Story Of Us (Chapter 3)

story

Judul : Story Of Us (Chapter 3)

Author : @Lu_llama

Cast : Look at the poster!

Rating : T

Genre : AU! Friendship, Romance

“Apa menyukaimu itu adalah hal konyol?”

“Apa-apaan ini? Kelas khusus?! Persetan dengan itu!”

“Tapi Amber, bagiku ada untungnya mengikuti kelas ini. Aku bisa memantau Kim Jongin-haha”

Siang itu gadis-gadis yang dijuluki wildgirls itu berkumpul dirumah Jiyeon. Mereka menghabiskan waktu di pekarangan belakang rumah sejak 3 jam yang lalu. Pembicaraan itu tak lepas dari masalah kelas khusus yang mereka dapatkan. Tentu ini adalah hal yang patut dipertanyakan. Kenapa mereka harus bersatu dengan siswa-sisiwa jenius macam Kim Junmyun dan Zhang Yixing yang kemampuannya jauh diatas mereka.

“Yang jelas sikap kita adalah alasan pertama” ujar Dahee

“Oh dan kau akan bertemu Luhan hampir setiap hari Amber-haha”

Amber yang sedang telentang dirumput hijau itu mendelik kesal kearah Jiyeon yang tengah melahap sepotong apel. “Itu masalahnya. Aku bisa gila”

“Apa masalahmu? Kenapa kau begitu membencinya?” Tanya Dahee tanpa menatap Amber.

Dengan satu kali hentakan, Amber beranjak dari posisinya, menatap Dahee dengan tatapan kesal “Kau tidak ingat kejadian 2 tahun lalu?” Serunya

“Hey! Itu ketidaksengajaan”

“Aku tidak peduli. Yang jelas dia sudah melukai harga diriku. Bagaimana bisa dia melakukan itu”

Bagai sebuah film horor menyeramkan saat kejadian 2 tahun lalu tiba-tiba terbesit dipikirannya. Saat itu Amber sedang berada dikamar ganti sebuah kolam renang. Tanpa diduga ada seorang pria yang tiba-tiba berlari masuk kedalam dan mengagetkan Amber. Detik itu juga Amber berteriak marah dan memukuli    pria yang ternyata Luhan itu dengan membabi buta.

“Maaf aku tidak sengaja, aku sedang dikejar banyak orang. Demi Tuhan aku tidak sengaja”

Meskipun berkali-kali Luhan mengucapkan kata maaf, Amber tidak menanggapinya sama sekali. Sejak saat itu mereka menjadi musuh besar disekolah.

“ugh! Menggelikan sekali bukan kejadian itu” tutur Jiyeon sambil tertawa lebar “hey! Kira-kira bagaimana keadaan Shin Min Jae saat ini?” Lanjutnya dengan tersenyum miring.

“Entahlah mungkin dia sedang melakukan perombakan pada hidungnya” lanjut Amber membuat mereka-kecuali Dahee-tertawa keras

Duduk diam sambil memejamkan matanya, Dahee terlihat menghela nafas kecil. Kedua temannya ini memang suka sekali ‘bermain-main’-dan dia pasti terseret didalamnya. Dalam berbagai kasus yang ada hampir disetiap minggunya ‘Wildgirls’ pasti mendapat teguran atau hukuman karena sudah menciptakan masalah baru disekolah. Mulai dari merusak pintu kamar mandi, mengacaukan kelas kimia saat ujian praktek berlangsung, mengotori laboratorium bahasa, dan yang baru saja terjadi kurang lebih 3 jam yang lalu. Jadi saat itu ditengah jalan menuju rumah Jiyeon, mereka melewati sebuah rumah yang terdapat anjing didalamnya. Ide usil itu muncul dari Amber yang melihat betapa asiknya anjing itu bermain dengan mainan tulang miliknya. Dengan perlahan dia mendekati seekor anjing jenis Bulldog itu, dan merampas mainannya. Sontak hal itu membuat anjing marah dan berusaha menggapai mainan ditangan Amber, sementara Jiyeon dan dirinya tertawa penuh ejekan pada sang anjing. Tanpa terduga ikatan yang mengikat anjing itu tiba-tiba terlepas, sontak saja mereka-termasuk Dahee yang sedari tadi menyaksikan itu dengan malas-lari tunggang langgang. Mereka terus berlari, sampai akhirnya mereka bertemu dengan Shin Min Jae ditengah jalan. Dengan cepat Amber melempar mainan itu begitu saja pada Shin Min Jae yang terkejut saat tiba-tiba mendapat serangan dari sang anjing. Dan begitu lah permainan mereka berakhir dengan hidung Shin Min Jae yang menjadi korban.

