FF: The Wolf and not The Beauty (part 31)

The wolf and not the beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    : 

“Aku rasa sesuatu telah terjadi pada tubuhku. Sesuatu yang salah. Aku bahkan bisa mencium bau tubuh Baekhyun dari sini.”

“Kau akan membawa morfin sebanyak itu?” Kai duduk di tepi ranjang Sehun sambil memperhatikan saudaranya itu berkemas.

Sehun mengangguk, “Aku pikir akan buang-buang waktu jika aku kembali kesini. Aku ingin mempersiapkan diri.”

“Mempersiapkan diri?” Kening Kai berkerut.

“Bukankah kita akan menyerang?”

Mata Kai seketika melebar, “Hey, tapi keadaanmu belum pulih.”

“Aku tau. Karena itu aku akan mempersiapkan diriku dulu sebelum waktunya tiba.”

Kai terdiam, namun matanya tak lepas dari sosok Sehun yang tengah sibuk dengan dirinya. Menyerang? Ini bukan karena dia merasa takut setelah kekalahannya kemarin. Hanya saja, dia belum siap jika Sehun mengetahui keadaannya yang sebenarnya.

Mengamuk itu sudah pasti. Dan jika dia melakukan itu, Kai anggap itu adalah hal yang wajar. Hanya saja, dia terlalu takut untuk melihat adiknya itu menangis lagi. Dia terlalu takut jika Sehun akan bersedih lagi.

“Apa Kyungsoo sudah berhasil membuat zmiana?” Sehun menoleh sekilas kearah Kai yang sedang melamun.

Kai tersadar, ia mengerjapkan matanya lalu mengendikkan kedua bahu, “Tidak tau.”

“Kenapa? Kau masih marah padanya soal kemarin?” Sehun menarik resleting tas ranselnya lalu menjatuhkan diri disamping Kai. Ditempatnya, Kai hanya diam sambil menunduk. “Sudahlah, itu bukan kesalahannya. Ibunya sedang berada dibawah kendali Leo waktu itu.”

“Tapi dia melukaimu, kan?”

“Nyatanya aku tidak apa-apa sekarang.”balas Sehun lagi. “Ingat, kau mempertahankannya karena tidak mau kehilangan lagi.”

***___***

Luhan terus tenggelam dalam pikirannya, menatap sosok Xiumin yang sedang bercanda dengan Chanyeol dan Tao. Ini lucu karena orang-orang yang dulunya saling membenci, saling menyerang dan saling menjatuhkan berada di tempat yang sama, bahkan tertawa bersama. Mereka seperti orang-orang yang telah mengalami reinkarnasi, dimana mereka telah melupakan kejadian masa lalu.

Apa ini benar-benar reinkarnasi?

Baginya, seperti itu karena dia sendiri merasa telah memiliki hidup baru dan melupakan kehidupan lamanya. Setelah bertahun-tahun menganggap dirinya adalah manusia, kini ia menghadapi kenyataan jika sebenarnya dia adalah makhluk lain.

Perasaan itu bercampur aduk. Entah dia harus bahagia atau sedih. Karena sejak awal, dia menganggap Sehun memang berbeda. Nalurinya mengatakan jika dia harus melindungi anak itu. Entah bagaimana, naluri itu membuat kebenciannya terhadap Kai memudar.

Hidupnya berubah sejak kedatangan anak laki-laki berkulit pucat yang sempat menggemparkan sekolah karena warna rambut dan mobil mewahnya itu. Dia seperti memiliki daya magnet yang membuat siapapun akan mendekat bahkan menyayangi.

Kini, dia baru menyadari jika naluri tidak akan pernah berbohong. Bahkan walaupun ia kehilangan ingatan sekalipun. Memorinya memang melupakan semuanya namun hatinya tidak. Dia baru menyadari jika selama ini hati kecilnya telah memberikan signal yang tak pernah ia sadari.

Ingatannya belum kembali namun perasaan ingin melindungi itu sudah membukit di dalam hatinya. Ia yakin cerita Kris adalah hal yang benar walaupun pada awalnya dia sendiri menganggap dirinya sudah gila karena mempercayai hal itu. Tapi sekali lagi, hatinya tidak pernah berbohong. Dia mempercayai hatinya daripada yang lain. Dan hatinya mengatakan iya.

“Sehun…”

Tao langsung berdiri begitu melihat Sehun dan Kai muncul. Sehun tersenyum lebar, pria itu berjalan mendekati Tao namun Tao buru-buru mundur beberapa langkah begitu ia ingat jika Sehun telah berubah.

“Kenapa?” Kening Sehun berkerut bingung.

“Hehehe tidak apa-apa.” Tao menggaruk belakang kepalanya kikuk.

“Dimana Kris?” Kai mengalihkan situasi yang seketika menegang.

“Sepertinya di ruang bawah tanah sedang istirahat.”jawab Chanyeol.

“Lalu dimana Baekhyun? Kenapa aku tidak melihatnya?” Sehun menatap ke sekeliling ruangan dan tidak menemukan Baekhyun dimanapun.

Chanyeol menghela napas panjang, “Ada di halaman belakang.”

“Apa dia masih marah?”

