Crazy Without You Part 9

Crazy Without You

Tittle     : Crazy Without You

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    :

“Sudahlah. Sekarang jika kau harus memilih, mana yang lebih kau sukai? Siwon ahjussi atau Donghae hyung?” 

“Apa yang terjadi dengan Donghae, omoni?” Yoona duduk disamping nyonya Lee.

Nyonya Lee menghela napas panjang sebelum menjelasknnya, “Ini adalah pertama kalinya dia membawa seorang gadis ke rumah dan hal itu membuatku sangat bahagia.” Wanita itu tersenyum menatap Yoona.

“Omoni tapi–”

“Arayo.”potongnya. “Aku tau kalian tidak memiliki hubungan apapun. Hanya sebatas rekan kerja, iya kan?” Yoona mengangguk sambil tersenyum kikuk. “Tapi aku tetap bahagia. Aku pikir ini adalah pertanda jika anakku telah membuka hatinya lagi.”

”Membuka hati?” Yoona bertanya hati-hati.

“Yee, karena selama ini dia selalu menutup hatinya untuk wanita. Dia tidak pernah pergi berkencan. Saat teman-temannya menghabiskan malam natal bersama dengan orang spesial mereka, dia hanya berada di dorm atau di rumah sambil menghias pohon natal seorang diri. Terkadang, dia justru memilih schedule ke luar negeri dan melakukan pekerjaan hingga setelah tahun baru. Aku merasa kasihan dengannya karena dia selalu menghabiskan hari-harinya seorang diri.”

“Waeyo? Apa dia memiliki masalah sebelumnya?” Yoona bertanya hati-hati.

Nyonya Lee menghela napas panjang lagi, kedua matanya menerawang ke langit-langit. “Dia telah mengalami masalah yang berat dalam hidupnya hingga menciptakan trauma yang mendalam. Dia selalu berpura-pura kuat di depanku tapi Eunhyuk selalu mengatakan jika dia belum bisa lepas dari masa lalu itu.”

“Masa lalu?”

Nyonya Lee mengangguk, “Sebenarnya dulu–”

“Yoona!” Donghae masuk ke dalam ruangan tiba-tiba, memotong ucapan nyonya Lee. Keduanya menoleh bersamaan. “Apa yang sedang kalian bicarakan?” ia melirik penuh selidik kearah Yoona dan ibunya.

Yoona langsung berdiri dari duduknya, menggeleng, “Aniyo. Tidak ada.” elaknya sambil mengibaskan kedua tangan. “Ada apa? Kenapa memanggilku?”

“Ayo pergi. Bukankah kita harus berbelanja?” detik berikutnya, Donghae tersentak atas ucapannya sendiri. Apa yang telah ia katakan barusah. Lihat? Bagaimana wajah ibunya setelah mendengar ucapannya tadi.

“Mwo? Kalian mau berbelanja bersama?!” nyonya Lee bertanya dengan penuh semangat, membuat Donghae langsung merutuki dirinya sendiri dalam hati.

Bodoh bodoh bodoh.

Yoona ikut menjadi gugup, kemudian membantu Donghae untuk mencari alasan, “A-aniyo, omoni… sebenarnya kami–”

“Apa yang akan kalian masak? Biar oema membantu kalian.”

“Oema, jangan bicara yang tidak-tidak.”seru Donghae gusar lalu menarik lengan Yoona dan membawanya pergi.

Yoona terkejut, buru-buru ia membungkukkan tubuh sambil berlalu karena tarikan Donghae, “Omoni, annyeonghaseo. Sampai jumpa lagi.”

***___***

Donghae membawa Yoona melewati pintu belakang karena pengunjung sudah mulai memenuhi restorannya. Sialnya, mereka harus tetap memutar kearah depan karena mobil Donghae diparkir disana.

Ia benar-benar menyesal, pada awalnya dia hanya berniat untuk datang kemudian pergi dengan cepat. Tidak disangka ibu dan kakaknya menahannya cukup lama disana.

