You in My Heart

You in My Heart

Author : Keyz Wima

Title : You in My Heart

Tag (tokoh) : Zhang Yixing (Lay), Kim Jongdae (Chen), Li Jiaheng (WuFan)

Genre : Brothership, Angst

Length : Oneshot

Summary : Mereka bukan saudara. Mereka juga bukanlah sahabat. Tetapi mereka masih bersama. Dan selamanya akan tetap bersama

A/N : Murni hanya imajinasi dari benak author. Hanya imajinasi ya. And hope you like it.

Badai salju menghajar kawasan timur laut Amerika Serikat sejak pagi hari. Semua aktifitas di Boston nyaris lumpuh total, ketika tumpukan butiran es menenggelamkan rumah-rumah setinggi satu meter. Sebagian penghuni Boston justru bersyukur telah terperangkap di dalam rumah. Sebab mereka justru bisa bercengkerama dengan keluarga. Duduk santai di dekat perapian. Sebagian lainnya berkutat pada telepon genggamnya sembari mengutuki salju. Berbagai pertemuan bisnis tertunda bahkan terancam batal.

Seorang pemuda pucat mendengus kesal saat menatap tiket VIP sebuah konser di New York City. Seharusnya ia sudah berada dalam perjalanan. Bukannya terperangkap di dalam kamar, dengan tiket yang sebentar lagi akan terbuang sia-sia.

“Sudahlah, Chen. Kalau dia mengadakan konser lagi, aku akan membelikanmu tiket VIP. Bahkan VVIP kalau memang ada,” bujuk pemuda pirang dari ambang pintu kamar. Sudah seharian sang adik sepupu memasang wajah sebal luar biasa.

Pemuda pucat itu justru memandang sang kakak dengan ekspresi galak, “Oh, dia baru akan kembali delapan bulan lagi dan belum tentu akan segera menggelar konser lagi. Mungkin baru setahun lagi ia akan menggelar konsernya.”

Sang pemuda pirang mengernyit, “Delapan bulan? Dia mengadakan konser tur?”

“Astaga. Kau pikir ini konser biasa gege ku sayang,” gerutu pemuda pucat itu.

≈≈≈

Terjebak di dalam bangunan putih pucat lengkap dengan bau menyengat bukanlah suasana yang Yixing inginkan ketika membuka kelopak matanya. Belum lagi rasa sakit yang menjalar di sekujur tubuhnya. Ia benar-benar ingin nyawanya berpisah dari raga daripada seperti ini. Berlebihan memang, tapi itu yang ia inginkan.

“Cepatlah sembuh, Lay,” kata sang manajer sewaktu Yixing -yang memiliki nama panggung Lay- mengomel tak jelas.

Yixing justru tertawa sinis, “Bagaimana kalau aku berharap tidak sembuh.”

“Kau!” bentak sang manajer. “Kalau kau tak sembuh, semuanya akan rugi, Lay. Pengobatan yang dibayar akan sia-sia. Konser turmu akan batal. Penggemar-mu akan menuntut uangnya kembali meski mungkin tidak secara terang-terangan. Jangan konyol.”

Semua ucapan sang manajer sangat sesuai dengan dugaannya. Ia hanyalah pencetak uang yang harus selalu menguntungkan bagi perusahaan. Menjadi robot yang harus selalu menuruti apa kata pengendalinya.

Tak ada yang benar-benar peduli. Semua penggemarpun sama. Hanya peduli pada Lay. Seorang idola di atas panggung, bukan Zhang Yixing, seorang pemuda yang dibuang di negeri orang. Saat matipun, Yixing yakin, semua yang menangis hanyalah karena merasa kehilangan seorang Lay. Bukan kehilangan Zhang Yixing yang tak punya siapapun.

≈≈≈

Angin musim dingin berhembus kencang. Butiran-butiran salju yang tak mau ditinggal begitu saja oleh sang angin, ikut terombang-ambing, mengikuti kemana arah angin. Sebagian terdampar di surai hitam seorang pemuda bernama Zhang Yixing.

