FF : GROWL Chap. 12

Growl

Tittle              : Growl

Author            : Ohmija

Cast                : EXO and Park Yoora

Genre              : Action, Friendship, Family, Romance

“Kau gila?” Sehun bertanya sekali lagi sambil menghusap-husap telinganya. Mungkin saja dia salah mendengar apa yang sudah di katakannya tadi.

“Aku sudah berpikir semalaman tentang ini dan setelah aku pikir-pikir, walaupun aku masih membencimu, aku tetap harus mengucapkan terima kasih.”

“Untuk apa?” Salah satu alis Sehun terangkat satu.

“Tentang semalam.”

Sehun langsung mendengus, “Akh, jangan ungkit itu lagi. Jangan bersikap seolah-olah kita adalah teman..”

“Aku bilang aku masih membencimu.”balas Chen cepat, segera menjelaskan pada Sehun sebelum pria itu salah paham, “Tapi aku tetap harus mengucapkan terima kasih sebagai laki-laki.”

Sehun menghela napas panjang, “Baiklah. Jika kau memaksaku. Bayar ddokbukkie ini sebagai permintaan maafmu. Aku sudah tidak memiliki uang.” Kemudian ia menerima bungkusan ddokbukkie yang di berikan oleh bibi penjual lalu pergi.

Kening Chen berkerut, ia tidak mengeluarkan suara apapun dan begitu saja membayar pesanan Sehun. Setelah membayar, ia termenung beberapa saat di tempat itu sambil terus memandangi punggung Sehun. Dia bilang apa? Tidak punya uang?

“Hey, Oh Sehun!” Chen mengejar langkah pria itu yang semakin mendekati gedung rumah sakit.

Sehun berbalik, begitu ia menemukan Chen mengejar langkahnya, lagi-lagi ia menghembuskan napas panjang.

“Apa lagi?”serunya tak begitu senang melihat pria itu berada disekitarnya.

“Kau sudah menang semalam, kemana uangmu?”

“Bukan urusanmu.”jawab Sehun pendek, bersungut-sungut melanjutkan langkahnya lagi.

“Oh Sehun!” Chen tetap mengejar langkah Sehun. “Karena kau sudah menyelamatkan mobilku, aku ingin membantu masalahmu.”

Sehun sama sekali tidak menoleh. “Sudah ku bilang aku tidak menyelamatkanmu. Hal itu ku lakukan karena aku membenci Dongbin.” buru-buru ia menjelaskan lagi saat ia menyadari jika ucapannya bisa membuat kesalah pahaman. “Bukan berarti aku tidak membencimu. Aku juga membencimu apalagi semalam temanmu memukulku. Kebencianku justru semakin bertambah. Tapi…” Sehun menghentikan langkahnya, ia menatap Chen dengan ekspresi serius. “…sebagai laki-laki aku juga akan mengucapkan terima kasih karena kau telah menurunkan kecepatanmu.” suaranya tiba-tiba  melunak.

“Kau menyadari hal itu?”

Sehun tertawa mendengus, “Kau pikir aku adalah amatir? Aku sudah menjadi pembalap liar selama beberapa tahun. Aku bisa menyadari apa yang sedang kau lakukan bahkan mesin yang ada di mobilmu. Jangan meremehkanku.”omel Sehun kesal.

Chen hanya diam membuat Sehun semakin tidak mengerti dengan pria itu. Tidak biasanya, bukankah biasanya suara cemprengnya itu akan membalas ucapannya dan kemudian mereka akan terlibat perkelahian? Kenapa kali ini dia hanya diam?

Sehun berdehem pelan sebelum berseru lunak, “Kenapa kau melakukannya?” membuat Chen mendongakkan wajah dan membalas tatapannya.

Pria bertubuh mungil itu sesaat tersenyum kecut, “Aku mendengarmu mengatakan jika kau terpaksa mengikuti balapan itu karena ibumu.”

Sehun tergelak, Ekspresinya seketika berubah dan dia menjadi salah tingkah. Chen mendengarnya? Buru-buru ia berdehem untuk melicinkan saluran tenggorokannya. Bersikap senormal mungkin agar lukanya tidak diketahui.

Sehun mengangkat plastiknya dan menunjukkannya pada Chen, “Aku harus masuk, makanan yang ku beli sudah hampir dingin.”serunya mengelak lalu berbalik pergi meninggalkan Chen yang tidak mengejarnya lagi.

***___***

Tanpa adanya kehadiran Sehun disisinya membuat Kyungsoo harus selalu was-was jika saja Suho mengejarnya lagi. Sama seperti hari ini, sialnya lagi kelasnya dan teman-temannya terpisah dan dia harus mendaoati kelas yang sama dengan Suho.

Sudah menjelang istirahat namun Kyungsoo belum mendapatkan penyerangan apapun. Syukurlah. Suho sepertinya terlihat sedang fokus dengan pelajarannya. Jauh berbeda dengan kelas Chanyeol, Tao dan Baekhyun yang tidak mendapatkan pelajaran apapun karena guru yang seharusnya tidak mengajar sedang tidak hadir. Beruntungnya, guru pengganti juga sedang berhalangan sehingga kelas itu benar-benar dibiarkan kosong.

“Apa belum ada berita apapun?” Chanyeol menoleh kesamping, menatap Tao dengan sikap gerah. “Kau belum mendengar berita apapun, kan?”

Tao mendesah sambil mengendikkan kedua bahu, “Aku tidak pulang kemarin, bagaimana aku tau?”

“Aku harap Dongbin tidak melaporkannya ke polisi. Jika iya, sudah jelas Sehun akan menginap di sel selama berbulan-bulan.”

“Aaaargh, aku tidak tau.” Tao mengacak rambutnya frustasi. “Aku juga tidak menyangka dia akan melakukan tindakan seperti itu. Kenapa dia harus menyelamatkan Chen? Harusnya dia meninggalkannya disana.”

“Aku juga tidak mengerti tentang itu. Kenapa dia harus membantunya?” balas Chanyeol sama bingungnya dengan Tao. “Entahlah, mungkin dia punya alasan.”

***___***

“Sungguh? Jadi Oh Sehun membantu Chen semalam?!”

Baekhyun yang tengah asik duduk bersandar di kursi dengan kedua kaki yang ia letakkan diatas meja sontak menegakkan tubuh dan berbalik ke belakang. Yixing juga sama, pria itu langsung meletakkan komiknya dan berbalik ke belakang, menghadap Kai.

“Apa aku tidak salah mendengar?”timpal Yixing, memandang ragu Kai yang menghembuskan napas panjang-panjang.

“Aku sudah tau kalian tidak akan percaya ini. Tapi semalam, aku bahkan memukulnya karena aku kesal.”

“Kau bilang dia membantu Chen, kenapa kau memukulnya?”tanya Baekhyun bingung.

Pria berkulit coklat itu mengendikkan bahu, “Aku hanya merasa kesal karena dia hampir membuat Chen kehilangan mobilnya.”desahnya lemas. “Tapi jika dipikir-pikir, entah mengapa aku merasa menyesal melakukannya.”

“Bodoh. Kenapa kau menyesal?” Baekhyun mencibir. “Kau tidak berniat mengibarkan bendera putih karena dia telah menyelamatkan sahabatmu, kan?”

“Jangan pernah berpikir tentang itu.” Yixing menolak mentah-mentah.

Kedua mata Kai langsung melotot kesal, “Siapa yang akan melakukannya?! Kalian pikir aku akan memaafkan si brengsek itu?!”bentaknya langsung berdiri dari duduknya,. “Akh, kalian membuatku kesal. Aku pergi dulu.” ia bergegas meninggalkan ruang kelas.

“Hey, kau mau kemana?”

“Bukan urusanmu.”

Dalam pikirannya sendiri, Kai benar-benar menyadari bahkan mengetahui jika hatinya mulai memudarkan kebencian terhadap makhluk menyebalkan bernama Oh Sehun itu. Melihatnya semalam yang kembali dan membantu Chen untuk mempertahankan mobilnya dan mengorbankan dirinya sendiri, membuatnya berpikir tentang itu berulang-ulang. Itu adalah tindak kriminal, bisa dikatakan sebagai penipuan karena Sehun telah membawa lari uang namun tidak memberikan hal yang dijanjikan pada Dongbin. Jika dia tertangkap, dia bukan lagi akan menjadi tawanan sementara namun akan menginap disana selama berbulan-bulan.

“Brengsek! Kenapa aku memikirkannya?!”

