S.I.X part 14

six

Tittle      : S.I.X

Author    : BPI

Cast       :  Kim Jongin-Kai  (EXO)

Jung Ririn (OC)

Oh Sehun (EXO)

Xi Luhan (EXO)

Anh Hara (OC)

Kim Jongdae-Chen (EXO)

Shin Yongri (OC)

And other…

Koper dengan tempelan beberapa bendera negara itu sudah terisi penuh dengan pakaian, tapi dengan paksaan di tekan dan akhirnya baju terakhir yang ingin ia masukkan akhirnya berhasil.

Luhan tersenyum dengan apa yang telah ia lakukan, setelah menutup koper ia melihat ke arah Jongin yang diam saja di tempatnya. Bahkan baju-bajunya masih tergeletak di kasur putihnya.

“ Kau baik-baik saja?” Tanya Luhan, dan Jongin hanya diam saja.

“ Kai”

Jongin terkejut dan menatap Luhan yang tersenyum usil. Karena kesal ia melempar Luhan dengan baju kaos hitamnya yang di tangkap sempurna dengan pria cantik itu. Luhan mendekati Jongin, dan melipat baju kaos yang tadi di lempar oleh temennya itu.

“ Kau kenapa? Kulihat sejak tadi kau murung”

“ Apakah kau tak merasa, bahwa kita ini di permainkan?”

“ Di permainkan?” Tanya Luhan, wajah polosnya terlihat bingung.

“ Ingat, apa yang Heehul dan Jessica songsaenim katakan saat mereka bilang mengenai tugas akhir ini. tapi kenapa 10 orang yang lolos masih di seleksi?”

Luhan mengangguk mengerti, lalu menjatuhkan dirinya duduk di kasur.

“ Kau ingin tahu sesuatu?” Tanya Luhan, membuat Jongin menatap nya bingung

“ Tahu apa?”

Luhan tersenyum sebentar, dan mengambil nafas sejenak.

“ Presdir Kim tak bisa meloloskan salah satu dari kalian, jadi dia melakukan ini?”

“ Apa?” Jongin menatap Luhan tak percaya, dari mana ia tahu mengenai ini semua.

“ Aku tahu apa yang presdir rencanakan, jadi kau jangan goyah” Ucap Luhan dengan semangat, membuat Jongin masih menatapnya bingung

“ Apa maksudmu?”

“ Chen adalah pencipta lagu Growl EXO selain itu juga dia punya lagu lain yang belum ia keluarkan, aku harap kau belajar giat selama di italy untuk mengejarnya”

“ Kai, kau ingin kan menjadi penari? Kau mau memperlihatkan pada appamu bahwa kau bisa menjadi penari? Jadi tunjukkan lah. Seperti yang Yunho Songsaenim katakan, tak perlu kau penari, penyanyi, atau musisi. Kau harus bisa melakukan semuanya. Untuk lolos dari seleksi ini, kau harus bisa melakukan semuanya”

Jongin terdiam di tempatnya melihat Luhan yang menatapnya dengan sungguh-sungguh. Tapi hatinya masih menolak mempercayai temannya itu. Ia melipat tangannya di dada, menatap mata rusa Luhan yang masih menatapnya sungguh-sungguh.

“ Dari mana kau tahu semua ini?”

“ Aku..”

Luhan mengehela nafas, mengepal tangannya kuat. Ia yakin Jongin akan mengerti posisinya saat ini.

“ Aku adalah trainee SM”

Dan mata Jongin melotot kaget, tangannya terjatuh begitu saja melihat wajah Luhan yang tersenyum manis di hadapannya.

-_-

“ Adeul “

Sehun menengok ke arah Tiffany yang datang membawa beberapa mantel di tangannya. Terlihat dari bungkusan baju itu, itu adalah baju baru.

“ Eomma membawakan ini untumu. Italy pasti sangat dingin, jadi-“

“ Eomma mantelku sudah banyak” Tolak Sehun dengan lembut, membuat Tiffany menatapnya aneh

Tiffany menaruh mantel tersebut. dan duduk memperhatikan Sehun yang memasuki baju-bajunya ke koper.

“ Kau belakangan ini selalu menolak pemberian eomma, tapi kau setuju dengan pernikahan eomma”

Sehun menghentikan aktifitasnya, menatap eommanya yang sangat cantik dengan pakaian kasual serba putih. Ia berjongkok di hadapan eommanya dan menggenggan tangan putih itu erat.

“ Mianhae”

Tiffany terkejut lalu memegang tangan Sehun yang memegangnya.

“ Waeyo adeul? Kau tak berbuat salah apapun”

“ Aniyo. Aku banyak salah dengan mu”

Eyesmile Tiffany menghilang melihat wajah serius anaknya itu di hadapannya. Rasanya sudah lama sekali ia melihat wajah itu dari wajah anaknya.

