S.I.X part 12

six

Tittle      : S.I.X

Author    : BPI

Cast         : Kim Jongin-Kai  (EXO)

Jung Ririn (OC)

Oh Sehun (EXO)

Xi Luhan (EXO)

Anh Hara (OC)

Kim Jongdae-Chen (EXO)

Shin Yongri (OC)

And other… (temukan sendiri)

Semua mata menatap Luhan saat dirinya memasuki sekolah, beberapa siswi membungkuk memberi salam hangat ke arahnya. Ia pun tak hentinya tersenyum dan membalas salam ke arah para siswi yang terlihat sangat senang melihatnya.

Langkahnya berhenti di depan ruangan, ia menghela nafas sebelum memasuki ruangan tersebut dan membungkuk ramah ke arah wanita cantik yang sudah lama menunggunya.

“Mianhae songsaenim aku terlambat” Ucap Luhan memberi salam seraya membungkuk

Jessica yang sudah menunggu hanya mengangguk dan mempersilahkan pria itu duduk di sofa.

“ Jadi kau ini adalah trainee SM?”

Luhan mengangguk dan menatap Jessica dengan wajah bersalah.

“Mianhae songsaenim, karena menjadi trainee adalah sesuatu hal yang harus aku rahasiakan dari siapapun jadi aku tak memberitahu siapapun selain Lay songsaenim dan Heechul songsaenim” Jelas Luhan, membuat Jessica mengangguk mengerti.

“Aku mengerti, walaupun begitu. Bila yang lain tahu, mungkin ini akan menjadi masalah” Raut wajah Jessica berubah resah saat menatap wajah Luhan yang bingung mendengarnya.

“Waeyo songsaenim?”

“Karena kau salah satu trainee SM seharusnya kau tak perlu mengikuti seleksi ini, walaupun ini adalah tugas akhir, kau seharusnya tak mengikutinya. Karena semua murid di sini memiliki cita-cita yang sebenarnya sudah kau capai”

Luhan mengangguk mengerti, dan menatap wajah Jessica tenang.

“Aku mengerti, pada awalnya aku memang tak akan mengikuti tugas akhir ini, akan tetapi melihat teman yang lain berupaya cukup keras, aku ingin mengikutinya songsaenim” Luhan terdiam sebentar dan menatap lagi songsaenimnya itu ragu

“Bisakah songsaenim merahasiakan nya dari para murid, bahwa aku adalah seorang trainee”

Jessica mengangguk, dan tersenyum ramah.

“Tentu saja. Dan mengenai putaran seleksi kedua ini, kau bisa bergabung bersama pasangan Baekhyun dan Sehun”

Luhan menatap kaget saat Jessica melihat catatan kecilnya, ia sepertinya sudah merencanakan semua ini sebelumnya.

“Pasangan?”

“Nde. Karena siswa yang lulus tahap ini ganjil, jadi kau bisa bergabung dengan pasangan yang lain, lagi pula aku berharap kedatangan mu di antara mereka bisa membuat mereka semakin dekat”

Luhan mengangguk mengerti, lalu membungkuk sebelum keluar dari ruangan ini.

Pria berparas cantik itu menghela nafas berat saat melihat pasangan yang di berikan oleh songsaenimnya. Ia melihat Sehun dan Baekhyun sedang berdebat mengenai sesuatu, yang bahkan sepertinya kurang penting untuk di dengar.

Dengan langkah malas, Luhan mendekati meja Baekhyun dan Sehun yang sedang istirahat di kantin.

“Oy Luhan, kapan kau datang?” Sapa Sehun memberikan highfive pada teman setim nya ini, di sampingnya Baekhyun melihat Luhan malas.

“Aku masuk dalam pasangan ini”

Sehun tersenyum cerah, sedangkan Baekhyun terlihat masam mendengarnya.

“Mwoya? Kenapa Jessica songsaenim memberikan ku teman duet seperti mereka”

“Yak apa maksudmu? Kau fikir kau itu hebat sekali “ Cemooh Sehun, kesal melihat tingkah Baekhyun, sedangkan Luhan hanya menggeleng heran melihatnya.

“Tenanglah Baekhyun, aku bisa membantumu di vocal, dan Sehun dapat membantumu di rapp, kita akan membuat harmonisasi yang sangat indah”

Sehun dan Baekhyun terdiam saat tangan mereka di genggam oleh Luhan, dengan segera kedua pria itu menarik lengannya, dan menjauh dari Luhan yang menatap nya bingung.

-_-

Suara klasik mengisi ruang ballet yang di cat putih terang ini, dengan harmonisasi gerakan yang sangat kompak membuat tarian yang di tarikan oleh kedua ballerina ini sangat indah. Saat melakukan putaran terakhir untuk mengakhiri tarian mereka, seorang dari mereka terjatuh dan membuat seorang lagi terdiam dan segera membantunya.

“Hara ah~ gwenchana?”

Jongin segera menduduki hara yang terjatuh dan membantunya untuk menyandarkan tubuhnya.

“Kau baik-baik saja?” Jongin bertanya lagi, dan segera memegang pergelangan kaki gadis putih itu.

