VAMPIR SCHOOL [ PART ONE ]

vampire

Tittle : Vampir School

Author : BPI

Cast : All member EXO

Tifan Lee [ OC ]

Queen Ross [ OC ]

Note :

Annyeong akhirnya setelah sekian lama saya galau mau ngepost ff ini apa nggak akhirnya saya post, saya takut kalau ff ini stuck kaya we are friend, tapi saya rasa saya mau ff ini di publish juga hehe

FF ini terinspirasi dari anime vampir knight. Pasti tahu kan anime yang keren itu?

Saya udah lama nulis part 1 ini, karena saya suka banget sama anime itu. Untuk kelanjutannya, saya udah nulis buat part 2. Jadi saya harap reader bisa maklum FF ini bakal lelet kayak yang lain kekeke

Happy reading and thanks eonnie mija yang udah post ^^

Story Began

Panas terik matahari tidak membuat kedua orang dengan seragam hitam hitam itu lengah sedikitpun. Kini dengan pemukul bola bisbol satu dari orang itu mengarahkan ke arah para siswi yang sudah ingin melewati pembatas yang telah ia buat sejam yang lalu.

“Satu langkah lagi . Wajah mulus mu akan hilang Seulgi”

Para wanita yang heboh itu langsung terdiam mendengar suara pria dengan rambut coklatnya menatapnya tajam, mengancam. Terlihat sekali  ia sangat malas melakukan pekerjaan ini.

Lain hal nya dengan satu orang lagi. Wanita berambut panjang itu sudah mengeluarkan peluh yang banyak. Membuat wajah putih pucatnya mengkilap di bawah sinar matahari sore ini. Ia merentang kan tubuhnya di hadapan para siswi yang sudah meruntuhkan pertahanannya.

Dan suara lonceng berbunyi, menandakan gerbang besar yang ada di hadapan mereka terbuka secara pelan.

“AAaaaaaaaa” Teriakan riuh para siswi membuat gendang telinga sakit. Dan dengan sigap Pria berambut coklat terang menutup telinganya dengan headshet.

” aigoo lihat Luhan makin tampan” Teriak seorang siswi histeris sambil membawa banner bertuliskan Luhan, layaknya menonton konser.

Pria berambut oranye yang di sebut itu tersenyum ramah ke para kerumunan siswi yang di tahan oleh Tifan yang merentangkan tangannya menghalangi para siswi ini mendekati siswa siswi kelas malam.

“Isshhh kemana si hitam kkamjong” omel Sehun. Pria berambut coklat yang selalu menatap tajam ke arah siswi yang hendak melangkahi garis batas.

“Eoh siapa itu? Di samping pangeran Park. Woahh manis sekali”

Mendengar suara siswi yang berbisik. Sehun menoleh ke arah beberapa murid yang keluar dari gerbang itu dan menatap seorang pria mungil dengan rambut ungunya menunduk. Sehun menyunggingkan senyumnya melihat pria mungil itu meremas celananya kuat.

‘Vampir baru’ gumam nya

Sehun kasihan menatap vampir baru yang kini sudah di pegang pundaknya oleh Park Chanyeol. Sepertinya bau darah manusia yang begitu menyegarkan ini membuatnya harus tidak bernafas beberapa menit.

“Tenanglah… kau sudah meminum darah kemarin yang ku beri kan?”

Pria berambut ungu itu hanya mengangguk menjawab pertanyaan Chanyeol. Pria berambut coklat terang sedikit ikal itu menepuk kembali pundak keluarga barunya itu. Menetralisir emosi nya yang sudah menguap.

Setelah geromobolan siswa siswi kelas malam masuk ke dalam sekolah. Para siswi kelas pagi meninggalkan wanita yang langsung melorot ke tanah. Ia menghapus peluh di dahinya kasar lalu melotot melihat Sehun yang langsung pergi begitu saja dengan pemukul bisbol di tangannya.

