Forced Married part 3

Forced Married

Title : Forced Married

Author : Nisa Amini / @fangrlxsj

Genre : Romance, Comedy (little), family, fluff

Rating : PG-14

Main Cast : Kim Hyejin (OC), Oh Sehun

Summary : 

Menikah karena sebuah hal yang tidak disengaja yang membuat kedua orang tua Sehun salah paham, bukankah lucu? Akankah kedua pasangan ini bisa menjalani kehidupan pernikahan yang dipaksakan?

***

Sebelumnya…

“Byun Baekhyun?” lirih Hyejin pelan. Sehun masih menatap Hyejin yang berhenti tiba-tiba. Sebenarnya ada apa?

Tanpa diduga pengantin pria itu atau Byun Baekhyun langsung menoleh pelan kearah Sehun dan Hyejin.  Baekhyun membelalakkan matanya kaget. Jantungnya seakan berhenti ketika melihat Hyejin berada dihadapannya, dan terlebih lagi… yeoja yang dicintainya dulu sudah bergandengan tangan dengan pria lain?

Sehun benar-benar bingung melihat keadaan seperti ini. Sehun benar-benar melihatnya, melihat Baekhyun dan Hyejin yang terus saling bertatapan dalam diam. Sehun merasakan tangan Hyejin yang menggengam tangannya sangat kuat. Sehun terus menatap keduanya bergantian dengan tanda tanya besar dikepalanya.

Sebenarnya ada apa ini? apa mereka berdua saling mengenal?  – Sehun

CHAPTER 3…

Hyejin semakin tidak nyaman dengan keadaan disini, rasanya ia ingin sekali berteriak minta pulang kepada Sehun. Kalau ia tahu yang menjadi pengantinnya adalah mantan kekasihnya, pasti ia akan langsung menolak mentah-mentah.

Sedangkan Sehun memilih untuk pura-pura tidak tahu, ia langsung menarik Hyejin untuk berjalan kearah Baekhyun yang sudah beberapa meter di depan mereka. Jujur Hyejin bingung harus bersikap bagaimana sekarang.

“Oh Sehun? kau datang?” sapa Baekhyun ramah tanpa menatap Hyejin sama sekali, ia pura-pura tidak mengenal gadis ini.

Ne, Selamat atas pernikahanmu” ucap Sehun sambil mengajak Baekhyun untuk berjabat tangan memberi selamat. Ah Sehun hampir lupa ia belum mengenalkan Hyejin kepada Baekhyun.

“…Hyejin-ah… kenalkan ini adalah Direktur dari perusahaan keluarga Byun” Sehun sedikit menyenggol lengan Hyejin pelan, Hyejin langsung tersadar dari lamunannya. Astaga Hyejin benar-benar tidak bisa mengontrol wajahnya…

“Ah ya senang bertemu dengamu Tuan Baekhyun” ucap Hyejin pelan sambil menatap Baekhyun dengan tatapan yang sulit diartikan. Jadi sekarang mereka harus pura-pura baru saling mengenal? Setelah 2 hari yang lalu Baekhyun memutuskannya dan sekarang mereka berdua harus bertemu dengan perasaan bersalah serta benci.

Baekhyun hanya bisa menatap Hyejin dengan sendu. Hyejin menjadi berubah seperti ini karena dirinya, ia sangat tahu itu. Lalu sekarang yang Baekhyun ingin tahu adalah sebenarnya ada hubungan apa antara Sehun dan Hyejin?

Lain halnya dengan Sehun, sejak tadi Sehun sudah menduga jika Hyejin dan Baekhyun pernah saling mengenal.

Jangan bilang jika Baekhyun adalah mantan pacarnya yang memutuskannya 2 hari lalu?? Jadi Hyejin ditinggal menikah? – Sehun

“Apa dia pacarmu Sehun? dia terlihat sangat cantik” puji Baekhyun tidak sadar. Sehun benar-benar tidak berhak ikut campur dalam urusan masa lalu mereka, tapi… jujur saja Sehun sekarang merasa kesal dengan Baekhyun!

“Dia adalah calon istriku, Tuan Byun” singkat, padat, dan jelas. Sehun benar-benar mengucapkannya dengan lancar. Sedangkan Hyejin membelalakkan matanya kaget, apa telinganya barusan tidak salah dengar?

Jadi sekarang Sehun sudah mau menjadi suaminya dan membantunya? Benarkah?

“Oh? Benarkah? Aku tidak menyangka kau ingin menikah diusia muda” ucap Baekhyun yang tadi sempat merasa kaget mendengar pernyataan Sehun, tapi dengan cepat ia merubah mimik wajahnya menjadi tenang.

