S.I.X part 11

six

Tittle      : S.I.X

Author    : BPI

Cast         : Kim Jongin-Kai  (EXO)

Jung Ririn (OC)

Oh Sehun (EXO)

Xi Luhan (EXO)

Anh Hara (OC)

Kim Jongdae-Chen (EXO)

Shin Yongri (OC)

And other…

Sehun terdiam di tempatnya dengan menggunakan jas hitam formal dan rambut yang di sisir rapih ke belakang ia menatap seorang ayah dan anak yang masih saja membuatnya terperangah untuk beberapa saat.

“ Annyeong haseyo Oh Sehun, senang akhirnya bisa bertemu denganmu “ Ucap Tn. Ahn mengulurkan tangannya di hadapan Sehun yang masih saja terdiam.

Tiffany yang melihat anaknya diam saja, menyenggol lengannya dan menyuruh anaknya untuk berjabat tangan ke pria dewasa di sampingnya.

Hanya ada suara piring dan sendok yang menghiasi rungan VIP sebuah restoran bintang lima yang terdapat di Seoul ini. Sesekali Hara mencuri pandangan ke arah Sehun yang tetap saja menampilkan wajah kerasnya.

“Aku senang akhirnya kita bisa makan bersama seperti ini, iya kan Sehun?”

Sehun menatap eommanya tak suka, lalu menatap Hara yang menatapnya merasa bersalah.

Sehun tahu siapa pacar eommanya, tapi ia tak tahu kalau itu adalah ayah Hara, ia tahu kalau ayah ibu Hara bercerai karena ibu Hara terkena gangguan jiwa dan berpacaran dengan ibunya sudah 2 tahun belakangan ini.

Ia memandang Hara, mengintimidasi gadis itu kenapa tak memberitahunya mengenai semuanya sejak lama, apakah karena itu gadis ini selalu menjauhinya.

“Eomma dan appa mu berencana akan menikah bulan depan?”

“Appa?” Sehun tersenyum mengejek “ eomma tahu appaku saat ini sedang berada di cafe dan memasak makanan untuk orang lain”

“Oh Sehun!” Teriak Tiffany memperingati anaknya itu

“Sudahlah chagi, Sehun hanya terkejut”

“Nde, aku sangat terkejut , karena kau adalah ayah dari orang yang kucintai, calon appa”

Semuanya terdiam, bahkan Tiffany mengangakan wajahnya dan ia tak bisa berkutik saat Sehun meninggalkan mereka tanpa pamit atau mengucapkan apapun. Hara hanya bisa menunduk saat appanya menatapnya meminta penjelasan.

-_-

Langit bertaburan bintang di malam hari membuat Ririn menatapnya. Bukan tatapan kagum seperti biasa, akan tetapi tatapan sedih. Ia resah karena memikirkan tentang ballet hari ini. Apakah ia harus belajar ballet lagi? Agar mereka semua tahu kalau ia juga bisa bermain ballet sama seperti eomma dan eonninya.

Tangannya ia gosokkan ke lengannya karena angin malam berhembus ke tubuhnya di pinggir balkon rumah mewahnya. Jessica yang melihat pintu kamar Ririn belum di tutup memasuki dan menatap punggung Ririn yang hanya mengenakan piyama tidur yang tipis.

“Rin ah~ apa yang kau lakukan? di luar sangat dingin”

Ririn berbalik dan mendapati Jessica di belakangnya, hendak menutup jendela dan pintu yang terbuka.

“Eomma, biarkan saja, biar aku saja” Ucap Ririn membantu Jessica, dan menutup pintu yang mengarah ke arah balkon. Ia masuk ke kamarnya dan duduk di tepi ranjang.

“Ada yang kau fikirkan?” Tanya Jessica, menatap Ririn yang canggung di hadapannya.

“Aniya, aku hanya memikirkan nenek Luhan yang sakit” dusta Ririn, membuat Jessica tersenyum.

