Story Of Us (Chapter 4a)

story

Judul : Story Of Us (Chapter 4A)

Author : Lu_llama

Cast : Look at the poster!

Rating : T

Genre : AU! Friendship, Romance

“Jadi apa kalian tau kenapa hanya kalian bertiga yang masuk kelas khusus disaat banyak siswi lain yang jauh lebih baik dibanding kalian?”

Bagi sebagian murid tingkat 1 itu, kedatangan Wildgirls di koridor kelas mereka adalah suatu yang patut diwaspadai. Bisa saja, kau menjadi incaran mereka bahkan saat kau tidak tau apa kesalahanmu. Menjadi bulan-bulanan bualan mereka yang terkadang tidak ada habisnya. Jika saja, menjadi ‘korban’ mereka adalah hal yang membanggakan-karena pasti satu sekolah akan mengenalmu- mungkin itu adalah hal yang patut disyukuri, namun kenyataannya kau hanya akan mendapat tatapan mengerikan yang akan selalu mengiringi langkahmu. Apa itu menakutkan? Well, setidaknya itu memang sedikit memalukan.

Jadi, pandangan heran, bingung, juga tatapan waspada itu kini masih tertuju pada gadis-gadis itu. Park Jiyeon yang berjalan dengan bandana pink dikepalanya juga cardigan dengan warna yang sama melekat ditubuhnya. Amber yang tidak mengancingkan kemejanya, juga kacamata frame besar bertengger dimatanya. Kim Dahee yang berjalan paling belakang terlihat sibuk dengan gadgetnya. Mereka memang memiliki aura yang berbeda.   Mungkin karena sikap mereka yang terlihat ‘sedikit berbahaya’ itu membuat mereka begitu disegani.

Sebagian siswa disana melipir pergi saat Park Jiyeon bersandar pada salah satu kelas. Amber berdiri bersebrangan dengannya. Dan Dahee   berdiam diri didekat pot bunga besar yang terletak disamping tangga lantai satu.

Jiyeon menatap satu persatu murid perempuan yang lewat disana. Memperhatikan mereka dengan intens, membuat sebagian dari mereka seketika menatapnya kaku sambil memberikan senyum sapaan terbaik mereka. Sampai akhirnya ia melihat satu murid perempuan yang menarik perhatiannya.

“Kau yang bertas biru”

Lantas hampir seluruh kepala itu menoleh kearah Jiyeon. Namun mereka tau tatapan gadis cantik itu hanya tertuju pada salah satu gadis yang berdiri kaku disana.

“Iya, kau. Kemari” ada senyum diakhir kalimat yang Jiyeon ucapkan.

Murid yang dimaksud lantas mendekat. Tatapannya penuh tanda tanya besar atau sorot ketakutan itu juga terlihat?

“Ada apa sunbae?”

Gadis bermarga Park itu tidak langsung menjawab. Ia memperhatikan  gadis dihadapannya dari atas sampai bawah dan begitu sebaliknya. Jiyeon mengernyit. Gadis itu lebih pendek darinya. Matanya sedikit sipit. Hidungnya mancung. Bibirnya juga kecil. Dan Jiyeon mendengus mengetahui fakta ini.

“Jadi namamu, Han Sunmi?” Tanya Jiyeon setelah ia melihat name tag diseragamnya.. Gadis itu mengangguk. “Kau menyukai Jongin?”

Sunmi melebarkan matanya “eoh?”

Jiyeon memutar kedua bolamatanya. “Kim Jongin? Kau tidak mungkin tidak mengenalnya” ucapnya sambil melirik kearah Amber dan Dahee. Saat itu juga kedua sahabatnya itu berjalan mendekat kearah Jiyeon.

“Begini, aku tidak ingin berurusan denganmu. Tapi kau membuatku penasaran-oh apa Jongin menerima coklat pemberianmu?” Seru Jiyeon sambil memainkan kukunya.

“Jawab yang sebenarnya. Jika kau tidak ingin berurusan lebih jauh dengannya” sahut sebuah suara. Suara Amber.

Gadis itu mengerjapkan matanya “tidak” jawabnya pelan. Sangat pelan, bahkan.

“Kalau begitu apa yang Jongin katakan?” Tanya Jiyeon lagi.

