Extra Chapt – Ghost Rider [1/3]

Ghost Rider

Author : Oh Mi Ja Genre : Horror. Mystery, Comedy, Friendship cast : Byun Baekhyun, Park Chanyeol Support Cast : Kim Myungsoo (Infinite), Kim Jongdae Haloooo, sesuai permintaan, author buatin Extra Chapt untuk FF ini. Sebenarnya udah jadi cukup lama tapi karena insiden laptop hilang jadi author terpaksa ngulang lagi. Dan jujur aja sedikit ngerubah ide cerita yang udah dibuat. Awalnya cuma Epilog tapi pengen agak panjang sehingga dibuat Extra Chapt yang terdiri dari dua bagian. Semoga semua yang gantung-gantung terjawab di Extra Chapt ini. Tunggu part duanya yaaa ^^ – – BAEKHYUN POV “Argh, aku sangat lelah.” Seorang pria berkulit seputih susu itu menjatuhkan dirinya di kursi kerja sambil membanting topinya ke meja. Rasa frustasi terlihat di wajah tampannya sambil cemberut. Di sebelahnya, seorang pria berkulit gelap menepuk punggungnya, memberikan semangat. “Sudahlah. The Fact juga tidak mendapatkan beritanya. Kita belum kalah.” “Seoul Sport juga.” Lelaki lain berambut blonde – dengan kulit yang juga gelap – ikut menyahut. “Kenapa aku mendapat tugas untuk mencari informasi tentang selebriti?! Aku kesal!”rutuknya sekali lagi. Aku sudah sering mendengar keluhan-keluhan seperti ini. Yah, terutama bagi pria yang paling muda di ruangan ini. Namanya adalah Oh Sehun, dia tidak lagi pergi ke universitas karena kesibukannya yang membuat pelajarannya menjadi terbengkalai. Wajahnya tampan serta bertubuh tinggi tapi kepribadiannya benar-benar diluar dugaan. Dia benar-benar seperti seorang adik kecil yang terkadang merengek pada kami ataupun mengganggu kami yang sedang serius bekerja. Dilihat dari luar, dia memang berusia 21 tahun, tapi mentalnya adalah anak umur 5 tahun. Tidak hanya Oh Sehun, aku juga berada di ruangan yang sama dengan dua pria lainnya. Mereka adalah Kim Jongin dan Huang Zi Tao. Keduanya baru saja lulus universitas dan baru beberapa bulan bekerja di kantor ini. Tidak seperti aku dan Sehun, keduanya belum mendapatkan bagian tetap dalam pekerjaan. Mereka masih harus melewati tes selama 5 bulan sebelum dinyatakan menjadi karyawan permanen. Sayangnya, umur mereka tidak jauh dengan Sehun hingga menjadikanku sebagai yang tertua disini. Terkadang, mereka memanggilku kakek atau sepuh. Tapi mereka masih memiliki sopan santun di bandingkan Sehun yang menurutku tidak pernah diajari tata krama itu. Dia bahkan tidak memanggilku ‘hyung’ seperti yang lain. Dia sangat menyebalkan tapi terkadang menjagaku yang memiliki ingatan buruk ini. Yah, aku adalah seorang wartawan di salah satu Kantor Media Informasi terbesar di Korea. Dispatch. Bagianku adalah mencari berita tentang bidang politik. Saat ini, aku masih mengerjakan artikel tentang salah satu pejabat yang melakukan korupsi. Sedangkan Sehun, tugasnya di bagian selebriti. Awalnya, dia pikir hal itu akan menjadi menyenangkan karena dia akan bertemu dengan banyak orang-orang terkenal namun disebagian besar selebriti yang ingin ia wawancarai, mereka tidak seramah yang terlihat. Bahkan lebih galak dari juru bicara agency mereka. “Jadi apa yang harus berikan pada kepala Kim minggu ini? Aku tidak memiliki artikel apapun.” keluhnya mengacak rambutnya kesal. “Aku sedang tidak ada pekerjaan, ayo aku bantu.” Jongin menawarkan diri. “Apa kau sudah menghubungi agency-nya?” “Sudah ku lakukan sejak awal tapi aku justru di maki.” “Sudah datang langsung kesana?” Tao menimpali. “Aku diusir oleh satpam.” “Astaga.” Jongin dan Tao sama-sama mendesah. “Diantara semua agency artis yang ada di Korea Selatan, YG Entertainment memang yang paling susah untuk dimintai konfirmasi.” “Akh, brengsek. Jika media lain mendapatkan informasi lebih dulu, aku bisa di bunuh oleh