“Sudah sore, ayo pulang”

Seruan Dahee membuat aktivitas tawa mereka terhenti. Dengan segera Amber meraih tasnya saat melihat Dahee sudah beranjak dari sana.

“Oke kami pulang Jiyeon” Amber berseru pada Jiyeon yang melambaikan tangannya. “Ya! Nona Kim, tunggu aku! Ish gadis itu”

Dahee berjalan seorang diri dari rumah Jiyeon,setelah berpisah dengan Amber di persimpangan jalan. Langkahnya pelan dan teratur, terkesan tidak memperdulikan keadaan sekitar yang memang bising. Namun, saat matanya melihat pemandangan aneh, ia terdiam sejenak. Memperhatikan kejadian itu dengan tatapan curiga.

Disana, Kim Jongin dan Xi Luhan terlihat tengah berurusan dengan orang-orang berbedan besar didepan sebuah rumah kosong di pinggir gang kecil.  Pemandangan itu sedikit mengusiknya. Apalagi saat melihat Kim Jongin mengeluarkan sebuah amplop dari saku jaketnya.

* * *

Minggu ini adalah minggu yang ditunggu-tunggu oleh Park Jiyeon. Pasalnya, ia bisa melihat Jongin berlatih dance! Kau tau, melihat Jongin menari meliuk-liuk seperti itu sudah menjadi kegiatan Jiyeon. Biasanya ia akan datang 1 jam lebih awal sebelum Jongin datang. Lalu dia akan mengintip dari jendela kelas selama beberapa waktu, juga mengambil gambar-gambar Jongin yang tengah menari dengan kerennya. Jiyeon sudah kebal atas komentar-komentar orang lain yang mencibirnya juga teguran dari pihak pemilik studio tari itu karena selalu hadir disana. Terserah! Yang penting adalah Kim Jongin. Lalu apakah Jongin tau? Jawabannya adalah dia sangat tau. Bahkan pernah waktu itu Jongin menegurnya dan bertanya apa Jiyeon juga belajar disini? Dengan terus menatap lekat kedua manik mata Jongin, Jiyeon hanya mengangguk dan tersenyum sesudahnya.

Matahari yang bersinar cerah hari ini seperti menggambarkan suasana hati Jiyeon. Langkahnya ia percepat kala merasa tempat yang ia tuju sudah dekat. Senyum ceria juga tak pernah lepas dari wajahnya. Namun, sepuluh detik berikutnya senyum itu menghilang. Tidak jauh darisana,Jiyeon melihat Jongin bersama orang lain. Seseorang yang wajahnya tertutup dengan hoodie hitam yang ia gunakan. Sneaker warna pink membalut kaki orang itu. Jiyeon percaya jika orang itu adalah seorang perempuan. Karena rambutnya yang terjuntai panjang dibalik topi hoodie yang menutupi wajahnya. Namun yang membuat Jiyeon terkesima adalah saat Jongin tersenyum kecil ketika menerima sebotol minuman dari perempuan itu.

Jiyeon sempat terdiam beberapa detik hingga sadar bahwa perempuan itu baru saja berjalan melewatinya. Wajah wanita itu sama sekali tak terlihat olehnya. Tidak ingin berpikir lebih jauh, Jiyeon segera beranjak darisana menghampiri Jongin yang sudah berbalik.

“Jongin!”

Jiyeon berhenti melangkah saat Jongin menoleh kebelakang.

“Kenapa kau sudah datang jam segini?” Gadis cantik itu berjalan mendekat kearah Jongin

“Kenapa?” Jongin balik bertanya dibalik wajah datarnya.