“Tapi ia juga masih terlihat muda” ungkap Baekhyun sambil menatap sekilas kearah Hyejin.

“Aku tidak perduli, apa orang yang masih muda tidak boleh menikah?” tanya Sehun yang mulai jengkel. Lalu ia lepaskan genggaman tangannya yang sejak tadi terus menggengam tangan Hyejin dan tanpa diduga tangan Sehun beralih pada pinggang Hyejin.

Melingkarkan tangannya dengan sempurna, astaga ini sudah kelewatan. Hyejin sepertinya ingin melepaskan tangan Sehun dari pinggangnya, tapi tetap saja tidak bisa. Sedangkang Baekhyun yang melihat itu semua, mencoba menahan rasa cemburunya.

Cemburu? Bahkan hal itu sudah tidak pantas Baekhyun katakan karena mereka sudah tidak berhubungan.

“Baiklah aku akan meninggalkan kalian berdua, semoga pernikahan kalian nanti berjalan dengan lancar” ujar Baekhyun sedikit agak ketus. Sehun terkekeh geli melihat kepergian Baekhyun, dan lain halnya dengan Hyejin yang masih menatap kepergian Baekhyun sedih.

Ia masih merasa sakit hati…

“Jangan bilang Baekhyun itu adalah mantan kekasihmu yang kau bilang? Haha” tanya Sehun sambil melepaskan tangannya dari pinggang Hyejin.

“Berhenti meledekku”

“Jad benar dia mantan kekasihmu? Ahaha mianhae aku jadi membuatmu datang kesini hahaha” tawa Sehun semakin lama membuat Hyejin geram. Dengan tanpa diduga Hyejin menendang kaki Sehun dengan sepatu High heels nya.

Ah pasti itu sangat menyakitkan…

“Akh! Yak! apa yang kau lakukan hah?” ringis Sehun tertahan. Ia langsung mengusap-usap kakinya yang terasa berdenyut-denyut nyeri terkena tamparan sepatu High heels tinggi itu.

“Rasakan!” ucap Hyejin sambil pergi meninggalkan Sehun yang masih kesakitan.

***

“Apa dia yang bernama Kim Hyejin?” tanya seorang wanita yang sudah sedikit tua kepada dua orang bodyguard nya.

“Ne Nyonya, dialah yang bernama Kim Hyejin” jawab salah satu bodyguard itu tegas.

“Tolong bawa dia keruanganku di atas” perintah wanita itu sambil berlalu pergi menaiki lift gedung mewah ini.

Kedua bodyguard itu langsung membukuk hormat kepada wanita itu, lalu berjalan dengan cepat sambil menacari Hyejin diantara ratusan undangan yang hadir di pesta ini.

Sedangkan ditempat lain, Hyejin sedang mengambil beberapa makanan kecil yang bisa ia makan. Tanpa di duga ada yang menarik tangan kirinya.

“Yak! Oh Se – “ ucapan Hyejin terputus ketika melihat siapa yang menarik tangannya. Awalnya ia kira yang menarik tangannya adalah Sehun. Tetapi bukan?

“Siapa kalian?” tanya Hyejin waspada. Ia benar-benar tidak mengenal dua orang ini, dan wajah mereka pun terlihat menyeramkan. Kalau boleh jujur Hyejin sekarang merasa sedikit takut.

Lalu ia mengedarkan pandangannya ke segela arah, ia mencari Sehun. Tapi ia tidak melihat Sehun, astaga dimana namja itu? kenapa saat gadis ini membutuhkannya ia malah tidak ada?

“Tolong ikut kami sebentar” salah satu bodyguard itu tidak mengindahkan pertanyaan Hyejin, dengan sedikit kasar bodyguard itu menarik paksa Hyejin untuk mengikuti mereka.

“Yak! Lepaskan!” Hyejin mencoba melepaskan tangan besar itu dari pergelangan tangannya. Tapi tetap saja ia tidak bisa, karena bagaimanapun kekuatan seorang pria akan jauh lebih kuat daripada wanita kan?

Hyejin takut, ia benar-benar takut. Ia tidak tahu kedua pria ini mau membawanya kemana. Sepertinya sekarang Hyejin sudah sampa di lantai dua. Sebenarnya ini ada apa?

“Nyonya, gadis ini sudah ada disini” kata salah satu bodyguard itu sedikit keras. Dan dari dalam ruangan itu terdengar suara seorang wanita.

“Biarkan ia masuk”

Hyejin pun langsung masuk keruangan itu. Ia langsung melihat seorang wanita yang terlihat tidak asing dimatanya. Hyejin benar-benar tidak bisa menyembunyikan rasa terkejutnya ketika melihat wanita ini.

