Love Investigation

COVER

Tittle               : Love Investigation

Author           : Shin Tama

Genre            : Romance

Length           : Oneshot

Main cast      : Tao (EXO)

Lin Yuan (OC)

Author’s Note :  Annyeonghaseyo…

Ini ff pertamaku yang di post disini. tapi bukan ff buatanku yang pertama, ff-ku yg lainnya udah aku post di my private blog: ffexoshintama94.blogspot.com. mian, kalo ada kesamaan nama tokoh/latar (tanpa unsur kesengajaan). Yang jelas jalan ceritanya pasti beda dari yang lain. This’s real my imagination. Mohon dimaklum ya, kalo ada kata yang keseleo (typo). Berbagi itu indah.Semoga chingu terhibur.

Happy reading ^_^

***

 

“Cinta rela untuk disakiti. Tapi tidak tega menyekiti orang yang ia cintai.”

***

“jam tangan ini cocok dipakai oleh pria/wanita dengan jumlah 433 berlian hitam khusus 23,4 karat yang didesain menarik oleh desainer jam terkenal asal Italia. Dibuat hanya 5 unit saja untuk edisi ini dan 4 diantaranya sudah terjual. Kami akan membuka acara lelang ini dengan harga $ 1.000.000.”

Seorang pria bersetelan tuxedo coklat yang diberi mandat sebagai pembawa acara itu mengetuk palu sebanyak 3 kali yang artinya acara lelang barang mewah itu telah dibuka. Semua tamu acara itu langung menyiapkan papan penawaran mereka masing-masing. Orang-orang yang didominasi oleh kalangan pengusaha kaya raya itu tampak antusias menanggapi sang pembawa acara yang sukses mendeskripsikan benda rupawan itu. Sorot mata mereka berkilat-kilat haus akan barang mewah tersebut.

“$ 1.500.000 !” tantang seorang pria yang duduk di meja paling depan.

“$ 1.500.000…apakah ada lagi yang memiliki penawaran yang lebih tinggi dari ini?”

“$ 2.500.000!” teriak seorang wanita dari meja belakang.

Mata tajam dengan lingkaran hitam semu dibawahnya yang tidak lain adalah milik orang yang memberikan tawaran pertama tadi, mendelik ke arah wanita itu. Ia tidak rela jika orang lain mendapatkan jam tangan yang sejak lama ia idam-idamkan itu. Bagaimanapun caranya, benda itu harus jatuh ketangannya.

“$ 2.500.000….ada la-….” ucapan sang pembawa acara terpotong.

“$ 4.000.000!”

“$ 5.000.000!”

“$ 7.000.000!”

Kedua orang itu saling bersahutan menawarkan harga-harga yang fantastis untuk ukuran sebuah jam tangan. Mereka bahkan tidak memberi kesempatan kepada tamu lain untuk memberikan penawaran. Bukan tamu-tamu saja yang dibuat bingung. tapi juga si pembawa acara di buat keteteran oleh kedua orang berbeda gender itu. Mereka berlomba-lomba mendapatkan mahakarya itu dan menganggap uang seperti lembaran daun yang bisa mereka petik di halaman rumah. Kekanak-kanakan, menurut tamu-tamu lain yang menyaksikan perang dingin mereka sambil menggelengkan kepala.

Wanita yang duduk anggun di kursi belakang itu terdiam. Ujung bibir pria jangkung itu terangkat. Menimbulkan sebuah smirk penuh kemenangan. ‘apakah uangmu sudah habis?’ begitulah tatapannya berbicara kepada wanita itu. Wanita itu memutar bola matanya dan membuang muka.

“baiklah, jam tangan ini terjual dengan harga $ 7.000.000 atas nama tuan….”

“TAO~ ~ ~!” teriak seseorang dari arah pintu masuk, karena hal itu…lagi-lagi ucapan si pembawa acara putus ditengah jalan.

Mama…darimana dia tahu aku disini? Pikir Tao. Wanita yang berumur 2 kali lipat lebih tua dari Tao itu melengkang menuju meja paling depan. Dari caranya berkoar dan menatap, bisa di tebak dia sedang marah. “Ahwww….” ringis Tao ketika tangan ibunya menyambar salah satu daun telinganya dan menariknya. “mama mencarimu kemana-mana dan ternyata kau ada di sini. Ayo pulang!”

Tao pasrah pada keadaan. Ia menuruti titah ibunya. Berjalan meninggalkan ruangan yang megah itu. Tepat pada saat itu. Wanita itu mengajukan penawaran lagi. kali ini penawarannya lebih tinggi dari Tao.“jam tangan ini terjual dengan harga $ 7.500.000 atas nama nona Lin Yuan.” Kata sang pembawa acara sambil mengetuk palu sebanyak 3 kali tanda jam itu telah sah terjual.

Lin Yuan menoleh ke arah Tao. Gadis itu membalas smirk yang sebelumnya ia dapat dari pria barmata tajam itu. Tao mengatupkan bibir dan giginya, menahan kesal. Gadis licik, kau mengambil kesempatan dalam kesempitan. Umpat Tao, lalu menghilang di balik pintu.

***

“kenapa mama repot-repot menyeretku pulang ke rumah? Aku sudah dewasa, aku bisa pulang sendiri setelah urusanku selesai.” Oceh Tao seraya menjatuhkan diri di sofa ruang keluarga. “benar, kau sudah dewasa, tapi sikapmu itu seperti murid sekolah dasar. Dan….kau bilang ‘urusan’? kerjamu hanya menghambur-hamburkan uang orang tua. Jadi jangan katakan itu ‘urusan’ penting.” Balas ibunya sambil berkacak pinggang.

Tao membrengut. Hari apa sekarang? Senin? Selasa? Ataukah ada hari kedelapan, yaitu ‘hari sial Tao’. Pertama : ia gagal mendapatkan benda yang sangat ia dambakan.   Kedua : ibunya memarahinya habis-habisan. Lalu…apa lagi? Tao melirik jam lemari antik yang berada di sudut ruangan. Kenapa gerak jarum jam itu lambat sekali? Pikirnya. Ia ingin hari ‘sial’ ini cepat berlalu. Namun, sepertinya ia harus bersabar.

