FF: The Wolf and not The Beauty (part 30)

The wolf and not the beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    : 

“Kau bukan keturunan Rouler ataupun Verdun! Aku bisa mengubah Kai dengan darahku karena dia adalah keturunan Rouler. Aku tidak akan bisa mengubahmu kecuali kau memiliki tetesan darah dari keturunanmu.”

Semua pasang mata detik itu juga langsng mengarah pada Kris yang sedang berdiri di hadapan Luhan. Mereka semua terbelalak, terperangah, juga ternganga lebar setelah mendengar pernyataan Kris barusan.

“Kris, apa yang sedang kau katakan?” Kai memutar tubuh Kris agar pria tinggi itu menghadap padanya, “Kenapa Sehun? Apa yang terjadi padanya?!”

Kris menatap saudara sepupu Sehun itu dengan sorot mata teduh. Ini sudah menjadi keputusannya untuk tidak menyembunyikan keadaan Sehun dari semuanya. Terutama dari Luhan dan Kai. Luhan harus mengetahuinya sekarang walaupun Sehun melarangnya.

Biarlah. Dia akan menerimanya jika Sehun mengamuk lagi seperti dulu.

Kris menelan ludah pahit sebelum ia mengatakannya, “Dia terkena racun tumbuhan Wolfsbane. Cairan yang di suntikkan itu adalah racun Wolfsbane.”

Dan detik berikutnya, begitu mereka telah memahami perkataan Kris, tidak ada suara apapun yang terdengar. Terkunci dalam rasa keterperangahan hebat dan pukulan yang bertubi-tubi tepat di dada mereka. Terlebih bagi Kai yang seperti terkena hujanan pisau di hatinya, menusuk-nusuk menimbulkan rasa sakit yang teramat dalam.

Bagaimana bisa? Bagaimana bisa ini terjadi?

“Dia hanya bisa bertahan selama dia memakan daging manusia. Sebagai bentuk pertahanan dirinya terhadap racun itu, namun daging manusia itu hanya sebagai penghambat racun itu sesaat. Agar tidak menjalar keseluruh tubuh dan mematikan semua syarafnya.”

“Jadi maksudmu…” Suho tidak sanggup melanjutkan kata-katanya.

Kris menoleh lantas mengangguk pelan, “Yah, dia telah berubah menjadi pemburu seutuhnya.”

“Tidak mungkin! Ini tidak pasti tidak mungkin!” Kai menggeleng kuat-kuat, berusaha mengelak ucapan Kris sambil berjalan mundur. “Sehun tidak mungkin terluka. Dia tidak mungkin mati.”

“Kai, paman Arthur telah mengambil keputusan, Sehun telah berubah sepenuhnya dan jika penduduk mengetahui hal ini, mereka akan menghukum Sehun dan membakarnya. Kita harus melindunginya agar tidak ada yang mengetahui tentang hal ini.”

“Hentikan!” Kai menutup kedua telinganya, dia tidak ingin mendengar apapun lagi. Semua ini sudah cukup menyakitinya, kenapa masalah semakin bertambah lagi. Kenapa harus adiknya? “Sehun tidap apa-apa! Dia baik-baik saja!” Kemudian pria berkulit cokelat itu berbalik dan meninggalkan tempat itu dengan langkah-langkah panjang.

Ditempatnya, Kyungsoo menatapi punggungnya dengan rasa bersalah yang teramat dalam. “Aku akan menyusulnya.” Hingga saat keberanian itu muncul di permukaan hatinya, dia pikir dia harus mengejar pria itu, seseorang yang selalu melindunginya. Dia sedang berada dalam keadaan terpukul dan semua ini karena ibunya.

Tenggelam dalam keterdiamannya sejak tadi, bercampur dengan rasa bingung dan terperangah, Luhan menelan ludah pahit begitu mendengar semuanya. Saat mengetahui tentang bagaimana hidup Sehun selanjutnya. Dia bahkan belum bertemu dengan pria itu, dia bahkan belum mengobrol dan bertanya tentang alasannya kenapa dia membawanya ke tempat ini.