“ Eomma selalu melakukan apapun demi kebaikan ku, kau bahkan selalu menyogok para songsaenim untuk memberikan ku nilai yang baik, kau lakukan semua itu demi anak mu. Demi aku yang bahkan tidak pernah mengucapkan terimakasih”

“ Adeul”

Tangan putih Tiffany membelai rambut coklat Sehun sayang.

“ Aku selalu menolak permintaan mu, kau memintaku untuk menjadi model brand mu tapi aku tak mau, jadi kau menyewa model yang harganya mahal sekali. Mianhae “

“ Itu sudah sangat lama adeul”

“ Aniyo, itu hanya satu permintaan mu yang ku tolak. Jadi sekarang, aku ingin menerima permintaan mu, kau boleh menikah dengan Tn. Ahn”

Sebuah tangan putih, menghentikan tangannya yang hendak membuka kenop pintu kamar Sehun.

“ Kau menyukai Hara?” Tanya Tiffany, ia menatap anaknya itu dengan wajah bersalah, membuat Sehun menggenggam erat tangannya dan menggeleng mantap.

“ Ani. Aku sekarang sadar siapa yang dia sayang, dan aku juga sadar bahwa saat ini kebahagian eommalah yang paling utama”

Gadis yang hendak membuka kenop pintu itu menggigit bibirnya kelu. Ia menahan isakan yang keluar dari mulutnya dengan punggung tangan.

“ Aigo, kau sudah dewasa sekarang”

Tiffany menangkup wajah Sehun dengan tangan putihnya. Menatap wajah tampan anaknya dengan tatapan sayang, ia lalu memeluk Sehun erat.

“ Kau besok harus membawa eomma ke altar eoh”

Sehun mengangguk mengerti, dia tersenyum dan membalas pelukan eommanya. Senyumannya berhenti saat melihat sepatu putih di balik pintunya yang tak tertutup rapat, dan melihat Hara yang menatapnya dengan air mata.

(^^)

Hari bahagia itu tiba, Tiffany tersenyum cerah melihat pantulan tubuhnya di cermin mengenakan gaun suci berwarna putih itu. Di sampingnya, Victoria terlihat bangga dengan gaun yang ia design di gunakan di hari sakral sunbae nya itu.

“ Sunbae, kau terlihat sangat cantik” Puji Victoria, begitu pula beberapa sahabat dekat Tiffany yang terperangah dengan kecantikannya.

Suara pintu di ketuk, membuat mereka terdiam sebentar. Dan lalu tersenyum, melihat Jessica menyembulkan wajah nya dengan senyuman ceria. Ia memeluk Tiffany, dan memuji kecantikannya.

“ Kau tak kalah cantik Jess, padahal kau sudah melahirkan 2 anak” Ucap Tiffany tulus, membuat Jessica tersenyum malu

“ Kau juga akan memiliki 2 anak setelah ini”

Mereka hanya tertawa mendengar suara gurauan Jessica. Di balik pintu Ririn mengurungkan niatnya untuk masuk ke dalam dan ikut nimbrung dengan ahjumma ahjumma itu, ia melihat ke sekitar, mencari sahabatnya.

Sayang sekali, kenapa ia tadi tak ikut Krystal saja pergi shopping dengan Amber dan Sulli, ia malah mengikuti eommanya datang ke acara pernikahan di sebuah gereja tua di pinggir kota Seoul.

Ririn tersenyum sebentar melihat siluet Baekhyun, Luna dan Hyohyeon di sana. Tapi ia urungkan untuk bergabung dengan mereka, walaupun begitu di sana ia bisa melihat Chanyeol dan Kris yang tingginya menutupi kedua gadis yang di segani Ririn.

Dengan langkah malas, Ririn keluar dari ruang persiapan menuju luar gereja. Ia menengok sebentar ke altar yang penuh dengan nuansa putih. Putih memang sangat indah bila di gabungkan dengan acara pernikahan, pernikahan suci tempat para insan mengikat janji memang sangat pas sekali.

Gadis yang memakai soft lensa itu pun meninggalkan gereja hanya untuk melihat-lihat  sekitar gereja. Di sekitar gereja, banyak sekali pohon rindang yang membuatnya semakin sejuk. Langkahnya berhenti saat melihat seorang pria paruh baya terlihat bingung dengan sebuah kertas di tangannya.

“ Annyeong haseyo” Sapa Ririn membungkuk hormat kepada pria tersebut.

“ Annyeong “ Jawab pria tersebut, tersenyum cerah melihat Ririn di hadapannya.

“ Kau mencari sesuatu ahjusshi?” Tanya Ririn, menatap wajha ahjusshi yang mengangguk setuju

“ Nde, kau tahu dimana gereja tempat pernikahan Tiffany Hwang dengan Ahn Jaehyun ?”

Ririn terdiam sesaat memikirkan nama Tiffany, ia tak tahu marga eomma Sehun itu adalah Hwang, seperti nama orang China.

