VAMPIR SCHOOL [ PART THREE ]

Untitled

Tittle : Vampir School

Author : BPI

Cast : All member EXO

Tifan Lee [ OC ]

Queen Ross [ OC ]

Cahaya matahari menusuk mata seorang gadis yang masih saja terlelap. Ia mengerjapkan matanya berulang kali dan langsung terbangun saat melihat dimana dirinya sekarang. Ia bergerak, dan meringis sebentar. Yang terjadi semalam bukanlah mimpi, itu sungguhan dimana Sehun – saudaranya sendiri – menghisap darahnya layaknya vampir. Ini tidak mungkin, Sehun bukanlah vampir.

Tifan segera membuka kasar pintu kamarnya, dan langsung terdiam melihat Sehun yang baru saja selesai mandi. Gadis itu segera menarik Sehun memasuki kamar pria itu yang sudah terlihat rapi di bandingkan semalam.

“ Beritahu aku yang semalam hanya mimpi” Ucap Tifan menatap mata coklat Sehun yang menatapnya sedih

“ Sehun, ku mohon “

Sehun hanya menatap tangan Tifan yang memegang lengannya, dengan lembut ia melepaskan tangan saudarinya itu. Dan berlalu begitu saja.

“ Oh Sehun” Teriak Tifan kesal, membuat Kai di kamarnya mengerutkan kening heran

“ Aku pun berharap itu hanya mimpi”

Tifan terdiam di tempatnya, ia melihat punggung Sehun yang sudah naik turun. Apakah pria itu menangis, tidak mungkin. Tifan tahu kalau saudaranya itu adalah orang yang kuat. Bahkan saat seluruh keluarganya di bunuh oleh vampir, Sehun tak pernah menangis.

“ Yak ada apa ini? ini masih pagi kalian masih saja bertengkar” Omel Kai, dia sudah terlihat rapih dengan seragamnya.

“ Yak Tifan, cepatlah mandi kau ingin telat” Kai mendorong saudarinya itu hingga keluar dari kamar Sehun

Kai mendekati Sehun, tapi langkahnya berhenti saat saudaranya itu menyuruhnya untuk pergi. Dengan decakan kesal, Kai membalikkan badannya dan menutup pintu Sehun kasar.

“ Yak Oh Sehun, kau selalu saja menjadikan kami ini  orang asing” Omel Kai, lalu pergi begitu saja

Di dalam kamarnya, Sehun terjatuh terduduk. Ia memukul dadanya kesal, air matanya jatuh begitu saja. Ia sakit, ia sangat sakit saat mengetahui dirinya adalah makhluk yang paling ia benci. Satu-satunya makhluk yang harus di binasakan di muka bumi ini. apalagi yang paling ia sesali adalah, ia telah meminum darah saudarinya sendiri.

“ Kalian yang seharusnya menganggapku orang asing “ Ucap nya di sela isakkan tangisnya

Mereka sarapan dengan tenang, tak ada yang bicara selain Kai dan Suho . mereka membicarakan mengenai ulang tahun Chanyeol yang akan di adakan besok. Dan mereka harus berpratoli bukannya mengikuti pesta.

Setelah menghabisi sarapan , mereka pun pamit untuk pergi sekolah. Seperti biasa, Sehun akan lebih dulu berjalan di depan kedua saudaranya, membuat Kai menatapnya punggungnya kesal.

“ Tifan “

Tifan mengaduh saat Kai tiba-tiba menaruh lengan kekarnya di lehernya. Membuat Kai berhenti dan menatapnya bingung.

“ Kau sakit?” Tanyanya heran

“ Tentu saja, kau fikir aku pria yang.. kau rangkul begitu saja “

Tifan meringis memegang lehernya, melihat itu Sehun mempercepat jalannya menuju sekolah.

“ Yak Oh Sehun, kau cepat sekali “ Teriak Kai, lalu mengintimidasi Tifan yang sudah tersenyum.

“ Aku baik-baik saja” balas Tifan tersenyum manis, yang membuat Kai percaya dan berjinjit mencari Sehun yang sudah menghilang dari hadapan mereka.

Langkah panjang Sehun berhenti saat melihat Kris dan Chen terdiam di koridor. Ia pun melihat seorang vampir baru di sana.

Sehun melangkah begitu saja, tapi Kris memboikot jalannya. Sehun menghindar, dan Kris mengikutinya. Membuat Sehun menatapnya tak suka.

“ Ada apa?”

Kris menatap Sehun dengan tatapan tajam, lalu menarik kerah pria pucat itu. Dan memojokkannya di dinding koridor. Untung saja, koridor ini jarang sekali di lewati murid karena koridor ini tidak mengarah ke asrama.

“ Kau tahu apa yang kau lakukan semalam itu adalah sesuatu hal yang tak benar” Ucap Kris dengan geraman

“ Apa maksudmu?”

Kris makin menarik kerah Sehun hingga pria itu mengaduh. Ia bisa melihat kilatan mata merah dan gigi runcing Kris terpampang jelas. Pria ini benar-benar marah padanya.

“ Kau sudah meminum darah manusia, kau tahu apa akibatnya? Kau akan mati”

“Kris”

Vampir baru yang sejak tadi diam itu langsung menarik Kris, dan menghempaskan lengan nya dari kerah Sehun yang sudah melorot karena kehabisan nafas. Darah segar turun dari lehernya yang tadi di cekik oleh Kris.