“Kau…” Kris bisa merasakan bagaimana tubuh Luhan bergetar hebat saat salah satu tangannya menyentuh lengannya. Saat menatap sepasang mata indahnya dipenuhi dengan kabut. “Jelaskan padaku…”

***___***

Terkadang, takdir tidak selalu sesuai dengan apa yang kita inginkan. Terkadang, kita berpikir jika Tuhan menentukan hal itu sesuka hatinya tanpa memikirkan perasaan kita. Saat kita harus bertarung dengan masalah yang sangat besar dan merasa sangat putus asa, kita tidak pernah berpikir jika selalu ada rencana indah di balik semua itu. Kita akan mengesampingkan pernyataan yang menyatakan jika ‘Tuhan itu adil’. Kita tidak akan membenarkan hal itu dan terkadang menyalahkan Tuhan atas semua masalah yang telah terjadi.

Kai memeluk kedua lututnya sambil menenggelamkan kepalanya di dalamnya. Kyungsoo menghentikan langkahnya sejenak, untuk sesaat berdiri di belakang pria itu. Tidak ada suara yang terdengar namun dia yakin jika Kai sedang menangis.

Dia sudah menepati janjinya untuk menemukan ibunya dan membawanya pulang. Dia pasti marah, dia pasti kecewa, dia pasti ingin memakinya. Namun dia tidak melakukan semua itu dan tetap diam. Bahkan tidak menyalahkannya sedikitpun atas hal yang menimpa Sehun kemarin.

Sekarang… Apa yang harus di perbuatnya? Karena kata maaf tidak mungkin ada artinya, karena menyesal juga tidak bisa mengembalikan keadaan Sehun. Apa yang harus dia lakukan?

Kyungsoo mendekati pria itu dan menjatuhkan diri disampingnya. Dia juga hampir menangis jika dia tidak menelannya kembali.

“Kai, aku…”

Mendengar suara Kyungsoo, Kai mengangkat wajahnya dan menoleh. Benar dugaannya, wajahnya telah basah dan matanya terlihat sembab. Dia sedang menangis.

Pagi itu, angil berhembus sangat kencang, mengigit tubuh. Badai salju telah reda, meninggalkan warna putih yang menutupi seluruh permukaan halaman belakang rumah Suho. Walaupun begitu, hawa dingin tetap terasa.

“Tolong jangan bicara apapun karena aku tidak mau mendengar apapun.”

“Aku yakin semuanya akan baik-baik saja. Percayalah.”

“Tidak ada yang akan baik-baik saja!” balas Kai setengah membentak. “Apa kau tidak dengar yang dikatakan Kris tadi?! Adikku sudah berubah! Adikku terluka parah! Tidak ada yang akan baik-baik saja, Kyungsoo! Tolong jangan berbohong padaku!”

Kyungsoo menelan ludah, wajahnya memanas, dia ingin menangis, “Kai… maafkan aku… Aku mohon maafkan aku…”suaranya bergetar hebat, disamping Kai, Kyungsoo menundukkan kepalanya dalam-dalam, menyembunyikan air matanya yang tak lagi tertahankan.

“Aku harus bagaimana menghadapimu? Apa yang harus aku lakukan? Aku sangat ingin marah, aku sangat ingin membunuh ibumu, aku sangat ingin menumpahkan semuanya. Tapi, aku tidak bisa. Setiap kali melihatmu, aku terus saja teringat dengan kakakku. Setiap kali ingin memarahimu, rasa sakit akan kehilangan itu selalu membayangiku. Aku tidak ingin kehilanganmu, aku tidak ingin kehilangan D.O lagi. Lalu, aku harus bagaimana? Apa yang harus aku lakukan padamu?”