Sungguh! Ini sebuah petaka besar. Ia tidak menyangka berurusan dengan wirldgirls bisa membuatnya bergidik ngeri seperti ini. Sebagai murid baru,dari awal Sunmi tau tentang isu ini. Tapi bodohnya ia… oke, Sunmi tidak berpikir jauh waktu itu. Ia hanya terlalu mengagumi Jongin hingga bertindak sejauh itu. Lagipula Sunmi pikir, banyak gadis disekolah yang menyukai Jongin. Tapi ia tidak tau, apakah mereka melakukan hal seperti Sunmi dan berakhir seperti sekarang?

“Jongin Sunbae-”

“Kupikir kau memanggilnya oppa” kini Dahee ikut menyahut, membuat Sunmi seketika terdiam, kaku setengah mati.

Disudut-sudut koridor kelas 1 sudah banyak mata-mata yang menatap mereka melalui lirikan sekilas atau bahkan memperhatikan itu secara terang-terangan. Oh, sungguh sebuah tontonan yang menegangkan.

“Kau lihat” Jiyeon mendengus “Kau berubah menjadi bintang sekarang. Kau lihat itu”

Sunmi mengerti maksud perkataan Jiyeon itu. Sangat-sangat mengerti, saat melihat begitu banyak pasang mata yang menatap kearahnya.

“Jadi selamat datang didunia barumu. Kuharap kita bisa bersaing secara sehat” lagi-lagi secercah senyum manis hadir diwajah cantik gadis Park tersebut. Demi Tuhan, jika saja ia adalah tipikal gadis polos yang akan tersenyum manis pada setiap pria yang menyapa ramah dirinya, mungkin sudah banyak pria yang mengajaknya berkencan. Namun, kenyataannya mereka-terutama siswa junior disekolah-yang bahkan secara terang-terangan mengaku mengaguminya,tidak pernah Jiyeon tanggapi. Karena ya, mereka tau, hanya ada Kim Jongin didunia Park Jiyeon.

Amber dan Dahee mengambil langkah diikuti Jiyeon yang berjalan dibelakangnya sambil berkaca melalui cermin kecil berbentuk kepala hellokitty yang selalu ia bawa.

“Kau ‘kan bukan pacar Kim Jongin”

Namun, seketika langkah ketiga gadis itu terhenti. Mereka menolah kearah Sunmi yang tengah menatap lantai. Oh ayolah apa yang dilakukan Sunmi, bodoh itu! Oke, itu tentu saja sikap bodoh. Bagaimana bisa ia  berkata dengan begitu frontal. Disaat yang lain memilih menghindar dari masalah, anak ini justru membuat masalah baru.

Jiyeon berbalik, ia berjalan mendekat dengan perlahan. Tatapannya mengarah lurus pada Sunmi yang seolah membalas tatapannya. Perlahan, sorot mata Jiyeon berubah dingin dan tajam.

“Lalu apa kau pikir kau pantas untuk Jongin?” ucapan itu pelan namun sarat akan penekanan.

Sebagian siswa menatap mereka dengan tatapan kaget juga takut. Pasalnya, ini Park Jiyeon salah satu wildgirls yang sering mengumbar senyum ketimbang raut tajam-meskipun mulutnya terkadang memang setajam pisau.

“Setidaknya, kau bukan tipe dari seorang macam Kim Jongin” seru Jiyeon sambil memainkan rambut Sunmi. Kemudian tangannya terulur menyentuh wajah Sunmi yang tertunduk,, memaksa gadis itu mendongak. Tatapan lurus itu, Jiyeon arahkan tepat pada kedua manik mata Sunmi yang menatapnya dengan genangan airmata disana.

Bersamaan dengan itu, airmata menetes dari salah satu sudut mata Sunmi. Siapa suru dia begitu gegabah?! Asal tau saja, air mata itu tidak akan mempan melawan mereka. Buktinya, Jiyeon hanya mendengus dan kembali berjalan bersama dengan Dahee dan Amber. Bertolak belakang dengan raut wajahnya yang tadi, kini ia kembali mengumbar aura ceria khas Park Jiyeon. Ia tersenyum ramah selama melewati beberapa siswa yang menatapnya disana.

* * *

“Kau tau kejadian tadi pagi?”

Jongin yang tengah membuka kemejanya hanya melirik sekilas kearah Luhan yang sudah lengkap dengan seragam olahraganya. Jongin tau, arah pembicaraan Luhan dan ia tau benar apa yang terjadi karena ia melihat sendiri bagaimana peristiwa konyol itu terjadi.

