VAMPIR SCHOOL [ PART TWO ]

vampir

Tittle : Vampir School

Author : BPI

Cast : All member EXO

Tifan Lee [ OC ]

Queen Ross [ OC ]

Suho dengan kasar membuka ruangan perawatan yang terdapat dua pria tertidur di sana. Ia terlihat sangat cemas saat perawat Joy menelponya, mengatakan kedua anaknya di rawat karena pingsan di hutan.

Di belakangnya, Lay mengikuti dan segera mengecek leher Sehun. Dan benar saja, yang ia duga benar-benar terjadi. Symbol itu sudah mulai muncul.

“ Kepala sekolah sudah datang” Perawat Joy membungkuk melihat Suho dan Lay di ruang perawatan

“ Apa yang terjadi?” Tanya Suho, wajahnya menampilkan kekhawatiran lebih.

“ Mereka di bawa Tifan dan Dio dengan keadaan pingsan. Setelah ku periksa mereka baik-baik saja, tidak ada luka atau apapun. Mungkin karena mereka kelelahan menjadi anggota kedisiplinan yang harus berpratoli setiap malam”

“Ah ya sepertinya begitu” Ucap Lay setuju dengan ucapan perawat Joy

“ Tapi, Tifan bilang bahwa Sehun mengaduh sakit pada lehernya, setelah ku cek tak ada apapun. Tifan juga bilang dia dan Kai tak melihat apapun di lehernya”

Suho dan Lay saling menatap. Tentu saja tak ada yang bisa melihat symbol tersebut selain para pemburu seperti mereka.

“ Sepertinya ia salah urat saat tidur, hahaha kau tahu kan anak anak suka tidur di kelas dengan posisi yang tidak benar, mungkin karena itu”

Perawat Joy mengangguk mengerti dengan penjelasan Suho, ia lalu membungkuk pamit untuk memberikan resep kepada kedua murid ini.

“ Ini terjadi begitu cepat, kita harus memanggil para dewan untuk masalah ini” Ucap Lay yang langsung di tolak oleh Suho

“Bila dewan tahu, ia akan membunuh Sehun. Aku tak akan membiarkannya”

“Tapi Suho, sebelum ini semua berlanj-“

“Aku akan mencari cara untuk Sehun, aku yakin bisa membuatnya tak berubah”

Suho lalu meninggalkan Lay yang menatap sahabatnya itu tak peracaya. Ia menatap sehun dan symbol yang hilang timbul di lehernya. Lalu menatap Kai yang tertidur tenang di sampingnya.

-_-

“ Terimakasih telah membantuku hari ini”

Tifan tersenyum cerah di samping Dio yang mengangguk. Mereka meneguk minuman kaleng dingin berulang kali.

“Apakah kondisi Kai dan Sehun baik-baik saja ya?” Tanya Tifan memandang langit senja sebagai pemandangan indah di matanya.

“Mereka pasti baik-baik saja, mereka kan pria yang kuat”

“Kau juga”

Mereka lalu tersenyum menatap matahari yang semakin terbenam di tutupi dengan pepohonan yang begitu lebat.

Suara sepatu yang mendekati mereka membuat Tifan dan Dio berbalik dan terdiam begitu saja melihat siswa kelas malam mendekati mereka dengan mata merah menyala. Dio yang tahu akan ketakutan Tifan mendekati gadis itu dan mencoba tenang.

“Oy… kalian sedang apa di sini?”

“Menunggu di mangsa eoh?”

Dio tersenyum tenang dengan memboikot tubuh Tifan di belakangnya.

“Sebaiknya kalian masuk kelas, sebelum Lay songsaenim memanggil kalian” Ucap Dio tanpa ada rasa takut sedikitpun

“Ahh kau membuat penciuman ku buruk”

Mereka lalu meninggalkan kedua murid kelas pagi itu dengan malas. Membuat Tifan yang di belakang Dio mengerutkan keningnya bingung.

“Kenapa penciuman mereka buruk? Apa karena kita belum mandi ya?”

Dio tertawa dengan pertanyaan yang di lontarkan sahabatnya itu, lalu mereka pergi dari lingkungan sekolah sebelum ada vampir yang hilang kendali akibat terdapat manusia di dekatnya.

Ketiga vampir yang tadi terdiam saat melihat Chen, Chanyeol serta Luhan bersandar di dinding koridor kelas. Mereka lalu melewati ketiga orang ini dengan hati-hati.

Chen menarik kerah salah satu murid, dan memojokkannya ke dinding membuat kedua vampir lainnya ketakutan di buatnya.

“Kalian tahu kalian baru saja membuat Kris hampir membunuh kalian?”

Vampir yang di pojokkan itu menutup matanya tak berani menatap mata merah menyala milik Chen. Chen adalah vampir terkuat yang pernah ada, dan mereka tak akan mengambil kesalahan dengan melawannya.

“ Sekali lagi aku melihat kalian menggoda Tifan, kalian akan tahu akhir kalian seperti apa” Chen melepaskan kerah baju vampir tersebut membuat ketiganya membungkuk mengucapkan maaf sekaligus terimakasih.

“Bukan hanya Tifan, tapi semua manusia yang ada XoXo High School, kalian hanya akan menjadi abu bila kalian memakan darah mereka” Ucapan Lay membuat ke 6 muridnya menatapnya takut.

Ia lalu menyuruh ke 6 muridnya itu memasuki kelas sebelum dia benar-benar membuat ke 6 vampir tersebut menjadi abu dengan anak panah yang ia pegang.