Pemuda yang kini sedang berdiri di tepian atap gedung rumah sakit. Matanya sibuk menyusuri jalanan lengang di bawah sana. Orang-orang yang berlalu lalang tak menyadari sosok dirinya, yang nampak jelas sedang menantang maut. Entah tak mengetahui atau memang tak peduli.

Sejak dulu ia memang bukanlah orang yang mendapatkan perhatian. Keluarganya meninggalkannya seorang diri saat ia masih berusia lima tahun. Mereka pergi ke dunia yang berbeda. Dan masa bahagianya berakhir saat itu juga.

Sekarang, masa sulitnya juga akan segera berakhir, saat ia menyapa sang malaikat maut. Satu langkah lagi dan semuanya usai.

≈≈≈

“YA! Apa yang kau lakukan?!” pekik Chen melihat seorang pemuda berkaus setipis kertas dengan pergelangan tangan terluka yang nampak seperti bekas selang infus dicabut paksa, berdiri di tepian atap gedung rumah sakit.

Pemuda itu menoleh namun tak menjauh dari pinggir, “Kau bertanya padaku?”

Chen mendengus, “Memangnya ada orang lain?”

“Tidak ada.” Pemuda itu mengendikkan bahu. Ia nampak santai, seolah dirinya sedang berada di papan loncat kolam renang.

“Menjauhlah dari sana. Kau mau mati, eoh?” tegur Chen menghampiri sang pemuda.

Tawa sinis meluncur dari bibir sang pemuda, “Aku memang mau menghampiri kematian. Sebab kematian tak kunjung menjemputku. Apa pedulimu?”

“Tentu saja aku peduli. Banyak orang yang berusaha untuk tetap hidup, tapi kau justru menyia-nyiakan hidupmu.” Tangan Chen menggapai tangan sang pemuda, berusaha menariknya menjauh dari pinggir. Pemuda yang sebenarnya ringkih itu terseret menjauh dari tepian. Tak berdaya mengelak ketika Chen menariknya dengan sepenuh hati dan tenaga. Ia cuma bisa menatap tajam Chen.

“Orang yang berusaha tetap hidup ialah orang yang punya tujuan hidup atau punya orang lain yang peduli dan tak mau kehilangan dirinya. Sayangnya aku tak punya semuanya,” teriak pemuda itu sengit. “Untuk apa aku tetap hidup?”

“Kalau begitu, hiduplah untukku. Karena aku peduli padamu, Xing-ge.”

Panggilan itu. Sudah tak ada yang memanggilnya seperti itu sejak ia dibuang. Nama itu sudah tersembunyi dibalik nama lain. Pemuda itu tertegun.

≈≈≈

“Darimana kau tau namaku?”

Chen tersenyum bangga, “Tentu saja aku tau namamu. Aku penggemar beratmu.”

Ah, Yixing benar-benar menyesal tidak melanjutkan aksi bunuh dirinya kemarin malam. Pemuda di hadapannya hanyalah seorang penggemar Lay. Bukan Yixing. Belum selesai, Yixing mengumpat dalam hati, Chen berceletuk, “Tapi aku lebih suka nama Yixing. Yi artinya seni, Xing artinya senang. Benarkan?”

“Mungkin.” Yixing bahkan tak pernah tau arti dari nama aslinya. Bahkan tak mengira artinya akan sebagus itu.

Lipatan di kening Chen muncul mendengar jawaban Yixing yang tidak sesuai dugaan. Lalu Chen kembali bercerocos, “Kok mungkin? Kau tidak tau? Ngomong-ngomong, kenapa kau mau bunuh diri?”

“Bukankah sudah kukatakan, tidak ada yang berarti untuk aku melanjutkan hidup. Semuanya hampa, monoton, tak berarah,” ulas Yixing sarkatis.

Sebuah senyum optimis disuguhkan Chen di wajah orientalnya, “Bukan tidak ada. Kau hanya belum menemukannya.”