Kai bergumam seorang diri sambil menendang mesin minuman dingin dengan keras membuat seluruh siswa dan siswi yang sedang berada di koridor menoleh kearahnya terkejut.

“Hyung-nim, kau baik-baik saja?” seorang junior yang juga termasuk anak buah Kai menghampirinya untuk memeriksa keadaannya.

Kai langsung menepis tangan anak itu dan mendorong tubuhnya keras hingga ia terjerembap ke lantai, “Brengsek, siapa yang menyuruhmu untuk menyentuhku?! Minggir!”bentaknya. Junior itu mengangguk lalu buru-buru pergi. “Apa yang kalian lihat?! Pergi!” Ia juga membentak anak-anak lain yang sedang memperhatikannya. Hanya dalam sekejap, Kai membuat koridor itu kosong meninggalkan dirinya seorang diri.

Pria bertubuh tinggi itu menjatuhkan diri disalah satu kursi santai, punggungnya membungkuk. Dia telah mengenal Chen sangat lama, dia bahkan mengetahui bagaimana penderitaan anak itu. Bagaimana orang tuanya meninggalkannya dan bagaimana kakaknya ikut meninggalkannya ke luar negeri. Dia tau semua itu.

Di dalam hidup Chen, mungkin selama ini dia hanya memiliki Kai sebagai sandaran serta tempatnya mengaduh saat dia susah. Walaupun nasib keduanya berbeda dalam hal finansial, Kai tetap selalu setia menjadi sahabatnya. Dia bahkan pernah menawarkan tempat tinggal dan biaya sekolah untuknya. Sayangnya, hal itu di tolak habis-habisan oleh Chen karena dia pikir, dia bisa mencari uang dengan caranya sendiri. Dan beginilah caranya, dengan mengikuti balapan liar.

***___***

Kyungsoo langsung bergegas menuju ruang kelas Chanyeol begitu lonceng istirahat terdengar. Namun, usahanya tidak berjalan dengan mulus karena SUho tiba-tiba telah berada di depannya. Pria bungkuk itu mendongakkan wajah, matanya langsung membulat lebar begitu mengetahui siapa yang telah berdiri didepannya.

Ia mundur satu langkah ke belakang, “Mau apa kau?”

Suho tidak bersuara, terus menatap Kyungsoo dengan tatapan tajam.

“Mau apa kau?”tanya Kyungsoo lagi, dia mulai panik.

Suho tetap tidak bersuara sampai kelas benar-benar kosong dan hanya meninggalkan mereka berdua.

“Kau tidak berniat untuk menyebarkan identitasku, kan?”serunya setengah berbisik namun ada penekanan di balik kata-katanya.

Kyungsoo menelan ludah, ia mengepalkan tangannya disamping tubuh, mencoba untuk memberanikan dirinya, “Jika kau tidak mau identitasmu terbongkar maka berhenti menggangguku!”

“Aku membutuhkanmu untuk menyelidiki sesuatu.”

“Menyelidiki apa?”

“Dengar, kau pasti akan terkejut karena hal ini tapi ayahmu telah melakukan kejahatan. Aku harus menemukan keberadaannya karena dia terlibat dalam kasus besar.”

Kyungsoo terperangah, “Apa?”

“Harusnya aku tidak mengatakan hal ini tapi aku harus jujur padamu. Aku tidak berniat mengganggumu tapi aku melakukannya untuk menyelidiki ayahmu.”

“Tidak mungkin!” Kyungsoo langsung menggeleng kuat. “Kau pasti berbohong! Tidak mungkin!”

“Bebohong? Apa menurutmu aku adalah orang yang kurang kerjaan?”

“Tidak! Ayahku sedang bekerja dan dia bukan orang jahat. Kau pasti membohongiku!” Kyungsoo berteriak histeris.

“Astaga, aku sungguh…”

BUGG

Suho termundur, punggungnya menghantam dinding kelas setelah mendapatkan pukulan dari Chanyeol. Pria berkulit putih itu menghusap sudut bibirnya yang sepertinya mengeluarkan darah. Dalam hati merutuk kesal karena lagi-lagi ia mendapat pukulan.

“Kau pikir kau bisa mengganggunya karena tidak ada Sehun disini?”desis Chanyeol menarik tubuh Kyungsoo ke belakangnya. “Jangan mencari masalah dengan kami jika kau masihi ingin bersekolah di tempat ini.” ancamnya lalu meninggalkan Suho yang masih memegangi sudut bibirnya yang sakit.

Suho menegakkan punggungnya saat mereka telah meninggalkan kelas, “Brengsek.”umpatnya sambil meregangkan otot-otot disekitar bibirnya. “Bagaimana caranya mendapatkan anak itu?”

***___***

Yoora kembali ke rumah sakit walaupun tugasnya berjaga masih beberapa jam lagi. Ia membawa bekal makanan untuk Luhan dan Sehun serta baju ganti untuk mereka. Chanyeol dan Tao belum kembali dari sekolah, mungkin mereka akan pulang malam.

“Makanlah. Kalian pasti lapar, kan?” Yoora membuka kotak bekal makanan yang dibawanya lalu memandang kedua adiknya itu dengan senyum.

Tanpa suara, Sehun langsung menyantapnya seperti seseorang yang tidak pernah makan selama beberapa hari. Ia menyantap makanan buatan Yoora sangat lahap, bahkan berhasil menghabiskannya selama beberapa menit.

“Enak sekali… Sungguh enak…”serunya dengan mulut yang masih terisi penuh. “Akh noona, andai saja setiap hari kau masak seperti ini.”

“Kau mau aku membuatkannya lagi besok?”seru Yoora lembut.

“Bisakah?”balas Sehun dengan mata berbinar, Yoora mengangguk. “Terima kasih, noona!”

“Noona, dokter mengatakan jika ibuku telah melewati masa kritis. Saat dia sadar nanti, beberapa hari lagi dia bisa pulang ke rumah.”

Yoora langsung tersenyum lebar, “Benarkah?!”

“Yah, tapi dia tetap harus menjalani terapi setiap dua bulan sekali. Aku akan berusaha dengan keras untuk mengumpulkan uang dan membawa ibu terapi.”

“Apa kau pikir harga terapi itu murah? Mana mungkin kau bisa mengumpulkannya dalam waktu dua bulan.” Sehun mencibir cuek membuat Luhan langsung melirik sinis kearahnya.

“Jangan coba-coba membantuku lagi, Oh Sehun!”ancam Luhan.

Sehun tertawa mendengus, “Siapa yang akan membantumu? Jangan terlalu percaya diri.” Sehun berdiri dari duduknya lalu bergegas pergi. “Aku sedang sibuk, setelah ganti baju, aku akan pergi sebentar.”

“Hey, kau mau kemana?”tanya Yoora menghentikan langkah Sehun sejenak.

“Bertemu teman. Aku akan kembali secepat mungkin.”

***___***

Chanyeol menghela napas panjang begitu mereka bertiga berada  dikantin untuk menikmati makan siang.

“Dia membuat ulah lagi.”decaknya sedikit kesal.

“Sebenarnya apa masalahmu dengan dia, Kyungsoo? Kenapa dia selalu mengganggumu?”

Kyungsoo menggeleng, “Tidak tau.” lalu menunduk untuk menyembunyikan ekspresi sedihnya.

Chanyeol merutuk, “Apa kita perlu memberikannya pelajaran? Lama-lama aku mulai muak dengannya.”

“Dia bukan hal penting untuk saat ini.” Tao menengahi. “Kita pikirkan itu nanti.”

***___***

Mungkin yang dimaksud seorang teman oleh Sehun adalah ruangan bawah tanah yang sering ia jadikan untuk tempat bersembunyi ketika membolos dari sekolah. Sebuah ruang bawah tanah di dalam sebuah gedung tua yang tak terpakai, berada tak jauh dari sekolahnya.

Ia ungun beristirahat sejenak. Setidaknya untuk memejamkan mata karena sudah beberapa hari dia kurang tidur. Memutuskan untuk berbaring diatas sofa bekas yang warnanya mulai memudar itu, Sehun melipat kedua lengannya didepan dada.

Dalam kesendiriannya, pikirannya melayang jauh memikirkan sesuatu. Satu hari sejak hari kemarin belum berlalu. Hingga saat ini belum ada laporan apapun, juga belum ada orang-orang yang mencarinya.

Bagaimana caranya untuk mendapatkan uang tiga juta won dalam satu malam? Walaupun dia mengikuti balapan liar lagi, jumlah uang yang paling besar yang pernah ia dapatkan hanyalah lima ratus ribu won. Dia harus mengikuti pertandingan beberapa kali untuk mengumpulkan uang itu.