“Aku dengar kau memliki suara yang indah, aku bangga padamu”

Ririn terperangah saat tangan jessica menepuk pundaknya, dan tersenyum bangga di depannya. Mata yang tak di tutupi kaca mata itu diam diam berkaca – kaca . Membuat Jessica cemas melihatnya.

“ Rin , waeyo? Apa eomma salah?” Tanya Jessica takut- takut, mencari-cari sesuatu di raut wajah anaknya itu.

“Aniyo, eomma…. Ghamsahamnida” Ririn membungkuk di hadapan Jessica dan membuat Jessica langsung memeluknya.

Ririn mengigit bibirnya untuk tak mengeluarkan isakannya, tangannya terangkat ingin memeluk balik eommanya, tapi Jessica langsung melepaskannya dan memberikan sesuatu kepada Ririn.

“Apa ini?” Tanya Ririn menatap Jessica yang tersenyum padanya

“Buka dan bacalah secara seksama, bila kau setuju, beritahu aku oke?”

Jessica mencium pipi anaknya lalu pergi meninggalkannya dengan amplop coklat yang ia berikan. Ririn menduduki tubuhnya di kasur dan membukanya.

Matanya membulat, nafasnya tercekat, dan lembaran itu jatuh begitu saja. Lembaran yang bertuliskan undangan duet ballet bersama Jung Soojung itu terjatuh dan Ririn mengambil lagi. Di situ bertuliskan namanya yang di undang eonninya untuk menari ballet bersama.

“Krystal pasti sudah gila”

(^^)

Pria berseragam itu tetap saja diam di tempatnya saat kedua temannya sudah siap untuk meninggalkan ruang latihan mereka. Sehun dengan angkuh melipat tangannya di dada dan enggan mendengarkan ucapan Jongin yang bingung karena sikapnya.

“Yak Oh Sehun, kalau begini kita akan terlambat masuk kelas ” Omel Jongin, masih saja menarik tas Sehun, sedangkan yang punya tetap saja diam di tempatnya. Duduk bersila membelakangi pintu keluar.

“Kau ini kenapa? Aku saja yang di marahi mereka tetap saja ingin sekelas dengan mereka” Sahut Ririn yang sudah berdiri di pintu. Tubuhnya yang kecil ia senderkan di pinggiran pintu.

“Kalian tak akan mengerti, aku tetap tak mau bergabung dengan 10 terbesar” teriak Sehun seperti anak kecil“ apalagi melihat Hara di sana” Sambungnya dalam hati

“Yak , bila songsaenim tahu bagaimana?” Tanya Jongin, gemas dengan sikap keras kepala Sehun

Dan benar saja, tiba-tiba suara handphone Ririn berbunyi, dan ia terkejut yang menelfonnya adalah Lee songsaenim.

“Wah kau adalah peramal, Jongin lihat!” Teriak Ririn memperlihatkan layar handphonenya , Jongin langsung mengambil handphone Ririn dan meloudspeaker nya.

“Yak kalian sedang latihan?”

“ tidak ”

“Baguslah”

Semua nya menggerubungi handphone yang menjadi pusat perhatian saat ini. Menunggu suara Taemin dengan seksama.

“Bagaimana kabar kalian?”

Mereka bertiga terdiam, dan saling menatap heran, jarang sekali songsaenimnya ini menanyakan kabar.

“Kami baik baik saja, Bagaimana dengan kondisi nenek Luhan di sana?” Jawab Jongin

“Nenek Luhan?” Suara di sebrang sana terdengar bingung

“ Nenek Luhan apakah sudah membaik?” Tanya Ririn memperjelas.

“Dia baik baik saja” ini suara Lay terdengar, sama saja seperti biasa. Suara nya datar.

“Yak songsaenim kalian tak liburan kan di China, kenapa kau tak tahu kondisi nenek Luhan” Tuduh Sehun dan langsung menadapat peringatan dari Lay

“Sudah lah, kalian ini tak merindukan ku eoh?”

Mereka bertiga saling menatap jijik mendengar suara Lee songsaenim terdengar sedih.