“ Kau tahu darah siapa yang kau hisap, kau akan-“

“ Kris tenanglah” Kini Chen menahan tubuh Kris sebelum dirinya benar-benar membunuh Sehun yang terdiam di tempatnya.

“ Aku akan memberitahu Suho dan Lay, dan akan ku yakinkan kau tak akan mendapat keringanan atas semua ini”

Kris menghempaskan tubuh Chen yang menguncinya dan berlalu begitu saja. Meninggalkan Sehun yang masih terdiam dengan kepala tertunduk.

Vampir baru yang melihatnya terdiam, lalu berjongkok di hadapan Sehun. Dia memberikan sesuatu yang membuat Sehun mengadahkan kepalanya.

“ Sebagai vampir baru, kau harus meminum nya sebelum kau memasuki dunia manusia ini”  Vampir itu tersenyum manis, lalu berdiri meninggalkan Sehun menatap sebungkus pil darah, ia mengambilnya, lalu menggenggamnya erat, hinggal pil itu hancur.

(^^)

“ Apakah Sehun sudah ke kelas tadi?” Tanya Kai mendekati Dio yang sedang membaca tenang, pria yang memakai kaca mata bulat itu mengangkat bahunya acuh.

“ Yak kau kan vampir, kau bisa merasakannya kan?” Bisik Kai membuat Dio meletakkan bukunya dan menegakkan tubuhnya. Ia melihat ke sekitar di mana para murid sedang sibuk dengan urusannya masing-masing.

“ Kau fikir aku ini Kris” Ucap nya kesal karena di ganggu oleh Kai

“ Lalu kekuatan mu itu apa huh?” Teriak Kai kesal, membuat seluruh kelas menatapnya aneh.

“ Kekuatan apa?”

“ Kai sepertinya sedang kesal”

Bisik – bisik para murid lainnya membuat Dio geleng-geleng kepala. Tidak dengan Tifan yang menunggu Kai duduk di sampingnya. Karena tak mendapatkan apapun dari teman vampirnya itu, Kai kembali ke tempatnya. Mendengar jawaban saudaranya itu, membuat Tifan mengangguk dan menatap ke jendela mencari Sehun di luar sana.

Yang ia takuti adalah, Suho mengetahui semua ini, dan Sehun akan di bunuhnya. Tak mungkin. Suho tak akan sekejam itu kan pada anaknya.

Tapi bagaimana Sehun bisa menjadi vampire?

Apakah ia di gigit oleh vampire?

Di gigit oleh murid malam?

Kalau begitu… ini semua bukan kesalahan Sehun.

Ini semua kesalahan orang yang menggigitnya. Yang membuat Sehun menjadi vampir, dan menggigitnya.

“ Tifan Lee”

Kai yang melihat saudaranya hanya tersenyum miring dengan tangan di kepal itu meyenggol pundaknya. Membuat Tifan sadar dengan lamunannya.

“ Nde prof?”

“ Suho Professor memanggilmu”

Tifan lalu keluar dari kelas. Pasti tadi seluruh kelas melihat tingkah laku bodohnya, ia sungguh malu sekarang.

Ia berjalan santai dengan memukul kepalanya kesal, dan langsung berhenti setelah mengingat sesuatu.

“ Kenapa Suho memanggilku? Apa jangan-jangan…”

“Hai Tifan”

Tifan meloncat kaget melihat Chanyeol sudah ada di hadapannya. Pria tinggi berambut ikal itu menggunakan kaca mata, dengan beberapa balon di tangannya.

“ Apa yang kau lakukan di sini?” Tanya Tifan memundurkan tubuhnya karena jarak mereka cukup dekat

“ Ahh aku baru saja membagikan undangan, aku lupa aku harus mengundang songsaenim dan professor “

Tifan menganga mendengarnya. Sejujurnya dari semua murid  malam, Chanyeol lah yang tak terlihat seperti vampir. Walaupun mata coklat terangnya itu cukup menganggu karena terlalu besar, tapi ia cukup hangat di bandingkan dengan yang lain.

“ Ross Luhan”  sapa Chanyeol dengan lambaian tangan ke arah sahabatnya

Tifan membalikkan tubuhnya dan melihat pasangan vampire tersebut. Mereka berhenti 1 meter dari Tifan berdiri. Membuat gadis itu berdehem sebentar menghilangkan kecangguan yang ada, lalu pamit ke ruangan Suho.

“ Ruangan Suho? Apakah Kris benar-benar melaporkannya?” Tanya Chanyeol, memandang punggung Tifan yang menghilang di belokan.

Di samping Luhan, Ross menggenggam tangannya, dan mencoba menguatkan pasangannya itu.

-_-

“ Jadi kau Wu Tao?”

Tao tersenyum manis lalu membungkuk memperkenalkan dirinya.

“ Annyeong haseyo, aku Wu ZiTao, tapi aku lebih suka kau memanggilku Huang ZiTao” Ucap Tao gamblang, membuat Kris dan Chen memutar bola matanya malas.