“Begitulah.” Pria tinggi itu mengendikkan bahu. “Aku pikir aku akan mengantarnya pulang nanti sore.”

Kemudian Sehun mengalihkan tatapannya kearah Luhan, dia ingin mengatakan sesuatu pada pria itu namun tidak menemukan kata-kata yang tepat. Hingga ia memutuskan untuk mengurungkan niatnya dan memilih untuk tidak bicara apapun.

Sehun berjalan menuju halaman belakang, ingin menghampiri Baekhyun yang diiringi oleh tatapan seluruh orang yang ada disana. Kai dan Chanyeol saling pandang lalu Kai berjalan dibelakangnya, mengikutinya untuk terus mengawasi adik sepupunya itu.

Pria yang belum lama ia kenal melalui kakak sepupunya sedang duduk di sebuah kursi rotan sambil memandang langit yang mulai mengelam. Hari-hari berlalu begitu cepat bahkan mereka melupakan jika mereka harus beristirahat dan mengisi perut.

Sehun berjalan kearah Baekhyun dengan perasaan yang seperti biasa. Tidak ada tanda-tanda hasrat pemburunya aktif, dia bersikap seolah-olah dia adalalah Sehun yang biasa.

“Hai.” ia menyapa sembari menjatuhkan diri di kursi yang ada disebelahnya. “Bintangnya belum ada, kenapa kau menatap ke langit?”

Baekhyun hanya menatapnya sekilas lalu mengembalikan pandangannya keatas lagi

Sehun tersenyum, “Ini bukan salah Kai sepenuhnya. Jika aku tidak terluka mungkin–”

“Sudahlah.”potong Baekhyun akhirnya bersuara. “Aku sudah tidak menyalahkan kalian lagi.”

“Lalu kenapa?“

“Ini bukan waktu yang mudah untuk melewati semua ini. Aku hanya ingin menormalkan perasaanku.”jelasnya pelan. “Jika aku terus mendiamkan kalian, itu tidak berarti aku sedang marah, aku hanya butuh waktu.”

Seulah senyum seketika terlukis di wajah pucat Sehun, “Jadi kau akan kembali pada kami, kan?” nadanya berubah semangat.

“Aku tidak pernah pergi, kenapa aku harus kembali?” Baekhyun balas tersenyum tipis. “Terima kasih karena kalian tidak pernah menyerah untuk mengajakku bicara. Hal itu meluluhkan kemarahanku.”

“Hey, berhenti bersikap seperti ini. Kau membuat kami khawatir.”

Baekhyun terkekeh, “Maaf. Tapi aku butuh waktu.”

“Aku mengerti.” Sehun mengangguk lalu memeluk tubuh baekhyun erat. “Tidak apa-apa jika kau marah atau bahkan memukulku asalkan kau tidak pergi.”

Meletakkan kepala di pundak Sehun, Baekhyun kembali tersenyum sambil menghusap punggung belakang Sehun.

“Aku tidak pergi.”

Kebahagiaan itu terbesit sejenak di benak masing-masing. Dari tempatnya, Kai ikut tersenyum lebar menatap keduanya. Ia berterima kasih pada Sehun karena dia berhasi lemmbujuk pria bermata kecil itu. Setidaknya dia tidak pergi. Setidaknya dia tetap disini.

Hanya berselang beberapa menit setelah kebahagiaan itu ada. Tiba-tiba, Sehun merasakan jantungnya seperti bergemuruh dengan cepat. Nafasnya berderu dengan keringat dingin yang mulai membasahi pelipisnya. Ia merasakan jika perlahan-lahan kesadarannya mulai melayang dan sosok lain mencoba menguasai dirinya.

Masih bisa mengalahkan sosok di dalam dirinya itu, Sehun mendorong tubuh Baekhyun dengan kuat hingga ia terjerembap ke lantai.

“Baekhyun!” Kai terkejut lalu berlari kearah Baekhyun dan menolongnya berdiri, “kau tidak apa-apa?” Baekhyun menggeleng. Keduanya lalu mengalihkan tatapan kearah Sehun lagi dan langsung terkejut begitu mendapati kedua matanya yang berubah menjadi merah.

“Astaga, hasrat pemburunya muncul.” Secepat kilat, Kai langsung berlari menuju Sehun dan menahannya. Ia menjambaki rambutnya sambil mengerang nyaring tak terkendali. “Cepat pergi dan panggil Kris! Suruh yang lain bersembunyi di ruang bawah tanah!”

Baekhyun mengangguk lalu terhuyung-huyung berlari ke dalam dan mendorong tubuh Chanyeol dan Xiumin.

“Cepat sembunyi ke ruang bawah tanah!”jeritnya juga mendorong tubuh Tao dan Luhan.

“Baekhyun, ada apa?”

“Hasrat pemburu Sehun muncul! Cepat!”

Detik berikutnya setelah mereka mendengar pernyataan Baekhyun barusan, mereka semua bergerak menuju ruang bawah tanah kecuali Luhan yang masih membisu di tempatnya untuk beberapa saat.

“Luhan!” Chanyeol menghentikan langkahnya, menoleh ke belakang dan memanggil nama Luhan.

Luhan menarik napas panjang, menatap Chanyeol di belakangnya, “Cepat panggil Kris. Aku akan membantu Kai.” kemudian berlari menuju halaman belakang rumah Suho.