“Jangan pernah mendengarkan ucapan ibu dan kakakku.” Donghae menegaskan sambil terus menarik lengan Yoona. “Karena mereka kita jadi harus memutar lewat pintu belakang.”

“Tapi… Donghae-ssi…”

Donghae menghentikan langkahnya sambil berbalik, “Apa?”

Yoona berseru hati-hati, “Bisakah kau melepaskan tanganku? Aku rasa kau menggenggam lenganku terlalu kuat.”

“Astaga.” Donghae langsung melepaskan genggamannya san menggaruk belakang kepalanya yang tiba-tiba saja terasa gatal. Keduanya seketika bersikap kikuk. “Ah, maafkan aku… Ayo.”

Donghae dan Yoona berjalan mengendap-endap keluar restoran, sambil menoleh ke kanan dan ke kiri untuk memastikan keadaan. Sialnya, masker, topi dan segala alat penyamarannya berada di dalam mobil. Ia tidak bisa mengandalkan apapun saat ini.

“Berjalanlah di belakangku.”bisik Donghae. “Dan jangan lupa tundukkan wajahmu. Sebisa mungkin jangan menoleh kemanapun dan jangan tunjukkan wajahmu.”

Yoona mengangguk, “Arasseo.”

Donghae dan Yoona berjalan dengan langkah-langkah cepat nyaris berlari menuju mobil. Orang-orang yang berlalu lalang sama sekali tidak curiga pada keduanya dan terus berjalan begitu saja. Dengan cepat, Yoona melompat masuk ke dalam mobil sedangkan Donghae berlari ke kursi kemudi.

Sesampainya di dalam mobil, Yoona langsung menghela napas lega karena sepertinya tidak ada yang melihat mereka. Ia tersenyum lebar, menepuk-nepuk lengan Donghae yang sedang menyetir.

“Kita berhasil… Kita berhasil…”

Donghae tertawa, “Jadi seperti ini rasanya…”

“Rasanya? Apa?” Yoona mengerutkan keningnya bingung.

“Kyuhyun selalu mengeluh bagaimana frustasinya dia saat ingin berkencan dengan Seohyun. Mereka tidak bisa sebebas orang lain dan selalu mengendap-endap seperti tadi. Karena ini adalah pengalaman pertamaku, aku pikir menyenangkan.”

Yoona terdiam, hanya sedikit tersenyum sambil terus memandangi sisi wajah Donghae yang sedang tertawa. Tiba-tiba saja dia teringat ucapan ibunya tadi tentang Donghae. Sebenarnya, apa yang sedang dialami oleh pria bermata sendu itu?

“Kita pergi ke supermarket dekat rumahmu saja jadi kita bisa berjalan kaki.” Donghae menoleh sekilas dan berikutnya mengerutkan kening karena mendapati Yoona sedang menatapinya. “Kenapa kau memandangku seperti itu?”

Yoona langsung mengerjap. Sial dia tertangkap basah. Wanita itu buru-buru mengalihkan pandangan dan menatap ke depan, “T-tidak. Siapa yang memandangimu? Ha-ha-ha.” Ia tertawa gugup kemudian berdehem beberapa kali. “Kita sudah sampai, ayo turun.”

Mobil Donghae berhenti tepat di depan rumah Yoona. Wanita berkaki jenjang itu buru-buru keluar, menghindar dari pandangan Donghae bagaimana wajah merahnya sekarang.

“Ayo. Aku khawatir waktunya tidak sempat.”

“Bukankah sebaiknya kau memakai topi?” saran Yoona, ia benar-benar tidak ingin terjadi skandal apapun.

“Ah, kau benar juga.”

Donghae membuka bagian belakang mobilnya dan mengambil sebuah topi dari sana. Dia juga menutup sebagian mulut hingga hidung dengan syal yang dipakainya. Sedangkan Yoona, ia hanya memakai masker dan membiarkan rambutnya tergerai. Dengan begini, orang-orang tidak akan menyadari siapa mereka.