“Gwe.. gwenchana” Suara lirih Hara, membuat Jongin semakin cemas.

“Kita harus membawamu ke UKS”

“Jangan”

Jongin menatap heran ke gadis yang saat ini masih kesakitan. Gadis itu menyingkirkan lengan Jongin yang memegang punggungnya dan mencoba berdiri dengan senyuman yang di paksakan.

“Aku baik baik saja, sungguh”

Jongin yang masih ragu hanya terdiam dan memperhatikan gerak gerik gadis yang kini masih saja berupaya membersihkan barang-barangnya.

“Kau serius?”

Hara menengok dan mengangguk, tak lupa ia tersenyum ramah meyakinkan Jongin yang masih menatapnya khawatir.

“Nde, kau pergilah istirahat, aku akan mengistirahatkan tubuhku dulu” Ujar Hara dan segera melewati Jongin yang menatapnya hingga keluar ruangan.

Jongin yang sudah tak melihat teman duetnya menghilang di koridor lalu melanjutkan jalannya yang berlawanan. Ia menelpon beberapa kali ke Sehun, Luhan dan Ririn, tapi tak ada salah satu dari mereka yang mengangkatnya.

Langkahnya kakinya berhenti saat melihat Sehun dan Baekhyun bertengkar, dan di tengah mereka terdapat Luhan yang sudah menengahi.

“Yak kau fikir suara mu itu bagus sekali huh? Kau sok sekali” Teriak Sehun kesal, semua murid yang menatap mereka hanya geleng-geleng kepala.

“Tentu saja, aku ini vocalis terbaik di Kirin” Jawab Baekhyun dengan angkuh.

Jongin membanting tasnya di meja, membuat Sehun dan Baekhyun menatapnya heran. Ia menarik kedua pria yang masih bersitegang itu untuk duduk dan menatap mereka tajam.

“Sejak pagi hingga kini kalian masih saja meributkan tentang kehebatan kalian, apa kalian tidak lelah huh?” Tanya Jongin sarkatis, membuat kedua teman duet itu memutar bola matanya malas

“Aku sangat lelah” jawab Luhan, ia menghapus peluhnya dan meminum minuman sembarang.

“Yak itu minumanku Xi Luhan” Teriak Baekhyun, dan segera diam saat Jongin menatapnya kejam.

“Itu… minuman.. ku” Cicit Baekhyun lagi

“Bagaimana kalian bisa menjadi teman duet, kalau begini kalian tak akan lolos”

Mendengar perkataan Jongin, membuat Sehun dan Baekhyun saling tatap, dan segera membuang wajah mereka kembali. Jongin menghela nafas, dan menatap Hara yang baru saja datang. Ia duduk di samping Hyohyeon dan Luna yang sudah menunggunya.

Memperhatikan gadis itu berjalan, Jongin yakin kalau gadis itu sedang tidak baik-baik saja.

-_-

“Kau belum merasakannya?”

Ririn menggeleng lemah saat Jongdae menghentikan permainan pianonya. Pria yang sudah biasa melepas blezernya itu duduk di samping Ririn dan melipat tangannya di dada.

“Kau pernah merasakan, duk duk duk keras di jantungmu?”

“Apakah itu cinta? Bahkan saat Yuri songsaenim menyuruhku mendemonstrasikan ballet aku merasakannya”

Jongdae tersenyum sebentar, menatap wajah lucu Ririn dari samping yang sudah mengerucutkan bibirnya. Gadis itu memainkan kaki nya kesal saat mendengar semuanya soal ballet.

“ itu adalah perasaan takut, bukan jatuh cinta” jelas Jongdae menatap Ririn kesal

“Aku tak takut dengan ballet” Teriaknya kesal, terdengar seperti anak kecil

Jongdae tersenyum lagi, lalu menepuk pucuk kepala Ririn.

“Kau akan mengerti suatu saat”

“Yak aku bukan anak kecil”

Ririn segera berdiri, dan mengambil ranselnya. Saat ingin membuka pintu ia berhenti saat melihat Sehun menggendong Hara dengan berlari, di belakangnya terdapat Luna, Hyohyeon dan Baekhyun mengikuti mereka.

Tak tahu rasanya tapi hatinya sesak saat melihat wajah khawatir Sehun yang berlari sambil menggendong Hara yang kesakitan.

“Ada apa ini?” Jongdae menghentikan mereka dan menatap Sehun yang malah menyingkirkan dia dan berlari kembali.

“Jongdae yah~ Kajja!” Teriak Baekhyun, menyuruh sahabatnya itu untuk mengikuti mereka.

Jongdae pun berlari mengikuti mereka, di belakang nya Luhan dan Jongin menepuk pundak Ririn yang masih terdiam di tempatnya.

“Kau baik-baik saja?” Tanya Jongin, melihat Ririn terdiam di tempatnya.

“Apa yang terjadi?”  Ririn menatap kedua temannya itu ingin tahu

“Hara tiba tiba saja terjatuh dan menangis, sepertinya kakinya terkilir” jawab Luhan, membuat Ririn menatap kembali punggung temannya yang menghilang di ujung koridor.