Namun disisi lain, dia tidak mungkin bisa mengikuti pertandingan di tempat itu lagi. Jika dia masih ingin hidup, sebaiknya dia tidak menunjukkan batang hidungnya disana. Anak buanh Dongbin sangat banyak dan dia yakin mereka juga berpencar di arena balap liar yang lain.

Akh, bagaimana ini?

Sehun mengacak rambutnya frustasi lalu menghela napas sangat panjang. Salah satu lengannya ia letakkan diatas kening. Cara lain untuk mendapatkan uang adalah bekerja paruh waktu setiap akhir pekan. Namun, uang yang dia dapatkan juga tidak seberapa. Harus berpuluh-puluh kali melakukannya untuk mengumpulkan tiga juta won.

“Brengsek!” Kenapa aku tidak bisa menemukan jalan keluar!” Sehun berdiri sambil meninju udara. Kepalanya sangat pening karena tidak menemukan jalan keluar sama sekali. “Apa aku benar-benar anak sial? Aku bahkan tidak memiliki otak yang pintar. Dasar brengsek!”makinya sekali lagi entah ditujukan pada siapa.

Tempat semula yang ia pikir mampu menjernihkan pikirannya justru semakin membuatnya hampir gila. Sehun memutuskan untuk keluar, meninggalkan tempat itu. Ia berjalan melewati gedung sekolahnya sambil memandangi gedung itu dengan senyum kecut.

Apa aku harus berhenti sekolah saja dan mengambil beberapa pekerjaan? Dua bulan lagi, ibu Luhan juga akan menjalani terapi.

Pria tinggi itu melanjutkan langkah dengan kedua tangan yang terselip di dalam saku celananya sambil menendang-nendang kerikil yang menghalangi jalannya. Melewati kedai bubble tea yang berada tak jauh dari sekolahnya, ia hampir saja menabrak seseorang jika dia tidak langsung menghentikan langkahnya. Sehun mendongak dan detik berikutnya menghela napas panjang melihat siapa yang hampir saja ditabraknya.

“Pasang matamu jika kau sedang berjalan.”ketus pria yang baru saja keluar dari dalam mobilnya.

Sehun memandangnya datar, “Aku sedang tidak berminat, minggir dari jalanku.”ucapnya malas.

“Kenapa aku harus melakukannya?!”

Dua orang pria lain muncul di belakang pria itu, salah satunya, pria yang berkulit cokelat juga menghela napas begitu ia melihat Sehun, juga pakaiannya yang tidak memakai seragam sekolah. Sudah jelas, dia membolos.

Sehun berdecak, lalu membelokkan jalannya untuk meninggalkan pria itu, namun salah satu pria yang baru saja muncul itu menghadang langkahnya kembali.

Pria berlesung pipi yang lebih pendek dari Sehun itu menentang tatapan tajam Sehun,, “Apa?”

“Aku serius. Aku sedang tidak berminat melakukan apapun.”

Pria berlesung pipi itu tersenyum mengejek, “Apa itu artinya kau takut?”

“Yixing, hentikan.”

Yixing menoleh ke belakang dengan kening berkerut, “Tapi, Kai–”

“Aku bilang hentikan.” ucapnya lagi sambil menarik lengan Yixing dan membawanya masuk ke dalam kedai.

Tatapan mata Kai dan Sehun bertabrakan saat Kai melewatinya. Mereka hanya saling pandang sesaat lalu membuang pandangan. Sehun melanjutkan langkahnya tanpa mau menoleh lagi. Sedangkan Kai, pria itu tertegun dalam pikirannya. Ada masalah yang tertera sangat jelas di wajah pria itu. Apa tentang masalah semalam?

***___***

Kai meninggalkan sekolah juga teman-temannya yang masih menikmati bubble tea di kedai yang terkenal paling enak di kota Seoul itu. Ia melajukan mobilnya ke suatu tempat di daerah Gangnam, menepikan mobilnya di depan sebuah rumah kecil yang tidak berpagar itu.

Halaman rumah itu tidak terlalu besar, seluruh ruang sudah ditempati oleh sebuah mobil bewarna hitam yang sangat dikenalnya. Kai keluar dari mobilnya dan berjalan mendekati rumah itu. Pemiliknya terlihat sedang memaku bagian atas pintu yang jebol, entah, mungkin kayunya sudah mulai rapuh.

“Apa lagi yang terjadi dengan rumahmu?”

Suara Kai menghentikan kegiatan pria itu, ia menoleh ke belakang dengan kening berkerut.

“Kau datang seperti hantu, tidak bersuara.” lalu meletakkan palunya dan duduk di kursi kayu depan rumah. “Kenapa tiba-tiba kemari?”

Kai ikut menjatuhkan diri disamping pria itu, ia melinggarkan dasinya lalu mengeluarkan sebatang rokok dari dalam saku kemeja sekolahnya. Melihat itu, pria disebelahnya tertawa.

“Apa gurumu buta? Apa dia tidak melihat kotak rokok itu di dalam saku kemejamu?”

“Aku punya cara untuk menyembunyikannya.” Kai berkilah. Sambil menghisap rokoknya, pria berkulit cokelat itu menyandarkan punggungnya pada dinding kayu rumah. “Aku bertemu Sehun tadi.”

Pria yang ternyata adalah Chen itu langsung menoleh, “Sehun?”

“Yah, keadaannya tidak terlalu baik. Dia berjalan dari arah sekolahnya tapi tidak memakai seragam. Sepertinya dia membolos.”

“Aku bertemu dengannya tadi pagi.”balas Chen cepat. “Namun, dia baik-baik saja.”

“Yixing dan Baekhyun menyulut amarahnya tadi namun dia tidak bereaksi apapun. Aku pikir dia sedang memikirkan masalah semalam.”

Chen menghela napas panjang, “Aku sudah menawarkan diri untuk membantunya namun dia menolak.”

“Membantu?” Kening Kai berkerut. “Membantu apa?”

“Membantu mengembalikan uang tiga juta itu.”

Seketika Kai terkejut, “Untuk apa kau melakukannya? Kau sudah gila, ya? Itu bukan urusanmu.”

“Bukan urusanku bagaimana? Dia mungkin akan menjadi incaran polisi karena menolongku.”

“Astaga, Jongdae. Apa kau benar-benar selemah itu? Dia hanya menolongmu satu kali, mungkin juga dia tidak bermaksud untuk menolong, mungkin saja dia membenci Dongbin sehingga dia melakukannya untuk memberikan pelajaran pada si brengsek itu.”

“Ini karena ibu.” Chen tersenyum menerawang. “Dia melakukan ini karena ibu.”

“Ibu?”

“Aku bertemu dengannya di rumah sakit tadi pagi, dia tidak mengatakan apapun tapi aku yakin sesuatu terjadi pada ibunya. Jika dia tertangkap, bagaimana nasib ibunya nanti?”

“Dia adalah ibunya bukan ibumu.”ketus Kai mulai kesal.

Chen mengendikkan kedua bahunya, “Mungkin aku memang lemah.”

Kai mendesah panjang sambil membanting puntung rokoknya ke lantai, dia benar-benar tidak mengerti bagaimana pola pikir sahabatnya itu. Bagaimana bisa dia membantu si brengsek Oh Sehun? Karena ibu? Lucu sekali.

“Kau tidak akan mengerti itu, Kai.”tuturnya pelan.

“Yaah, aku tidak mengerti karena aku tidak punya ibu.” Kemudian pria itu berdiri dan bergegas meninggalkan Chen. “Terserah kau saja.”

***___***

Tao kembali ke rumahnya setelah beberapa hari tidak pulang. Tak jauh, ia melihat ada beberapa orang yang keluar dari rumahnya dengan Kris yang mengantar mereka. Dia tidak terlalu melihat orang-orang itu, karena jarak mereka cukup jauh.

Setelah bersalaman dengan kakak sepupunya itu, mereka masuk ke dalam beberapa mobil hitam dan berlalu disampingnya. Tao menatapi mobil-mobil itu sesaat lalu melanjutkan langkahnya menuju rumah.

Di kepalanya, dia sudah merangkai beberapa alasan yang bagus jika Kris bertanya keberadaannya kemarin. Dia tidak mungkin mengarang alasan lain, katakan saja yang sejujurnya jika dia berada di rumah Sehun.

“Ku pikir kau melupakan jalan pulang.”desis Kris tanpa menolehkan wajahnya dari televisi begitu Tao datang.