Keduanya berjalan menuju supermarket yang tak jauh dari sana, sambil merentangkan kedua tangan, Donghae menghirup dalam-dalam udara.

“Apa yang sedang kau lakukan?” Yoona menoleh kearahnya bingung.

Donghae tersenyum lebar sambil memejamkan matanya, “Sudah lama aku tidak sebebas ini.”

Disampingnya Yoona tertawa kecil, “Apa kau merasa terkekang karena kau seorang idol? Harusnya kau mengambil cuti dan pergi berlibur.”

“Aku tidak bisa melakukannya karena ibuku selalu sibuk pulang-pergi Mokpo, kakakku harus mengurus restoran dan para member sibuk dengan jadwal mereka masing-masing.”

“Kenapa kau tidak berlibur sendiri?”

Donghae menggeleng, “Aku tidak bisa. Aku tidak suka sendirian.”

Yoona tidak mengatakan apapun lagi setelah itu. Jika dia bilang dia tidak suka sendirian, kenapa dia terus menutup hatinya? Kenapa tidak berkencan? Apa dia tidak kesepian saat member lain pergi keluar untuk berkencan?

Sesampainya di supermarket, Donghae langsung mengambil alih sebuah troli dan mendorongnya. Keduanya melewati lorong dimana daging-daging disediakan.

“Apa kita harus membeli udang juga? Apa Sehun menyukai udang?” Donghae menoleh sekilas kearah Yoona lalu menatapi udang-udang yang ada di dalam etalase kaca yang di bekukan.

Yoona mengangguk, “dia menyukai seafood.”

“Baiklah kalau begitu. Ahjussi bisakah ambilkan aku udang-udang itu? Untuk tiga orang.”

“Ya, bukankah kau bilang kau akan membeli daging saja? Kenapa kau jadi membeli udang juga?”

“Karena Sehun menyukainya. Ku bilang aku akan membelikan apapun kesukaannya hari ini.”

“Ya Donghae-ssi, bisakah kita hanya membeli udang dan beberapa sayuran? Batalkan saja, kita tidak usah membeli daging.”

Donghae menerima bungkusan plastik berisi udang lalu menoleh kearah Yoona dengan kening berkerut, “Kenapa?”

“Kau tau kan aku baru saja masuk kerja, aku belum menerima gaji pertamaku jadi–”

“Apa kau pikir aku memintamu untuk membayarnya?”potong Donghae cepat. “Aku yang akan membayar ini semua.”

“Mwo?!” Yoona terkejut. “Kenapa kau yang membayarnya? Aku juga akan membayar belanjaan ini.”

Tidak!” Donghae menolak mentah-mentah. “Kau pikir aku pria seperti apa yang akan membiarkan seorang wanita untuk membayarnya? Aku tidak mau!”

Donghae mendorong trolinya dan meninggalkan Yoona di belakang. Dasar wanita aneh, harusnya dia senang karena aku yang membayarnya.

Pada akhirnya, mereka tetap berbelanja bersama. Sesekali bertengkar karena perbedaan pendapat. Donghae selalu ingin membeli semuanya sedangkan Yoona selalu memikirkan hal-hal yang sebenarnya tidak perlu untuk dibeli.

Yah, untuk apa membeli sikat gigi berkepala rilakkuma untuk Sehun sedangkan dia baru mengganti sikat giginya seminggu lalu.

Pria dan wanita memang berbeda dan Yoona mengakui itu. Wanita selalu memikirkan jauh ke depan, juga memperhitungkan semuanya dengan seksama. Sedangkan pria, mereka selalu membeli apapun sesukanya, selama mereka memiliki uang tanpa memikirkan jika benda itu dibutuhkan atau tidak.

***___***

Yoona terus saja menggerutu dan cemberut sejak mereka keluar dari supermarket hingga berada di rumah. Bahkan saat Donghae mencoba untuk menyenangkan hatinya dengan membuat lelucon-lelucon selama di perjalanan, Yoona justru mengabaikannya dan semakin memasang wajah masam.