“Kai… Maafkan aku…”

“Tolong, berhenti mengatakan hal itu. Aku tidak mau mendengarnya lagi… Tolong… Dadaku sudah terasa sesak. Aku sudah hampir gila. Tolonglah, jangan membuatku semakin merasa bingung.”

Kyungsoo semakin menangis, semakin deras karena hatinya juga terasa sakit. Kai begitu menyayanginya namun dia begitu melukainya. Dia baru mengetahui jika selama ini dia begitu tersiksa, tenggelam dalam kebingungan untuk membedakan dirinya dan sosok D.O. Dia tidak pernah mengetahui itu.

“Jangan memaksa dirimu lagi, bicaralah padaku, aku akan membantumu.”

Detik berikutnya, Kai melebarkan matanya saat mendengar hal itu. Kata-kata itu, persis dengan kata-kata yang sering diucapkan D,O dulu. Saat dia memiliki masalah, tanpa bertanya D.O akan mengetahuinya. Saat dia sudah merasa lelah, D.O akan menggantikan semua tugasnya untuknya.

Apa ini? Apa renkarnasi itu benar-benar ada? Apa dia adalah perwujudan dari renkarnasi D.O?

Kai langsung memeluk Kyungsoo tanpa kesadaran. Memeluk pria itu dengan erat. Waktu membawa mereka kembali ke beratus-ratus tahun lalu, di Polandia saat peperangan itu terjadi. D.O tidak mati, mereka ada di dalam hutan itu sekarang, saling berpelukan karena D.O berhasil mengalahkan semuanya.

D.O belum mati. Dia sedang memeluknya sekarang. Dia tidak pergi, dia masih disini. Tersenyum dan menghusap kepalanya.

“Saat kau lelah, bicaralah padaku, jangan melakukannya sendiri, aku akan membantumu….adikku…”

***___***

Luhan terperangah untuk yang kesekian kalinya. Begitu terperangah hingga ia gagal untuk mengeluarkan suara serta mempertahankan air matanya. Tidak ada yang bisa diucapkan. Tidak ada yang bisa ia katakan.

Cerita Kris serta caranya menggambarkan masa lalu yang ia pikir tidak masuk diakan itu seolah-olah membangkitkan sesuatu yang ada di dalam pikirannya. Sesuatu aneh yang perlahan-lahan tercetak di matanya.

Ingatan itu samar. Serta sosok yang ia lihat di dalam ingatannya juga tidak bisa ia kenali dengan baik, Wajahnya tidak begitu jelas namun hatinya bisa merasakan makna terdalam dari semua kejadian itu.

Kris bilang, Sehun sahabatnya. Kris bilang, dia sahabatnya, Kris bilang, dia adalah keturunan terakhir klan Theiss. Kris bilang, dia adalah werewolf yang ingatannya di hapus, yang seolah-olah hidup seperti manusia selama ini.

Itu tidak masuk akal.

Sungguh.

Tapi, kenapa dia mempercayainya? Apa dia sudah gila? Jadi… Sehun, Kris dan Kai adalah kaum werewolf? Itu sebabnya mereka tahan dengan udara dingin dan tidak makan sayuran.

Serta dirinya?

Jadi alasan kenapa selama ini dia tidak takut dengan udara dingin serta membenci sayuran adalah ini? Karena dia adalah makhluk werewolf. Juga warna tubuhnya yang putih pucat seperti mayat bahkan di musim panas.

Luhan terhuyung mundur, di belakangnya, Xiumin menangkap tubuhnya yang limbung dan mendudukkannya di kursi. Seluruh pasang mata orang-orang yang ada disana hanya bisa menatap pria itu pasrah. Dia harus mengetahuinya.