“bersiap-siaplah! Malam ini kita ada acara makan malam dengan calon tunanganmu dan orang tuanya.” Kata ibunya, lalu pergi meninggalkan Tao tanpa menunggu respon dari anak semata wayangnya itu. “apa? Tunangan? Kenapa mama tidak membicarakan dulu denganku?” tanya Tao dengan emosi yang melonjak. Tao mengacak rambutnya sendiri karena kesal dengan keputusan sepihak ibunya itu.

***

Sepasang mata hitam Yuan berkilat-kilat memandangi jam tangan yang baru saja ia menangkan di acara lelang. “cantiknya.” Ucapnya kagum. “rupanya kau baru membeli benda mewah lagi. Coba papa lihat.” Kata seorang pria yang statusnya adalah ayah dari Lin Yuan. Ayahnya mengambil jam tangan itu sebelum mendapatkan izin dari anak gadisnya.

papa, kembalikan jam itu padaku.”

“jamnya bagus, sepertinya sangat mahal.”

“jika papa ingin sebuah jam tangan, beli saja yang lain. Sini berikan jam itu padaku!”

“tidak akan papa kembalikan.”

“kenapa begitu?”

“jika kau ingin jam ini kembali, maka kau harus menuruti perintah papa!”

“kencan buta lagi? Jika iya, jawabanku adalah ‘tidak’.”

“oke, papa punya cara lain untuk membujukmu.”

Yuan melipatkan kedua tangannya di depan dada dan menaikkan dagunya. Ia yakin ayahnya pasti mengerti maksudnya. Kencan buta? Jangan lagi! Apakah dia tidak percaya kepada putrinya sendiri? Yuan yakin jika saatnya tiba, ia pasti menemukan seorang pendamping yang dengan tulus ia cintai. Tanpa unsur paksaan. Bukan seperti ini. Yuan melirik ayahnya yang berjalan menuju lemari kaca di dekat jendela kamarnya dan mengambil sesuatu dari sana. Palu? Apa yang akan papa lakukan dengan benda itu? Batin Yuan.

“kau punya waktu 10 detik untuk berubah pikiran.” Ayah Yuan meletakkan jam tangan putrinya di meja, lalu mengarahkan palunya ke benda berkilauan itu. Yuan terlonjak melihatnya. Palu besi itu mengancam keselamatan benda kesayanganya. “Jangan~ ~ ~!” pekiknya. “jadi….?” kata ayah Yuan dengan alis terangkat. “baiklah, aku akan menuruti perintah papa.” Jawab Yuan cepat sebelum waktu 10 detiknya habis.

“jam 7 malam ini, kita akan bertemu dengan calon tunanganmu dan keluarganya.” Ucap ayahnya seraya memberikan jam tangannya.

Kalimat yang dilontarkan ayahnya itu sukses membuat Yuan membatu. Bagai tersambar petir di siang bolong yang cerah, perasaannya luluh lantah dibuatnya. “papa boleh menghancurkan jam tangan ini, asalkan papa batalkan niat papa itu.” Rengek Yuan. “kata-katamu tidak bisa ditarik kembali.” Balas ayahnya, lalu keluar dari ruangan itu.

Bukan kencan buta? Tapi tunangan? Ini lebih buruk daripada yang ia duga.

“Aaaaa~ ~ “ Yuan menjerit keras untuk meluapkan emosinya.

***

Keluarga Lin memasuki ruanganVVIV dari sebuah restoran khas China di pusat kota Tiongkok. Di tempat itu telah ada keluarga Huang yang menunggu. betapa terkejutnya Yuan saat melihat anak dari keluarga itu ternyata si pria bermata tajam yang ia temui diacara lelang tadi siang. dunia sempit sekali.Desah Yuan dalam hati.

“Tao, bisakah kau tuangkan minuman untuk nona Yuan dan orang tuanya?! ” pinta ayah Tao dengan nada sedikit memaksa.

Tao menurut. Ia tau rencana ayahnya itu. Orang tuanya punya 1001 taktik untuk mendekatkannya dengan calon pasangan yang telah mereka pilih. Tao menuangakan teh Oolong (teh khas China) ke cangkir milik tuan Lin, lalu ke cangkir nyonya Lin, dan terakhir ke putri keluarg Lin, Lin Yuan. Namun, belum sempat air keruh itu mengisi cangkir milik Yuan, tangan Tao kehilangan keseimbangan. Alhasil, cairan itu tumpah di dress silver yang dikenakan Yuan. “maafkan aku, aku tidak sengaja.”

Yuan meremas samping dress-nya. Ia berusaha menahan amarah yang mulai menggumpal dihatinya,  jangan sampai ia meraih gelas berisi minuman dan menyiram kannya kepada pria angkuh itu. “tidak apa-apa. aku akan ketoilet untuk membersihkan nya. Permisi. ” respon Yuan. Hah, pria itu pasti sengaja melakukan nya. Lihat saja nanti, akan ku balas. Gerutu Yuan dalam hati sebelum ia meninggalkan ruangan itu.

***

“hey, Huang zi Tao! ” panggil Yuan. Si pemilik nama menghentikan langkanya dan berbalik. ia menemukan gadis itu tengah menghampirinya. “Aaa~ ~ ~” pekik Tao. Yuan menancapkan high hills-nya di salah satu kaki pria itu. Sesungguhnya, sepatu runcing itu tidak benar -benar tercancap. Hanya saja menimbulkan rasa yang teramat sakit seperti ada sebilah pisau yang menembus.

“Aku tau, kau ingin membalas kekalahan mu di acara lelang dengan cara menumpahkan teh itu ke bajuku kan…” Yuan menumpahkan emosinya yang sejak beberapa jam lalu ia pendam.

“Ok, aku akui: aku iri dan kesal saat kau memenangkan jam tangan itu. tapi bukan itu alasan ku menumpahkan teh itu ke bajumu. ” jelas Tao masih meringis kesakitan.

“Hah, sudah kuduga. Kau adalah pria keras kepala dan angkuh.”

kita lihat saja: berapa lama pertunangan kita akan berjalanItu alasan ku. Bisik Tao di benaknya sambil memandang punggung gadis itu yang semakin menjauh.