“Hey, apa kau masih marah padaku?” Donghae meletakkan plastik belanjaan yang dibawanya diatas meja lalu menyusul Yoona yang berjalan ke dapur. “Yoona…” Ia menusuk-nusuk le ngan Yoona dengan jarinya. “Kau masih marah, huh?”

“Ya, jangan dekati aku.” Yoona berjalan menuju kulkas, bergegas mengambil sebuah minum namun Donghae buru-buru mengambilkan untuknya bahkan menuangkan air ke dalam gelasnya.

Pria itu tersenyum lebar, sebisa mungkin memasang wajah semanis mungkin di depan Yoona, “Aku hanya ingin menyenangkan Sehun hari ini. Aku sudah mengatakannya padamu.”

Yoona meletakkan gelasnya di meja dengan kesal lalu menoleh kearah Donghae, “Aku tidak ingin kau membayar apapun, mengerti? Aku juga bekerja dan aku punya uang.”ketusnya.

“Arasseo. Tapi aku tidak bermaksud begitu. Sungguh. Aku sangat menyukai Sehun dan aku ingin membuatnya senang.”

“Kau bilang kau hanya akan membelikan Sehun makanan tapi kau bahkan membelikannya sikat gigi, piyama tidur, dan lainnya.” Yoona menghembuskan napas panjang membuat Donghae menundukkan kepalanya.

“Mianhae. Sekali lagi, aku hanya ingin membuat Sehun senang.” Pria itu mengangkat wajahnya, menatap Yoona dengan wajah memelas. “Yoona-yaa, maafkan aku.”

Wanita yang sedang berada di depannya itu tidak bereaksi sama sekali. Justru bergegas meninggalkan Donghae lagi. Dengan cepat, Donghae menahan lengannya dan menarik tubuh Yoona agar tetap berada disana.

“Yoona… bisakah kau berhenti marah padaku? Kita bahkan belum menyiapkan apapun untuk Sehun.”desah Donghae putus asa. “Baiklah… bagaimana jika kau mentraktirku saat kau mendapat gaji pertamamu nanti? Anggap saja sebagai bayaran ini semua.”

Yoona melunak, “Tapi itu tetap tidak sebanding dengan harga semua ini.”

Donghae melarat ucapannya, “Mentraktirku di restoran mahal. Harganya pasti sebanding, mungkin bahkan lebih. Bagaimana?”

“Baiklah kalau begitu. Aku akan mentraktirmu sehingga kita impas.” Yoona akhirnya setuju.

Donghae tersenyum lebar, ia mengulurkan tangannya dan menghusap rambut Yoona lembut, “Sekarang, ayo siapkan makanan, Aku akan membantumu.” kemudian pergi ke ruang tengah untuk mengambil plastik belanjaannya.

Ditempatnya, Yoona seketika membeku dengan degupan jantung yang tak karuan. Jantungnya terasa ingin melompat keluar dari rongganya. Matanya melebar dan wajahnya sudah berubah menjadi kemerahan.

Apa ini? Kenapa dia seperti ini?

“Nah, sekarang apa yang harus kita masak.”

Yoona buru-buru berbalik membelakangi Donghae begitu pria itu muncul dengan banyak plastik belanjaan. Menyembunyikan wajah merahnya dan menormalkan degupan jantungnya.

***___***

“Sehun, mau makan bersama?” Baekhyun bertanya pada Sehun yang masih sibuk merapikan buku-bukunya.

Sehun mendongak, langsung mengangguk tanpa pikir panjang. Dengan senyuman lebar yang bahkan membuat Baekhyun sendiri tidak percaya, keduanya menuju kantin bersama-sama. Apa yang terjadi dengannya? Biasanya dia menolak mentah-mentah ajakannya.

Sambil membawa nampan masing-masing, Sehun dan Baekhyun mengambil sebuah tempat disudut ruangan.

“Sehun?”

“Yah?” Bahkan dia menjawab dengan begitu bersemangat.

“Apa kau baik-baik saja?”

“Kenapa?” Sehun balik bertanya, tetap dengan nada yang tidak biasa.