“Hei sehun”

Tifan berlari. Dan langsung mengalungkan lengannya di pundak tinggi Sehun. Membuat pria itu menatapnya tajam. Tapi tifan sudah biasa dengan sikap kasar Sehun. Ia terlihat biasa saja saat Sehun menghempaskan lengannya begitu saja.

“Mana si kkamjong itu?” Tanya Tifan dengan suara kesal

“Mungkin tidur” Jawab Sehun asal, walaupun sebenernya salah satu saudaranya itu memang hobi tidur.

“Aigoo… dia tak tahu apa semakin hari penggemar siswa siswi kelas malam itu makin bertambah. Bahkan tadi aku melihat Kyuhyun sunbae dan para sahabatnya ada di sana”

“Menggemari para monster. Kasihan”

Mata Tifan membulat lebar. Lalu memukul punggung Sehun kasar. Membuat pria itu mendengus kesal.

“Yak kau jangan bicara seperti itu. Itu rahasia. Kalau ada yang  dengar mati kau”

Sehun menyeringai melihat kepalan tangan Tifan di depan wajahnya. Dan berlalu begitu saja saat melihat Kai dan Dio mendekati mereka.

“Dia kenapa? ” tanya Dio, pria bermata bulat itu menatap punggung Sehun yang menghilang ke arah hutan.

“Mana ku tahu” ucap Tifan malas, lalu menatap galak ke arah Kai yang menggaruk tengkuknya.

“Yak kau Kim Kai. Tak tahu apa kau ini tim kedisiplinan. Kau harus menjaga para siswa siswi jika para murid kelas malam keluar dari asrama nya kau-”

Omelan Tifan berhenti saat Kai malah melewatinya dengan mata tertutup dan berjalan menuju dorm.

“Yak Kai”

Dio hanya geleng-geleng kepala melihat Tifan tetap saja mengomeli Kai yang berjalan tak benar ke arah rumah mereka. Lalu ia menengok ke arah hutan. Dimana Sehun tadi menghilang.

-_-

“Jadi siapa namamu?” Tanya Suho hati-hati ke arah pria di hadapannya. Pria berambut ungu. Dan berbadan kecil seperti Dio itu tetap saja menunduk.

“Tenanglah Park Baekhyun. Kami di sini akan mengajarimu cara menjadi vampir yang baik. Kau juga bisa bergaul dengan para manusia. Di sini aku, Lay dan Xiumin akan membantumu. Begitu pula Chanyeol dan Kris” ucap Suho hati-hati menatap pria yang kini menjadi pusat perhatian mereka.

“Sepertinya ia memiliki trauma berat” celetuk Lay. Menatap tajam ke Chanyeol yang menatap nya tajam pula.

“Orang tuaku tidak akan membunuh keluarga Byun kalau mereka tak membuat keluarga kami sulit” bela Chanyeol . Giginya menggerutuk kesal. Di sampingnya Kris menepuk pundaknnya. Mencoba menenangkan.

“Byun Baekhyun. Saat ini kau adalah vampir. Kau harus menerima takdirmu sebagai vampir. Beradaptasilah, aku akan membantumu”

Baekhyun mengangkat kepala pelan menatap mata tulus Kris dan menatap tangannya yang di genggam pria berwajah barat itu.

“Jadi siapa namamu?” Tanya Suho. Menatap lembut pria yang kini mau berbicara dengannya.

Di luar ruangan itu, sudah ada dua orang yang menempelkan telinganya di balik daun pintu berkayu jati coklat tua itu.

“Jadi dia vampir baru?”

“Digigit oleh keluarga Park. Waw sepertinya ia dan keluarganya memiliki masalah serius”

“Ku dengar mereka menolak untuk memberikan Baekhyun sebagai pendamping Chanyeol”

“APA?”

Kai langsung menyeret Tifan ke dapur yang tidak jauh dari ruang kerja Suho. Membekap mulutnya hingga Tifan kehabisan nafas. Ia segera mengisi paru-parunya saat Kai melepas tangannya .

“Yak kau ingin membunuhku” Tifan memukul-mukul lengan Kai. Kai hanya mengaduh sakit.

