The Lords Of Legend (Chapter 21)

The Lords of Legend

Tittle : The Lords of Legend

Author : Oh Mi Ja

Genre : Fantasy, Action, Friendship, Comedy

Cast : All member EXO

Hujan terus membasahi bumi hari ini. Alam seperti mengerti tentang kesedihan seseorang yang sedang kehilangan. Angin berhembus kencang bersamaan rintik hujan yang turun dengan pelan.

Malam itu gerimis.

Dengan gontai, Sehun berjalan menuju rumah Ilhoon bersama Taeyeon yang terus menangis sambil menggandeng lengan kirinya. Sesampainya disana, rumah yang didominasi dengan warna putih itu sudah terlihat ramai, dipenuhi dengan orang-orang yang akan memberikan penghormatan terakhir bagi seseorang yang begitu berarti itu.

Mereka mengenalnya sebagai seorang pria pemalu yang terkadang selalu menyembunyikan wajahnya dibelakang punggung sahabatnya. Tidak banyak bicara namun terlihat begitu tulus saat dia mengatakan sesuatu.

Sehun mengenalnya sebagai seorang sahabat sejati. Bahkan lebih dalam dari itu. Seseorang yang selalu menahannya untuk tidak berkelahi karena tidak ingin dia dimarahi oleh ibunya lagi. Juga seseorang yang sering membawakannya makan siang saat Sehun sedang kerja part time.

Dipikirannya, Ilhoon adalah sahabat yang kini telah ia anggap sebagai saudaranya. Seseorang yang akan ia cari pertama kali saat dia senang ataupun sedih, juga rekan satu tim yang seakan mengerti benar isi pikirannya.

Dia adalah teman sebangku, rekan dalam tim, juga sahabatnya.

Berdiri di depan pintu pagar rumah Ilhoon, ia bertemu dengan sebelas dewa lain serta Minhyuk. Taeyeon memutuskan untuk masuk lebih dulu, meninggalkan mereka di luar. Minhyuk menghusap pundak Sehun tanpa berkata apapun begitu melihat matanya yang kian meneduh.

Sehun hanya diam. Dia tidak melakukan apapun dan beberapa saat kemudian berjalan masuk ke dalam rumah. Minhyuk dan Luhan saling pandang namun mengerti tentang keadaan hatinya saat ini. Dia tidak banyak bicara setelah Ilhoon dinyatakan meninggal oleh dokter. Namun juga tidak menangis

Dia terus mengurung dirinya di kamar setelah pulang dari rumah sakit, bahkan tidak keluar untuk makan siang walaupun telah dibujuk oleh Taeyeon. Dia mengalami pukulan yang sangat berat.

Sehun menganggukkan kepalanya begitu memasuki sebuah ruangan luas yang dijadikan tempat orang-orang berkumpul. Ada banyak orang disana, sebagian besar dari mereka menangis. Taeyeon juga terlihat duduk disebelah ibu Ilhoon sambil menghusap pundaknya, keduanya sama-sama menangis.

Sehun menghela napas panjang lalu bergerak ke kiri, ia mengangguk kembali saat berpapasan dengan ayah Ilhoon, dia tidak menangis namun matanya terlihat sembab.

“Ahjussi, aku turut berduka…” Sebisa mungkin Sehun mempertahankan tangisnya. “Aku turut berduka…” suaranya terdengar serak dan akhirnya dia tidak bisa megatakan apapun lagi. Ayah Ilhoon mengerti, ia mengangguk lantas menepuk pundak Sehun. Dia mengetahui bagaimana anaknya itu dekat dengan Sehun sejak dulu.

Berdiri didepan jasad Ilhoon yang telah dimasukkan ke dalam sebuah peti, tangannya terulur untuk mengambil bunga krisant putih dan meletakkannya di depan foto sahabatnya itu. Tenggelam dalam pikiran dan kesedihannya, ia sama sekali tidak mengeluarkan suara apapun dan terus berdiri. Kedua matanya terarah lurus ke depan, kearah foto Ilhoon yang sedang tersenyum lebar. Ia ingat, foto itu diambil saat liburan musim panas karena dia ada disana untuk menemaninya.

Kesebelas dewa dan Minhyuk muncul. Mereka melihat Sehun dan menghampirinya, berdiri di belakang pria bertubuh tinggi itu, untuk sesaat menemaninya menatap wajah sahabatnya untuk yang terakhir kali.

Minhyuk mengambil sebuah bunga krisant dan meletakkannya di depan foto Ilhoon lalu berdiri disamping Sehun.

“Aku minta maaf karena aku telah merebut tempat dudukmu. Aku minta maaf karena aku telah membuatmu dan sahabatmu menjadi jauh. Dan aku minta maaf karena aku tidak sempat mengenalmu lebih jauh.”seru Minhyuk pelan. “Saat ini, kau pasti khawatir tentang Sehun yang mungkin saja akan mengamuk setelah ini, kau mungkin khawatir jika dia akan berkelahi lagi…”

Disampingnya, Sehun sudah tidak bisa menahan air matanya lagi. Ia mulai menangis mendengar ucapan Minhyuk.