“ Wae?” Tanya Suho heran, bukankah marga Wu sangat di hormati di dunia vampire

“ Aku sudah mengganti namaku sejak aku kecil, jadi aku tidak nyaman saja” Jelas Tao santai

Suho mengangguk mengerti. Ia tahu keluarga Wu adalah pewaris darah murni yang cukup di segani, seperti keluarga Kim dan keluarga Do. Akan tetapi, dengan begitu, sulit bagi mereka untuk bergerak, atau bersosialisasi dengan yang lain.

Melihat resume Tao yang sudah hidup dimana pun, terlihat jelas bahwa vampire muda di hadapannya adalah orang yang sangat bebas. Ia bahkan tak di bayang-bayangi sebagai adik seorang calon waris, atau apapun yang membebaninya.

“ Oke, kau kuterima di kelas malam mulai hari ini”

Tao bertepuk tangan senang, dan memandang wajah Kris yang malas melihatnya.

“ Eoh? Bisakah aku masuk kelas pagi?”

Semuanya terkejut menatap wajah kucing Tao, yang tersenyum santai mengatakannya.

“ Di rusia, aku bersekolah dengan manusia, di Amerika, China, Jepang, mereka sama saja bagiku “

“ Ini adalah aturan Huang Zi Tao” Jelas Kris penuh penekanan, sebenarnya ia tahu rencana adiknya itu meminta untuk belajar di kelas pagi.

“ Wae? Bukankah Do Kyungsoo juga berada di sana. Sudah lama sekali aku tak melihatnya” Rajuk Tao, membuat Suho tersenyum di buatnya. Jarang sekali ia melihat vampire santai macam ini.

“ Do Kyungsoo adalah vegetarian, jadi aku menanggungnya di sana” Jelas Suho, membuat Kris dan Chen menatapnya serius

“ Apakah karena itu? Ku fikir keluarga Do ingin mengetahui mengenai penggantian pemimpin” Tebak Chen, membuat Suho mengerutkan keningnya berfikir

“ Aku tak tahu kalau dia di sewa” Jawab Suho meyakinkan para vampire ini

Suho mengakhiri pertemuannya dengan ketiga vampire ini. ia lalu berlalu untuk mengajar di kelas pagi. Tapi langkahnya berhenti saat Kris membalikkan badannya.

“ Apakah kau tahu Sehun sudah berubah?”

Suho terdiam sesaat, tongkat yang ia pegang, di genggamnya erat. Ia mengangguk lalu berbalik. Ia tak terkejut kalau Kris yang tadi jauh darinya sudah ada di depan matanya.

“ Dan kau tahu dia sudah menghisap darah manusia?”

Suho terkejut, tongkat yang ia genggam erat itu terjatuh begitu saja.

“ Apa?”

“ Ge, dia juga tidak mati, jadi ini tak perlu di besarkan” Komentar Tao, sudah berada di samping Kris, begitu pula Chen yang sudah siap bila Kris tiba-tiba hilang kendali.

“ Dia sudah meminum darah Tifan Lee”

Bagaikan petir siang bolong. Suho menatap wajah keras Kris di hadapannya. Ia menggeleng tak percaya. Ia bahkan tak melihat bahwa Tifan kesakitan karenanya.

“ Aku dapat merasakannya , kau tahu kalau kami terikat kan?”

Suho mengatur nafasnya, ia berdehem dan mengangguk mengerti.

“ Aku percaya padamu Kris, tapi ini-“

“ Pindahkan dia ke kelas malam, biarkan kami yang menjaganya”

Ucapan Chen membuat Suho terdiam. Tak mungkin dia membawa anaknya tinggal bersama mahkluk yang paling di bencinya. Lambat laun mereka pun akan mengetahuinya, dan lambat laun bukan hanya Tifan, tapi murid-murid lain pun akan menjadi mangsanya.

“ Tifan tak meninggal, jadi kita bisa memberinya kesempatan”

“KESEMPATAN?!”

Suho terkejut, begitu pula Chen dan Tao yang sudah menahan Kris melotot dengan mata merahnya. Ia menggeram karena kesal, tangannya ia kepal kuat-kuat, menahan diri untuk tak membunuh orang di hadapannya.

“ Kau tahu, aku selalu menjaganya, kau tahu betapa panas nya tenggorokkanku di dekatnya. Bahkan lebih 10 km pun aku bisa merasakan aliran darahnya . Kau ingin memberinya kesempatan?!”

Tao menatap Kris, begitu pula Suho yang berwajah tenang. Ia mengambil tongkatnya kembali. Dan melihat jam.

“ Aku akan membawanya dengan kalian, aku-“

“ Tifan 10 meter dari sini” Ucap Kris, menahan amarahnya dan merapihkan penampilannya.

Benar saja, tak lama suara pintu di ketuk terdengar, dan Tifan masuk lalu memberi salam. Ia menjaga jaraknya ke arah 3 vampire yang ada di hadapannya.

“ Kau baik-baik saja?”

Tifan menatap Kris aneh. Ia menengok ke arah Kris yang menatapnya penuh arti. Ia bahkan belum menanyakan kenapa ia di panggil.

Tifan mengangguk, dan tersenyum manis menjawab pertanyaan Kris.

“ Nde, aku baik-baik saja. Bagaimana kabarmu?”

Kris terdiam di tempatnya, lalu mengangguk dan tersenyum menjawab pertanyaan Tifan. Ia menatap Suho dan mengangguk meminta maaf, lalu ijin keluar dari ruangannya.