Chanyeol tidak menghentikan pria itu, ia mengerti. Justru membantunya untuk membangunkan Kris agar dia juga membantu Kai dan Luhan yang sedang menahan tubuh Sehun.

***___***

“Sekarang tinggal darahmu.” Suho menatap Kyungsoo yang ada disampingnya lurus. “Semuanya telah siap dan tinggal darahmu.”

Kyungsoo menelan ludah, “Ini pasti akan berhasil, kan?”

Suho menggeleng pelan, “Aku tidak tau.”

Memang masih ada keraguan yang tertinggal di dalam diri mereka atas ramuan yang mereka buat itu. Apa semua yang dikatakan dalam buku itu benar atau hanya karangan penulisnya. Namun, jika tidak mencobanya, mereka tidak akan mengetahuinya.

Anggap saja ini adalah sebuah taruhan, dimana Chanyeol, Tao dan Baekhyun yang menjadi bahan taruhannya, Jika mereka salah, maka ketiga teman mereka itu akan menjadi pemburu selamanya. Namun, jika mereka benar, mereka akan berubah menjadi jarski.

Kyungsoo menarik napas panjang, dengan keberanian yang berhasil ia kumpulkan, ia meraih sebuah pisau dan bersiap menggores lengannya. Dia pikir kulit lengannya lumayan tipis sehingga darahnya akan cepat keluar dan tidak menimbulkan rasa sakit yang begitu perih.

Sebelum menggores lengannya, Kyungsoo sempat menatap Suho sejenak, “Seberapa banyak kau membutuhkan darahku?”

“Seberapa lama kau meyakinkan dirimu jika kau baik-baik saja.”jawab Suho terasa ambigu.

Kyungsoo menunduk, menatap pisau yang di pegangnya. Ia menarik napas kembali, dia memutuskan untuk tidak menjadi pengecut kali ini. Setidaknya dia berguna. Ia pikir, dia harus mengikuti kata hati dan meyakinkan diri jika dia benar-benar keturunan terakhir pastor Solomon.  

SREET

Kyungsoo memejamkan matanya kuat-kuat sambil menggertakkan giginya saat pisau menyayat kulit lengannya dan mengucurkan darah segar dari sana. Di bawahnya, Suho menyiapkan wadah untuk kucuran darah itu. Sebisa mungkin, ia tidak berpaling. Dia terus-menerus menguatkan hatinya untuk menatap Kyungsoo yang sedang menahan rasa sakit yang rerpancar jelas di wajahnya.

“Sehun!” Kris bergerak secepat kilat menuju halaman belakang. Ia mendapati Kai dan Luhan yang sedang mendudukkan Sehun diatas kursi. Dia terlihat lebih tenang dari yang ia perkirakan. Dengan kepala tertunduk yang menyembunyikan wajahnya.

“Apa yang terjadi?” ia bertanya khawatir pada Kai dan Luhan.

“Dia…” ucapan Kai menggantung di udara, sorotnya iba memandang adik sepupunya itu. “Dia memeluk Baekhyun.”

Mata Kris melebar, ia memberikan tatapan pada Kai dan Luhan bergantian. Tidak berani mengeluarkan reaksi karena takut Sehun akan menyadari semuanya. Bahkan tidak ada suara yang ia keluarkan karena begitu takut Sehun bisa membaca situasinya.

Dalam tunduknya, mereka bertiga tidak mengetahui apa yang sedang terjadi pada pria itu. Apa dia sedang berusaha menormalkan diri atau sedang menahan rasa sakitnya. Tidak ada yang tau karena begitu saja dia menjadi seperti batu yang tidak bergerak.

“Darah.” Mereka bertiga lantas menoleh kearah Sehun bersamaan. “Darah.” suaranya melirih selirih hembusan angin yang tak dapat dimengerti oleh Kris, Luhan dan Kai.

Berikutnya rasa tak mengerti itu bersambut dengan gerakan tiba-tiba Sehun yang berdiri dan bergerak memasuki bagian dalam rumah dan menaiki anak-anak tangga. Tidak tinggal diam, Kris dan Kai mengikutinya, berada paling belakang, Luhan ikut berlari mengikuti Sehun.

Di lantai paling atas, Suho menangkap tubuh Kyungsoo yang limbung akibat kehilangan banyak darah. Ia mendudukkan Kyungsoo di lantai sementara salah satu tangannya meraih kain lap putih untuk membungkus lengan Kyungsoo agar tidak mengeluarkan darah lagi.

“Kau tidak apa-apa?” Suho memandang wajah pucat Kyungsoo iba. “Tunggu disini, aku akan mengambilkan air mineral untukmu.”

Suho berdiri, bergegas mengambilkan air mineral untuk Kyungsoo namun seketika langkahnya terhenti saat tiba-tiba Sehun muncul di ambang pintu. Suho tersentak, terlebih lagi saat dia melihat mata merah Sehun dan kuku-kuku tajamnya.

“B-bawa Kyungsoo pergi…” Kepalanya bergetar seperti sedang berusaha keras menahan sesuatu, menatap Suho dengan mata merah yang membuat pria itu lantas termundur ke belakang masih dengan rasa terperangahnya.