“ Ye aku tahu ahjusshi, anda hanya perlu berjalan lurus, dan setelah pohon terakhir, di sana gerejanya” Ririn menunjuk ke arah belakangnya membuat pria itu berterimakasih dan pergi begitu saja.

Setelah puas dengan jalan-jalan nya Ririn pun kembali, 5 menit lagi acara akan di mulai. Langkahnya berhenti saat melihat Jongdae keluar begitu saja dari samping gereja. Dan melewati Ririn yang melihatnya aneh, belum semoat gadis itu menegurnya Jongdae sudah memasuki mobil dan meninggalkan tempat tersebut.

Karena penasaran Ririn berjalan ke arah di mana Jongdae keluar tadi. Tempat ini adalah tempat di mana orang-orang biasa mengaku dosa. Mata bulat berlensa coklat itu terdiam saat melihat siapa orang di dalam nya.

Bukan seorang, melainkan ada 2 orang. Satu gadis dan satu pria. Si gadis menangis di hadapan pria yang hanya diam saja.

Seperti tak peduli si pria keluar dari tempat itu dan berhenti saat melihat Ririn yang terkejut melihatnya. Itu Sehun, yang menatap Ririn tajam. Ririn yang di tatap mengerikan seperti itu berdehem sebentar, lalu berbalik. Dengan cepat Sehun menahan tangannya.

“ Anggap saja kau tak mendengar apapun”

Ririn hanya menganga tak mengerti dengan ucapan Sehun. Pria yang menggunakan jas formal tersebut langsung pergi saja tanpa mendengarkan pertanyaan sahabatnya itu.

“ Memangnya aku mendengar apa?”

Sebelum pergi, Ririn melihat lagi keadaan Hara yang menangis tersedu di dalam tempat itu. Tapi dengan helaan nafas Ririn kembali ke gereja sebelum Jessica mencarinya.

-_-

Sore ini semua murid sudah berkumpul untuk pergi ke bandaran, dari jadwal penerbangan mereka akan pergi dari Incheon pukul 7 malam. Jongin dan Luhan yang baru saja datang terkejut melihat Yongri yang sudah tiba lebih dulu.

Luhan menyapa sahabatnya itu lalu duduk di samping Yongri yang diam saja.

“ Kau baik-baik saja?” Tanya Luhan, membuat Yongri mengangguk

“ Apakah yang lain belum datang?” Tanya Kai, menjatuhkan dirinya di samping Luhan

“ Sepertinya mereka baru saja menyelesaikan pesta pernikahan eomma Sehun dan appa Hara” jelas Yongri dan Kai hanya mengangguk

Di sampingnya Luhan menengok kembali, wajahnya terlihat khawatir. Yongri yang ia kenal adalah teman yang ceria. Walaupun belakangan ini mereka tak terlihat bersama, tapi Luhan tak mungkin tak peduli dengan sahabatnya ini.

“ Kau benar baik-baik saja?”

Mendengar pertanyaan Luhan, Kai jadi gemas dan memukul lengan Luhan untuk tak terlalu ingin tahu. Mungkin saja Yongri memang sedang ada masalah, lebih baik diam. Di samping mereka Yongri hanya tersenyum, dan meyakinkan Luhan bahwa ia baik-baik saja.

Tak lama kemudian Chanyeol, Lami, Baekhyun dan Jongdae datang dengan mobil mereka masing-masing. Chanyeol dengan bangga memperkenalkan gitar okulele terbaru yang ia dapatkan tadi. Ia membelinya di toko musik sebelum datang ke sekolah, membuat Baekhyun memutar bola matanya malas.

“ Apakah suaranya enak?” Tanya Lami antusias, begitu pula Luhan yang menatap kagum ke arah Chanyeol yang memainkannya.

“ Woah.. dengan ini, kau bisa membuat musik yang bagus” Puji Luhan membuat Chanyeol memukul dadanya bangga

Dan teman-teman yang melihat mereka hanya menggeleng melihat kelakukan tiga orang tersebut.

Sebuah SMS membuat Jongdae mengerutkan keningnya heran, ia lalu menelpon no yang mengsms nya.

“ Yeoboseyo?”

Semuanya menatap Jongdae ingin tahu saat pria itu berbicara dengan seseorang di telpon.

“ Mwo?”

“ Nde, mian Jongdae, sepertinya sesuatu terjadi di sana, kalian bisa lebih dulu ke Incheon, kami akan menyusul” Ucap Ririn, ia meminta supirnya untuk membalikkan arah, menuju kediaman Tiffany.

Setelah tiba di rumah Tiffany, Ririn terdiam melihat Sehun sudah rapih dengan kopernya dan siap untuk berangkat. Tapi dia tak melihat Hara di sana.

“ Yak ada apa?” Tanya Ririn kesal, karena ke 2 orang ini ia harus pergi ke Incheon sendiri, tidak dengan yang lain

“ Kau panggil Hara di kamarnya” Perintah Sehun, menarik kopernya meninggalkan Ririn yang langsung memboikot jalannya.