Baru kali ini, Chen menemukan sosok yang benar-benar ingin mengakhiri hidupnya. Sementara dirinya harus bersusah payah menjaga nyawa dan raga tetap melekat. Bahkan harus menetap di rumah sakit dan menganggapnya rumah sendiri. Hingga Chen lupa bagaimana suasana rumah, atau mungkin ia benar-benar tak pernah mengalaminya.

Sebuah pertanyaan terlintas di benak Chen saat keheningan tercipta. “Kau memiliki pengemar yang mendukungmu. Perusahaan yang mengasuhmu. Kenapa masih terasa hampa?”

“Perusahaan hanya mengasuh sosok Lay bukan Yixing, penggemar hanya suka pada Lay bukan Yixing. Lay yang multitalenta, yang selalu menghibur banyak orang setiap hari, setiap jam, setiap menit bahkan setiap detik. Bukan Yixing yang butuh dihibur.” Lagi-lagi terselip sinisme di dalam penjelasan yang terlontar dari bibir Yixing.

“Aku suka pada dua-duanya. Lay di atas panggung dan Yixing sebagai teman,” hibur Chen. Ia melanjutkan, “Mau jadi temanku?”

≈≈≈

Li Jiaheng, pemuda berambut pirang berstatus kakak sepupu Chen itu mengamati sang adik dengan tatapan aneh. Ia memang sudah terbiasa dengan keceriaan Chen yang tak pernah hilang meski malaikat maut nyaris merenggut nyawanya berkali-kali. Tapi kali ini ada yang berbeda dari keceriaan Chen. Mengingat aksi merajuk tempo hari, rasanya tak mungkin Chen menemukan kesenangannya secepat ini.

“Apa Xiao Lu membatalkan konser turnya dan menggelar konser di New York lagi?” Jiaheng mengajukan analisisnya.

Cengiran justru ditampilkan Chen saat tidak menyetujui hasil analisis Jiaheng, “Tidak. Hari ini Xiao Lu sedang konser di London.”

Menggelar konser di London? Tapi kenapa dia justru senang? Batin Jiaheng. “Sebenarnya apa yang membuatmu begitu senang Cheng Zi?”

Chen tersenyum senang bercampur sok misterius, “Beri tau tidak ya?”

Jiaheng mencibir, “Jangan berlagak misterius. Tak cocok.”

“Aku berteman dengan Zhang Yixing,” ungkap Chen sewaktu Jiaheng bersiap mengabaikan Chen.

Alis Jiaheng nyaris menyatu, “Yixing? Siapa dia?”

“Astaga! Yixing itu Lay. Artis yang sedang naik daun tahun ini,” jelas Chen seperti sedang memberi tau fungsi sendok pada seorang alien.

Jika Yixing seorang artis, bagaimana mungkin Chen mengenalnya. Sebegitu depresinya kah sang adik karena batal nonton konser Xiao Lu sampai berhalusinasi berteman dengan Lay Zhang?

Merasa dipandangi dengan ekspresi ganjil, Chen berujar sengit, “Aku tidak berhalusinasi gege. Yixing kecelakaan minggu lalu dan dirawat di sini.”

Raut cemas akan kondisi psikis sang adik hanya berkurang separuh. Ah tidak, seperempat. Kemudian ia menempelkan telapak tangannya pada kening Chen. “Tidak panas.”

Chen mengerang kesal sebelum kembali meyakinkan sang kakak dengan ekspresi segarang yang bisa ia lakukan. “Kalau gege tidak percaya. Ayo ikut aku ke kamar sebelah. Kamar Yixing disana.”

≈≈≈

Sudah semalam suntuk, Yixing terpekur di atas sofa. Ia memangku kertas-kertas partitur yang sudah terisi dan menjelma menjadi patung. Tak menghiraukan kedatangan suster yang membawakan sarapan pagi. Makanan hambar yang untuk kesekian kalinya tak akan disentuh sang pasien bandel.

“Halo Xing-ge!”

Siapa lagi jika bukan bocah berisik yang datang dengan lancangnya tanpa mengetuk pintu, sambil menyeret-nyeret tiang penyangga infus.