“Aku berada di rumah Sehun beberapa hari.”

“Di rumahnya? Tapi di rumahnya tidak ada siapapun.”lanjutnya membuat kening Tao langsung berkerut.

Kris berdiri dari duduknya setelah mematikan televisi. Ia membungkuk, mengambil beberapa lembar kertas dari atas meja lalu memperlihatkannya pada Tao. Kening Tao semakin berkerut saat dia melihat jika itu adalah lembaran foto Sehun.

“Apa yang dia lakukan pada anak pejabat Park?” Kris melempar lembaran foto itu kearah Tao dengan keras. “APA YANG SUDAH DIA LAKUKAN SEHINGGA DONGBIN MEMINTAKU UNTUK MENANGKAPNYA?!” bentak Kris.

Detik itu juga, Tao langsung terkejut. Jadi… Hal yang paling mereka takutkan telah terjadi? Mereka sudah mencari Sehun?

“Kau masih ingat hal apa saja yang pernah kau katakan padaku untuk membela sahabatmu itu? Kau mengatakan jika dia adalah orang yang baik, dia adalah orang yang paling mengerti dirimu. Tapi nyatanya? Dia adalah penipu!”

Rahang Tao mengatup keras, “Dia bukan penipu!” suaranya tak kalah meninggi. “Kau tidak tau apapun! Kau tidak tau!”

Kris tersenyum menyeringai, “Apa lagi yang akan kau katakan untuk membela sahabatmu?” Pria tinggi itu berjalan maju satu langkah, ia mengulurkan tangan dan mencekal kerah baju Tao. “Untuk apa uang tiga juta itu? Apa kalian pergi ke klub dan memakai narkoba? Apa kalian bermain dengan gadis-gadis murahan?”

Tao menepis tangan Kris kasar, “Apa pikiranmu begitu kotor tentang kami?!“balasnya. “Sehun memiliki alasan dan dia bukan penipu!”

Dengan kesal, Tao berbalik dan bergegas pergi. Namun suara Kris, berhasil menghentikannya.

“Dia tidak memintaku mencarinya sebagai pihak kepolisian karena dia tidak mau hal ini mempengaruhi posisi ayahnya. Dia memintaku untuk menangkap anak itu dan menghajarnya hingga dia babak belur lalu menjebloskannya ke dalam penjara.”katanya. “Selain itu, bukan hanya aku yang akan mencarinya tapi suruhan Dongbin yang lain juga sedang mencarinya, mereka bahkan telah menemukan dimana rumahnya.”

Kedua tangan Tao mengepal kuat disamping tubuh. Kegelisahannya semakin menjadi-jadi tentang keadaan sahabatnya itu, Ia membatalkan niatnya untuk pulang ke rumah dan kembali mencari keberadaan Sehun.

Berlari keluar rumahnya, Tao buru-buru mengeluarkan ponsel untuk menghubungi Chanyeol yang sedang berada di rumah sakit.

***___***

“Dimana Sehun? Apa dia pulang ke rumah?” Chanyeol bertanya pada Luhan yang sedang menyuapi ibunya bubur hangat.

Luhan menggeleng, “Tidak tau, dia bilang dia ingin menemui seorang teman.”

“Teman?” Luhan mengangguk. “Teman siapa?” Alis Chanyeol terangkat satu karena dia pikir, Sehun tidak memiliki teman dekat selain mereka bertiga.

“Dia tidak mengatakan namanya.”

“Chanyeol, kau sudah makan?”

“Ah, sudah omoni. Apa keadaan omoni sudah membaik? Omoni harus makan yang banyak.”

Ibu Luhan tersenyum, “Aku sudah tidak apa-apa. Terima kasih karena sudah menjagaku.”

“Bukan masalah. Itu adalah kewajibanku.” Chanyeol tersenyum lebar, memperlihatkan deretan giginya.

“Annyeong haseo omoni, aku adalah Do Kyungsoo, aku teman sekolah Luhan.”

“Do Kyungsoo, kau sangat tampan. Bertemanlah dengan baik.”

“Baik omoni.”

Tiba-tiba, ponsel Chanyeol bergetar, ia merogoh benda kecil itu di dalam saku celananya, nama Tao tertera di layarnya.

“Siapa?”tanya Luhan.

“Zitao. Aku keluar dulu.”

Chanyeol meninggalkan ruangan ibu Luhan lalu menjawab panggilan Tao.

“Kenapa?”

“Chanyeol, apa ada Sehun disana?”suara panik Tao langsung memburunya disebrang panggilan.

“Tidak. Dia tidak ada. Kenaoa?”

“Chanyeol, ini gawat!”

Kening Chanyeol seketika berkerut, “Gawat?”

“Sehun sedang diincar oleh orang-orang Dongbin. Dongbin bahkan meminta kakakku untuk mencarinya juga.”

Ditempatnya, Chanyeol terkejut bukan main, “Apa?!”

“Aku serius. Aku akan mencari Sehun sekarang. Kau juga cari dia!”

Chanyeol mengakhiri panggilan dan tanpa pikir panjang berlari menyusuri lorong rumah sakit, melewati tempat Yoora berjaga, ia melihat Chanyeol dan memanggilnya namun dia mengabaikannya.

Chanyeol terus berlari meninggalkan gedung rumah sakit, sialnya, Sehun yang tidak memiliki ponsel sama sekali tidak bisa dihubungi.

“Sial, dimana dia?”

TBC

“Kau gila?” Sehun bertanya sekali lagi sambil menghusap-husap telinganya. Mungkin saja dia salah mendengar apa yang sudah di katakannya tadi.

“Aku sudah berpikir semalaman tentang ini dan setelah aku pikir-pikir, walaupun aku masih membencimu, aku tetap harus mengucapkan terima kasih.”

“Untuk apa?” Salah satu alis Sehun terangkat satu.

“Tentang semalam.”

Sehun langsung mendengus, “Akh, jangan ungkit itu lagi. Jangan bersikap seolah-olah kita adalah teman..”

“Aku bilang aku masih membencimu.”balas Chen cepat, segera menjelaskan pada Sehun sebelum pria itu salah paham, “Tapi aku tetap harus mengucapkan terima kasih sebagai laki-laki.”

Sehun menghela napas panjang, “Baiklah. Jika kau memaksaku. Bayar ddokbukkie ini sebagai permintaan maafmu. Aku sudah tidak memiliki uang.” Kemudian ia menerima bungkusan ddokbukkie yang di berikan oleh bibi penjual lalu pergi.

Kening Chen berkerut, ia tidak mengeluarkan suara apapun dan begitu saja membayar pesanan Sehun. Setelah membayar, ia termenung beberapa saat di tempat itu sambil terus memandangi punggung Sehun. Dia bilang apa? Tidak punya uang?

“Hey, Oh Sehun!” Chen mengejar langkah pria itu yang semakin mendekati gedung rumah sakit.

Sehun berbalik, begitu ia menemukan Chen mengejar langkahnya, lagi-lagi ia menghembuskan napas panjang.

“Apa lagi?”serunya tak begitu senang melihat pria itu berada disekitarnya.

“Kau sudah menang semalam, kemana uangmu?”

“Bukan urusanmu.”jawab Sehun pendek, bersungut-sungut melanjutkan langkahnya lagi.

“Oh Sehun!” Chen tetap mengejar langkah Sehun. “Karena kau sudah menyelamatkan mobilku, aku ingin membantu masalahmu.”

Sehun sama sekali tidak menoleh. “Sudah ku bilang aku tidak menyelamatkanmu. Hal itu ku lakukan karena aku membenci Dongbin.” buru-buru ia menjelaskan lagi saat ia menyadari jika ucapannya bisa membuat kesalah pahaman. “Bukan berarti aku tidak membencimu. Aku juga membencimu apalagi semalam temanmu memukulku. Kebencianku justru semakin bertambah. Tapi…” Sehun menghentikan langkahnya, ia menatap Chen dengan ekspresi serius. “…sebagai laki-laki aku juga akan mengucapkan terima kasih karena kau telah menurunkan kecepatanmu.” suaranya tiba-tiba  melunak.

“Kau menyadari hal itu?”

Sehun tertawa mendengus, “Kau pikir aku adalah amatir? Aku sudah menjadi pembalap liar selama beberapa tahun. Aku bisa menyadari apa yang sedang kau lakukan bahkan mesin yang ada di mobilmu. Jangan meremehkanku.”omel Sehun kesal.

