangan, ia memuji musikalitas Jongin yang sangat bagus. Dan ia merasa bahwa bakat musik memang berada di keluarganya.

“ Dengan begini, aku tak bisa memilih di antara kalian” Celoteh Jonghyun yang membuat kedua saudara itu terdiam

“ Apa maksudmu hyung?” Tanya Jongin menyelidik

“ Apakah kau orang suruhan appa untuk…”

“ Bukan-bukan. Kalian tak tahu, salah satu dari kalian yang akan lolos di seleksi ketiga. Hanya lima dari sepuluh orang yang lolos”

(^^)

Hari itu datang, mereka semua terdiam di tempatnya. Mendengar kenyataan setengah dari mereka yang akan lolos, membuat mereka semakin takut. Di tempatnya Jongin bahkan tak bisa diam. Bagaimana dirinya bisa di sandingkan dengan Jongdae yang sudah berpengalaman untuk menciptakan lagu. Bahwa ia pun mengakui kalau lagu yang di cipatakan Jongdae berkali lipat lebih bagus dari pada lagunya.

Begitu pula dengan Ririn, gadis itu menatap biolanya dan menutup matanya kasar. Ia mencoba menetralisir perasaan takutnya. Di bandingkan dengan Hara yang jago bermain piano. Dia yang hanya bermain piano saat SD bukanlah apa apa.

Sedangkan yang lain, yang bermain duet bahkan lebih tertekan. Di samping Luhan Chanyeol mencoba tenang, walaupun sebenarnya dirinya pun sangat ketakutan. Begitu pula Baekhyun, ia melirik Sehun yang membaca not nada dan memetik gitarnya. Sehun terlihat lebih tenang dari dirinya.

Penampilan pertama akan di bawakan oleh Lami dan Yongri. Mereka menaiki panggung, dan betapa terkejutnya mereka melihat beberapa songsaenim dari Kirin berada di sana menjadi juri. Yang mereka tahu, mentor mereka lah yang akan menjadi juri. Di tempatnya, Qian songsaenim memberikan semangat kepada kedua muridnya itu.

Setelah semua penampilan berakhir. Kesepuluh murid itu langsung di panggil ke atas panggung. Mereka harus menerima siapa 5 orang yang akan lolos ke putaran ketiga, atau final.

“ Aku tahu kalian pasti sangat terkejut” Ungkap Qian menatap ke 10 muridnya itu. Akan tetapi semua murid itu lebih baik menatap asal entah kemana, jantung mereka bergemuruh. Begitu pula dengan para songsaenim di tempatnya.

“ Apa kau fikir anak kita akan lolos?” Tanya Taemin ke arah Lay yang hanya diam saja. Yang ia yakini yang lolos dari mereka hanyalah Luhan. Di bandingkan dengan Jongin, Kai dan Ririn. Luhanlah yang lebih pantas.

“ Oke untuk penampilan pertama”

Yongri dan Lami saling berdoa dalam hati. Siapapun yang menang, mereka lah yang pantas. Itulah yang di katakan Yongri saat mereka lolos ke pra putaran ketiga ini.

“ Shin Yongri”

Ririn dan Luhan terkejut, menengok ke arah Yongri yang sudah memeluk Lami. Mereka menangis bahagia. Begitu pula, kedua sahabat Yonri yang menatapnya senang.

“ dan untuk penampilan kedua..”

Luhan yang tadinya tersenyum langsung terdiam. Bila ia menang, ia tak akan sesenang Yongri. Ia menatap Jessica yang menangguk memberinya semangat. Dan saat namanya di sebut, Luhan memohon maaf ke arah Chanyeol. Dan pria jangkung itu malah memeluknya.

“ setelahnya penampilan ketiga”

Ririn dan Hara tegang. Begitupula Tiffany dan Jessica yang duduk di kursi penonton. Walaupun Hara adalah anak tirinya, Tiffany sangat membanggakan anak yang di katakan sempurnanya itu.

“ Ahn Hara”

Hara meloncat senang, tidak dengan yang lainnya terdiam. Tak tahu mengapa, mereka semua terdiam, terlebih Jongin, Luhan dan Sehun. Mereka menatap Ririn yang menampilkan senyum nya yang juga di balas Jessica.