kepala Kim.”rutuknya sangat putus asa. “Hey ByunBaek, kenapa kau diam saja? Ayo bantu aku.” Aku tidak memalingkan wajahku dari layar komputer sama sekali, “Aku sedang sibuk, anak kecil.” “Kalau begitu belikan aku makanan. Aku sedang lapar.” Seketika aku mendelik kearahnya, “Hey, aku bilang aku sedang sibuk!” Apa dia tuli? “Baekkie… ByunBaek… Baekkung… Aku lapar.” Dia memulai rengekannya. “Namaku adalah Baekhyun.”tegasku menarik napas. “Dan kau bisa menyuruh mereka yang tidak memiliki pekerjaan.” Detik berikutnya, Jongin dan Tao langsung kembali ke meja mereka dan berpura-pura sibuk. Aku tau itu adalah alasan mereka agar Sehun tidak menyuruh mereka. Dasar munafik. “Baekkie…” “Hentikan memanggilku dengan nama-nama aneh, Oh Sehun.” Aku semakin kesal. “Hyuuuuuung…” “Hiiiih!!!” Seketika aku berdiri dari kursiku. Memang menyebalkan dipanggil dengan nama-anam aneh oleh anak ini tapi dia lebih menyebalkan saat dia memanggilku dengan sebutan ‘hyung’. Entah mengapa, setiap kali dia memanggilku seperti itu, aku merasa dia menyelipkan nada menyebalkan dibaliknya. “Kau mau apa?!”seruku setengah membentak. Dia menyeringai penuh kemenangan, “Ddokbukkie, sundae dan bubble tea.” Lihat? Seleranya bahkan seperti anak kelas 6 sd. “Apa kau akan baik-baik saja? Sundae dan bubble tea sekaligus?” Jongin meliriknya khawatir. “Hey, apa tidak aneh jika makan sundae di akhir bulan Oktober seperti ini?Apa kau tidak kedinginan?”sahut Tao. “Diamlah.” Sehun merutuk kesal, mencibir kearah dua orang temannya itu lalu memalingkan wajah kearahku. “Baekkung, pergilah.” Keningku langsung berkerut, “Pergi? Bukankah kau juga harus memberiku uang?” Dia kembali menyeringai, “Aku akan menggantinya saat waktu gajian. Tolonglah mengerti, aku tinggal sendirian di ibu kota Korea Selatan. Orang tuaku sangat jauh dan aku–” Aku mulai muak. Kemudian meraih jaket tebalku dengan kesal dan pergi keluar begitu saja. Aku muak mendengarkan celotehannya yang mungkin sudah berkali-kali ia katakan sebagai alasan karena dia tidak memiliki uang. Dia memang tinggal seorang diri disini karena sebenarnya dia berasal dari sebelah utara Amerika, aku lupa nama tempat asalnya. Karena yeaah… Namanya cukup sulit untuk di hapalkan. Lagipula hal itu tidak penting jadi aku enggan memenuhi memori kepalaku dengan hal itu. Aku menutup pintu di belakangku setengah membanting. Bodohnya, aku selalu terjebak dalam permainan rengekan pria itu setiap kali. “Dasar brengsek!”makiku masih berdiri di depan pintu. Namun tiba-tiba aku terperanjat karena seseorang sudah berdiri di hadapanku begitu saja. Astaga, darimana dia muncul? Aku tidak melihatnya. “Siapa yang brengsek?” Aku merapatkan tubuhku ke pintu tanpa sadar, mengerjap-ngerjapkan mataku karena begitu terkejut. “Dan kenapa kau membanting pintu itu?” Aku menelan ludah, “M-maafkan saya, Pak.” “Apa kau kesal padaku karena aku menyuruhmu membuat artikel?” Aku langsung menggeleng, “T-tidak, Pak.” “Apa makianmu itu ditujukan untukku?”kejarnya membuatku langsung menggeleng lagi, kali ini lebih cepat. “T-tidak, Pak. Saya…” “Kirimkan artikel yang kau buat malam ini ke email-ku, aku ingin memeriksanya.”tegasnya. “Tapi, Pak. Bukankah deadline yang anda berikan adalah akhir minggu ini? Ini masih hari rabu? Artikel yang ku buat masih–” “Apa aku meminta alasan padamu?!”serunya setengah membentak, membuatku langsung mengerjap dan menurut seperti anak anjing. “Aku minta artikelnya malam ini!” Akhirnya aku menyerah, aku mengangguk lemas, “B-baik, Pak. Saya akan mengirimkan artikelnya malam ini.” Dia menatapku tajam seperti ingin memakanku membuatku semakin merapatkan tubuhku ke pintu dan memalingkan wajah karena takut. Aku bersumpah dia seperti Dementor dalam cerita Harry