(^^)

Tifan duduk di kursi belajar Sehun dan memperhatikan pria yang sejak tadi tidur saja. Ia ingin sekali membangunkan pria es itu, tapi ia juga kasihan setelah mengingat bagaimana sakitnya ia tadi sore di hutan dengan memegang lehernya.

“Memang lehermu sakit apa?” Tifan menyentuh leher Sehun, dan tetap saja tak ada apa apa di sana.

“Makanan datang”

Kai memasuki kamar Sehun dengan nampan berisi bubur dan susu. Wajahnya langsung kecut saat melihat Sehun masih tertidur.

“Kau baik-baik saja?” Tanya Tifan, menempelkan lengannya di jidat Kai yang tertutup poni hitamnya.

“Memangnya aku kenapa?” Tanya Kai, mengikuti Tifan memegang jidatnya.

“Tadi siang kau terlihat sangat aneh, seperti bukan dirimu” Jelas Tifan membuat Kai berfikir apa yang terjadi padanya.

“Apa kita harus membangunkannya?” Tanya Tifan, yang membuat Kai berteriak setuju.

Kedua saudara itu saling senyum nakal, dan sudah memikirkan sebuah ide, yaitu menggelitik Oh Sehun yang sedang tidur agar terbangun. Tapi rencana mereka gagal karena Dio datang dengan pakaian hangatnya, membuat kedua saudara itu aneh melihatnya.

“Biarkanlah dia tidur, Perawat Joy bilang ia harus banyak istirahat” Jelas Dio, membenarkan selimut Sehun yang sudah di buka oleh Kai tadi.

“Kau mau apa?” Tanya Kai, menatap penampilan Dio

“ Bepatroli, ayo kalian harus mengganti pakaian kalian, ini sudah tengah malam, waktunya para vampir pulang”

Kedua saudara itu kini saling tatap tak percaya. Setelah mendengar penjelasan Suho bahwa Dio akan menggantikan Sehun untuk sementara menjadi tim kedisiplinan , mereka lalu setuju untuk berpatroli dengan pria kecil tersebut.

“Kau sudah tahu mereka vampir?” Tanya Tifan tak percaya di samping Dio yang mengangguk santai.

“ Sejak kapan? Kenapa tak beritahu aku?” Kini Kai yang menatap Dio tak percaya

“ Aku tahu sejak aku datang kemari karena aku-“

“ Dia juga vampir murni”

Mereka bertiga berhenti menatap Kris dengan rombongan vampir lainnya yang baru saja keluar dari sekolah.

Tifan dan Kai yang berdiri di samping Dio terdiam di buatnya dan menatap pria di samping mereka tak percaya.

“Apakah menyenangkan memakan daging hewan, sayuran, buah-buahan seperti mereka?” Tanya Luhan yang membuat rahang Dio mengeras.

“ Aku rasa aku bahagia menjadi vegetarian” Jawab Dio tenang seperti biasa

“Vegetarian?” Tanya Tifan tak mengerti

“Ya, Do Kyungsoo adalah vegetarian, ia tak meminum darah manusia, ia hanya memakan makanan manusia, meminum minuman manusia, dan bersikap seperti manusia bukannya begitu?” Kini Chen mendekatkan tubuhnya ke hadapan Dio, membuat Tifan dan Kai mundur seketika.

“Ya kau benar”

“ Sebenarnya apa yang di lakukan keluarga Do di XoXo? Sepertinya kau punya misi berat di sini?” Tanya Kris yang membuat yang lain terdiam di tempatnya, begitu pula Kai dan Tifan yang saling tatap bingung

“Aku adalah informan, jadi rahasia adalah segalanya bagiku” Ucap Dio santai, ia menaruh tangannya di di kantung celana, dan mendekati Chen yang tak jauh darinya. Membuat Tifan dan Kai hendak menyuruhnya mundur.

“ Sebenarnya sangat menyenangkan bisa bergabung dengan kalian di kelas malam, mungkin setelah aku selesai aku akan bergabung dengan kalian” Ucap Dio, membungkuk hormat ke arah Kris yang tersenyum di buatnya.

Pria tinggi itu mendekati Dio dan memeluknya seperti sahabat, di belakang mereka pun para vampir lainnya terlihat senang melihat sahabat baru di sana. Meninggalkan kedua manusia yang kini menatap mereka heran.

“ Aku akan senang bila kau kembali sekarang” Gurau Kris yang membuat Do tersenyum

“Kami akan menunggumu” Ucap Chanyeol, tangannya tak ia lepaskan sedikit pun dari pundak Baekhyun yang selalu emosi bila ada manusia.

“Kami akan kembali, kalian bertugaslah dengan baik” Ucap Kris menatap Tifan penuh arti, lalu menarik lengan Chen yang sejak tadi diam saja menatap Kai yang cukup jauh darinya.

Mereka berlalu begitu saja, meninggalkan kedua manusia dan seorang vampir vegetarian yang menatap mereka tenang.

Dio mendekati kedua saudara itu, dan Tifan serta Kai malah mundur.

“Yak kalian tak dengar kalau aku ini vegetarian?” Tanya Dio dengan wajah imutnya

“ Vegetarian atau tidak, kau tetap vampir”

“Nde kita harus berjarak satu meter”

Dio tak menghiraukan ucapan kedua sahabatnya, ia malah berlari dan merangkul kedua sahabatnya yang malah menjauhi dan menghindarinya

(^^)

Sehun mengerjapkan matanya berulang kali. Cahaya matahari pagi yang memasuki kamarnya membuatnya terbangun dan langsung mengakkan tubuhnya di sandaran ranjang. Ia sepertinya sedikit pusing karena tidur terlalu lama.