“Gadis itu benar-benar mengagumkan”

Mengagumkan apa?! Luhan pasti sudah gila. Dia itu konyol. Gadis itu konyol. Jongin bahkan masih ingat, saat gadis itu sempat terkejut saat tiba-tiba Jongin muncul dihadapannya dan setelahnya gadis itu memberikan senyum cerah sebelum Jongin melangkah pergi darisana. Jongin tidak mengerti kenapa gadis itu begitu ‘mengerikan’. Apa sebenarnya yang ada diotak gadis itu?! Hey! Sampai kapan gadis itu akan seperti ini.

“Kurasa dia tidak bisa melepaskanmu, Jongin-haha-tapi bahkan kau bukan miliknya”

“Tutup mulutmu bodoh!”Jongin ingin sekali menyumpal mulut Luhan dengan sepatunya dan melemparnya kedanau belakang sekolah.

“Kau bahkan bukan idola. Tapi kau memiliki seorang sesaeng fans” ucap Luhan sambil tertawa kecil.

“Apa itu lucu?” Tanya Jongin, dan Luhan semakin tertawa dibuatnya.

Setelah tawa itu reda. Luhan bangkit dari duduknya, menghampiri Jongin yang tengah merapikan Lokernya. “Jongin” ujarnya pelan. “Aku akan mengganti uangmu, secepatnya”

Jongin menutup lokernya dan menatap Luhan “Tak apa. Kau tidak tau siapa aku” ujarnya disertai senyum kecil.

“Sombong sekali” decak Luhan “ya,ya, Tuan Kim Jongin ” kemudian ia tertawa. “Tapi kurasa Sunggyu masih tidak akan melepasmu, selama gadis itu masih mengikutimu” lanjut Luhan. Ia menatap ragu kearah Jongin yang tengah memakai sepatunya.

“Tenang saja. Aku bisa mengurusnya” ujar Jongin sambil beranjak darisana.

“Hey! Ingat sepulang sekolah nanti ada pelajaran tambahan dikelas khusus”

Luhan terdiam ditempatnya. Memperhatikan Jongin yang sudah melangkah jauh itu dengan tatapan yang sulit diartikan. Bagi orang lain, mungkin Jongin hanya seorang anak tunggal dari perusahaan besar yang manja, bertingkah semaunya, dan urakan-terlepas dari kepopulerannya karena wajah tampannya itu. Namun, bagi Luhan, Jongin tidak lebih dari seorang bocah yang naif, bodoh, dan terlalu baik. Dia memang terlihat tidak peduli pada keadaan sekitar, namun dibalik sikapnya itu, Jongin memiliki hati yang tulus, seorang teman yang tidak pernah menganggap orang lain rendah. Jongin pandai menjaga rahasia, dan itulah kenapa Luhan merasa nyaman dengan Jongin.

Saat itu Luhan baru berumur 11 tahun, ketika mendengar teriakan-teriakan penuh  amarah memenuhi isi rumahnya. Luhan ingat saat ibunya terus saja mengumpat dan melempar sebuah bingkai foto pada sang ayah yang hanya bisa terdiam. Luhan menangis saat itu, dan ia hanya bisa mengurung diri dikamar. Sejak saat itu, Luhan tidak pernah lagi merasakan kedamaian dirumah itu.

Luhan baru berusia 14 tahun saat ia harus menerima kenyataan bahwa orang tuanya berpisah untuk selama-lamanya. Luhan ikut sang ibu, padahal hati kecilnya ingin sekali bersama sang ayah. Dan sejak saat itu hidup Luhan berubah.

Luhan berusia 16 tahun, saat mendapat kabar bahwa sang ayah harus pergi untuk selama-lamanya. Luhan menangis, ia menjerit, ia marah. Luhan tidak pernah mengerti kenapa hidupnya begitu sulit. Tapi Luhan tidak pernah mengeluh setiap saat mengingat sebuah pesan terakhir dari sang ayah.

‘Jaga dirimu baik-baik. Kejar mimpimu. Jangan takut pada apapun. Jangan pernah merasa sendiri, karena aku selalu bersamamu. Kenang ayah, Luhan. Dan jangan pernah tinggalkan ibumu sendiri. Kau tau kalau ayah sangat menyayangimu kan?’

Dan Luhan baru berusia 17 tahun saat ia harus menghadapi kenyataan bahwa hidupnya begitu menyedihkan. Tidak memiliki uang dan kesusahan. Dan untuk pertama kalinya Luhan harus menghadapi sebuah kejutan besar saat mengetahui seperti apa hidup ibunya sekarang.