“Untuk yang terakhir kali, aku minta maaf padamu karena aku tidak akan menahannya. Jika setelah ini dia akan berkelahi setelah mendapatkan siapa pelaku yang telah menyakitimu, aku tidak akan menahannya. Karena aku sangat tau bagaimana berartinya dirimu untuknya bahkan saat kalian bermusuhan. Dia masih memikirkanmu, masih memperhatikanmu, dan masih menganggapmu sebagai sahabat terbaiknya.”jelasnya lagi. “Ketahuilah bahwa tidak pernah sekalipun dia membencimu. Tidak ada yang bisa menggantikan posisimu dihatinya, bahkan aku, dan orang-orang Sigismund itu.” Minhyuk menghentikan ucapannya sejenak, melirik sekilas kearah Sehun yang semakin menundukkan kepalanya. “Kau beristirahatlah dengan tenang, jangan mengkhawatirkan apapun karena aku akan menjaganya….”

Sehun semakin menangis sejadi-jadinya tanpa suara. Kakinya melemas, seakan kehilangan banyak tenaga bahkan untuk menopang dirinya sendiri. Ia meluruh di lantai, bersimpuh di depan peti jasad dengan tangis yang keluar deras. Dibelakangnya, kesebelas dewa dan Minhyuk tidak mencoba menghiburnya namun memberikan waktu untuk pria itu.

Mereka membiarkannya menangis karena mereka mengerti tentang rasa sakit yang sednag dialaminya saat ini. Mereka membiarkannya mengeluarkan seluruh rasa sakitnya dan berharap setelah ini dia akan menjadi lebih baik.

Namun, di dasar hatinya, bercampur dengan rasa sakit itu. Sehun mengunci seseorang di kepalanya. Menemukan satu nama atas penyebab kematian Ilhoon. Dia tidak memiliki bukti apapun namun entah mengapa nalurinya mengatakan jika orang itu adalah pelakunya.

Nalurinya membuatnya buta dan tuli.

***___***

Dua hari setelah kematian Ilhoon, Sehun akhirnya kembali menghadiri pelajaran. Luhan melihatnya pertama kali muncul diambang pintu kelas dengan kepalanya yang menunduk dan fokus yang entah dimana. Ia menyikut lengan Kai yang sedang asik dan memberikan isyarat padanya. Setelah melihat Sehun, Kai menendang kaki kursi Minhyuk pelan, juga memberikan isyarat pada pria itu.

Minhyuk mendongak dan begitu saja Sehun telah berada disampingnya. Pria itu tidak tersenyum seperti biasa, kehilangan semangat dan jiwanya. Ia kembali menjadi Sehun yang berantakan bahkan lebih parah.

Setelah dua hari berlalu, ini adalah pertama kalinya Minhyuk melihat teman sebangkunya itu lagi. Dia dan kesebelas dewa sengaja untuk membiarkannya dan tidak menghubunginya sama sekali. Agar dia bisa menenangkan diri.

“Sungjae memberitahuku jika akhir minggu ini akan ada pertandingan sepak bola antar kelas, dia memintaku untuk menyampaikannya padamu.” ia berseru seolah-olah tidak ada yang terjadi. Namun Sehun hanya diam, tidak bicara, bahkan acuh pada Minhyuk.

Minhyuk melirik Kai dan Luhan yang juga menunggu ekspresi Sehun, lalu ia mencoba sekali lagi untuk menghibur teman sebangkunya itu.

Ia menepuk pundak Sehun, “Hey, kau mau–”

“Jangan ganggu aku.” Tiba-tiba Sehun menepis tangan Minhyuk, membuat pria itu serta dua orang yang duduk di belakang mereka terkejut.

Luhan bangkit dari duduknya, menghampiri Sehun, “Sehun, aku mengerti jika kau masih sedih karena–”

“Jangan coba-coba membaca pikiranku!”desis Sehun sekali lagi dengan nada ketus.

“Akh,” Tiba-tiba Luhan mengaduh sambil menyentuh kepalanya. Ada sebuah pukulan yang tiba-tiba dirasakan olehnya, menyakitkan pusat otaknya. Ia buru-buru menyentuh ujung kursi sebagai penyanggah agar ia tidak rubuh, sementara Sehun berlalu tidak perduli di depannya.

Melihat itu, Kai langsung berdiri dan membantu pria tampan itu sebelum orang lain menyadari keadaannya, “Kau kenapa?”bisiknya membantu Luhan berdiri tegak.

“Aku tidak tau. Seperti ada sebuah kekuatan yang menangkis kekuatan membaca pikiranku dan kekuatan itu terasa sangat kuat.” ia memijat-mijat keningnya, matanya terasa berkunang-kunang,

“Hah? Apa maksudmu?”tanya Kai tidak mengerti.

“Kita temui Suho sekarang!”