“ Yang ke empat, selamat untuk Byun Baekhyun”

Sama hal nya, tak ada yang bersorak. Begitu pula dengan Baekhyun yang terlihat sedih namanya di sebutkan. Sehun yang melihat itu, memberikannya selamat.

“ oke dan yang terakhir menjadi 5 besar untuk putaran ketiga ini…”

Jonghyun yang duduk di kursi penonton menggigit bibirnya kelu. Ia menatap ke arah juri yang merupakan songsaenim dari Kirin. Bagaimana pun, mereka semua sudah menyeleksi secara kolektif. Dan hasilnya pasti sudah di ketahui.

“ Kim Jongdae”

Semuanya bertepuk tangan, tidak dengan Luhan, Ririn dan Sehun yang menatap Jongin. Mereka tak tahu, kenapa Jongin malah menyembunyikan wajahnya di balik poni hitamnya. Walaupun begitu ia menjabat tangan Jongdae dan mengucapkan selamat atas kemenangan sahabatnya itu.

-_-

Taemin membawa para muridnya untuk makan di luar. Selama mereka di italy, pastinya mereka hanya menghabiskan waktu untuk membuat musik dan berlatih. Dengan di bayarkan oleh Lay, Taemin menghibur para muridnya yang terlihat lemas.

“ Tenanglah, kalian makan saja, jangan fikirkan seleksi itu, kalian bisa menjadi idola tenang saja” Ujar Taemin yang hanya di tatap lesu oleh ke 4 muridnya itu.

“ Aku rasa aku tak akan melanjutkannya”

Mereka semua terdiam mendengar perkataan Jongin. Benar saja, Jongin memang tidak akan menjadi idola seperti yang ia impikan. Ia telah kalah, tidak seperti yang lain yang dapat mengikuti audisi dan menjadi trainee. Impianya sudah selesai saat tak bisa lolos seleksi ini.

“ Sudahlah Kim Jongin, kau ini penari hebat. Tenang saja, aku punya banyak kenalan yang akan menjadikanmu dancer terkenal” Taemin merangkul Jongin yang malas menatapnya

“ Makanlah, setelahnya kalian istirahat”

Setelah makan, mereka berempat berinisiatif untuk pulang bersama. Di temani cahaya bintang di langit, mereka hanya diam di perjalanan. Tak ada yang membuka suara selain langkah kaki mereka.

“ Disini dingin “ Komentar Luhan, merapatkan jaketnya, dan menatap ketiga sahabatnya yang hanya diam.

“ Setelah ini, apa yang akan kita lakukan?” Tanya Sehun, menatap langit.

“ Lulus kuliah, dan sekolah bisnis”

Ketiga orang menatap Jongin.

“ Kau tak akan mengikuti audisi seperti yang di sarankan Taemin songsaenim?” Tanya Ririn hati-hati

“ Anio” Jongin berlalu begitu saja tanpa menghiraukan tatapan ingin tahu sahabatnya.

“ Apakah kau akan mengikuti audisi?” Tanya Jongin kepada Sehun, setelah mereka terdiam beberapa lama akhirnya Jongin buka suara

“ Sepertinya eomma punya seseorang yang lebih di perhatikan menjadi selebritis di banding aku” Ujar Sehun, menatap Hara yang sedang di perkenalkan oleh eommanya kepada sahabatnya.

Melihat anaknya menatapnya, Tiffany meminta Sehun untuk bergabung. Dan dengan berat hati, kaki panjang Sehun mendekati eommanya itu.

Mereka bertiga melanjutkan jalan masuk ke dalam academy. Menatap beberapa CEO agency berada di sini dan berbicara dengan murid yang lolos membuat mereka sedikit iri. Seseorang CEO datang mendekati mereka dan membungkuk ke arah tiga orang murid yang membungkuk juga.

“ Woah… aku sudah lama ingin bertemu dengan anda, calon presdir”

Jongin terdiam di tempatnya begitu pula Ririn dan Luhan yang menatap Jongin terkejut. Di tempat yang jauh Jongdae memperhatikan mereka.

“ Apa yang kau katakan?” Tanya Jongin, menatap CEO yang masih terenyum

“ Presdir sudah membicarakan anda yang akan menggantikan posisinya nanti”

Semuanya terkejut menatap ke arah Jongin yang juga terkejut. Bagaimana bisa ia menjadi calon presdir, dengan begini, sebenarnya appa nya memang sudah merencanakan dirinya kalah dalam seleksi. Dengan geram, Jongin melewati CEO tersebut dengan menabrak pundaknya keras. Melewati segerombolan orang yang berbisik-bisik melihatnya.