“Kau yang ingin membuat kita mati. Kenapa kau berteriak bodoh. Kalau ada yang mendengar bagaimana?”

“Bagaimana aku tak berteriak. Kau bilang Chanyeol dan Baekhyun…”

Kai hanya mengangguk. Ia mendengarnya dari Xiumin yang merupakan songsaenim terdekat nya.

“Kalian bisa tidak, tidak membuat kebodohan” ucapan dingin Sehun membuat Tifan dan Kai berdiri dari duduknya di lantai.

Dengan santai Sehun mengunyah rotinya dan menatap kedua orang yang menatapnya kesal.

“Kalian tau vampir punya kekuatan masing-masing. Kris dia dapat merasakan seseorang 10 KM  dari nya. Chanyeol dapat merasakan emosi yang meluap . Dan baekhyun… ” kai dan Tifan menunggu Sehun yang berdiri dan mengambil minum di dalam kulkas.

“Vampir baru memiliki kekuatan penciuman yang sangat tajam. Bahkan dapat merasakan manusia 50 meter di dekatnya”

“Bagaimana kau tahu?” Tuntut Kai mencomot roti yang ada di tangan Sehun. Sehun menatapnya tajam, tapi Kai santai saja di sampingnya.

“Kau  fikir hanya kau yang mendapat informasi dari Xiumin songsaenim”

-_-

Tifan mengetuk dagunya dengan jari, wajahnya tampak serius memikirkan sesuatu. Bagaimana vampir dan manusia bisa tinggal di tempat yang sama. Sewaktu pertama kali di angkat oleh Suho menjadi anak, Tifan masih sangat kecil, dan ia sudah di suguhkan dengan cerita aneh mengenai vampir.

Suho dulunya adalah seorang pemburu vampir, ia akan membunuh vampir baru yang mencoba membunuh manusia, atau ia akan memubunuh vampir yang membuat manusia terbunuh,

Pada dasarnya, vampir memang meminum darah manusia, tapi berkat undang-undang yang kini telah di tegakkan oleh keluarga bangsawan vampir, kini manusia pun di lindungi. Mungkin hanya beberapa vampir yang akan meminum darah manusia saat ini, bila memang itu dalam kondisi yang benar-benar genting.

Kebanyakan vampir meminum darah binatang buas yang berada di hutan, ataupun binatang liar, atau mereka meminum sebuah pil darah, yang memang khusus untuk para vampir.

Gadis berambut panjang itu menatap jam tangan di tanganya. Ia lalu berdiri dan merapatkan jaketnya. Sebagai tim kedisiplinan ia harus berpratoli di jam 9 hingga tengah malam. Bukan vampir yang ia takutkan, melainkan para siswa siswi manusia yang berkeliaran, membuat para vampir ingin memangsanya.

“Anneyong Tifan”

Tifan segera membungkuk hormat ke arah Kris yang melambai ke arahnya, begitu pula Chanyeol yang tersenyum lebar, di sampingnya Baekhyun hanya diam, lebih memilih menunduk. Sepertinya mereka baru saja selesai dengan Suho.

“Patroli malam ini?” Tanya Kris mendekatkah tubuhnya dengan Tifan. Tifan mengerti batasannya, seperti peraturan yang di buat Suho. Kelas pagi- Kelas malam harus berjarak 1 meter. Untuk kenyamanan bersama.

“Ah.. Nde” Ucap Tifan, sedikit kikuk karena Kris kini hanya kurang 1 meter darinya.

Merasakan suasana kikuk, Chanyeol lalu membuka suara dan memperkenalkan Baekhyun yang ada di sampingnya.

“Kenalkan, dia keluarga baruku. Park Baekhyun”

Tifan membungkuk sebentar lalu melotot kaget saat Baekhyun mengulurkan tangannya ke hadapan Tifan yang kaku. Ia sering bersentuhan dengan para vampir, tapi dengan vampir baru ia belum pernah. Jantungnya bergemuruh, ia menatap Chanyeol yang sudah menaruh tangannya di pundak Baekhyun. Chanyeol hanya tersenyum sedih, mengerti bagaimana ketakutannya Tifan.