Luhan langsung menarik lengan Kai dan meninggalkan kelas menuju kelas Suho. Entah, tapi perasaannya sedikit memburuk. Pikirannya mulai menciptakan pernyataan-pernyataan negatif. Tidak mungkin, aura dewa Sehun belum kembali, kekuatan itu pasti bukan darinya.

Sesampainya di kelas Suho, Luhan begitu saja menghampiri dewa itu dan mengatakan niatnya tanpa basa-basi, sedangkan Kai melakukan teleportasi untuk menghampiri dewa-dewa lain.

“Kita berkumpul diatap sekolah. Ada yang harus aku bicarakan padamu.”

***___***

Sehun terduduk seorang diri di tepi lapangan sepak bola, mengabaikan angin yang mencoba mengusik ketenangannya. Dalam diamnya, dia masih merasakan rasa sakit yang teramat sakit. Terlebih lagi, dia sedang berada di sebuah tempat yang sangat mengikatnya dengan kenangan Ilhoon.

Lapangan sepak bola.

Seperti dejavu, dia melihat kenangan-kenangan masa lalu berubah menjadi visual di depan matanya. Saat ia dan sahabatnya itu berlari dengan mengoper bola bergantian. Saat mereka tertaa karena hal-hal bodoh, dan saat mereka saling mendukung ketika nilai mereka tidak begitu bagus.

Ilhoon adalah sahabat terbaik yang telah diberikan Tuhan untuknya. Dulu, dia selalu berpikir jika Ilhoon adalah pria yang lemah sehingga dia harus melindunginya. Tapi sekarang, dia baru menyadari jika satu-satunya orang yang lemah adalah dirinya. Dia begitu lemah hingga dia tidak mampu memenangkan perlawanan dengan rasa sakitnya, dia begitu lemah hingga dia merasa jika dia benar-benar sendirian.

Musim panas akan segera datang, lalu siapa yang akan mengunjunginya saat dia bekerja paruh waktu? Siapa yang akan membawakannya makanan? Atau di hari-hari biasa, tidak ada yang menemaninya menjaga kios atau menjemputnya untuk latihan sepak bola.

Kosong.

Hatinya benar-benar terasa kosong. Saat kehilangan itu sangat mendominasi, seperti dia telah kehilangan setengah jiwanya.

Setelah ini, dia tidak tau bagaimana hidupnya. Apakah dia akan tetap kuat berdiri seorang diri memimpin timnya untuk melawan tim lain sementara dia telah kehilangan rekan terbaiknya. Apakah dia akan tetap pergi bersama tim ini atau justru meninggalkannya?

Sehun mendongakkan wajahnya, menatap ke sekeliling lapangan sambil menelan ludah pahit, “Akhir minggu nanti akan ada pertandingan.”serunya dengan suara bergetar. “Aku harus bagaimana?” Ia berbicara seorang diri, dalam khayalnya, dia melihat Ilhoon sedang bermain bola di depannya.

“Strategi apa yang harus aku pakai? Apa yang harus aku perintahkan untuk timku? Bagaimana caranya aku bermain seorang diri sebagai striker?” Ia menggelengkan kepalanya pelan. “Aku tidak bisa melakukan itu tanpamu.”

***___***

“Apa yang terjadi?” Suho menatap Luhan dengan wajah khawatir setelah mereka semua telah berkumpul diatap sekolah.

“Ada apa? Apa ini adalah sesuatu yang buruk?” Kris menebak lewat sorot mata Luhan.

Luhan menggeleng pelan, “Aku tidak tau.”

“Hey, ada apa?” Baekhyun mendesak Luhan agar pria itu mengatakan hal yang sebenarnya. Dia tidak menyukai hal-hal yang membuatnya harus menebak-nebak apa yang terjadi. Itu tidak menyenangkan.

“Aku harap ini hanyalah perasaanku saja tapi saat mencoba membaca pikiran Sehun tadi, ada kekuatan yang mampu mengelak kekuatanku. Membuat kepalaku terasa sangat sakit.” Ia menunduk, bicara pada lantai yang dipijaknya.

“Apa?!” Yang lain seketika terlonjak.

“Apa maksudmu?” Suho bertanya lagi. “Kekuatan apa?”

“Dia belum menemukan kotak Pandora, kan? Dan aura dewanya belum kembali…”

“Maksudmu… Kau curiga jika Sehun yang mengelak kemampuanmu?” Suho menelan ludah.

“Itu tidak mungkin!” Sahut Kris tegas, menatap yang lain serius. “Hal itu tidak mungkin. Dia masih menjadi manusia hingga saat ini.”

“Tapi aku benar-benar merasakan sesuatu seperti menghantam kepalaku tadi. Saat aku mencoba membaca pikirannya.” Luhan bersikeras.

Kai mengangguk, “dia benar. Aku melihatnya sendiri. Dia hampir saja roboh jika tidak berpegangan pada ujung kursi.”

“Tapi hal itu tetap tidak mungkin. Sehun tidak mungkin melakukannya!”