Potter yang seketika menyerap seluruh kenangan bahagiaku dan membuatku menjadi seperti ingin mati dalam penderitaan. Yah, pria mungil dengan otot yang besar itu adalah Kepala Editor disini. Dia adalah orang yang paling menakutkan yang pernah aku kenal serta orang yang paling semena-mena. Dia tidak segan memerintahkan kami untuk mengumpulkan artikel kapan saja walaupun bahan yang telah kami kumpulkan belum cukup. Seperti tadi. “Oh Sehun brengsek, selain memeras uangku, kau juga membuatku dimarahi. Brengsek.” Aku kembali memaki namun tetap melanjutkan langkahku, berjalan keluar meninggalkan gedung kantor. Angin menyambutku sesaat setelah aku keluar dari pintu kaca. Aku langsung merapatkan jaketku. Astaga, apakah musim dingin sudah datang? Aku terus berjalan kearah kiri, bergabung dengan orang-orang yang juga berlalu lalang disekitar sini. Aku memandang ke sekeliling, bahagia sekali menjadi mereka yang bisa bebas kemanapun kapan saja. Aku juga ingin keliling dunia jika aku bisa, pergi kemanapun dimana tidak ada satupun orang yang mengenalku. Bukankah hal itu sangat menyenangkan? Tapi… Tunggu! Astaga, aku lupa apa alasanku berada disini. Kenapa aku berjalan-jalan di luar? Sial, berpikiran tentang orang-orang membuatku lupa apa yang harus aku lakukan. Bahkan aku tidak membawa catatanku. Aku merogoh ponselku dari dalam saku celana, sebuah pesan datang dan ternyata berasal dari Sehun. Jangan lupa untuk membelikanku ddokbukkie, Sundae dan Bubble tea. Cepat kembali, aku lapar. Si brengsek ini benar-benar… Dia memperalatku lagi… Bersungut-sungut, aku berjalan menuju stand makanan yang berada tak jauh dari gedung kantor. Ddokbukkie, Sundae dan Bubble tea ada di tiga kedai yang berbeda jadi aku harus menunggu satu-persatu pesanan untuk anak sial itu. “Ahjumma, aku pesan satu porsi ddokbukkie.”seruku pada bibi penjual. Detik berikutnya aku mendapat ide, “ddokbukkie super pedas. Benar-benar pedas!” Rasakan kau Oh Sehun, kau pasti mati. ***___*** – AUTHOR POV Jongin meraih ponselnya saat benda kecil itu mengeluarkan bunyi. Begitu membaca pesan yang masuk dari grup kakaotalk-nya, ia hampir saja menyemburkan air yang di minumnya. “Ya Oh Sehun, cepat buka kakaotalk grup!”seru Jongin membuat tak hanya Sehun, namun Tao juga meraih ponselnya. Sehun mengernyit, “Ada apa?” tanyanya sambil membuka kakaotalk grupnya. Setelah dia menemukan hal yang dimaksud Jongin, ia langsung menjerit, “Astaga, hidupku terancam!” Bagaimana tidak terancam? Kepala Kim, sang Raja yang tidak bisa dibantah itu mengirim sesuatu ke dalam grup kakaotalk mereka – grup yang terpaksa mereka buat atas perintah Kepala Kim agar mudah berinteraksi atau lebih tepatnya memerintahkan sesuatu dimanapun anak buahnya pergi –   Minseok_Kim : Oh Sehun, apakah kau sudah mendapatkan berita tentang GDragon?   “Bagaimana ini? Apa yang harus aku jawab?” Sehun berseru panik. Dia belum menemukan informasinya. “Katakan saja bagaimana kenyataannya, jika kau berbohong, resikonya lebih berat lagi.”sahut Tao. Sehun menelan ludah, takut-takut ia membalas pesan itu.   Sehunaaaa : Saya belum mendapatkan konfirmasi dari agency mereka, Pak. Saya diusir. Minseok_Kim : Kalau begitu berikan tugas itu pada Kim Jongin. “APAAA?!!!” Kali ini Jongin yang menjerit.   Minseok_Kim : Lupakan konfirmasi, ikuti mereka kemanapun, setidaknya kita harus mendapatkan foto tentang kedekatan mereka. KkamJong : Pak, tapi saya belum terlalu berpengalaman. Minseok_Kim : Aku hanya menyuruhmu untuk mengambil foto. KkamJong : Baik, Pak. Sehunaaaa : Lalu apa yang harus saya kerjakan, pak? Minseok_Kim : Pergi ke China bersama Tao. Aku sudah mempersiapkan tiketnya dan kalian akan berangkat besok lusa. Liput berita tentang konser Super Junior disana. Sekaligus perhatikan Kim Heechul, ku dengar dia memiliki hubungan dengan mantan istri virtualnya dulu.   