Jiyeon mengangkat kedua alisnya “oeh? Tidak apa” ujarnya meringis kecil

Kaki Jongin kembali melangkah, membuat Jiyeon berusaha mensejajarkan langkahnya “Lalu siapa wanita tadi? Apa kau mengenalnya?”

“Memangnya kenapa?”

“Tidak apa. Hanya saja, aku bisa melihat raut lain diwajahmu tadi. Kau dekat dengannya? Sedekat apa? Kau tidak-”

“Itu sama sekali bukan urusanmu”

Mulut itu akhirnya bungkam kala Jongin berhenti melangkah dan menatap dingin dirinya. Jiyeon tersenyum. “Maaf”

“Kau bukan murid disini kan? Lalu untuk apa kau selalu berada disini?”

Jiyeon mengerjapkan matanya “apa kau masih bertanya kenapa?”

“Apa kau tidak merasa ini konyol?” Ucap Jongin setelah sempat mendengus kecil

“Konyol?” Jiyeon mengakat satu alisnya “kau menganggapku konyol? Apa menyukaimu itu adalah hal konyol?”

* * *

“Kurasa Jongin benar”

Tatapan tajam itu tertuju pada Amber. Jiyeon mencibirnya kesal. Ia memang sedang berada disebuah kafe bersama Amber dan Dahee. Dan ia baru saja menceritakan kejadian yang baru ia alami kepada kedua temannya itu. Jiyeon kesal bukan main saat Amber malah tersenyum meremehkan kearahnya.

“Aku hanya terlalu menyukainya” Pandangan Jiyeon terlihat menerawang. Wajahnya tertekuk. Namun tiba-tiba matanya membulat saat melihat seorang pria yang baru saja datang.

“Oh Sehun” serunya. Membuat Amber dan Dahee menoleh kearah yag sama dengan arah pandang Jiyeon. “Ya! Oh Sehun. Kemari” ia melambaikan tangannya pada Sehun yang hanya terdiam kaku didepan sana.

“Kenapa kau memanggilnya?”

“Memangnya kenapa?” Amber menjawab pertanyaan Dahee

“Ya! Kau cepat kemari”

Sehun berjalan mendekat kearah mereka dengan segelas kopi hangat. Raut wajahnya tetap dingin seperti biasa. Ia berhenti tepat dihadapan tiga gadis tersebut. “Ada apa?”

Jiyeon mendengus “apa kau tidak ingin menyapa kami? Ah setidaknya kau menyapa pacarmu disini”

Sehun melirik seseorang yang tengah menatapnya. Kim Dahee. Sehun menghela nafas pendek. Kemudian ia menjatuhkan diri disebelah Dahee.

“Hey! Kenapa kau pindah kesekolah kami?” Tanya Amber

“Ahh benar, aku penasaran tapi belum sempat menanyakan padamu” sambung Jiyeon.

“Tidak boleh?”

“Bukan begitu” sergah Jiyeon sedikit kesal. “Kau ini dingin sekali” tingkah Oh Sehun yang dingin itu memang terkadang membuat orang lain jengkel.

“Aku hanya mencari suasana baru” Oh Sehun melirik sekilas pada Dahee yang masih terus menatapnya datar.

“Terserah kau saja lah” Amber menghempaskan tubuhnya kesandaran kursi. Menatap Sehun dan Dahee secara bergantian. “Kalian ini memang benar-benar romantis” pujinya tersenyum miring.

Jiyeon menganggukan kepala seraya menyeruput milkshake strawberry-nya “Ya benar-benar romantis” ugh, itu bukan sebuah pujian, sungguh.

Dahee memutar kedua bolamatanya malas. Dia tau benar kedua temannya ini tengah menyindirnya.

“Terimakasih”

Dan kedua orang itu semakin menatap Oh Sehun tidak percaya.

“Baiklah Oh Sehun. Sebagai kekasih, kau akan mengantar Dahee pulang bukan?” Tanya Jiyeon sambil memperhatikan kukunya yang dilapisi warna pink cerah-yang baru ia cat kemarin. Mengecat kuku adalah salah satu hobi yang tidak bisa ia hilangkan.

Kini Dahee  tak ingin menatap kedua temannya. Ia lebih memilih bungkam memperhatikan mereka yang bertingkah semaunya itu.

