S.I.X part 13

six

Tittle      : S.I.X

Author    : BPI

Cast       :  Kim Jongin-Kai  (EXO)

Jung Ririn (OC)

Oh Sehun (EXO)

Xi Luhan (EXO)

Anh Hara (OC)

Kim Jongdae-Chen (EXO)

Shin Yongri (OC)

And other…

Beberapa mobil mewah masuk ke dalam lingkungan sekolah Kirin, beberapa wali murid datang untuk menghadiri putaran seleksi kedua ini. Yongri yang mengintip di balik pintu tersenyum cerah saat kedua orang tuanya datang dengan pakaian sederhana. Melihat punggung Yongri dari kejauhan, Tao mendekati temannya itu.

“Apa yang kau lakukan?” Tanya Tao, yang membuat Yongri terkejut, dan segera merapihkan pakaiannya.

“Aku melihat eomma dan appa ku”

Tao mengangguk mengerti, lalu merubah raut wajahnya. Ia pun menginginkan mama papanya datang, akan tetapi karena ia merupakan murid pertukaran dari China, eomma dan appanya tak dapat datang di putaran seleksi kedua ini.

“Tenanglah, mama papa mu pasti mendoakan mu dari China”

Tao tersenyum saat Yongri menepuk pundaknya memberikan semangat. Mereka lalu berjalan menuju backstage sebelum di beri pengarahan.

“Kalian akan tampil sesuai dengan nomor urut yang kalian ambil saat di aula kemarin, mengerti?”

Semuanya mengangguk mengerti, Setelah mendapatkan pengarahan dari Qian songsaenim. Mereka membungkuk dan segera memasuki backstage masing-masing. Hara segera duduk dan terlihat gelisah di tempatnya, membuat Jongin mendekatinya dan duduk di sampingnya.

“Aku tak tahu orang sepertimu dapat gelisah seperti ini”

Mendengar ocehan Jongin, Hara menengok ke arahnya lalu tertawa sejenak.
” Kau hanya menilai orang dari luarnya saja” Komentar Hara, membuat Jongin mengangguk.

“Nde, kalau kau tak memperlihatkannya, bagaimana aku tahu”

Jongin berdiri saat namanya di panggil, ia mengambil lengan Hara, dan membangunkan patnernya itu.

“Ayo kita menjadi pembuka yang baik”

Hara tersenyum melihat punggung Jongin yang sudah mendahuluinya menaiki panggung. Terdengar suara riuh tepuk tangan saat seorang pria itu menari ballet dengan indahnya. Beberapa penonton berbisik – bisik, tak percaya seorang pria bisa menarikan ballet dengan indahnya.

“Apakah aku benar, dia Kim Jongin, anak presdir?”

“Kau benar, aku tak menyangka ia memiliki anak anak yang berbakat”

“Kita bisa lihat Kim Jongdae nantinya”

Beberapa pemegang saham SM menghadiri putaran seleksi kedua dan mengomentari banyak sekali penampilan, walaupun begitu mereka semua takjub dengan apa yang di tampilkan siswa siswi Kirin.

Di tempatnya Jongdae mendengar suara tepuk tangan riuh yang mengakhiri penampilan Jongin, Ririn pun di tempatnya tak henti hentinya memuji Jongin yang menari ballet dengan indah. Mendengarnya Jongdae tersenyum.

Tapi tiba-tiba senyuman nya mengilang melihat seseorang yang di shot di TV backstagenya. Ia melihat appanya bersama Joonmyeon duduk di kursi penonton.

“Selanjutnya penampilan ke dua oleh Tao dan Yongri”

Suara tepuk tangan riuh kembali, dan Ririn pun bertepuk tangan di tempatnya. Ia menengok ke arah Jongdae yang masih berdiri dan menatap layar di depannya.

“Ada apa Jongdae?”

Ririn mendekati teman duetnya itu, lalu menepuk pundak Jongdae membuat pria itu sadar dari lamunanya.