“ Yak kenapa aku? Kau ini kan adik-“ Sehun segera membekap mulut Ririn dengan tangan besarnya, lalu menatapnya malas

“ Kalau dia tadi mau mendnegarkan ku, tak mungkin kami akan telat ke sekolah” Jelas Sehun, berlalu begitu saja.

Ririn yang pasrah menaiki tangga, seorang pelayang memberitahunya kalau kamar Hara di depan kamar Sehun. Ternyata mereka sudah hidup bersama selama persiapan pernikahan dan itu sedikit mengangguk gadis berkaca mata itu.

“ Hara yah~”

Mendengar seorang memanggil nya membuat Hara mengangkat kepala nya. Ini bukan suara Sehun, atau pelayan rumahnya. Suaranya asing di telinganya.

Tak ada jwaban. Ririn menjadi kesal. Apalagi pukul sudah menunjukan 6 malam. Dan mereka harus sudah ada di bandara sebelum jam 7.

“ Yak Oh Hara, keluarlah sekarang, kau ingin ketinggalan pesawat”

Setelah mengetahui suara siapa itu, Hara membuka pintunya dan menatap Ririn datar seperti biasa. Gadis berkaca mata itu melipat tangannya di dada menatap Hara kesal.

“ Ayo”

“ Kenapa kau di sini?”

Ririn mengehela nafas panjang, lalu menatap Hara malas.

“ Karena kau tak mau keluar kamar, dan Sehun menelponku, dan Jongdae tak mau membantuku membawa mu keluar. Jelaskan?”

Hara terdiam, gadis berwajah dingin itu menatap ke lantai. Perlahan-lahan mata indah itu berkaca-kaca, datu satu persatu air mata jatuh, melihat itu semua membuat Ririn panik.

“ Kenapa kau malah menangis? “ Tanya Ririn bingung, ia lalu berlalu. Tapi lengannya di tahan oleh Ririn yang sudah menghapus air matanya dan memasang wajah dingin kembali

“ Apakah Sehun dan Jongdae menjauhiku?”

“ Mwo?”

“ Aniyo, aku akan keluar”

“ Dia kenapa sih?” Gumam Ririn, lalu melihat kembali Hara yang sudah mengeluarkan kopernya.

Mereka menuruni tangga dalam diam, sampai ke dalam mobil pun dia diam. Ririn terkejut melihat Sehun duduk di kursi penumpang depan. Dengan angkuh nya ia menyuruh Ririn untuk duduk di belakang.

“ Yak dia fikir siapa?”

Ririn pun pergi ke Incheon dengan wajah kesal melihat kakak-beradik tiri ini.

(^^)

Setibanya di italy mereka segera di jemput oleh seorang wakil dari music academy yang akan mereka tinggali selama sebulan yang akan datang. Yongri dan Lami sangat antusias, dengan melihat-lihat keluar jendela. Begitu pula Chanyeol dan Luhan yang duduk berjauhan.

Mereka masih saja terperangah melihat bangunan prancis tua yang sangat bersih di hadapan mereka. bahkan Chanyeol mempotonya dan memposting di istagram nya. Ia tersenyum sebentar lalu memperlihatkan hasil potonya ke Luhan.

Dari belakang mereka Sehun tersenyum, melihat tingkah kekanakan kedua teman-temannya itu.

Setelah tiba di Music Academy, mereka semua terperangah, melihat bangunan tua yang sangat bersih di hadapannya. Mereka berhenti tepat di bawah tangga lalu membungkuk sejenak ke arah seorang wanita berwajah korea yang tersenyum menyambut mereka.

“ Bukankah dia?” Tanya Yongri tak percaya

“ Hallo semua saya, Kang Sora”

“ Huahhh dia penulis lagu terbaik itu kan?” Tanya Lami , membuat Yongri mengangguk.

“ Senang rasanya bisa melihat Junior ku di sini” Ucap Sora lagi melihat para murid Kirin yang terdiam di tempat

“ Aku melihatmu di TV dan ternyata kau sangat tinggi” Ujar Baekhyun menatap Sora dengan mata berbinar

Sora hanya tersipu malu, dan tersenyum, memperlihatkan lesung pipinya yang manis. Dia pun memberikan kunci kamar ke semua murid Kirin.

“ Di sini kami memiliki 5 kamar kosong, jadi ku harap kalian bisa berbagi”

Dan lagi-lagi Sehun dan Baekhyun saling berteriak, dan menatap satu sama lain dengan tajam. Menjadi teman duet tidak cukup membuat mereka dekat, dan sekarang mereka harus berbagi kamar selama satu bulan. Memikirkan nya saja, Sehun sudah sakit kepala.

Jongin dan Jongdae saling tatap aneh, saat Sora memberikan kunci kamar dengan nomor yang sama. Melihat reaksi Jongdae yang malas, membuat Jongin tersenyum senang dan memperlihatkan kunci nya dengan senyuman mengejek.