“Kau terus tersenyum sepanjang hari. Kenapa? Apa oemamu memberikanmu uang sangu yang lebih?”

“Aniyo.” Sehun langsung menggeleng. “Oema belum menerima gaji, bagaimana dia bisa memberiku uang?”

“Lalu kenapa?”

“Ada sesuatu lain yang telah terjadi.” Sehun kembali tersenyum penuh arti membuat Baekhyun semakin penasaran.

“Ya, beritahu aku. Ada apa?” Dengan gusar, Baekhyun mengguncang-guncang lengan Sehun.

“Tapi jangan beritahu siapapun.” Baekhyun langsung mengangguk-anggukan kepalanya. Sehun memajukan dirinya sambil setengah berbisik pada Baekhyun. “Donghae ahjussi sedang berada di rumahku sekarang.”

Baekhyun seketika terkejut, “JINJJAYO?!”

“Ssst! Pelankan suaramu.” Sehun meletakkan jari telunjuknya di depan bibir. “Kau bilang kau tidak akan memberitahu siapapun.”

Baekhyun langsung menutup mulutnya dengan telapak tangan sambil terkekeh, “Ah, mianhae. Aku terkejut. Apa yang dia lakukan di rumahmu?”

“Dia bilang dia ingin mengajakku bermain seharian. Saat oema harus pergi ke Jepang, dia juga menemaniku di rumah seharian.”

“Kenapa dia melakukan itu?”

“Aku tidak tau.” Sehun menggeleng. “Tapi aku menyukai Donghae ahjussi karena dia sangat baik.”

“Tapi Donghae hyung memang menyukai anak kecil. Mungkin dia menyukaimu.” Baru beberapa detik menyelesaikan ucapannya. Baekhyun terkejut dengan pikirannya sendiri yang tiba-tiba muncul. “Atau jangan-jangan….”

“Jangan-jangan apa?” Kening Sehun berkerut bingung.

“Jangan-jangan dia menyukai oema mu.”

“Mwo?! Tidak mungkin.” Sehun langsung mengelak ucapan Baekhyun, ikut terkejut.

“Oema mu belum menikah lagi, kan? Mungkin saja Donghae hyung menyukai oema mu dan berniat ingin menjadi ayahmu.”

“Tidak mungkin.” Sehun tetap mengelak. “Siwon ahjussi yang akan menjadi ayahku. Dia dan oema akan menikah sebentar lagi.”

“Hey, tapi mereka belum menikah. Kata hyungku, semua bisa saja berubah. Lagipula, bukankah kau bilang kau menyukai Donghae hyung?”

“Aku memang menyukainya tapi itu tidak mungkin.”

“Choi Sehun ayolah, apa kau tidak mau punya ayah seorang bintang terkenal?”

Sehun tetap ragu atas ucapan Baekhyun, “Tapi–”

“Sudahlah. Sekarang jika kau harus memilih, mana yang lebih kau sukai? Siwon ahjussi atau Donghae hyung?”

“Aku menyukai keduanya.” Sehun mendesah bingung. “Aku menyukai Siwon ahjussi dan Dongahe ahjussi.”

“Mana boleh seperti itu. Kau harus memilih salah satu.”

“Akh, aku tidak tau.”

***___***

“Yoona, apa aku harus meletakkan sikat gigi ini di kamar mandi Sehun juga?”

Donghae masih berkutat dengan plastik belanjaannya sejak tadi setelah Yoona menyuruhnya untuk memotong sayuran. Sedangkan Yoona, sibuk menyiapkan makan siang mereka.

“Tidak usah. Biar aku yang meletakkannya nanti. Bisakah kau ambilkan minyak ikan?”

“Minyak ikan?” Donghae langsung menghampiri Yoona. “Dimana?”

“Di lemari itu.”tunjuk Yoona kearah sebuah lemari gantung di sebelah kanan mereka.

“Arasseo.”