Setelah meregangkan tubuhnya, ia lalu beranjak dari kamarnya hendak ke kamar mandi. Ia memasuki kamar mandi dengan mata terpejam, membukanya dan menutupnya asal. Membuka bajunya tanpa tahu ada seorang pria juga di sana memperhatian Sehun yang masih memejamkan matanya.

Pria tan yang kini menatap Sehun masih memejamkan matanya tersenyum nakal dan menyemprotnya dengan air membuat Sehun mengerjap dan berteriak melihat Pria tan tanpa busana di depannya.

Kai yang melihat Sehun berteriak malah tertawa dan menyemprotkan kembali airnya. Sehun berteriak dan meminta Kai untuk berhenti menyemprotnya dengan air.

Suara gaduh di kamar mandi atas, membuat Tifan serta Suho yang sedang menyiapkan sarapan tersenyum.

“Ku rasa mereka sudah kembali” Ucap Suho melepas celemeknya dan duduk di tempatnya, begitu pula Tifan

“ Mereka terlihat sangat aneh kemarin, dan juga Dio”

“Kau sudah tahu? Ku harap kau tak memberitahu pada Sehun. Kau tahu bagaimana sensitifnya ia pada vampir?”

Tifan mengangguk setuju, bila Sehun mengetahui ada vampir di kelas pagi. Bisa-bisa ia selalu mengawasi Dio dan membuat pria bermata bulat itu menjadi buronanya selama bersekolah.

“Tapi kenapa kau membawanya di kelas pagi?” tanya Tifan penasaran

“Kau tahu dia vegetarian?”

Tifan mengangguk, ia mengetahui nya semalam.

“ Memangnya kalau dia vampir vegetarian dia memang tak punya nafsu untuk meminum darah manusia?”

“Mereka terikat janji, keluarga Do adalah keluarga informan , keluarga vampir berdarah murni yang cukup tinggi derajatnya. Mereka informan sekaligus satu satunya keluarga vampir vegetarian yang ada. Sejak kecil anak mereka di didik untuk hidup layaknya manusia, maka sebab itu tak ada sulitnya bagi Dio untuk hidup bersama manusia lainnya”

“Mereka hidup layaknya manusia untuk pekerjaan mereka nantinya, seluruh keluarga Do adalah informan yang di bayar mahal oleh vampir bangsawan demi kepentingan masing masing atau kepentingan bersama. Dan kenapa aku membawanya di kelas pagi? Karena itu permintaan Xiumin yang merupakan ayah dari Jongdae”

“Jongdae? Chen? Jadi songsaenim Xiumin adalah ketua dewan?”

Suho mengangguk menjawab pertanyaan anak angkatnya itu.

“ Aku tak percaya kau menceritakan ini padaku “ Ucap Tifan menatap Suho yang menatapnya sedih.

Kedua pria bergabung dengan mereka, membuat Suho tersenyum cerah dan menyendokkan nasi yang banyak di kedua mangkuk anaknya itu.

“Kalian harus makan banyak, agar tak pingsan seperti kemarin” canda Suho membuat Kai dan Sehun menatapnya malas

“ Oy… aku hanya bercanda, ayo makan makan. Yak Tifan kau juga makan jangan diet”

Mereka lalu makan dengan kecerian Suho yang tersenyum cerah di pagi ini.

-_-

Tifan menarik lengan Kai dan membisikkan sesuatu yang membuat pria tan itu menatapnya heran.

“ Kenapa tak boleh kasih tau dia?” Tanya Kai, yang membuat Tifan memukul perutnya

“Kalian membicarakan apa?” Tanya Sehun, ia yang berjalan lebih dulu menengok ke arah belakang dimana kedua saudaranya itu ribut

“ahh bukan apa-apa” Tifan berlari kecil, mensejajarkan langkah dengan Sehun, dan menengok ke arah Kai dengan kepalan tangan

Kai mengangguk mengerti dan berpura-pura mengunci bibirnya dan membuang gemboknya entah kemana, membuat Tifan tertawa dalam diam di buatnya.

Sesampainya di kelas, beberapa siswi menatap Sehun terperangah, mereka tahu Sehun memang tampan, walaupun begitu sikap dingin pria berambut coklat itu sangat menyebalkan. Mereka diam-diam melirik pria itu dan tersenyum penuh arti, lalu membungkuk memberi salam ke arah Kai yang tersenyum membalasnya.

Langkah mereka berhenti saat melihat Dio dengan ketiga murid kelas malam berdebat di bawah pohon yang menjadi tontonan para murid lainnya. Pakaian yang di gunakan Chanyeol, Luhan dan Chen menyita perhatian para siswi yang berteriak histeris, atau bahkan mengambil gambar mereka.

“Apa yang kalian lakukan?” Tanya Sehun sinis, menatap mata satu-satu vampir depan nya yang menggunakan kaca mata hitam

“Kami hanya ingin mengundang murid kelas pagi untung datang ke pesta ulang tahunku”

“Apa?”

Ketiga saudara itu berteriak tak percaya mendengar ucapan Chanyeol yang santai saja , begitu pula Dio yang sudah memperingati mereka.

“Kau bercanda huh? Kalian ingin minuman darah gratis?”

Chen langsung maju, dan di tahan oleh Luhan yang menatap ke arah Sehun. Perkataan pria itu memang membuat emosi.