CEO yang bingung terkejut melihat wajah Luhan yang tak asing di depannya. Ia baru menyadari bahwa Luhan adalah trainee SM yang akan debut solo tahun ini. setelah ia lulus dari SMA Kirin.

“ Bukankah kau trainee SM?”

Lagi-lagi, semua mata tertuju pada mereka. Chanyeol dan Baekhyun yang sedang berbicara dengan seorang dari agency pun terkejut.begitu pula Yongri yang sedang asik di wawancarai.

“ Kau Xi Luhan? Yang akan debut solo kan?”

Luhan menatap orang itu panik, begitu pula Ririn dan yang lainnya. Di depannya, Chanyeol menatapnya tajam. Dan langsung meninggalkan ruang tengah ini.

-_-

Luhan pelan-pelan memasuki kamar nya. Ia sebenarnya takut menghadapi Chanyeol setelah pria itu mengetahui siapa dirinya. Seharusnya benar, ia tak perlu mengikuti seleksi ini dan membuat seseorang kehilangan kesempatannya.

Luhan bisa melihat Chanyeol tertidur memunggunginya. Pria manis itu duduk di kasurnya dan memanggil Chanyeol. Tak ada reaksi, menandakan pria jangkung itu sudah terlelap ke alam mimpi.

“ Chanyeol?”

“ Kau sudah tidur?”

Di balik selimut, pria jangkung itu terdiam. Ia sebenarnya malu, kenapa ia harus marah kepada sahabatnya itu, ia hanya kecewa, kenapa Luhan tak memberitahu siapapun mengenai ini.

Pria berparas manis itu menghela nafas panjang lalu meniduri dirinya di kasur sebelah Chanyeol. Matanya menerawang ke atas atap dan melirik ke arah Chanyeol yang masih saja tetap diam di tempatnya.

(^^)

Kepulangan mereka di sambut meriah oleh beberapa wartawan dan beberapa fans yang memenuhi bandara. Wajah heran para pemenang menghiasi jepretan kamera yang ingin mengambil gambar mereka.

Mereka tahu, bahwa kehidupan mereka selama di italy sudah banyak mengambil perhatian dari para nitizen Korea. karena setelah ke 10 terbesar bubar, kehidupan merekalah yang menjadi pusat perhatian pecinta musik Kpop.

Beberapa wartawan mengambil gambar 5 orang yang lolos ke putaran seleksi ketiga ini. ke 5 peserta itu, akan tampil solo dan berhak memilih mentor yang mereka pilih.

Setelah melewati lautan manusia, mereka memasuki van yang akan membawa mereka ke sekolahan. Mereka semua mengambil nafas dalam, akhirnya mereka bisa bernafas lega setelah melewati lautan manusia dan fans tadi.

Beberapa dari mereka menatap hadiah yang di berikan oleh fans, dan melambaikan tangan ke arah jendela di mana para fans masih menunggu mereka.

“ Woahhh daebak” Kagum Baekhyun dari balik jendela hitam nya, ia menatap ngeri ke arah para gadis yang ingin melihatnya.

“ Tutuplah Baekhyun, kepala ku pusing” Perintah Sehun, yang duduk di belakangnya dan memijat pelipisnya sakit. Ia melempar asal hadiah yang di berikan fans, dan di tangkap oleh Luhan.

“ Boleh untukku?” Tanya pria manis itu, dan Sehun hanya membuang muka.

Di van wanita, Yongri dengan semangat memperlihatkan hadiah yang ia dapat, dan mengatakan bahwa orang tuanya akan membuat pesta mengenai kelulusannya. Keceriaan nya menghilang saat melihat raut wajah Ririn dan Lami yang hanya tersenyum terpaksa mendengar ceritanya.

“ Oh.. mian” Sesal Yongri, ia menatap kedua sahabatnya itu yang terkejut.

“ Gwenchana” Ucap Lami dengan senyuman tulus

“ Apakah kita akan makan gratis?” Tanya Ririn mengalihkan pembicaraan mereka

Yongri mengangguk mantap, dan melirik ke arah Hana yang tertidur di tempatnya. Dengan ragu, Yongri menepuk pundak Hara. Membuat gadis berambut panjang itu menatapnya.