“ Tunggu “ Ucap Tao, yang belum beranjak dari tempatnya. Membuat semuanya menatap pria kucing itu heran.

“ Aku ingin memperkenalkan diri. Aku Wu Tao, adik Wu Yifan, atau yang kau kenal dengan Kris”

“Tao” Suara Chen pelan memperingati Tao yang masih saja tersenyum dengan uluran tangan. Membuat Tifan menatap Chen dan Tao aneh.

Di tempatnya, Suho dan Kris menghela nafas panjang.

“ Tifan Lee imnida “

Tifan membungkuk hormat, tapi Tao tetap mengulurkan tangannya. Siap menyambut tangan Tifan, membuat gadis itu ragu dan menatap Suho. Suho hanya mengangguk dan menyuruhnya untuk berjabat tangan dengan Tao.

“ Aku menyuruh mu kemari untuk berkenalan dengan dia. Dia bukan vampir baru, dia adik Kris, Huang ZiTao, kau panggil dia Tao saja”

Gadis itu mengangguk mengerti lalu tersenyum ke arah Tao yang tersenyum manis layaknya anak kecil. Lalu Kris membawa ke 2 vampir tersebut untuk keluar. Setelah para vampir itu pergi Tifan menunggu Suho untuk bicara dengannya.

Melihat Suho berlalu begitu saja dengan tongkat mengajar membuat Tifan mendekatinya, dan menahan lengan ayah angkatnya itu.

“ Kau tadi memanggilku untuk berkenalan dengan vampir baru?” Tanya nya heran

Suho mengangguk lalu melihat leher Tifan yang tertutup rambut panjangnya. Tangan Suho yang ingin menyingkap helaian rambut itu segera di tahan Tifan. Gadis itu tersenyum manis.

“ Aku harus pergi kalau tidak ada apa-apa lagi yang ingin kau sampaikan” Ucap Tifan membungkuk lalu pergi begitu saja.

Suho yang menatap anak angkatnya itu meninggalkan ruangannya, menghela nafas panjang dan mengurut keningnya sakit.

(^^)

Setelah pelajaran berakhir, para murid pagi berjalan ke kantin dan memesan makanan sesuai menu makan saat ini. beberapa murid heboh dengan pesta yang ada di adakan besok di asrama kelas malam.

Mereka sangat antusias, karena ini pertama kalinya, bagi kelas pagi bisa memasuki asrama kelas malam, dan melihat apa yang ada di balik gerbang tinggi kelas malam.

Beberapa dari mereka juga heboh dengan hadiah yang sudah mereka siapkan. Tidak semuanya untuk Chanyeol yang berulang tahun, mereka menggunakan kesempatan ini untuk bertemu langsung dengan idola mereka masing-masing.

Di tempatnya Kai hanya menghela nafas mendengar betapa antusiasnya kelas pagi mengenai pesta Chanyeol.

“ Suho memanggilmu untuk apa?” Tanya Dio, menatap Tifan dari ekor matanya.

“ Dia memperkenalkan ku pada murid baru kelas malam”

“ Vampire baru lagi?” Tanya Kai tak percaya, cukup 21 vampire yang ada di XoXo membuatnya selalu bergadang setiap malam.

“ Bisa kau pelankan ucapanmu” Tegur Dio melihat beberapa siswi yang heboh membicarakan pesta.

“ Namanya Huang ZiTao, dia bilang dia adiknya Kris, Wu Yifan” lidah Tifan terasa kelu mengucapkan nama asli Kris yang terdengar sangat familiar di otaknya. Ia memegang kepala  yang terasa sakit karenanya.

“ Wu Yifan nama asli Kris?” Tanya Kai tak percaya, ia pun merasa kepalanya sakit mendengarnya.

Melihat kedua manusia di hadapan nya sudah mulai aneh. Dio mengalihkan pembicaraan dengan menanyakan keberadaan Sehun. Sejak pelajaran pertama, hingga akhir, pria berambut coklat itu belum juga terlihat batang hidungnya.

“ Ku rasa sesuatu terjadi padanya, apakah kau tahu?” Tanya Kai pada Tifan yang tersenyum aneh, lalu menggeleng.

“ Bukankah Sehun memang begitu, dia.. cukup tertutup pada kita” Jelas Tifan mengangguk membuat teman-temannya percaya.

Tapi Dio hanya menyunggingkan senyuman aneh, ia mengangguk. Lalu menghentikan makannya. Ia berdiri, lalu ijin  ke perpustakaan untuk belajar.

Melihat Dio sudah pergi, Tifan menatap Kai yang masih memegang kepalanya. Ia memegang dahi Kai, tapi tidak panas seperti biasa.

“ Kau sakit lagi?” Tanya Tifan, menatap saudaranya itu khawatir.

“ Nama asli Kris membuat kepalaku sakit, aku akan ke ruang perawatan terlebih dahulu”

Tifan mengangguk, lalu hanya menatap punggung Kai yang sudah menghilang dari kantin. Ia terdiam, lalu memegang lehernya. Apakah Suho sudah mengetahui semuanya, melihat Suho yang penasaran dengan lehernya tentu saja ayah angkatnya itu tahu. Dan sikap Kris yang sangat aneh, perasaan nya saja, atau memang Kris khawatir dengan nya.