“Bagaimana dengan Orion?” Kyungsoo bersuara, membuat seluruh dewa seketika menoleh kearahnya.

“Diantara kita, hanya aku dan Kris yang mampu melakukannya. Kalian bahkan tidak bisa mengelak kemampuan Luhan itu, kan? Orion tidaklah lebih kuat dari kalian.”

“Kau tidak tau karena kau tidak pernah bertemu dengannya selama dia terkunci di Canis Major. Bagaimana jika dia bertambah kuat?”

“Suho, D.O ada benarnya. Mungkin Orion yang melakukannya.” Chanyeol menyetujui opini D.O.

Namun, baru beberapa detik berselang, Tao langsung terkejut dan menutup mulutnya dengan telapak tangan.

“Astaga! Itu berarti Orion ada disini! Hey, Orion ada di sekolah kita!” Tao menjerit tanpa sadar membuat Suho langsung mengeluarkan perintah.

“Cari dia! Berusahalah merasakan keberadaannya walaupun hanya Chen yang mampu melakukannya! Cepat!”

^^^___^^^

Luhan mengabaikan pelajaran yang sedang berlangsung dan berlari mengitari gedung sekolah untuk sekedar merasakan keberadaan dewa lain yang mulai mengusik hidup mereka. Hingga kemana kakinya menuntunnya pergi tanpa sadar, ia begitu saja berhenti di koridor begitu melihat punggung seseorang yang telah dikenalnya dengan sangat baik.

Pria tampan itu melonggarkan dasinya dan membuka kancing blazernya, menghampiri pria sendu itu dan duduk di sebelahnya, Ia hanya menoleh sekilas lalu mengembalikan pandangannya ke depan lagi.

“Orion ada disini.” Luhan terengah. “Dia ada disini.”

Sehun bereaksi, ia menoleh kearah Luhan dengan kening berkerut, “Bagaimana kau tau?”

“Aku merasakan kekuatan yang mengelak kekuatan pikiranku. Itu dia.”

“Kau tidak bisa hanya menebak begitu saja.”

“Kami telah yakin! Aku yakin dia ada di sekolah ini! Sekarang kami sedang mencarinya!” Luhan meyakinkan Sehun sambil mengguncang pundaknya.

Sehun berdiri, “Bagaimana caranya mengetahui keberadaannya?”

“Hanya Chen yang mampu melakukannya namun kita berusaha merasakannya.” Kemudian ia menarik lengan Sehun. “Ayo! Aku takut dia berbuat ulah yang lain.”

Sehun mengangguk, lalu saat dia menyadari sesuatu, ia menahan tarikan Luhan dan membuat pria itu menoleh ke belakang kembali.

“Malam itu Ilhoon mengatakan sesuatu padaku…” Berganti, kini kening Luhan berkerut tak mengerti. “…dia mengucapkan kata-kata yang tidak aku mengerti…”

“Apa?”

“’Dia berbahaya’ dia mengatakan itu padaku. Aku tidak tau siapa yang dimaksud olehnya. Apa mungkin Ilhoon mencoba memberitahuku siapa yang membunuhnya?”

“Polisi sedang menyelidikinya, kita tunggu saja bagaimana keputusan mereka nanti.”

“Tidak!” Sehun melepaskan cekalan Luhan. “Aku yakin dia tidak hanya ingin memberitahu siapa pelakunya tapi dia mencoba memperingatkanku juga!” suara Sehun mulai meninggi, rahangnya mengatup keras. “Dia juga meminta maaf padaku karena dia tidak bisa melindungiku. Dia mengatakannya sebelum dia meninggal.”

“Sehun, apa kau yakin dia mengatakan seperti itu?”

“Aku yakin Luhan! Sekarang aku baru menyadarinya, dia pasti dibunuh oleh seseorang yang sebenarnya sedang mengincarku! Dia berusaha melindungiku dari orang itu namun dia justru dibunuh! Mungkin saja dia adalah Orion!”

Mata Luhan melebar, “Orion?!”

“Jika dia memang berada di sekolah ini, itu artinya dia sedang memperhatikan kita diam-diam. Mungkin dia ingin menyerang secara diam-diam dan mungkin saja saat ini dia sedang memperhatikan kita dari suatu tempat!”

Luhan menelan ludah, “Tidak mungkin.”

“Aku tidak perduli, aku akan tetap mencari pelakunya. Aku akan membalas kematian Ilhoon walaupun aku juga harus membunuh orang itu!”

Sehun berlalu, meninggalkan Luhan di belakang. Perlahan-lahan berlari menuju bagian dalam sekolah. Jika itu memang benar Orion, berarti dia juga harus turun tangan untuk mencarinya.

***___***

Bel istirahat berbunyi. Seluruh murid mulai memenuhi koridor untuk berlalu lalang. Sehun dan kesebelas dewa tidak mengikuti pelajaran dan masih berkutat di sekitar sekolah untuk mencari Orion itu.