Chen hanya diam membuat Sehun semakin tidak mengerti dengan pria itu. Tidak biasanya, bukankah biasanya suara cemprengnya itu akan membalas ucapannya dan kemudian mereka akan terlibat perkelahian? Kenapa kali ini dia hanya diam?

Sehun berdehem pelan sebelum berseru lunak, “Kenapa kau melakukannya?” membuat Chen mendongakkan wajah dan membalas tatapannya.

Pria bertubuh mungil itu sesaat tersenyum kecut, “Aku mendengarmu mengatakan jika kau terpaksa mengikuti balapan itu karena ibumu.”

Sehun tergelak, Ekspresinya seketika berubah dan dia menjadi salah tingkah. Chen mendengarnya? Buru-buru ia berdehem untuk melicinkan saluran tenggorokannya. Bersikap senormal mungkin agar lukanya tidak diketahui.

Sehun mengangkat plastiknya dan menunjukkannya pada Chen, “Aku harus masuk, makanan yang ku beli sudah hampir dingin.”serunya mengelak lalu berbalik pergi meninggalkan Chen yang tidak mengejarnya lagi.

***___***

Tanpa adanya kehadiran Sehun disisinya membuat Kyungsoo harus selalu was-was jika saja Suho mengejarnya lagi. Sama seperti hari ini, sialnya lagi kelasnya dan teman-temannya terpisah dan dia harus mendaoati kelas yang sama dengan Suho.

Sudah menjelang istirahat namun Kyungsoo belum mendapatkan penyerangan apapun. Syukurlah. Suho sepertinya terlihat sedang fokus dengan pelajarannya. Jauh berbeda dengan kelas Chanyeol, Tao dan Baekhyun yang tidak mendapatkan pelajaran apapun karena guru yang seharusnya tidak mengajar sedang tidak hadir. Beruntungnya, guru pengganti juga sedang berhalangan sehingga kelas itu benar-benar dibiarkan kosong.

“Apa belum ada berita apapun?” Chanyeol menoleh kesamping, menatap Tao dengan sikap gerah. “Kau belum mendengar berita apapun, kan?”

Tao mendesah sambil mengendikkan kedua bahu, “Aku tidak pulang kemarin, bagaimana aku tau?”

“Aku harap Dongbin tidak melaporkannya ke polisi. Jika iya, sudah jelas Sehun akan menginap di sel selama berbulan-bulan.”

“Aaaargh, aku tidak tau.” Tao mengacak rambutnya frustasi. “Aku juga tidak menyangka dia akan melakukan tindakan seperti itu. Kenapa dia harus menyelamatkan Chen? Harusnya dia meninggalkannya disana.”

“Aku juga tidak mengerti tentang itu. Kenapa dia harus membantunya?” balas Chanyeol sama bingungnya dengan Tao. “Entahlah, mungkin dia punya alasan.”

***___***

“Sungguh? Jadi Oh Sehun membantu Chen semalam?!”

Baekhyun yang tengah asik duduk bersandar di kursi dengan kedua kaki yang ia letakkan diatas meja sontak menegakkan tubuh dan berbalik ke belakang. Yixing juga sama, pria itu langsung meletakkan komiknya dan berbalik ke belakang, menghadap Kai.

“Apa aku tidak salah mendengar?”timpal Yixing, memandang ragu Kai yang menghembuskan napas panjang-panjang.

“Aku sudah tau kalian tidak akan percaya ini. Tapi semalam, aku bahkan memukulnya karena aku kesal.”

“Kau bilang dia membantu Chen, kenapa kau memukulnya?”tanya Baekhyun bingung.

Pria berkulit coklat itu mengendikkan bahu, “Aku hanya merasa kesal karena dia hampir membuat Chen kehilangan mobilnya.”desahnya lemas. “Tapi jika dipikir-pikir, entah mengapa aku merasa menyesal melakukannya.”

“Bodoh. Kenapa kau menyesal?” Baekhyun mencibir. “Kau tidak berniat mengibarkan bendera putih karena dia telah menyelamatkan sahabatmu, kan?”

“Jangan pernah berpikir tentang itu.” Yixing menolak mentah-mentah.

Kedua mata Kai langsung melotot kesal, “Siapa yang akan melakukannya?! Kalian pikir aku akan memaafkan si brengsek itu?!”bentaknya langsung berdiri dari duduknya,. “Akh, kalian membuatku kesal. Aku pergi dulu.” ia bergegas meninggalkan ruang kelas.

“Hey, kau mau kemana?”

“Bukan urusanmu.”

Dalam pikirannya sendiri, Kai benar-benar menyadari bahkan mengetahui jika hatinya mulai memudarkan kebencian terhadap makhluk menyebalkan bernama Oh Sehun itu. Melihatnya semalam yang kembali dan membantu Chen untuk mempertahankan mobilnya dan mengorbankan dirinya sendiri, membuatnya berpikir tentang itu berulang-ulang. Itu adalah tindak kriminal, bisa dikatakan sebagai penipuan karena Sehun telah membawa lari uang namun tidak memberikan hal yang dijanjikan pada Dongbin. Jika dia tertangkap, dia bukan lagi akan menjadi tawanan sementara namun akan menginap disana selama berbulan-bulan.

“Brengsek! Kenapa aku memikirkannya?!”

Kai bergumam seorang diri sambil menendang mesin minuman dingin dengan keras membuat seluruh siswa dan siswi yang sedang berada di koridor menoleh kearahnya terkejut.

“Hyung-nim, kau baik-baik saja?” seorang junior yang juga termasuk anak buah Kai menghampirinya untuk memeriksa keadaannya.

Kai langsung menepis tangan anak itu dan mendorong tubuhnya keras hingga ia terjerembap ke lantai, “Brengsek, siapa yang menyuruhmu untuk menyentuhku?! Minggir!”bentaknya. Junior itu mengangguk lalu buru-buru pergi. “Apa yang kalian lihat?! Pergi!” Ia juga membentak anak-anak lain yang sedang memperhatikannya. Hanya dalam sekejap, Kai membuat koridor itu kosong meninggalkan dirinya seorang diri.

Pria bertubuh tinggi itu menjatuhkan diri disalah satu kursi santai, punggungnya membungkuk. Dia telah mengenal Chen sangat lama, dia bahkan mengetahui bagaimana penderitaan anak itu. Bagaimana orang tuanya meninggalkannya dan bagaimana kakaknya ikut meninggalkannya ke luar negeri. Dia tau semua itu.

Di dalam hidup Chen, mungkin selama ini dia hanya memiliki Kai sebagai sandaran serta tempatnya mengaduh saat dia susah. Walaupun nasib keduanya berbeda dalam hal finansial, Kai tetap selalu setia menjadi sahabatnya. Dia bahkan pernah menawarkan tempat tinggal dan biaya sekolah untuknya. Sayangnya, hal itu di tolak habis-habisan oleh Chen karena dia pikir, dia bisa mencari uang dengan caranya sendiri. Dan beginilah caranya, dengan mengikuti balapan liar.

***___***

Kyungsoo langsung bergegas menuju ruang kelas Chanyeol begitu lonceng istirahat terdengar. Namun, usahanya tidak berjalan dengan mulus karena SUho tiba-tiba telah berada di depannya. Pria bungkuk itu mendongakkan wajah, matanya langsung membulat lebar begitu mengetahui siapa yang telah berdiri didepannya.

Ia mundur satu langkah ke belakang, “Mau apa kau?”

Suho tidak bersuara, terus menatap Kyungsoo dengan tatapan tajam.

“Mau apa kau?”tanya Kyungsoo lagi, dia mulai panik.

Suho tetap tidak bersuara sampai kelas benar-benar kosong dan hanya meninggalkan mereka berdua.

“Kau tidak berniat untuk menyebarkan identitasku, kan?”serunya setengah berbisik namun ada penekanan di balik kata-katanya.

Kyungsoo menelan ludah, ia mengepalkan tangannya disamping tubuh, mencoba untuk memberanikan dirinya, “Jika kau tidak mau identitasmu terbongkar maka berhenti menggangguku!”

“Aku membutuhkanmu untuk menyelidiki sesuatu.”

“Menyelidiki apa?”

“Dengar, kau pasti akan terkejut karena hal ini tapi ayahmu telah melakukan kejahatan. Aku harus menemukan keberadaannya karena dia terlibat dalam kasus besar.”

Kyungsoo terperangah, “Apa?”

“Harusnya aku tidak mengatakan hal ini tapi aku harus jujur padamu. Aku tidak berniat mengganggumu tapi aku melakukannya untuk menyelidiki ayahmu.”