“Ingatan Sehun tentangmu telah kembali. Itu sebabnya dia membawamu kemari untuk menyembunyikanmu dari klanmu serta dari incaran kakakmu. Leo ingin mengubahmu menjadi makhluk pemburu kembali dan menggunakanmu untuk melawan kami. Sehun ingin melindungi dan mati-matian dia menyembunyikanmu disini, juga dari incaran ayahnya. Saat ini, semua orang sedang mengincarmu, Luhan.”

***___***

Malam kembali hadir, bercampur dengan deru suara badai salju yang kembali menerjang kota Seoul. Untuk seketika, kehidupan di kota itu tiba-tiba mati. Para oengguna jalan lebih memilih untuk berada di rumah daripada harus mempertaruhkan nyawa mereka karena jalanan sama sekali tidak terlihat. Ribuan toko memilih tutup dan untuk seketika pukul 9 malam di kota itu terasa seperti tengah malam. Sepi.

Kris bilang, Sehun akan datang sebentar lagi. Dia sudah sadar namun hanya mengetahui jika dirinya terluka.

Kyungsoo berpikir jika sebaiknya dia menyembunyikan ibunya untuk sementara dan dengan terpaksa memberikannya obat penenang dan menidurkannya di lantai atas. Keadaannya masih terlihat tidak baik, dia terus-menerus berteriak begitu melihat orang asing. Sepertinya dia benar-benar shock.

Xiumin membatalkan niatnya untuk kembali ke rumah dan menghubungi orang tuanya jika dia akan menginap di rumah teman. Sebenarnya, dia tidak percaya. Namun, begitu melihat bagaimana Kris dan Kai dengan nikmatnya menyantap daging mentah yang masih berdarah itu, serta kesedihan Luhan yang terpancar jelas dari matanya, ia berpikir sebaiknya dia berada disini walaupun dalam hati ia merasa ketakutan berada bersama makhluk yang mungkin kapan saja bisa memakannya.

“Sebaiknya kau jaga jarak.” Kris memperingatkan Kyungsoo yang duduk disamping Kai. “Diantara kami, darahmu yang paling memancing hasrat Sehun. Dia bukan Sehun yang dulu lagi.”

Tidak hanya Kyungsoo, namun yang lain sontak menelan ludah mereka, “A-apa… Hal itu berlaku juga untuk kami?” Chanyeol tergagap, menunjuk dirinya sendiri dengan rasa takut.

Kris mengangguk, “Jangan khawatir. Jika dia lepas kendali, pergilah ke ruang bawah tanah dan kunci pintunya, aku dan Kai akan menahannya.”

“Jadi kapan kau akan mengembalikan ingatanku?” Luhan berseru dingin.

“Aku tidak akan melakukannya karena Sehun pasti akan marah.”jawab Kris. “Jika aku mengembalikan ingatanmu, kau akan kembali menjadi werewolf.”

“Lalu apa gunanya kau memberitahuku tentang masa lalu jika kau tidak mau mengembalikan ingatanku? Aku harus membantu Sehun!”

“Diamlah!” Kai menyela kesal. “Aku bisa merasakan dia sudah berada cukup dekat. Jangan mengatakan hal-hal yang membuatnya curiga.”

Kai benar. Tak lama, sosok yang telah mereka tunggu muncul. Pria tinggi dengan kulit putih pucat itu terlihat dari balik ruang tamu dengan penampilan lebih berantakan dari terakhir mereka melihatnya. Perlahan-lahan berjalan menghampiri mereka dengan wajah dinginnya seperti biasa. Semakin dekat, membuat Kyungsoo semakin meremas ujung sofa yang di dudukinya karena jantungnya terasa hampir copot.

Jangan terlalu banyak bergerak. Jangan melakukan hal yang bisa memancing hasratnya. Jika dulu dia adalah yang terkuat, sekarang dia seribu kali lebih kuat dari sebelumnya.

“Bodoh, kenapa kau tidak menjemputku?” Akhirnya pria itu tersenyum, menatap Kris sambil membuka jaketnya yang dipenuhi butiran salju. “Aku harus berbohong pada ayah dan meyakinkannya jika aku baik-baik saja.”