“ Kalian beristirahatlah, kami akan menunggu kalian di ruang makan”

Mereka pun menaiki tangga denga koper, untung saja saat ini sedang libur musim dingin. Jadi semua murid di academy ini sedang berlibur, jadi mereka tak perlu terlihat asing oleh para murid lainnya.

Yongri menaruh kopernya ke pojokkan kamar, dan membuka jendela. Rambut panjangnya tertiup angin dingin italy dan dia sangat senang dengan pemandangan yang ada. Mereka berada di lantai 5 gedung berlantai 8 ini. dari sini mereka bisa melihat lampu-lampu malam kota italy .

Berbeda dengan kamar di sebelahnya, Ririn menopang dagu malas dan memperhatikan Hara yang sedang membereskan barang-barangnya. Bagaimana bisa dia hidup dengan manusia es seperti Hara selama sebulan ini. cukup berduet dengan Jongdae yang sulit di dekati, kini ia harus berbagi ruangan dengan makhluk es lainnya.

Hara yang mengetahui dirinya di perhatikan menghentikan kegiatannya, dan menatap Ririn yang terkejut melihatnya.

“ Ada apa?”

“ Ada apa apanya?” Tanya Ririn heran

“ Kau sejak tadi melihatku? Kau tak merencanakan apapun kan?”

“ Mwoya?” Ririn tertawa lalu berdiri dari duduknya, dan membuka kopernya

Hara pun melanjutkan kegiatan yang tadi ia tunda. Tapi tangannya berhenti lagi saat Ririn berbalik ke arahnya.

“ Ada yang ingin ku tanyakan” Ucap Ririn ragu, tapi ia sangat ingin tahu

“ Tentang apa?”

Gadis berkaca mata itu berdehem sebentar

“ Apa yang kau bicarakan dengan Sehun di tempat pengakuan gereja?”

Hara yang datar saja langsung menatap Ririn terkejut, membuat Ririn semakin penasaran

“ Aku tidak menguping, hanya saja Jongdae terlihat sekali marah setelah melihat kalian di sana” Jujur Ririn yang kesal melihat Hara yang menatapnya seperti maling

“ Jongdae?” Tanya Hara yang mendapat anggukan oleh Ririn

Dengan segera Hara meninggalkan Ririn yang memanggilnya. Gadis berkaca mata itu mendecak kesal, kenapa Hara tidak menjawab pertanyaan nya dan pergi begitu saja.

Gadis yang hanya memakai sweeter putih itu langsung membuka paksa kamar yang di huni 2 pria itu, Jongin yang baru saja mandi langsung berteriak, dan menutupi tubuh atasnya yang polos. Tanpa mendengarkan omelan Jongin, Hara langsung mendekati Jongdae yang sedang menyetel gitarnya.

“ Aku ingin bicara dengan mu” Ucap Hara tergesa-gesa

Jongdae hanya menatap gadis berambut panjang itu, lalu kembali menyetel gitarnya.

“ Yak Ahn Hara keluarlah sebentar aku harus memakai celana” Teriak Jongin, memperlihatkan handuk yang masih saja menutupi tubuh bagian bawahnya

Seperti tak punya telinga Hara tetap memohon kepada Jongdae yang masih asik dengan mainan barunya.

“ Keluarlah, sebentar lagi makan malam, para mentor akan datang, kau tak boleh telat” Ucap Jongdae berdiri dari duduknya dan tersenyum tulus

“ Yang kau lihat di gereja itu tak benar jongdae yah~ aku-“

“ Kau mencintai Sehun”

Jongin yang tahu ia seharusnya tak berada di sini, terdiam. Melihat kedua orang di hadapannya bersitegang, ia berdehem sebentar lalu pergi meninggalkan ruangan dengan balutan handuk dan celana jeans yang di sampirkan di pundaknya.

“ Aku pergi dulu saja”

Setelah Jongin pergi Hara menggenggam tangan Jongdae, ia menangis. Ia sangat menyesal dengan semua perbuatannya pada kekasihnya  ini.

“ Aku mencintaimu Jongdae, aku-“

“ Berhenti untuk membongi dirimu sendiri Hara, aku sangat tahu dirimu”

Hara terdiam, ia menggeleng lemah. Wajahnya sudah basah dengan air mata. Berbeda sekali dengan Jongdae yang sangat tenang melihat gadisnya menangis.

“ Kau hanya menunggu Sehun sampai dia akhirnya menyerah dengan dirimu, kau berfikir Sehun akan mengacaukan pernikahan orang tua kalian? Ternyata tidak. Sehun sudah sangat menyerah pada dirimu, dirimu yang tidak pernah percaya diri”

“ Maaf”

“ Setelah Sehun mengetahui perasaanmu, kau fikir Sehun akan menyukaimu? Itu salah besar, bahkan pengakuanmu hanya membuat hubungan kalian menjauh”

Hara mengangguk membenarkan perkataan Jongdae. Ia menggumamkan kata maaf terus, jongdae sangat mengerti dirinya, tapi dirinya selalu saja membuat pria ini sakit.