“Tidak mungkin!” Kyungsoo langsung menggeleng kuat. “Kau pasti berbohong! Tidak mungkin!”

“Bebohong? Apa menurutmu aku adalah orang yang kurang kerjaan?”

“Tidak! Ayahku sedang bekerja dan dia bukan orang jahat. Kau pasti membohongiku!” Kyungsoo berteriak histeris.

“Astaga, aku sungguh…”

BUGG

Suho termundur, punggungnya menghantam dinding kelas setelah mendapatkan pukulan dari Chanyeol. Pria berkulit putih itu menghusap sudut bibirnya yang sepertinya mengeluarkan darah. Dalam hati merutuk kesal karena lagi-lagi ia mendapat pukulan.

“Kau pikir kau bisa mengganggunya karena tidak ada Sehun disini?”desis Chanyeol menarik tubuh Kyungsoo ke belakangnya. “Jangan mencari masalah dengan kami jika kau masihi ingin bersekolah di tempat ini.” ancamnya lalu meninggalkan Suho yang masih memegangi sudut bibirnya yang sakit.

Suho menegakkan punggungnya saat mereka telah meninggalkan kelas, “Brengsek.”umpatnya sambil meregangkan otot-otot disekitar bibirnya. “Bagaimana caranya mendapatkan anak itu?”

***___***

Yoora kembali ke rumah sakit walaupun tugasnya berjaga masih beberapa jam lagi. Ia membawa bekal makanan untuk Luhan dan Sehun serta baju ganti untuk mereka. Chanyeol dan Tao belum kembali dari sekolah, mungkin mereka akan pulang malam.

“Makanlah. Kalian pasti lapar, kan?” Yoora membuka kotak bekal makanan yang dibawanya lalu memandang kedua adiknya itu dengan senyum.

Tanpa suara, Sehun langsung menyantapnya seperti seseorang yang tidak pernah makan selama beberapa hari. Ia menyantap makanan buatan Yoora sangat lahap, bahkan berhasil menghabiskannya selama beberapa menit.

“Enak sekali… Sungguh enak…”serunya dengan mulut yang masih terisi penuh. “Akh noona, andai saja setiap hari kau masak seperti ini.”

“Kau mau aku membuatkannya lagi besok?”seru Yoora lembut.

“Bisakah?”balas Sehun dengan mata berbinar, Yoora mengangguk. “Terima kasih, noona!”

“Noona, dokter mengatakan jika ibuku telah melewati masa kritis. Saat dia sadar nanti, beberapa hari lagi dia bisa pulang ke rumah.”

Yoora langsung tersenyum lebar, “Benarkah?!”

“Yah, tapi dia tetap harus menjalani terapi setiap dua bulan sekali. Aku akan berusaha dengan keras untuk mengumpulkan uang dan membawa ibu terapi.”

“Apa kau pikir harga terapi itu murah? Mana mungkin kau bisa mengumpulkannya dalam waktu dua bulan.” Sehun mencibir cuek membuat Luhan langsung melirik sinis kearahnya.

“Jangan coba-coba membantuku lagi, Oh Sehun!”ancam Luhan.

Sehun tertawa mendengus, “Siapa yang akan membantumu? Jangan terlalu percaya diri.” Sehun berdiri dari duduknya lalu bergegas pergi. “Aku sedang sibuk, setelah ganti baju, aku akan pergi sebentar.”

“Hey, kau mau kemana?”tanya Yoora menghentikan langkah Sehun sejenak.

“Bertemu teman. Aku akan kembali secepat mungkin.”

***___***

Chanyeol menghela napas panjang begitu mereka bertiga berada  dikantin untuk menikmati makan siang.

“Dia membuat ulah lagi.”decaknya sedikit kesal.

“Sebenarnya apa masalahmu dengan dia, Kyungsoo? Kenapa dia selalu mengganggumu?”

Kyungsoo menggeleng, “Tidak tau.” lalu menunduk untuk menyembunyikan ekspresi sedihnya.

Chanyeol merutuk, “Apa kita perlu memberikannya pelajaran? Lama-lama aku mulai muak dengannya.”

“Dia bukan hal penting untuk saat ini.” Tao menengahi. “Kita pikirkan itu nanti.”

***___***

Mungkin yang dimaksud seorang teman oleh Sehun adalah ruangan bawah tanah yang sering ia jadikan untuk tempat bersembunyi ketika membolos dari sekolah. Sebuah ruang bawah tanah di dalam sebuah gedung tua yang tak terpakai, berada tak jauh dari sekolahnya.

Ia ungun beristirahat sejenak. Setidaknya untuk memejamkan mata karena sudah beberapa hari dia kurang tidur. Memutuskan untuk berbaring diatas sofa bekas yang warnanya mulai memudar itu, Sehun melipat kedua lengannya didepan dada.

Dalam kesendiriannya, pikirannya melayang jauh memikirkan sesuatu. Satu hari sejak hari kemarin belum berlalu. Hingga saat ini belum ada laporan apapun, juga belum ada orang-orang yang mencarinya.

Bagaimana caranya untuk mendapatkan uang tiga juta won dalam satu malam? Walaupun dia mengikuti balapan liar lagi, jumlah uang yang paling besar yang pernah ia dapatkan hanyalah lima ratus ribu won. Dia harus mengikuti pertandingan beberapa kali untuk mengumpulkan uang itu.

Namun disisi lain, dia tidak mungkin bisa mengikuti pertandingan di tempat itu lagi. Jika dia masih ingin hidup, sebaiknya dia tidak menunjukkan batang hidungnya disana. Anak buanh Dongbin sangat banyak dan dia yakin mereka juga berpencar di arena balap liar yang lain.

Akh, bagaimana ini?

Sehun mengacak rambutnya frustasi lalu menghela napas sangat panjang. Salah satu lengannya ia letakkan diatas kening. Cara lain untuk mendapatkan uang adalah bekerja paruh waktu setiap akhir pekan. Namun, uang yang dia dapatkan juga tidak seberapa. Harus berpuluh-puluh kali melakukannya untuk mengumpulkan tiga juta won.

“Brengsek!” Kenapa aku tidak bisa menemukan jalan keluar!” Sehun berdiri sambil meninju udara. Kepalanya sangat pening karena tidak menemukan jalan keluar sama sekali. “Apa aku benar-benar anak sial? Aku bahkan tidak memiliki otak yang pintar. Dasar brengsek!”makinya sekali lagi entah ditujukan pada siapa.

Tempat semula yang ia pikir mampu menjernihkan pikirannya justru semakin membuatnya hampir gila. Sehun memutuskan untuk keluar, meninggalkan tempat itu. Ia berjalan melewati gedung sekolahnya sambil memandangi gedung itu dengan senyum kecut.

Apa aku harus berhenti sekolah saja dan mengambil beberapa pekerjaan? Dua bulan lagi, ibu Luhan juga akan menjalani terapi.

Pria tinggi itu melanjutkan langkah dengan kedua tangan yang terselip di dalam saku celananya sambil menendang-nendang kerikil yang menghalangi jalannya. Melewati kedai bubble tea yang berada tak jauh dari sekolahnya, ia hampir saja menabrak seseorang jika dia tidak langsung menghentikan langkahnya. Sehun mendongak dan detik berikutnya menghela napas panjang melihat siapa yang hampir saja ditabraknya.

“Pasang matamu jika kau sedang berjalan.”ketus pria yang baru saja keluar dari dalam mobilnya.

Sehun memandangnya datar, “Aku sedang tidak berminat, minggir dari jalanku.”ucapnya malas.

“Kenapa aku harus melakukannya?!”

Dua orang pria lain muncul di belakang pria itu, salah satunya, pria yang berkulit cokelat juga menghela napas begitu ia melihat Sehun, juga pakaiannya yang tidak memakai seragam sekolah. Sudah jelas, dia membolos.

Sehun berdecak, lalu membelokkan jalannya untuk meninggalkan pria itu, namun salah satu pria yang baru saja muncul itu menghadang langkahnya kembali.

Pria berlesung pipi yang lebih pendek dari Sehun itu menentang tatapan tajam Sehun,, “Apa?”

“Aku serius. Aku sedang tidak berminat melakukan apapun.”

Pria berlesung pipi itu tersenyum mengejek, “Apa itu artinya kau takut?”

“Yixing, hentikan.”

Yixing menoleh ke belakang dengan kening berkerut, “Tapi, Kai–”

“Aku bilang hentikan.” ucapnya lagi sambil menarik lengan Yixing dan membawanya masuk ke dalam kedai.