-_-

Dinding melindungi seseorang dari sinar matahari yang sudah sangat tinggi. Sehun terdiam di atas atap dengan dinding yang melindungi tubuhnya, ia menatap bungkus pil darah yang sudah hancur, ia sangat haus, seperti apa yang di katakan vampir yang tak ia kenali.

Tapi membiarkan pil darah itu masuk ke kerongkongannya adalah hal yang sangat salah, hal yang sangat ia benci. Ia pun melemparkannya ke sembarang, membuat pil itu terjatuh ke tanah, dan seseorang mengambilnya.

Tak perlu memakan waktu, Tao sudah ada di ada di hadapan Sehun yang terkejut melihat sepatu putih dan wajah kucing Tao yang tersenyum melihatnya.

Sehun segera berdiri, dan menjaga jarak dari vampir baru yang melihatnya dengan ceria itu.

“ Minumlah “ Tao memberikan sebotol darah pada Sehun.

Sehun menatap botol itu lapar, tapi ia menggeleng dan menolak nya.

“ Kau serius? Ahh ini ku dapatkan tak mudah lho” Ucap Tao sedih, ia mendekati Sehun yang sudah terjebak dengan dinding, dan membisikkan sesuatu di telinga putih Sehun.

“ Ku curi dari kamar Park Chanyeol”

Sehun melotot melihat wajah tanpa dosa Tao.

“ Ini milik Baekhyun, ya aku ambil satu saja pasti mereka tak akan tahu, ya kan?”

Tao menyerahkan kembali botol itu, ia membukanya dan memberikan kembali ke hadapan wajah Sehun yang menatapnya lapar. Sehun menatap botol itu ragu, tapi wajah tenang Tao membuatnya yakin. Ia mengambil botol tersebut, dan meminumnya lahap.

Dio yang melihat kejadian itu, hanya menggelengkan kepalanya. Lalu mendekati kedua orang itu dengan langkah panjang.

“ Apa yang kalian lakukan?”

Sehun tak mendengarkan Dio, sedangkah Tao berbalik dan tersenyum cerah mendekati Dio dan merangkulnya. Seperti bertemu teman lama, ia terlihat sangat senang.

“ Woahh Do Kyungsoo, sahabat lamaku”

Dio memutar bola matanya malas, lalu mengintimidasi Sehun yang tertunduk setelah meminum darah dari botol kaca yang di berikan Tao.

“ Jangan salahkan dia, aku yang memberinya. Kau tahu kan rasanya jadi vampire baru, kau itu tahu banyak di banding aku”

“ Ini hanya membuatnya makin bersalah”

Tao memandangi Dio aneh, lelaki bertubuh mungil itu mendekati Sehun yang masih saja diam di tempatnya. Ia membersihkan bercak darah yang tersisa di mulut Sehun.

“ Kau harus terbiasa meminum pil darah, itu lebih baik di bandingkan kau meminum darah manusia” Ucap Dio, membuat Sehun menatapnya penuh arti.

“ Tapi rasanya berbeda, sebagai vampire baru, dia tak akan merasa kenyang hanya dengan sebungkus pil darah” bela Tao

“ Setelah ia meminum darah, rasa bersalah lah yang paling banyak di rasakannya, di bandingkan rasa kenyang”

Ucapan Dio membuat Sehun mengerutkan keningnya. Bagaimana pria mungil ini mengetahuinya? Bagaimana Dio bisa membaca fikirannya.

Sebenarnya Sehun sangat membenci dirinya sendiri saat ini, ia meminum darah manusia, dan ia tak bisa menolaknya. Rasanya ia ingin mengakhiri hidupnya saja saat ini. tetapi bagaimana caranya vampir sepertinya mati, apakah ia harus terjun ke bara api untuk memusnahkannya?

Dio menepuk pundah Sehun, mencoba menenangkan.

“ Kau pulanglah, Suho dan Lay ingin bicara dengan mu di rumah, sebelum saudaramu pulang” Perintah Dio, membuat Sehun mengangguk dan meninggalkan kedua vampir yang saling tatap itu.

“ Ku rasa, kau menjaga Sehun, apa karena dia-“

“ Dia adalah si kembar pemburu, memangnya kenapa?” Tanya Dio dengan wajah datar menatap Tao yang mengetuk dagunya lucu

“ Bukankah seharusnya kita membunuhnya?” Tanya Tao menatap Dio yang tertawa di buatnya

“ Dia tak memiliki senjata seperti yang di katakan ramalan itu”

“ Ahh kau benar “

Tao mengangguk setuju, mendekati Dio dan tersenyum cerah.

“ Kau tahu? Sebenarnya dengan mudah aku bisa tahu apa yang kau tahu. Kau tahu kan apa kekuatan ku?”

Dan tak berlalu lama, Tao sudah menghilang dari hadapan Dio yang tertawa mengejek. Tentu saja ia tahu kehebatan sahabat kecilnya itu, Time Control. Tapi Dio bersyukur bahwa Tao menggunakan kekuatan nya untuk kebaikan sampai saat ini, ia berharap sampat seterusnya pria berawajah kucing itu akan baik.

(^^)

Sehun mengetuk pintu sebelum masuk dan membungkuk memberikan salam. Ia duduk di hadapan Suho dan Lay yang sudah menunggu nya sejak tadi.

“ Kau meminum darah manusia lagi?” Tanya Lay, dengan tatapan tajam, membuat Sehun mengangguk dalam diam.