Disaat-saat seperti itu, Luhan bertemu dengan Jongin. Saat itu malam semakin mencekam ketika orang-orang berbadan besar itu menariknya paksa dan memukulinya bertubi-tubi. Tepat saat itu Jongin datang dan membantunya.

“Aku merasa pernah melihatmu. Dan ternyata benar, kau anak Seoul School kan?”

Luhan ingat saat Jongin menjadi teman pertamanya di Seoul School, setelah sekian lama ia menyendiri. Jongin membuatnya lebih percaya diri menghadapi anak-anak Seoul School. Mulai saat itu, Luhan berjanji bahwa ia tidak akan melupakan kebaikan Jongin. Tidak akan pernah.

* * *

Bagi Park Jiyeon, kelas khusus ini seperti sebuah neraka sekaligus surga. Nereka, karena kau sudah pasti tidak bisa memiliki waktu luang untuk bersantai -bahkan untuk merapikan rambutmu- kau akan menghadapi pelajaran lebih dari biasanya. Kau akan menghabiskan waktumu dengan buku-buku yang penuh dengan rumus dan penjelasan yang bermain dengan logika. Ya, neraka bagi seorang pelajar. Dan surga, karena Kelas ini diisi oleh pria-pria terbaik sekolah. Mereka tampan, pintar, dan jangan lupakan bahwa mereka bukan dari kalangan orang biasa. Hal ini, akan menyegarkan mata bukan?Apalagi, ada Kim Jongin disini. Dan inilah yang membuat Jiyeon rela menurut untuk masuk kelas khusus.

“Demi Neptunus! Aku benci ini”

Sepanjang perjalanan kekelas khusus itu, Amber tidak henti mengeluarkan umpatannya. Ia benar-benar tidak suka hal ini. Apalagi jika mengingat Luhan ada disana. Kepala Amber terasa mendidih memikirkan itu.

“Demi Kim Jongin, aku rela melakukan ini”seru Jiyeon sambil tersenyum lebar “Tapi, kenapa Oh Sehun ikut kelas ini ya? Dia kan anak baru?” Lanjutnya sambil melirik kearah Dahee.

Sedang yang dilirik tidak memberikan respon sama sekali. Dahee hanya berjalan dalam diam.

“Eoh? Mereka sudah berkumpul didalam?” Jiyeon melengokkan kepalanya kedalam kelas yang pintunya sedikit terbuka itu. Ia mengernyit dan tersenyum manis kala melihat penghuni kelas itu menoleh kearahnya.

“Hai?” Sapa Jiyeon begitu ia memasuki kelas itu. Disana sudah berkumpul murid-murid terbaik sekolah. Ada Kim Junmyun, Byun Baekhyun, Zhang Yixing, dan Do Kyungsoo. Disana juga ada Choi Youngjae yang tahun lalu menjadi juara dalam perlombaan catur nasional. Juga ada Mark Tuan yang berasal dari Amerika. Namun, tidak ada tanggapan berarti dari mereka. Hanya ada tatapan menelisik yang mereka tujukan pada gadis-gadis disana. Mungkin mereka heran, kenapa gadis-gadis itu bisa masuk kelas khusus?

Karena mendapat respon yang aneh, Jiyeon hanya mengangkat kedua bahunya acuh sambil mencibir. Dasar pria-pria kolot! Ugh! Jiyeon pikir, mungkin ini akan sedikit membosankan. Berbeda dengan kelasnya yang memang terkenal bising.

“Kelas tambahan dimulai pukul 5 sore, dan kalian sudah ada disini padahal waktu masih menunjukan pukul 4 sore. Daebak!” Amber berseru   sambil membanting tasnya keatas meja. Jiyeon yang mendengar itu hanya tersenyum miring.

“Lalu kenapa kalian sudah datang jam segini?” Sergah Kyungsoo menoleh kearah Jiyeon, Amber dan Dahee yang duduk berjejer dibangku belakang.

“Bukan urusamu” balasDahee sambil menyandarkan tubuhnya pada sandaran kursi.

Jiyeon berdehem “sebenarnya kami hanya tidak ingin telat dihari pertama kami memasuki kelas khusus” ucapnya sambil tersenyum

Dan setelah itu mereka sibuk dengan kegiatan masing-masing. Entah apa yang para murid jenius itu kerjakan. Yang jelas saat ini, Amber dan Jiyeon tengah berteriak heboh karena bermain games diponsel Amber. Tidak mereka pedulikan lirikan risih dari penghuni lain.