Tapi siapa sangka, gadis yang memakai jaket tebal itu menjabat tangan Baekhyun. Dan sekali hentakan ia merasa di tarik dan dengan begitu cepat sekelebat bayangan membuatnya terlempar, dan saat matanya terbuka ia dapat menemukan Sehun yang kini memeluknya. Rahang tegas Sehun mengeras, Tifan bisa merasakan degup jantungnya mengencang.

“Turunkan senjatamu Kim Kai” Suara Chen penuh penekanan menatap tajam ke arah Kai yang hanya berjarak beberapa centi dari Kris.

Di samping Kris sudah ada beberapa murid kelas malam yang masih menggunakan seragam menjadi benteng untuk melindungi ketuanya. Chen yang berdiri paling dekat dengan Kai menahan tangan pria tan itu untuk tidak menebas pedangnya yang kini sudah berada 1 centi di kulit leher pucat Kris.

Sedangkan di sampingnya Luhan dan Ross berdiri di depan Baekhyun yang masih di tahan pundaknya oleh Chanyeol.

“Ada apa ini?” Cicit Tifan di balik pelukan Sehun. Mereka berjarak beberapa meter dari punggung Kai yang menutupinya dari tubuh menjulang Kris.

“Kim Kai “ Kini suara Sehun menggeram membuat Tifan mendongak menatap Sehun yang masih setia menahan tubuhnya.

Kai menyeringai lalu menjatuhkan pedang silver yang entah sejak kapan ia miliki. Rahangya mengeras  menatap wajah tenang Kris di hadapannya. Tapi seakan-akan ada sesuatu yang mengingatkannya. Matanya berubah, dari tajam menjadi tatapan aneh. Seakan-akan ia tak tahu apa yang  baru saja ia lakukan.

Kris tersenyum menjawab wajah heran Kai, ia menepuk pundak pria yang lebih pendek darinya itu lalu berjalan di ikuti para vampir lainnya. Sehun makin mengeratkan lengannya yang masih mengurung Tifan di pelukannya saat para vampire berjalan melewatinya.

“Ada apa ini?”

Suho tercengang melihat posisi anak angkatnya, ia lebih terkejut melihat pedang silver yang berada di dekat kaki Kai yang masih terdiam di tempatnya.

Lay berjongkok dan mengambil pedang itu, menatap Kai tak percaya lalu mengguncangkan tubuhnya.

“ Kim Kai, dari mana kau mendapatkannya?!”

“Lay tenanglah”

Suho menengahi antara Kai dan Lay, Kai menggeleng lemah, wajahnya terlihat benar-benar bingung akibat semua ini. Tifan dan Sehun segera berlari kearah Kai, dan mencoba menenangkannya.

“ Suho, apakah ramalan itu benar adanya?” Lay menatap wajah Suho yang juga menggeleng lemah, ia tak tahu apa jawaban dari pertanyaan sahabat nya itu.

“Ramalan apa?” Tanya Tifan yang juga menatap semuanya dengan tatapan bingung.

“Sehun, bawa kedua saudara mu untuk kembali ke kamarnya”

“Nde”

Sehun segera merangkul Kai yang diam saja, di ikuti Tifan yang di tarik oleh Sehun. Gadis itu menengok ke arah Lay beserta pedang silver yang entah dari mana datangnya.

(^^)

“ Ini tak mungkin terjadi, mengapa pedang ini keluar dari tangan Kai bukan Sehun?”

Pertanyaan Xiumin membuat ke 2 orang itu menggeleng lemah. Bila mereka tahu, tak mungkin mereka membawa guru sejarah ini datang kemari.

“Bukankah di ramalan mereka berkata, yang akan membawa pedang silver adalah pemburu yang akan membunuh pemimpin vampir kelak, Kim Kai bukanlah pemburu, Kim Kai adalah vampir murni”

“Xiumin bisa pelankan suaramu”

Mendengar suara Suho, Xiumin menjatuhkan dirinya di kursi. Ia memijat kepalanya lemah.