“ Apakah kau punya waktu malam ini? orang tuaku akan mengadakan pesta “

Hara hanya menatap Yongri, dan mengangguk. Membuat gadis berambut hitam itu bersorak senang.

Setibanya di sekolah, ke 5 besar langsung di kawal memasuki ruangan kepala sekolah. Berbeda dengan ke 5 orang lainnya yang segera mencari mobil jemputan mereka. rasa lelah dan kalah membuat mereka ingin sekali segera tidur di rumah.

Orang – orang dengan pakaian hitam mendekati ke 5 orang yang baru saja menuruni van, Chanyeol yang melihat mereka pertama kali mendecak kagum. Karena ini pertama kali baginya melihat bodyguard seperti di flm flm.

Orang-orang itu membungkuk hormat ke arah Jongin. Membuat Chanyeol dan Sehun menatap pria tan itu yang hanya diam dari tadi. Ririn dan Lami yang melihat mereka juga menatap wajah Jongin yang hanya pasrah di seret oleh orang-orang suruhan appanya.

“ Apakah Jongin tak akan bisa mengikuti audisi lain?” Tanya Chanyeol menatap Sehun yang hanya diam menatap punggung sahabatnya itu.

“ Aku tak tahu” Jawab Sehun asal, ia menarik kopernya dan terdiam menatap Ririn yang menatap sedih Jongin yang sudah memasuki mobil dan membawa sahabatnya itu entah kemana.

-_-

Kaki Jongin memasuki rumah yang telah lama ia tinggali ini, ia berhenti sejenak sebelum 2 orang yang mengawalnya membawanya masuk ke dalam. Baru saja memasuki rumah 2 langkah, Jongin di sambut dengan pelukan hangat eommanya.

Ny.Kim menangis terharu, akhirnya anaknya pulang setelah beberapa tahun meninggalkan rumahnya. Ia berterimakasih kepada anaknya pada akhirnya anaknya ini pulang dan menerima nasib nya menjadi calon presdir.

“ Apakah eomma senang?” Tanya Jongin melepaskan pelukan eommanya, menatap wajah tua emmanya yang mengangguk senang.

“ Tapi aku tidak”

Jongin berlalu begitu saja, meninggalkan eommanya yang terdiam di tempatnya. Wanita paruh baya itu menatap punggung Jongin yang menaiki tangga dengan lesu.

Setelah melemparkan handphonenya di atas kasur, Jongin mengacak rambutnya kesal, dan berteriak marah. Ia sangat kesal, marah dan kecewa pada dirinya sendiri. bagaimana bisa, dengan mudahnya ia menyerah dengan cita-cita yang sudah ia pertahankan selama ini.

Tapi janji adalah janji. Dan janji harus di tepati. Ia menjatuhkan dirinya ke atas kasur dan menatap handphone nya yang bergetar. Ia terdiam sesaat melihat nama Ririn terpampang pada layar handphone.

“ Nde?”

“…”

“ Aku tak tahu”  Jawab Jongin asal

Mendengar jawaban Jongin, Ririn berfikir keras lalu tersenyum setelah mendapatkan ide.

“ Bila Sehun menjemputmu, apakah kau boleh keluar?” Tanya Ririn hati hati

Di sebrang sana Jongin hanya tertawa, lalu menggeleng lemah. Sekalinya ia masuk istana ini, ia tak akan bisa pergi lagi. Sekalinya ia pergi, seharunya ia tak kembali.

“ Bagaimana Jongdae?”

“ Jangan hubungi dia” Perintah Jongin membuat Ririn mengerucutkan bibirnya kesal

“ Yak, Yongri mengadakan pesta ini untuk kita, ayolah”

Jongin tersenyum mengejek.

“ Kita? Itu adalah pesta kelulusannya, apakah kau merasa senang?”

Ririn terdiam di tempatnya, ia mengangguk mengiyakan perkataan Jongin. Ia senang, karena Yongri lolos, tapi ia sedih karena ia tak lolos.

Suara pintu di ketuk membuat Ririn menatap pintu kamarnya, dan memutuskan sambungan telepon dengan Jongin. Ia berdiri saat melihat pelayan menghampirinya dan mengatakan bahwa ada seseorang menunggunya.

