Run

Author : Rien Rainy (@Riechanie_ELF / Riechanie Elf)

Kalian bisa cek di akun wp aku~!!! http://riechanieelf.wordpress.com

Cast :

  • Lee Dong Hae Super Junior as Lee Dong Hae
  • Cho Hyo Na (oc)

Genre : romance, sad, friendship

Rated : K

Length : oneshoot

HAPPY READING~!!!

ENJOY~!!!

DON’T BASH~!!!

DON’T PLAGIAT~!!!

—Run—

“Gadis itu berlari ke arahku. Untaian rambut sebahunya terlihat menari-nari di sekitaran bahunya, mulutnya terbuka lebar mengucapkan namaku berulang-ulang, dan jangan lupakan tatapan matanya yang tajam itu. Gadis itu terlihat menarik saat berlari dan aku sudah jatuh hati padanya.”—Dong Hae.

—Run—

“Dong Hae-ah! Dong Hae-ah!”

Terlihat Dong Hae yang mendongakkan kepalanya saat namanya di teriakan begitu saja oleh sosok gadis yang tengah berlari menuju ke arahnya.

“Aku akan menyelamatkanmu!”

“…”

Dong Hae tersenyum kecil memandangi gadis  yang berlari itu. Gadis yang berlari di bawah sinar matahari yang menyirami tubuhnya itu. Terlihat untaian rambut sebahu gadis itu yang menari mengikuti gerakan lari, menarik. Tatapan matanya yang antusias atau sebenarnya tajam, terlihat di mata gadis itu. Panas memang suasana itu, namun bagi Dong Hae terasa sangat menyejukkan. Ah, entahlah. Dong Hae lah yang merasakannya saat itu.

—000—

“Dong Hae-ah bangun!”

Aku menggeliat kecil dari tempatku. Merasakan cahaya putih sudah menusuk-nusuk indera penglihatanku, bersamaan panggilan lembut dari seorang Dong Hwa hyung yang membangunkanku.

“Eungh, lima menit, hyung!”

“Dong Hae kau kebiasaan! Bangun cepat! Kau mau terus-menerus terlambat, eh?”

Aku bangkit dari tempatku, kulihat Dong Hwa hyung sudah menghadiahiku dengan tatapan tajamnya. Lalu, aku hanya terkekeh kecil sambil menggeliat. Meregangkan otot-otot tubuhku, karena bergelung dengan tempat tidurku.

“Hei, cepat bangun dari sana!”

Katanya lagi sambil menarik lenganku, membuatku mengikutinya dengan pasrah. Lalu, kurasakan dorongan pada punggungku menuju kamar mandi yang ada di dalam ruangan kamarku. Tak lupa Dong Hwa hyung melemparkan handuk padaku, sebelum aku sendiri yang menutup pintu kamar mandi rapat-rapat.

“Hah, aku bermimpi gadis itu lagi?”

Aku berbicara tepat saat berdiri di hadapan cermin, kutatap wajahku yang kini mencoba mengingat-ingat mimpiku tadi. Berharap aku kembali mengingat bagaimana wajah manisnya itu tengah meneriaki namaku.

“Ah, sudahlah! Mari kita mandi!”

—Run—

Gadis itu berjongkok juga akhirnya di samping Dong Hae yang terlihat masih memandanginya. Yah, faktanya adalah gadis itu gagal menyelamatkan Dong Hae dan sekarang mereka berdua berada di dalam satu lingkaran, mendapatkan hukumannya. Ah, mereka tengah bermain ternyata…

“Uhm, maafkan aku, Dong Hae-ah!”

Dong Hae tertegun dari pandangan kagumnya melirik gadis di sampingnya, “Ah, iya. Tak apa, harusnya kau bertahan saja di tempat tadi.”

Gadis itu kini menatapnya juga dari samping dengan tatapan bersalahnya, “Hm, mana mungkin aku memikirkan diriku sendiri? Uhm, lagi pula kau telah menyelamatkan ku tadi.”

Gadis itu menunduk sekarang, Dong Hae yang melihatnya tersenyum lembut. Entah mengapa baginya hukuman yang tengah dia jalani sekarang terasa menyenangkan. Karena ada seseorang di sampingnya yang membuat hatinya tertarik. Ah, entahlah. Tetapi, ketahuilah di bagian hatinya dia rasakan perasaan nyaman karena gadis itu…

Ah, ternyata karena gadis itu, kan?

“Terima kasih, kau sudah berusaha menyelamatkan ku.” Akhirnya Dong Hae yang berucap tulus di antara keheningan itu…

—000—

“Kau terlihat melamun?”

“Eh? Aku tak apa-apa, Jang Mi!”

Aku hanya menunjukkan senyum terbaikku pada gadis di sampingku kini. Dia kini menyodorkan ku sebungkus roti isi coklat, lalu dia terlihat memakan roti isi miliknya di sampingku. Aku pandangi roti isi itu sambil tersenyum, bukan. Ah, bukan karena roti ini aku tersenyum, namun ada hal-hal kecil yang membuatku tersenyum seperti ini.