“Aku ingin memberitahu kalian sesuatu, mengenai konsep seleksi putaran kedua, yaitu….”

-_-

“First Love”

Semua 10 terbesar dan ke tiga murid tambahan itu terdiam, menatap Jessica yang tersenyum jahil, ia berdiri dan mendekati Chanyeol. Sehun, Jongin dan Ririn sebelum nya yang sudah mengetahui konsep ini hanya memutar bola mata malas mendengar konsep untuk seleksi putaran kedua ini.

“Apakah kau pernah merasakan cinta?” Tanya Jessica, membuat Chanyeol gugup di depannya. Ia menatap malu-malu songsaenim cantiknya itu, dan mengangguk pelan.

“ Tentu saja, aku… Aku menyukai Yejin kekasihku”

Semuanya bersiul mendengar pengakuan Chanyeol, Jessica hanya menggeleng kepala melihat tingkah muridnya ini.

“Apakah sama dengan cinta pertamamu?” Tanya Jessica lagi, dan kini membuat Chanyeol bingung.

“Aku.. Aku rasa… Cinta pertama lebih kuat dari apapun” jawab Chanyeol ragu

“Kau benar” Jessica menjetrikkan jarinya di depan Chanyeol, membuat wajah polos Chanyeol bingung melihatnya.

Jessica lalu berjalan ke di depan kelas, membuat dirinya di perhatikan seluruh murid yang kini menatapnya ingin tahu.

“Konsep first love ini di angkat untuk membuat kalian kuat mengungkapkan sesuatu. Di atas panggung, baik itu menyanyi, menari, bermain musik atau penampilan apapun. Kalian harus mengungkapkannya, agar para penonton dapat mengetahui apa yang kalian sampaikan. Bisakah kalian memberitahuku, apakah dari kalian ada yang menyatakan cinta kepada cinta pertamamu?”

Semuanya terdiam, mereka berfikir cinta pertama itu hanya cinta monyet, akan tetapi rasanya bahkan lebih kuat dari rasa cinta apapun, karena cinta pertama adalah perasaan yang mengajari kita kepada cinta selanjutnya.

“ Di sini, aku berharap kalian bisa mengungkapkan cinta pertama kalian, dan satu lagi… Kalian akan duet”

“ Mwo?” Semuanya menatap Jessica tak percaya

“ Kalian akan mengambil pasangan kalian besok di aula, terbebas dari tim kalian, itu adalah teman duet kalian, dan tumbuhkanlah cinta pertama di duet tersebut”

Jessica lalu undur diri, dan tersenyum senang ke arah muridnya yang masih saja bingung dengan konsep seleksi kedua ini.

“Apa – apa an ini, kurasa Heechul songsaenim yang meminta konsep menjijikkan ini” Sahut Sehun yang di beri persetujuan oleh semuanya.

“Ahh Sehun, kau akan menuangkan cinta ke penampilan mendatang” Chanyeol merangkul Sehun yang mendelik kesal ke arahnya

“Eoh? Apakah Hara akan duet dengan Sehun atau Jongdae?”

Pertanyaan Chanyeol membuat kelas yang tadi ribut hening kembali, Hara terdiam di tempatnya begitu pula Sehun yang sudah menghempaskan lengan besar Chanyeol dari punggungnya, ia berdiri dan hendak pergi.

Jongdae berdiri, dan menatap teman temannya yang terkejut menatapnya ikut berdiri juga.

“Hari ini kelas lirik lagu setelah makan siang, jangan lupa”

Jongdae lalu meninggalkan kelas, dengan Baekhyun yang mengekorinya. Sedangkan yang lain masih asik di kelas.

“Kajja, kita kantin” Ajak Jongin dengan menyampirkan ranselnya. Dan keluar di ikuti oleh Sehun dan Ririn.

-_-

“Benarkah?”

“nde berita ini sudah tersebar, Hara akan duet dengan Krystal di festival ballet bulan depan”

“Wuahh dia memang ballerina handal”

Suara bising dari berita yang baru saja beredar membuat Ririn kesal. Ternyata bukan hanya dia saja, melainkan Hara dan terdapat beberapa siswi ballet yang juga di undang untuk menari bersama Krystal di festival Ballet mendatang.