“Kalian tak bisa melakukannya, sebelum mendapatkan ijin dari kepala sekolah, dan ketua kelas kalian” Jelas Dio yang di beri persetujuan oleh ke tiga saudara itu.

“Aku sudah mendapat ijin dari mereka semua”

“Apa?!” Kini suara teriakan ketiga saudara itu makin menggelegar, membuat para murid itu mengomel, meminta persetujuan mereka.

“Kami ke sini bukan meminta ijin, tapi meminta kalian sebagai Tim kedisiplinan untuk berpatroli selama pesta ini berlangsung” Ucap Chen, yang sudah bosan dengan perdebatan ini.

“ Kapan?” Tanya Tifan

“Lusa, itu hari minggu kan?” jawab Chanyeol bersemangat

“ Ingat jarak satu meter, aku akan membantu kalian” Ucap Kai tersenyum, membuat Chen terdiam di tempatnya.

“ Dan ingat, tempat kalian” Ucap Sehun, segera meninggalkan tempat itu membuat Luhan dan Chen menatapnya tajam.

Setelah mendapat kesepakatan, Dio, Tifan dan Kai mengantar murid kelas malam itu sampai gerbang dan berlari sebelum jam pertama di mulai.

(^^)

Setelah pelajaran berakhir Sehun segera berlari ke toilet membuat Kai bingung . Ia tak mendengarkan saudara nya itu yang memanggilnya. Yang ia harapkan, ia harus mengumpat, ia tak mau ada yang melihatnya kesakitan seperti ini.

Ia menutup pintu toliet dengan tergesa gesa dan segera duduk di kloset duduk, tangan nya tak ia pindahkan sama sekali dari belakang lehernya. Rasanya sakit, panas, perih, semua kesakitan ia rasakan di sana. Membuat suara nya menggeram menahan sakit. Peluh sudah mulai membasahi dahinya, begitu pula leher dan lengannya.

Ini sangat menyakitkan, ia benar-benar tak tahu apa yang terjadi padanya. Bahkan sakit ia rasakan kini lebih dari rasa sakit kemarin. Ia tak mungkin datang ke UKS dan membuat Suho kembali khawatir.

Di luar toilet Kai, Dio dan Tifan menunggu Sehun. Kai tak bisa diam, ia ingin sekali masuk dan mengecek apakah ada Sehun di dalamnya. Tapi lengan Dio yang menahan nya membuatnya terdiam. Dan menghempaskan tangan kecil itu.

“ Apakah kau yakin dia di sini?” Tanya Tifan menatap Kai yang tak bisa diam di tempatnya

“Kalau ia kesakitan seharusnya ia ada di UKS” Ucap Dio, membuat Kai menatap kedua orang yang ada di hadapannya

“ Maka sebab itu aku akan masuk ke dalam untuk mengecek nya”

“sudahlah, aku yakin Sehun ada di ruang perawatan” Ucap Dio, lagi lagi menahan lengan Kai. Ia pun menyeret pria tan itu serta Tifan yang mengikuti mereka dari belakang.

Setelah merasa baikan dengan lehernya, Sehun keluar dan melihat wajahnya di kaca toilet. Kemejanya penuh dengan peluh, ia melepaskan blezernya dan mencuci muka nya asal. Keningnya berkerut saat melihat sesuatu di samping lehernya. Ia melihatnya dan terdiam begitu saja.

“Ini”

Tangan nya gemetar saat meraba symbol yang hilang timbul di lehernya. Matanya sudah berair, tangannya ia kepal kuat-kuat hingga buku buku jarinya putih. Ia memukul keramik westafel dengan erat, dan melampiaskan semuanya di sana.

Wajah Sehun menatap wajahnya dengan kengerian, seperti ia menatap vampir pada umumnya.

(^^)

Di tempat lain, Chanyeol sibuk dengan pesta ulang tahunnya, membuat Chen yang duduk menatapnya kesal. Ia berdiri dan mendekati pria tinggi berambut ikal coklat terang itu, dengan deheman Chanyeol berbalik dan tersenyum dengan balon di tangannya.

“Kau tahu, karena kegilaan mu kita semua menanggung resikonya” Ucap Chen, membuat Luhan dan Ross yang membantu Baekhyun meniup balon terdiam di tempatnya.

“Oh benarkah? Kau tak dengar Suho songsaenim bilang apa?  ini bisa menyatukan vampir dan manusia, satu pesta di siang hari yang menyenangkan”

“ Menyenangkan apa nya, kalian tak akan bernafas selama 2 jam” Cemooh Ross, melempar asal balon berwarna pink yang baru saja di tiupnya.

Di sampingnya, Luhan mencoba menenangkannya dengan menatap tepat ke kedua bola mata oranye Ross. Membuat gadis berambut blonde itu terdiam sesaat. Luhan tersenyum manis, dan menepuk pundak Ross yang sudah mulai tenang karenanya.

“Wah.. kekuatan cinta yang menjijikkan” celoteh Chen melewati kedua pasangan itu, dan menaiki tangga.

Langkahnya berhenti saat teringat sesuatu, tatapan mata Kai. Tatapan mata Kai saat malam di mana pria tan itu mengeluarkan pedang silver membuatnya berfikir, bahwa, pria tan itu adalah adiknya.

“Jadi kau berfikir demikian?”

Wajah Chen mengadah ke atas dimana Kris dengan sweeter putih mendekatinya, sahabatnya itu tersenyum miring. Dan mendekati nya.