Kris tersenyum kikuk, “Aku lapar.” ia mengarang alasan.

“Bagaimana keadaanmu? Kau baik-baik saja?” Kai berdiri,  menepuk sebelah pundak Sehun, salah satu usahanya untuk menghentikan pria itu agar berjalan lebih dekat.

“Tentu saja. Apa kau tidak melihatnya? Aku merasa lebih kuat.” Tidak berubah, ia masih sama. Masih tersenyum lebar hingga matanya membentuk sepasang eyesmile. “Oh? Kyungsoo?”

Begitu namanya disebut, untuk seketika Kyungsoo terkejut, sikapnya semakin was-was. Diiringi semua pasang mata yang begitu saja mengarah padanya dengan tatapan mengawasi, takut-takut Kyungsoo tersenyum.

“Y-yah?” suara yang keluar terdengar serak.

“Aku sudah menemukan ibumu. Apa Kai sudah membawanya kembali? Kau sudah bertemu dengan ibumu?”

Kyungsoo mengangguk, “s-sudah.”

“Baguslah. Leo menyuruhnya untuk menyerangku tapi aku tidak apa-apa.”

Keadaan benar-benar terasa sunyi, tidak ada yang berani mengeluarkan suara bahkan bergerak dari posisi mereka. Sehun mengalihkan pandangannya dan mendapati Xiumin dan Luhan yang sedang duduk bersebelahan.

“Xiumin?” Kemudian ia melirik Kai dan Kris.

“Lay berusaha menyerangnya jadi kami membawanya kesini.”

“Sungguh?” Sehun sedikit terkejut, kali ini berjalan menghampiri Xiumin. “Kau tidak–”

“Kita perlu bicara.” Buru-buru, Luhan berdiri dan menghentikan langkah Sehun. Pria berwajah tampan itu menatao lurus kearah mata Sehun, “Kita harus bicara.”

Sehun tergugu. Dia tau. Dia masih berhutang sebuah penjelasan pada Luhan. Dia yakin, pria itu pasti akan bertanya kenapa dia dibawa ke tempat ini. Apa yang harus dia lakukan? Apa yang harus dia katakan?

Banyak ikatan yang telah terjalin dimasa lalu. Banyak kenangan yang telah mereka lewati. Sehun telah mengingat semua hal itu dengan baik. Hati kecilnya sangat ingin memberitahu Luhan keadaan yang sebenarnya, ingin mengadu tentang semua kesulitannya seperti dulu. Namun, dibalik semua itu, dia sedang mengumpulkan tenaga untuk melawan hati kecilnya. Dia tidak boleh egois. Dia tidak boleh membiarkan Luhan memiliki hidup sepertinya lagi. Dia ingin Luhan bahagia dengan hidupnya yang sekarang, menghabiskan hari-haris sebagai manusia normal tanoa harus berpikir tentang kehidupan abadi.

“Ayo.”

Sehun menarik lengan Luhan dan membawanya ke halaman belakang rumah. Dibelakang mereka, Kai dan Kris terus menatapi punggung keduanya dengan kesedihan yang lagi-lagi mereka rasakan.

Ini memang tidak adil. Kenapa dua orang sahabat itu harus seperti ini? Kenapa masalah mereka tidak ada hentinya?

***___***

“Apa kau pernah terikat dengan sebuah kenangan?” Sehun bertanya tanpa menoleh kearah Luhan. “Apa kau pernah merasakan tentang kesedihan yang mendalam hingga kau hampir gila dan begitu tersiksa?” lanjutnya lagi. “Kau tidak bisa melawan walaupun sekuat tenaga kau berusaha. Bahkan tidak ada jalan keluar saat kau ingin lari untuk melarikan diri.”

Sehun menarik napas panjang, mendongakkan wajah menatap langit. Mendung. Badai salju tidak selebat beberapa saat lalu namun tidak berarti menghentikan butira-butiran putih itu turun.