-_-

Setelah mendapatkan pemeriksaan, dokter segera menyuruh yang lain menunggu untuk masuk ke dalam. Hyohyeon dan Luna segera membantu Hara turun dari tempat tidur, dan mendudukannya di samping Jongdae yang sudah duduk di depan dokter. Di belakang mereka, Sehun menunggu apa yang akan di katakan dokter.

“Sepertinya pergelangan kaki nona Hara terkilir, dan keadaannya semakin parah saat ia tak segera datang kemari, saya harap anda melakukan pemeriksaan penunjang ke rumah sakit, untuk mengetahui bahwa ini tidak serius”

Dokter memberikan sebuah amplop putih dan segera Hara ambil dengan wajah sedih. Di sampingnya Jongdae mencoba menenangkannya.

“Kami akan membawanya ke rumah sakit sekarang, terimakasih dokter”

Jongdae dan yang lain membungkuk sebelum meninggalkan ruang UKS.

“Aku akan mengantarkan kalian”

Semuanya terdiam saat Sehun menawari tumpangan untuk membawa Hara kerumah sakit. Ia tahu bahwa saat ini Jongdae maupun yang lain tidak ada yang membawa mobil selain dirinya.

“Tak usah repot-repot, aku akan mengubungi supirku untuk kemari” tolak Hara dan meminta Jongdae untuk memberikan handphonenya.

Bukannya memberikan handphonenya, Jongdae malah menengok ke arah Sehun yang berada di belakang mereka.

“Dimana mobilmu?”

Hara dan yang lain menatap Jongdae tak percaya begitu juga dengan Sehun yang tercengang di hadapannya.

(^^)

Luhan dan Ririn menghela nafas saat melihat mobil Sehun dari parkiran dengan membawa beberapa murid di dalamnya. Di samping mereka Jongin menatap heran ke dua sahabatnya ini.

“Mengapa kalian sama sama menghela nafas?” Tanya Jongin heran

“Untung saja Sehun tak membawa mobil sportnya”

Jawaban Luhan membuat Jongin menahan tawanya, lalu menepuk pundak sahabat yang beberapa centi lebih pendek darinya itu.

Ririn menghela nafas lagi dan membalikkan badannya dan berjalan ke arah koridor kelas.

“Apa kau rasa, Ririn sekarang berubah?” Tanya Jongin ke arah Luhan yang malah menatapnya ingin tahu.

“Berubah seperti apa maksudmu?”

“Belakangan ini ia agak murung”

Luhan menatap punggung Ririn dan menatap wajah Jongin yang menatapnya.

“ Tak ada perubahan sama sekali, sebulan yang lalu pun rambut Ririn masih saja sepunggung”

Jongin segera memukul kepala Luhan dan meninggalkan pria malang yang hanya mengaduh kepalanya.

-_-

Wanita dengan pakaian modis itu memasuki ruang perawatan dengan tergesa-gesa, saat mendengar bahwa calon anaknya cidera pada pergelangan kaki.

“Hara ah~ apa yang terjadi?”

Semua murid yang menunggu keadaan Hara terkejut atas kedatangan tamu yang tak di undang itu, begitu pula Sehun yang segera berdiri dari duduknya setelah melihat eommanya datang dengan reaksi berlebihan.

“aku baik baik saja eom-“

“Eomma apa yang kau lakukan?” Teriak Sehun membuat yang lain kini menatapnya terkejut.

“Yak Oh Sehun, apakah eomma pernah mengajarimu berteriak pada eomma di depan teman mu?” Tiffany mendelik kesal ke arah anaknya yang sudah menahan amarahnya.

“Annyeong haseyo nyonya Oh”

Tiffany tersenyum ke arah Hyohyeon, Luna dan Baekhyun yang kini membungkuk sopan di depannya begitu pula Jongdae.

“Ternyata kabar burung yang mengatakan kalian memiliki hubungan khusus itu ternyata benar ya?” goda Tiffany kearah Jongdae yang berdiri di samping Hara

Hara menunduk menahan malu, sedangkan Jongdae hanya tersenyum mendengar nya.

“Eomma ayo keluar” Sehun memegang lengan eommanya, dan dengan cepat Tiffany menghempasnya, dan berkacak pinggang di hadapan anak yang lebih tinggi darinya.

“Yak Sehun, apakah eomma salah menjenguk anak eomma sendiri?”

Semuanya terkejut, bahkan Sehun membelalakkan matanya tak pecaya eommanya berkata seperti itu di depan teman-temannya. Hyohyeon menatap wajah Hara yang sudah memerah dan tangannya yang menggenggam sprai dengan erat.

“Wae? Kenapa wajahmu seperti itu?” Tanya Tiffany, kini tangan nya ia lipatkan di dadanya, menatap anaknya angkuh “Kau fikir dengan mengada-ngada mengatakan kau mencintai calon saudara tirimu eomma akan percaya, ayolah Oh Sehun eomma tahu semua tentangmu”

Semuanya terdiam, tak ada berani yang mengomentari perkataan nyonya Oh yang kini menatap anaknya kesal, begitu pula Sehun yang sudah mengepal tangannya hingga buku jarinya terlihat putih.