“Kau kenapa?”

Jongdae menggeleng lalu kembali ke tempatnya. Membuat Ririn menatapnya ingin tahu, lalu menengok kembali ke arah layar yang menampilkan tarian tradisional yang di bawakan kedua sahabatnya itu.

Setelah penampilan Luhan, Sehun dan Baekhyun. Ririn berdiri dari duduknya menonton melalui layar TV, menengok ke arah Jongdae yang sedari tadi diam saja. Ia menyikut patnernya itu menyadarkannya dari lamunan.

“Ku perhatikan sejak tadi kau selalu saja diam, ada apa?”

Jongdae tersenyum tipis, lalu menggelengkan kepalanya. Ia berdiri dan menghela nafas panjang. Selanjutnya adalah penampilan mereka. Ia menatap ke layar kaca, lalu memberikan isyarat pada Ririn untuk mengikutinya ke panggung.

Jongdae menengok ke arah Ririn yang sudah siap dengan mic nya. Ia menghela nafas sejenak, mendengar melodi indah dari musik yang mengawali penampilan mereka.

Ririn menyanyikan part pertamanya, ia menyanyikan sepenuh hatinya. Merasakan sakit seperti apa yang Jongdae katakan padanya. Di bangku penonton, Jessica terperangah mendengar suara merdu anaknya mengalun merdu mengisi panggung.

Begitu pula dengan Jongdae, suara merdu nya pun tak kalah membuat orang terkesima di buatnya. Di tempatnya Presdir Kim terdiam, ia merasakan sesuatu yang memasuki hatinya saat mendengar suara anaknya bernyanyi. Di sampingnya, Joonmyeon tersenyum penuh arti melihat raut wajah keras appanya berubah menjadi lunak.

“Aboji, kau menikmatinya?”

Joonmyeon menengok ke arah appanya itu yang sejak tadi diam saja. Setelah penampilan terakhir, mereka segera keluar sebelum beberapa wartawan dan pemegang SM lainnya melihat mereka berada di sana.

“Aboji” Panggil Joonmyeon kembali, melihat appanya tak merespon pertanyaan

“Menurutmu siapa yang harus ku pilih? Penari atau penyanyi?”

Joonmyeon terdiam, ia menelan ludahnya dengan sulit. Sama seperti appanya, ia tak bisa memilih antara kedua adiknya itu. Mereka berdua memiliki kelebihan masing masing yang tidak bisa untuk di pilih.

(^^)

Semua murid Kirin memenuhi koridor kelas yang memberikan pengumuman mengenai kelulusan putaran seleksi kedua. Beberapa murid yang gagal terlihat sekali kecewa. Mereka keluar begitu saja dari kerumunan para siswa siswi yang ingin mengetahui siapa yang lolos ke putaran seleksi ke 2.

Hyohyeon dan Luna yang baru saja melihat hasilnya langsung berhambur keluar, menabrak beberapa pundak murid, membuat para murid lainnya mencemooh mereka tak suka.

“Apa apa an ini? Bagaimana 10 terbesar bisa tidak masuk 10 besar?” Teriak Hyohyeon kesal, yang di iyakan oleh Luna.

“Kau benar? Bagaimana diriku bisa di kalahkan oleh para buangan itu”

Melihat kedua teman setimnya berteriak kesal di tengah koridor, membuat Chanyeol serta Kris mendekatinya ingin tahu.

“Yak apa yang terjadi huh?” Tanya Chanyeol, dengan wajah panik yang di buat buat.

“Kau lihat saja, Jessica songsaenim seharusnya memberikan penjelasan”

Luna dan Hyohyeon berlalu begitu saja dari hadapan Kris dan Chanyeol. Chanyeol yang penasaran langsung memasuki kerumunan siswa di sana.

Wajah cerahnya tiba-tiba berubah lesu, ia keluar dari kerumunan dengan wajah yang sama dengan Luna dan Hyohyeon, membuat wajah tenang Kris pun berubah jadi panik karenanya.