“Sehun…”

“B-bawa dia… Bawa… Darah itu…”

Suho menoleh ke kiri dan baru menyadari jika darah Kyungsoo dalam wadah itu adalah penyebab jika Sehun berubah menjadi seperti ini.

“Arrrggghhh….” Sehun mengerang keras dengan kepalanya yang semakin bergetar. Keringat sudah membasahi hampir sekujur tubuhnya. Kedua tangannya mencengkram ujung celah pintu berusaha menahan dirinya sendiri agar dia tidak lepas kendali dan berlari ke dalam sana, menyantap Kyungsoo.

Secepat kilat, Suho menyambar wadah itu dan memeluknya erat-erat lalu menghampiri Kyungsoo yang tergeletak lemah.

“Kita harus pergi sebelum dia lepas kendali.”bisiknya pada Kyungsoo yang hanya bisa menggelengkan kepalanya pelan, dia tidak mampu bergerak.

“Sehun!”

Beruntungnya, Kai dan Kris muncul tepat waktu dengan menggunakan seluruh tangan mereka untuk menahan tubuh Sehun yang sejak tadi menegang. Dia sedang berusaha keras melawan hasratnya karena harumnya bau darah Kyungsoo telah menusuk ujung hidungnya.

Kai tersentak saat ia melihat Suho sedang berlutut disamping Kyungsoo yang tergeletak lemah, Suho semakin menyembunyikan wadah berisi darah itu dalam pelukannya, takut jika Kai juga menginginkannya,

“Tenanglah, kami bisa menjaga diri.”seru Kris panik melirik kearah Suho sambil terus menahan tubuh Sehun. “Kai, kau bantu mereka! Bawa mereka pergi!”suruh Kris.

“Tapi kau–”

“Aku tidak apa-apa. Aku bisa menahannya sebentar.”

Kai mengangguk, lantas bergerak cepat kesamping Kyungsoo dan menggendong tubuhnya. Kemudian, ia melirik Suho.

“Ayo pergi.”

Kris berusaha sebisa mungkin menarik tubuh Sehun ke sisi kiri agar memberikan jalan bagi mereka bertiga untuk pergi. Sehun masih mengerang keras, meronta-ronta ingin melepaskan diri begitu Suho lewat membawa wadah berisi darah.

“Sehun, kendalikan dirimu!”bisik Kris disertai tekanan disamping telinga Sehun. “Kau tidak akan melanggar sumpahmu, mengerti?!”

“Aku ingin darah itu… Aku sangat lapar…”seru Sehun disertai geraman. “Lepaskan aku!”

“Kau sedang berada di bawah pengaruh hasrat pemburumu. Sadarlah, kau adalah pemimpin kami.”

BRAGG

Sehun melepaskan cekalan Kris yang membuat pria itu seketika termundur dengan punggung yang menabrak tembok dengan keras. Menimbulkan retakan kecil di sekitar tubuhnya.

Sehun terbebas, dengan leluasa bisa mengejar Kyungsoo serta darahnya. Bergerak dengan cepat, ia menuruni anak-anak tangga. Di belakangnya, Kris masih berusaha untuk mengejar Sehun.

“Sehun! Sehun!”

Melihat bayangan Sehun berlalu seperti angin disampingnya, Luhan memutar langkahnya dan kembali ke bawah. Gawat. Dia menuju ruang bawah tanah. Tubuhnya sudah terasa lelah namun ia memaksa kakinya untuk terus berlari. Saat ini, ia seperti sedang mengalahkan rekor dirinya sendiri sebagai pelari tercepat di tim sepak bola. Ia berlari bahkan melupakan jika kakinya terasa ingin patah.

Sehun tiba di depan pintu ruangan bawah tanah yang dikunci oleh Kai dan di tahan dengan beberapa benda besar dari dalam. Mereka menemukan jalan buntu, jika Sehun berhasil menerobs masuk maka tidak ada jalan lain untuk melarikan diri.

Gedoran pintu terdengar dari luar sedangkan orang-orang di dalam berlari ke sebuah ruangan untuk kembali menemukan tempat perlindungan diri. Kai juga meletakan Kyungsoo diatas ranjang tidur karena dia begitu lemah sekarang, memohon pada yang lain untuk terus melindungi diri mereka dan melindungi satu sama lain. Sedangkan dirinya, berjaga di depan pintu jikalau Sehun berhasil masuk.

Di sisa-sisa kesadarannya, Sehun menemukan dirinya sangat lemah untuk mengalahkan hasrat pemburu yang semakin mendominasi. Bau darah itu sangat harum, membuatnya kecanduan dan jadi gila. Serta aroma tubuh Kyungsoo yang membuatnya menjadi benar-benar lapar.

Di sisa-sisa kesadarannya, dia terus berusaha untuk menahan diri dan tidak mendobrak pintu itu. Masih ada sedikit kenangan yang ia jadikan sebagai alasan untuk tidak menyerang. Mereka adalah saudaranya, serta sumpahnya untuk terus melindungi keturunan terakhir pastor Solomon. Dia tidak boleh lupa itu karena dia adalah keturunan terakhir.

“Sehun, kendalikan dirimu!”