“ Tao yang memberiku” Jawaban Sehun membuat Suho memijat pelipisnya lemah.

“ Maafkan aku Sehun, tapi aku tak bisa menahanmu lagi” Ujar Suho, membuat Sehun mengangguk mengerti.

Ia tahu vampire sepertinya tak pantas untuk tinggal dan hidup seperti manusia sebelumnya, ia harus pindah dan tinggal bersama vanpire lainnya, dimana pun itu, Sehun menganggap tempat itu adalah neraka.

“ Kris sudah mempersiapkan tempatmu, dan kau sudah memiliki tempat tinggal di sana” Jelas Suho dengan suara pelan

“ Kapan aku akan pindah?” Tanya Sehun menatap mata Suho dengan mata sayunya

“ Sekarang” Jawab Lay, ia memberikan pisau belati ermes berwarna biru pada Sehun.

“ Ku Lihat ini terjatuh di toilet pria, kau bisa mengambilnya”

Sehun menatap Lay penuh arti, bagaimana bisa vampir sepertinya memegang ermes khusus pemburu. Dengan ragu Sehun mengambil ermes tersebut, dan ia terkejut bahwa ia bisa memegangnya. Seharusnya tangannya akan terbakar, tapi ia bisa memgang ermes seperti biasa.

“ Kau adalah pemburu, walaupun saat ini kau menjadi vampire, kau tak bisa mengelak takdirmu sebagai pemburu” Ucap Suho menjawab keterkejutan Sehun

“ Apa maksudnya ini?” Tanya Sehun tak mengerti

“ Ku harap Luhan akan memberikan penjelasan padamu” Jelas Lay, menatap Luhan yang tiba-tiba sudah berada di hadapan mereka. membuat Sehun menatapnya terkejut

-_-

Kedua bersaudara itu terdiam di tempat mereka. mereka berdiri di balkon rumah Suho dengan memunggungi matahari yang mulai terbenam. Sehun masih terdiam, ia masih tak percaya dengan cerita yang di lontarkan Luhan yang merupakan saudara kembarnya.

Ia tahu Luhan adalah manusia yang di rubah menjadi vampire saat ia kecil, tapi ia tak tahu kalau Luhanlah saudara kembarnya. Sejak kecil, setelah ia di rubah menjadi vampire. Ia harus diam dan terikat dengan anak keluarga Queen yaitu Ross.

“ Aku harus menjaga mu, karena kehadiranmu nanti di sana hanya akan membuat Vampir lainnya membunuhmu”

“ Kau tak perlu melakukan itu” elak Sehun menatap wajah Luhan yang tenang

“ Itu adalah tugasku, sebagai kakakmu yang lahir sebelum mu. Aku adalah pelindungmu”

Sehun menatap mata Luhan yang menatapnya bersungguh-sungguh.

“ Aku bisa menjaga diriku, aku memiliki ermes” Ucap Sehun, menatap ermes yang ada di tangannya.

“ Ermes blue dengan kekuatang Wind memang cocok untukmu”

Sehun menatap matahari terbenam, dan mengubah langit senja menjadi gelap. Ia mengadah keatas di mana terdapat bintang dan bulan di sana.

“ Apakah kau memiliki ermes?” Tanya Sehun, membuat Luhan tersenyum. Ia menggeleng lemah.

“ Aku terlahir sebagai pelindungmu, dan aku terlahir sebagai manusia. Bukan vampir atau pemburu lainnya”

“ Aku memiliki telekinesis karena Queen memberikannya padaku, dia fikir aku bisa melindungi Ross dengan kekuatan ini”

Sehun menggertakkan giginya kesal saat mendengar nama Queen. Vampir wanita yang telah membunuh semua anggota keluarganya itu adalah musuh terbesarnya, ia menatap Luhan tajam .

“ Apakah kau sangat menghormatinya?” Tanya Sehun, memegang pundak Luhan dengan erat

“ Aku sudah terikat dengan nya, bila Queen mati, aku akan mati. Dia adalah vampir murni yang darahnya ku hisap, jadi kami terikat sejak ia menjadikanku vampir”

Tangan Sehun terkulai lemas, yang benar saja. Sejak dulu cita-citanya adalah membunuh Queen, membuat vampir itu merasakan bagaimana rasanya sakit yang orang tuanya rasakan.

“ Dan aku pun terikat dengan Ross, karena Ross dengan suka rela sudah memberikan darahnya untukku selama ini”

“ Hyung…”

“ Berhentilah memikirkan kau harus membunuh mereka. karena satu-satunya orang yang harus kau bunuh hanyalah Wu Yifan”

(^^)

Kai memasuki kamar Sehun, setelah mendapatkan kabar dari Suho bahwa Sehun kini berubah menjadi vampir, ia benar-benar sedih. Begitu pula Tifan yang mengunci dirinya si kamar.

Pria berambut hitam itu duduk di kursi meja belajar Sehun, dan menatap poto dimana mereka mendapatkan ermes untuk pertama kali. Ia dan Tifan tersenyum lebar, sedangkan Sehun yang berada di tengah hanya tersenyum tipis.

Kai membuka buku yang ada di hadapannya, dan berubah berhenti. Alis hitamnya mengkerut bingung menatap gambar pedang yang ada di hadapannya, melihat halaman ini di lipat. Sepertinya halaman ini sangat penting untung Sehun.