***

Tao mengngarahkan stic billiard-nya ke arah gundukan bola yang tersusun membentuk Segitiga. Dan…PLTAK! Gundukan bola itu bergulir tak beraturan.

Ni hau (hallo)…” sapa Suho.

“kau sudah pulang? ” respon Tao kepada teman sebayanya itu.

“Ya, aku sampai tadi malam. Ibuku membawakanmu kimci khas kampung halaman kami. ”

Xie-xie… ”

Perlu diketahui, Suho adalah teman seperjuangan Tao dalam memburu barang -barang antik dan mewah. Dalam darah nya, mengalir darah keturunan korea-china, yang sering dikenal dengan istilah ‘blasteran ‘. maka tidak heran jika dia sering bulak-balik korea-china.

“Selamat ya atas pertunangan mu. ”

“ah, itu tidak penting. “balas Tao sekenanya.

“tidak penting? ” ulang Suho sambil memperhatikan wajah temannya yang tanpa ekspresi. “Aku mengambil penerbangan tercepat setelah mengetahui kabar pertunangan mu. Kenapa kau malah menganggapitu tidak penting? ”

Tao menghela napas berat. Ia menghentikan permainannya, lalu menoleh ke arah Suho yang terduduk dikursi tinggi belakang meja bar.

“Aku tidak suka dengan wanita itu. ”

“tadi ibumu memperlihatkan foto wanita itu padaku. Dan menurut ku… dia cantik dan terlihat anggun. ” komentar Suho.

“Itu menurut mu. Bagiku, diaseperti singa betina yang sedang kelaparan. Arogan. ”

“memangnya dia berbuat apa padamu?”

“lihat ini! ” Tao menunjukan Kaki kirinya yang diperban karena bengkak. “Karena masalah sepele, dengan ganasnya dia menginjak kaki ku.”

“haha….super woman. “komentar Suho, ia turun dari kursi tinggal, lalu menghampiri Tao. “Jangan bicara seperti itu. Kau belum mengenalnya. Saat kau mengetahui sisi baik dari wanita itu, kau bisa saja simpati, atau bahkan…kau akan bertekuk lutut mengharap cinta nya.” Sambung Suho seraya menepuk bahu teman nya itu.

“Haha… ” kali ini Tao yang terkekeh. “Itu tidak akan terjadi. Aku tidak mau satu atap dengan singa betina itu. ”

“jika mungkin…? ”

“aku akan memberikan koleksi benda-benda mewahku padamu. ” jawab Tao tanpa pikir panjang.

“Hey, jaga bicara mu. Kau akan menyesal telah mengatakannya. ”

“Tidak akan… ”

“ok, jangan menangis saat aku menaggihnya nanti. ”

***

Yuan menginjakkan kakinya di tanah, setelah beberapa jam menempuh perjalanan panjang menaiki mobil. Ia menarik napas dalam-dalam, membiarkan udara segar memenuhi rongga paru-parunya. Hawa dingin menjalari tubuhnya. Namun tidak sedingin saat salju turun. Rasanya menyegarkan. Silir angin menyibak rambut panjangnya yang tergerai dan membisikkan ‘selamat datang di Dinghu Mountain’. Yuan tidak sabar untuk berkeliling di kawasan wisata alam ini. merangkai bunga, mendengarkan musik di bawah pepohoan rindang, dan berjalan-jalan di bukit hijau. Ah, sepertinya akan sangat menyenangkan bisa berlibur di tempat ini, pikir Yuan.

Yuan menarik kopernya menuju vila yang sudah orang tuanya sewa sebelumnya. tas tangan Yuan terlepas dari genggamannya karena terkejut.Ia mendapati pria itu di dalam vilanya.

“sedang apa kau disini?” ucap mereka bersamaan.

“aku sudah menyewa vila ini.” jawab Tao lebih dulu dengan tatapan tidak percaya saat melihat gadis itu dihadapannya.

“aku juga sudah menyewa tempat ini.” balas Yuan tidak mau kalah.

Ponsel Yuan berderig. Ia memungut tas tangannya, lalu mengeluarkan ponsel itu dari sana. “maafkan mama…sayang. mama dan papa tidak jadi menyusulmu ke Guangzhou. Kami ada urusan pekerjaan mendadak di Macau. Kau nikmati saja liburamu di sana bersama tunanganmu. Selamat bersenang-senang sayang. Wo ai ni.” KLIK. Ibu Yuan langsung menutup sambungan telfonnya, sebelum ia mendapat protes dari putrinya itu.

Hah, apa-apaan ini? rutuk Yuan. Ia kembali menatap tajam pria itu. “tidakkah kau berpikir bahwa orang tua kita bersekongkol untuk mengerjai kita?” katanya, kemudian berlalu menuju kamarnya tanpa menunggu respon dari Tao.

Sekongkol? Tao merenung sejenak. “kau jangan menyetir mobil sendiri! Supir akan mengantarmu.” Kata ayahnya sebelum ia pergi ke tempat ini. pantas saja papa tidak mengizinkanku membawa mobilku sendiri, pasti dia takut: aku keluyuran kemana-mana. Hah, dasar licik. Ternyata mereka berencana mengngurungku disini bersama singa betina itu-Tao.

***

kkrrr… perut Tao berbunyi tanda rasa lapar telah menghinggapi nya. Ia tidak mengerti, mengapa perutnya cepat sekali lapar. Tao membuka kulkas di dapur, melongngok ke dalamnya untuk mencari sesuatu yang bisa dimakan. ia mendengus kesal ketika mendapati bahan-bahan makanan mentah dalam kulkas nya. apakah ia harus mengolah bahan-bahan itu? lebih baik jangan! ia awam dalam hal memasak. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi dengan dapurnya. Tapi….ia sangat lapar. ah, apa salanya dicoba, putusnya.

Tao berniat memasak menu yang paling mudah, yaitu nasi goreng. Ia memulai memotong-motong bumbu dan sayur dengan asal. Hasilnya?  Jauh dari kata layak. “aaa… panas. ” Tao menjatuhkan serbet di atas wajan. Pria itu tidak sengaja menyentuh bagian konduktor dari benda itu saat ingin memindahkan nya dari atas kompor. ia tidak menyadari bahwa serbet itu menyentuh api.