“Apa yang kau tahu lagi tentang ramalan ini ?” Tanya Lay, menatap Xiumin yang sudah menyerah dengan pengetahuannya.

“ Atau pemilik pedang ini yang nantinya akan menjadi pemimpin vampir” Ucapnya  pelan

“Kai masih sangat muda. Vampir kecil yang hilang ingatan akan kembali ingatannya saat usianya sudah menginjak dewasa” jelas Suho melihat kedua temannya yang setuju akan perkataannya.

“ Aku akan meminta Dio untuk memata matai dia”

Akhirnya Xiumin mengambil keputusan. Ia sejujurnya tak tahu apa yang terjadi, dari semua ramalan yang ia baca, ini semua di luar dugaan nya.

Ia berdiri, dan membungkuk kepada kedua sahabatnya itu, dan berlalu karena harus mengisi kelas pagi ini.

-_-

Di ruang kelas, para murid kelas pagi sibuk dengan bercerita mengenai ketampanan para murid kelas malam. Mereka semua menganggumi murid kelas malam yang memang terlihat berbeda dengan para murid kelas pagi.

Murid kelas malam memiliki seragam serba putih dengan list berawarna hitam, membuat kulit pucat mereka makin bersinar bila terkena matahari. Berbeda dengan murid kelas pagi yang memiliki seragam berawarna hitam dengan list putih.

Sehun menghela nafas berulang kali, mendengar teman sekelasnya berbicara mengenai para vampir itu membuat mood nya buruk. Ia sangat tidak menyukai vampir. Karena kedua orang tuanya terbunuh karena vampir. Dan satu-satu nya saudara yang ia punya pun di ambil oleh mereka.

Ia sangat bersyukur dapat melupakan wajah saudara kembar nya itu, karena ia tahu saudaranya itu kini pasti sudah menjadi vampir. Dan menjadi makhluk yang paling ia benci di dunia ini.

“ Apakah hari kalian menyenangkan?”

“ Nde”

Kedatangan Xiumin membuat para siswi yang berbisik terdiam seketika, walaupun masih ada beberapa siswi yang memuji ketampanan Xiumin yang wajahnya selalu muda seperti bayi.

“ Buka halaman 119 “ Perintah Xiumin yang membuat semua murid membuka buku tebal yang ada di mejanya.

“Vampir “

“Wuahh tampan sekali seperti Edward Cullen”

Suara kagum para siswi membuat Xiumin harus memukul tongkatnya ke meja. Membuat semua murid terdiam  di tempatnya.

Dio yang duduk paling depan menatap Xiumin dengan tajam, ia bingung bukan kah topik vampir seharusnya di pelajari di pertemuan berikutnya. Sepertinya ada sesuatu yang ingin di sampaikan gurunya itu di luar pelajaran ini.

“ Kalian tahu apa itu vampir?”

Semua murid bersemangat mengangkat tangannya. Itu membuat Xiumin tersenyum, dan membuat beberapa siswi menjerit di dalam hati nya.

“ Choi Jinri” Xiumin menunjuk salah satu siswa yang duduk di samping Tifan yang tidak angkat tangan. Ia tahu Xiumin sepertinya merencanakan sesuatu.

“ Makhluk tampan seperti Edward Cullen “

Jawaban Jinri membuat para murid heboh, dan membuat kelas berisik. Membuat Sehun di tempatnya mendecak kesal.

“ Ya kau Oh Sehun” Panggil Xiumin lagi melihat Sehun menurunkan tangannya.

Sehun tersenyum miring sejenak, lalu menegakkan tubuhnya.

“ Mahkluk pemangsa manusia, menghisap darah manusia, dan mahkluk yang seharusnya di basmi dari muka bumi ini”

Jawaban Sehun membuat para siswi protes, begitu pula Tifan yang malah menggeleng geleng kepala. Di tempatnya Dio dan Xiumin malah tersenyum mendengarnya.

Setelah memberikan  materinya, Xiumin pun memberikan tugas mengenai vampir yang berubah menjadi manusia. Membuat seisi kelas protes di buatnya, walaupun begitu guru tersebut meninggalkan kelas dengan senyuman.