“Jika kalau memang fikiran mu itu benar? Kau akan memilih siapa?”

“ Kenapa kau menanyakan hal bodoh seperti ini, bukankah kau melihat sendiri, bagaimana adikku di bunuh karena nya”

Chen berlalu begitu saja dengan tangan terkepal, melihat sahabatnya itu Kris hanya diam. Ia sangat mengerti bagaimana perasaan Chen, melihat saudara sendiri di bunuh dan di bakar di depan matanya adalah hal paling menyakitkan dalam hidupnya, tapi ia tak bisa berkutik apapun, bahwasannya takdir mengatakan bahwa ia akan selalu berada di pihak Kris.

Kris melanjutkan langkahnya menuruni tangga, dan melihat ruang tamu asramanya menjadi kekanak kanakan dengan balon dan berbagai pernik ulang tahun, ia mengambil balon pink yang tadi di lempar Ross dan memberikannya kepada Baekhyun yang diam saja dengan balon di pelukannya. Ia menepuk sebentar pucuk kepala vampir berambut ungu tersebut dan mendekati Chanyeol lalu merangkulnya.

“ Apakah ini pesta ulang tahun anak usia 5 tahun?” Tanya Kris menatap wajah ceria Chanyeol yang tertawa

“Kau menggoda ku?” Tanya Chanyeol dengan mulut mengerucut, menampilkan wajah innocent yang membuat Kris menjauhi dirinya dari pria yang tingginya hampir sama dengannya ini.

“Apakah kau tak mengundang tuan Park?”

Senyuman di wajah Chanyeol menghilang, begitu pula vampir lainnya yang sedang sibuk mendekorasi ruangan. Wajah itu mengeras, lalu menengok ke arah Baekhyun yang sudah mulai gelisah.

Ross yang melihat Baekhyun mulai gelisah, mendekatinya mencoba menenangkan. Ia dan Luhan membawa keluarga baru Chanyeol itu menaiki tangga, dan membawanya ke kamar.

“Kau tahu, ia seperti monster dimana pun dia berada” Jelas Chanyeol, menggeram di sela sela perkataannya, membuat Kris malah mengeratkan rangkulannya.

“Kalau memang begitu, aku tak akan mengundang monster itu”

Kris tersenyum tulus saat wajah serius Chanyeol berubah kembali ke wajah cerianya, Chanyeol mengucapkan terimakasih dan berjanji ia akan menepati janjinya untuk membuat pesta pertama vampir-manusia ini berjalan lancar.

(^^)

Setibanya di rumah, Sehun segera menaiki tangga dan mengunci kamarnya. Ia tak menghiraukan pertanyaan Kai dan Tifan yang selalu menghakiminya. Ia gelisah, ia tak mau mempercayai nya. Ia tahu pada akhirnya ini akan terjadi, tapi kenapa begitu cepat. Usianya belum dewasa untuk berubah.

Ia membuka baju kemejanya asal, membuat beberapa kancing terlepas. Dan menatap tubuhnya di depan kaca lemari yang panjang, dapat memantulkan seluruh tubuhnya. Ia berbalik dan terdiam kembali melihat tanda itu hilang timbul di sana.

Ia terjatuh terduduk, air matanya kini sudah mulai keluar. Ia sangat sedih sekaligus kesal. Akhirnya ia menjadi sosok yang bena-benar ia benci di muka bumi ini. ia benar benar ingin membunuh dirinya sendiri.

-_-

Kai dan Tifan terdiam di bawah pohon dekat gerbang asrama kelas malam. Mereka sama-sama menghela nafas berat dan menyenderkan tubuhnya dengan kaki di luruskan di tanah.

“ Aku rasa sesuatu terjadi pada Sehun” Ucap Kai yakin

“ Aku tahu Sehun itu introvert, tapi ia tak pernah seperti ini” tambah Tifan, mereka berdua saling tatap bingung

“ Apakah sesuatu terjadi padanya? seperti ia memiliki kekasih? Atau dia malah menyukai Ross vampir cantik jelita itu”

Mendengar opini Kai membuat Tifan memukul kepala pria tan yang tertutup dengan rambut hitamnya itu kesal.

“ Ini bukan waktunya bercanda Kim Kai”

Mereka terdiam saat bayangan hitam menutupi mereka. mereka terdiam melihat Dio yang tersenyum dan memilih duduk di samping Tifan. Melihat gadis itu mencoba untuk menggeser tubuhnya membuat Dio menahan  orang itu dengan kekuatannya.

“ Yak apa yang terjadi?” Tanya Tifan, membuat Kai di sampingnya menatapnya aneh

“Memang apa yang terjadi?”

“Bokongku terasa di lem oleh tanah”

Dio tersenyum dan menghilangkan kekuatannya, membuat Tifan yang sejak tadi ingin beranjak terjatuh tersungkur. Membuat kedua pria di belakangnya terjatuh.

“ Yak kau mengerjaiku?” Teriak Tifan marah, ia berkacak pinggang dan menghakimi kedua pria di hadapannya dengan mata tajam.

“ Memangnya apa yang kami lakukan?” Tanya Dio dengan wajah polos, membuat Tifan menyipitkan matanya.

Melihat beberapa siswi sudah datang untuk menyambut siswa kelas malam membuat mereka berdua berdiri tegak dan segera membuat pembatas, sebelum mereka semua melewatinya.