Tatapan mata Kai dan Sehun bertabrakan saat Kai melewatinya. Mereka hanya saling pandang sesaat lalu membuang pandangan. Sehun melanjutkan langkahnya tanpa mau menoleh lagi. Sedangkan Kai, pria itu tertegun dalam pikirannya. Ada masalah yang tertera sangat jelas di wajah pria itu. Apa tentang masalah semalam?

***___***

Kai meninggalkan sekolah juga teman-temannya yang masih menikmati bubble tea di kedai yang terkenal paling enak di kota Seoul itu. Ia melajukan mobilnya ke suatu tempat di daerah Gangnam, menepikan mobilnya di depan sebuah rumah kecil yang tidak berpagar itu.

Halaman rumah itu tidak terlalu besar, seluruh ruang sudah ditempati oleh sebuah mobil bewarna hitam yang sangat dikenalnya. Kai keluar dari mobilnya dan berjalan mendekati rumah itu. Pemiliknya terlihat sedang memaku bagian atas pintu yang jebol, entah, mungkin kayunya sudah mulai rapuh.

“Apa lagi yang terjadi dengan rumahmu?”

Suara Kai menghentikan kegiatan pria itu, ia menoleh ke belakang dengan kening berkerut.

“Kau datang seperti hantu, tidak bersuara.” lalu meletakkan palunya dan duduk di kursi kayu depan rumah. “Kenapa tiba-tiba kemari?”

Kai ikut menjatuhkan diri disamping pria itu, ia melinggarkan dasinya lalu mengeluarkan sebatang rokok dari dalam saku kemeja sekolahnya. Melihat itu, pria disebelahnya tertawa.

“Apa gurumu buta? Apa dia tidak melihat kotak rokok itu di dalam saku kemejamu?”

“Aku punya cara untuk menyembunyikannya.” Kai berkilah. Sambil menghisap rokoknya, pria berkulit cokelat itu menyandarkan punggungnya pada dinding kayu rumah. “Aku bertemu Sehun tadi.”

Pria yang ternyata adalah Chen itu langsung menoleh, “Sehun?”

“Yah, keadaannya tidak terlalu baik. Dia berjalan dari arah sekolahnya tapi tidak memakai seragam. Sepertinya dia membolos.”

“Aku bertemu dengannya tadi pagi.”balas Chen cepat. “Namun, dia baik-baik saja.”

“Yixing dan Baekhyun menyulut amarahnya tadi namun dia tidak bereaksi apapun. Aku pikir dia sedang memikirkan masalah semalam.”

Chen menghela napas panjang, “Aku sudah menawarkan diri untuk membantunya namun dia menolak.”

“Membantu?” Kening Kai berkerut. “Membantu apa?”

“Membantu mengembalikan uang tiga juta itu.”

Seketika Kai terkejut, “Untuk apa kau melakukannya? Kau sudah gila, ya? Itu bukan urusanmu.”

“Bukan urusanku bagaimana? Dia mungkin akan menjadi incaran polisi karena menolongku.”

“Astaga, Jongdae. Apa kau benar-benar selemah itu? Dia hanya menolongmu satu kali, mungkin juga dia tidak bermaksud untuk menolong, mungkin saja dia membenci Dongbin sehingga dia melakukannya untuk memberikan pelajaran pada si brengsek itu.”

“Ini karena ibu.” Chen tersenyum menerawang. “Dia melakukan ini karena ibu.”

“Ibu?”

“Aku bertemu dengannya di rumah sakit tadi pagi, dia tidak mengatakan apapun tapi aku yakin sesuatu terjadi pada ibunya. Jika dia tertangkap, bagaimana nasib ibunya nanti?”

“Dia adalah ibunya bukan ibumu.”ketus Kai mulai kesal.

Chen mengendikkan kedua bahunya, “Mungkin aku memang lemah.”

Kai mendesah panjang sambil membanting puntung rokoknya ke lantai, dia benar-benar tidak mengerti bagaimana pola pikir sahabatnya itu. Bagaimana bisa dia membantu si brengsek Oh Sehun? Karena ibu? Lucu sekali.

“Kau tidak akan mengerti itu, Kai.”tuturnya pelan.

“Yaah, aku tidak mengerti karena aku tidak punya ibu.” Kemudian pria itu berdiri dan bergegas meninggalkan Chen. “Terserah kau saja.”

***___***

Tao kembali ke rumahnya setelah beberapa hari tidak pulang. Tak jauh, ia melihat ada beberapa orang yang keluar dari rumahnya dengan Kris yang mengantar mereka. Dia tidak terlalu melihat orang-orang itu, karena jarak mereka cukup jauh.

Setelah bersalaman dengan kakak sepupunya itu, mereka masuk ke dalam beberapa mobil hitam dan berlalu disampingnya. Tao menatapi mobil-mobil itu sesaat lalu melanjutkan langkahnya menuju rumah.

Di kepalanya, dia sudah merangkai beberapa alasan yang bagus jika Kris bertanya keberadaannya kemarin. Dia tidak mungkin mengarang alasan lain, katakan saja yang sejujurnya jika dia berada di rumah Sehun.

“Ku pikir kau melupakan jalan pulang.”desis Kris tanpa menolehkan wajahnya dari televisi begitu Tao datang.

“Aku berada di rumah Sehun beberapa hari.”

“Di rumahnya? Tapi di rumahnya tidak ada siapapun.”lanjutnya membuat kening Tao langsung berkerut.

Kris berdiri dari duduknya setelah mematikan televisi. Ia membungkuk, mengambil beberapa lembar kertas dari atas meja lalu memperlihatkannya pada Tao. Kening Tao semakin berkerut saat dia melihat jika itu adalah lembaran foto Sehun.

“Apa yang dia lakukan pada anak pejabat Park?” Kris melempar lembaran foto itu kearah Tao dengan keras. “APA YANG SUDAH DIA LAKUKAN SEHINGGA DONGBIN MEMINTAKU UNTUK MENANGKAPNYA?!” bentak Kris.

Detik itu juga, Tao langsung terkejut. Jadi… Hal yang paling mereka takutkan telah terjadi? Mereka sudah mencari Sehun?

“Kau masih ingat hal apa saja yang pernah kau katakan padaku untuk membela sahabatmu itu? Kau mengatakan jika dia adalah orang yang baik, dia adalah orang yang paling mengerti dirimu. Tapi nyatanya? Dia adalah penipu!”

Rahang Tao mengatup keras, “Dia bukan penipu!” suaranya tak kalah meninggi. “Kau tidak tau apapun! Kau tidak tau!”

Kris tersenyum menyeringai, “Apa lagi yang akan kau katakan untuk membela sahabatmu?” Pria tinggi itu berjalan maju satu langkah, ia mengulurkan tangan dan mencekal kerah baju Tao. “Untuk apa uang tiga juta itu? Apa kalian pergi ke klub dan memakai narkoba? Apa kalian bermain dengan gadis-gadis murahan?”

Tao menepis tangan Kris kasar, “Apa pikiranmu begitu kotor tentang kami?!“balasnya. “Sehun memiliki alasan dan dia bukan penipu!”

Dengan kesal, Tao berbalik dan bergegas pergi. Namun suara Kris, berhasil menghentikannya.

“Dia tidak memintaku mencarinya sebagai pihak kepolisian karena dia tidak mau hal ini mempengaruhi posisi ayahnya. Dia memintaku untuk menangkap anak itu dan menghajarnya hingga dia babak belur lalu menjebloskannya ke dalam penjara.”katanya. “Selain itu, bukan hanya aku yang akan mencarinya tapi suruhan Dongbin yang lain juga sedang mencarinya, mereka bahkan telah menemukan dimana rumahnya.”

Kedua tangan Tao mengepal kuat disamping tubuh. Kegelisahannya semakin menjadi-jadi tentang keadaan sahabatnya itu, Ia membatalkan niatnya untuk pulang ke rumah dan kembali mencari keberadaan Sehun.

Berlari keluar rumahnya, Tao buru-buru mengeluarkan ponsel untuk menghubungi Chanyeol yang sedang berada di rumah sakit.

***___***

“Dimana Sehun? Apa dia pulang ke rumah?” Chanyeol bertanya pada Luhan yang sedang menyuapi ibunya bubur hangat.

Luhan menggeleng, “Tidak tau, dia bilang dia ingin menemui seorang teman.”

“Teman?” Luhan mengangguk. “Teman siapa?” Alis Chanyeol terangkat satu karena dia pikir, Sehun tidak memiliki teman dekat selain mereka bertiga.