Tapi Dahee tidak terlihat melakukan kegiatan apapun. Dia selalu memperhatikan jam ditangannya semenjak setengah jam yang lalu. Dan saat itu, Dahee mengeluarkan ponsel dari dalam tasnya. Ia menuliskan sesuatu disana.

‘Dimana?’

Gerbang sekolah itu sudah didepan mata, saat tiba-tiba ponselnya bergetar. Menandakan ada satu pesan masuk disana. Sehun membukanya. Dan ia terlihat menarik nafas dalam saat membaca pesan itu.

‘Dimana?’

Sehun merasa ragu untuk melangkahkan kaki keluar gerbang saat mendapat pesan dari Dahee. Sehun tau maksud dari sms itu. Namun, ia masih terlihat bimbang. Ia tidak berniat sama sekali mengikuti kelas khusus. Tapi, Dahee?

“Hey! Kim Jongin! Cepat kembali kesekolah”

Sebuah suara membuat Sehun menoleh kekanan. Ia melihat Luhan bersama Kim Jongin disana.

Jongin hanya bisa berdecak malas melihat Luhan meneriakinya seperti itu. “Bukankah sudah kubilang, aku tidak mau” serunya

“Hey! Kau mau mati ya! Ohh atau kau mau aku laporkan ini pada omoni?!”

Sehun geli sendiri saat melihat bagaimana Kim Jongin berteriak kesal pada Luhan yang menarik tasnya begitu saja. Menggeretnya, memaksanya untuk kembali masuk kesekolah.

“Hey! Kau Oh Sehun. Apa yang kau lakukan disana. Kelas akan dimulai 10 menit lagi”

Dan, Oh Sehun melangkahkan kakinya kembali kegedung sekolah dengan berat hati. Tunggu, dia melakukan ini bukan karena tertangkap basah oleh Luhan kan? Atau dia melakukan ini karena Dahee?

* * *

Luhan, Jongin dan Sehun sampai dikelas bersamaan. Mereka memasuki kelas dengan berbagai tatapan yang mengarah pada mereka.

Sebelum duduk dibangkunya, Jongin sempat mendengus saat melihat Park Jiyeon melambaikan tangan dengan semangat kearahnya.

Oh Sehun juga sempat melirik Dahee yang juga menatap Sehun tanpa ekspresi yang berarti diwajahnya.

Sedang Amber dia mengumpat dalam hati saat melihat Luhan disana. Mereka saling melempar tatapan tidak suka satu sama lain.

Tidak lama setelah itu,  Guru Kang, guru wanita yang banyak dihindari oleh para murid karena sikapnya yang ‘killer’ itu memasuki kelas. Ia mulai mengabsen satu-persatu muridnya, setelah sebelumnya mengumumkan bahwa ia yang akan menjadi guru pembimbing untuk kelas khusus tahun ini. Bagi sebagian dari mereka-terutama Wildgirls- ini adalah sebuah malapetaka besar. Mengingat Guru Kang adalah salah satu musuh terbesar mereka disekolah. Wanita itu sering memberikan hukuman pada mereka tanpa alasan yang jelas.

“Jadi apa kalian tau kenapa hanya kalian bertiga yang masuk kelas khusus disaat banyak siswi lain yang jauh lebih baik dibanding kalian?” Pertanyaan Guru Kang itu sudah pasti ditujukan pada mereka disana yang memperhatikannya acuh tak acuh itu. Siapa lagi kalau bukan, Dahee,Jiyeon dan Amber.

“Karena kami sangat beruntung” seru Amber polos-atau ia tengah menyindir diri sendiri?

“Karena hanya kami yang pantas mendampingi pria-pria tampan nan jenius dikelas ini?” Sambung Jiyeon sambil sedikit meringis kala mendapat tatapan tajam dari Guru Kang.

“Daebak. Kalian ini memang luar biasa” ucap guru Kang “Luar biasa mencengangkan!”

“Terimakasih” dan seruan itu berasal dari Dahee yang menatap guru Kang tanpa kedip

Mendengar itu guru Kang hanya bisa tertawa sinis “Dan untuk kau dan kau” ia menunjuk Jongin dan Luhan secara bergantian. “Apa kalian tau kenapa bisa masuk kelas khusus?”

“Karena ternyata otakku setara dengan mereka?”