Ririn hanya memainkan makanannya dan membuat Jongin menatapnya, “ yak kau kenapa?”

Ririn yang mendengar suara jongin terkejut dan hanya menggelengkan kepalanya. Ia menghela nafas sejenak, dan memperhatikan beberapa siswi yang mendekati Hara dan bertanya apakah berita yang beredar itu benar.

“ Kau juga, kenapa kalian senang sekali memainkan makanan?” Kini Jongin memandangi Sehun yang juga sedang tidak mood makan. Sehun hanya mendelik ke arah Jongin yang cerewet seperti eomma nya, lalu berdiri.

“Ayo berlatih” Sehun berdiri dan langsung menyampirkan ranselnya, membuat Jongin memanggilnya untuk makan terlebih dahulu.

“Ya yak kau mau kemana? Latihan juga?” Tanya Jongin, menatap Ririn yang hendak pergi juga.

“Aku ingin menemui seseorang” Ucap Ririn, dan pergi dengan tergesa-gesa.

Di tempatnya Jongin berbicara kesal kenapa kedua orang itu memiliki sikap yang sama.

-_-

Di ruang Jessica, Ririn terdiam sesaat dan menatap eommanya yang heran melihat anaknya yang tiba-tiba datang di jam istirahat ini. Ia melihat anaknya memainkan jarinya, terlihat sekali ia sedang cemas.

“Waeyo Rin ah~?” Tanya Jessica, membawa anaknya duduk di sofa dan mengelus punggungnya, mencoba menenangkan.

“Eomma… Aku..” Ririn terdiam sejenak, dan menatap mata Jessica yang menatapnya ingin tahu.

“Aku tak bisa duet bersama Krystal”

Jessica terdiam sejenak, lalu tersenyum sedih. Ia menyentuh tangan Ririn yang tak bisa diam, dan menggenggamnya.

“Rin, ini adalah permintaan Soojung, ia bahkan memohon kepada manajernya dan juga kepada Heechul songsaenim. Ia ingin sekali menari bersamamu Rin”

Ririn terdiam menatap wajah Jessica yang menenangkannya. Ia ingin sekali menari bersama kakaknya, ini adalah keinginannya sejak kecil, akan tetapi sampai saat ini pun ia tetap saja tak bisa menari, bahkan tariannya semakin hari semakin buruk . Itulah yang Yuri songsanim katakan padanya.

“Aku tak bisa” Ririn menjauhkan tangannya dari genggaman Jessica, Jessica menatap tangan anaknya itu sedih “ Walaupun aku berlatih hingga seluruh jari kaki berdarah, aku tetap tak bisa. Aku tak berbakat, aku…”

Jessica langsung memeluk anaknya yang masih bergumam mengenai Ballet, air matanya jatuh melihat anaknya itu menangis di pelukannya.

“Eomma akan mengajarimu Rin, maafkan eomma, eomma tak pernah memaksamu untuk ballet, eomma selalu ingin kau bebas, tidak tertekan seperti ini”

Di balik pelukan eomma nya gadis berkaca mata itu hanya mengangguk, ia melepaskan pelukannya, dan menyeka air mata yang membasahai pipinya.

“ Aku ingin sekali bisa ballet, tapi aku selalu saja tidak bisa”

“Kau bisa kalau keinginan itu dari hati mu Rin ah”

Ririn menatap Jessica yang membenarkan poninya, dan mengelus pipi anaknya dengan senyuman.

“ Kau masih ada waktu untuk memperlihatkan kepada mereka bahwa kau bisa melakukannya, dengar kata hatimu, apakah kau harus berduet dengan Soojung atau tidak”

Ririn terdiam menatap tangan putih bersih Jessica tetap menggenggam jemarinya, ia tersenyum sejenak dan menatap Jessica mantap.