“Kau pasti terkejut” ucap wanita itu yang bernama Byun Juwon, ibu dari Byun Baekhyun. Ia adalah orang yang paling menentang keras hubungan Hyejin dan Baekhyun.

“Hari ini pasti hari yang paling menyakitkan dalam hidupmu” lanjut Juwon sambil meminum sedikit wine yang barusa saja ia tuang ke dalam gelas. Hyejin mengepalkan tangannya mencoba sabar menghadapi wanita ini.

“Apa ada lagi yang mau kau katakan?” tanya Hyejin yang sudah mengumpulkan keberaniannya.

“Jangan terburu-buru, duduklah dulu” suruh Juwon dengan nada menjengkelkan di telinga Hyejin.

“Tidak perlu” jawab Hyejin tegas sambil terus menatap Juwon dengan tatapan benci.

“Kau ini keras kepala sekali, untung saja anakku berfikir pintar untuk langsung memutuskan hubungannya” kata Juwon sambil terkikik meremehkan. “Aku tidak bisa membayangkan bagaimana nanti jika Baekhyun menikahi seoarang pelayan restoran, aku benar-benar tidak bisa membayangkannya. Betapa memalukannya untuk keluarga kami”

Kedua bola mata Hyejin sudah memerah ketika Juwon mengatakan hal itu. Ia akui, kalau ia bukan dari kalangan atas seperti Baekhyun. Tapi memang pada dasarnya dulu Baekhyun lah yang menyatakan cinta terlebih dahulu.

“Jaga ucapanmu!” Lirih Hyejin yang sudah menahan amarah.

“Apa yang kau bisa banggakan? Setiap hari hanya bisa bekerja menjadi pelayan, dan kalau tidak salah Ayahmu memiliki hutang yang besar karena harus membiyayai Ibumu yang sakit Jantung. Aku benar-benar turut prihatin” ucap Juwon dengan nada bicara yang terlihat di buat-buat, tiba-tiba Juwon mengeluarkan dompet mahalnya dari dalam tasnya. Lalu mengambil banyak uang dari dompetnya.

“Ini kau bisa gunakan uang ini untuk pengobatan Ibumu” Juwon langsung menyodorkan uang nya yang banyak itu didepan Hyejin. Hyejin sudah tidak tahan, dengan cepat ia langsung menepis tangan Juwon. Membuat semua uang itu jatuh berhamburan.

“KAU BOLEH MERENDAHKAN AKU! TAPI KAU TIDAK BERHAK MERENDAHKAN KEDUA ORANG TUAKU!” teriak Hyejin murka sambil berteriak dengan keras. Hyejin harus segera pergi dari hadapan wanita ini, sebelum ia menjambak rambut Juwon.

“Maaf Nyonya, tapi aku memang tidak butuh uang menjijikanmu itu” dengan berani Hyejin mengatakan kata-kata itu yang langsung membuat Juwon kesal. “Terima kasih kau sudah membawaku kesini, ah… dan jangan lupa kau simpan saja uangmu itu untuk biaya pemakamanmu nanti”

Juwon membelalakkan matanya, berani sekali Hyejin berbicara seperti itu. Dengan keras Juwon menaruh gelas wine nya kencang yang menyebabkan suara kaca yang saling terbentur.

“Permisi” lanjut Hyejin yang langsung pergi keluar dari ruangan neraka ini. Ia lalu berlari dengan kencang, ia tidak  tahu harus kemana. Yang terpenting ia sangat ingin mencari tempat yang sunyi untuk menenangkan hatinya.

***

Acara pemberkatan akan segera dimulai, sejak tadi Sehun selalu sendirian. Ia tidak tahu Hyejin pergi kemana, sejak tadi ia mencarinya tapi tak kunjung ada. Sehun merasakan hal yang tidak enak, ia harus cepat-cepat mencari gadis itu.

Apa mungkin ia pulang karena kesal denganku tadi?  – Sehun

Dengan cepat Sehun kembali mencari gadi itu, ia sudah mencarinya di tempat area makanan, semua tempat area tamu, sampai Sehun harus menanyakan kepada seorang wanita yang baru saja keluar dari toilet. Ia menanyakan, apa ada seorang gadis di dalam toilet? Dan lagi-lagi jawabannya ‘tidak ada’.

Sehun sedikit mengacak-acak rambutnya frustasi, ia benar-benar tidak perduli dengan acara pesta ini. Lalu sekarang Sehun berada di lantai dua gedung ini, Sehun terus belari tergesa-gesa mencari Hyejin. Sehun tiba-tiba memberhentikan langkahnya ketika melihat seorang wanita di depannya.

Sehun mengenal wanita ini, Byun Juwon.

Annyeong haseyo sajangnim” ucap Sehun sambil membungkuk hormat.