“Tak masalah” jawab Sehun tanpa melirik Dahee

Amber berseru sedang Jiyeon memandang Dahee sambil tersenyum jenaka.

“Baiklah” Amber menoleh kearah Jiyeon “Kami akan pulang” Jiyeon mengangguk dan meraka beranjak dari duduknya.

“Hati-hati” seru Jiyeon sambil melambaikan tangannya.

Kini hanya ada mereka berdua disana. Aura itu sangat canggung. Apa mereka benar-benar sepasang kekasih?

“Ayo” Sehun beranjak dari duduknya. Berjalan lebih dulu sementara Dahee berada dibelakangnya.

Mereka tidak berjalan beriringan. Masih terus terdiam macam orang yang tak saling kenal. Dalam langkahnya, Dahee memperhatikan Sehun dalam diam. Laki-laki tinggi itu tak pernah terlihat tidak menarik. Contohnya sekarang. Ia hanya memakai celana pendek selutut dan kaus hitam yang dilapisi kemeja biru kotak-kotak. Kaki panjangnya terlapisi sneaker berwarna merah. Sangat kasual tapi terlihat begitu keren. Pantas selama ini ia menjadi idaman gadis-gadis diluar sana. Lalu kenapa ia memilihnya? Kenapa ia memilih Dahee yang hanya gadis pendiam,dingin yang tak pandai memoles wajahnya? Dahee tak pernah menanyakan hal ini, dan Sehun juga tak pernah membahasnya.

“Bagaimana keadaan Shine?” Sambil terus melangkah Sehun hanya menoleh sekilas pada Dahee yang kini sudah berada disampingnya.

“Sangat baik” Tatapan lurus Dahee tak pernah berubah, namun kini langkahnya kembali melambat. Ia tertinggal beberapa langkah lagi dari Sehun.

Disatu sisi, mereka terlihat seperti orang asing yang kebetulan berjalan berdekatan namun berirama. Disisi lain, mereka tidak terlihat seperti orang asing karena pola langkah mereka yang teratur dan beriringan. Jadi, hubungan seperti apa ini? Mungkinkah orang-orang disekitar berpikir, bahwa mereka sepasang kekasih yang sedang bertengkar? Atau adakah yang berpikir bahwa perempuan yang berjalan dibelakang laki-laki itu adalah penguntitnya yang terabaikan? Ah yang benar saja!

“Kau tidak berniat mengambil Shine kembali kan?” Tanya Dahee saat mereka hampir tiba ditempat Sehun memarkirkan mobilnya.

“Kau lebih membutuhkannya”

“Bagaimana jika bukan dia yang benar-benar aku butuhkan?”

Tangan yang terulur pada pintu mobil itu terhenti. Sehun terdiam, mematung menatap Dahee yang sudah lebih dulu masuk kedalam mobil.

* * *

Sehun sampai dirumahnya saat waktu menunjukan pukul setengah 12 malam. Ia masuk begitu saja. Namun saat langkah kakinya akan menaiki tangga menuju kamarnya dilantai dua, tiba-tiba sebuah langkah kaki yang terdengar membuat Sehun mengumpat dalam hati.

“Darimana kau?”

Sehun mendesah kesal. Apalagi saat pria paruh baya itu berjalan mendekat kearahnya.

“Oh Sehun. Darimana saja kau? Kau tau, ibumu menanyakanmu”

“Apa dia merindukanku? Dia mengingatku?”

“Sehun..”

“Kakek, dia tidak mengenaliku. Meskipun aku hadir disana saat ia menangis memanggil namaku. Ia tidak pernah melihatku”

“Tapi setidaknya dia masih mengingat anaknya. Oh Sehun”

Ekspresi wajah dingin itu masih sama. Tapi tatapan matanya terlihat berbeda. Oh Sehun terdiam kaku memandang sang Kakek, namun kemudian dia beranjak dari sana. Melangkah menaiki tangga menuju kamarnya dilantai 2.