Setelah keluar dari ruangan Jessica satu-satu nya orang yang ingin ia temui adalah Jongin. Teman setim nya sekaligus sahabatnya ini harus membantunya dalam ballet, dengan senyuman sumringah Ririn berlari saat melihat punggung Jongin berjalan di koridor dengan terburu-buru.

“Jongin!”

Jongin menengok dan heran melihat Ririn berlari dan berhenti dengan nafas memburu di depannya. Perlakuan Ririn membuat beberapa siswi menatap mereka. Jongin tersenyum dan menanyakan apa yang terjadi pada gadis berkaca mata itu.

“Ada apa?”

“Ajari aku ballet!”

Suara Ririn membuat senyuman yang berkembang di wajah Jongin menghilang. Belajar ballet? Bukan kah Jung Ririn sendiri yang berhenti dari ballet, dan sudah berjalan bebas ke arah yang dia mau.

“Rin ah~” Panggil Jongin, meyakinkan sahabatnya ini

“Aku ingin kau mengajari ballet, sekali saja, aku mohon”

Ririn mengayunkan lengan Jongin, dan menatapnya dengan poppy eyes andalannya. Jongin yang heran, melepaskan tangan Ririn dari lengannya dan memegang pundaknya, menatap gadis yang lebih pendek darinya itu dengan serius.

“Bila kau tak bisa, jangan lakukan”

Ucapan Jongin membuat Ririn terdiam sejenak, ia tersenyum dan menggeleng. Ia menatap Jongin mantap dan tersenyum cerah.

“Aku bisa, dan aku akan lakukan” Ucap Ririn mantap, menatap mata Jongin yang mencari keraguan di wajahnya, “ Dan aku mau kau mengajariku, Ku mohon” Ririn menangkupkan kedua tangannya dengan imut di depan Jongin.

Jongin melepaskan tangannya dan pundak Ririn, dan mengangguk mengiyakan permintaan sahabatnya ini. Dengan cepat Ririn memeluk Jongin dan berloncat kegirangan. Jongin terdiam sejenak, ia tak pernah melihat Ririn sebahagia ini, ia menepuk kepala Ririn dan meminta gadis itu untuk berlatih secara benar, dan dengan senyuman Ririn menganggukkan kepalanya.

Kejadian itu di lihat Sehun, tak tahu apa yang terjadi tapi ia merasa tak suka dengan kedekatan Ririn dan Jongin yang kini sudah menjauh, dan menghilang di ujung koridor,

“Apakah ia selalu memeluk orang di tempat umum? Menyebalkan”

(^^)

Seluruh siswa yang lolos seleksi pertama sudah berkumpul di aula untuk mengambil bola pasangannya. Bola plastik kecil yang berada di hadapannya mereka akan bertuliskan no urut yang akan menentukan tampil dan siapa pasangan kalian.

“Apakah semuanya sudah berkumpul?” Qian songsaenim datang dengan kaki panjangnya., dan tersenyum cerah menatap muridnya yang mengangguk.

“Karena jumlah siswa dan siswi tidak seimbang, jadi kami tak bisa membuat kalian duet dengan lawan jenis. Lagi pula, duet ini bukan hanya menyatukan sebuah chemistry mengenai cinta pertama terhadap seseorang, tapi cinta pertama kalian terhadap sesuatu hal”

Di tempatnya Jongin mengiyakan, benar saja. Cinta pertamanya bukanlah seorang gadis, akan tetapi dance yang ia lihat di pinggir jalan di Jepang saat ia berusia 8 tahun. Jongin kecil yang menangis karena tersesat itu terdiam begitu saja melihat seorang pria ngedance sesuai irama tape yang ia bunyikan.

Mereka semua mengambil no urut dan melihat no urut itu dengan berbagai ekspresi. Qian menyuruh mereka untuk mencari siapa teman yang memiliki no urut yang sama. Suara teriakan Baekhyun dan Sehun langsung terdengar saat mereka melihat no urut yang berada di bola tersebut.