“Tuan Oh Sehun? Apa yang lakukan disini?” tanya Juwon bingung.

“…Ngh… apa kau melihat seorang gadis? Ia memakai gaun pendek berwana hitam, apa kau melihatnya?” tanya Sehun memastikan. Juwon mengangkat satu alisnya bingung, apa yang dimaksudnya adalah Hyejin? Juwon mengerjapkan matanya tidak percaya.

Setelah Baekhyun, sekarang gadis itu mengincar Sehun? – Juwon 

“Ini lucu sekali, jadi kau incaran selanjutnya dari gadis itu?” tanya Juwon sambil mendengus tidak percaya. Sehun bingung, ia tidak mengerti dengan pertanyaan Juwon ini.

“Apa yang kau bicarakan?” tanya Sehun bingung.

“Berhati-hatilah dengan gadis pelayan itu, aku takut hartamu akan habis karena gadis itu” ungkap Juwon yang berhasil membuat Sehun kaget. Apakah yang dimaksud Juwon adalah Hyejin?

“Apa yang kau maksud itu adalah Hyejin?” tanya Sehun curiga. Ia benar-benar tidak percaya dengan perkataan Juwon itu. Sehun tidak percaya dengan perkataan Juwon, menurutnya Hyejin bukanlah gadis seperti itu, meskipun Sehun belum mengenalnya secara dekat tapi ia sangat yakin kalau Hyejin gadis yang baik.

Ne, siapa lagi kalau bukan gadis itu” jawab Juwon santai.

Sehun semakin khawatir dengan Hyejin, ia yakin Juwon  baru saja menemui Hyejin. Kalau tahu begini Sehun tidak akan mengajak Hyejin kesini. Aish… merepotkan. Sehun menebak pasti Juwon sangat membenci Hyejin, Sehun tidak bisa membayangkan keadaan gadis itu sekarang.

***

Hyejin terduduk lesu sambil menyembunyikan wajahnya di kedua tangannya. Sejak tadi Hyejin hanya bisa menangis disini, ia tidak perduli dengan hawa dingin yang menerpa tubuhnya. Gadis ini sekarang berada di lantai paling atas dari gedung ini.

Kata-kata Juwon terus saja terniang di telinganya, ia tidak percaya ternyata ibu dari Baekhyun itu masih membencinya. Ia sama sekali tidak tahu darimana Juwon tahu keadaan Ibunya sekarang, dan karena hal itu ia jadi merindukan Ibunya.

Ibunya memang mengidap penyakit Jantung yang sampai saat ini belum bisa disembuhkan, sebenarnya Hyejin ingin sekali membantu Ibunya. Tapi biaya untuk Ibunya itu sangat besar, sampai saat itu Ayahnya pernah meminjam uang kepada seseorang, dan sampai saat ini pun belum bisa dilunasi.

Hyejin lelah… kepalanya sekarang merasa pusing memikirkan hal ini. Sesekali isakkan tangis Hyejin masih terdengar. Keadaannya benar-benar kacau sekarang, kakinya pun tak kuat untuk berdiri.

Tak lama ia merasakan kehangatan di punggungnya, lalu Hyejin mengangkat kepalanya yang sejak tadi ia sembunyikan di balik tangannya. Hyejin langsung menghapus air matanya ketika melihat bahwa Sehun lah yang datang sambil menaruh jas hitamnya di punggung Hyejin.

“Kau tahu aku sangat lelah mencarimu! Aku seperti orang bodoh mencari dirimu kesana kemari” ucap Sehun sambil mengontrol nafasnya yang tidak beraturan karena terlalu banyak berlari.

Hyejin sama sekali tidak merespon perkataan Sehun barusan. Ia memilih menyembunyikan lagi wajahnya dibalik kedua tangannya. Ini sangat memalukan! Mungkin make up yang dipakai Hyejin sudah hancur karena air mata yang terus saja mengalir.

“Hyejin-ah…” panggil Sehun. Hyejin tidak mengubris panggilan Sehun, yang terdengar sekarang adalah suara angin yang terus saja berhembus dan suara isakkan tangis Hyejin yang malah semakin menjadi.

“Yak neo gwaenchana?” Sehun terlihat panik mendengar tangisan Hyejin yang semakin kencang. “Bisakah kau angkat kepalamu?? Yak cepatlah angkat!” suruh Sehun tidak sabar.

“Hiks hiks ak… aku tidak mau! Hiks… wajahku sedang jelek! Pergi sana! Hiks… hiks” jawab Hyejin dengan suara yang sedikit parau karena terlalu banyak menangis. Tangannya ia kibas-kibaskan didepan wajah Sehun, ia menyuruh namja ini pergi.