Setibanya, Luhan langsung memeluk tubuh Sehun dari belakang, berusaha menarik pria itu untuk mundur namun hasrat pemburu yang mendominasi itu membuat Sehun melepaskan cekalan Luhan dan tanpa sengaja membanting tubuhnya ke lantai dengan keras. Kris muncul tak lama kemudian, membantu Luhan yang merasakan sakit di pergelangan tangannya untuk berdiri.

“Menjauhlah. Dia bukan Sehun yang biasanya. Aku akan menahannya.”bisik Kris memperingatkan Luhan,

Kris menghampiri Sehun, tangannya terulur mencekal pundaknya, membalik tubuhnya agar pria yang sudah berubah mengerikan itu menghadapnya. Seketika, Kris memberikan satu pukulan di wajah Sehun hingga ia termundur. Masih mendapatkan kesempatan, kembali lagi memberikan pukulan.

Jika dia memang tidak bisa dihentikan, maka ini adalah satu-satunya cara untuk menghentikannya. Dengan mengalahkannya walaupun ia sendiri berpikir jika dirinya sudah gila. Dia tau dia tidak akan bisa mengalahkan Sehun bagaimanapun caranya.

“Dasar brengsek! Apa kau lupa siapa dirimu, hah?!”

BUG

Kris memberikan satu pukulan lagi.

“Berhentilah terus merepotkanku! Kendalikan dirimu dan kembalilah menjadi ketua kami! Jalani tanggung jawabmu!”

BUG

Pukulan lain mendarat mulus di perut Sehun.

“Kris hentikan!” Luhan menjerit di belakangnya. Dia tidak melihat perlawanan apapun dari Sehun saat Kris bertubi-tubi memberikan pukulan padanya.

“Kau yang meminta kami untuk membantumu! Kyungsoo sedang mengorbankan dirinya untuk membuat zmiana! Bagaimana bisa kau justru ingin menyerangnya?! Kau bajingan Sehun!”

“Kris!”

Sehun tersungkur di lantai begitu ia mendapat tendangan terakhir dari Kris. Melihat itu, amarah Luhan memuncak. Ia mengulurkan tangannya, balas memberikan pukulan tepat di pipi Kris dengan mata berkaca-kaca.

“Hentikan.”lirihnya nyaris memohon.

Kris tersadar, matanya melebar saat ia melihat Luhan serta sepasang matanya. Ia menghusap sudut bibirnya lalu memilih mundur.

Sehun tidak melakukan perlawanan, sungguh, dia tidak melakukan perlawanan apapun saat Kris menghajarnya. Entah apa yang sedang dipikirkan oleh pria yang kini sedang terduduk dalam tunduk yang dalam itu.

Tergopoh-gopoh, Luhan berjalan kearahnya dan berlutut di depannya. Kedua tangannya terulur, mengatupkan kedua telapak tangannya di pipi pria yang telah di tumbuhi bulu-bulu lebat disekujur tubuhnya itu tanpa rasa takut. Dengan tangannya, ia mengangkat wajah Sehun dan memandangnya dalam kepiluan hebat. Ada rasa sakit yang ia rasakan melihat wujud Sehun saat ini.

Bermata merah, berkuku tajam, bertaring dan berbulu lebat.

Dia sangat menyeramkan namun dia tidak merasakan takut sama sekali. Dia bukan makhluk mengerikan, di pikirannya, dia tetaplah adik kecilnya yang ingin dia lindungi.

“Kau… tidak… apa-apa?” Luhan terisak menatap Sehun tepat di matanya.

Perlahan, bulu-bulu di tubuh Sehun menghilang. Luhan dapat dengan jelas melihat ekspresinya sekarang. Mata merahnya juga digenangi sesuatu, tatapannya memancarkan rasa bersalah teramat dalam atas apa yang telah ia lakukan tadi.

Sehun menunduk, merasa malu menatap Luhan dengan wujudnya yang sekarang. Ia menundukkan kepalanya dalam-dalam sambil ikut terisak hebat. Suara tangisnya terdengar memilukan membuat Luhan merasa semakin sedih.

“Kau melihatnya?”seru Sehun pelan sambil mengangkat wajahnya kembali. “Kau takut?”

Luhan menggeleng, “tidak. Tidak apa-apa.” pria itu terisak. “Aku tidak takut.”

“Aku pasti sangat menyeramkan, iya kan? Aku pasti sangat menyeramkan.”

“Tidak. Kau tidak menyeramkan.”

“Maafkan aku, Luhan, Aku mohon–”

Luhan langsung menarik tubuh Sehun ke dalam dekapannya. Dia tidak ingin mendengar apapun lagi. Dia tidak ingin Sehun mengatakan apapun lagi. Ini bukan salahnya. Ini semua diluar kehendaknya. Dia sendiri telah berusaha menahan dirinya untuk tidak menyerang. Dia sendiri telah berjuang untuk tetap mempertahankan siapa dirinya. Saat dia memilih untuk tidak melakukan perlawanan apapun, Luhan tau dia sedang berusaha keras melawan dirinya sendiri. Saat dia tidak menerobos masuk ke dalam, Luhan tau dia tetap ingin melindungi Kyungsoo disaat dirinya sendiri ingin menyerangnya. Dia telah melakukan apa yang seharusnya pemimpin lakukan. Dia telah berusaha keras.