“Mereka benar, Jessica songsaenim harus menjelaskan semua ini” Jelas Chanyeol dengan tatapan serius.

(^^)

Di ruang kelas, semua murid 10 terbesar masih saja membicarakan hasil putaran seleksi ketiga ini. setengah dari mereka tereliminasi, membuat mereka merasa kecewa dengan Jessica, yaitu songsaenim yang sudah menjadi pembimbingnya selama ini.

“Aku masih tak percaya…” Sahut Baekhyun di tempatnya

“Nde, aku juga. Bagaimana setengah dari kita bisa tereliminasi?” Tanya Hyohyeon, yang membuat para temannya terdiam.

“ Bisa kita tak meributkan ini” Suara dingin Jongdae membuat semua nya terdiam sesaat.

Luna berdiri, dan berkacak pinggang di tengah teman-temannya yang duduk di bangku.

“ Kau bisa diam saja Jongdae karena kau lulus, lalu bagaimana dengan kami. Songsaenim sama saja memberikan harapan palsu pada kami” Teriak Luna kesal

“ Jangan berkata seperti itu” Ucap Yongri, berdiri menatap Luna yang sedang emosi

“Apakah kau fikir dengan keluarnya Sehun dari 10 terbesar membuat kita merasa lebih hebat darinya?”

Semua terdiam menatap Jongdae yang melihat ke semua teman setim nya itu.

“Apakah kalian tak merasa? Menjadi 10 terbesar bukanlah jaminan kita dapat lulus dan langsung menjadi idol. Tapi kenapa kita bisa jadi 10 terbesar? Apa kah kalian tahu?”

Semuanya terdiam, Luna yang berkacak pinggang menurunkan tangannya dan menatap Jongdae bingung.

“Jessica songsaenim sudah banyak membantu kita, ia memasukkan kita ke 10 terbesar bukan untuk jaminan, akan tetapi untuk memacu diri kita untuk masuk ke level lebih baik. Kita hanya membuang-buang waktu dengan menyombongkan diri dan berharap dapat lolos dengan mudah” Ujar Tao menatap teman-temannya

“ Menjadi 10 terbesar bukan jaminan melainkan suatu tantangan” Tambah Kris yang mendapat anggukan dari Jongdae

“ Dari sinilah kita bisa lihat kemampuan kita, bukan karena kita di pilih, melainkan hanya orang pilihan lah yang mampu untuk lolos” Ucap Yongri menatap semua teman-temannya

“ Jadi kau merasa pilihan Shin Yongri?” Tanya Hyohyeon menatap Yongri tak percaya

Yongri terdiam di tempatnya, bukan itu maksudnya. Ia menatap Tao yang menatapnya tersenyum sedih.

“Sepertinya kalian sudah mengetahuinya”

Jongdae dan Luna segera duduk di tempatnya setelah Jessica memasuki ruangan. Wanita cantik itu tersenyum, bukan senyuman biasa yang ia perlihatkan. Terlihat sekali bahwa wajah lelahnya terpampang jelas di paras cantiknya.

“Aku tahu bagaimana kecewanya kalian, tapi aku tahu bagaimana batasan yang aku punya. Seperti apa yang ku katakan sebelumnya, bahwa putaran seleksi ini bukan hanya dari SM maupun Kirin, hampir beberapa agency yang menjadi juri, dan para pemirsa pun memilih siapa yang pantas di antara kalian”

“ Aku pun merasa seperti apa yang kalian rasakan, di bandingkan kalian, aku merasa sangat gagal…”

“Songsaenim” Lami menatap Jessica yang tersenyum sedih

“Kalian tahu, murid yang sukses memiliki guru yang hebat. Aku harap kalian tak hanya berhenti di sini. Masih banyak kesempatan, kalian hanya perlu berlatih lagi dan lagi..”