Sehun tertawa kecil mendengar betapa polosnya gadis ini, ia semakin tidak percaya dengan perkataan Nyonya Juwo beberapa waktu lalu yang mengatakan bahwa Hyejin adalah gadis yang suka mengincar harta seseorang.

“Kau memang selalu jelek, bodoh” gurau Sehun sambil terkekeh.

“Hiks… jangan membuatku kesal dalam keadaan seperti ini, Oh Sehun!” kata Hyejin sambil mengeratkan jas Sehun yang berada di punggungnya. Bisa jadi Hyejin sudah berada di atas gedung ini selama 30 menit dengan hawa dingin yang sangat membuat tubuhnya mengigil.

Sehun menatap tubuh Hyejin yang terlihat kedinginan, ia benar-benar tidak percaya Hyejin bisa bertahan di atas gedung ini hanya dengan berpakaian minim seperti ini? Paha Hyejin pun bahkan sedikit terekspos.

“Lain kali jika mencari tempat untuk menyendiri itu lihat-lihat dulu, kau ini sudah tahu berpakaian yang minim malah keatas gedung ini. Apa kau mau menjadi patung es hah?”

“Aku bingung harus kemana lagi, jadi aku memutuskan kemari. Tidak mungkin jika aku kebawah karena banyak sekali tamu yang datang”

“Kau juga menghindari pemberkatan Baekhyun kan?” tebak Sehun. Hyejin langsung menatap Sehun bingung. Apa mungkin Sehun sudah tahu tentang hubungannya dengan Baekhyun dulu?

Ani – “

“Jangan bohong, kau ini! Kau ini tidak pintar berbohong, aku tahu pasti Baekhyunlah yang memutuskanmu dua hari lalu kan?”

“Kenapa kau jadi sok tahu seperti ini? Jika aku memberi tahu padamu pun tidak ada gunanya” ucap Hyejin sambil merapikan tatanan rambutnya dan wajahnya. Sehun diam menatap langit yang sangat cantik karena banyak bertabur bintang malam ini.

“Kau itu calon istriku, jadi aku berhak tahu”

Mwoya? Kita hanya menikah pura-pura Oh Sehun, ingat itu! Kau hanya membantuku”

“Ya aku tahu” ujar Sehun malas. Lalu Sehun mengajak Hyejin untuk berdiri. “Ayo kita pulang, apa kau mau terus-terusan disini?” tanya Sehun sambil mengulurkan tangannya di depan Hyejin.

“Ah tapi bagaimana dengan make up ku ini?” Hyejin sedikit berdecak sebal.

“Aku akan mengantarmu ke toilet dulu, bodoh. Aku juga tidak mau berjalan denganmu dibawah nanti dengan wajahmu yang jelek itu” kata Sehun dengan nada bicara yang sangat ingin membuat Hyejin untuk menjabak rambutnya sekarang juga.

Dengan sedikit kesal Hyejin menyambut tangan Sehun. Mereka pun berjalan beriringan lagi meninggalkan atas gedung hotel yang sangat sepi ini.

***

Pagi ini Hyejin benar-benar malas, ia bahkan tidak mau pergi bekerja. Ia lebih ingin bermalas-malasan di Apartement, kadang ia menonton tv dengan tatapan kosong, benar-benar seperti orang yang sudah bosan untuk hidup.

“Kenapa acara tv pagi ini tidak ada yang ramai??” keluh Hyejin sambil melepar remot tv itu ke atas sofa.

Lalu ia memilih berbaring ‘lagi’ di atas sofa miliknya. Entah apa yang membuatnya jadi sangat malas hari ini, mungkin gara-gara kejadian semalam? Perasaan Hyejin sekarang selalu tidak tenang. Ia rindu Ibunya di Daegu, rasanya ia ingin pulang kerumah orang tuanya.

Tapi bagaimana caranya?

Gaji Hyejin pun belum keluar bulan ini…

Mana mungkin Hyejin pergi tanpa membawa uang?

Tunggu…

Membicarakan soal ‘uang’ Hyejin jadi mengingat nama Sehun…

“HAHAHA!” tawa Hyejin keras sambil beranjak bangun dari sofa. Gadis ini seakan tak menghiraukan suaranya yang sangat keras itu, apa ia tidak takut terkena marah tetangga sebelahnya?

“Kenapa aku baru kepikiran sekarang? Bagaimana pun kan sekarang aku punya calon suami ‘palsu’ yang sangat kaya. Jika aku meminta uang sedikit padanya tidak apa-apa kan?” tanya Hyejin yang sedang ber argument kepada diri sendiri.

“Pasti sekarang ia sedang di kantornya, aku akan kesana sekarang” kata Hyejin sambil bergegas mengganti pakaiannya. Lalu berlari keluar Apartement nya sambil sesekali tertawa senang.