“Apa – apa an Songsaenim Xiumin , kenapa ia tiba-tiba membuat hidup kita semakin sulit “ Protes Sehun, yang berbicara dengan Kai.

Sehun yang melihat Kai diam saja, menyikutnya dan membuat perhatian pria itu tertuju padanya.

“Nde?”

“Kau baik-baik saja? Selama pelajaran kau diam saja”

“Ahh tentu aku baik-baik saja” Jawab Kai dengan senyuman

Tifan yang sudah membereskan barangnya mendekati kedua saudaranya itu.

“Ayo kita ke kantin” Ajak Tifan dengan senyuman cerah

“Aku pergi dulu” Kai segera berdiri tanpa memperhatikan Tifan yang terkejut di buatnya.

“ Yak Kim Kai kau mau kemana?!” Teriak Tifan melihat Kai malah menghilang di balik pintu kelas.

Ia pun menatap Sehun yang juga bingung dengan sikap Kai.

-_-

Pria bermata bulat itu menduduki tubuhnya di sofa di ruang guru. Matanya tak bisa diam melihat beberapa pajangan unik yang berada di ruang guru tersebut. ia tertarik dengan sebuah lukisan lingkaran yang terdapat berbagai bagian di dalam nya. Tangan nya ia sentuhkan dan langsung terasa kesetrum akibatnya. Ia mengaduh, dan meniup jarinya yang terasa terbakar.

“ Jadi kau itu benar-benar vampir”

Dio langsung menengok dan membungkuk di hadapan Xiumin yang membawa sebuah lembaran. Ia duduk di sofa di ikuti Dio .

“ Songsaenim ada apa memanggilku?” Tanya Dio dengan mata bulatnya

“ Bagaimana dengan Sehun?”

“ Sehun baik-baik saja, walaupun usianya memasuki 18 tahun, ku rasa symbol itu belum terlihat dan berefek padanya” Jelas Dio yang membuat Xiumin menyipitkan matanya.

“ Apakah itu benar?”

Dio mengangguk meyakinkan gurunya itu.

“Kapan Sehun genap 18 tahun?”

“ Bulan depan, tepatnya tanggal 12 april” Jawab Dio

“Kau harus lebih memperhatikannya, kau tahu kenapa aku memintamu berada di kelas pagi, bukan di kelas malam Do Kyungsoo?”

Dio mengangguk mengerti. Dia adalah keluarga Do, yang merupakan keluarga mata-mata khusus vampir. Ini adalah misi pertamanya, dan ia harus membuat Klien nya yaitu Xiumin tak kecewa dengan kinerjanya.

“Aku juga ingin meminta bantuan mu, mengenai ini”

Mata Dio membulat sempurna melihat kertas kertas yang di berikan kepada nya. Ia menatap kertas itu dan Xiumin secara bergantian.

“Ini?”

“Ini ramalan seratus tahun silam yang di buat oleh keluarga Park mengenai pergantian pemimpin vampir yang akan di lakasanakan tahun ini”

Dio terlihat ragu melihat kertas tersebut, ia menaruh kertas tersebut.

“Kau adalah informan ku sekarang, aku mempercayai mu”

“Apa yang kau ingin kan?” Tanya Dio takut, ia tahu pekerjaan nya akan sangat berat setelah ini.

“Kim Kai yang mengeluarkan pedang itu”

“Apa?” Dio menutup mulutnya yang nyaris berteriak tak percaya.

“ Kau tahu apa artinya? Kim Kai yang di takdirkan akan membunuh calon pemimpin vampir murni”

“Bukankah pembunuhnya adalah si kembar pemburu, bukan vampir murni seperti Kai” Jelas Dio tak percaya, di tempatnya Xiumin mengangguk mengiyakan.

“Kau benar Dio, itulah yang membuatku meminta bantuan mu”

“Apakah Kris mengetahuinya?”