“Aku seperti itu.”ucapnya pelan. “Seseorang dari masa laluku memiliki wajah yang sangat mirip denganmu. Aku hanya tidak ingin kehilangan lagi jadi aku membawamu kesini.”

Bohong. Kenapa kau berbohong?

Sekuat mungkin, Luhan menahan air matanya. Ia menoleh kearah Sehun dengan hati yang sedang berusaha kuat untuk menahan kesedihan.

“Tapi aku tidak berada dalam bahaya.”

“Kenangan itu membuatku trauma jadi aku ingin selalu melindungimu.” Sehun mengelak lagi.

“Kenapa kau baru menyadarinya sekarang? Bukankah dulu kau sangat membenciku?”

Sehun tersenyum, tetap tidak menoleh, “Kesedihan yang mendalam mampu menghilangkan sebagian ingatan dari seseorang. Awalnya, aku melupakan kejadian itu.”

Luhan memalingkan wajahnya kearah lain. Hatinya benar-benar terasa sakit. Bahkan dia berbohong untuk tetap tidak mengatakan apapun. Bahkan dia berpura-pura tegar untuk menyembunyikan isi hatinya.

Kenapa dia harus seperti itu? Kenapa dia harus bersikap baik?

Sejak awal, walaupun tidak mengingatnya, Luhan adalah orang pertama yang menyadari perasaan itu tanpa disadarinya. Saat dia tidak bisa bersikap buruk pada Sehun dan selalu ingin menjadi dekat dengannya.

Dia baru menyadari jika ikatan mereka di masa lalu mendorongnya pada seseorang yang bahkan mengorbankan zmiana terakhir untuk dirinya. Lebih memilih menderita selama beratus-ratus tahun untuk tidak memakan makanannya yang sebenarnya. Juga, hal yang besar yang pernah ia lakukan adalah saat ia mengorbankan dirinya untuk melindungi Luhan. Dia melawan sumpah dan janjinya sebagai klan Rouler serta keturunan terakhir dan berubah menjadi pemburu.

Seorang adik kecil yang harusnya ia jaga kini berubah menjadi pria pemberani yang melindunginya mati-matian. Dia bahkan rela berbohong agar dirinya tidak mengetahui apapun dan tidak kembali menjadi seperti dulu.

“Maafkan aku, Luhan. Maafkan aku karena aku pernah melukaimu. Tapi, mulai sekarang aku berjanji aku akan melindungimu.”

Ditempatnya, Luhan semakin menangis sejadi-jadinya dalam diam. Hanya memunggungi Sehun dan menyembunyikan tangisannya yang tak tertahankan.

Saat semuanya mulai terungkap, kenapa keadaan Sehun justru memburuk? Bagaimana ini? Dia tidak ingin kehilangan Sehun. Dia tidak ingin kehilangan adik laku-lakinya itu. Apa yang harus dia lakukan setelah ini? Dia tidak bisa menahan dirinya utnuk tetap bersikap seolah-olah tidak mengetahui apapun.

Dia ingin memeluknya. Dia ingin melindunginya. Dia ingin menggantikan semua rasa sakit yang telah ia derita.

Bagaimana ini? Ikatan itu… Semakin membuatnya putus asa.

***___***

Tidak ada senyuman dimanaoun, Tidak ada canda tawa seperti kemarin. Sehun meminta Kai untuk menemaninya kembali ke hotel untuk mengambil beberapa botol morfin, dia masih berpikir jika diam embutuhkan ramuan itu untuk menahan hasratnya. Kai menyetujui itu, ini lebih baik daripada Sehun berlama-lama berada di tempat ini.

Walaupun masih berada dalam kesedihannya, Kyungsoo memilih untuk tidak tidur lagi malam itu. Bersama Suho, ia menyelesaikan ramuannya.