“Kau membuat lagu?” tanya Chen. Ia memungut beberapa kertas partitur yang dibiarkan jatuh bergeletakan di lantai.

Yixing mengangguk pelan, “Aku selalu membuat laguku sendiri, Chen.”

“Benarkah?” Mata Chen berbinar. Seakan telah menemukan harta karun. “Lagumu bagus sekali.”

“Tapi lebih bagus lagi lagu Xiao Lu,” gumam Chen lirih. Namun cukup bisa didengar Yixing.

“Tarianmu juga keren,” ujar Chen mengambang.

“Dan tarian Xiao Lu masih lebih keren,” lanjut Chen. Ia mengabaikan pandangan Yixing yang siap menelannya hidup-hidup dan bulat-bulat. Mungkin Yixing bisa menelan Chen seperti minum setetes air.

“Kau akan menggelar konser, ge?” tanya Chen antusias. Sedangkan Yixing menanggapi dengan malas, menduga-duga apalagi yang akan Chen ucapkan tentang Xiao Lu, “Mungkin tahun depan. Kau mau melihatnya?”

Kepala Chen mengangguk-angguk. Mirip dengan mainan yang diletakkan di atas dasbor mobil van Yixing. “Tahun depan Xiao Lu mungkin akan menggelar konser juga. Aku lihat yang mana ya?”

Belum sempat Yixing menimpali, Chen sudah memutuskan, “Ah, aku beli tiket Xiao Lu dulu. Nanti kalau aku masih punya uang dan tiketmu masih dijual, aku akan nonton konsermu juga, ge.”

“Chen?” tegur Yixing dengan nada sedatar triplek. Chen membalas dengan deheman, “Hm?”

“Kau disogok berapa dollar oleh Xiao Lu sampai kau memujinya seperti itu?” Yixing memicingkan mata, berkata dengan dongkol. Chen nampak berfikir sejenak, “Berapa ya? Seratus dollar sehari? Aku lupa ge.”

“Kau serius?”

Chen tergelak. “Tentu saja tidak, ge,” ucapnya disela-sela ledakan tawanya.

Tawa Chen menular, membuat Yixing tertawa, menyadari betapa bodohnya mempercayai peryataan Chen dan ia sesekali meringis saat bekas jahitannya masih terasa nyeri.

“Ngomong-ngomong, kau mau ‘kan mengajariku menyanyi dan menari saat aku sudah mendapatkan jantung baru?” Chen memandangnya serius dan …penuh harap.

Yixing terdiam. Jantung baru? Memangnya ada apa dengan jantungnya?

Ge?”

“Ah, tentu saja. Bahkan kalau kau sudah mahir, kita bisa menggelar konser bersama.”

≈≈≈

Dua orang laki-laki duduk bersama di kafetaria rumah sakit. Yang satu mengenakan jas putih lengkap dengan stetoskop yang masih menggantung di lehernya. Anak kecil pun akan tau jika ia seorang dokter. Dan yang satunya hanya membalut tubuhnya dengan kaos tipis ditemani tiang penyangga infus. Penampilan yang tidak cocok untuk disebut pasien meski ia memang berstatus pasien.

“Aku bersyukur kau sungguh-sungguh berteman dengan Chen.” Pemuda berjas putih tak lain adalah Jiaheng, memecah kesunyian di antara mereka setelah meneguk secangkir kopi.

Yixing memiringkan kepala dan menatap Jiaheng serius. “Apa maksudmu?”

Jiaheng tersenyum simpul, “Kupikir karna batal mononton konser Xiao Lu, Chen menjadi berhalusinasi berteman dengan artis Lay Zhang.”

Senyum geli terpatri di wajah Yixing. Ah, Jiaheng tak tau kalau Chen tak hanya berteman dengannya, namun juga memergokinya melakukan aksi percobaan bunuh diri di atap gedung rumah sakit. “Sebegitu senangnya ‘kah Chen pada Xiao Lu?”