Pertanyaan Dio membuat Xiumin mengangkat kepalanya dan menatap anak didiknya itu dengan mata bulat terkejut . ia bahkan tidak memikirkan sejauh ini. Bila Kris mengetahuinya, Kai dalam bahaya.

(^^)

Di sebuah asrama yang terlihat seperti istana ini, seorang pria berparas sempurna sedang merasakan hangatnya matahari menyinari kulit wajahnya yang bersinar terkena cahayanya. Ia tersenyum lalu memainkan sebuah gelas yang ia pegang. Gelas itu berisikan minuman berawarna merah seperti darah, ia menciumnya lalu meminumnya hingga habis.

Di samping pria itu, terlihat sekali seorang pria dengan tidak nikmatnya meminum cairan pil darah yang di berikan sahabatnya itu.

“ Ada apa Chen? Kau terlihat sangat bingung “

Chen hanya menggeleng lemah, yang membuat Kris menegakkan tubuhnya dan menatap ke arah sahabat dekatnya itu.

“Kau cemas karena pedang itu sudah muncul?”

Dan pertanyaan tersebut membuat Chen menengok ke arah Kris yang tenang saja mengucapkan kalimat tersebut.

“Kau tahu? Kim Kai akan-“

“Dia tidak akan, dia bukan pemburu, dan juga bukan vampir” Jelas Kris, meyakinkan sahabat yang berada di sampingnya.

“ Ituh hanya pedang lain yang di miliki anggota kedisiplinan Kim chen” lanjutnya, meminum kembali minuman nya yang belum habis.

“Apa kau yakin Kim Kai bukan vampir?”

“Aku dapat merasakannya, aku dapat merasakan kaum ku”  Jelas Kris, kini tanpa menatap wajah sahabatnya yang masih saja menampakkan wajah cemasnya.

“ Bagaimana dengan vampir yang hilang ingatan dan menjadi manusia?”

Kris kini malah tertawa mendengar pertanyaan yang di lontar kan Chen padanya.

“Aku bahkan dapat merasakan Tifan yang saat ini sedang makan bersama Sehun”

Kris menegakkan tubuhnya kembali, dan membuka kaca mata yang sejak tadi ia gunakan.

“ Kau tenang saja, walaupun ada yang akan membunuhku pada akhirnya itu adalah kau Chen, tidak ada lagi yang bisa membunuh vampir murni selain vampir murni itu sendiri atau si kembar pemburu. Dan aku mempercayaimu”

“ Apa kau melupakan Jongin” Cicit Chen, yang membuat tangan Kris di pundak nya jatuh begitu saja.

“Apa kau masih memikirkannya?”

Chen menunduk, menekan rasa penyeselannya. Ia tak habis fikir bisa menanyakan hal sebodoh itu kepada temannya sendiri.

“ Aku mengerti bagaimana perasaan mu pada Kim Jongin. Walaupun begitu, kita harus tahu bahwa Jongin-“

“ Aku tahu, maaf kan aku” potong Chen cepat

Kris menepuk pundak Chen lalu berdiri meregangkan tubuhnya.

“Aku harus melihat apakah Baekhyun sudah meminum pil nya atau belum. Kau bersiaplah sebentar lagi kita akan sekolah”

Kris meninggalkan Chen yang masih saja diam di tempatnya dengan angan angan tak jelas mengenai satu satu adiknya yang ia ketahui sudah tidak ada.

(^^)

Kaki panjang itu ia hentakkan di tanah dengan pemukul besbol yang selalu ia bawa untuk pekerjaan nya. Di depan nya Tifan menengok menatap kesal ke arah Sehun yang masih saja memainkan pemukul bisbol.

“Sehun kau berisik sekali” Omel Tifan yang hanya di diamkan oleh Sehun

Di samping gadis itu, terlihat pria yang masih saja diam. Kai hanya mengehela nafas panjang terus menerus membuat gadis di sampingnya terlihat khawatir.

“Apakah kau baik-baik saja?”

“Nde” Jawab Kai singkat dengan senyuman yang di buat-buat.