-_-

Jongin terdiam di tempatnya. Tak menghiraukan beberapa makanan yang sudah siap  santap di meja. Ia menghela nafas, dan menatap kertas yang ada di tangannya lagi dan lagi. Membuat teman – temannya kesal.

“Yak Jongin, kenapa kau melihat kertas itu terus?” Tanya Sehun menarik kertas dari tangan Jongdae dan membuangnya asal, membuat Jongin menatapnya malas.

“Apa kau masih tak percaya? Eoh?” Tanya Ririn dengan wajah sumringah di depan Jongin

Di samping Ririn, Luhan sibuk dengan makananya.

“Yak Xi Luhan siapa yang menyuruhmu makan duluan?” Omel Sehun dan mengambil makanan Luhan kejam.

“Kembalikan”

Dan tarik-menarik piring makanan pun terjadi, membuat Ririn harus melerai kedua orang ini sebelum membuat keributan di kantin.

Jongin yang menatap kedua sahabatnya itu hanya terdiam, lalu matanya melihat ke arah Jongdae yang baru saja memasuki kantin bersama dengan Baekhyun di sampingnya.

Melihat Jongin berdiri dari duduknya, membuat Luhan dan Sehun menghentikan pertikaian di antara mereka, mereka menatap punggung Jongin yang mendekati Jongdae.

“Aku ingin bicara dengan mu”

Baekhyun yang mengetahui situasi lalu meninggalkan kedua saudara itu dan duduk di bangku Jongin yang di tinggalkan pemiliknya.

Melihat orang baru di meja makannya, membuat Sehun dan Luhan mengintrogasi Baekhyun.

“Siapa yang menyuruhmu duduk di sini?” Tanya Sehun menatap tajam Baekhyun yang santai saja memakan makanannya.

“Apakah bangku ini ada pemiliknya?” Tanya Baekhyun, menatap Sehun serta yang lainnya dengan polos.

“ Tidak ada” Jawab Luhan polos, membuat Sehun memukulnya gemas.

Di samping Luhan, Ririn menatap punggung Jongin dan Jongdae yang sudah meninggalkan kantin .

-_-

Setibanya di tempat aman, Jongin melipat tangannya di dada, begitu pula Jongdae yang menatap adiknya itu malas.

“Ada apa?” Tanya Jongdae malas

“Apakah kau merasa ini aneh?” Tanya Jongin, dengan wajah lucunya.

“Aneh? Kau yang aneh”

Jongdae berlalu begitu saja, membuat Jongin menahan pundaknya. Dan Jongdae berbalik kembali ke arah Jongin yang masih menampilkan wajah bingungnya.

“Bukankah Hyung mengatakan hanya salah satu dari kita yang lolos? Kenapa… kenapa kita berdua lolos?”

“Kalau kau memang tak mau lolos, lebih baik kau bilang pada Suho hyung, dengan begitu kau bisa jadi presdir”

Jongdae tersenyum sebentar lalu menepis lengan Jongin yang terdiam mendengar ocehan Jongdae. Ia berdecak kesal, lalu berteriak.

“ Yak bukan itu maksudku”

(^^)

Beberapa murid membersihkan lokernya, karena putaran seleksi kedua menandakan akhirnya semester ganjil itu membuat murid Kirin terlihat senang, karena ini adalah liburan semester yang paling di dambakan oleh para murid.

Luna dan Hyohyeon terlihat memasuki semua bukunya ke dalam loker dan menguncinya dengan keras. Membuat Lami yang berdiri di samping mereka menatap mereka heran.

“Aku akan berlibur ke Amerika, dan tentu saja mencoba beberapa audisi di sana” Ucap Hyohyeon membuat Luna menatapnya antusias

“Benarkah?” Tanya Luna, yang membuat Lami juga ikut mendengarkan

“Nde, lihat saja, aku pasti bisa debut, bahkan tanpa lulus dari Kirin”

“Wah kau hebat” Komentar Lami, yang hanya mendapatkan tatapan malas dengan kedua sahabat itu.