Sehun membaca pesan panjang Kepala Kim sambil menghela napas panjang, “Aku bahkan baru kembali dari Jepang hari minggu kemarin, kenapa dia suka sekali menyuruhku ke luar negeri?”desahnya kesal. “Aku masih Jet Lag.” Baru saja menyelesaikan ucapannya, ponsel mereka kembali mengeluarkan bunyi.   Minseok_Kim : Dan untuk Kim Jongin, aku sudah menyiapkan tiket untukmu pergi ke Jepang hari Jum’at ini. Kau bertugas meliput konser Big Bang sekaligus menyelidiki hubungan Gdragon dan model Jepang itu. Mata Jongin sontak membulat, “Apa?! Apa dia gila?!”jeritnya semakin frustasi. KkamJong : Apa saya hanya pergi sendiri, Pak? Minseok_Kim : Apa kau akan diculik jika kau pergi seorang diri? Sudahlah, kembali bekerja dan persiapkan dirimu! “Oh Tuhaaaan…. Bagaimana ini? Aku bahkan tidak prnah pergi ke Busan seorang diri. Bagaimana bisa aku pergi ke Jepang seorang diri?” Jongin mengacak rambutnya frustasi. “Aku bahkan belum berpengalaman dalam hal liputan. Apa yang harus aku potret?” ia kembali melanjutkan keluhannya. “Oh Sehun, bagaimana ini?” Sehun menggaruk belakang kepalanya kikuk, ia tidak tega pada sahabatnya itu, “Aku akan mengajarkan padamu nanti. Sudah… Tenanglah…” Di tempat yang berbeda, Baekhyun tertawa terbahak-bahak membaca isi percakapan dalam grup. Tuhan memang adil. Selalu ada balasan untuk si brengsek Sehun. Dia bahkan tidak mengetahui saat bibi penjual mengantar pesanan terakhirnya. Hingga bibi itu menepuk pundaknya karena merasa putus asa Baekhyun telah mengabaikannya. “Ah, maaf… Terima kasih, Ahjumma.” Pria itu langsung berdiri dan membawa bungkusannya pergi. Sisa-sisa kebahagiaannya masih ada bahkan saat dia telah berada di jalan kembali ke kantor. Namun kebahagiaan itu hanya terasa sesaat, begitu sebuah pesan lain masuk ke dalam ponselnya, senyumnya menghilang. Hanya satu kalimat dan membuat perasaannya menjadi gamang. Kalimat singkat, namun berhasil membuatnya kembali merasakan kegundahan. Pesan itu dari Yixing. Dia hanya mengajaknya bertemu nanti malam. Hanya itu. ***___*** – Tao dan Jongin sudah pergi, meninggalkan ruang kerja yang kini menyisahkan Sehun dan Baekhyun. Tao sedang menemani Jongin yang galau akibat tugas tiba-tiba itu. Sedangkan Sehun tidak bisa bergabung karena harus menyelesaikan pekerjaannya yang tersisa sedikit. Di tempatnya, Baekhyun sendiri tenggelam dalam pikirannya. Ini sudah pukul 7, Yixing pasti sudah menunggunya sekarang. Dia begitu gundah hingga mengabaikan artikel yang harus ia kirimkan malam ini. Bahkan… Ia belum membalas pesan Yixing yang di terimanya tadi siang. Dia tidak tau jawabannya. “Hey ByunBaek, kenapa kau belum pulang?” Sehun melirik Baekhyun lewat sisi komputernya. Baekhyun terkejut, “Aku… sedang mengerjakan artikelku.” “Tapi sejak tadi kau hanya melamun. Jika kau tidak mengerjakannya sekarang, mungkin besok kau hanya tinggal nama.” Sehun bercanda dan berhasil membuat Baekhyun mencibir, menciptakan tawa di wajah pria berkulit putih itu. “Urus saja dirimu sendiri, jangan bicara padaku.”ketusnya. Sehun masih tertawa geli, “Sebenarnya ada apa? Kau terlihat gelisah.” Baekhyun langsung menghela napas panjang, “Aku bingung.” “Bingung? Tentang apa?” “Menurutmu… Jika teman lamamu mengajak untuk bertemu, apa kau akan menyetujuinya?” “Tentu saja. Kenapa aku harus menolak?” “Karena… Ini rumit.” Baekhyun mengendikkan kedua bahunya. “Rumit? Apa dia mantan pacarmu?” Baekhyun mencibir, “Jangan bercanda, Dia laki-laki.” “Lalu kenapa rumit? Apa kalian pernah berkelahi sebelumnya? Atau memiliki masalah yang belum selesai?” “Aku tidak tau.” Baekhyun kembali mendesah panjang. “Aku