Awalnya, Sehun pikir pelakunya adalah Ravi tapi sekarang pikirannya berubah. Namun, segala sesuatunya belum bisa diputuskan. Entah Orion atau Ravi. Dan siapa sebenarnya Orion itu.

Sehun berjalan dengan langkah-langkah panjang di koridor lantai dua, matanya terus menyebar ke seluruh ruangan. Dengan seksama memperhatikan satu-persatu orang-orang yang berlalu lalang.

Rahangnya masih mengatup keras, kedua tangannya mengepal di samping tubuh. Amarahnya perlahan-lahan menggurak, seperti ia ingin melampiaskan pada sesuatu. Rasa sakit itu masih ada dan dia tidak akan berhenti sebelum mendapatkan pelakunya.

Dari arah berlawanan, Ravi dan teman-temannya mengerutkan kening saat mereka melihat ekspresi wajah Sehun yang tidak biasa. Berdiri paling depan, Ravi menghentikan langkahnya, menghadang Sehun yang ingin lewat. Sehun melirik kearahnya dengan tatapan tajam, ia enggan untuk bercanda sekarang.

“Aku sedang tidak memiliki minat untuk berkelahi jadi sebaiknya kau menyingkir dari jalanku.”desisnya tajam.

Ravi tertawa mendengus, “Kau pikir ini adalah jalananmu?”

Sehun tidak menjawab, ia membelok langkahnya ke kiri dan melanjutkan langkahnya, menghindari Ravi namun lagi-lagi Ravi menghadang langkahnya.

“Aku ingin memimpin tim sepak bola dalam pertandingan minggu ini, kau mundurlah.”seru Ravi membuat Sehun lagi-lagi melirik tajam kearahnya. Ravi tersenyum meremehkan, “Kau tidak akan bisa memimpin tim lagi karena kau sudah kehilangan peganganmu.”

Seketika tangan Sehun terulur, ia mencengkram kerah baju Ravi kasar, “Apa maksudmu?!” Membuat seluruh pasang mata langsung terarah kearah mereka berdua.

Ravi membiarkan hal itu lantas kembali memamerkan senyum kemenangannya, “Bagaimana rasanya ditinggal oleh seorang sahabat? Apa sangat menyakitkan?”tanyanya. “Bagaimana rasanya menjadi sendirian? Sekarang, Ilhoon pasti sedang bahagia karena akhirnya dia bisa meninggalkanmu.”

“Hentikan atau aku akan memukulmu!”

“Cih, apa kau pikir kau adalah sahabat sejatinya? Bahkan kau tidak pernah membantunya saat ayahnya hampir mengalami bangkrut. Kau bahkan mengabaikannya saat dia berada di masa-masa yang sulit. Kau masih berpikir jika kau adalah sahabatnya?”

BUG!

Satu pukulan mendarat di wajah Ravi membuat pria tinggi itu tersungkur di lantai. Sudut bibirnya mengeluarkan darah. Murid yang lain sontak berhambur melihat perkelahian itu, sedangkan beberapa teman Ravi berusaha untuk menahan tubuh Sehun yang masih mencoba untuk memberikan pukulan lain.

Pria itu mengamuk. Ravi berhasil memancing emosinya dan meledakkan gurakan api di dalam hatinya. Tidak hanya Ravi namun Sehun juga memukul orang-orang yang mencoba menghentikannya. Dan sekali lagi memberikan tendangan di perut pria yang semakin tersungkur itu.

Tidak ada yang bisa melakukan apapun, bahkan murid-murid yang mencoba untuk menghentikannya memilih mundur agar tidak ikut di hajar seperti teman-teman Ravi.

“Astaga Sehun!”

Bersyukurlah Minhyuk, Chanyeol, Luhan dan Kai muncul. Dengan tubuh yang lebih besar, Chanyeol berusaha menghentikan Sehun yang semakin mengamuk. Luhan dan Kai membantunya dan menariknya ke dalam sebuah ruang kelas yang seketika dikosongkan oleh murid-murid yang berada di dalam begitu melihat siapa yang masuk,

Minhyuk mengunci pintu dan menutup tirai jendela agar tidak ada yang melihat, sedangkan Chanyeol mendudukkan Sehun di kursi.

“Lepaskan aku Chanyeol! Lepaskan aku!” Sehun meronta.

“Apa yang terjadi padamu, hah?! Mereka bisa mati!”bentak Luhan, membantu Chanyeol menahan tubuh Sehun.

“Aku tidak perduli! Biarkan mereka mati! Aku membenci mereka!”

“Kau pikir dengan memukuli mereka, kau bisa menghidupkan Ilhoon kembali?!” Bentakan Luhan barusan berhasil membuat Sehun terdiam. “Kau pikir Ilhoon bisa hidup kembali?!”

“Sehun, kendalikan dirimu.” Minhyuk membungkuk di depan Sehun, menatap pria itu tepat di matanya. “Apa yang terjadi padamu, hah?”