“ GoldVamp?”

Kai memandangi pedang putih silver yang ada di hadapannya. Dan seketika kepalanya sakit sekali, dan beberapa sekelebat kejadian masa lalu dan kejadian entah kapan adanya berlalu di fikirannya.

‘ Hyung appa bilang dia akan membawa ku liburan?’

‘benarkah?’

‘hm, kenapa hyung bersedih?’

‘Tidak’

Senyuman seorang pria itu membuat Kai terdiam sesaat, dan kepalanya sakit lagi.

‘Aku akan membuat Jongin melupakan semuanya, ia akan hidup sebagai manusia biasa’

Kai terjatuh dari kursi dan mengerang kesakitan, membuat Suho dan Tifan yang sedang di ruangan masing-masing langsung ke sumber suara.

‘ inilah takdirmu membunuh Wu Yifan’

“ Kai kau baik-baik saja? ” Tanya Tifan yang lebih dulu membantu Kai untuk membawanya tidur di kasur Sehun

Di depan pintu Suho terdiam, melihat GoldVamp berada di bawah kasur Sehun. Apakah ini waktunya? Waktunya Kai berubah. Kenapa semua ini terjadi begitu cepat, apakah karena pemilihan pemimpin vampir akan segera di mulai. Dan membuat semua emosi lebih cepat muncul dari yang di ramalkan.

“ Appa, bisa bantu aku?”

Suho yang tersadar dengan lamunanya, segera menghubungi perawat Jo. Dan membantu Tifan menenangkan Kai yang masih meringis kesakitan.

Setelah di periksa, Perawat Jo yang sebenarnya adalah seorang manusia biasa hanya bisa mendiagnosa bahwa Kai mengalami vertigo yaitu sakit kepala hebat. Ia pun menyarankan untuk meninggalkan Kai untuk istirahat.

Suho dan Tifan menghabiskan waktu menunggu tengah malam dengan meminum kopi. Sebenarnya banyak sekali yang Tifan ingin tanyakan pada ayah angkatnya ini. melihat Suho lebih banyak diam dari biasanya membuatnya mengurungkan niat untuk bertanya.

(^^)

Sehun memasuki ruangan baru yang di berikan oleh Kris untuknya. Ia menengok ke arah Chanyeol dan Luhan yang membantunya membawa beberapa barangnya. Dengan santai, Chanyeol menepuk pundak Sehun dan mencoba mendekati vampir baru yang dingin itu. Sedangkah Luhan, ia harus bersikap seperti biasa, seperti apa yang di katakan Lay, ia harus menjaga Sehun dari jarak jauh.

“ Inilah kamarmu bersama Tao, kau sudah bertemu dengan nya?” Tanya Chanyeol merapikan kasur dengan selimut putih milik Sehun itu

Sehun hanya mengangguk, dan mengeluarkan  barangnya dari dalam tas. Dalam waktu sedetik, Chanyeol membawa Luhan segera menjauhi Sehun yang sedang memindahkan ermes nya ke dalam laci dekat kasurnya.

Chanyeol membuka matanya lebar, dan menelan ludah nya susah payah.

“ Kenapa kau membawa itu kemari?” Tanya Chanyeol dengan suara beratnya, membuat Sehun menatapnya aneh.

“ Kau seharusnya tidak membawanya” Komentar Luhan, mencoba tenang.

Di belakang mereka, Tao masuk dan langsung memeluk Sehun yang menatapnya aneh. Ia terlihat sangat bahagia melihat Sehun di hadapannya. Ia pun tenang saja melihat ermes biru di tangan pria pucat itu, membuat Chanyeol memperingatinya.

“ Jangan dekati dia, dia memegang ermes Tao” Perintah Chanyeol membuat Tao memandangi ke dua pria itu santai

“ Tenang saja, dia tak akan menyakitiku, benarakan?”

Sehun hanya terdiam dan melepaskan rangkulan Tao. Ia memasukan ermes nya ke dalam laci dan langsung menegak melihat Kris di ikuti Chen dan Ross memasuki kamarnya. Ross mendelik ke arah Luhan yang memasang wajah datar, dan menatap Sehun lurus.

“ Kau membawa ermes?” Tanya Ross mendekati Sehun, dengan segera Luhan menahannya.

Ia tahu bagaimana bencinya Sehun dengan gadis berambut blonde ini, ia tak mau harus membela Ross di depan Sehun.

“ Kau harus membuangnya” Ucap Chen santai, membuat Sehun tersenyum miring

“ Apakah kalian takut?” Tanya Sehun dengan wajah mengejeknya

Kris yang berdiri menengahi Chen dan Sehun menghela nafas, lalu mendekati Sehun yang berdiri di samping Tao. Ia menyuruh Sehun untuk mengikutinya, dan menyuruh yang lain untuk bersiap ke sekolah.

“ Kau ingin membawaku kemana?” Tanya Sehun, berjalan di belakang tubuh tinggi Kris

Kris tidak menjawab, ia tetap berjalan menuruni tangga. Sehun melihat ke sekitar, ia tahu kini ia berada di bawah tanah di atas asrama para vampir. Ia mengernyitkan hidungnya, mencium bau darah yang begitu menyengat hidungnya. Membuatnya harus susah payah menelan air liur yang mulai menggoda lidahnya.