lupa.” “Ah, benar juga… Kau memiliki ingatan yang buruk. Aku bahkan terkejut karena kau bisa mengingat sahabat lamamu.” Sehun bergumam seorang diri. “Tapi… Hey, kenapa kau bisa tau jika kalian sangat rumit? Itu berarti kau tidak lupa.” Baekhyun melirik Sehun, untuk yang kesekian kalinya dengan desahan napas yang berat, Dia tidak mengerti. “Apa aku harus pergi?” ia bertanya pada pria yang beberapa tahun lebih muda darinya itu. Jujur saja, sebenarnya Sehun tidak semenyebalkan itu. Terkadang ucapan polosnya membantu Baekhyun untuk mengambil keputusan. Terkadang juga, secara tidak sengaja, Baekhyun menumpahkan keluh kesahnya pada Sehun. Seperti sekarang. “Jika kalian memiliki hubungan yang rumit sebaiknya kau pergi. Kau harus menyelesaikannya.”seru Sehun serius. “Jangan menggantung sebuah hubungan. Apalagi kau bilang dia adalah temanmu, kan?” “Apa kau juga begitu?” Sehun langsung mengangguk tanpa berpikir panjang, “Jika aku bersalah, aku akan minta maaf secepatnya. Walaupun aku akan mengulanginya lagi nantinya, tapi, aku akan minta maaf jika aku berbuat salah.” Baekhyun mencibir, “Tapi kau selalu membuatku marah.” Sehun terkekeh, “Maafkan aku, Baekhyun. Sebenarnya, aku tidak bermaksud begitu.”katanya. “Memiliki banyak sahabat bukankah lebih baik daripada sendirian? Aku tidak suka sendirian dan menyelesaikan masalahku sendiri. Walaupun aku akan menyusahkan, tapi aku lebih suka jika ada seseorang yang menemaniku.” Baekhyun terdiam sejenak. Ia menatap layar ponselnya sekali lagi. Jam sudah menunjukkan pukul setengah delapan malam. Yixing sudah menunggunya selama setengah jam. “Tapi aku memiliki artikel yang harus aku kumpulkan malam ini.” “Sudahlah, tinggalkan saja. Pekerjaanku sudah selesai, aku bisa mengerjakan artikelmu. Kau tinggalkan saja bahan-bahannya, aku akan mengerjakannya.” Mata Baekhyun langsung membulat, “Kau serius?” “Kenapa? Kau meremehkanku, ya?” Sehun langsung cemberut. “Walaupun selama ini aku hanya mengerjakan tulisan tentang selebriti, tapi, aku bisa mengerjakan tulisan tentang politik juga. Percayalah padaku.” Ia meyakinkan Baekhyun sungguh-sungguh membuat pria yang duduk di hadapannya tersenyum haru. Bukan meremehkan, tapi dia tidak percaya jika Sehun akan melakukannya. Apa ini sungguh-sungguh? Sehun akan membantunya? “Jika kau mengerjakan artikelku lagi, kau akan berada disini sepanjang malam.” “Tidak apa-apa, lagipula aku belum membayar iuran siaran TV di rumah. Aku tidak bisa menonton TV jadi aku lebih baik berada disini.” “Oh Sehun, terima kasih.” Sehun mendengus, “Biasanya kau memanggilku ‘anak sial’ daripada namaku.”cibirnya. “Sudahlah, kau bisa pergi. Aku tidak apa-apa berada disini, aku tidak takut hantu.” ia berucap bangga. Baekhyun tersenyum lagi. Sepertinya ia tidak menyesal telah membelikannya makanan tadi siang. Ia merapikan alat-alat kantornya lalu menumpuk tumpukan kertas diatas meja. Kemudian berdiri dari duduknya sambil memakai jaket. “Itu bahan-bahanku, masih berantakan, jika kau bingung, kau bisa menelponku.” “Aku tau.” “Jika masih ada waktu, aku akan–” “Sudahlah, cepat pergi, kau justru mengganggu konsentrasiku.” “Baiklah. Aku pergi dulu.” ***___*** – Pria itu duduk seorang diri sejak satu jam yang lalu dengan dua gelas kopi yang ia pesan. Salah satu gelas telah kosong sedangkan gelas yang lain masih beridi air, hampir habis. Yixing, pria yang tak banyak berubah sejak satu tahun lalu. Masih dengan ekspresi lembutnya, bahkan setelah menunggu selama satu jam tanpa kepastian. Jarinya mengelilingi bibir gelas, tidak ada yang bisa dikerjakan. Namun dia tidak menyerah untuk menunggu. Baekhyun pasti datang. “Maaf, aku terlambat.” Yixing mendongak setelah mendengar sebuah suara. Pria dengan jaket