Suara pemukul besbol yang jatuh membuat Kai dan Tifan menengok ke belakang, ke arah Sehun yang jatuh dengan memegang pundaknya. Ia mengaduh kesakitan seperti di tusuk sesuatu, tangannya ia letakkan di belakang leher menahan kesakitan yang ada.

“Oh Sehun kau kenapa?” Tanya Tifan

Kai lalu menarik tangan Sehun yang menutupi belakang lehernya. Tapi tak ada apapun di sana, hanya kulit putih pucat Sehun yang bersih tanpa luka.

“Yak jangan bercanda” Omel Kai, melihat tak ada luka apapun di leher saudaranya ini.

Sehun tetap saja mengaduh, membuat Kai kesal dan menarik Tifan untuk berdiri.

“Bercandamu sungguh keterlaluan, kita bisa telat kalau kau masih saja seperti ini” Ucap Kai

Di samping Kai, Tifan menatap saudaranya itu heran, Kai bukanlah orang tempramen seperti ini. biasanya ia sangat peduli dengan Sehun atau siapapun.

“Sepertinya dia tak bercanda Kai, ayo kita bawa dia ke UKS”

Tifan melepaskan tangan Kai, dan mencoba membawa Sehun yang masih kesakitan memegang lehernya.

Dengan geram, Kai menarik lengan Tifan dan membuat Sehun terjatuh karenanya,

“Yak Kai kau kenapa?” Teriak Tifan tak percaya, dan Kai pun terlihat mengerjapkan matanya berulang kali.

Tifan membantu Sehun yang masih saja kesakitan, dan terkejut melihat Kai yang juga tiba-tiba pingsan di tempatnya.

“Yak, kenapa kalian berdua pingsan, Yak Kai, Sehun”

Di atas pohon, Dio melotot terkejut melihat pemandangan keduanya terjatuh di tanah meninggalkan Tifan yang terlihat kesusahan membawa kedua saudaranya tersebut.

“ Symbolnya”

TBC

= Tifan Lee =

Vampir yang hilang ingatan saat ini menjadi manusia. Merupakan tim kedisiplinan kelas pagi. Ia sejak kecil sudah  bertunangan dan terikat  dengan keturunan vampir murni yang tak lain adalah kakaknya sendiri. Memiliki ermes tingkat akhir berwarna merah dengan kekuatan api naga yang di berikan oleh Suho ayah angkatnya.

10 thoughts on “VAMPIR SCHOOL [ PART ONE ]

  1. rini berkata:

    daebak… in bagus kak.. aku penasaran bagaimna hidup kai… atau kai saudara sehun yghilang.. ahh aku tidk tahu.. tpi in bgus kak.. cepat lanjut yaa… klw juga ff lainnya sperti we are friend lanjutin juga ya kak..

  2. Oh nazma berkata:

    Lanjutin kk! Pnasaran,.. Belum ngrti sih jlan critanya.. Smoga yg jd main cast utamanya sehun hehehe…
    Ok aku tnggu! Jangan lma lma ya?
    Semangat😀

  3. laychen berkata:

    Bagus sih beda jauh sama amine ..
    jd marga byun jd park gtu .?
    thor kalo bisa di edit lg ya oenulisan nya atau mungkin karena thema WP thor ya jd pass mau baca kalimat” nya ada yg terputus” jd sedikit sulit di baca

  4. nanako gogatsu berkata:

    wooahhhh daebakkk.. Chingu.. Penasaran ama kelanjutannya.. Ahhh… Sumpah pas baca degdegdegan mulu… Hadeuuhh.. Sehun n kai kenapa tuuhhh qo’ pingsannya barengan.. Ahhhh.. Pusing… Dahh🙂 so next chap ditunggu chingu🙂 SEMANGAT🙂

  5. ChanDo berkata:

    agak bingung baca nya tapi rame dan iru buat ak penasaran apa Kai sama Aehun saudaran maksd nya terus itu si aekhyun vampiee baru emang kmranny dia manuaia yaaa aaa pokok nya masih banyak kebi.gung ak saat baca ceritany tapi gak apa2wkwkwkkwkwkw

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s