“Ini pasti kesalahan”

“Ini tak akan terjadi, aku tak akan bisa berduet dengan orang buangan”

“Akupun tak mau duet dengan orang cerewet sepertimu”

Mata tajam kedua pria ini saling tatap, membuat Qian melenggang dan berdiri menengahi. Ia meminta bola Sehun serta Baekhyun, dan tersenyum ramah.

“ Bukankah ini bagus, no 11 adalah no keberuntungan, kalian harus membuat sebuah chemistry yang hebat”

Mendengar komentar Qian songsaenim, membuat Sehun dan Baekhyun mual. Mereka menjauh satu sama lain. Berbeda dengan Sehun dan Baekhyun, Jongin terdiam menatap bolanya dan tersenyum melihat wajah dingin Hara mendekatinya.

“Kita akan menjadi teman duet, ku harap kau bisa tak memamerkan wajah angkuh mu di hadapan ku” Komen Jongin, memperlihatkan bolanya, dan tersenyum ramah kepada Hara yang diam saja.

“Ku dengar kau bisa ballet, akan ku pertimbangkan itu” Ririn tersenyum, dan menjabat tangan Hara yang sudah terulur.

Perlakuan mereka membuat Jongdae menghela nafas dan memandang Ririn yang juga mengehela nafas di sampingnya. Ia tak tahu bagaimana 2 bulan nanti bersama seorang Kim Jongdae yang terlihat sangat serius, Jongdae juga bukan orang yang bisa di ajak berteman, bagaimana mereka bisa menjalin chemistry.

Yongri dan Tao melihat beberapa pasangan, ada yang senang, ada juga yang bertengkar seperti Baekhyun dan Sehun lakukan. Yongri tersenyum dan memandang Tao yang juga tersenyum.

“Sepertinya kita jodoh” sahut Yongri, memperlihatkan dua bola dengan no urut yang sama.

Tao yang tersenyum tiba tiba diam menatap wajah Yongri yang masih saja memperlihatkan eyesmile nya. Ia terdiam, dan memalingkan wajahnya, membuat Ririn heran, dan menepuk pundaknya. Bukannya menengok Tao malah menjauhinya dan datang ke pasangan Chanyeol Lami yang terlihat begitu bahagia.

“Dia kenapa?”

(^^)

“Apakah kau tak pernah jatuh cinta?”

Ririn mengangkat kepalanya dan menatap Jongdae yang menatapnya datar, ini sudah beberapa minggu dari latihan mereka, Ririn pun sudah menguasai tehnik menyanyi dengan benar, akan tetapi Jongdae belum saja puas.

Pria yang baru saja melepas blezer dan hanya menyisakan kemeja saja mendekati Ririn yang hanya diam di tempatnya.

“Kau pernah jatuh cinta? Jantungmu berdebar saat ia berada di dekatmu?”

Ririn menengok ke arah Jongdae yang kini sudah di hadapannya. Ia mengingat sesuatu, dimana jantungnya berdegup sangat kencang. Saat Sehun mendekatinya di bangku taman, atau saat Sehun terlihat mendekati Hara. Apakah itu bisa di bilang cinta.

“Aku.. Aku tak tahu” Jawab Ririn dengan wajah sedih di hadapan Jongdae

“Lagu ini adalah lagu sedih, dimana seseorang sangat mencintai pasangannya, akan tetapi cintanya malah bertepuk sebelah tangan” Jongdae melipat tangan di dadanya, “ Kyuhyun dan Yesung Super Junior membawakannya dengan hati terluka, membuat siapapun yang mendengarnya akan merasakan bagaimana sakitnya hati seseorang ini. Kau hanya perlu bernyanyi dengan perasaan sakit saja, kau mengerti?”

Ririn mengangguk lalu tersenyum, dia membungkuk di hadapan Jongdae .

“Ghamsahamnida, ternyata kau orang yang baik” Ucap Ririn membuat Jongdae segera mengeluarkan ekspresi dinginnya lagi, pria itu berdehem dan mengambil blezernya.