Dia membaringkan tubuhnya diatas tempat tidur. Hanya lampu tidur yang menerangi kamarnya saat ini. Berkali-kali Sehun mendesah sambil terus menatap langit-langit kamarnya. Ia memejamkan matanya, mencoba untuk terlelap. Namun yang ia dapat justru bayang cerita masa lalu. Potongan-potongan kisah terdahulu yang begitu kelam.

Tinggal dirumah sebesar ini membuatnya kesepian. Pasalnya rumah ini begitu kosong dan dingin. Suasana hangat sudah lama tak ia rasakan. Ugh! Sungguh Sehun bukan orang yang gampang menitikan airmata. Ia tipe orang yang akan memendamnya sendiri. Hatinya terlalu dingin. Beku.

Mungkin Sehun akan terus tenggelam dalam lamunannya, Jika saja ponselnya tidak bergetar. Ada satu pesan disana. Dan Sehun sudah menduga siapa pengirimnya

‘Terima Kasih’

Sehun terdiam cukup lama. Sebelum akhirnya ponsel itu kembali bergetar. Memunculkan 1 pesan lagi

‘Selamat malam’

Kim Dahee. Sosok gadis ini tak pernah absen mengirimnya pesan setiap malam. Hanya kata “Selamat malam”. Sehun tak mengerti harus bersikap seperti apa.

Hubungan mereka bukanlah hubungan yang biasa. Hubungan ini terasa aneh, kaku, hambar, dingin dan terkesan palsu. Namun, sudah 6 bulan lamanya hubungan ini berlanjut. Mereka hampir tak pernah berkomunikasi. Jarang bertemu apalagi bercengkrama. Sehun tidak tau apakah 6 bulan lalu saat ia meminta Dahee menjadi kekasihnya adalah  hal yang tepat? Jika kalian bertanya apa Sehun menyukai Dahee? Jawabannya adalah tidak tau. Lalu apa Dahee menyukai Sehun? Apalagi ini, Sehun tidak tau sama sekali. Lantas? Kenapa Dahee menerimanya waktu itu? Tidak ada yang tau.

Namun tanpa Sehun sadari ia sudah mulai terbiasa. Ia bahkan selalu menunggu pesan itu muncul. Kenapa?

‘Selamat malam’

Dan tidak ada balasan lain selain kalimat yang sama ‘selamat malam’ yang Sehun berikan.

* * *

Datang terlambat bukan merupakan hal baru bagi seorang Kim Jongin. Bahkan ia pernah datang saat dua jam mata pelajaran pertama berakhir. Akibatnya ia mendapat teguran langsung dari wakasek dan dihukum membersihkan kolam milik sekolah. Kali ini ia terlambat sekitar 15 menit. Dan saat ia sampai didepan gerbang sekolah ia melihat beberapa siswa tengah dihukum oleh guru Song. Jongin mendesah, lantas mendekat dengan wajah yang tidak menunjukan rasa bersalah sama sekali.

“Lagi-lagi kau Tuan Kim” tegur guru Song “Kali ini apa alasanmu?”

“Aku tidak punya waktu untuk membuat alasan” ujar Jongin tanpa menatap guru song

“Kau!” Guru Song tertawa hambar. Ia benar-benar tidak percaya dengan tingkah seenaknya muridnya ini. “Cepat push up 20 kali juga kumpulkan sampah kering sebanyak 20 buah-dan pakai seragammu dengan benar!” Serunya

Guru Song memukul-mukulkan tongkatnya, memperhatikan para murid yang sudah mulai mengeluh karena hukumannya. Saat itu, datang lagi seorang murid laki-laki yang juga datang terlambat.

“Hey kau!” Tegur guru Song pada siswa itu “Siapa namamu Tuan?”

“Oh Sehun”

“Baik Tuan Oh. Kau terlambat 25 menit. Aku tidak butuh alasanmu. Sekarang cepat push up sebanyak 30 kali dan berlari keliling lapangan sebayak 10 putaran-dan pakai blazaer mu!”

Sehun mendengus, kemudian mejatuhkan asal tasnya. Memakai blazernya dan menyatu bersama mereka untuk melakukan push up. Matanya tak sengaja bertemu tatap dengan siswa yang ia temui diaula dan persimpangan jalan kemarin. Pria itu hanya tersenyum miring kearahnya.