“Eomma” Panggil Hara lirih, ingin menghentikan pertengkaran antara anak dan eomma ini.

“Kau lihat? Dia bahkan senang memiliki eomma sepertiku”

Sehun segera pergi dan tak menghiraukan panggilan dari eommanya. Ia berjalan lurus tanpa menghiraukan beberapa orang menatapnya takut dengan wajah kesal yang ia perlihatkan.

Setelah Hara di berikan obat terakhir, Hyohyeon, Luna dan Baekhyun ijin pamit dari rumah sakit, karena besok mereka harus sekolah. Sedangkan Jongdae menunggu Hara, karena tak ada yang menunggunya malam ini.

“Apa kalian tadi mendengar, bahwa eomma Sehun akan menjadi eomma Hara, jadi appa dan eomma mereka akan menikah?” Tanya Luna tak percaya, sedangkan kedua temannya mengangguk menjawab pertanyaan nya.

“Bukankah ini sudah sangat terlihat, Hara itu menyukai Sehun tapi ia menjauhinya”

“Apa yang kau katakan? Tak mungkin Hara menyukai pria manja seperti Sehun”

Baekhyun terdiam saat kedua mata wanita di sampingnya mendelik tak suka.

“Yak karena kau temannya Jongdae, jadi kau membelanya. Kami ini sahabat Hara, jadi kami tahu apa yang Hara rasakan” Jelas Luna yang di beri persetujuan oleh Hyohyeon.

“Kalian sahabat, tapi kalian tak tahu bahwa ayah sahabat kalian akan menikah” Cemooh Baekhyun dan kini membuat gadis di sampingnya geram.

“Yak memang kau tahu tentang kehidupan Jongdae, aku yakin kau pun baru tahu kan kalau Jongdae adalah anak dari presdir SM baru kemarin”

Hyohyeon langsung menyeret Luna untuk menaiki taksi dan meninggalkan Baekhyun yang termenung sendiri.

“Sejauh mana aku tahu mengenai Jongdae”

(^^)

Ririn berlari di koridor, dan menciptakan suara bising yang membuat para murid menatapnya tak suka. Ia langsung terdiam saat tak ada orang di tempat latihannya. Sepertinya Jongdae tak akan hadir hari ini, karena Hara akan di rawat di rumah sakit untuk menyembuhi cideranya.

Saat ia ingin berbalik ia terkejut melihat Sehun yang hanya beberapa centi darinya. Dengan refleks Ririn memundurkan tubuhnya dan mengambil nafas gugup.

“Kau kenapa?” Tanya Sehun heran dengan sikap Ririn

“Aniyo” Jawab Ririn tanpa melihat ke wajah Sehun yang menatap nya .

“Kau ingin berlatih? Jongdae sedang menemani Hara di rumah sakit, hubungi saja dia dulu”

Ririn memperhatikan Sehun yang menaruh ranselnya dan mengambil sebuah kertas, sepertinya ia pun akan berlatih bersama rekannya.

“Bagaimana keadaannya?”

Sehun tersenyum miring sebentar. Lalu mengangguk, “Bukankah kau senang?”

Ririn mengerutkan keningnya heran dengan pertanyaan Sehun, pria itu berdiri dan melipat tangannya di dada.

“Dengan begini, kau tak akan memiliki saingan di festival nanti, karena posisi Hara akan di gantikanmu”

“Apa maksudmu?” Tanya Ririn tak mengerti

“Oh… kau pura pura tak tahu, kau di tunjuk akan melakukan duet bersama krystal kan di festival nanti? Chukkae “

Ririn yang kesal langsung menahan tangan Sehun yang hendak berbalik darinya.

“Ku fikir kita bisa menjadi teman karena kita dalam tim yang sama, ternyata aku salah. Aku bahkan membencimu lebih dari sebelum kita satu tim” Ucap Ririn penuh penekanan, dan keluar begitu saja membuat Sehun terdiam di tempatnya.

“Rin ah~ kau kenapa?” Luhan yang hendak masuk ruangan berteriak dan hendak mengejar Ririn yang sudah menangis di koridor, gadis itu berlari dan entah kemana.

“Yak Xi Luhan kau harus latihan” Baekhyun menahan lengan Luhan, sedangkan Luhan masih menatap punggung Ririn dan menatap Sehun yang hanya terdiam di tempatnya.

“Apa yang kau lakukan?” Tanya Luhan, kini mendekati Sehun yang masih terdiam.

“Aku tak melakukan apapun” Jawab Sehun dengan wajah tanpa dosa, membuat Luhan langsung menahan kerah Sehun yang lebih tinggi darinya.

Bukan hanya Sehun, melainkan Baekhyun yang melihatnya terkejut, dan langsung melerai kedua teman duetnya ini. Sehun yang terperangah, berkacak pinggang dan tersenyum aneh menatap Luhan yang kini berubah di matanya.