“Hah… kebakaran!” Teriak Yuan saat melihat kobaran api kecil di dapur.

Tao panik. Apa yang harus ia lakukan? pikirannya mendadak buntu. Yuan membawa air seember kecil. Lalu….Byuuur!. Apinya memang  padam. Tapi emosi pria itu baru saja tersulut.

“Kenapa kau menyiramku juga?  Seharusnya kau menyiram apinya saja!”Teriak Tao yang terlanjur basah kuyup.

“salahmu sendiri berada disitu. Seharusnya kau menjauh dari api.”Yuan balas berteriak. “lagipula, apa yang sedang kau lakukan disini?”

“Memasak. Aku lapar. ” jawab Tao ketus.

“Baiklah, aku yang akan memasak. Dan kau… jangan coba menyentuh apapun di dapur ini lagi!”

Yuan merendah kan suaranya. Ia tidak bisa membiarkan pria itu mengulangi kegiatan ekstrim nya.

***

“Kau masak jamur? ” tanya Tao yang baru saja turun dari kamarnya seusai mengganti pakaian.

“karena ulahmu, tidak banyak bahan makanan yang tersisa. Sudah, makan saja. Jangan pilih -pilih. ”

“Tapi aku alergi jamur. ”

“Kenapa kau tidak bilang? ”

“bisakah kau membuat makanan yang lain? ”

“Tunggu sebentar… ”

Yuan kembali kedapur. Setelah beberapa menit berlalu, gadis itu ke meja makan dengan sepiring makanan di tangannya. Tao memandang gadis itu dengan tatapan heran. Ia kira, Yuan akan menolak mentah -mentah permintaan nya. Ya itu bisa saja terjadi, karena kebanyakan wanita dari keluarga kaya tidak mengurusi masalah dapur. Mereka lebih memilih mengandalkan asisten rumah tangga.

“Tadinya aku ingin menelpon ambulan. ” kata Tao setelah melahap satu sendok kuetiau buatan Yuan. jujur saja, masakan Yuan enak. Tapi Tao tidak ingin menyuarakan komentarnya, mengingat peristiwa yang telah terjadi di Antara mereka.

“Untuk apa?”

“berjaga -jaga jika terjadi sesuatu kepadaku setelah memakan masakan mu. ” jawab Tao santai, lalu melahap lagi makanan nya.

“hey!” Gertak Yuan sambil membanting sendoknya ke meja. “walaupun ada puluhan asisten rumah tangga dirumahku, aku tidak sepenuhnya bergantung kepada mereka. Biar bagaimana pun, aku ini seorang perempuan yang mempunyai kewajiban. Termasuk memasak. “lanjut Yuan tanpa jeda.

“Sepertinya, orang tuamu mendidikmu dengan baik. ”

“Kau memujiku? “tanya Yuan sedikit tercengang.

“Apakah itu terdengar seperti pujian? ”

“menurutku begitu. Tapi…. terimakasih. ” respon Yuan, lalu pergi ke dapur membawa piring kosong nya.

Tao tersenyum masam. Tanpa sadar ia telah mengatakan sesuatu yang sebenarnya. Walaupun awalnya ia berpikir itu mustahil.

***

Malam ini langit tak sebersih langit bulan April. bulan dan bintang bersembunyi di balik gumpalan -gumpalan awan tebal. Hawa yang terasa tidak bersahabat -dinginnya lebih tajam, menambah kesan muram malam ini.

“Seperti nya akan hujan… ” prediksi Tao sambil menutup jendela kamarnya dan membenahkan tirai kassa yang sejak tadi berkibar -kibar diterpa angin.

Tidak lama setelah Tao mengatakan itu, tiba -tiba petir menggelegar di udara. sangat keras, sampai membuat kaca jendela vila bergetar. “aaaa ~ ~” jeritan Yuan menyusul. Tao melangkah cepat menuju pintu hendak memeriksa keadaan gadis itu. Apa yang terjadi dengan Yuan sampa menjerit  seheboh itu. CKLEK. pintu kamar terbuka.

“Boleh aku tidur di kamarmu…? “kata Yuan yang ada diambang pintu dengan tangan yang memeluk erat sebuah guling.

Tao tersenyum masam. Kapan gadis itu sampai? Pasti dia terbirit -birit menuju kamar Tao yang ada dilantai 2. kemudian Tao menjawabnya…

“Kau ingin menggoda ku? ”

PLETAK!  Tao langsung mendapat sebuah jitakan mentah dari gadis itu.

“aku tidak serendah itu. Jika bukan karena petir -petir diluar sana, aku tidak akan memohon kepadamu.”

“Hahaha… kau takut petir…?”

Tao mengizinkan Yuan tidur di kamarnya. Ia tidak mau mengambil risiko jika terjadi sesuatu yang buruk pada gadis itu, karena masalah nya akan rumit. Yuan tidur disofa panjang di kamar itu. Cukup adil bukan? tuan rumah lah yang berhak tidur di ranjang.

Malam semakin larut, hujan bertambah deras, dan petir telah merajai langit. aliran listrik pun tidak luput dari amukan fenomena alam ini.

“hey, Yuan. Kenapa kau mematikan lampu nya? ”

“aku tidak melakukan nya. ”

“Lalu, bagaimana bisa lampu nya mati? ”

“mungkin listrik nya padam. Aku akan menyalakan lilin. Berhentilah mengoceh! ”

Matanya tidak bisa terpejam lagi. Tao  berguling ke kiri dan ke kanan. Nampaknya posisi apapun tidak dapat menghilangkan gelisah yang menyelimutinya. bahkan cahaya temarang lilin di sebelah ranjang nya, tak mampu membuatnya tenang.

“hey, Yuan. ” panggil Tao.

“….” tidak ada jawaban, sepertinya gadis itu sudah terlelap kembali.

“Lin Yuan!”Panggil Tao lagi, kali ini suara nya lebih keras.

“Apa lagi?” Akhirnya Yuan menyahut.

“Aku tidak bisa tidur tanpa lampu yang terang benerang.”