“Guru Song”

Sang ketua osis Luhan tiba-tiba datang. Membuat guru Song menghentikan aktifitas senam paginya-yang ia lakukan sambil memantau murid-. “Ya?”

“Pagi ini ada rapat umum yang mendadak bersama kepala sekolah. Anda ditunggu diruang rapat”

Guru Song menganggukkan kepala sebelum akhirnya melangkah pergi meninggalkan beberapa siswa yang diam-diam tersenyum senang.

“Aku percayakan mereka padamu” dan Luhan hanya tersenyum saat guru Song berbalik dan mengacungkan jempol padanya.

Sepeninggal guru Song para siswa yang dihukum menghela nafas lega. Sebagian bahkan ada yang menggerutu kesal. Luhan memperhatikan mereka dalam diam. Juga perhatian para gadis disana yang tersenyum lebar kearahnya. Tapi Luhan tidak peduli sama sekali. Ia justru memperhatikan salah satu gadis yang berdiri menepuk-nepuk roknya dan membenahi pakaiannya. Luhan menuatkan alisnya bingung saat gadis berambut pendek itu mengambil tasnya dan berniat untuk pergi.

“Hey! Nona tomboy!”

Gadis itu berhenti melangkah. Kemudian menoleh kearah Luhan.

“Mau kemana kau?”

“Kekelas” gadis itu menjawab ketus.

“Siapa suruh kau kekelas?”

“Aku sudah selesai” balas gadis itu. Ia menatap kesal kearah Luhan.

“Benarkah? Ulangi”

“Apa?!”

Kini kedua orang itu menjadi tontonan siswa lain. Siapa yang tidak kenal permusuhan antar Si Ketua Osis Luhan dan Si Gadis Tomboy Wildgirls Amber?

Amber semakin menatap Luhan dingin. “Kau pikir kau siapa?!” Teriaknya

“Aku ketua osis disini”

“Sombong sekali” balas Amber.

“Aku bilang ulangi”

“Tidak”

“Ulangi”

“Aku sudah menyelesaikan hukumanku!” Kini suara Amber sanggup membuat mereka yang berada disana meringis kesal. Bahkan Sehun dan Jongin yang acuh tak acuh sempat melirik kearah mereka berdua.

“Aku tidak percaya”

Puncak kekesalan Amber sudah mencapai ubun-ubun. Dia menatap Luhan jengah. Jika saja ia tidak terlalu malas berurusan dengan pria menyebalkan itu. Mungkin dia sudah mencakar-cakar wajah flower boy itu-ugh! Apa? Apa Amber mengakui wajah flower boy itu? Yang benar saja!

“Dasar pria mesum” akhirnya hanya kata itu yang keluar dari mulutnya sebelum ia beranjak pergi dari sana. Meninggalkan Luhan yang terus meneriaki namanya.

“Hey!”

“Berhenti mengurusinya”

Sambil memasang tas punggungnya, Jongin berseru pada Luhan. Lantas ia beranjak darisana, namun lirikan matanya yang mengarah pada seseorang itu membawa langkahnya mendekat. Menghampiri orang yang ternyata Oh Sehun itu dalam diam. Dia mensejajarkan langkahnya dengan Sehun -dan entah sejak kapan Luhan sudah berdiri disampingnya.

“Lupakan kejadian kemarin”

Gumaman Jongin itu sampai ditelinga Sehun. Namun ia hanya menoleh sekilas dan tetap melanjutkan langkahnya acuh.

“Kau tak perlu membahasnya-maksudku tidak-”

“Itu bukan urusanku” Sehun memotong kalimat Luhan dengan intonasi datar

“Ya,makadari itu lupakan dan berpura-puralah tidak tau” ujar Jongin seraya mempercepat langkahnya meninggalkan Sehun dan Luhan yang melihat itu hanya bisa meringis.

“Aku duluan” kemudian sang ketua osis itu melemparkan senyum kecil pada Sehun sebelum akhirnya menyusul langkah besar Kim Jongin.

Melihat itu, Sehun hanya bisa menatap mereka dalam diam.