Ternyata memiliki calon suami kaya raya tidak terlalu merepotkan HAHAHA – Hyejin 

***

“Apa rapat pagi ini tidak bisa ditunda dulu? Aku ingin menemui tuan Okimura terlebih dahulu.” Kata Sehun sambil berjalan tegap dan cepat melewati lorong kantornya yang megah bersama Sekretarisnya yang sudah selama sebulan ini selalu berada disamping Sehun.

“…Tapi… untuk rapat kali ini banyak sekali para Investor yang datang, tuan” jawab sang Sekretaris sedikit kikuk. Sehun hanya mendengus kesal sambil membetulkan dasinya.

“Bagaimana bisa jadwal hari ini bentrok? Apa kau tidak teliti mengurus jadwalku?” cerca Sehun sedikit kesal dengan Sekretarisnya.

Jeosonghamnida, saya kira tuan Okimura akan datang besok. Tapi tiba-tiba saja ia merubah jadwal keberangkatannya dari Jepang. Aku sudah mencoba memberi tahu tuan Okimura untuk datang besok, tapi ia  tetap bersikeras untuk datang sekarang, Tuan.”

“Kenapa kau tidak beri tahu aku dulu?” tanya Sehun sambil melangkah masuk kedalam  lift.

“Sekali lagi aku minta maaf tuan, nanti aku ak…”

“Tidak apa-apa, aku nanti akan mencoba menghubungi tuan Okimura. Sekarang kau hanya perlu persiapkan semua berkas yang harus dibawa untuk rapat” Sesudah Sehun keluar dari lift sambil berjalan cepat meninggalkan sekretarisnya yang mohon pamit bergegas untuk mempersiapkan berkas untuk rapat.

Sehun sekarang sudah masuk kedalam ruangannya, lalu dengan cepat menghempaskan tubuhnya begitu saja ke atas sofa. Hari ini pekerjaannya sangat menumpuk, kepalanya seakan ingin terpecah menjadi dua karena terlalu banyak berfikir soal berkas kantornya hari ini.

Bahkan Sehun tidak sarapan pagi ini karena ia sudah telat sepuluh menit untuk pergi ke kantor. Jika ia tidak memiliki rasa tanggung jawab pun ia akan memilih bergulung didalam selimut lalu tidur. Tapi Sehun sadar, sekarang bukan waktunya untuk bermalasan lagi seperti dulu. Sekarang sudah banyak orang yang menjadi tanggung jawab besarnya.

Ngomong-ngomong tadi pagi Ibu Sehun menghubungi anaknya pagi sekali, biasnya seorang ibu yang menelpon anaknya untuk mengetahui kabar anaknya yang tampan ini. Tapi bukan itu yang Sehun dapatkan, melainkan Ibu Sehun menanyakan ‘calon’ menantunya siapa lagi kalau bukan Hyejin.

Sehun benar-benar munafik jika ia berbohong tidak memikirkan Hyejin sejak tadi. YA DIA BOHONG! Sebenarnya sejak tadi Sehun selalu memikirkan keadaan gadis bodoh itu sekarang. Ia juga tidak tahu mengapa, tapi ia merasa Hyejin itu mulai berpengaruh besar dihatinya.

Hati? Sehun langsung menggelengkan kepalanya tidak percaya dengan perasaannya sekarang. Disini Sehun hanya ingin membantu gadis itu dan tidak lebih.

“YAK AKU MAU MASUK!!! KENAPA KALIAN SANGAT MENYEBALKAN??!! YAK OH SEHUN KELUAR KAU!”

Tiba-tiba saja terdengar suara lengkingan teriakkan seoarang gadis yang sangat Sehun kenal. Sehun menghela nafas sebentar, mencoba mempersiapkan mentalnya yang akan berhadapan dengan gadis bodoh itu.

Cklek 

“Ada apa ini?” tanya Sehun bingung sambil menatap tiga orang dihadapannya.

Sekretarisnya – Hyejin – Staf Keamanan

Sedari tadi dua orang itu selalu menghadang Hyejin untuk masuk keruangan Sehun. Sepertinya mereka kira Hyejin itu salah satu orang yang mendaftar menjadi pegawai disini tapi ‘gagal’ seleksi dan sekarang mencoba masuk keruanganya Sehun dengan secara paksa, itulah yang dipikirkan Sekretaris Sehun dan staf keamanan.

“Sehun-ah! Kenapa kau punya pegawai yang sangat menyebalkan huh??!! Yak Lepaskan!!” kata Hyejin sambil mencoba melepaskan cengkraman tangannya dari dua orang itu.

“Tolong lepaskan dia” perintah Sehun, lalu dengan cepat kedua orang itu melepaskan genggaman mereka dari tangan Hyejin.