(^^)

Tifan dan Kai memasuki rumah dengan menyebutkan salam, mereka membungkuk melihat Lay dan Suho yang sedang berbicara di ruang tamu. Suho menyambut anaknya dengan senyuman dan menyuruh mereka untuk makan terlebih dahulu sebelum mandi, atau sebaliknya.

“Apakah Sehun ada di kamar?” Tanya Kai sebelum menaiki tangga

“ Iya dia sedang istirahat” Jawab Suho, berdusta dengan kedua anaknya

Kai dan Tifan saling tatap dan menaiki tangga.

“Jangan ganggu dia”

Mereka terdiam, lalu mengangguk lemah mengiyakan perintah Lay. Kai yang lebih dulu memasuki kamar membuat Tifan sendiri, dan berhenti di depan kamar Sehun yang berada di depan kamarnya.

Gadis itu memegang kenop pintu kamar Sehun, membuat nya tersenyum sebentar lalu menengok ke sekitar melihat keadaan.

Setelah merasa aman, Tifan mengendap memasuki kamar Sehun yang gelap. Padahal langit sudah gelap, tapi Sehun belum menghidupkan lampu kamarnya. Dengan sinar bulan, Tifan dapat melihat tubuh Sehun yang tidur dengan selimut menutupi tubuhnya.

Ia mendekati pria itu, dan berjongkok di samping Sehun. Ia menatap wajah Sehun yang terlihat pucat. Ia tahu saudaranya itu berkulit pucat tapi ia tak tahu kalau sekarang kulitnya semakin pucat. Bahkan ia terlihat seperti vampir.

Penasaran dengan leher Sehun, membuat Tifan memegang leher sehun dan terkejut bahwa tangan nya di tahan oleh seseorang, dan itu adalah Sehun dengan mata merahnya.

Tifan terdiam sebentar., lalu mengerjapkan matanya. Ia sangat yakin tadi mata Sehun berwarna merah, bukan coklat seperti sekarang.

“ Kau?”

“A.. ma.. maaf .. ta. . tadi”

“ Keluarlah, sebelum Suho dan Lay memarahimu” Perintah Sehun, menyingkap selimutnya dan membuka pintu kamarnya.

Tifan yang masih syok, berdiri dari duduknya di lantai. Memandang wajah Sehun yang datar menatapnya, ia berhenti di hadapan Sehun dan menatap muka pucatnya khawatir.

“ Kau baik-baik saja?” Tanya nya khawatir

“ Aku baik-baik saja, keluarlah” Jawab Sehun dengan suara serak, ia merasa tenggorokkan nya panas dengan mencium aroma tubuh Tifan.

“Ah oke, ku rasa kau tak akan ikut berpatroli malam ini”

Sehun diam saja, ia menahan nafas sejenak sampai Tifan membungkuk dan mengucapkan selamat malam padanya. ia segera membanting pintu dan menguncinya dengan cepat. Ia segera mengambil meja tempatnya belajar dan menaruhnya di depan pintu, untuk menahan pintu nya. Ia terjatuh terduduk, dan memegang kerongkongan nya yang terasa panas.

Melihat Tifan yang keluar dari kamar Sehun, Kai yang baru saja mandi mendekatinya bersemangat.

“Apakah kau baru saja masuk?” Tanya Kai dengan suara riang, ia terlihat bahagia melihat Sehun sepertinya baik-baik saja

“Nde, dia baik-baik saja” Jawab Tifan, membuat senyuman Kai pudar

“Benarkah? Kau kenapa?” Tanya Kai selidik, melihat raut wajah Tifan yang kebingungan

“Ani.. aku hanya… sakit hati saja, Yak Oh Sehun kau selalu memperlakukan kami seperti orang asing” Teriak Tifan menendang kasar pintu kamar Sehun, membuat Kai tertawa

“Dia mengusirmu hahahaha”

Kai tertawa, melihat Tifan yang berdumel kesal, dan memasuki kamarnya dengan membanting pintu. Kai mendekati pintu kamar Sehun, lalu mengetuknya.

“Yak Oh Sehun, turunlah kalau tidak. makanan mu akan ku habiskan”

Sehun yang mendengarkan dari balik pintu hanya menahan geramannya karena kesakitan lehernya, dan kerongkongannya yang panas.

-_-

“ Jadi kau fikir itu  hanya sosok Jongin yang masih ada di diri Kai?” Tanya Xiumin membuat Dio mengangguk

Pria berpakaian jas itu terdiam dengan tangan melipat dadanya, matanya ia picingkan menatap Dio yang terduduk tenang di tempatnya.

“ Dia tak ingat apa yang dia lakukan malam dimana ia mendapatkan pedang itu, ia juga tak ingat sudah kasar dengan Sehun dan Tifan. Aku rasa Jongin akan datang secara perlahan-lahan karena pemilihan pimpinan vampir semakin dekat” Jelas Dio, membuat Xiumin mengangguk setuju

“Jangan sampai ada yang tahu identitas Kai, sampai ada yang tahu, kau tahu apa akibatnya?”

Dio mengangguk mengerti, ia memainkan jarinya gelisah. Ia tahu bahwa ini adalah misi terberat yang pernah keluarganya tangani, dan sebagai pemula ia harus berhati-hati. Lawan bisa saja mejadi kawan dan sebaliknya.