* * *

Sehun sampai dikelasnya saat guru Jung tengah menjelaskan pelajaran. Ia sempat mengumpat dalam hati saat Guru Jung menyindirnya didepan anak-anak. Duduk diam dibangku pojok ruang kelas, tak membuatnya berhenti diperhatikan. Pasti ada saja, kepala-kepala gadis dikelas itu yang menoleh kearahnya. Masih dengan raut datarnya, Sehun mengalihkan tatapannya pada gadis yang duduk didepan samping kanannya. Gadis itu terlihat mencatat tanpa ekspresi yang berarti. Kim Dahee terlihat serius, atau memang selalu seperti itu ekspresi wajahnya.

Satu jam berlalu begitu lambat. Sehun sudah bosan setengah mati. Guru Jung-yang memang mengajar pelajaran sastra itu tidak henti berceloteh didepan kelas. Amber terlihat menguap. Disebelahya, Jiyeon justru sibuk dengan rambutnya. Entah itu meniup poninya yang tertata rapi, atau memainkan ujung rambutnya.

“Jadi ada yang ditanyakan?”

Suara guru Jang terdengar sayup-sayup ditelinga para siswa yang sudah setengah sadar.

“Kalau tidak aku akan akhiri pelajaran hari ini. Terimakasih”

Sepeninggal guru Jang, sebagian mereka menghela nafas panjang. Merenganggangkan tubuh atau langsung berkutat dengan ponselnya. Bahkan dipojok ruangan sudah berkumpul para siswa perempuan membicarakan apapun yang bisa dibicarakan. Bersyukurlah mereka karena sebelum ini guru Kang yang seharusnya masuk sudah memberitau bahwa dia tidak bisa hadir hari ini.

“Aku serius Park Jiyeon. Saat pulang sekolah kemarin, aku tidak sengaja melihat mereka”

Park Jiyeon ada diantara kerumanan itu. Dan kenapa ia bergabung? jawabannya adalah karena Kim Jongin (lagi? Ayolah).  Dia baru saja mendapat informasi yang membuat darahnya mendidih.

“Apa yang gadis itu katakan?” Tanya Jiyeon sambil mengerutkan kening kesal

“Dia menyerahkan sebatang coklat pada Jongin dan dia mengatakan ‘Sunbae, terima ini. Boleh aku lebih dekat denganmu’ ” teman sekelas Jiyoen yang bernama Song Hae Kyung itu berkata sambil memperagakannya, membuat Jiyeon sukses mengerjap kaget.

“A-apa dia cantik?” Jiyeon bertanya pelan sambil sedikit meringis, namun aura wajahnya seketika berubah saat mendapat satu anggukan dari Hae Kyung.

BRUKKK!!

Seluruh pasang mata menatap Jiyeon kaget saat tiba-tiba gadis bermarga Park itu menendang sebuah meja dihadapannya.

“Bagaimana ini?! Bagaimana jika Jongin tertarik padanya” ucap Jiyeon setengah merengek. Gadis itu bahkan menghentak-hentakan kakinya kesal. “Aku harus bertemu dengan gadis itu. Secantik apa dia?”

Berdoa saja jika ini tidak akan menjadi masalah besar. Begitulah kira-kira harapan sebagian besar penghuni kelas 3-1 itu. Hey! Ini bukan masalah besar tapi bagi Park Jiyeon tentulah ini masalah yang sangat dikhawatirkan! Karena ini menyangkut Kim Jongin. Pangeran berkuda putihnya (ugh! Ini dia yang mengatakan)

“Kim Jongin? Lagi?” Gumam Amber ditempat duduknya.

TBC

Gimana? Aneh gak sih ceritanya?hehe, aku udah pernah bilang sebelumnya kan? Kalo cerita ini klasik tipikal masalah  kegiatan siswa2 disekolah dan hubungan mereka yang saling terkait. Tapi aku kemas melalui jalan ceritaku sendiri..

Seperti biasa, jika ingin dilanjut silahkan dikomen! :)

Makasih yang udah baca dan sorry for typo.