“Setelah ini, kau pasti mendapat skors.” Kai berseru sambil geleng-geleng kepala. Dengan sikap cuek, ia berjalan mendekati jendela yang menghadap kearah lapangan basket. “Ilhoon mati itu adalah takdir. Seberapa kuat kau mengelak, kau tidak akan bisa melawannya. Cara satu-satunya hanya dengan merelakannya. Apa kau pikir dia bisa tenang jika melihatmu seperti ini?”

“Hey dengarkan aku.” Minhyuk menepuk pipi Sehun, menyadarkannya. “Aku memang mengatakan jika aku tidak akan menahanmu untuk memukul seseorang. Tapi setelah kau mengetahui siapa pelakunya bukan seperti ini.”seru Minhyuk. “Sehun, aku sudah berjanji pada Ilhoon untuk menjagamu. Jadi, kendalikan dirimu. Jangan pedulikan perkataan orang-orang itu. Pikirkan dirimu sendiri!”

“Dia telah mengalami masa-masa sulit…” suara Sehun bergetar mengatakannya. Punggungnya membungkuk, ia menunduk menutupi sepasang matanya yang mulai berair. “Dia melewati masa-masa sulitnya seorang diri… tanpa aku…”

Berdiri disamping Sehun, Minhyuk mengulurkan tangannya begitu mendengar kepiluan dibalik ucapan sahabatnya itu. Ia menepuk pundak Sehun, menghusapnya.

“Aku bahkan tidak perduli dan terus membelakanginya. Aku bahkan tidak ada disana saat dia membutuhkanku…”

Pada akhirnya, kesesakkan di dadanya tumpah ke permukaan, berubah dalam bentuk air mata Membentuk sungai kecil di pipinya mengiringi rasa bersalah yang teramat dalam dirasakannya.

“Dia pasti sangat membenciku sekarang. Dia pasti sangat sangat membenciku hingga dia meninggalkanku… Bagaimana ini? Aku harus bagaimana?”

Sehun terisak hebat. Nyatanya, Ilhoon memang telah pergi dan dia telah ditinggalkan seorang diri. Dia pergi, tanpa memberikan kesempatan padanya untuk sekedar membuktikan. Untuk sekedar menunjukkan jika dia adalah sahabatnya.

Ilhoon… saat dulu dia selalu khawatir jika ingin meninggalkannya, kali ini dia adalah orang yang merasa takut karena ditinggalkan. Dia bukanlah orang yang kuat, yang mereka bilang adalah ‘Pelindung Ilhoon’ nyatanya, kini dia hilang arah, dia merasa takut dan merasa dunia ini benar-benar terasa sangat besar baginya.

Ilhoon tidak ada disampingnya, tidak ada yang memberitahunya tentang hal-hal yang harus dia lakukan. Penyesalan itu ada. Semakin lama semakin pekat. Saat dia pikir Ilhoon hanya mengalami masa sulit biasa saat itu, nyatanya hal itu sangat serius dirasakannya.

Dia tidak ada. Tidak ada disana. Justru berpikir jika Ilhoon telah berubah dan menjadi orang yang buruk.

Dia telah salah sangka.

***___***

Dia masih merenung di antara bunga-bunga segar yang berjejer di depannya. Hari sudah beranjak sore. Kios juga tidak seramai biasanya, Mungkin mereka tau jika pemiliknya masih berkabung.

“Permisi….”

Tiba-tiba suara seseorang membuyarkan lamunan Sehun. Sehun mendongak, keningnya langsung berkerut melihat siapa yang sedang berdiri di depan kiosnya.

“Kibum?” Sehun menghampirinya. Seseorang yang ternyata adalah Kibum itu menoleh, dan juga terkejut karena menemukan Sehun.

“Sehun?”

“Sedang apa kau disini?”

Aku sedang mencari bunga. Lalu kau?” Belum sempat Sehun menjawab, Kibum langsung menjawab pertanyaannya sendiri. “Jangan-jangan kios ini milikmu?”

Sehun mengendikkan kedua bahunya, “Yeaaah, ini rumahku.”

“Oh? Sungguh?”

Sehun menatap Kibum sinis, “Kau kesini ingin membeli bunga atau ingin mencari masalah denganku?”

“Hey, aku sungguh ingin membeli bunga. Lagipula kenapa aku harus mencari masalah denganmu?”

“Karena kau adalah sahbaat Ravi dan Ravi sangat membenciku!”tegas Sehun kesal.

“Ini tidak ada hubungannya dengan itu. Aku hanya ingin mencari bunga untuk ibuku dan tidak sengaja menemukan kios ini.”

Sehun menghembuskan napas panjang, “Bunga apa yang kau inginkan?”

“Apa yang harus aku beli? Ini untuk ibuku. Dia akan datang ke Korea sebentar lagi.”

“Untuk ibumu?” Sehun menatap satu-persatu bunga-bunganya. “Bagaimana jika mawar putih? Bunga mawar putih memiliki simbol cinta kasih yang tulus.”

Kibum mengangguk menyetujui, “Not Bad… “

“Jangan bicara bahasa asing denganku.”cibir Sehun. “Kau suka atau tidak?”