“ Maafkan aku, aku mohon maafkan aku”

Hara menatap Jongdae yang tersenyum sedih, dan melepaskan tangan Hara yang memegang lengannya. Ia membuka pintu yang berada di belakang Hara. Dan mempersilahkan wanita itu untuk kembali ke kamar, sebelum makan malam di mulai.

Semuanya berkumpul, dan menunggu beberapa murid yang belum turun dari kamarnya. Kamar mereka berada di lantai yang sama, dan meja makan berada di lantai dasar bangunan ini.

Di tempatnya, Chanyeol dan Luhan asik berselfie bersama, mengupdatenya dan tersenyum cerah satu sama lain. Yongri dan Lami yang melihat mereka hanya geleng-geleng kepala. Sepertinya membuat mereka sekamar adalah hal yang baik. Mereka memiliki banyak ke samaan.

“ Apakah kalian sudah berkumpul semua?”

5 orang dengan mantel gelap mendekati meja makan yang sudah di isi 10 orang ini. mereka semua terdiam, dan beberapa dari mereka terperangah melihat ke 5 orang yang sudah tak asing bagi mereka.

5 orang mentor ini adalah sunbae mereka dari Kirin, mereka semua sudah lulus beberapa tahun lalu, dan saat ini sedang menggeluti musik lebih dalam di Academy Music italy ini.

“ Annyeong haseyo”

Ke 10 murid ini membungkuk ramah ke arah sunbae mereka, dan tersenyum kikuk karena tidak semua 5 orang itu tersenyum melihat mereka. Sora membuka suasana menjadi sedikit hangat, dan memperkenalkan beberapa teman yang berdiri di sampingnya.

“ Annyeong haseyo, kalian sudah mengenal diriku kan? Sekarang aku akan memperkenalkan teman-teman ku”

“ sebelumnya aku akan memberi tahu kalian bahwa kami akan menjadi mentor kalian selama 1 bulan ini, dan dua murid akan mendapatkan satu mentor. Dan 2 murid itu adalah teman sekamar kalian saat ini”

Semuanya terkejut dan saling tatap ke teman kamar mereka, Sehun berulang kali menggeleng kan kepala tak percaya, begitu pula Baekhyun yang sudah malas dengan Sehun. Mereka sudah ingin komplain, akan tetapi mendengar suara salah satu dari mentor itu membuat mulut mereka diam.

“ Aku Kim JoWoon, aku adalah seorang conductor, dan aku akan menjadi mentor Anh Hara dan Jung Ririn”

Hara mengangguk memberi salam, sedangkan Ririn menatap melas ke wajah Jowoon yang menatapnya datar. Sepertinya ini akan menjadi berat baginya.

“ Aku Song Sam Dong, aku adalah penyanyi dan composing , aku juga adalah lulusan Kirin, aku akan menjadi mentor Sehun dan Baekhyun “

Baekhyun menatap aneh ke arah Samdong yang rambutnya kribo, ia pun tak percaya bagaimana seorang seperti dia akan menjadi mentornya. Begitu pula dengan Sehun yang menghela nafas panjang melihat Samdong tersenyum lebar di hadapan mereka.

“ Aku Song Naeil,  aku adalah pianis dan aku suka coklat, aku akan menjadi mentor Yongri dan Lami”

Yongri dan Lami membungkuk hangat ke arah Naeil yang melambaikan tangan nya senang. Sepertinya mereka akan cocok.

“ Aku Kim Jonghyun, aku adalah composing, penari, dan penyanyi, aku juga DJ di sebuah radio, aku akan menjadi mentor kedua sepupuku, Jongin dan Jongdae”

Mereka semua terkejut begitu pula Jongin yang melotot ke arah Jonghyun yang tersenyum mengejek, ia menatap Jongdae yang membuang muka malas. Sepertinya hubungan Jonghyun dan Jongdae tidaklah baik.

“ dan yang terakhir aku akan menjadi mentor Luhan dan Chanyeol” Ungkap Sora dengan senyuman hangat

Mereka lalu makan bersama, dan menghabiskan waktu bersama. Beberapa dari mereka sudah tak canggung satu sama lain, akan tetapi masih saja ada yang segan dan malas untuk membuka suara mereka.

-_-

Jonghyun mempersilahkan kedua saudara itu untuk memasuki kamarnya. Kamar bernuansa putih itu banyak sekali kertas yang berserakan, gitar berada di atas kasur dan piano yang tertutup dengan not not nada.

Pria yang lebih pendek dari ke dua saudaranya itu menyuruh mereka untuk duduk di sofa yang entah sejak kapan tidak di bersihkan itu. Jongin yang langsung duduk segera terkejut, merasakan lembab, tidak dengan Jongdae yang berdiri dan menatap punggung Jonghyun.