“Entahlah.” Jiaheng mengangkat bahu. “Yang jelas ia suka bernyanyi, bermain piano dan menari. Namun sayang jantungnya tak mau ikut menari dengannya.”

“Jantung Chen kenapa?” Yixing mengingat kalau Chen pernah mengucapkan tentang jantung baru.

Helaan nafas Jiaheng nampak seperti menahan beban. Ia menyandarkan punggungnya pada sandaran kursi. Sepasang mata jernihnya menerawang, “Ada kelainan pada jantung Chen hingga tak berfungsi dengan normal. Lambat laun, ia tak akan bisa bertahan dengan jantungnya sendiri.”

Pertanyaan Yixing terjawab sudah.

≈≈≈

Hari yang melelahkan. Awalnya, Yixing ingin menghabiskan hari pertamanya keluar dari rumah sakit, di dalam kamar flatnya. Bermalas-malasan sembari meneruskan penulisan lagu sebelum ide-ide brilian itu melompat keluar dan menghilang entah kemana.  Tetapi rencananya batal, saat manajer tak berperasaannya muncul dengan segudang omelan di depan pintu flatnya.

Sang manajer bahkan tak memberinya ucapan selamat datang kembali, setelah hampir sebulan Yixing berada di rumah sakit. Ia malah memberinya lembaran berisi jadwal ekstra padat yang sudah dimulai hari ini juga.

Oh, Yixing memang tak pernah mengharapkan ucapan selamat datang, namun alangkah baiknya jika ia dibebas-tugaskan untuk sehari saja. Ia bukan robot yang langsung bisa digunakan setelah selesai diperbaiki.

Betapa malangnya dirinya sekarang, terkapar di sofa panjang usai wawancara tak penting. Kepalanya serasa berdentam-dentam seperti habis dipukul palu gondam. Sepasang indra penglihatannya menyusuri seisi ruangan flat mewahnya. Rapi, sebab baru ditinggali kurang dari satu jam. Serta kosong, Yixing yakin seratus persen, tidak, seribu persen, tak ada bahan makanan apalagi makanan yang tinggal dihangatkan.

“Xing-ge….”

Ya Tuhan! Yixing terlonjak kaget, kepalanya terantuk pintu lemari dapur –yang lupa ia tutup-, mendengar pekikan suara Chen. Sekarang ia bukan sedang di rumah sakit. Bagaimana bisa mendengar suara Chen? Apa ia merindukan bocah berisik itu hingga berhalusinasi?

“Yiii…xiiing-ge!”

Chen melambai-lambaikan telapak tangannya di depan wajah Yixing, yang sedari tadi bergeleng-geleng cepat sampai Chen takut kepala Yixing lepas.

Yixing terperangah, “Chen?”

Tak percaya dengan penglihatannya, Yixing memegang-megang wajah Chen seakan sedang membuat patung tanah liat.

“Apa yang kau lakukan, ge?” tanya Chen setelah berhasil menjauhkan tangan Yixing dari wajahnya.

“Mencari makanan,” ucap Yixing singkat, sebelum kembali terkejut, “Kau! Bagaimana bisa kau ada di flatku?”

“Tentu saja lewat pintu depan, masa’ aku lewat jendela. Kau tidak menutupnya dengan rapat sih,” sahut Chen. Jawaban yang amat tidak cocok dengan pertanyaan Yixing.

Yixing memiringkan kepala, bingung, “Ah, sudahlah.”

“Apanya yang sudah?” Chen menautkan alis, tak menyadari kalau tadi Yixing hanya bermonolog.

“Tak ada.” Yixing mengendikkan bahu. “Ngomong-ngomong mau apa kau kemari? Kau tidak mungkin merindukanku ‘kan?”

Pemuda bersurai coklat itu nyengir lebar. Ia merebahkan diri di sofa –tempat Yixing terkapar tadi–. “Memangnya tidak boleh kalau aku bertemu denganmu setiap hari?”

“Tidak boleh,” gurau Yixing. Chen merengut.