“Apa kalian yakin akan melakukan hal itu? Itu terlalu berbahaya.” Xiumin menatap Tao, Chanyeol dan Baekhyun bergantian. “Aku sudah melihat bagaimana sosok Lay, dan aku bersumpah dia sangat menyeramkan. Bagaimana bisa kalian mengorbankan hidup kalian demi mereka?”

“Kami telah bersahabat cukup lama, aku hanya ingin membantu Kai karena dia telah mengalami banyak masalah. Caranya hanya ini.” Chanyeol menghela napas panjang.

Tao mengangguk menyetujui, “Kami bahkan pernah melihat sosok yang lebih mengerikan, juga pernah berada dalam situasi yang paling berbahaya sekalipun. Tapi walaupun begitu, kami tetap tidak bisa meninggalkan Kai.”

Kini Xiumin berpaling menatap Baekhyun, pria itu berusaha meyakinkannya jika keputusan yang akan mereka ambil adalah keputusan yang sangat berbahaya.

“Kau tidak akan melakukannya, kan?”tanya Xiumin membuat Baekhyun terdiam. “Baiklah, aku tau jika aku hanyalah orang lain dan kita tidak pernah memiliki hubungan yang baik sejak dulu. Aku bukan bermaksud bersikap perduli tapi aku hanya mengkhawatirkan kalian. Sungguh. Ini adalah hal berbahaya. Jika kalian berubah, kalian tidak akan bisa kembali lagi.”

Baekhyun tetap bungkam. Ia tidak mengeluarkan suara sama sekali. Ia sendiri tidak mengetahui apa jawabannya, apa dia akan terus berjalan disamping Kai atau pergi meninggalkannya. Saat rasa akit itu masih membekas di dadanya, sisi egoisnya menyuruhnya untuk prgi dan menjalani hidup yang lebih baik. Sejak tadi, ia mencoba bertanya pada hati kecilnya apa yang harus dia lakukan namun hati kecilnya tidak memberikan jawaban apapun. Ia bimbang, ia tidak menemukan pegangan apapun.

Tao dan Chanyeol hanya bisa menunduk dalam begitu mereka menyadari jika mereka akan kehilangan seseorang. Mungkin ini sudah menjadi keputusannya. Mungkin lukanya sudah begitu dalam hingga tidak bisa disembuhkan. Mereka sadar, mereka harus melepaskan tangannya dan membiarkan dia memulai kehidupannya yang baru. Biar bagaimanapun, dia tidak bersalah.

Luhan dan Kris muncul dari arah belakang mereka, memecahkan keheningan, membuat semuanya menoleh. Sama halnya dengan mereka bertiga, Xiumin juga mencemaskan sahabatnya itu.

“Luhan, kau tidak apa-apa?” Xiumin menoleh kebelakang, menatap sahabatnya itu khawatir.

Dibalik sorotnya yang teduh, Luhan menoleh menatap Kris yang berdiri disampingnya. Ia memandang pria itu dengan sorot memohon, “Aku tetap ingin kau mengembalikan ingatanku.”

Seketika Xiumin terkejut, “Luhan!”

“Luhan, sudah aku bilang kau–”

“Aku tidak perduli, Kris!”bentaknya. “Aku tidak perduli!” suaranya nyaris bergetar mengatakannya. “Kembalikan ingatanku seperti yang kau lakukan pada Kai! Aku ingin mengingat semuanya! Aku ingin mengingat adikku!”

Kris mengacak rambutnya frustasi, “Kau berbeda, Luhan!”

“Kenapa aku berbeda?”

“Kau bukan keturunan Rouler ataupun Verdun! Aku bisa mengubah Kai dengan darahku karena dia adalah keturunan Rouler. Aku tidak akan bisa mengubahmu kecuali kau memiliki tetesan darah dari keturunanmu.”

Tidak hanya Luhan namun Chanyeol, Tao dan Baekhyun langsung berdiri mendengar hal itu, “Apa?!”