Dan sekarang, dia sudah tidak ingin melihat adiknya itu berusaha lagi. Itu cukup. Sekarang, dia ingin Sehun beristirahat. Karena walaupun ingatannya belum kembali, hati kecilnya terus mengingat Sehun dengan baik. Siapa dia dan siapa mereka.

“Berhentilah. Jangan berusaha lagi, hentikan semuanya, kau mengerti?”

Sehun mengangguk tanpa suara sambil terus menangis di pundak Luhan. Ini adalah pertama kalinya setelah sekian lama, akhirnya ia menemukan rasa nyaman, Saat dia menemukan tempat yang bisa membuatnya melepaskan segalanya. Rasanya benar-benar bahagia jika bersama orang yang tepat. Dia menanggalkan topeng dan jubahnya dan menjadi siapa dirinya yang sebenarnya. Dia yang lemah dan butuh pertolongan. Saat dia telah lelah untuk menjadi yang terkuat, ia ingin sejenak beristirahat.

Saat dia melewati waktu dan semua kejadian, dia tetap tidak menemukan seorang pengganti Luhan di hatinya. Yah, Luhan memang begitu berarti.

***___***

“Nyonya Do sudah tertidur lagi.” Tao melapor pada Kai yang sejak tadi duduk disamping tubuh Kyungsoo yang masih pingsan. “Aku rasa dia harus dibawa ke rumah sakit.”sarannya.

“Suho sudah dua kali menyuntikkan obat penenang padanya. Jika orang lain mengetahui hal ini, dia bisa masuk penjara karena menggunakan obat tanpa seizin dokter.”Chanyeol menyahuti.

“Itu adalah tindakan yang melanggar hukum.” Tao mengangguk. “Bagaimana? Aku rasa dia mengalami depresi yang cukup hebat.”

“Setidaknya dia sedang tertidur sekarang.” Kai menghela napas panjang. “Aku akan memikirkannya nanti.”putusnya tidak menemukan jawaban yang tepat. “Bisakah kalian menjaga Kyungsoo sebentar? Aku ingin melihat keadaan Sehun.”

***___***

“Jadi kau sudah mengetahuinya?” Sehun menatap Luhan lewat matanya yang masih sembab. Luhan duduk disudut ranjang, mengangguk dengan senyuman miris menghiasi wajahnya.

“Aku bilang tidak apa-apa.”

“Sehun, dengar… Aku bisa menjelaskannya. Sebenarnya waktu itu–”

“Sudahlah.” Sehun memotong ucapan Kris yang berusaha menjelaskan pada Sehun sebelum dia marah seperti dulu. “Tidak apa-apa.” Ia menunduk dengan suaranya yang terdengar pelan.

“Ini bukan masalah jika aku telah mengetahuinya. Jangan mengkhawatirkanku.”

Sehun hanya diam, tetap tenggelam dalam tunduknya tanpa mengeluarkan suara. Di depannya, Kris menatap anak itu dengan helaan napas panjang. Merasa menyesal. Sedangkan Baekhyun memilih tetap menjaga jarak dari Sehun, ia berdiri diambang pintu sambil menengok ke dalam.

“Baekhyun?”

Baekhyun menoleh ke belakang, “Oh, kau…” sikapnya berubah menjadi kikuk.

“Sedang apa?”

“Aku ingin melihat Sehun tapi tidak berani pergi ke dalam.”jawab Baekhyun begitu terlihat jika dia sedang gugup. “Bagaimana Kyungsoo?”

“Keadaannya sudah membaik.” Kai tersenyum. Keduanya hening untuk beberapa saat, tidak ada yang berani menatap mata masing-masing. Hingga beberapa menit kemudian, Kai mengulurkan tangan dan menepuk pundak Baekhyun sambil tersenyum. “Ayo bicara nanti.”ucapnya lembut.

Baekhyun mengangguk lalu memandangi punggung Kai yang berjalan ke dalam menghampiri Sehun.

Diarah berlawanan, Kai menjatuhkan diri di sudut ranjang lain, “Bagaimana keadaanmu?”

“Lebih buruk dari biasanya.”

Kai tertawa, “Tapi kau terlihat lebih segar.”

“Tidak tau.” Sehun menggeleng. “Aku rasa sesuatu telah terjadi pada tubuhku. Sesuatu yang salah. Aku bahkan bisa mencium bau tubuh Baekhyun dari sini.”

Kris, Luhan dan Kai seketika terkejut. Begitu juga Baekhyun yang sejak tadi berdiri diluar, pria itu langsung menarik tubuhnya, menyembunyikan diri.

“A-apa maksudmu? Ha ha ha, hanya perasaanmu saja.” Kai tertawa gugup sambil melirik Kris yang langsung bungkam.

“Ini aneh. Tapi hasrat pemburuku seperti terasa semakin kuat. Aku tidak bisa menahannya.”ucap Sehun, kemudian ia mengangkat wajahnya, menatap Kris. “Sebenarnya apa yang disuntikkan Leo waktu itu? Apa cairan itu beracun?”

Kris menelan ludah, “Aku….mungkin… itu….”