“Lalu bagaimana dengan Sehun? Ku dengar ia tak memasuki kelas akhir, dan tak mengikuti patroli sore ini” Tanya Xiumin menatap Dio yang terlihat masih tenang

“Sepertinya ia akan berubah” jawab Dio, mengangkat kepalanya menatap Xiumin yang terkejut

“Woah, kenapa Suho tak memberi tahu ku? Ini akan menarik”

Xiumin tersenyum tenang, dan meminum cairan darah yang sudah di suguhkan sejak tadi. Ia menyuruh Dio untuk meminumnya, dan dengan sopan pria itu menolaknya.

“ Sejujurnya aku iri dengan mu, kau bisa menahan darah manusia begitu apik”

-_-

Kedua saudara itu merapat kan jaket mereka, setelah ijin dari Suho untuk berpatroli mereka lalu meninggalkan rumah dengan langkah lesu. Kai yang memegang kepalanya sebentar, membuat Tifan berhenti dan menatap pria tan di sampingnya.

“Apakah kau sakit?” Tanya Tifan, memegang jidat Kai. Tapi pria tak itu tak demam

“ Aku tak tahu, belakangan ini sering sekali sakit” Jawab Kai seadanya

Mereka lalu melanjutkan langkah mereka menuju sekolahan. Suara semak-semak membuat mereka berhenti sejenak. Melihat ke sekitar takut-takut ada binatang buas, atau bahkan ada vampir yang menunggu seorang manusia yang berkeliaran.

“Yak siapa?” Teriak Tifan siap dengan senjatanya.

Tim kedisiplinan seperti mereka memang di bekali senjata oleh Suho . Yaitu pisau belati anti vampir, atau yang di sebut mereka ermes. Ermes ini memiliki berbagai warna dengan level yang berbeda. Dari ketiga tim kedisiplinan ini, Kai lah yang memiliki level tinggi.

Suara semak-semak membuat mereka semakin merapatkan punggung mereka. Tifan sudah memegang ermes merah nya dengan kuat. Takut-takut mereka akan langsung melompat dan menerjangnya.

Dan satu hentakan dari tanah membuat mereka terjatuh, membuat Tifan dan Kai terpental menjauh. Mereka langsung berdiri dan melihat kesekitar. Dan suara tawa menggema membuat mereka mengerutkan kening heran.

Mereka masih siaga di tempatnya masing-masing. Kai memutar tangkai belati, dan menghidupkan lampu laser dari ujung nya. Dan benar saja, ia melihat Dio tertawa melihat prilaku mereka.

“Yak” Kai teriak kesal, dan memukul kepala Dio kesal

“Kau membuat kami takut” Omel Tifan, Dio hanya membungkuk meminta maaf, dan masih tertawa.

Suara petir membuat mereka terdiam sesaat, Tifan dan Kai memegang telinga mereka karena suara petir itu benar-benar membuat telinga mereka sakit.

Mereka menatap Kris bersama para vampir lainnya yang mendekati mereka. Dio langsung terdiam melihat wajah Kris yang mengeras, menatapnya datar dengan tatapan dingin. Sangat berbeda dengan sikapnya kemarin.

“Kau fikir kekuatan mu itu untuk bermain-main?” Tanya Kris, semuanya terdiam melihat Kris yang menatap Dio dengan tatapan tajam

“Maafkan aku” Cicit Dio menyesal

“ Ia hanya mengerjai kami, kami baik-baik saja” Bela Tifan tersenyum cerah, tapi enggan untuk maju melangkah mendekati mereka.

“ Vampir di berikan kelebihan bukan untuk menakuti manusia kau tahu” Ucap Luhan, membuat Dio membungkuk kembali di hadapan para vampir.

“ hentikan, kau sudah terlalu banyak membungkuk. Lebih baik kita pulang”

Kai melangkahkan kakinya, menarik lengan Dio yang beberapa centi meter dari Kris berdiri. Akan tetapi langkah Kai berhenti saat Chen memboikot langkahnya, ia menatap mata kelam Kai yang juga menatapnya.

“ Kau seharusnya bisa menghormati pimpinan kami”

Kai tersenyum miring, lalu menggeser pundak Chen pelan.

“ Dia pimpinanmu, bukan pimpinanku”

Chen langsung menarik kerah Kai, dan hendak ingin memukulnya. Tapi lengannya langsung terdiam saat melihat pedang silver itu kembali ada di tangannya.

Semuanya terdiam, begitu pula Dio dan Tifan yang melihat pedang itu tiba-tiba ada di tangannya. Kris segera menarik Chen dan menjauh, begitu pula dengan para vampir lainnya yang menjauhi Kai.

Dio yang berada paling dekat dengan pria tan itu, mencoba mendekati Kai yang masih saja menunduk dengan pedang di tangannya.

“Bukankah itu… GoldVamp” Ucap Ross tak percaya, tiba-tiba saja seluruh tubuhnya terasa gemetar melihatnya.

Bukan hanya Ross, melainkan vampir lainnya. Mereka semua tak ada yang berani mendekati Kai, selain Dio. Dio percaya bahwa Kai tak akan mungkin menebasnya dengan pedang itu. Karena sedikit saja ia terkena pedang itu. Hanya abu yang tersisa dari tubuhnya.

“Kai..” Panggil Dio takut-takut mendekati Kai.

Pria tan itu mengangkat kepalanya, dan tiba-tiba saja pingsan. Membuat Dio segera menangkapnya, dan Tifan berlari mendekatinya. Dan GoldVamp menghilang.

Tifan menatap para vampir lainnya, yang bahkan enggan membantu mereka. begitu pula dengan Kris yang tidak mampu bergerak kembali.