Guru Kang sukses mendengus kesal pada Jongin yang tengah menatapnya “itu karena sikap kalian yang terlalu urakan! Kau Kim Jongin, bagaimana bisa kau selalu membolos dan datang kesekolah sesuka hatimu! Kau,Park Jiyeon Kim Dahee dan Amber Liu! Kalian itu siswi yang patut diwaspadai. Selalu mencari masalah dengan siswa lain. Membully dan terkadang membuat guru geram dengan tingkah kalian yang semena-mena itu. Kenapa kalian suka sekali mengerjai murid lain?!”  Guru Kang beralih menatap Luhan “kau, ketua osis tapi kenapa kau tidak menggunakan otakmu dengan baik?! Selalu menjadi urutan terbawah dari siswa lain-ahh ya ampun aku tidak mengerti mengapa mereka memilihmu menjadi Ketua Osis!”

“Karena Luhan tampan, tentu saja” sergah Jiyeon.

Luhan yang mendengar itu hanya bisa menunduk malu.

“Saem, apa maksudmu kami suka mengerjai murid lain?” Amber bertanya ditengah-tengah amarah Guru Kang yang belum mereda.

“Apa? Hey! Siapa yang mengurung Kim Minjung dikamar mandi? Siapa yang menyembunyikan seragam Shin Injung dibak sampah? Siapa yang membuang sebelah sepatu milik Oh Hayoung?”

“Saem, itu karena mereka membicarakan kami dibelakang” jawab Jiyeon

“Lalu siapa yang bertanggung jawab atas peristiwa robeknya rok milik Jung Hana?”

“Itu karena dia menumpahkan minuman disepatu baruku” sambung Amber

“Dan apa yang menyebabkan Go Sena basah kuyup waktu itu jika bukan ulah kalian? Huh?!”

“Itu karena dia mengatakan kalau kami tidak punya otak” sergah Dahee dengan suara dinginnya.

Saat itu juga mereka disana menatap tidak percaya kearah tiga gadis itu. Jika Do Kyungsoo mendengus heran, Zhang Yixing justu terlihat menggelengkan kepala, takjub. Sementara Guru Kang terlihat memijat tengkuknya sambil memejamkan matanya. Dia benar-benar terpengarah hebat dengan siswa-siwa asuhnya ini. Benar-benar!

“Jadi kenapa kalian disini karena kalian harus bisa membuat perubahan sikap juga nilai kalian yang tidak seberapa itu” ucap guru Kang “Makadari itu, pihak sekolah menempatkan mereka-” ujar guru Kim menunjuk Kim Junmyun dan teman-temannya itu “-agar bisa kalian jadikan contoh”

“Saem, lalu bagaimana dengan Oh Sehun? Kenapa dia masuk kelas khusus? Bukankah dia anak baru yang bahkan belum diketahui kemampuannya?”

Seluruh pasang mata menatap guru Kang penuh tanya, kemudian mereka menoleh serempak kearah Sehun yang tidak bergeming ditempatnya.. Benar apa yang dikatakan Amber. Oh Sehun adalah anak baru jadi bagaimana bisa ia tiba-tiba dipilih menjadi penghuni kelas itu?

“Soal itu…” guru Kang menggantungkan kalimatnya, membuat berbagai pasang mata itu menatapanya heran “itu..itu dewan sekolah yang memutuskan”

* * *

Kelas baru selesai 5 menit lalu, Setelah mereka berusaha keras mengkuti kelas yang terbilang cukup serius itu. Sempat mendapatkan hukuman berdiri didepan kelas karena tidak bisa mengerjakan soal yang diberikan guru Kang, Amber mengarahkan tatapan tajamnya pada Junmyun yang bergeming saat dimintai bantuan.(Hey! Amber terlihat seperti gadis garang yang memaksa dibantu). Bahkan Jiyeon sempat mendapat satu pukulan dikepalanya karena sibuk bercermin -merapikan rambutnya. Tidak hanya itu, Luhan yang ketauan menguap sangat lebar mendapat timpukan sebuah spidol dari guru Kang (untung Luhan bisa mengelak)

Mereka berlalu dengan arah yang berbeda. Saat ini waktu menunjukan pukul 8 malam. Yaampun, benar-benar melelahkan!

“Untung saja kelas ini hanya diadakan 2 kali dalam seminggu” seru Jiyeon ditengah-tengah perjalan mereka.

Tiba-tiba sebuah mobil sedan hitam berhenti tepat dihadapan ketiga gadis itu. Seorang keluar dari balik kemudi. Pria itu membungkuk hormat pada Dahee.

“Nona, Tuan sudah menunggu”

Park Jiyeon dan Amber saling pandang. Mereka menatap Dahee sebentar. Sedikit bingung, karena sangat jarang Dahee dijemput dengan mobil mewahnya.