Luna dan Hyohyeon berlalu begitu saja, meninggalkan Lami yang tersenyum di buatnya. Gadis mungil itu lalu terdiam menatap Yongri yang berjalan ke lokernya dengan lesu.

“Kau kenapa?”

Yongri hanya menggeleh lemah saat Lami mendekatinya, gadis mungil itu memegang dahi Yongri yang tertutupi poni nya.

“Kau sakit?”

Yongri menggeleng lagi.

“Ada apa?” Kini Lami benar-benar menampakkan wajah khawatirnya mebuat Yongri tersenyum sebentar, lalu menutup lokernya.

“Aku tak tahu, hanya saja… aku sedih”

“Sedih? Kenapa?”

Yongri mengangkat bahunya, matanya memandangi Tao yang sedang membuka lokernya. Melihat arah mata sahabatnya itu, Lami lalu berputar dan tersenyum jahil.

“Ah… kau pasti sedih ya Tao tak masuk 10 besar?”

“Mwo?”

Mata Yongri membulat terkejut, ia langsung merapihkan ekspresinya saat Lami tersenyum jahil kembali di hadapannya.

“Jangan sok tau”

Yongri segera menjauhi Lami yang terus menggodanya, di tempatnya Tao menatap kedua sahabat itu tertawa.

-_-

“Liburan kali ini kalian kemana?”

Sehun menengok ke arah ke dua temannya, yang sama sama sedang menyenderkan tubuhnya di dinding koridor depan. Mereka sedang menunggu Jongin yang masih belum keluar dari sekolah.

“Aku tak tahu, kalau aku kembali ke China aku tak punya uang” Jawab Luhan polos yang membuat Ririn tersenyum, lalu menepuk pundaknya memberi semangat.

“Kalau kau?” Tanya Sehun menatap Ririn, gadis itu terdiam sesaat lalu merapihkan kaca matanya.

“er.. aku.. mungkin eomma eonnie akan mengajakku jalan-jalan” Jawab Ririn tanpa melihat ke arah Sehun yang mengangguk.

“Bagaimana kita berlibur bersama?”

Mata Luhan berbinar menatap Sehun yang juga bersemangat.

“Aku dan Jongin biasanya pergi ke pantai di pinggir Seoul, pantai itu tak terlalu ramai, di situ juga ada penginapan, jadi kita bisa berlibur di sana”

“Woah.. benarkah aku mau aku mau” Teriak Luhan tersenyum cerah, yang di sambut anggukan oleh Sehun.

Di samping mereka Ririn hanya terdiam, bagaimana ia bisa berlibur dengan para pria, di pantai? . apalagi menginap bersama. Melihat Ririn yang hanya diam, Sehun mendekatinya, membuat Ririn berada di tengah tengah mereka.

“Yak kau ikut tidak?”

“Tidak” Jawab Ririn cepat

“Kau masih marah dengan ku?”

Ririn tak bisa tak meledak, melihat Sehun menampilkan wajah innocent nya sangat dekat di depan wajah wanita itu.

“Kau di sini rupanya”

Sehun segera menegakkan badannya, menatap Hara yang menatapnya datar seperti biasa. Luhan menyapa Hara, yang hanya di balas anggukan oleh gadis itu.

“ Eomma menelponku, ia menyuruhku untuk pergi bersamamu ke butik nya setelah kelas berakhir. Kelasmu sudah berakhirkan?”

Sehun mengagguk, ia menghela nafas sebentar, lalu meninggalkan kedua sahabat yang menatap punggungnya menjauh bersama Hara. Di tempatnya Ririn hanya terdiam menatap punggung Sehun yang secara pelan-pelan mendekati Hara.

Ia menggertakkan gigi, dan tiba tiba terdiam. Mana mungkin dia cemburu? Hara dan Sehun akan menjadi saudara tiri. Mereka pasti tak akan bisa bersatu.