TBC

44 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 31)

  1. So Eun_Sehun berkata:

    Aigoo…baby hunnie kasian sekali…
    Apa nanti zmianax jadi sehun bisa jadi jarski lagi…
    Moment hunhan yg mengharukan…
    Lanjut author chingu….

  2. osehn96 berkata:

    akhirnyaaaaa muncul lagiii. Knpa tbc nya pas bgt lagi seru???? Wae??…nanggung bgt kasih tau langsung aja Kriiis huhuhu . Sediih baca part luhan sehun. Ok tetep semangat nulis ya authoor🙂

  3. Ren berkata:

    Kaaak di tunggu lanjutannya yaa wkwk penasaraaannn

    oh iya the house tree juga sm autumn ya kak? kl bisa ada ghost rider lanjutannyaaaa

  4. hyun won ✌ berkata:

    akhirnya sekian lama dipost juga!!! keren thor!! bikin deg deg an. kirain sehun bakalan bunuh si kyungsoo. thor ini kainya ga jd pemimpin?? apa msh si sehun yg jd pemimpin?? oke dilanjut thor jan lama lama ne!! figthing!!

  5. kyuhae berkata:

    sehun hebat ,, bisa teteap kuat bertarung dengan hasrat pemburunya :’
    sehun luhan :’ kalian emg sahabat sejati sejiwa #terharu
    yaampun itu sehun uda mulai menyadari kalok dia disuntik racun dan uda jadi pemburu hmmmm penasaran ..
    di tunggu lanjutannya

  6. Hanna berkata:

    akhirnya stelah penantian yang cukup panjang ff ini d update.. gomawo author oh mi ja..
    terharu pas baca bagian Luhan meluk sehun. mereka srg kayak gtu cuma bisa d ff d dunia nyata udah ga bisa lagi -__-” jadi kangen HunHan moment…
    Akhirnya Baekhyun mau bicara juga. Sehun emang penakluk..hihihi…
    Waaah.. Sehun mulai curiga tentang dirinya. semoga ntar dia ga ngamuk waktu tau kalo dia udah berubah skrg.
    di tggu lanjutannya thor.. fighting!!! ^^

  7. rani novia berkata:

    akhirnya dipost lagi ..setelah sekian lama menunggu, akhirnya bisa baca ini lagi ..makin seru aja ceritanya (y) ditunggu kelanjutannya …tapi jangan lama lama ya🙂

  8. Nurnie berkata:

    Eonnie knp post.a lmaa bngdd ..
    Jngn lma2 nde eon ngpost.a .
    Al.a aq ska bngt ff nie sma the lord of legend ..
    Fingting eon .. Jngn lma2 nde

  9. Jung Han Ni berkata:

    menegangkan banget. duh mengharukan bgt pas hunhan moment :’) cerita ini slalu aku tunggu thor, ff author yg lain juga😀 hwaiting thor!🙂

  10. mongochi*hae berkata:

    ap mgkin krn fakt ak kangen kris trlbh Luge jd nyesek bgt n part…
    hua…. ..:'( kesetia kwanan mereka patut dcontoh..

    huh…suho baby …. .km mcba jd dokter gadungan ya…

  11. Puti Hilma berkata:

    Huaaaa makin penasaran sma ceritanya…
    Sehun udh hampir tau klo dia jdi pemburu.
    Next chapter jng lama” yaaa~

    Eonni ff autumn dilanjutin lgi yaa.. Soalnya penasaran sma cerita nya. Keep Writing!^^

  12. cho hara berkata:

    Selama apapun asal ffnya ttep d lnjutin, aku kn slalu mnunggu updet’anya….

    Sumpah…, nyesek saat baca pada bgian luhan meluk sehun. Hunhan moment nihh….

    Ksihan sehun,smoga hasrat pemburunya tdk sring2 mncul dehh…

    Dtunggu chap brkutnya, jgn lama2.

  13. wikapratiwi8wp berkata:

    Penantian yang sungguh terasa sangat lama mija eon…aiissshh…hahaha
    hhmm…Luhan Sehun kalian memang real brother deh…aku terharu bacanya…
    hati memang gak bisa bohong ya…ikatan persahabatan…persaudaraan terasa banget deh kalo baca ff nya brothership mija eon…hhmmm…
    sehunie kasian banget….ditunggu next nya ya…🙂🙂😀

  14. DiniLu berkata:

    kasian sehun😥 dia berjuang mati2an untuk ngalahin hasrat pemburunya😥 Sehun keep strong…semoga ada obat/cara lain untuk nyembuhin diaaaa😦 Jiwa hunhan shipper aku menggebu2 lagi liat moment hunhan disiniii brothership nya erat bangetttt, rasanya Luhan masih di EXO deh, rasanya EXO masih ot12😥 tapi memang selamanya EXO12 sih ya<3
    Aaaaa next chap deh eon, hwaiting buat eonni Mija <3<3

  15. Desyehet berkata:

    aaaaa keren banget!! aku suma kalo yg jadi cast utama nya sehun, seruuuuu!!!
    sehun belum tau, kalo dia udah berubah?? hemmm kasian sehun….
    next chapter nya di tunggu ya eonnn ;))

  16. nanako gogatsu berkata:

    apa yang akan dijawab oleh kris..?? Apakah kris akan jujur kalau sehun sudah menjadi pemburu seutuhnya..?? Qta tunggu chap berikutnya.. Wehehe..😀 penasaran binggo ama kelanjutannya… Next chap aku tunggu eonni🙂 (AoA)

  17. Oh Min Joo berkata:

    Akhirnya update juga ㄱ_ㄱ Lain kali update lebih banyak dan sering dong thor.
    Aaaaa, makin penasaran . Next1!!! Jangan lama!!!
    Awalnya ff ini KaiSoo lama kelamaan jd HunHan juga ya :v

    Segitu aja deh, NEXT JANGAN LAMA!!