“Kau ingin memukulku karena membuat dia menangis?”

“Aku akan memukul siapapun yang membuat wanita menangis”

Luhan langsung pergi begitu saja, dan meninggalkan Baekhyun yang menatap Sehun kesal, dan mengejar Luhan yang pergi entah kemana.

Di dalam ruangan Sehun menendang pintu dan berteriak kesal.

-_-

Gadis itu menekuk kakinya dan membenamkan wajahnya di di lutunya. Ia menangis tersedu di bangku taman di bawah pohon besar yang melindunginya dari sinar matahari pagi yang sudah tinggi itu.

Ia baru mengerti perasaan sakit yang di ajarkan Jongdae, bahkan rasanya lebih sesak. Saat mendengar kata kata itu dari orang yang di cintai bahkan lebih menyakitkan dari pada kau sakit hati.

Yongri dan Lami yang sedang mencari Ririn tersenyum cerah melihat tas punggung yang biasa di pakai sahabatnya berada di bangku taman, tepat di sebelah wanita yang sedang meringkuk di atas bangku taman.

“Hei Rin, kenapa kau tak memberitahu kami kau mengikuti duet bersama Krystal?” Tanya Yongri segera duduk di sampingnya, begitu pula Lami.

“Aku merasa senang kau akan menari ballet lagi”

Mereka tiba-tiba terdiam melihat Ririn hanya terdiam dengan posisi menunduk. Yongri segera mengguncangkan tubuh sahabatnya.

“Rin, gwenchana?”

Ririn menghela nafas, lalu mengangkat kepalanya. Lami dan Yongri terkejut dengan wajah penuh air mata Ririn.

“Yak gwenchana? Siapa yang membuatmu menangis eoh?” Ririn segera menyeka air matanya, dan menatap wajah sahabatnya itu tertawa.

Melihat Ririn tertawa membuat Yongri dan Lami terdiam sesaat, mereka heran dengan prilaku sahabatnya ini.

“Aku… aku terharu Krystal mengundangku” Bohong Ririn segera membuat Lami dan Yongri memeluknya erat.

“Yak Chukkae, akhirnya cita cita mu tercapai”

Ririn mengangguk dan tersenyum terpaksa agar kedua sahabatnya itu percaya dengannya. Ia bukan orang yang suka di kasihani, sejak kecil Ririn tak pernah membuat orang-orang di sekitarnya khawatir, ia tak suka melihat orang-orang melihatnya dengan kasihan.

(^^)

Di rumah sakit, Jongdae sedang menyuapi Hara yang masih saja terlihat lesu. Saat suapan terakhir selesai, Jongdae segera membersihkan mulut Hara, dan membawa nampan nya ke atas lemari di sampingnya. Pria yang selalu berwajah keras itu tersenyum dan membelai rambut blonde Hara dengan lembut.

“Kau sudah terlalu sering berduet dengan Krystal, jangan terlalu sedih dengan ini”

Hara tersenyum, dan menggeganggam tangan Jongdae yang masih membelai rambutnya.

“Aku rasa duet kali ini adalah yang terpenting dari semuanya”

Jongdae mengerti, ia mengangguk lalu melipat tangannya di dada.

“Apakah karena Jung Ririn mengikuti duet juga?”

Hara terperangah, ia terlihat bingung dengan cepat ia menggeleng.

“Bukan karena itu”

“Lalu?”

Gadis itu menunduk, itu benar. Ia tak mau posisinya di ambil oleh orang lain. Walaupun sebelumnya ia tahu kalau Ririn memang akan berduet dengan Krystal, tapi ia tak mau ada orang lain mengambil posisinya.

“Bukankah Ririn memang akan berduet dengan Krystal, ia tak mengambil posisimu Hara ah~”

Hara mengangkat kepalanya dan menatap wajah Jongdae yang menatapnya datar, ia tahu Jongdae adalah satu-satunya orang yang sangat mengerti perasaannya. Dengan begini ia terlihat sekali serakah di mata kekasihnya itu.

“Aku tahu, tapi… Jongdae aku…”

Jongdae berdiri lalu memeluk Hara yang sudah terlihat resah.

“Hara, suatu saat kita bisa berada di atas atau berada di bawah, sebagai manusia kita harus menerimanya”

Di balik pintu ruang perawatan Hara, Sehun terdiam. Ia mendengar semuanya, dan merasa bersalah. Sangat bersalah. Ia sudah mengatakan hal yang jahat pada Ririn, yang merupakan sahabatnya.

Jongin yang baru datang dari toilet bingung dengan Sehun yang diam saja di luar ruangan.

“Yak, kau belum masuk?”

Sehun segera memberikan bingkisan buah itu ke Jongin dan berlari begitu saja tanpa menghiraukan suara panggilan Jongin memenuhi koridor rumah sakit.

“Yak dia kenapa?” Tanya Jongin heran, dan segera mengetuk ruangan.

Pria berkulit tan itu tak terkejut melihat Jongdae berada di dalam ruangan. Ia membungkuk lalu mendekati Hara yang membungkuk memberi salam padanya.