“Hei kenapa kau tersenyum jahat seperti itu?”

Ririn terkejut melihat Jongin berada di dekatnya, Luhan yang berdiri di sampingnya menatapnya takut.

“Kenapa kau tersenyum aneh?” Tanya Luhan menatap wajah Ririn salah tingkah.

“Ani ani.. kajja kita pulang”

Ririn mendahului Jongin dan Luhan yang malah tertawa melihat sahabatnya itu kesal.

(^^)

Ririn memperhatikan Jessica yang duduk di sofa dengan berbagai berkas di tangannya. Ia terlihat ragu untuk mendekati eommanya itu. Dengan keberanian, ia duduk di samping eommanya dan meletakkan nampan yang berisi minuman di atasnya.

“Ini gingseng, sepertinya eomma memerlukannya untuk stamina”

Jessica tersenyum, lalu membelai rambut terurai Ririn sayang.

“ Eomma harus banyak istirahat, lihatlah lingkaran hitam di matamu”

Ririn memegang bagian mata bawah Jessica yang membuat wanita itu berkaca-kaca di buatnya.

“Eomma tak tahu kalau kau sangat perhatian”

Mendengar ucapan Jessica membuat Ririn salah tingkah di buatnya. Gadis itu melihat-lihat berkas yang ada di meja di tengah-tengah mereka. dan ia tertarik dengan secarik kertas undangan yang berada di antara berkas di sana.

Melihat anaknya tertarik dengan undangan di tangannya, membuat Jessica mengambilnya.

“Ini undangan Tiffany, kau tahu kan eomma Sehun akan menikah?”

Ririn mengangguk, lalu mengambil lagi dari tangan Jessica. Ia membaca nama yang terpampang jelas di sana. Eomma Sehun dan Appa Hara berada di sana.

“Eomma, walaupun Sehun dan Hara bukanlah sudara kandung, mereka masih bisa…”

Jessica menatap wajah anaknya yang ragu untuk bertanya, ia lalu menunggu sampai Ririn mengatakannya.

“Mereka masih bisa memiliki hubungan khusus?”

Jessica tertawa di buatnya, ia menatap wajah Ririn yang malah mengkerut bingung di buatnya.

“ Tentu saja tidak. baik secara hukum maupun agama,mereka sudah menjadi saudara”

Ririn mengangguk dan tersenyum di buatnya. Ia lalu mengambil lagi kertas yang ia rasa tertuliskan 10 terbesar. Dan benar saja, kertas itu seketika membuatnya terkejut, membuat matanya tanpa kaca mata membulat sempurna.

“Itali?”

“Oh kau sudah melihatnya, sebenernya ini ingin ku beritahu besok” Jawab Jessica santai

“Eomma ini satu-satunya liburan terakhir kami sebelum kami lulus”

“ Rin ah~ idola tak pernah memikirkan liburan untuk kesuksesan mereka”

Mendengar perkataan Jesica, Ririn hanya membungkam mulutnya. Ia tahu kalau idola itu jarang sekali mendapat libur. Akan tetapi, sebagai calon idol seperti mereka. seharusnya mereka memberikan keringanan. Apalagi inilah terakhirnya mereka berlibur di tahun akhir SMA mereka.

Melihat anaknya hanya diam. Membuat Jessica menepuk pundaknya dan tersenyum.

“ Memangnya kau sudah ada rencana untuk berlibur?” Tanya Jessica ingin tahu, melihat raut wajah anaknya itu.

“ Sehun mengajak kami berlibur di pantai pinggir Seoul, dia bilang di sana menyenangkan. Apakah boleh?”

Jessica menggeleng dengan wajah tegas. Ia duduk di lantai mengikuti Ririn, dan menatap anaknya itu sayang.

“ Kau dan yang lainnya harus ke italy, ini adalah salah satu tahap sebelum kalian masuk ke putaran ke 3”

Ririn mengangguk mengerti, lalu membiarkan eommanya melanjutkan pekerjaan nya. Sepertinya besok, akan menjadi hari protes bagi mereka semua.