“Apa yang lucu dari roti itu, Hyo?”

Aku langsung melirik ke arah Jang Mi yang kini memandangiku dengan heran, aku tersenyum kikuk di depan matanya sambil mulai membuka bungkus roti isi dan melahapnya asal saja. “Aku merasa lucu dengan bentuknya, Jang Mi.” Lalu memberikan alasan konyol yang tak pernah kupikirkan sama sekali.

Ah, bodoh!

“Uhm, sepertinya bentuknya sama saja dengan milikku. Sama-sama bulat.”

Aku mengabaikan komentar Jang Mi di sana, lalu aku mulai focus untuk mengunyah roti isi di mulutku sambil memerhatikan isi lapangan yang menampilkan siswa pria yang tengah bermain bola basket di sana. Dan, pandangan mataku terjatuh pada sosok pria yang terlihat tertawa sambil merangkul temannya di sana. Terlihat mulutnya yang terbuka dengan matanya yang tertutup, khas tawanya seperti itu dan menarik ku untuk kembali tersenyum kecil.

“Tuh, kan! Hyo kau tersenyum sendiri!”

Aku lantas langsung melirik Jang Mi yang kini sudah menarik bahuku menghadapnya, kurasakan gugup mulai. Aku ketahuan. Dan aku tak akan bisa mengelak lagi sepertinya, ceroboh. “Apa yang kau sembunyikan dariku? Kau tersenyum karena apa? Roti? Pria?”

“Han Jang Mi!”

Terlihatlah kini Jang Mi yang tertawa, puas membuatku kesal mungkin atau sebenarnya puas melihatku gelagapan dengan semua pertanyaannya yang tak akan mungkin aku jawab dengan lancar. Yah, ingat itu!

“Ck, aku bercanda! Lagi pula, kalau kau tersenyum karena seorang pria menurutku itu wajar!”

Lalu, aku tak bisa tak menutupi senyum malu ku lagi saat ku dengar Jang Mi berkomentar baik di sana. Ah, sahabat terbaik ku…

—Run—

“Hah, aku senang dengan pertandingan kali ini!”

Kulihat Eun Hyuk sudah berkomentar di sana, lalu terdengar sahutan-sahutan lainnya menimpali perkataan Eun Hyuk. Aku berdiri menjauhi mereka, menyeka peluh-peluh yang ada di sekitaran leher dan kening ku, lalu meneguk sebotol air mineral yang tersedia di genggamanku.

“Hah, lelahnya.”

“Kau tersenyum terus kulihat, Hae-ah!” komentar Hangeng hyung sambil mendudukkan dirinya di sampingku.

“Ah, iyakah hyung? Uhm, ada yang membuatku bahagia.” Terlihat Hangeng hyung  yang kini menatapku dengan senyuman yang terlihat tampan itu, “Benarkah? Gadis yang ada di dalam mimpi mu, kah?”

Tepat!

Aku hanya terkekeh, menutupi kegugupanku yang tiba-tiba datang begitu saja. Ah, entahlah, mengakui suatu kebenaran itu ternyata rumit juga. Dan, aku tak ingin mengakuinya begitu cepat seperti ini, tetapi Hangeng hyung terlalu peka terhadapku dan kemungkinan aku tak bisa mengelak lagi darinya.

“Sudah ketahuan! Kenapa tak mencoba menyapanya? Kaliankan teman saat masa SMP, Hae-ah?”

“Itu rumit, hyung. Tak akan mungkin bisa terlaksanakan, hyung.”

“Ck, kau terlalu pemalu atau sebenarnya kau takut? Hei, kau tak biasanya seperti ini!” kurasakan rangkulan hangat pada punggungku.

Ah, benar katanya. Aku tak biasanya pemalu atau takut seperti ini, namun jika kau lakukan pada seorang yang kau cintai apa kau tak akan malu seperti aku? Bagi ku ini benar-benar terasa memalukan. Ah, entahlah di balik rasa malu itu, aku ingin juga memanggilnya atau berbicara dengannya. Tetapi, seperti kata ku tadi.

Itu rumit…

—000—

“Hyonie!”

Gadis itu berbalik dia lihat kini sosok pria yang lebih tinggi darinya tengah tersenyum di sana, menampilkan lekukan khas pada pipinya menambah kesan tampan pada wajahnya.

“Ah, oppa, ya?” membuatnya mendekati pria itu yang kini terlihat tengah menunjukkan sebuah selebaran padanya.

Dan, entah dari mana terlihat beberapa siswa laki-laki yang tengah berkejaran di sekitaran lorong kelas, membuat keributan dan tanpa mereka sadari mendorong punggung gadis itu hingga membuatnya kehilangan keseimbangan.

“Kau

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s