“lalu? ”

“tidur lah disampingku. ” pinta Tao.

“Coba lihat sekarang, siapa yang menggoda siapa.” Dengus Yuan.

“ini pertama kalinya aku memohon kepada seseorang. Jika kau khawatir aku macam-macam padamu, kau boleh mengikat tanganku.”

“Tidak perlu, cepat tidur! ”

Yuan mengambil tempat di ranjang king size milik pria itu dengan  guling menjadi sekat diantara mereka. Tao dapat bernapas lega. Kini ia bisa tidur nyenyak. Kegelapan…. baginya keadaan yang sangat horror. Sepertinya sudah menjadi fobia permanen yang melekat dalam dirinya.

***

Seorang gadis kecil yang manis nan  cantik turun dari bus sekolah.Kaki mungil nya berlari kecil menuju orang tuanya yang menunggu didepan gerbang sekolah TK-nya.

mama papa, Yuan rindu sekali kepada kalian. ” ungkap gadis berpipi cuby itu seraya memeluk orang tuanya bergantian.

“Kami juga sangat merindukanmu, sayang. ” kata ibunya yang masih memeluk putrinya.

“Bagaimana acara camp-nya? Apakah menyenangkan? ” tanya ayahnya sambil membelai pucuk kepala Yuan.

“Aku tidak bisa tidur disebelah orang asing, biarpun mereka adalah teman -temanku sendiri, tapi tetap saja. Tidurku tidak senyenyak saat tidur bersama mama dan papa. Kenapa bisa seperti itu? ”

Ibu Yuan tersenyum hangat. ternyata putrinya sudah tumbuh menjadi anak perempuan yang cerdas. Semenjak Yuan masuk sekolah TK, anak itu menjadi aktif  bertanya. Dia ingin tau banyak hal yang ada didunia ini. Itu membanggakan, bukan?

“Sekarang, mama mau bertanya pada Yuan. ” kata ibunya seraya memandang lekat-lekat.”saat kau tidur disamping mama papa, bagaimana perasaanmu? ” lanjutnya.

“aku merasa nyaman, tenang, dan tidur ku nyenyak. ”

“itu berarti, kau percaya kepada kami. Percaya bahwa kami akan menjagamu dan tidak akan melukaimu. ”

“Percaya….” gumam Yuan.

“Iya sayang, itu perasaan yang baik dan tidak semua orang bisa mendapat rasa percayamu itu.” tambah ayahnya.

Yuan membuka kelopak matanya. ia bermimpi masa kecilnya. Bola mata nya melirik ke arah jam weker di nakas samping ranjang. Pukul 3 dini hari. tunggu dulu… aku tertidur? Yuan menoleh ke samping. Pria itu masih tertidur dengan lelapnya. pria asing itu… ah, bagaimana bisa? aku percaya pada Tao? haruskah aku mengakuinya?  Oh, jangan paksa aku. Batin Yuan.

***

Sorot cahaya matahari pagi menembus kaca jendela kamar Tao. Menelusup ke celah-celah halus tirai kassa jendelanya. dan kemudian menggelitik kelopak mata pria itu agar terbangun dari mimpinya. Hasilnya? Berhasil, pria itu membuka matanya. Tao menoleh ke sampingnya. Beberapa detik matanya tak berkedip ketika menemukan gadis itu masih tertidur dengan posisi menghadap kearahnya. Yuan  terlihat anggun saat matanya terpejam dan kesadarannya berada dibawah sana. lebih baik gadis itu tetap seperti ini, daripada terbangun dan membuat orang jengkel. Pikir Tao. tapi… sepertinya terlalu kejam jika meminta gadis itu untuk tidur selamanya.

Yuan sedikit menggeliat, tapi tetap menutup matanya. Menyadari gadis itu akan bangun, Tao cepat -cepat beranjak dari ranjang. Lalu keluar dari ruangan itu sebelum Yuan terbangun dan memergokkinya sedang memandangi wajahnya.

***

Yuan membanting pintu mobil sport Tao yang baru saja berhenti di garis awal sirkuit.Ia lelah dan dengan semua ini. melihat pria itu berlatih wushu yang membuatnya hampir mati karena bosan. Dan sekarang ia dibawa ugal-ugalan di sirkuit yang sangat panjang sampai membuatnya mau muntah.Weekend-nya serasa di neraka. Cukup! Ini terakhir kalinya aku menemani pria itu. Umpat Yuan. Ia tidak habis pikir dengan orang tuanya. Bisa-bisanya mereka merencanakan semua ini. tidak bisakah mereka melihat, tidak ada aura baik diantara putrinya dan Tao?

“Yuan, kau mau kemana?” teriak Tao seraya keluar dari mobilnya dan menyusul Yuan yang tengah berjalan cepat meninggalkan lintasan.

“aku mau pulang!”

“biar ku antar.”

“tidak mau. Aku ingin naik taksi.” Respon Yuan tanpa menghentikan langkahnya.

“hey,kau kenapa?” Tao menggenggam pergelangan tangan gadis itu sampai langkah mereka terhenti.

“kau keterlaluan! Apa kau ingin membunuhku dengan caramu menyetir tadi? Kau tidak tahu betapa menderitaya aku.” Jawab Yuan seraya menghempaskan tangan Tao, lalu ia kembali melanjutkan langkahnya.

“aku juga menderita!” balas Tao yang berhasil menghentikan langkah gadis itu. “mengantarmu ke toko sepatu, butik, salon dan toko kosmetik. Semua itu membuatku tampak seperti pria cengeng. Kau kira aku ini sepatumu yang bisa kau injak-injak dan di bawa kemana-mana?” Tao mengungkapkan unek-uneknya yang ia rasakan minggu lalu.

Yuan menghampri Tao. Ia melepaskan benda berbentuk lingkaran dari jari manis lentiknya. “cincin ini sudah mengikat kita terlalu jauh. Aku tidak sanggup lagi jika caranya seperti ini.” kata Yuan, kemudian melempar benda berselimut permata itu ke aspal sirkuit. Yuan berbalik, melangkah, dan benar-benar pergi dari tempat pria itu berdiri.

caranya seperti ini? apa yang dia maksud? Aku hanya menjalani kegiatanku seperti biasa. Auto recing adalah hobiku. Jika gadis itu berpikir bahwa aku sedang membalas perbuatannya minggu lalu? Jelas-jelas itu salah. Aku tidak punya niat sama sekali. Pikir Tao.