“Ada apa?” Tanya Dahee

“Kita akan menemui-”

“Aku duluan” ucap Dahee sebelum masuk kedalam mobil.

Amber dan Jiyeon mengangguk “Sampai jumpa besok” seru mereka sambil melambaikan tangan kearah Dahee.

Setelah itu sang supir sempat membungkukkan badan sebentar pada Amber dan Jiyeon, sebelum ia memacu mobilnya pergi dari sana.

“Ayoo” seru Jiyeon menggandeng tangan Amber. “Eoh?” Namun ia menghentikan jalannya tiba-tiba.

“Ada apa?” Tanya Amber.

Amber tidak mendapat jawaban apapun, ia justru dibuat kaget setengah mati saat Jiyeon menyeretnya mendekat kearah Jongin dan Luhan yang tengah berjalan bersama.

“Hai” sapa Jiyeon. Luhan membalasnya dengan senyum kecil, namun dia hanya menatap Amber datar yang juga menatapnya kesal. Sedang Jongin, ia tidak merespon sama sekali.

“Bisakah kami ikut jalan bersama kalian?” Amber sukses mendelik kearah Jiyeon.

“Eoh?” Luhan melirik Jongin sebentar”tentu” serunya sambil tersenyum. Dan ia bisa mendengar Jongin mendengus kesal disebelahnya.

Mereka berjalan dalam diam. Tidak ada yang membuka suaranya. Sebenarnya Jiyeon benci ini. Padahal inikan kesempatannya untuk berbicara banyak dengan Jongin. Ugh! Kenapa pria itu dingin sekali.

“Apa rumah kalian satu arah?” Suara Luhan yang pertama kali terdengar diantara mereka.

“Tidak, kami berpisah dipersimpangan jalan sana-ohh yaampun biasanya aku bersama Dahee tapi Dahee sudah pulang lebih dulu” seru Jiyeon pelan. Dia melirik sekilas kearah Jongin yang tetap diam selama perjalanan itu. Biasanya Jiyeon bersama Dahee akan menunggu bus dihalte depan itu. Sedangkan Amber berbelok kearah persimpangan jalan karena rumahnya tidak searah dengan Dahee dan Jiyeon.

“Aku duluan Jiyeon!” Tidak terasa persimpangan jalan itu sudah didepan mata. Amber berseru tanpa menatap Jiyeon. Bahkan dia berlalu begitu saja. Mungkin dia marah karena Jiyeon sudah membuatnya pulang bersama musuh terbesarnya. Ohh ayolahh, selama perjalanan itu Amber menekuk wajahnya. Dia terlalu kesal berjalan beriringan bersama Luhan yang sebenarnya tidak terlalu mengusiknya.

Dan Jiyeon hanya bisa menatap Amber kesal.

Kini hanya ada mereka bertiga yang berjalan beriringan sementara malam sudah semakin gelap. Sebenarnya Jiyeon sedikit bergidik ngeri karena hey! Dia adalah seorang yang penakut.

“Maaf, sepertinya aku harus pergi. Jongin, aku ada urusan mendadak. Kalian berdua, hati-hati. Aku duluan”

Tiba-tiba saja Luhan berseru saat halte itu sudah begitu dekat. Pria itu berbalik, meninggalkan Jiyeon dan Jongin yang berdiri kaku disana. Jongin terlihat menatap kepergian Luhan dengan alis yang menyatu. Dia sedikit heran dengan kepergian Luhan yang tiba-tiba itu.

Sedang Jiyeon, hanya bisa menatap kaku kearah Jongin. Jujur saja, dia sedikit ciut saat ini. “Jongin” serunya pelan “itu.. tolong temani aku” dia kembali meringis saat mendapat tatapan dingin dari Jongin “sampai bus datang. Aku sedikit takut. Sungguh!”

Jongin tidak langsung merespon. Dia hanya terus menatap Jiyeon tanpa menghilangkan aura dinginnya. Dia mendengus. Oke, malam sudah agak larut dan tidak ada seorang pun disana. Wilayah itu adalah daerah sepi saat malam mulai datang. Dan sepertinya, Jongin masih memiliki hati karena entah darimana saat tiba-tiba melihat wajah polos itu hatinya tergerak untuk mengiyakan. Oh, ayolah pria mana yang akan meninggalakan seorang gadis sendirian disana?!