“Apa kau mengenalnya tuan?” tanya Sekretaris Sehun yang bernama Jung Eunji itu.

“Dia…”

“Sehun itu calon suamiku!!” sambar Hyejin mantap.

“MWO?!”

Sehun menepuk dahinya pelan, sambil merutuki perkataan Hyejin yang sukses membuat kedua pegawainya yang sekarang seperti terkena sengatan listrik karena kaget.

***

“Ada hal apa yang membuatmu kemari, huh?”

“Apa salahnya aku datang ke kantor calon suamiku” gurau Hyejin santai sambil memainkan sebuah pena yang ada di meja kerja Sehun.

Sehun memutar bola matanya malas. “Kau sepertinya semakin menghayati aktingmu Nona Kim” sambung Sehun.

“Benarkah?”

“Jangan membuang waktu, cepat katakan ada apa kau kemari?” tanya Sehun yang kembali mengulang pertanyaannya yang belum di jawab oleh Hyejin sejak tadi.

Hyejin tampak berfikir kembali, apa meminjam uang kepada Sehun tidak apa-apa? sebenarnya Hyejin bisa saja meminjam uang ke Luhan tapi… ia sudah terlalu banyak merepotkan pria itu. Jadi ia pikir berpindah haluan ke Sehun tidak jadi masalah. Toh nanti Hyejin akan mencoba mengganti uangnya.

“…Eum… tapi meskipun aku memintanya pasti kau tidak akan memberikannya padaku” gumam Hyejin pelan tapi bisa didengar dengan baik oleh Sehun.

“Waktuku untuk bersantai tidak banyak Nona, cepatlah katakan apa maumu” paksa Sehun tak sabar.

“…Ngh… Aku… Mau…Pinjam uang…” bisik Hyejin sangat pelan, Sedangkan Sehun menatapnya bingung karena suara Hyejin sangatlah samar di telinganya.

“Huh? Kau bicara apa?! Bisakah kau tidak bermain-main?” tanya Sehun sedikit geram dengan tingkah Hyejin.

Hyejin mencoba merilekskan tubuhnya yang tadi agak sedikit tegang. Karena mungkin saja ia akan mendapat amukkan dari Sehun. Dan gadis itu menghela nafas sebentar.

“Yak kau ini, sabarlah sedikit” protes Hyejin yang juga tidak kalah kesal. “Aku hanya… mau pinjam uang….”

Uang?

“ Aku ini bukan ibumu jadi jangan minta uang padaku, arraseo?” ucap Sehun sambil bangkit dari kursi kerjanya lalu berjalan begitu saja dan pergi meninggalkan Hyejin yang masih mematung diam.

Tapi Hyejin tidak mau menyerah begitu saja, dengan cepat Hyejin mengejar Sehun yang hampir mau membuka pintu ruanganya ini. Hyejin langsung mencegah Sehun dengan cara menahan lengan pria itu cepat.

“Aku berjanji akan menggantinya nanti!”

“Aku tidak mau” jawab Sehun yang mencoba melepaskan cengkraman Hyejin yang berada di lengannya. Tapi tanpa diduga cengkraman gadis itu cukup kuat dan membuat Sehun bingung harus bagaimana.

“Aku ingin membeli obat untuk ibuku di Daegu, tap…tapi… aku tidak punya uang. Semua uangku habis untuk melunasi biaya Apartement. Aku tidak memaksamu untuk percaya ucapanku, tapi itu memang benar adanya. Aku mohon Sehun-ah…” jelas Hyejin sambil menunduk tidak berani menatap Sehun.

Hyejin sebenarnya tahu, bahwa kedatangannya kemari pasti membuat Sehun terusik. Gadis itu bisa menebak dengan hanya melihat wajah Sehun yang sangat lelah, padahal ini masih sangat pagi tapi pekerjaan Sehun sudah menumpuk. Jujur saja Hyejin menjadi tidak enak hati, tapi harus bagaimana lagi…

Sedangkan Sehun terdiam ketika mendengarkan penjelasan Hyejin. Obat? Memangnya ibu Hyejin sakit apa? itulah pertanyaan yang sekarang menjadi tanda tanya besar di otak Sehun. Dan tunggu… gadis itu pasti ingin pergi ke Daegu, apa Sehun harus ikut? Bagaimanapun Sehun harus ikut meskipun disini ia hanya berperan sebagai ‘Suami Palsu’.

“Kau ingin pergi ke Daegu?” tanya Sehun memastikan dan langsung mendapatkan anggukan pelan dari Hyejin.