≈≈≈

Minggu adalah hari terbaik diantara enam hari lainnya menurut sebagian besar orang. Tetapi tidak bagi Zhang Yixing, mengingat jadwal manggung non-stop justru ditempatkan pada hari Minggu.

Yixing masih ingin memejamkan mata, namun jam weker di nakas meraung-raung tanpa henti, memaksanya terbangun setengah hati. Tangannya berusaha menggapai jam sialan itu, tetapi rupanya sebuah tangan lain lebih dulu menggapainya. Dan itu bukan tangannya melainkan tangan Chen. Yixing baru ingat, semalam Chen menginap di flatnya.

“Kau mau?”  tawar Chen menyodorkan secangkir coklat panas.

“Thanks.”

Yixing membenarkan posisi duduknya dan meneguk coklat panas buatan Chen perlahan.

Kesunyian menjadi latar suasana pagi sebelum akhirnya Chen membuka suara, “Jiaheng ge akan menjemputku sebentar lagi. Sebelum pulang, boleh aku minta sesuatu padamu?”

Senyum simpul disunggingkan Yixing. Memunculkan lesung pipit manisnya. Bagaimana bisa Yixing menolak permintaan dari bocah berisik yang berhasil mengakhiri masa sulitnya ini. Ah, kecuali jika permintaan Chen termasuk permintaan konyol.

“Kau mau minta apa?”

“Bisa datang untuk melihatku memainkan piano di rumah sakit besok malam?”

Yixing termenung. Besok malam adalah malam tahun baru. Itu artinya ia akan mengisi acara di salah satu televisi swasta sejak sore hari. “Besok malam aku ada jadwal.”

Raut muka Chen berubah muram. Ia sudah menduganya sebelum mengutarakan permintaannya. “Baiklah, kau tidak perlu datang. Tidak apa-apa.”

“Sebagai gantinya, bagaimana kalau kubuatkan lagu untuk kau mainkan?” Yixing berusaha mengembalikan ekspresi ceria Chen.

Binar di mata Chen kembali nampak. “Benarkah?”

“Ya. Khusus untukmu. Besok pagi aku akan mampir ke rumah sakit dan memberikan kertas partiturnya. Oke?”

≈≈≈

Yixing berjalan mondar-mandir di area parkir dengan gusar. Sudah setengah jam ia menunggu sang manajer. Namun mobil yang akan ditumpanginya belum juga menampakkan diri di tempat biasanya. Tadi malam ia sudah meminta manajer itu datang satu jam lebih awal. Apa manajer itu lupa? Menyebalkan.

Belum tuntas Yixing mengumpati sang manajer dengan berbagai bahasa. Telepon genggamnya menjerit-jerit. Ia mengira sang manajer yang akan meneloponnya. Tapi ternyata bukan.

“Halo,” katanya ketika telepon genggam itu menempel ditelinganya. “Ada apa?”

Suara berat Jiaheng menjawab, “Chen.”

Yixing menahan napas, “Ada apa dengan Chen?”

Terdengar desahan berat di seberang sebelum kembali berucap, “Dia mengalami serangan jantung. Kupikir aku harus memberitahu-”

Perkataan Jiaheng terpotong ketika Yixing menjatuhkan teleponnya. Sepasang kaki Yixing bergerak dengan sendirinya. Ia berlari keluar dari area parkir. Mobil manajer yang ditunggu-tunggu tak lagi dipedulikan oleh Yixing. Otaknya mendadak blank hingga bukannya masuk mobil dan meminta manajernya mengebut ke rumah sakit, malah ia berlari. Sesekali nyaris terjerembab saat melewati tumpukan salju yang tebal. Kepalanya cuma berisi satu nama, dua kata. Cheng Zi.

Mendadak indra pendengarannya menjadi tuli sampai tak bisa mendengar suara truk menuju arahnya dengan kecepatan tinggi karena licinnya aspal.

TIN TIIIIN

≈≈≈

Beberapa bulan kemudian…

Senyuman manis terlukis di wajah seorang Cheng Zi. Penyanyi solo yang sedang berada di puncak popularitas. Ia memandang seseorang yang duduk termenung di jendela flat miliknya sekarang –dulu milik Yixing-. Seseorang bernama Zhang Yixing.