Dengan sigap, Donghae mengambil minyak ikan seperti perintah Yoona. Tidak hanya kali ini, tapi sejak tadi pria itu selalu menuruti semua perintah Yoona. Apapun yang dikatakannya. Tidak ada lagi pertengkaran seperti kemarin-kemarin, Donghae justru bersikap patuh pada wanita berkaki jenjang itu.

“Apa aku harus memotong sayurannya lagi? Tapi, Sehun dan aku tidak menyukainya.” Pria itu menjawab pertanyaannya sendiri.

“Kalian harus banyak makan sayur.”cibir Yoona kesal, mengingat anaknya juga tidak menyukai sayuran.

“Tidak perlu. Aku bisa makan vitamin agar tubuhku sehat.”

“Lebih baik makan sayur daripada mengkonsumsi vitamin terus-menerus. Terkadang, banyak makan vitamin juga tidak baik.”

“Eiiyy, aniyo. Aku tetap tidak menyukai sayuram apapun alasannya.” Donghae menggeleng lalu berjalan meninggalkan Yoona menuju ruang tengah.

Yoona hanya mencibir. Masakannya telah matang satu-persatu. Sambil menunggu masakannya yang lain, wanita itu mulai menghidangkan makanan yang telah matang keatas piring.

Tiba-tiba, matanya melirik kearah Donghae yang sedang asik melakukan sesuatu. Dari jendela dapur yang terbuka dan berbentuk sebuah lingkaran itu, ia mampu melihat dengan jelas apa yang sedang di lakukan oleh Donghae di ruang tengah.

Pria itu… kenapa dia seperti perwujudan Sehun yang telah dewasa? Dia seperti Sehun yang setiap pulang sekolah selalu menuju tempat kaset-kaset playstationnya di simpan. Entah apa yang dilakukannya, bahkan ketika dia tidak bermain, dia akan hanya memandangi kaset-kaset itu.

Donghae melakukan hal itu sekarang, mengamati kaset-kaset playstation Sehun seperti seorang anak kecil. Duduk dengan tenang tanpa suara. Ini pertama kalinya dia menemukan Lee Donghae yang menyebalkan itu begitu tenang.

Tanpa sadar, seulah senyum tercipta di bibir Yoona. Begitu saja. Tanpa alasan. Saat dia memandang punggung belakang Donghae dalam keterdiaman mereka. Membuatnya lagi-lagi berpikir jika pria itu memang memiliki sebuah masalah di masa lalunya.

“Yoona…”

Donghae menoleh tiba-tiba dan untungnya secepat kilat Yoona juga mengalihkan pandangannya kearah lain, berpura-pura sibuk dengan masakannya. Hampir saja dia tertangkap lagi.

“Apa kau sudah selesai memasak?”

“Tinggal sup itu, sebentar lagi akan selesai.” Yoona tertawa kikuk tanpa berani menatap wajah Donghae lalu berbalik untuk mengaduk masakannya.

“Mianhae, aku terlalu asik dengan kaset-kaset playstation milik Sehun. Apa semua itu miliknya?”

“Yah, dia sangat suka mengoleksi kaset playstation, komik dan bola. Dia jatuh cinta pada tiga hal itu.”

Donghae tertawa, “Dia memang lelaki sejati.”

“Apa maksudmu lelaki sejati?” Yoona langsung berbalik dan mendelik pada Donghae.

“Maksudku, jika dia dewasa nanti, dia akan menjadi lelaki sejati. Lelaki sejati harus meyukai tiga hal itu.”

“Mwoya?” Yoona mencibir. “Walaupun tidak menyukai tiga hal itu, anakku tetap akan menjadi lelaku sejati.”

Seketika Donghae tertawa geli, “Benar juga. Sudahlah, aku akan menjemput Sehun. Sepertinya ini sudah waktunya dia pulang.”

Yoona mengangguk, “Arasseo, aku akan menyiapkan makanan untuk kalian.”

***___***

Siwon membatalkan niatnya saat dia hendak menghubungi Yoona karena ponselnya lebih dulu bergetar. Nama Tiffany tertera di layar.