-_-

Murid yang lolos seleksi ketiga duduk di kelas dengan wajah di tekuk. Mereka tak menyangka, di hari libur seperti ini mereka masih saja di suruh untuk datang ke sekolah. Apalagi salju pagi ini turun dengan lebat. Membuat rambur mereka lepek, dan lembab.

Mereka terdiam saat Jessica masuk dengan mantel pink soft yang sangat pas dengan kulit putih pucatnya. Chanyeol memberikan pujian membuat seisi kelas berisik di buatnya.

“ Aku minta maaf membuat liburan kalian terganggu” Ucap Jessica dengan senyuman lebar

“ dan mungkin untuk seterusnya, aku akan mengganggu liburan kalian”

Mereka semua melotot terkejut, semuanya memprotes. Yang benar saja, mereka tak akan mendapatkan liburan seperti murid lain. Baekhyun yang paling berisik terdiam saat mata Jongdae mengintimidasinya.

“Aku tahu kalian butuh liburan, tapi aku pun ingin memberitahu sesuatu pada kalian..”

Mereka semuanya terdiam, melihat Jessica menggantungkan perkataannya. Membuat dirinya mencuri perhatian seluruh murid.

“ Kalian sudah lolos dari seleksi ke dua. Dan jangan fikir kami memilih 10 pemenang seperti apa yang di bicarakan songsaenim di aula waktu itu. Kami… ”

Baekhyun menggigit bibirnya kelu mendengar ucapan Jessica, begitu pula Yongri yang terlihat khawatir. Yang ia ketahui, 10 orang yang lolos di seleksi kedua memang tak akan menjadi idol langsung. Hanya satu orang yang lolos yang akan menjadi idol setelahnya. Walaupun menjadi trainee juga adalah cita-cita mereka.

“ Akan memilih kembali siapa yang pantas menjadi trainee kami, dan yang lolos dari putaran seleksi ke tiga ini adalah mereka. mereka yang akan menjadi trainee dan akan langsung debut”

“Jadi kami semua belum tentu menjadi trainee?”

Pertanyaan Chanyeol membuat yang lain menelan ludahnya pahit. Mereka menatap Jessica dengan mata berharap penuh.

“ Tentu. Kalian belum menjadi trainee kami. Walaupun begitu, kalian sudah di nyatakan lulus dari tugas akhir Kirin”

Semuanya menghela nafas lega, walaupun begitu mereka tak perlu melakukan tugas akhir Kirin yang begitu berat.

“ Kalian akan di berikan master courses di italy, di sana kalian akan belajar musik, dan setelah sebulan di sana, kami akan menyeleksi kalian lagi untuk masuk ke tahap ke tiga”

Semuanya melotot terkejut tak percaya. Jadi 10 orang ini belum tentu masuk ke putaran seleksi ketiga, beberapa dari mereka saling menatap dan terlihat sekali kekhawatiran jelas di wajah mereka.

“Tapi songsaenim.. kami..” Bela Yongri terbata-bata, ia tak bisa melanjutkan ucapannya, menatap Ririn yang menatap eommanya itu tak percaya.

“ Aku tahu bagaimana perasaan kalian, semua ini permintaan presdir Kim, setelah putaran seleksi kedua, beliau mengambil alih seleksi ini. karena yang akan di debutkan adalah artis SM jadi dia punya berhak untuk memilih kalian”

Jongin serta Jongdae terkejut, mereka menatap Jessica tak percaya. Bagaimana mungkin appanya yang sangat cuek dengan para artisnya menjadi sangat peduli. Apakah ini karena mereka.

“ Apakah di akhir master courses kita di italy, kita akan membuat musik sendiri?” Tanya Lami takut-takut

“ Nde”

Mereka semua membuka mulutnya tak percaya. Bagaimana ini? membuat musik adalah suatu hal yang paling mereka takuti. Dari 10 orang yang lolos ini hanya Luhan dan Jongdae lah yang mengikuti kelas lirik lagu. Dan kedua orang itu terlihat lebih tenang dari yang lain.