  18. Risya_Putri berkata:

    huaaaa… Hunhan momentnya keren banget banyak lagi KaiSoo juga..
    jadi, pengen liat hunhan real lagi😦.. ceritanya juga makin seru,makin penasaran!!😀
    ditunggu kelanjutannya ye thor😉

  19. Nuri_oktaviyani berkata:

    akhirnya setelah lama menggu di post jg ff nya..

    AHHH aku kasihan sama sehun😦 semoga aja dia bisa menjalaninya

    aku nunggu chapter yg luhan berubah jadi wolf tapi masih lama y?

    DITUNGGU KELAJUTAN FF NYA YA THOR

  20. STROBYUN berkata:

    huaas…terharu liet hunhan…
    kasian sehunn tugasx udah berat bngt dri awal ditambah sekarang dia sdh jdi pemburu..#sabar ya hun

    kasian juga bang D.O tanganx disayat..itu pasty sakit…

    eonn nae suka conflik yg eonni buat…
    buatlah conflikx mkin sulit biar ceritax mkin kreen…fighting eonni

  21. Annisa Icha berkata:

    Entah kenapa waktu baca yang Luhan Sehun berasa mereka masih bersama, masih di EXO. Tapi kenyataan berkata lain :’)
    Kira-kira gimana ya reaksi Sehun kalau dia tahu udah berubah jadi pemburu selamanya?

  22. Kusuma berkata:

    YEEEEE!! Baekhyun sudah mau memaafkan mereka dan kembali membantu Sehun dan yang lain nya, tinggal membutuhkan waktu lagi untuk Baekhyun menenangkan hati nya sendiri dan meyakinkan dirinya sendiri ^_^😀

    HUWEEEE… Kyungsoo benar-benar tidak apa-apa kah? sampai pingsan begitu.. aaahhh.. trs, apakah Kyungsoo dan Suho berhasil membuat Zmiana? Apa reaksinya? apakah akan berubah menjadi Pemburu atau berubah menjadi jarski seperti yang mereka inginkan? Duhh.. bisa sangat gawat dan merepotkan jika Zmiana nya gagal, dan menjadi pemburu.😥😥:-/ ._.

    Huaaaa… hiks hiks.. saat baca bagian (adegan) Sehun di pukul sama kris dan luhan berbicara dengan Sehun benar-benar sangat menyentuh, sedih nya kerasa banget.. TT_TT😥😥

    Duhhh .. Duhhh.. Apakah Kris akan menceritakan semua nya kepada Sehun? Apa yang telah terjadi padanya? Akankah? Jika Sehun mengetahui hal itu, aku jadi takut Sehun akan bertambah sedih walaupun Luhan ada disisinya sebagai seorang sahabat untuk nya, ia pasti akan merasakan sedih bahkan sampai menangis. Tapi, jika kris tidak menceritakan saat itu juga Sehun akan menyadari dirinya sendiri terbukti dari saat Baekhyun berada didepan pintu dan langsung bersembunyi saat Sehun mengetahui bahwa ia bisa mencium darah Baekhyun hanya dari jauh, Sehun pasti merasakan hal berbeda dari biasanya. HUWEEEEE.. INI SUNGGUH RUMIT, SEDIH DAN MENYAKITKAN.. Ku harap semuanya baik-baik saja.. ^_^😥😥

    Untuk Author, benar-benar DAEBAKKK.. SANGAT HEBATTTT!!!! Selalu membuat ku penasaran untuk Chapter selanjutnya… (y) *Seratus jempol buat Eonnie Author (?) *
    Duhh..Mi Ja eonnie, beneran dah ini bagusss.. ceritanya semakin menarik, semakin rumit, tidak bisa ditebak, apalagi untuk rencana Leo selanjutnya seperti apa.:-/🙂
    MI JA EONNIE.. AUTHORRR!!!!! CEPAT DILANJUTKAN UNTUK CHAPTER SELANJUTNYA!! JANGAN LAMA-LAMA YAAAAA.. AKU SELALU MENUNGGU FF MU😀❤😀🙂
    FIGHTING EONNIE!!!!
    MI JA EONNIE, JJANG!!!😀

  23. Autumn1208 berkata:

    Menegangkan banget,,aduh kasian sehun dia berubah jadi pemburu.

    Terus gimana nasibnya nanti,tp mungkin jika dia jadi pemburu,maka sehun bisa ngalahin Leo.

    Zmiana nya mudah”an berhasil,,,

    kyungsoo yang kuat sayang #plak..

    Author semangat!!! Di next ya,,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s