“Aku datang kemari dengan Sehun tadi, tapi tiba-tiba saja ia pergi, ini untuk mu”

Ririn tersenyum cerah, lalu menerima bingkisan yang di berikan Jongin padanya. melihat itu membuat Jongdae heran, ia jarang sekali melihat kekasihnya itu tersenyum pada orang lain.

“Kami cukup dekat karena kami teman duet, kau jangan melihatku seperti itu” Celoteh Jongin, yang membuat Hara langsung menengok ke arah Jongdae lalu tersenyum.

“Maafkan aku tak bisa mengikuti latihan untuk seminggu ini, apakah tak apa apa?” Tanya Hara, yang langsung di sambut anggukan oleh Jongin.

“Tidak apa-apa, lagi pula kita masih memiliki waktu 2 minggu sebelum putaran seleksi kedua, tarian mu sudah bagus, aku yang harus banyak berlatih”

Setelah beberapa menit berbincang, Jongin ijin pamit. Hara yang melihat Jongdae diam saja, meminta kekasihnya itu untuk pulang bersama Jongin. Awalnya Jongdae menolak, tapi kedatangan Hyohyeon dan Luna, membuatnya tak berkutik.

Di jalan, jongdae dan Jongin tak mengeluarkan satu patah kata pun. Adik kakak yang hanya berbeda beberapa bulan ini hanya terdiam di dalam bus yang mereka duduki.

Sesekali Jongin menatap ke samping ke arah Jongdae yang diam-diam mulai mengantuk, ia tertidur dan terbangun membuat Jongin tertawa kecil.

Setelah tiba di dekat halte rumah Minseok, Jongdae turun di ikuti Jongin yang juga turun. Membuat Jongdae bingung melihatnya.

“Kenapa kau turun di sini? Bukankah kau harusnya turun di 3 halte bus lagi?” Tanya Jongdae menatap Jongin yang terlihat acuh.

Pria berkulit tan itu berjalan lurus ke arah rumah Minseok.

“Sudah lama sekali aku tak berkunjung, aku yakin ahjusshi sangat senang” Jongin tersenyum cerah ke belakang melihat ekspresi Jongdae yang terdiam melihatnya.

(^^)

Ririn mematikan tape nya dan membereskan alat alat nya. Ini pertama kalinya ia berlatih di ruang ballet sekolah, karena ini sudah sore, jadi banyak murid yang sudah pulang, jadi ia tak perlu takut bila ada anggota ballet yang akan masuk kemari.

Setelah mengganti pakaiannya, ia terduduk di ruangan dan menatap undangan yang di tunjukkan untuknya, undangan duet ballet untuknya dari Krystal. Ia benar-benar di undang, bukan menggantikan posisi Hara.

Tak tahu dari mana asalnya rumor itu, tapi beberapa murid sudah mengetahuinya. Ririn menghela nafas dan segera berdiri, ia terdiam saat melihat seorang pria tinggi memasuki ruangan ballet dengan sebotol minuman.

Ia memberikannya, tapi Ririn hanya menatapnya dan berlalu begitu saja.

“Maafkan aku”

Ririn terdiam di tempatnya, dan berbalik tersenyum miring. Ia menatap kesal ke arah Sehun yang juga menatapnya dengan wajah bersalah.

“Dari dulu sampai saat ini, bukankah kita musuh?”

“Aku tak pernah menganggapmu seperti itu”

Ririn melipat tangannya di dada, lalu tertawa meremehkan Sehun.

“Oh kalau begitu aku yang menganggapmu seperti itu, aku menganggapmu musuh Oh Sehun, jadi jangan harap kita bisa jadi teman”

Sehun menghela nafasnya saat Ririn meninggalkan ruangan ballet dengan cepat.  Sehun segera mengejar Ririn tapi langkahnya berhenti saat melihat Ririn sudah berjalan pergi bersama Luhan dan Yongri di sampingnya. Mereka terlihat bahagia dengan bersinda gurau satu sama lain.

(^^)

“Apa kau gugup?”

Ririn mengangguk saat Yongri mempertanyakan itu, tentu saja ia gugup ia akan menari ballet di depan banyak orang, dan ini pun akan di siarkan di TV. Lami berdiri, lalu membawa Ririn untuk duduk di sampingnya. Gadis mungil itu merapikan poni Ririn yang sudah berantak sejak tadi.

“Kau tenang Rin ah~ kalau begini kau tidak bisa berkonsentrasi”

Ririn mengangguk, lalu menggenggam tangan Lami. Di sampingnya, Yongri mengusap punggung Ririn lembut.

“Kau sudah siap?”

Mereka semua membungkuk ramah ke arah Victoria yang tersenyum melihat ke 3 gadis di hadapannya. Yongri tak percaya bisa bertemu langsung dengan Victoria idolanya.

“Apakah kau benar Victoria Fx?” Tanya Yongri, yang di jawab anggukan oleh gadis cantik itu.

“Kajja, Rin ah~ setelah ini adalah penampilan mu dengan Krystal”

Ririn mengangguk, dan ia menengok di mana Lami dan Yongri memberikan kepalan tangan dan berkata fighthing. Ririn mengangguk, dan mengucapkan terimakasih.