“Untuk hari ini cukup saja, pulanglah, udara malam Seoul sangat dingin akhit-akhir ini” Jongdae mengemasi barangnya dan meninggalkan Ririn yang masih memandangi tubuh Jongdae.

“Ternyata mereka memiliki kesamaan, di balik wajah dinginya ia juga hangat” Pikir Ririn lalu mengemasi barangnya.

Jongdae berjalan di koridor yang sudah mulai sepi, walaupun begitu suara musik masih terdengar dari berbagai ruang latihan. Sepertinya mereka semua memang berlatih keras. Langkah Jongdae berhenti saat ia melihat Hara dan Jongin yang berjalan bersama di koridor. Melihat Jongdae di hadapan mereka, mereka yang tadi sedang berbicara terdiam.

Jongin tersenyum, lalu pamit kepada Hara. Ia melewati Jongdae tanpa melirik pria itu sama sekali.

“Kau sudah berlatih?” Tanya Hara mengalungkan tangannya di lengan Jongdae

“Nde”

“Wae? Kau cemburu melihatku dengan saengmu?” Tanya Hara, wajahnya ia angkat dan melihat rahang Jongdae yang sudah mulai mengeras.

“Dia adalah saingan ku”

Hara yang tahu mood Jongdae menurun, lalu mengajaknya untuk makan malam bersama.

-_-

Suara tepuk tangan Jongin mengakhiri latihan ballet Ririn malam ini, ia terduduk lemas, dan memijat kakinya lelah.

“Kau hebat Rin, aku rasa kau bisa melebihi Hara bahkan Krystal”

“Apa yang kau katakan?”

Ririn dan Jongin terkejut melihat Krystal datang dengan sebuah pakaian di tangannya. Ia memberikan pakaian yang masih terbungkus itu kepada adiknya yang masih duduk di lantai.

“Sedang apa kau di sini? Bukankah kau harusnya berlatih?” Tanya Ririn, mengambil baju itu dan tersenyum senang melihat baju ballet baru yang di belikan eonninya.

“Yak , aku datang kemari memberimu konstum itu, … Kostum itu akan di pakai oleh semua teman duetku” Omel Soojung kesal melihat penyambutan Ririn terhadapnya.

“ Apakah kalian akan berlatih bersama?” Pertanyaan Jongin membuat Ririn terperangah, begitu juga Soojung yang menatapnya.

“Hei.. Bukankah kalian sudah berada di sini, anggap saja ini panggung, dan anggap aku penonton setia kalian”

“Kau ini Kai” Soojung melepaskan sepatunya, menyisakan kaos kaki dan sudah bersiap untuk menari.

“ Kau tidak mau?” Tanya Soojung melihat adiknya yang hanya terdiam di tempatnya.

= FLASH BACK ON =

 

“eonnie ayolah ajari aku ballet”

“Shirreo, kau hanya mengangguku, aku ingin istirahat”

“Eonni”

Ririn kecil menatap sedih Soojung yang pergi begitu saja . Dengan mata berkaca-kaca Ririn kecil teringat ucapan teman sekelas balletnya.

‘Rin kenapa kau tak bisa ballet, padahal eonnie dan eommamu itu penari ballet terkenal’

 

‘nde, apakah kau anak pungut, wajahmu bahkan sangat berbeda dengan mereka’

 

 

 

= FLASH BACK OFF =

Jongin terdiam menatap kedua bersaudara yang sedang menari bersama, ia iri. Sangat iri, kenapa dirinya dan Jongdae tidak bisa seperti ini. Melakukan sesuatu hal yang sama, tak peduli apakah Jongdae tak menyukai dance atau Jongin yang tak menyukai menyanyi.

Melihat Ririn yang dengan sepenuh hati berlatih untuk penampilannya bersama kakaknya, walaupun tidak sepenuh hati ia menyukai ballet, tapi ia bisa melakukannya.

Jessica yang sudah berada di dalam sejak tadi menepuk pundak Jongin, membuat Jongin menatapnya dan membungkuk hormat.