“Ya, Tiffany…” Siwon menjawab dengan nada setenang mungkin mengingat kejadian kemarin yang membuatnya tanpa sengaja mengumumkan rencana pernikahannya dengan Yoona.

“Oppa, eodisso?”

“Aku sedang di kantor. Kenapa?”

“Apa oppa bisa menjemputku? Aku sedang berada di daerah Apgeujong. Managerku tidak bisa menjemput karena van kami mengalami kerusakan.”

“Apa Taeyeon tidak bisa menjemputmu?”

“Jika oppa tidak bisa, aku akan naik taksi.”

“Tidak. Aku bisa.”balas Siwon cepat. “Tunggu disana, aku akan menjemputmu.”

***___***

“Hyung, annyeong.” Baekhyun melambai-lambaikan tangannya di kaca mobil Donghae. Ia mengantar Sehun menuju mobil itu sekalian menyapa Donghae.

Donghae tersenyum, “Baekhyunnie? Mau pulang bersama?”

“Tidak. Aku dijemput oleh supir.” Baekhyun menggeleng.

Donghae seketika tertawa, “Kau masih memakai supir? Bukankah Heechul hyung sudah menyuruh untuk memecatnya?”

“Oema sudah membayarnya satu bulan gaji di awal, kami tidak mungkin memecatnya.” Anak kecil bermata sipit itu mengendikkan kedua bahunya, cuek.

“Kembalilah ke gerbang, mungkin supirmu sudah menjemputmu. Hyung ingin pulang dengan Sehun.”

“Arasseo. Annyeong Sehun, sampai bertemu besok.”

“Annyeong.”

Donghae menginjak pedal gas dan mengarahkan mobilnya menuju rumah. Sambil melirik sekilas kearah Sehun, dia tersenyum.

“Ahjussi pikir kalian membenci satu sama lain, ternyata kalian cukup dekat.”

“Aku tidak membenci Baekhyun.” Sehun menggeleng. “Aku hanya terganggu dengan suaranya.”

Donghae terkekeh geli mendengar ucapan jujur Sehun barusan. Ia mengacak rambut anak berkulit putih itu gemas.

“Apa yang Donghae ahjussi dan oema masak hari ini?”

“Kami memasak banyak makanan untukmu. Banyak sekali yang bisa kau makan nanti.”

“Sungguh?! Woah, hari ini benar-benar hari spesial.”

“Kau menyukainya?”

“Sangaaaaat menyukainya.”

***___***

Sehun langsung melompat kelar dari mobil begitu mereka sampai dan berlari menuju Yoona yang tengah sibuk merapikan tanaman. Dibelakangnya, Donghae mengikuti dengan senyuman lebar. Anak kecil itu melompat, memeluk Yoona sambil melompat-lompat senang.

“Kau sudah pulang?” Yoona menghusap kepala anaknya itu.

“Donghae ahjussi bilang kalian memasak banyak makanan. Sungguh?”

Yoona mengangguk, “Kau sudah lapar? Kalau begitu ayo cepat masuk.”

Ketiganya kemudian memasuki rumah bersama. Seperti biasa, Sehun meletakkan tas ranselnya begitu saja di lantai ruang tengah. Melempar blazernya keatas sofa lalu berlari menuju dapur.

“Kau lupa membuka kaus kakimu?” Donghae berjongkok di depan Sehun, membantunya melepaskan kaus kakinya. “Kau bisa terpeleset.”

“Gomawo ahjussi.”seru Sehun lalu duduk di meja makan.

Yoona melihat itu, untuk sesaat hatinya tergugu. Seumur hidupnya, ini adalah pertama kalinya ia melihat ada seseorang yang bersedia berlutut di depan anaknya itu. Bahkan, Siwon yang telah lama dikenalnya, tidak pernah melakukannya.

Pria itu.. Menatap Donghae seolah-olah dia adalah ayah kandungnya. Penuh kasih sayang dan kehangatan. Kenapa dia terlihat berbeda?

TBC

Iklan

53 thoughts on “Crazy Without You Part 9

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s