Di bangku penonton, ternyata banyak sekali murid Kirin yang menonton. Bahkan Hara dengan kaki di perban duduk tenang di samping Jongdae yang menggenggam tangannya.

“Woahh ternyata benar kau kabur eoh?”

Hara terkejut melihat Chanyeol dan beberapa temannya mendekati mereka dan duduk di samping mereka.

“ Tadi kami ke rumah sakit, perawat bilang kau ijin keluar” Jelas Hyoheyon yang duduk di samping Hara

“Itu namanya bukan kabur Park Chanyeol”

Chanyeol hanya mengangkat bahunya acuh saat mendengar suara Baekhyun memberi tahunya.

Chanyeol bertepuk tangan kencang saat suara musik sudah mulai terdengar, dan beberapa ballerina keluar dan memasuki panggung. Mereka menari dengan indah, Hara diam-diam tersenyum sedih saat ia mengenali salah satu sahabatnya Luna berada di sana, dan beberapa murid ballet Kirin lainnya menari indah.

Ririn menghela nafas, sebelum bagiannya masuk ke atas panggung. Ia memasuki panggung dan merasakan tepuk tangan yang heboh dari penonton. Dari jauh ia bisa melihat Jongin serta Luhan yang memberinya semangat, dan juga banyak murid Kirin lain nya menyemangatinya.

Ia tersenyum dalam hati dan mulai menarikan bagiannya, di tengah nya. Ia melihat Krystal tersenyum padanya. mereka menari sesuai dengan yang mereka pelajari saat itu hanya ada Jongin sebagai penonton setianya, tapi sekarang, Hampir seluruh murid Kirin adalah penontonnya.

Setelah penampilannya berakhir, Ririn segera memberikan salam dan turun dari panggung. Ia terkejut beberapa siswi ballet yang mengenalnya memberinya selamat.

“Woah Rin, kalau begini kau harus kembali lagi ke ballet”

“Aku rasa Yuri songsaenim akan mempertimbangkannya”

Ririn hanya mengangguk, dan berlalu begitu saja setelah mengucapkan terimakasih atas pujian yang di berikan teman temannya itu.

Ia langsung duduk di backstage dan menghela nafas panjang. Ia tersenyum cerah dan terdiam sesaat melihat sesuatu. Terdapat bunga mawar berwarna merah di meja riasnya, yang sebelumnya tidak ada apapun di sana.

“Rin kau bagus sekali”

Yongri serta Lami langsung memeluk Ririn dari belakang, dan Ririn tersenyum cerah di buatnya.

“Kami melihatnya, Jung Ririn si ballerina” Ucap Yongri yang membuat Ririn malu

“Kau tak usah berlebihan hmm”

“Tapi kau sangat bagus” Lami memberikan jempolnya ke arah Ririn.

Seseorang memasuki ruangan nya dan menyuruh Ririn untuk memberi salam untuk mengakhiri festival ini. ia lalu pamit kepada kedua sahabatnya itu.

(^^)

“Bunga mawar”

Ririn terkejut dan segera menyembunyikan bunga mawar yang ia dapat entah dari siapa dari wajah Krystal.

“ahhhh apa ini dari fans mu? Kau baru pertama kali tampil langsung mendapatkan mawar” Goda Soojung pada adiknya yang kini tak bisa berkutik apapun.

“Aku tak tahu ini dari siapa” Teriak Ririn membela dirinya sendiri

“Jeongmal?”

Ririn mengangguk polos sedangkan Soojung menahan tawanya.

Soojung menghela nafas dan segera berdiri dari duduknya. Ia meregangkan tubuhnya, tubuhnya terasa lelah setelah menari lebih dari se jam. Ia menepuk kepala adiknya itu.

“Gumawo kau sudah mau menari bersamaku”

Ririn terdiam, ia menggeleng dan segera mensejajarkan tubuhnya dengan eonninya. Eonninya memang lebih tinggi darinya, Ririn mengangkat wajahnya dan membungkuk di hadapan Soojung.

“Ghamsahamnida sudah mengundang ku menari bersama mu, Krystal Jung”

Soojung tertawa dan memukul pelan pundak adiknya itu, ia tak pernah mendengar Ririn memanggilnya Soojung.

“Yak panggil eonnimu ini dengan nama aslinya”

Ririn mengangguk dan tersenyum manis.

“Kau ingin tahu siapa yang memberikan mawar itu padamu?”

Mata yang tertutup kaca mata itu menatap wajah jahil Soojung, Ririn segera menggeleng cepat dan pergi meninggalkan Soojung yang sudah memanggilnya.

“Yak, Oh Sehun yang memberinya!!!”

Gadis itu mendengarnya, tapi ia tetap saja berlari, bahkan ia percepat larinya dengan menaiki tangga dan masuk ke kamarnya. Tak tahu kenapa, tiba tiba sudut bibirnya terangkat. Ia tersenyum dan mencium bunga mawar itu.