“ Ini lah yang ingin ku beritahu pada kalian”

Semuanya menatap Jessica yang melipat tangan di dada. Menatap penuh arti ke arah Jessica yang berdiri begitu anggun di depan kelas.

“ Saat ini, kalian bukanlah Tim, kalian bukanlah teman duet. Kalian adalah kalian. Chanyeol adalah Chanyeol. Jangan memikirkan apapun mengenai teman mu, atau liburan kalian yang terganggu. Bila kalian menginginkan sesuatu, kalian harus bisa juga melepaskan sesuatu…”

Mata Jessica menatap sedih ke arah Ririn yang diam-diam terdiam. Ia berfikir, apakah ini yang eommanya lakukan dulu. Melepaskan sesuatu, untuk menginginkan sesuatu. Ia tahu, bahwa saat ini eommanya sudah berubah. Eommanya yang dulu bahkan tak pernah menatapnya dengan kasih sayang, eomma yang dulu bukanlah yang selalu ada saat dia meminta saran.

“Bersabarlah, dan kalian akan lihat hasilnya”

Jessica mengakhiri kelas nya dengan membagikan tiket pesawat menuju italy. Besok malam adalah jam keberangkatan mereka. semuanya terdiam menatap tiket tersebut. begitu pula Yongri yang menghela nafas panjang.

“Eoh? Bukannya ini hari pernikahan eomma mu?” Tanya Baekhyun menengok ke arah Sehun, tapi ia langsung menutup mulutnya dengan wajah lucu

“Nde, sebenarnya aku senang tak akan mengikuti resepsinya. Bagaimana dengan mu?” Sehun menatap Hara yang terkejut mendengar pertanyaan calon adik tirinya itu. Ia menatap Jongdae yang tersenyum dan mengangguk.

“ Ah tentu saja “

“ Bukankah ini menarik. Aku bahkan belum ke italy, dan kita ke italy dengan gratis” Luhan menatap Jongin dengan semangat, begitu pula Chanyeol yang berteriak senang membuat yang lain menatapnya.

“Nde, kau benar princess. Kita akan berlibur ke italy.. yuhu~”

“ Aku belum pernah ke italy, apakah di situ musim salju?” Tanya Lami pada Ririn yang menggelengkan kepalanya.

“ Apakah kita perlu membawa mantel yang banyak?” Kini Yongri yang antusias

Di tempatnya Ririn tersenyum. Ia fikir, hari ini akan menjadi protes anak-anak dan mereka pasti akan kesal dengan eommanya. Melihat mereka semua yang terlihat senang, ia tersenyum.

Senyuman Yongri terdiam, saat Jongin mengajak Jongdae untuk keluar. Ia terlihat khawatir, karena belakangan ini Jongin terlihat lebih serius dari biasanya, dan terlihat lebih sering bersama Jongdae.

TBC

Iklan

4 thoughts on “S.I.X part 13

  1. rini berkata:

    ahhh… kak ceritanya tambah keren.. yuhuy..
    kasihan yang ngak lolos seleksi… ahh 2 kim bersaudara udh bsa sling bicara ya.. dlu kaku banget.. ahh kakak jgn lma2 updatenya lgi ya,.. ini FF yg aku tunggu2 loh… fighting kak

  2. putrisiriah berkata:

    Whoahhh ,akhir nya yg di tunggu2 keluar jg ,
    Sbenar nya aku gk terlalu suka sma sehun yg dkt sma ririn,tpi klo lh ririn nya yg dkt sma jongin ,whahahah udh kebayang dehhh gimna mereka,
    Aihhh jongdae dan jongin !!!! Hrus berstu….
    Next ya eooni ,
    Pkok nya hrus lbh panjang dri ini.Ok

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s