Jiyeon benar-benar tercengang saat Jongin mau  menuruti keinginannya. Pria itu duduk berjauhan darinya. Tidak ada kata yang terucap. Tapi tak apa. Ini adalah sebuah kesempatan berharga dalam hidup Park Jiyeon. Berdua bersama Kim Jongin disebuah halte bus. Duduk berjauhan dan saling bungkam. Dinginnya malam tak menjadi masalah. Ia hiraukan kegelapan malam yang semakin mencekam karena bagi Jiyeon, Jongin sudah cukup menjadi penerang baginya.

Namun, faktanya 15 menit adalah waktu yang singkat saat tiba-tiba bus datang padahal Jiyeon sudah berharap agar waktu berjalan lambat. Maka Jiyeon beranjak dari duduknya. Menoleh karah Jongin dan tersenyum lebar.

“Terimakasih” ujarnya kemudian berbalik. Namun baru dua langkah dia berjalan, Jiyeon kembali berbalik. Menatap Jongin dengan raut yang tidak seperti biasanya. Kini Jiyeon menatap Jongin dengan tatapan lembut.

“Selamat malam dan sampai jumpa besok”

Ada apa dengan Jongin? Kenapa ia justru terdiam dengan tatapan yang sulit diartikan? Apa karena ia baru saja mendapat sebuah senyuman dari gadis konyol itu? Sebuah senyuman yang berbeda dari biasanya. Bukan cengiran lebar yang sering gadis itu tunjukan, melainkan sebuah senyum lembut yang-bolehkan Jongin mengatakannya-sangat manis? Dan Jongin mungkin tidak tau makna dibalik senyum itu.

T B C

Aku buat 2 part karena masih ada lanjutannya dan kayanya kalo mau diterusin satu chapter kepanjangan. Hehe, komen?

28 thoughts on “Story Of Us (Chapter 4a)

  1. nadia1 berkata:

    sungkyu sunmi apa ad hub dengan jongin??

    apa sunmi yg selalu mengikuti jongin aduhhhh penasarannnnnnnnnnn

    dannn kya jongin apa dia mulai terpesona sm jiyiiiii heheheheheheee bnr bnr aq sk bgt pembawazan ff kmu yg misterius

  2. tisyaaa berkata:

    bagusssss ceritanyaaa
    jongin-jiyeon lucu banget dan dan dan jongin udah mulai suka jiyeon yeayyy…
    amber-luhan sehun-dahee feelnya juga dapet,,,
    anyway aku readers baru jadi baru komen dipart ini hehehe
    nextnya jangan lama lama yaaa🙂

  3. Oh Min Joo berkata:

    Sunggyu siapa? Sunmi gua ga suka :3
    Next! Jangan lama2, seru deh.
    Luhan kesian😥 ternyata hidupnya kek gitu😥

    Segitu aja ya :v

  4. salsa berkata:

    Huaaa jiyeon jongin udah ada prkmbangan ya? Bgus deh. Moga aja mrka jdian. Haha amber luhan lucu deh tpi kli ini mrka gak brntem ya? Hehe. Next^^

  5. Natsuya berkata:

    Luuu~ :3
    maap yaa aq baca dlu bru komen, hehe hbis seru critanya -3-
    Jiyeon fighting!!! Jgn prnah lepasin Jongin, duh Jiyeon keren hahayy
    emh Lulu ngenes amat hidup loe😦 untung ad Jongin yg setia(?) dsmping loe, huhu fighting jg buat Lulu n Jongin :*
    buat Lu_llama a jg FIGHTING!!!! :*

  6. wellameilitta berkata:

    Ciye Jongin awas lo nanti jatuh cinta menurut aku ada yg menyebabkan mereka punya sifat” yg ajaib masalah keluarga tentunya

  7. blackkyung berkata:

    Ciye ciye jongin jiyeon hahhahaha
    Ya ampun serius deh sehun sma dahee kaku banget, padahal mereka favorit aku bnget d sini….

  8. Deborah sally berkata:

    Jaringan lelet bikin gue kelamaan karena loading TT. . Chapter 3 gue kagak tahu apakah komentar gue udah masuk apa kagak bisa masuk

  9. Aleyaa ThuuAquw berkata:

    hahahahhahahahah..
    mereka bertiga itu memang SESUATU bngt,,
    hrus bangga kalau pnya pcr kyak mereka,karena mereka suka memporak porakdakan seisi sekolah

  10. hun-bim berkata:

    Cie cie jongin.. mulai gimana gi hihihi… kepincut sm jiyeon ..harusn jiyeon gt aja dr dulu.. kan bagus jonginnya jg g ilfil gt

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s