Dengan segera Ririn menuruni tangga, dan berhenti melihat Sehun yang duduk memunggunginya. Melihat Sehun yang diam, membuatnya menyelidik.

“ Sedang apa kau di sini?” Tanya Ririn, dan Sehun segera berdiri

“ Aku ingin menemuimu” Jawab Sehun datar saja, Ririn hanya mengangguk dan menjatuhkan diri di hadapan Sehun

“ Memangnya ada apa?” Tanya Ririn selidik

Sehun terdiam sesaat, lalu menatap mata Ririn mantap.

“ Aku… Aku… aku tak bisa menemui Jongin”

Ririn mengerutkan keningnya bingung, bukankah Jongin sedang berada di rumahnya.

“ Aku sudah menghubunginya tapi ia tak mengangkat, dan aku sudah ke apartementa dan Luhan bilang ia belum melihat Jongin”

“ Aku baru saja menghubunginya”

“ Benarkah?”

Ririn mengangguk aneh, yang di sambut senyuman aneh Sehun. Pria yang memakai sweeter putih itu menatap lagi ke arah Ririn yang juga menunggunya berbicara.

“ Bagaimana kalau kita ke pesta Yongri malam ini” Ajak Ririn setelah mereka terlalu lama terdiam.

-_-

Luhan terdiam di depan sebuah restoran ayam, ia melihat kembali ke sms yang di kirimkan Yongri. Selama berteman dengan gadis berdarah jepang ini, ia tak tahu kalau sahabatnya ini memiliki restoran ayam. Ia terlonjak saat Chanyeol menepuk pundaknya dan tersenyum cerah.

“ Kau?”

Chanyeol memperlihatkan gigi rapinya di belakangnya muncul Tao yang kepayahan dengan buket bunga yang basah.

“ Apa yang terjadi?” Tanya Luhan, melihat penampilan Tao yang basah

“ Ini salah nya” tuduh Tao menunjuk Kris yang berjalan santai

“ Eoh kalian datang?”

Yongri keluar dari restoran bersama Lami. Mereka berdua menggunakan celemek, dan memegang penjepit. Sepertinya pesta sudah di mulai.

Setelah mereka semua masuk, Yongri  menyuruh mereka duduk. Restoran ini di tutup malam ini khusus untuk pesta kelolosannya. Bukannya sombing, Yongri hanya ingin berbagi kesenangan nya dengan teman-temannya.

“ Apa Ririn tak akan datang?” Tanya Yongri menatap Luhan yang hanya menggeleng

“ Aku juga tak melihat Jongin di apartemen” Ujar Luhan terlihat sedih

“ Ku lihat dia di bawa oleh orang-orang keren tadi di sekolah” Cerita Chanyeol bersemangat, membuat yang lain menatapnya ingin tahu

“ Bukan orang-orang keren, itu body guard” Jelas Sehun yang datang bersama Ririn, semuanya menatap mereka penuh arti.

Merasa tak nyaman, Sehun menjelaskan bahwa sebenarnya tadi mereka ingin menemui Jongin. Tapi mereka tak bisa membawanya kemari. Ririn hanya mengangguk mengiyakan kebohongan Sehun.

“ Jadi Jongin akan menjadi presdir? Bukankah itu keren, ia yang akan menjadikan kita artis” Ungkap Chanyeol tak percaya, di sampingnya Ririn dan Sehun tak mengindahkan perkataanya.

“ Cita-cita Jongin bukan menjadi presdir, tetapi menjadi penari” Jelas Ririn, membuat yang lain mengerti.

Perkataan Ririn membuat Jongdae yang baru datang terdiam. Melihat tamunya datang, Yongri mempersilahkan Jongdae, Baekhyun dan Hana untuk duduk bersama mereka. Hana yang melihat Sehun duduk berdekatan dengan Ririn hanya terdiam, dan menjatuhkan dirinya di samping Jongdae.

Mereka berpesta sampai malam, menghilangkan rasa penat selama satu bulan di italy. Menghabiskan malam bersama, karena beberapa hari lagi mereka akan melakukan aktivitas seperti semula. Seperti murid tahun akhir pada dasarnya. Mereka yang tak lolos akan mengikuti ujian masuk universitas.

“ Aku akan melanjutkan study di Eropa” Aku Kris membuat yang lain kagum, benar saja. Wajah barat Kris ini memang keturunan dari orang tuanya.