tebal bewarna hijau tua dengan tas ransel besar yang tergantung di punggungnya berdiri di depannya. Dia juga tidak berubah, masih sama seperti dulu. Hanya saja kini warna rambutnya sedikit berbeda. Berwarna cokelat. Baekhyun mengacak poni rambutnya, membuat rambutnya sedikit berantakan sambil menjatuhkan diri didepan Yixing. “Kau masih mengingatku?” Yixing bertanya dengan sorot mata takjub. “Kau bagian dari ingatan jangka panjangku, jadi aku mengingatmu.” Sebuah harapan lain muncul di benak Yixing begitu mendengar ucapan Baekhyun. Ingatan jangka panjang? Apa mungkin dia… “Tapi tidak banyak yang ku ingat, hanya bagian-bagian kecil.” Baekhyun melanjutkan, seketika mematahkan harapan Yixing. “Apa kau baik-baik saja selama ini?” “Aku baik-baik saja, bahkan aku telah menjadi karyawan di sebuah perusahaan sekarang.” “Karyawan? Sungguh?” Yixing mengerjap kaget. Baekhyun mengeluarkan name tagnya dari balik jaket, menunjukkannya pada Yixing dengan senyum lebar, “Aku adalah wartawan Dispatch.” “Jadi sekarang kau bekerja untuk membuntuti orang-orang kemanapun?” Yixing terkekeh membuat Baekhyun langsung mendelik. “Hey, aku tidak membuntuti orang. Aku adalah wartawan, tugasku memang mencari berita.” “Baiklah…” Perlahan, tawa Yixing memudar, berubah menjadi gurat serius. “Kenapa kau menghilang?” Selama dalam perjalanan tadi, Baekhyun membaca catatannya. Dia tau Yixing akan menanyakan hal ini. “Aku tidak menghilang.” Baekhyun tersenyum, menerawang tanpa fokus kearah meja. “Jongdae bilang kau menjual rumahmu setelah itu menghilang dan tidak pernah mengangkat teleponnya lagi.” Hati Baekhyun seketika terasa terhantam oleh sesuatu begitu mendengar sebuah nama disebut. Jongdae. Kim Jongdae. Pria yang lebih dari separuh hidupnya telah menjadi sahabatnya. Bagaimana kabarnya sekarang? Apa dia baik-baik saja? Baekhyun menelan ludah, sebisa mungkin menenangkan hatinya, “Keluargaku membutuhkan banyak uang jadi kami menjual rumah.” “Lalu dimana kalian tinggal sekarang?” “Orang tuaku berada di Hongkong sedangkan aku menyewa sebuah rumah tak jauh dari tempat kerjaku.” Baekhyun tersenyum gamang, kemudian menatap Yixing dengan sorot teduh,  “Bagaimana Jongdae?” “Kau ingat dia?” Ia mengangguk, “Aku membaca catatanku, aku ingat.” “Dia terus mencarimu selama setahun ini. Sungguh. Dia tidak pernah menyerah.” “Aku membutuhkan waktu untuk diriku sendiri. Selama setahun ini, setiap kali kalian mengirimiku pesan dan mengajakku bertemu, aku terus mencari waktu yang tepat untuk menyetujuinya.” “Kami selalu mengkhawatirkanmu.” “Aku tau.” Baekhyun tersenyum. “Terima kasih.”serunya lirih. “Tapi aku tidak ingin terus bergantung pada kalian. Merepotkan kalian dengan rengekan-rengekanku. Sekarang, aku adalah pria mandiri yang bisa melakukan semua hal sendirian.” “Bagaimana dengan ingatanmu? Apa kau sering memeriksakannya pada dokter?” Baekhyun menggeleng, “Aku berhenti pergi ke rumah sakit dan meminum obat-obatan semenjak enam bulan lalu. Saat dokter mengatakan jika penyakitku ini bersifat permanen, aku pikir aku hanya akan membuang-buang uang jika aku terus pergi ke rumah sakit. Tapi sekarang, aku rajin membaca catatanku.” Yixing memajukan tubuhnya, menatap Baekhyun tepat dimatanya. Ini harapannya, setelah penantiannya selama satu tahun dan pada akhirnya menemukan Baekhyun. Ia berharap Baekhyun-nya masih sama, masih seperti dulu. “Apa kau masih mengingat Kyungsoo… Kris… dan…” Ia memberikan jeda atas kelanjutan ucapannya. “…Chanyeol?” Baekhyun terdiam. Tertegun beberapa saat hingga akhirnya ia menggeleng sambil tertawa pelan, “Maafkan aku, aku memiliki banyak buku catatan, aku rasa aku belum membaca catatan lamaku. Siapa mereka? Apa mereka teman-temanku juga?” – – – – TBC