“Hehehe maaf… Aku suka. Baiklah. Aku minta satu bucket.”

“Tunggu disini.”

Sehun masuk ke dalam kiosnya, menyiapkan beberapa tangkai mawar putih dan menyusunnya seindah mungkin. Setelah selesai, dia keluar dan menghampiri Kibum kembali.

“Aku harap ibumu menyukainya.” Sehun memberikan satu bucket mawar putih yang dipesan Kibum.

“Terima kasih.” Kibum tersenyum. “Berapa biayanya?”

“30.000 won.”

“Ini,” Kibum memberikan selembar uang 50.000 won pada Sehun. “Ambil saja kembaliannya. Thanks.”

“Hey… Tapi… Hey…”

Kibum terus berjalan tanpa memperdulikan teriakan Sehun. Ah, walaupun dia membutuhkan uang, hal ini bukan hal yang baik.

***___***

“Selamat pagi.”

Kai merangkul pundak Minhyuk yang ia lihat di koridor.

Minhyuk menoleh, “Oh, kau? Dimana Luhan dan Chanyeol?”

“Mereka ingin pergi ke kantin untuk membeli beberapa roti. Kami tidak sempat sarapan pagi ini.”

“Memangnya kenapa jika kalian tidak sarapan? Apa kalian akan mati?” Minhyuk tertawa. “Yah.. Yah.. Orang kaya memang berbeda.”

Kai hanya mengendikkan kedua bahunya sambil tersenyum. Keduanya lalu berjalan bersama menuju kelas. Tiba-tiba saat mereka baru saja tiba diambang pintu kelas, dari ujung koridor Sanghyuk berlari sambil memanggil nama Minhyuk.

“Minhyuk! Minhyuk!”teriaknya membuat Minhyuk langsung menoleh.

“Hey, ada apa? Kenapa berteriak memanggil namaku?”

“Ini gawat!”seru Sanghyuk terengah-engah.

Kening minhyuk seketika berkerut, “Ada apa?”

“Sehun… Dia mengundurkan diri dari tim sepak bola!”

TBC

Posted in: FF

39 thoughts on “The Lords Of Legend (Chapter 21)

  1. Hilma berkata:

    Orion? Apakah kibum?
    Aigooo.. Perasahabatan mereka itu 😭
    Makin penasaran ajaa…
    Ditunggu kelanjutannya chingu…

  2. Hanna berkata:

    pertama aku mau bilang terima kasih bgt bgt utk author oh mi ja karna udah update ff ini.. salah satu ff yg aq tggu2 bgt klanjutannya…
    Disini Sehun kasian banget. dy pasti terpukul bgt atas kematian Ilhoon. untung ada Minhyuk selain 11 dewa unyu itu..
    Jadi, Orion Kibum kah?

  3. kang rae hwa berkata:

    Speachless lah Min, FF ini yg selalu aku tunggu akhirnya di posting juga. Kenapa sih thornim pinter banget gitu bikim fellnya dapet gitu. Daebaklahh aku harap penantian chapter selanjutnya tidak selama chapter ini :’)

  4. rinmitsuki berkata:

    ya ampun… makin seru aja.
    makasih ya buat author Oh Mi Ja yang sudah bersedia melanjutkan FF ini. ini FF yang paling aku tunggu. semagat eonni untuk terus ngelanjutin ff ini. udah gak sabar buat aca kelanjutnnya.😀

  5. sukma L. Agustina berkata:

    orion ? aku curiga sama minhyuk, kibum atau ravi ? biasanya tanpa disadari musuh itu orang yang paling dekat dengan kita. jadi aku curiga sama ketiga pria itu terutama minhyuk. tapi entahlah.. mungkin dugaanku salah. aku benar – benar senang ketika mengetahui ff ini update. aku penggemar author oh mi ja karena semua ff yang dibuat author hebat banget. feelnya terasa banget seakan kita juga berada dalam cerita itu. authornim gamsahabnida😀 ditunggu chapter selanjutnya =>>> jangan lama – lama ya🙂

  6. wikapratiwi8wp berkata:

    hhmmm…orion?? aku bahkan sempat lupa dengan nama itu hehehe karena rasanya udah lama banget gak baca ff ini mija eon…wkwkwk
    baiklah..sehun kehilangan ilhoon ya…hhmm…kasiannya…tapi sehun dan luhan nya kurang ada ya disini wkwkwk
    tapi mau gimanapun persahabatan mereka itu loh…wow dehh…
    dan si tbc itu munculnya gak tepat dan gak keren deh…kenapa harus sekarang wkwkwk
    ditunggu deh next nya mija eon…hwaiting…😀