“Minseok menelpon ku, dia bilang dia ada di apartemen mu”

-_-

Jongin merapatkan mantelnya dan berlari memasukin gedung apartemennya, ia memencet lift dan bersiul sesuka hati nya. Ia merasa energy nya terisi saat melihat kakak beradik Jung mengakhiri penampilan mereka dengan pelukan hangat.

Setelah lift terbuka Jongin terdiam melihat ke tiga orang yang ia kenal di hadapannya, Minseok, Jongdae dan Luhan sedang berbicara bahasa China di hadapannya.

Luhan yang melihat Jongin datang, melambaikan tangan dan tersenyum. Jongin tetap terdiam dan menatap Jongdae yang menatapnya datar seperti biasa.

“Jadi Luhan adalah sahabat kecil Chen saat ia di China?” Tanya Jongin hati-hati.

Setelah memberi kimchi dan berbagai makanan ke Jongin, Jongdae segera pergi dengan alasan ia harus berlatih, melihat Jongdae pergi sendiri, Luhan berinisiatif untuk mengantarnya hingga temannya itu menemukan taksi.

“Nde, kebetulan yang tak terduga” Komen Minseok menyeruput kopinya, lalu menatap keponakannya itu.

“Aku mendengar apa yang hyung lakukan padamu dan Chen, pria itu benar-benar” Minseok berdecak kesal, membuat Jongin tersenyum “ Bagaimana persiapan mu untuk putaran kedua ini?”

“ Aku akan menampilkan tarian ballet”

Minseok hampir saja tersedak dan menatap keponakannya itu dengan mata bulat.

“Ballet?”

Jongin mengangguk lalu tersenyum, “ nde, aku dan Hara akan menampilkan ballet “

Suara tawa membuat Jongin menghentikan penjelasannya, ia menatap kesal kearah Luhan yang baru saja memasuki apartemen menertawakannya begitu pula Minseok.

“Yak apa yang kau tertawakan?”

Luhan terdiam lalu tersenyum lucu di hadapan Minseok.

Udara malam menerpa wajah kedua pria tampan ini. Setelah mengantar Minseok ke parkiran untuk pulang, Luhan mengajak Jongin jalan-jalan . mereka memilih duduk di sebuah bangku taman dekat apartemen.

“Bagaimana kondisimu?”

Luhan menengok ke arah Jongin, ia mengerutkan alisnya heran.

“Aku tahu kau berbohong, kau menjalani operasi dengan kakimu kan?”

Luhan menunduk, terlihat malu karena Jongin mengetahui semuanya.

“Mianhae”

Jongin tersenyum lalu berdiri, “ Jadi kau sudah di perbolehkan menari dengan Lay songsaenim?”

Luhan mengangguk dan memperlihatkan dance biasa, akan tetapi ia berhenti karena memang ia masih harus menunggu penyembuhannya.

“Kau harus berhati-hati” Saran Jongin terlihat mengkhawatirkan sahabatnya itu, mereka lalu berjalan pulang ke arah apartement dengan bintang sebagai hiasannya.

TBC

7 thoughts on “S.I.X part 11

  1. rini berkata:

    Ahh aku nangis kak wktu bca ini yg kai iri ngeliat Jung bersaudara menari brsm.. Ahhh keren keren.. Ini yg FF aku tunggu.. Serukak.. Tetap lanjut ya.. Jgn kandas lagi heheheh… Fighting..!!!!. Jgn lama2 lanjutnya

  2. putrisiriah berkata:

    OMG ,knapa mkin lama mkin seruu..
    Semua punya kesedihan msing2 .
    Kurang stujuh klo sehun sma hara ,.
    Aku suka ririn sma jongin .
    Sma sehun jg ….
    Ughhh di tunggu banget deh eooni kelanjutan nya.

  3. putrisiriah berkata:

    OMG ,knapa mkin lama mkin seruu..
    Semua punya kesedihan msing2 .
    Kurang stujuh klo sehun sma hara ..
    Jongin,sehun sma ririn aku suka mereka.
    Ughhh di tunggu banget deh eooni .
    Tao?????? Knapa???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s