28 thoughts on “Extra Chapt – Ghost Rider [1/3]

  1. Hilma berkata:

    Akhirnya ada squelnya jga…
    Ihi, ada sehun jga… 😃
    Apakah baehyun bener2 gak bisa sembuh?
    Kasihan chanyeol dilupain gitu…

  2. DiniLu berkata:

    Makasih eon udah ngadain extra chap untuk ff iniii🙂
    Sayang bngt penyakit baek permamen gitu, sampe dia lupa sama chanyeol :’) semoga di chap ke 2 nya happy ending ya eonn, gak tega kalo harus liat baek sama chanyeol pisah2 gini😦
    Semangat nulis nya eonni.. Ditunggu karya-karya selanjutnya ^^

  3. Hanna berkata:

    Waaah.. Extra Chapt.. yeeeay…. thanks Oh Mi Ja authornim.. ^^
    Baekhyun udah mulai membaik dan sekarang jd wartawan dispatch.. waaw..😀
    Jadi Baek cuma ingat Yixing.. dia lupa Chanyeol, Jongdae, Kyungsoo n Kris..😦
    Smoga d chapt 2 mereka ketemu dan Baek bisa ingat mereka tanpa perlu membaca buku catatan lagi terutama chanyeol..
    Btw, Chanyeol udah jadi pembalap kah??
    d tggu next chapt nya thor.. ^^

  4. So Eun_Sehun berkata:

    Aigoo…byunbaek jadi selama ini menghilang…
    Trus gmana kabar chanyeol dan lainx…
    Baiklah q tunggu part 2nya chingu…
    Sekali lagi terima kasih sudah ngasih extra chap buat gosh rider…

  5. nanako gogatsu berkata:

    uwooooo…. -o- akhirnya ada kelanjutannya jg,,, yeyeyeyyy… Yahhh meskipun baekhyun.a masih ilang ingatan… Beneran g’ sih baek lupa ama chanyeol..?? Trus trus.. Chanyeol kabar.a gimana…?? Ahhhhh penasaran.,. Next chap ditunggu eonni…🙂

  6. Nurnie berkata:

    Uwahh .. Extra chap ..
    Mkin sru eon , smga baekhyun bisa ingat sma chanyeol .
    Aq sdkit lpa sma jlan crtita.a .heheh :D!! al.a dch lma bngdd, next chapnya jngn lama2 nde eon .

  7. Oh nazma berkata:

    Eonn.. Thanxs …
    Eon sru deh dha trio magnae, palagi sehun…
    Ok aku tnggu lnjutannya. Smoga baek bsa ingt lg ma chanyeol… Chanyeol dah jd pmbalap hebat kli ya..?

  8. Jung Han Ni berkata:

    wahh akhirnya ada extra chapternya! aku seneng banget >< makasih eon
    yahh baekhyun beneran udah lupa sama chanyeol ya? di part ini blm ada penjelasan tentang chanyeolnya, jadi penasaran😀
    btw disini ada sehun juga🙂 yehet!
    pokoknya hwaiting ya eon! aku akan slalu nunggu kelanjutan smua ff eonni

  9. sridiah09 berkata:

    Aigukkkkk ada kelanjutan nya tohh. Baru liat masa setelah lama ga buka web ini;( syedih laptopnya ilang jadi jarang baca lagi*curcol

    Hai unn aku balik setelah lama ga ngomen heheh.. makin keren gilaaa extra chapnyaa..
    Ditunggu nihj kelanjutann nyaa.. yang panjang(?) Kkk…

    Semangat ditunggu lohh kelanjutan nyaa¡¡

    Ohiya unn ff yang 12f12k di protek ya?? Kenapa ihhh??? Aku udah lama ga baca itu dan sekarang kangennn ciusaaannn dehh.