“ Kau akan menjadi model terkenal di sana” Ungkap Baekhyun yang dapat persetujuan dari yang lain.

“ Bagaimana dengan kau?” Tanya Chanyeol pada Lami yang duduk di sebelahnya.

“ Aku sepertinya akan mengasah vocal ku”

“ Vocal mu sudah bagus” Ungkap Yongri, dan Lami hanya mengangguk berterimakasih.

Di saat semuanya sibuk dengan rencana mereka. Ririn menatap Jongdae yang tak bersemangat, ia terlihat hanya memainkan minumannya. Dan terdiam. Ia merogok saku celananya, dan mengangkat telefonnya.

Melihat Jongdae meninggalkan tempat, Ririn pun berdiri dan meninggalkan tempat untuk berbicara dengan Jongdae.

Melihat Ririn pergi, Hana menempati tempatnya membuat Sehun menatap Hana malas.

“ Kenapa kau menghindariku?” Tanya Hana, membuat Sehun malas dan menatap teman-temannya yang asik bercerita.

“ Bukahkah kau yang terlebih dahulu menghindariku?” Ungkap Sehun, menatap Hara dari ekor matanya.

“ Aku punya alasan”

“ Aku juga” Balas Sehun cepat, menatap geram ke arah wanita yang sudah berkaca-kaca itu.

“ Apa alasan mu?”Tanya Hara, bibirnya bergetar menatap Sehun yang sangat jengah dengannya.

“ Aku tak mencintaimu”

Hara, terdiam di tempatnya. Ia menggigit bibirnya kelu. Ia menatap ke yang lain, mereka semua masih sibuk dengan pembicaraan masing-masing. Gadis itu menggeleng, tak percaya dengan ucapan Sehun.

“ Kau bohong, kau masih mencintaiku” Ucap Gadis itu tak percaya.

Sehun menatap Jongdae dan Ririn yang datang bersamaan dari luar. Ia tersenyum mengejek ke arah Hara yang bingung melihatnya berdiri dan mendekati ke dua orang tersebut. dengan sekali tarikan Ririn sudah berada di pelukan Sehun.

Pria itu bahkan tak memberikan waktu gadis itu bertanya, dengan segera ia mencium bibir tebal Ririn di hadapan para teman-temannya. Membuat Luhan menutu wajahnya, dan Jongdae yang hanya terdiam di samping mereka.

“ Aku mencintaimu Jung Ririn”

TBC

11 thoughts on “S.I.X part 15

  1. rini berkata:

    Wahhhh… Daebak.. Cieee Sehun udah ngakuin perasaanya.
    Tpi aku sedih dengan jongin. Ksihan cita2nya hrus kandas. OH MY GOD. Kak aku mw itu jongdae lebih perhatian dengan jongin. Seperti mereka kcil dlu. Yayaya thor
    Keep writing kak. FIGHTING

  2. sung jaesup berkata:

    wahh sehun ga ketebak ya orangnya, tp kayaknya ririn cuma jadi pelarian aja
    kasian dia
    jongin juga kasian, gimana ya kelanjutannya?

  3. Oh nazma berkata:

    Pha bner sehun cinta sma ririn? Klw bwat pelarian , sehun kejam…
    Next kk,.. ..
    Smoga ajh sehun bneran suka sma ririnnya..
    Jongin, sedih deh…

  4. tisyaaa berkata:

    astaga sehun ckckck jangan sampe ririn dijadiin pelarian doang kan kasian😦
    jongin juga kasian banget cita citanya kandas gitu aja😦
    btw dichapter ini aku levih dapet feelnya jongin-ririn deh soalnya sehunnya nyebelin kayak mau kayak enggak huhu
    tapi suka banget jongbros lama lama makin akurr
    nextnya jangan lama lama kaaak

  5. Novaa berkata:

    Haii, aku baru baca semua nya dari awal
    Ffnya kereen bangeet, ririn sama sehun cocok koo
    Ririn sebenernya suka sama kai apa sehun? Ditunggu next chapternya ya thor😉

  6. rini berkata:

    kak.. FFnya ngak dilanjut kak. padahal penasaran banget ama nasib mereka kak. tolong y kak klw ad wktu luang lanjutinnya kak. jgn kayak dlu lagi ya kak. Keep Writing kak and Fighting.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s