Kris berhenti di depan sel hitam, di dalamnya Sehun bisa melihat seorang pria mungil dengan rambut purpel menunduk terdiam. Kris membuka sel itu dengan mudah dan mendekati pria itu.

“ Apakah kau tidak ingin mengaku?” Tanya Kris lembut, ia berjongkok di hadapan pria yang masih saja menunduk itu

“ Kalau kau tak mau mengaku, hukuman mu tak akan ku kurangi Park Baekhyun”

Sehun terkejut saat mendengar nama Baekhyun. Jadi pria mungil itu adalah Baekhyun, vampir baru yang ia lihat beberapa minggu yang lalu. Tentu saja, ia tak pernah melihat Baekhyun belakangan hari ini.

“ Hukumanmu untuk meminum sebotol darah sudah terlewati, tapi kini kau meminum darah lagi, aku tak bisa meringankannya, walaupun Chanyeol memohon padaku”

Dengan lembut Kris menepuk pucuk kepala Baekhyun yang masih saja tertunduk lalu berdiri meninggalkan nya dengan kaki panjangnya. Baekhyun mengadahkan kepalanya, dan menatap Sehun lurus dengan mata ungunya .

“ Aku tak meminum darah manusia lagi”

Mendengar ucapan Baekhyun, Kris berhenti lalu berbalik menghadap Baekhyun yang sudah mengangkat kepalanya. Pria berambut purpel itu menunjuk Sehun dengan tangan gemetar membuat pria pucat itu terkejut.

“ Dia yang meminumnya” Cicit Baekhyun membuat Kris mengangguk mengerti, ia berjalan dan mendekati Sehun yang memandang Kris bingung.

“ Kau sudah meminum darah manusia, dan kau harus mendapatkan hukuman” Jelas Kris menyuruh Sehun untuk masuk ke dalam

“ Apa?” Sehun tak percaya, ia melihat ke wajah datar Kris lalu menatap Baekhyun yang menatapnya.

Kris mendekati Sehun dan berbisik di telinganya

“ Kau meminum darah Tifan Lee, masuklah sebelum aku sendiri yang akan menghukum mu”

Sehun menegang begitu pula dengan Baekhyun yang menatap takut ke arah Kris. Aura yang di pancarkan Kris membuat kedua vampir itu ketakutan. Dan dengan terpaksa Sehun memasuki ruangan itu tanpa menengok ke arah Kris yang menutup sel itu dan mengunci nya.

Sehun mendekati Baekhyun yang menatapnya tajam, sejujurnya ia tak mengerti apa yang terjadi pada pria mungil di depannya. Ia menjatuhkan tubuhnya di samping Baekhyun dan menghela nafas panjang.

“ Sampai kapan kita di sini?” Tanya Sehun menatap Baekhyun yang kini menatapnya

“ Seharusnya aku sudah keluar” ucap Baekhyun dingin, ia melanjutkan “ Tao yang mencuri botol darah itu, dan memberikannya pada mu”

Mendengar perkataan pria mungil itu, Sehun baru menyadari bahwa karenanya Baekhyun berada di sini. Ia menunduk dan meminta maaf tapi Baekhyun hanya tertawa dan menggeleng.

“ Aku pernah berada di posisi mu, menjadi vampir baru adalah hal dimana kau harus memilih hidup atau mati. Sejujurnya aku sudah mencoba bunuh diri hingga 6 kali dan aku koma selama 3 bulan karena perubahan ini”

“ Dulu aku adalah manusia biasa, dan sekarang aku menjadi seorang mosnter, aku sangat membenci diriku, begitu pula aku benci dengan keluarga Park”

Sehun menatap ke arah Baekhyun, ia dapat melihat kilatan ungu terpancar dari mata kecil pria itu.

TBC

Oh Sehun

Sehun terlahir kembar dan memiliki julukan si kembar pemburu. Seluruh keluarganya di bantai oleh pemburu vampir dari keluarga Queen, karena perintah dari para bangsawan vampir. Mereka membunuh kedua orang tua Sehun dengan menghisap darahnya, dan merubah hyungnya menjadi vampir. Sehun yang di selamatkan oleh Lay yang merupakan pemburu sepanjang masa, dan di besarkan oleh Suho yang juga pemburu yang kini sudah pensiun.

13 thoughts on “VAMPIR SCHOOL [ PART THREE ]

  1. Hilma berkata:

    Wah, keren, jadi makin seru aja?
    Jadi sbnarnya sehun yang harus bunuh wu yifan siapa?
    Aigooo.. Berharap banget sehun yg jadi maincastnya… 😃

  2. rini berkata:

    Ahhh… Gua pusing yeng…
    Ini cerita tambah rumit aja kak.. Tpi keren kok..
    Aduh sehun pindah kekelas malam ya, berarti ia ngak sma tifan dan kai lagi dong aduu… Aku ngk sbr liat kai berubah… Dan kai punya hyung kan..
    Ahh tetep lanjut ya kak, sma we are friend di lanjut juga ya kak

  3. Mrs. Yehet berkata:

    laa.. baekhyun kok dikurung sih sma kris.. kan kasian
    emang seheboh apa sih pemilihan pemimpin itu smpe2 kai sring kena dampaknya kyak gtu
    hmm next chap

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s