“Aku berhasil ge,” celetuknya senang. Satu lagi penghargaan yang ia peroleh tahun ini.

Sebuah piala American Music Award.

Yixing tersenyum sombong, “Tentu saja kau berhasil. Kita melakukannya bersama-sama. Tanpaku kau tak bisa apa-apa.”

“Astaga. Sombong sekali kau ge,” gerutu Chen meski ia menyetujui pernyataan tersebut. Sedetik kemudian ia langsung dihadiahi jitakan keras dari Yixing.

“Kau ini hantu apa bukan sih, jitakanmu keras tau,” omel Chen sembari mengusap bekas jitakan Yixing. Sementara sang pelaku hanya terkekeh, “Apa ada hantu setampan diriku, Chen?”

Chen tertawa geli melihat tingkah Yixing yang memiliki kepercayaan diri terlalu tinggi. Tiba-tiba raut wajah Chen berubah serius saat bertanya, “Kenapa kau memberikan jantungmu padaku?”

“Tujuanku,” ucap Yixing menggantung. “Aku sudah menemukan tujuan hidupku.”

Chen mengernyit, “Memangnya apa tujuan hidupmu?”

“Memberikan kau kesempatan hidup normal.” Sebuah senyuman yang Yixing ukir adalah senyuman yang belum pernah Chen atau siapapun lihat. Senyuman paling indah lengkap dengan lesung pipit yang pernah Yixing lakukan untuk pertama dan terakhir kalinya.

“Saat itu, akhir hidup sudah ada di depan mataku. Aku tak bisa mengelak. Dan aku rasa sedikit kenang-kenangan akan berguna untukmu,” lanjut Yixing. “Daripada jantung itu dibakar tak berguna bersama ragaku. Bukankah lebih baik jantung itu memberikanmu kesempatan meraih keinginanmu?”

“Aku pergi dulu ya, didi  sayang,” pamit Yixing ketika raganya semakin menghilang dan nampak tembus pandang.

Tak rela pertemuannya dengan Yixing usai, Chen mengajukan pertanyaan retoris, “Pergi kemana?”

“Kesana.” Tangan transparan Yixing menunjuk langit cerah. “Aku akan menunggumu di sana. Tapi jangan buru-buru menemuiku. Atau kau akan kupanggang nanti,” canda Yixing.

Tawa simpul Chen mengiringi sosok Yixing yang semakin menghilang. “Ngomong-ngomong aku masih bersamamu kok,” sambung Yixing sambil menunjuk dada kiri Chen, sedetik sebelum benar-benar menghilang. Menyisakan Chen dalam kesendiriannya di kamar.

“Bodoh kau, ge. Kau sudah memecahkan satu ginjal sebelum bertemu denganku. Jadi ginjalmu ‘kan tinggal satu. Tapi kenapa kau pecahkan lagi?” gumam Chen melirik judul artikel koran lama di nakas. Sebuah artikel yang menjelaskan penyebab kematian seorang idola bernama Lay yang memiliki nama asli Zhang Yixing.

.

.

End?

Gomawo sudah mau baca. Boleh minta komentarnya?

7 thoughts on “You in My Heart

  1. salsa berkata:

    Huaaa bgus bnget loh thor. Bkin nngis tau. Lay mninggal trus jntungnya buat chen. Omegat aku tak tahan.
    Keep writing ya. Ku tunggu ff brikutnya^^

  2. a.fired.slow.learner berkata:

    Annyeong,, wah bagus bngt, suka chen sm laynya, lay tuh baiik bangeet! Cuma dsni kris muncul dikit y? sequel dong thor!

  3. tatta berkata:

    senyum2 sendiri waktu chen muji2 yixing tapi ujung2nya tetep xiao lu yang terbaik bagi dia
    jadi waktu kecelakaan pertama ginjal yixing sudah rusak, dan kecelakaan kedua ginjal satunya juga rusak, terus jadi penyebab kematian yixing ya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s