***

“Tao, apakah Yuan sedang bersamamu?” Tanya nyonya Lin lewat sambungan ponsel.

“Yuan tidak bersamaku, ma. ”

“Kemana dia ya, dia belum pulang dari kemarin sore dan ponselnya tidak bisa dihubungi.” Adu ibu Yuan dengan nada khawatir.

“Apakah mama sudah coba menghubungi teman-teman dekatnya? ”

“sudah, tapi mereka memiliki jawaban yang sama dengan mu. Harus kah kita melapor ke polisi? ”

Mama tenanglah, jangan panik. Aku akan mencarinya. Kalopun sekarang Kita melapor ke polisi, mereka tidak akan memproses aduan kita. Karena menghilangnya Yuan belum 24 jam.”

Tao beringsut dari tempat tidurnya. Pagi-pagi begini, ia diberi sarapan sebuah berita yang mengejutkan.

“Kau mau kemana sepagi ini? ” tanya ayahnya yang sedang duduk di ruang makan Sambil menikmati secangkir kopi dan ditemani oleh sang istri disampingnya yang sedang mengoleskan selai kacang di selembar roti tawar. “tadi ibu Yuan menelfon, dia mengatakan Yuan hilang. ” jawab Tao seraya membenahi dirinya(menggulung lengan kemeja panjangnya).

detik itu juga, tuan dan nyonya Huang menghentikan kegiatan nya dan membeku. “Apa? calon menantu mama hilang? ” kata nyonya Huang dramatis. “Bagaimana bisa? ” sambung tuan Huang. “Kalian tidak usah panik! Dia bukan anak kecil lagi. Aku akan mencari nya. ”

“Bagaimana caramu menemukanya? ” tanya ayahnya. Ck… Tao mendecak lidah. Ayahnya benar, Bagaimana ia menemukan gadis itu.”Ponsel Yuan mati, sehingga aku tidak dapat melacak GPS-nya. Dan masalah nya: aku belum berfikir bagaimana cara menemukan nya. ”

“Kau ingat gelang yang pernah papa titipkan padamu untuk Yuan? ” tanya ayahnya lagi.

“Gelang batu giok itu? ya, aku ingat. ”

“Ada GPS di gelang itu, kau bisa melacaknya. ”

Tao mengernyit. Entah apa alasan ayahnya menyimpan alat itu di gelang Yuan. Tapi itu, sangat membantu.

***

Gelap. Pandangannya hitam tapi ia bukan tidur. Yuan terisak tanpa suara. Mulutnya dibekap oleh lakban dan matanya ditutup dengan sehelai kain. Dan yg paling membuatnya menderita adalah tangan dan kakinya diikat di sebuah kursi kayu. Sudah berjam-jam Yuan seperti ini. Ia sangat takut dan tersiksa.

Saat pulang dari sirkuit, tiba-tiba ada fan hitam berhenti didepannya, lalu keluar beberapa orang dan langsung menyeretnya ke dalam mobil. Yuan sangat penasaran, siapa orang -orang itu dan otak dari rencana penculikan ini.

“Bagaimana tidurmu malam ini, tuan putri? nyenyak kah?” Tanya seorang pria dengan nada yang dibuat-buat.

“Ehmmm…” erang Yuan.

“Oh iya, aku lupa. Kau tidak dapat menjawab…buka penutup mulutnya!”

Seorang pria lain yang berdiri disebelah Yuan, membuka lakban yang menutupi mulut gadis itu. “Siapa kau? berani-beraninya kau menculikku? akan ku laporkan perbuatan mu ke polisi! ” kata Yuan bertubi-tubi.

“Yang kau alami sekarang, tidak sesakit yang aku rasakan. Luka yang ada ditubuhmu itu tidak seberapa dibandingkan dengan luka dihatiku yang sangat perih. ”

“Heh, siapa kau sebenarnya? apa masalahmu denganku? Lepaskan aku! Dasar pria pengecut! ” teriak Yuan tidak sabar.

“Lepaskan penutup matanya!”

Orang yang disinyalir sebagai anak buah pria itu, menuruti perintah bosnya. Yuan mengerjap-ngerjapkan matanya. Samar-samar ia melihat banyak orang disekelilingnya. Mereka menggunakan pakaian serba hitam, sepertinya mereka mafia. Yuan mengarahkan pandangan nya lurus kedepan dan menemukan seseorang yang ia kenal.

“Zhang Wei… ” lirih Yuan.

“Apakah kau ingat sesuatu? ” respon Si biang keladi penculikan Yuan.

~FB ~

Ting ting ting… suara gelas berdenting. Zhang Wei menumbukkan sendok ke gelas yang ia apit di jemari tangan nya. “Mohon perhatian!” Katanya yang membuat para karyawan yang sedang makan siang itu, tersedot fokusnya . “Aku: Zhang Wei. Ingin mengungkapkan perasaku kepada seorang gadis bernama…. Lin Yuan.” Lanjutnya sambil mengangkat gelasnya dan mengarahkan nya kepada gadis itu. Sontak, Yuan menghentikan kegiatannya ketika mendengar namanya disebut. pria itu menghampirinya dengan membawa sebuket bunga mawar merah menyala, lalu salah satu lututnya mencium lantai.

“Lin Yuan, wo ai ni. Maukah kau menjadi kekasihku? ”

Yuan menumpahkan segelas sirup ke atas kepala pria itu. “Aku tidak mau berhubungan dengan pria player sepertimu.” Balasnya, kemudian berlalu meninggalkan pria itu bersama puluhan pasang mata yang menyaksikkan peristiwa itu.

Kali ini ia tidak akan pernah tertipu oleh pria itu. Temannya sudah menjadi korban permainan cintanya. Yuan tidak sudi berhubungan dengan pria yang suka memainkan hati wanita seperti anak penjabat negara bernama Zhang Wei itu.