“ Sebenarnya apa yang appa rencanakan?” Tanya Jongdae dingin, membuat Jongin menarik ujung kemeja yang di kenakan hyungnya itu.

“ Kau fikir ini rencana ahjussi?” Tanya Jonghyun tanpa melihat ke arah Jongdae yang mendengus kesal.

“ Seharusnya melakukan master courses dan seleksi pra putaran ke tiga itu tak ada di tugas akhir kami, dan kau menjadi mentor kami, apakah appa yang menyuruhnya?”

“ Jongdae” bisik Jongin mencoba menyadarkan hyungnya itu. Walaupun Jonghyun adalah kakak sepupunya, tapi seharusnya kita bisa hormat, apalagi nilai mereka semuanya di tangan Jonghyun.

“ Fikiran mu sangat licik sekali Jongdae” Ucap Jonghyun, menatap Jongdae yang terdiam di tempatnya “ Setelah ku fikir-fikir seorang composing lagu EXO tak perlu menjadi muridku”

Jongin terkejut, sebenarnya ia tak mengerti dengan perkataan Jonghyun. Apakah Jongdae membuat lagu untuk EXO? Apakah Jongdae adalah seorang song writer?

“ Apa maksudmu hyung?” Tanya Jongin, melihat ke dua saudaranya itu bersitegang

“ Tanpa kau mengikuti pra- seleksi ini, ku fikir kau sudah menang” Ungkap Jonghyun lagi menatap wajah Jongdae yang menatap nya lurus.

Di tempat lain, Hara dan Ririn terdiam saja melihat Joowoon sedang membaca not nada yang akan di mainkan untuk mereka. setelah merasa tak ada kesalahan dengan not nada yang ia tulis, ia memberikan itu kepada ke dua murid nya.

Kedua mata cantik itu hanya menatap bingung ke arah not lagu, dengan satu helaan nafas, Hara mengangkat tangan nya.

“ Kau menyuruh kami untuk menulis liriknya?” Tanya nya sopan, dan Jowoon hanya menggeleng dengan wajah kerasnya

“ Kalian harus membawakan lagu itu, aku sudah menulisnya, bisa kau mainkan lewat piano, biola, dan gitar “ Jawab Jowoon santai

Ririn segera mengangkat tanganya dengan panik.

“ Tapi tidak semua dari kami membawa alat musik”

Alis Joowon terangkat menatap wajah Ririn yang menatapnya. Ia bangun daru duduknya, dan melipat tangan di dada. Berjalan dengan angkuh ke arah kedua wanita yang berdiri takut terhadapnya.

“ Kalian ingin belajar musik, satu-satunya senjata kalian adalah alat musik. Kalau kalian tak membawanya, sama saja kalian pergi ke medan perang tanpa pedang”

Ririn menelan ludahnya payah, sedang kan Hara tersenyum aneh. Ia mengangguk dan menengok ke arah Ririn yang menatap takut ke arah Jowoon.

“ Aku bisa menggunakan piano itu?” Tanya Hara, menunjuk piano di ujung ruangan. “ Aku bisa memainkannya, jadi ku fikir tak perlu membawanya dari rumah”

“ Bagaimana denganmu?”

Ririn menggeleng lemah. Walaupun dia berada di kelas musik saat kelas sepuluh. Tapi ia hanya bisa memainkan gitar dasar dan biola saat ia masih kecil.

“ Kalau kau punya gitar, kau bisa meminjamkan nya untuk ku” Pinta Ririn dengan wajah memelas ke arah Jowoon yang hanya tersenyum miring

“ Besok jam 8 datang kemari untuk pelajaran pertama, dan jangan lupa membawa alat musik. Alat musik yang kalian kuasain, jangan sampai pedangmu membunuhmu”

Joowon menutup pintu dengan kencang, membuat Hara dan Ririn terlonjak kaget. Mereka saling tatap, dan membuang nafas kasar.

“ Apa – apa an ini, yang lain saja tak membawa alat musik, bagaimana ini?” Tanya Ririn panik kepada Hara.

“ Kau bisa meminjam gitar Chanyeol kalau ia tak menggunakannya” Saran Hara, segera meninggalkan Ririn yang menatap punggungnya.

“ Bagaimana aku bisa memainkan nya, kalau sunbae hanya memberikan not biola padaku” Heran Ririn melihat not nada yang ada di tangannya.

Hara yang keluar berjalan di koridor sendirian. Ia berhenti saat melihat sosok Sehun yang baru saja menutup pintu ruangan, dan juga terdiam menatap mereka. Hara menatap Sehun sedih, ia mengingat semua perkataan Jongdae tadi. Dan ia membenarkan semua perkataan pria yang merupakan kekasihnya itu.