“Kris, kau serius?!”

Kris mengerang keras, ia semakin mengacak rambutnya karena Luhan memperlihatkan sorot semakin memohon. Jika Sehun mengetahuinya, dia tidak bisa membayangkan hal apa yang akan Sehun lakukan padanya. Dia tidak bisa membayangkan bagaimana kemarahannya nanti. Dia bukan Sehun yang dulu, kali ini dia adalah pemburu murni. Dia tidak akan bisa menang melawannya.

Kris menghela napas panjang, ia membalas tatapan Luhan dan berseru pelan, “Hanya ada dua cara, pergi kesana dan membunuh salah satu dari mereka atau mencuri botol darah pastor Solomon. Kau bisa mendapatkan ingatanmu kembali jika kau melakukannya.”jelasnya. “Tapi, dua cara itu sangat berbahaya. Itu sama saja kau menyerahkan diri.”

Luhan menelan ludah, “Bagaimana jika mereka menggigitku?”

“Maka kau akan menjadi werewolf baru. Kau tidak akan pernah mendapatkan ingatanmu dan kau akan kembali berubah menjadi pemburu.”

Xiumin mencekal lengan Luhan dan memaksa pria itu untuk menghadapnya, “Kau tidak akan melakukannya! Kau dengar?!”

“Xiumin tapi–”

“Luhan, itu sangat berbahaya. Aku yakin mereka tidak akan membiarkanmu begitu saja. Jika Leo mendapatkanmu, aku yakin dia akan mengubahmu menjadi werewolf baru.”

“Maka dia tidak boleh mendapatkanku.”balas Luhan cepat. “Kau tidak akan mengerti, Xiumin. Kau tidak akan mengerti bagaimana rasanya. Ini bukan masalah berbahaya atau tidak, ini masalah melindungi. Aku ingin melindunginya karena dia adalah adikku. Selama ini dia telah mengorbankan banyak hal demi aku, sekarang giliranku untuk membantunya. Kau tidak akan mengerti itu.”

“AKU MENGERTI!” Xiumin sudah tidak bisa menahan amarahnya lagi, dia berteriak keras, di depan wajah Luhan dengan rahang mengatup rapat. “Aku mengerti.”ulangnya lagi. “Jika aku tidak mengerti, aku akan membiarkanmu pergi. Jika aku tidak mengerti, aku tidak akan tinggal disini untuk menemanimu!”

“Xiumin, tenanglah.” Chanyeol mencekal pundak Xiumin disertai dengan tekanan agar pria itu menahan amarahnya.

“Aku mengerti karena kau adalah sahabatku. Kau sahabatku, Luhan! Aku menahanmu karena aku telah kehilangan Lay, juga Chen. Aku kehilangan mereka berdua. Aku tidak ingin kehilanganmu juga. Sungguh, aku tidak ingin merasakannya.” Pria bertubuh mungil itu mengepalkan tangannya kuat-kuat. Saat tidak ada seorangpun dari mereka yang menganggap hubungan mereka, dia seorang diri menganggapnya sebagai ikatan persahabatan. Saat tidak ada seorangpun dari mereka perduli satu sama lain, dia perduli.

Dia, satu-satunya orang yang selama ini menganggap jika hubungan bodoh ini sebagai ikatan persahabatan. Dia, satu-satunya orang yang akan diejek saat dia menasehati teman-temannya. Juga dianggap sebagai orang bodoh yang terlalu berperasaan.

“Tapi, jika kau tetap berkeras ingin melakukannya maka lakukanlah. Aku akan berada di belakangmu saat kau butuh pertolongan.”

Chanyeol langsung menoleh kearah Xiumin dengan mata terbelalak, “Xiumin, kau–”

Pria itu memalingkan wajah, menatap Kris, “Tolong ubah aku juga.”

TBC

Iklan

51 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 30)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s