  10. sridiah09 berkata:

    Ihh ga kepost lagi komenanya kann
    ..
    Waduww aku suka banget sama kelanjutannya unn,,, keren lah aku nungguin extra chapnya ini kkk..
    Ditunggu loh chap 2nya unn..
    Ohiya aku udah lama ga kunjungin web ini karna laptop aku ilang hiks jadi susah kalo mau komen di ph gapernah ke post*curcol
    Okedeh ditunggu kelanjutan nya unnieee..

    Ohiya unn, ff yang 12f12k di protek ya?? Kenapa ihhh?? Udah lama ga baca sekarang kangen pengen baca lagi unn..

    Okedehh ditunggu kelanjutannya unniee…

  11. winniejjkyu berkata:

    makasih eonni udah bikin ekstra chapnya.
    oh ternyata selama ini baekhyun menghilang,
    tp gmn ceritanya yah orang yang punya amnesia kaya dia diterima bekerja dan sekarang udah jd karyawan. hebat.
    dan kasian dia masih pelupa, dan selalu membaca catatanya, kasian dia hidup tergantung dg catatannya. sekarang dia tp punya sahabat baik oh sehun yg pengertian.
    gmn kelanjutannya ya? jd penasaran ama yg laiinya terutama chanyeol.

  12. Umirta berkata:

    penyakitnya baekhyun gak bisa sembuh ya?
    kesian si chanyeol dilupain gitu..
    lanjut thorr… di tunggu next extra chapnya ^^

  13. cho hara berkata:

    Wwoooo…..akhinya mncul jg. Big thanks buat author oh mi ja yg mau mnjawab tnda tnya besar yg mncul di kepala reader stlh mmbaca part sbelumnya.

    Btw…knpa chanyeolnya gk muncul?.
    Moga baekyeol ketemu dan ceritanya happy ending….

    Next chap….

  14. STROBYUN berkata:

    anyeong oh mija eonni….
    woah extra chap…mian bru bisa komen di part ini…
    kasian liet bang yeoll di lupain mulu sma bang baek….cpet sembuh ya baek…kkk

  15. jesikai berkata:

    Oh Tuhan.sedih pas baca kalimat terakhirnya,dilanjut terus dan tingkatin emosinya,fix bgt klo autjor bikin yeol ketemu baekhyun,ini bakal jdi ff tersedih yg aku baca,sekedar rekomendasi aja^^ keep writing

  16. mochimiichiku berkata:

    Author kalo boleh jujur aku belom puas ama extra chapternya karena belum ngejawab semua pertanyaan2ku di ending.. tapi begitu tau ini tbc l
    kalo bisa nanti updatenya langsung 2 chapter ya thor~~ ehehehe
    oya ff ini berhasil masuk jajaran ff favorit aku thor eheh. Aku suka banget. Walaupun disini chanbaeknya straight, tapi masih tetep kerasa kentel banget feeling chanbaeknya. (tiap kali baca ff chanbaek aku selalu tiba2 girang. Ketawa2 sendiri kaya orang gila. Kebawa suasana kali yah? Ah gatau. Gabisa dijelasin. Dan hal itu yang kusebut ‘feeling chanbaek’ yang melekat di diri aku) dan berita baiknya juga ff ini angstnya ga mengerikan. Aku suka banget. Ff ini berhasil masuk ff favorit aku eheh.
    Plis.author.bikin.endingnya.jangan.yang.ngegantung.lagi.ya.hayati.lelah.digantungin.terus.
    Sukses terus thor!

  17. Deenosa312 berkata:

    aku sudah baca bagian ghost rider, dan itu suer kereen oh mi ja-nim..
    rasanya daoet dari bagian awal baekhyun bisa liat chanyeol. kedekatan mereka, dari teman mutual jadi sahabat gitu.
    dan nyesek waktu baekhyun dapet sakit itu, maksudnya ada masalah sama otaknya sampe ngga inget chanyeol. mana barengan sama chanyeol waktu sadar dari koma. itu klimaks banget. bagian klimaks yang lain saat chanyeol harus ninggalin baekhyun dengan keadaan kayak gitu. dan baekhyun dengan tabahnya biarin chanyeol pergi. agak sedikit sebel sama DO, karena dia baekhyun jadi gitu. tapi kan emang harus begitu yah biar seru.
    dan untuk extra chapt ini, aku apresiasi banget. keren-keren. maunya bisa buat mereka jadi satu lagi.
    aku suka brothership, specially EXO hehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s