“Dia tidak mengatakan namanya.”

“Chanyeol, kau sudah makan?”

“Ah, sudah omoni. Apa keadaan omoni sudah membaik? Omoni harus makan yang banyak.”

Ibu Luhan tersenyum, “Aku sudah tidak apa-apa. Terima kasih karena sudah menjagaku.”

“Bukan masalah. Itu adalah kewajibanku.” Chanyeol tersenyum lebar, memperlihatkan deretan giginya.

“Annyeong haseo omoni, aku adalah Do Kyungsoo, aku teman sekolah Luhan.”

“Do Kyungsoo, kau sangat tampan. Bertemanlah dengan baik.”

“Baik omoni.”

Tiba-tiba, ponsel Chanyeol bergetar, ia merogoh benda kecil itu di dalam saku celananya, nama Tao tertera di layarnya.

“Siapa?”tanya Luhan.

“Zitao. Aku keluar dulu.”

Chanyeol meninggalkan ruangan ibu Luhan lalu menjawab panggilan Tao.

“Kenapa?”

“Chanyeol, apa ada Sehun disana?”suara panik Tao langsung memburunya disebrang panggilan.

“Tidak. Dia tidak ada. Kenaoa?”

“Chanyeol, ini gawat!”

Kening Chanyeol seketika berkerut, “Gawat?”

“Sehun sedang diincar oleh orang-orang Dongbin. Dongbin bahkan meminta kakakku untuk mencarinya juga.”

Ditempatnya, Chanyeol terkejut bukan main, “Apa?!”

“Aku serius. Aku akan mencari Sehun sekarang. Kau juga cari dia!”

Chanyeol mengakhiri panggilan dan tanpa pikir panjang berlari menyusuri lorong rumah sakit, melewati tempat Yoora berjaga, ia melihat Chanyeol dan memanggilnya namun dia mengabaikannya.

Chanyeol terus berlari meninggalkan gedung rumah sakit, sialnya, Sehun yang tidak memiliki ponsel sama sekali tidak bisa dihubungi.

“Sial, dimana dia?”

TBC

36 thoughts on “FF : GROWL Chap. 12

  1. wikapratiwi8wp berkata:

    kok double ohmija update nya….hehehe
    hhmmm…kasian banget sehunie…dimana dia sekarang coba…apa anak buah dongbin udah menemukan dia??
    aiiissshhh kai …kenapa dia memikirkan sehun…hehehe ada apa tuh??
    ditunggu next nya ya…walau sudah lama menunggu ini…fighting ohmija eon… 🙂 😀

  2. osehn96 berkata:

    lah knpa di bawah tbc malah keulang lg aku kira teaser buat slanjutnya. Huhuhu gpp deh.. Setelah lama gak muncul dan Growl pun skrang post. Hihi. Ttp bkalan nunggu klanjutannya. Dingertiin kalo lama. Krna author punya bnyak ff . Dan author daebak bisa tetep nglanjutin dgn isi pnjng pula :).

    Dan ff ini sesuai judul bisa bgt ngebuat jadi eureurong gini bacanya. Huhuhu sedih sama sehuuuun. Aaaaaah. Knpa sehun nglakuin itu sendiri sih?? Knpa dia malah ngebebanin diri sendiri. Knpa dia msh bisa mikir dia anak sial. Bukan sehun bukan anak sial. Huhu. Aaaah 😦 figthing ya author 🙂

  3. ajeng sarwendah berkata:

    Akhirnya dilanjut juga eon
    Aku seneng banget pas liat ff ini dilanjutin
    Terus lanjut ya eon
    Ah,ceritanya keren bgt,kasian Sehunnya 😦

  4. Ren berkata:

    akhirnya update juga ff ini….
    uthor jgn lupa autumn sama dady’s besf friend
    Ghost rider di lanjut lg ga thor? lanjut yayay

  5. Hye Ah MagnaeLeader HunHo berkata:

    Huhhu sehun jdi buronan skrg.
    Thor sumpah kmu lama bnget updet nya. Auntum sama the lord of legend kapan lanjut thor?? Nungguin banget loh sama 2 ff itu.
    aku tau author psti sibuk banget. Tpi jngn lupakan ff mu yg lainnya thor. Kan sayang klo ff nya dh d publish trus yg bacanya sedikit. dan smakin banyak lah silent readers 😦 ff kmu dlm penulisannya bagus banget thor. Oh mija adlh author favorite aku :*
    oke deh segini ajaa thor. Jngn lupa cepetan d updet ff autumn sama The Lords Of Legend nya thor. FIGHTING :* :* :* :* :* :* :* :* ^_^

  6. Annisa Icha berkata:

    Sepertinya Kai mulai lunak sama Sehun, berharap mereka semua menjalin persahabatan dan saling bantu satu sama lain. Sehun jangan putus sekolah… Masih penasaran sama permasalahan ayah Kyung Soo. Semoga Sehun baik-baik aja…

  7. Puti Hilma berkata:

    Woaah akhirrnya update jg!!

    Aagh!! Knp sehun malah jdi buronan polisi!?
    Smga tao n chanyeol cepet nemuin sehun..
    Keep Fighting thor!! ><

  8. cho hara berkata:

    Akhirnya d post jg…, apa sehun akn baik2 saja eonn?. Trus apakah chen akn membntu mrka?.
    aku brhrp kai juga luluh dan ikut mmbntu sehun DKK.
    Lnjut… ♥♥♥

  9. Ddangkoplak berkata:

    Inilah yang aku suka dari cerita-ceritanya author. Jalan ceritanya rapi, nggak mainstream, dan endingnya jarang bisa ketebak. Dan disetiap ff author selalu menggambarkan persahabatan yang kental antar tokoh. Oke ditunggu lanjutannya thor…

  10. putrisiriah berkata:

    Udh lama kali nunggu nya eooni,
    Akhir nya di lanjurin.
    Sehun? Di mna dia?
    Bgaimna nasip ibu luhan ,,,?
    Kris dgn yoora da hbunggan pa sih eooni,kok blom kejawab ?..
    Next ya eooni.aku tunggu loh .

  11. nanako gogatsu berkata:

    ahhhhhhhh…. Ahayhay… Hasyeekkkk 😀 akhirnya ff ini keluar juga lanjutannya… Udah lama ditunggu-tunggu,, makasih eonni udah mau publish klnjutan ff ni lgi,, 🙂 heuuumm… Kasian sehun masalahnya semakin bertambah,, masalah yang satu belum kelar ehh ada masalah baru yang muncul,, yaaa.. Sabar ne oppa,, semuanya pasti ada jalannya.. Hehehe 😀 q seneng karena akhirnya kai n chen udah lumayan luluh ama sehun meskipun masih sedikit ada rasa benci,, n semoga kris g’ jadi nangkep sehun.. Amien.. Haha 😀 okey deh.. Dripada kebanyakan ngebacot ngalor-ngidul aku ucapin sekali lagi ama mijja eonni MAKASIH n SEMANGAT buat nerusin ff lainnya.. FIGHTY 🙂

  12. JaeMi berkata:

    Huftt.. Akhirnya di next juga -,-
    butuh kesabaran EXTRA nunggu nih FF dinext :3 wkowkowko
    Semoga Sehun gak kenapa-napa yeth.. Pan dia ngelakuin itu ada alasannya -,- next eon! Hwaiting! 😀 yg The Lords Of Legend jan lupa dinext -,- hehe

  13. Andiany berkata:

    wahh sehunnya kemana thor? aku jadi ikutan panik nih, ceritanya makin seru 🙂
    aku slalu nunggu next chapnya thor, hwaiting! 🙂

  14. Kai's fan berkata:

    Kok double sih? Sehun kemana?menegangkan banget cerita nya.please Sehun jgn sampe ketangkep sama Kris/suruhannya Dongbin

    Next ditunggu thor

  15. YUN-LEE berkata:

    ff pertama yg aku komentarin #maaf
    ceritanya bikin penasaran n gk ngebosenin, keep reading. thanks to author mangat yaw

  16. BaekYeolFany berkata:

    Huhuhu~ ada juga ff growl tanpa romance with OC… Makasih, karena ceritanya luar biasa kereeennn… Jangan lama-lama ya update-nyaa

  17. Shofalina Han berkata:

    baru liat ff yg kek gini..
    semua member EXO saling bermusuhan..
    kasihab Sehun.. padahal dia yg paling muda.. tapi bebannya terlalu banyak..
    hmm next chapternya di tunggu 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s