~FB end ~

“Kau bukan saja menolak cintaku,  tapi juga kau telah mempermalukan aku di halayak umum.” Kata Zhang Wei dengan tatapan tajam menuju sepasang mata Yuan yang layu.

“Lalu apa maumu? balas dendam?”

Zhang Wei tidak menjawab pertanyaan Yuan. Pria itu malah berjalan mendekati Yuan. Sekujur tubuh Yuan gemetar. Rasa takut semakin mencekamnya. Suasana mendadak sunyi, hanya terdengar derap langkah pria itu diruangan yang luas dan tak terurus ini.Entahbagaimananasibnyanantiditanganpriagilaitudangerombolananakbuahnya.

“Aku sangat mencintaimu. Aku tidak mungkin memendam dendam padamu.”

“Kau gila! ini bukan cinta. Kau terobsesi. Menyedihkan! ”

“Jika kau tidak dapat aku miliki, maka tak akan kibarkan pria manapun memilikimu, termasuk pria bernama Huang Zi Tao itu.”Zhang Wei mencengkram dagu Yuan sambil menempelkan mata pisau dileher jenjang gadis itu.

“Dasar psikopat! ” ucap Yuan sedikit tercekat.

***

Pandangan Tao mengedar tempat yang menurutnya sangat asing ini. Alat pelacaknya menunjukan gadis itu berada Di sekitar sini. Tapi, apa yang sedang Yuan lakukan di gudang bekas pabrik ini? pikirnya.

“Tolong…! Tolong aku!”

“suara itu…”Tao menggedor-gedor pintu bangunan itu. “Yuan, apa kau didalam? ” teriaknya. “….” tidak ada jawaban. Teriakan gadis itu terdengar sayup-sayup, lalu hilang ditelan angin. Tao mendobrak pintu itu sampai terlepas dari engselnya. Didalam, ia dihadang oleh sekelompok pria yang masing-masing dari mereka, membawa senjata. Mereka langsung menyerang Tao. Tao yang bingung karena tidak diberi kesempatan bertanya, refleks mengambil tongkat kayu panjang yang kebetulan berada didekatnya. tanpa rasa gentar sedikitpun, Tao meladeni serangan orang-orang itu. Walaupun mereka membawa senjata tajam dan Tao hanya bermodalkan sebatang kayu dengan panjang 160cm, itu tidak masalah baginya.

Dalam waktu singkat, Tao membabat habis musuh-musuhnya menggunakan jurus-jurus wushu-nya. Tak kan ia biarkan senjata mereka menyentuh kulitnya.

Suara gadis itu terdengar lagi… Tao tertegun saat menemukan gadis itu. Yuan terkunglai lemah. Tangan dan kakinya memar. Dan air mata mengalir dari mata layunya. Terlihat jelas, gadis itu sangat menderita dan ketakutan. Sial! biadab, orang yang telah melakukan ini pada gadis lemah itu. Kutuk Tao dalam hati.

“Lin Yuan… ” teriak Tao.

“Wah…wah…lihatlah! Siapa yang datang? Ternyata, pahlawan mu tuan putri. ” kata Zhang Wei meremehkan.

“Lepaskan dia! “pinta Tao.

“Ini bukan urusanmu. Terserah apa yang akan kulakukan padanya. Lebih baik, kau pergi saja keneraka!”

“kurangajar…! ” Tao memasang kuda-kuda, hendak menyerang pria pengecut itu.

“Berhenti disana!  Atau… belatih ini menembus leher jenjangnya.” Zhang Wei menempelkan belatih itu di leher Yuan, dan kapan saja… benda tajam itu bisa menyayat leher gadis itu dalam satu hentakkan. “Buang senjatamu! ” perintahnya lagi.

Tao menurut. Ia melempar tongkatnya sembarang. Seakan tak pernah habis, anak buah Zhang Wei datang lagi. Mereka menghajar Tao habis-habisan. Tao tak membalas serangan mereka. Ia tidak dapat berbuat apapun. Sial, dia tahu kelemahanku. Keselamatan Yuan. Jika ada cara memindahkan tenaga dan energinya kepada gadis itu, maka ia akan melakukannya. Namun, sayang sekali itu tidak ada. Perasaan asing yang belum pernah Tao rasakan, terus menjalari dirinya. Sakit, iba, dan tersiksa. Saat melihat gadis itu terduduk tak berdaya, semua perasaan itu semakin menenggelamkannya.

“hentikan! Lepaskan dia! Dia sama sekali tidak ada hubungannya dengan masalah ini. aku mohon.” Teriak Yuansambil terisak dan suaranya semakin lemah dan parau.

“kau salah. Karena pria itu, aku tidak bisa memilikiu. Kau lihat saja apa yang akan aku lakukan padanya.” Respon Zhang Wei dan menunjukkan senyum liciknya.

Zhang Wei mengarahkan belatihnya ke arah Tao, hendak menikam Tao yang sudah babak belur. “hentikan!!! Aku mohon jangan!” jerit Yuan, ia menagis sejadi-jadinya. Berharap pria brengsek itu iba dan mengurungkan niatnya.

DOOORRRR!!!

Suara senjata api yang dilincurkan keudara. “jangan bergerak! Angkat tangan kalian! Kami sudah mengepung tempat ini!” perintah seorang polisi sambil menodongkan sengapannya. Sedangkan beberapa polisi yang lain, mengamankan senjata tajam milik para mafia itu.

Yuan menghembuskan napas yang sempat ditahannya. Syukurlah polisi datang di waktu yang tepat. Dengan langkah yang kurang seimbang, Tao menghampiri Yuan. Ia melepaskan semua ikatan yang mengunci gadis itu dan membantunya berdiri. “apa kau sudah bosan hidup, hah? Kenapa kau menuruti kata-kata pria yang sama sekali tidak kau kenal?” omel Yuan. Tao diam saja. Sekarang bukan waktunya untuk berdebat, ia sangat lelah dan kehabisan tenaga. Akhirnya pria itu ambruk di bahu Yuan. “kau tidak apa-apa?” bisik Tao tepat ditelinga gadis itu. Ia merengkuh Yuan dan membawanya dalam pelukannya dengan sisa energi yang ia miliki.