31 thoughts on “Story Of Us (Chapter 3)

  1. rini berkata:

    wahhh… ini salah satu ff yg plng kutunggu.. aahhh… jongin sma sehun dingin banget… itu sehun tahu ap sih tntng jongin….
    jiyeon menyemramkan banget klw soal kai..
    pokoknya ini ff terkeren deh.. cpt lanjut ya kak… fighting

  2. salsa berkata:

    Jiyeon glak bnget sih, kshan sama tuh cwek. Haha bnyakin adegan jiyeon jongin dong pnsrn sama hbungan mrka brdua. Juga luhan amber ya klo bleh adegan brantem. Wkwk next^^

  3. Oh nazma berkata:

    Lanjut eonni… Jangan lma lma ye-
    Aku ska ff eonni..
    Kren smua ff d wp ini. Pling suka author oh mija eonni.. Author bfi eonni juga..
    Keep writing🙂❤

  4. nadia1 berkata:

    Akhirny d tunggu tunggu lanjut jg uhhh kangennn

    Jongin penasaran aq sm dia ad ap dgn amplop coklat?
    Wuahhh joyiii kau hrs lbh ushhhh smngttt

  5. djeany berkata:

    pasangan dahee dan sehun sangat romantis,tiada kata yg terucap,wkwkw,kalau di dekat mereka bisa beku kita…nah si tomboy dan pretty boy adu mulut melulu..Oh jiyeon seramnya sampe segitunya,tp sayang part jiyeon dan kim jong in sedikit..

  6. Natsuya berkata:

    Bner” salut ama HunHee couple :3 cocok bgt dah disandingin klo sma” dingin gtu, gakebayang klo Sehun psangannya macem Jiyeon yg crewet n ceplasceplos, wkwk
    suka bgt dah pokoknya ama HunHee couple :*
    Luu semangat yaa kuliahnya😄 fighting!!!!

  7. wellameilitta berkata:

    Chapter 1nya baca diblog sebelah karena penasaran aku cari diblog ini Jiyeon sampai segitunya tp kalo marah ngeri juga sih

  8. soo_kyung berkata:

    tdi malam sebelum tidur aku sempetin buka WB kak ini pas liat STORY OF US (CHAPTER 7) bingung/
    soalnya aku baru baca udh chp 2 kok ini udh chp 7 aja…
    amber kya nya benci banget sama luhannnn
    siapa cewe yg deketin jongin itu dan hubungan sehun dahee masih tetap sama

  9. novita berkata:

    ceritanya seru banget ey jiyeon itu emang fanatic banget iya sama jongin hua sehun jangan terlalu dingin napa jadi gemes kan

  10. novita berkata:

    ceritanya seru banget ey jiyeon itu emang fanatic banget iya sama jongin hua sehun jangan terlalu dingin napa jadi gemes kan kece intinya

  11. novita berkata:

    ceritanya seru banget ey jiyeon itu emang fanatic banget iya sama jongin hua sehun jangan terlalu dingin napa jadi gemes kan
    keren kerem

  12. novita berkata:

    ceritanya seru banget ey jiyeon itu emang fanatic banget iya sama jongin hua sehun jangan terlalu dingin napa jadi gemes kan heheh

  13. Nona Novi berkata:

    Seperti biasa couple dingin kita sehun dahee semakin dingin saja bung, dan luhan jongin aku bloom ngehh sama masalah mereka dgn gerombolan orang tak di kenal 😒😒😒

  14. amaliafadhila berkata:

    kekekeke, gua selalu ngakak ngeliat kelakuam jiyeon, amber sama luhan… jiyeon yang sangat terobsesi sama kai dan amber sama luhan bak kucing sama.anjing yang sering bertemu…
    berantem aja kerjaannya…
    tapi sehun sama dahee, ayolah kenapa sikap dingin kalian itu gak bisa diturunkan sedikit aja.. keke

  15. hun-bim berkata:

    Aku kadi binging hubngam apa sih yg sdg sehun hanna jalani it… ko spert sdg perang aja cuek bebek gt. Sehun jg jadi cwo cuek amat. Klo ak jd hanna mnt putusin aja drpad sakit hati g dianggp cb.

  16. linda berkata:

    Ya ampun segitunya jiyeon poor banget ya cintanya pasti bertepuk sebelah tangan
    sehun kau tahu dahee itu sudah jatuh kedlm pesona mu kkkkkkk #plak di tampar dahee

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s