  7. DiniLu berkata:

    annyeong eonni Mija ^^ long time not see hehe
    Akhirnya salah satu ff fav aku muncul juga.. saking uda lamanya aku jd lupa cerita sebelumnya dan kaget tiba2 Ilhoon meninggal t_t
    Aku juga nyari2 chap 20 nya eon, ko gaada:( tadinya mau baca dulu dri chap 20 soalnya udah lupa. Ravi makin sini makin nyebelin ih >< Aku ko curiga Kibum adalah Orion ya, soalnya di chapter sebelumnya baru aja masuk jd murid baru tp uda gabung sama Ravics -,-
    Next chap deh eonni, hwaitinggg^^

  8. Oh Min Joo berkata:

    Orion, Minhyuk atau Kibum?
    Akhirnya di next juga, ga sia-sia di setiap chap Wolf and Not the Beauty gua komen next The Lord Of The Logend. :v
    Akhirnya fi kabulin juga kan :v
    Kangen banget ama ni FF, ahhhh Ilmhoon mati:'(😥
    Segitu aja dah, gua ga tau mau komen aplg. Td, sebener nya rada2 lupa ama chap sebelum nya. Jd baca lagi sekilas chap 20 :v

    SETELAH INI SERING UPDATE YA THORRRR

  9. nanako gogatsu berkata:

    whatttt….????!!!! Sehun keluar dri tim sepak bola… Andwaeeeee…. Udah di awal chap sedih kayak gitu… Ni malah di tmbah sehun yg dikabarin keluar… Ahhh… Mana pula si orion g’ ketahuan’… Uhhh thanks buat mija eonni yg udahngeluarin klnjutannya the lord of legend hehe..😀 mskipun kelamaan.. Next chap ditunggu eonni🙂

  10. intanbyun berkata:

    orion itu kibum kn ??
    waah pershabatan sehun ilhoon keren bnget ..
    lnjut tor ff ny keren and jgn lama” y thor lnjutny hehehe fighting
    salam kenal jg y thor

  11. HunHo_Suho berkata:

    Allhamdullilah di updet ff ini. Author tau gak ff ini ff yg plng aku tunggu.. aigoo illhon nya meninggal dan sehun nya kasian bnget. Thor kmu pinter bnget bkin ff friendship gini. Ajarin aku dong thor. Mau ya mau ya.
    Orion?? Kibum/ravi/minhyuk. Curiga sama tiga orang itu.
    Thor next part jngn lama lagi y thor. Kasihani lh kmi yg sdah lumutan nunggunyaaa 😭😭😭😭 dan juga ff yg autumn di tunggu bnget tuh ff thor. Okee jgn lupakan ff mu yg lain thor.
    FIGHTING_WE LOVE YOU MIJA EONNI 😘😘😘

  12. Oh nazma berkata:

    Ff ini trus d tnggu loh eon… Aq yakin deh orion itu kibum .. Hehe sotoy…
    Tp emang iya kyknya. Coz sjak kdatangan dia , ilhoon mati..
    Next

  13. Luizty_babyhunnie berkata:

    apa mungkin kibum ya orion itu….aigoooo sekian lama update jg ff ini…

    ff” lama jrg update unni…

  14. idathena berkata:

    akhirnya yg dtunggu di post jga. udah kangen bnget ma nie ff thor. siapa ya bunuh ilhoon sbnernya trus yg dimaksd berbahaya ma ilhoon tu siapa? di tunggu next ya. . .

  15. Istri Sehun :3 berkata:

    Akhirnyaaaaaaaaaa dilanjut juga xD jangan2 Orion itu Kibum?:/
    next! Jangan lama2 thor :3 yg We Are One kapan dilanjut? Yg Growl juga.. -____-

  16. yuni rahma berkata:

    aku merasa kibum lah orion yg dicari cari?
    Kasihan sehun, dia terpukul sekali atas meninggalnya ilhoon
    knpa sehun mengundurkan diri dr tim sepak bola

  17. Fienita Amani berkata:

    yeahhh akhirnya update juga, ya walaupun telat bacanya. dan sekarang baru ngerti caranya komentar -___-
    di chap ini entah kenapa aku jadi ngerasa kalo orion itu minhyuk. padahal pas kibum dateng, aku ngerasa itu si kibum. tapi di chap ini minhyuk. tapi entahlahh😀
    ohh iyaa, next chapternya dipercepat yaa thor😀 terima kasih

  18. mlsanee27 berkata:

    kok sehun nyerah siihhh T0T
    makinn kereennn setelah nunggu setahun lamanya trnyata cuma smpai 5 part yg dishare >< , '
    okeyyhh fighting author kechee paporittku.. ^.^

  19. Oh Yuugi berkata:

    Kok gue jadi kesel bgt setiap nama kibum muncul… padahan belum ada konfirmasi kalo dia si orion dan pelaku kejahatan sebelumnya… ahh, pokoknya udah terlankur negatif thinking sama tokoh satu itu..kkk
    Semoga aja tebakanku gak salah yah, hahaa
    Sampe sini masih nyesek kalo inget2 moment kebersamaam sehun & ilhoon..hiks
    Tapi iklash saja lah..padahal cuma ff, tapi kesannya kek bener2 kehilangan… nyesek bgt pasti kalo diposisi Sehun.. T_T

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s