***

Yuan menyilangkan tangannya didepan dada. Jemarinya mencengkram lembut lengan atasnya. Sentuhan itu masih terasa. Itu  pertama kalinya, Yuan menumpahkan air matanya dalam dekapan seorang pria. Rasanya menenangkan, seakan pria itu menyerap habis rasa gundah dalam hatinya. Yuan sangat percaya kepada orang tuanya. Namun, ia merasa lebih dari kata ‘percaya’ pada pria itu. Mama papa, tolong jelaskan padaku perasaan apa ini?

“Hai, kau sudah lama menunggu? “sapa Tao.

Yuan terbangun dari lamunannya. “Ah, tidak juga.” Jawabnya. Tao mengambil tempat berhadapan dengan Yuan.

“Kau sudah memesan makanan?” Tanya Tao.

“Belum, aku menunggumu.”

“baiklah, kita pesan sekarang.”

~skip ~

“jadi, ada apa kau mengundangku makan siang? ” Tao membuka pembicara disela kegiatan mereka.

“aku merindukanmu…oh tidak! Maksudku… a-aku ingin mengucapkan terimakasih. ” kata Yuan salah tingkah.

Gawat. Pikirannya semakin tidak terkendali. Perasaannya sudah membawanya lebih jauh. Menimbulkan sesuatu yang tak diduga -duga.

“Aku juga merindukanmu.” Balas Tao cepat.

Hening. hanya terdengar suara dentingan alat makan mereka yang saling menumbuk. Sepertinya mereka telah mengucapkan sesuatu tanpa mereka rencana kan. Kalimat itumeluncur begitu saja. Merubah suasana menjadi canggung.

“oia, apa masalah mu dengan pria itu? ” tanya Tao yang mencoba mencairkan suasana.

“Maksudmu Zhang Wei? ”

“terserah siapa namanya. Yang ku tahu dia adalah pria pengecut yang berani menyakiti wanita.”

“Aku mempermalukannya didepan umum. Aku telah bertindak semena-mena.” Kata Yuan penuh penyesalan. Seharusnya ia sedikit menghargai Zhang Wei, sehingga kejadian seperti kemari tidak menimpanya. Hampir saja Yuan kehilangan nyawanya.

“Ku harap itu bisa menjadi pelajaran untukmu.”

“ya, kau benar.” Yuan mengangguk. “Mulai sekarang aku akan menjaga sikapku, seberapa bencinya aku terhadap seseorang. Aku berjanji tidak akan berbuat semena-mena lagi. Bukankah begitu? ”

Tao balas mengngangguk dan tersenyum ramah. Beberapa detik, Yuan terpaku melihat senyuman itu. Tiba-tiba ada angin kencang yang berdesir dirongga dadanya. Menyejukkan.”Kemarin,akumasihberuntung.Adakauyangmenyelamatkanku.Aku tidak tau apakah nasib baik tetap dipihak ku atau tidak dimasa mendatang. Yang jelas, aku tidak bisa terus bergantung padamu. Aku harus bisa menjaga diriku sendiri.” Sambung Yuan.

“kau jangan takut. Aku akan tetap menyelamatkan dan melindungimu sampai batas waktu yang tidak ditentukan.” Kata Tao seraya menatap lurus ke dalam sepasang mata gadis itu. Tidak ada paksaan dari siapapun, bahkan orang tuanya sekalipun. Tao mengatakannya berdasarkan kata hatinya sendiri. Ia merogoh saku celana panjangnya. Mengeluarkan sebuah benda mungil dan cantik. “maukah kau menikah denganku?” lanjutnya.

Yuan membulatkan matanya. Cincin itu….ia tidak menyangka bahwa Tao masih menyimpan cincin pertunangan mereka. Padalal Yuan ingat betul, ia telah melempar cincin itu entah kemana. Tapi pria itu berhasil menemukannya.

“kenapa kau ingin menikahiku?”

“karena aku cinta padamu.”

“cinta?”

“iya, cinta. Cinta rela untuk disakiti. Tapi tidak tega menyekiti orang yang ia cintai.”

***

Sebuah gedung megah disulap menjadi istana ala negeri dongeng. Karangan bunga yang berisikan ucapan ‘selamat’ terus berdatangan ke tempat itu. Di pintu masuk utama terpampang sebuah potret preweddingTao dan Yuan. Mereka berdua mengusung konsep pernikahan bergaya rustic. suasana country, unsur kayu, dan vintage sangat kuat mengisi dekorasi gedung itu. buket dari bunga ilalang berwarna kasmir yang disusun di setiap jengkal ruangan pelaminan mereka, membuat suasana lebih romantis.

“Saudara Huang Zi Tao, maukah saudara menerima wanita ini sebagai istri yang dijodohkan oleh Tuhan? Maukah saudara mengasihi dia , menghibur dia, menghormati dan memelihara dia baik pada waktu sakitmaupun pada waktu dia sehat , serta melupakan orang lain tetapi hanya mengasihi dia saja, selama saudara berdua hidup didunia ini ?”

Tao  : “YA SAYA MAU!”

“Saudari Lin Yuan , maukah saudari menerima pria ini sebagai suami yang dijodohkan oleh Tuhan? Maukah saudari mengasihi dia , menghibur dia, menghormati dan memelihara dia baik pada waktu sakit maupun pada waktu dia sehat , serta melupakan orang lain tetapi hanya mengasihi dia saja, selama saudari berdua hidup didunia ini ?

Tuan: “YA SAYA MAU!”

Tao: “ Saya Huang Zi Tao mengambil engkau Lin Yuan menjadi istri saya , dengan mengasihi dan menghormati engkau sampai maut memisahkan kita, ini janji ku padamu !”

Yuan: “ Saya Lin Yuan mengambil engkau, Huang Zi Tao menjadi suami saya , dengan mengasihi dan menghormati engkau sampai maut memisahkan kita, ini janji ku padamu!”

Tao menempelkan bibirnya dibibir gadis yang telah resmi menjadi istrinya itu. lalu melumatnya dengan sangat lembut. ia akan melindunginya. Hanya itu yang terlintas dipikirannya saat menyentuh gadis yang dicintainya.

~FIN~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s