Mata Hara berubah terkejut, saat melihat Jongdae berjalan ke arahnya di belakang Sehun, melihat raut wajah Hara berubah Sehun berbalik dan mengerti. Tapi siapa sangka, Jongdae terus saja berjalan tanpa menghiraukan sapaan Hara. Jongdae seperti tak melihat siapapun. Apalagi wajah kerasnya terlihat sangat jelas, ia sedang dalam mood yang tidak baik.

Sehun yang melihat itu, berbalik dan meninggalkan Hara yang terdiam menatap punggungnya.

-_-

Udara malam tak membuat pria yang hanya menggunakan kaos pendek itu kedinginan, padahal angin dingin yang berhembus sudah membuatnya merinding. Jongin tetap saja diam di bangku taman sembari menatap bulan indah di malam hari.

Ia tak habis fikir, selama ini, Jongdae sudah melakukan debut. Walaupun bukan sebagai penyanyi yang di impikannya, hanya saja, ia sudah mendapat pengakuan dari orang orang yang senang dengan lagu buatannya.

Selama ini yang ia ketahui, penulis lagu EXO adalah ahjusshi nya, Kim Minseok , bukan saudara kembarnya Kim Jongdae.  Ia mengacak rambutnya kesal.

Dengan begini, ia sudah kalah sebelum perang. Jongdae sudah berada di depannya selangkah, dan ia pasti sudah bisa membuat lagu dan lolos dengan mudah di pra putaran ketiga ini.

Melihat punggung Jongin yang lesu. Ririn yang sedang berjalan-jalan mendekatinya, dan duduk di samping Jongin.

“ Apa yang terjadi?” Tanya Ririn, membuat Jongin terkejut

“ Kau?”

“ Mwoya? Kau seperti melihat hantu”

Mereka tertawa sejenak, lalu Jongin menegakkan pundaknya.

“ Aku rasa, aku sudah kalah sebelum berperang”

Mendengar perkataan Jongin, Ririn menengok ke arah pria yang menatap lurus ke taman academy ini. ia teringat apa yang di katakan Jowoon tadi.

“ Aku juga merasakan itu” Ungkap Ririn lesu, ia merosotkan punggungnya di bangku taman.

“ Ada apa?” Tanya Jongin penasaran

“ Jowoon sunbae memberikan ku not nada biola, padahal aku tak membawa biola, aku juga tak bisa biola” Ungkap Ririn kesal, di sampingnya Jongin tertawa

“ Kau bukannya pernah bermain biola, saat itu, saat kau masih SD”

Ririn yang terkejut menatap lagi ke arah Jongin yang berbinar menatapnya.

“ Saat SM festival, pertama kali Krystal menarikan ballet di depan banyak orang, kau yang mengalunkan musiknya dengan biola kan? Itulah pertama kali aku melihatmu”

Mata Ririn menatap Jongin tak percaya, bagaimana Jongin mengingatnya. Ia saja tak mengingat itu, lebih jelas ia tak mau mengingatnya. Saat itu, ia sangat iri dengan Krystal. Ia ingin menjadi Krystal, dan menari ballet sebagus dirinya. Bukan sebagai musik pengiring.

“ Aku sudah tak memainkannya” ucap Ririn lesu

“ Kalau begitu kau harus memainkannya, kau ingin menangkan?”

Jongin tersenyum lebar ke arah Ririn yang mengangguk. Gadis itu tersenyum lebar, dan menepuk pundak Jongin mengucapkan terimakasih.

“Kau juga harus menang, Kita harus menang”

Mereka lalu berhighfive dan mendukung satu sama lain. Tak jauh dari mereka berdiri. Sehun terdiam di tempatnya. Dirinya yang hendak mendekati sahabatnya itu malah berbalik dan mengambil langkah panjang menjauhi kedua manusia yang asik tertawa.

Di belakang Sehun, Luhan terdiam menatap punggung Sehun dan juga Ririn-Jongin yang secara bergantian. Alis pria bermata rusa itu mengkerut aneh. Lalu mendekati kedua sahabatnya, dan bergabung bercerita satu sama lain mengenai mentor mereka masing-masing.

TBC

4 thoughts on “S.I.X part 14

  1. rini berkata:

    Aduhh… In cerita kok jdi gini.. Tambah bagus kak bkn bagus tpi keren
    Ahh.. Chapter ini penuh dengan cemburu2an… Aduhh..
    Ririn sma jongin rada2 mirip dngn kehidupannya..
    Trus klw sehun suka ririn, ririn suka sehun. Jonginnya jomblo gitu aduhhh..
    Tpi. Kak perbanyakin moment kim bersaudara itu ya.. Aku suka liat mereka berdua.. Berasa punya saudara klw liat mereka..

  2. tisyaaa berkata:

    loh sehunnya cemburu????
    wahh akhirnya ada jongin-ririn walau sedikit heheh
    makin suka sama ceritanya bagus banget apalagi kalo jongin sehun jongdae dibuat suka sama ririn hihihi
    keep writing authornim!!~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s