Ne sudah hampir 5 bulan aku tidak kembali ke Daegu, dan aku merindukan Ibuku”

“…Hm… Aku aka memberikan uang itu padamu nanti asalkan kau mau menungguku. Hambis ini aku ada rapat pertemuan kepada semua investor dan juga bertemu dengan salah satu klien.”

“Kenapa kau tidak langsung memberikan uangnya saja sekarang?” tanya Hyejin bingung.

Tanpa diduga Sehun mencondongkan wajahnya kearah Hyejin yang memang tak jauh dari tubuhnya. Hyejin yang merasa kaget serta bingung langsung refleks memundurkan wajahnya kebelakang, mencoba menghindar dari wajah Sehun yang sekarang sudah sangat dekat dengan wajahnya.

Bahkan gadis itu bisa merasakan deru nafas Sehun yang sangat lembut menerpa wajahnya. Tunggu… bahkan sekarang Hyejin merasa terhipnotis dengan bau tubuh Sehun yang sangat menenangkan indera penciumannya. Hyejin tidak bohong, ia menyukai bau ini…

Dengan cepat Sehun langsung memalingkan wajahnya kearah telinga gadis itu. Lalu saat itulah bisikkan hangat terdengar di telinga Hyejin.

“Tunggu disini dan aku akan ikut pergi ke Daegu bersamamu”

Setelah itu Sehun langsung mengangkat wajahnya seperti semula. Sehun tersenyum penuh kemenangan melihat wajah Hyejin yang masih diam seperti patung es. Ternyata gadis ini sangat mudah ditebak olehnya.

Ada apa dengan diriku? Kenapa tubuh ini mejadi kaku ketika ia dekat denganku?  – Hyejin 

Dasar bodoh.Wajahmu sangat mudah ditebak olehku, jangan salahkan aku jika kau jatuh cinta padaku…  – Sehun

TBC

PS: Keknya makin kesini makin Gaje aja ini cerita wkwk 

btw…

Halooo Semuanyaaaaaaa~~ maaf ya kalau aku ngelanjutinnya lama wkwk

Untuk Chapter yang lalu juga banyak respons postif yang aku dapet, makasih yaaa semuanyaaa. Asal kalian tau meskipun aku ga ngebalas satu persatu coment kalian tapi aku selalu ngebaca berulang-ulang kali wkwk makanya aku butuh banget coment kalian, karena itu salah satu pengaruh aku juga buat ngebangkitin semangat aku dalam menulis #asekk

Kemarin yang coment banyak banget yang manggil aku “Thor” atau “Eonnie”. Mulai sekarang pls ya manggil aku pake nama aja, terserah mau manggil “Nisa” atau “Istri Sehun”(?). Umur aku juga masih 15 tahun, dan aku juga tau banget kalau disini mungkin banyak yang seumuran denganku atau mungkin ada yang lebih tua dariku(?) wkwk

Bukanya gimana-gimana(?) aku Cuma pengen lebih akrab sama kalian #cieelah

Oke segini dulu cuap-cuap nanti lanjut lagi haha 

SAMPAI JUMPA DI CHAPTER 4 GUYSS. AKU TUNGGU COMENT KALIAN MWAH :*

20 thoughts on “Forced Married part 3

  1. emaesa berkata:

    ibunya baekhyun pingin di jambak wkwkwk
    ekhm hem kayaknya ntar di daegu sehun hyejin bakal jadi tempat PDKTnya mreka buat jatuh cinta satu sama lain kkkkkk
    di tunggu next partnya

  2. thea gantiganti nama berkata:

    makin lama kok makin seru yaa…
    terus lanjutin thor alias ‘istrinya Sehun’ kkk~~

    catatan : hyejin bikin gue ngakak abiss. hyejin ma sehun itu absurd couple

  3. choi anna berkata:

    Halo istrinya oh sehun,.
    Reader baru nih,..
    Maap baru koment,
    Terlalu penasaran sma critanya,.
    Kereeennn,,
    Nunngu part pas sehun nikah,. Hihi
    Jangan lama2 ya nikahnya, ntr sehunnya keburu q rebut hahaha,.
    Reader error,.

  4. kurniasar berkata:

    Buruan lanjutttt…. bagusnya ganahan lolll, pengen cepet2 sehun sama hyejin nikah, jatuh cinta, punya anak hikikik

  5. Niza berkata:

    wow… hahahah sehun prcaya diri bnget nihh
    jdi mkin pnasaran.. mreka juga lcu suka bnget ama ff ini
    next, hwaiting !!!!!

  6. Mia berkata:

    Annyeong😀 mianhae baru komen di chapter ini,sebelumnya izin baca fanficnya ya thor.😉 behh yakin dari pertama sampe sekarang tambah seru aja ceritanya.pembawaan cerita yg ringan bikin enak bacanya.okeh izin next yaa😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s