(^^)

Gadis itu masih membuka mata bulatnya dengan lebar. Pukul sudah menunjukkan jam 3 pagi, tapi ia masih saja terjaga. Hari ini benar-benar hari teraneh baginya. Sehun yang tiba-tiba saja sakit, dan memiliki mata merah. Dan Kai yang tiba-tiba saja pingsan, bersama GoldVamp.

GoldVamp?

Apa itu?

Ia merutuki dirinya karena ia tak memiliki sumber apapun untuk mendapatkan informasi mengenai pedang itu. Dari semua buku sejarah yang ia punya mengenai vampir. Tak ada sama sekali yang mengatakan mengenai GoldVamp.

Suara pintu menghiasi heningnya pagi ini, Tifan meneguk beberapa minuman dari kulkas. Ia meregangkan tubuhnya sejenak, dan memijat pelipis nya lelah. Semalaman ia membaca seluruh buku sejarah, seperti akan melakukan tes.

Dengan lemah, ia menaiki tangga. Suara kakinya yang melangkah menghiasi lantai dua yang beralaskan kayu. Langkahnya berhenti saat mendengar suara gelas terjatuh dari kamar Sehun. Ia berlari dan berhenti di depan pintu kayu. Tangannya ia sentuhkan ke kenop pintu. Tapi ia segera melepaskannya.

“ Sehun! Kau baik-baik saja?”

Tidak ada jawaban, membuat Tifan semakin khawatir. Dengan segala kekuatannya, ia mendorong pintu yang di tahan dengan meja belajar. Tifan segera menghidupkan lampu tapi tak ada siapapun di sana. Ia melihat sosok Sehun berada di balik lemari pakaiannya. Meringkuk kesakitan dengan gelas pecah berisikan darah. Tifan tahu itu bukanlah darah, itu adalah pil darah yang biasa di minum para vampir kelas malam.

“ Se.. Sehun” Panggil Tifan takut-takut

Ini seperti mimpi. Melihat sosok Oh Sehun berubah menjadi vampir yang sedang haus darah. Tifan menjatuhkan dirinya dengan air mata yang sudah merembes. Sehun enggan melihat wajah saudaranya itu, ia menendang asal, dan menghempaskan lengan Tifan yang hendak menyentuhnya.

“Pergi”

“ Bagaimana aku bisa pergi melihatmu seperti ini, kita harus memanggil Suho”

Tifan berdiri, tapi lengan Sehun menariknya dan mengubah posisi mereka. Tifan terduduk di pojokkan dengan Sehun yang menahannya. Ia ketakutan, jantungnya berdegup kencang melihat tatapan datar Sehun yang menatapnya lapar.

Sehun menatap sebentar tangan Tifan yang ia pegang. Merasakan aliran darah segar yang terasa panas, dan membuat kerongkongannya terbakar.

“Sehun”

“ Aku.. “

Sehun mendekatkan tubuhnya dengan Tifan. Menghapus jarak di antara mereka. mereka saling tatap dengan perasaan berbeda. Sehun mengecup sebentar bibir Tifan dan langsung menghisap darah gadis itu melalui lehernya.

Dan malam itu Tifan baru merasakan bagaimana rasanya jantungnya berdegup kencang. Bagaimana rasanya perutnya menggelitik bagaikan ribuan kupu-kupu berterbangan di perutnya.

TBC

= Kim Kai =

Keturunan vampir murni yang sengaja di ambil ingatan vampirnya demi kebaikan dirinya sendiri. Saat ini ia hanya merasakan dirinya adalah manusia. Tim kedisiplinan kelas pagi yang memiliki ermes level tinggi dengan kekuatan tebas cepat. Memiliki kekuatan teleport sejak lahir, merupakan kekuatan alamiah yang ia miliki.

Iklan

11 thoughts on “VAMPIR SCHOOL [ PART TWO ]

  1. Sania berkata:

    Ya ampun jadi sehun juga vampir ya?? Si jongin keadaannya gmana?? Trus si jongin kenapa ingatannya di hilangin?? Cepet lanjut ya, semangat!

  2. Oh nazma berkata:

    Yahk .. Main cast utma’y bkan sehun.. Tp gpp lah.. Asal sehun’y jngn jd jaht ajh .. Sehun’y gk bkl jd jhat kan? Itu suho bneran jd appa angkt mrka.. Ksian amat suho, srasa udh tua dia. Hehe .Ok lnjt kk . Ini seru 😉

  3. niza berkata:

    Ya ampun akhir.y ktahuan jga…..
    Trus kai gmna jdi dia bneran adik.y Chen aku kra dia saudara kmbar.y sehun…..
    BTW pnasaran ama apa yg bkal trjadi aka sehun-tifan-kai
    Pnasaran Bruan d lnjut jgn lama” ne’
    Hwaiting!!!!!!!

  4. nanako gogatsu berkata:

    dagdigdug mulu kalo baca ff ni,, ahhhh,,,, bikin org penasaran ama ceritanya.. Sebenarnya siapa yg pemburu vampire yg bkal ngebunuh pimpinan vampir or yg bkal jd pimpinan vampir?? Sehun or kai..?? Penasaran bner ama klnjutan ceritanya… Haiihhhh semangat nde chingu… Fighty.. 😀 yohoho

  5. putrisiriah berkata:

    Woahhh,
    Kai ngerii jg ohhh.
    Sehun sma tifan pa sling jatuh cinta ? .
    Tifan knapa gk punya kekuatan yg keren sihhb ,
    Biar da yg tkut sma dia gtu ,heheeheheh
    Next ya eooni.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s