Seperti tersadar sesuatu ia segera menjauhkan mawar itu dan melemparnya ke lantai.

“Yak apa yang terjadi padaku”

Ririn menatap mawar itu kembali, dan mengambilnya. Bukan menaruhnya di vas bunga Ririn malah melemparnya ke dalam tempat sampah di samping meja belajarnya.

(^^)

Musik berakhir membuat Luhan tersenyum dan bertepuk tangan senang. Akhirnya latihan mereka berjalan lancar, tidak ada pertengkaran seperti dulu, ini sudah 2 bulan dan lusa mereka akan tampil di putaran seleksi kedua.

“Latihan hari ini cukup” Ujar Sehun, dan segera menyampirkan ranselnya.

“Kau buru-buru?” Tanya Luhan, melihat Sehun memasuki semua barangnya ke dalam tas.

“Ahh eommamu akan menikah minggu depan bukan?”

Luhan terdiam, begitu pula Sehun yang segera menatap tajam ke arah Baekhyun. Baekhyun yang merasa ada kesalahan segera membungkam mulutnya rapat-rapat.

“Mian maksudku…” ucap Baekhyun tak enak

Sehun menghela nafas panjang, dan mendekati Baekhyun yang menunduk merasa bersalah.

“Ani, kau benar, sepertinya orang tuamu sudah mendapatkan undangannya”

Sehun tersenyum sebentar, lalu menepuk pundak Baekhyun pelan dan segera keluar daru ruangan. Di samping Baekhyun, Luhan pun menepuk pundaknya.

“Kau sudah mulai berubah, aku menyukaimu yang seperti ini” Ungkap Luhan yang membuat Baekhyun menatapnya aneh.

“Mwo?”

“Aku menyukaimu? Memangnya kenapa?”

Baekhyun menelan ludahnya susah payah, ia segera membereskan barangnya dan meninggalkan Luhan yang menatapnya heran.

“Dia kenapa?”

-_-

Setelah latihan Ririn segera pamit ke arah Jongdae yang juga melambaikan tangannya, dengan terburu-buru Ririn keluar dan terdiam begitu saja saat dirinya hampir saja menabrak seseorang.

Mereka berdua salah tingkah, dan Sehun berdehem sebentar untuk memulai pembicaraan.

“Kau belum memaafkan ku?” Tanya Sehun, Ririn hanya melipat tangannya di dada dan memandang Sehun tak suka.

“Yak, kau fikir sejak fans mu memukuliku aku sudah memaafkan mu?”

Sehun menghela nafas sebentar lalu tersenyum, membuat Ririn menatap tak suka.

“Itu sudah sangat lama Jung Ririn, kau masih mengungkitnya?”

“Oh nde.. itu.. itu sudah sangat lama” Ririn yang di tatap Sehun menggaruk tengkuknya asal.

Melihat kedua sahabatnya itu sedang berbicara, Jongin mendekatinya dan langsung merangkul pundak keduanya.

“Yak apa yang kau lakukan?”

Bukan hanya Jongin, Sehun pun memandang wajah Ririn yang sudah memerah menjauhi mereka berdua.

“Wae? Bukankah kita sudah sering melakukannya, seperti sahabat” Jongin lalu mencontohkannya, ia merangkul pundak Sehun dan Sehun pun melakukannya sebaliknya.

“Ani.. aku ada janji”

Kedua sahabat itu menatap punggung Ririn yang terburu-buru menghilang di ujung koridor. Mereka saling tatap, dan tersenyum satu sama lain.

“Kurasa dia menyukai salah satu dari kita” Gurau Jongin, yang membuat Sehun menatapnya.

TBC

6 thoughts on “S.I.X part 12

  1. rini berkata:

    Ahh kak.. Mkin seru aja..
    Disini Jongin kurng aktif.. Suka scene pas Jongdae dan Jongin.. Tolong perbnyakin dan perbaiki hubungan kedua anak SM itu ya kak…. Hehehe Fighting

  2. tisyaaa berkata:

    suka sama bagian jongdae-ririn lucu merekaa.. males bgt sama sehun naik turunin perasaan ririn trs ihh… btw nextnya bagian jongin banyakin dong thor sama bagian jung family banyakin juga yaa hehehehe

  3. putrisiriah berkata:

    Gk nyangka bkl seseru gini ..
    Liat akur nya luhan dan sehun .
    Liat jongin dan jongdae..
    Liat krystal dan ririn .
    Pa lg kedekatan jongdae dan hana~~,
    Aku kurang suka ririn sma sehun ,
    Jongin dehhh ,mereka serasi…
    Oh luhan~~~ aku rindu pada mu
    .next ya eooni..aku tunggu lho.

  4. Rina Yuliastuti Asmanto berkata:

    waahhh makin penasaran nih, aku selalu nunggu lanjutannya. aku suka banget sama tipe cerita yg kaya gini, walaupun kata kamu mirip-mirip dreamhigh tapi gak mirip sih hehe jauh beda. please kai jangan suka sama ririn kasian nanti sakit hati hehe. ditunggu episode selanjutnya. HWAITING🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s