FF: The Wolf and not The Beauty (part 29)

the-wolf-and-not-the-beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    : 

Setelah ini… Entah apa yang akan terjadi. Entah bagaimana reaksi Sehun jika ia mengetahui dirinya telah berubah menjadi pemburu seutuhnya? Dia tidak akan bisa bertahan lagi.

Ini adalah perang batin yang teramat hebat.

Saat ia enggan namun harus melakukan. Pria tinggi itu, dengan sekuat tenaganya untuk menahan agar air matanya tidak terjatuh, ia bersembunyi di balik tembok sambil terus menatap kearah beberapa pemuda yang sedang mabuk.

Malam semakin larut dan dia belum kembali ke rumah Suho. Ini… pertama kalinya setelah ia berubah menjadi seorang jarski, dia harus mencari mangsa sebagai santapan sahabatnya.

Keadaan menjadi semakin buruk sekarang. Racun itu sudah mulai menggerogoti tubuh Sehun, satu-satunya obat memang hanya ‘makanannya’ sebagai kekuatannya untuk menahan lajunya racun itu berjalan. Namun, dari semua itu, dia pikir tindakan yang akan dia lakukan hanya akan sia-sia karena racun wolfsbane tetap tidak akan bisa dihentikan. Sehun akan terus bertahan hidup dengan ‘makanannya’ sebagai kekuatan. Bukan lagi morfin. Namun kali ini dia akan berubah seutuhnya. Hingga nanti.

Saat kesempatan itu datang, Kris mengepalkan tangannya kuat-kuat. Tidak akan ada hentinya jika dia terus berdiri disana sambil terus berperang dengan batinnya. Ia harus mengambil keputusan secepat mungkin dan mengalahkannya.

Ia memejamkan matanya kuat-kuat sambil menarik napas panjang. Entah apa yang akan dilakukan oleh Tuhan saat dia musnah nanti, entah apa yang akan Dia pikir tentang makhluk seperti apa dirinya itu. Tapi, semua ini demi sumpah dan sahabatnya.

Kris bergerak cepat, dua orang pemuda yang telah berpisah dengan teman-temannya di persimpangan sepertinya sedang mabuk berat karena mereka terlihat berjalan sempoyongan. Kris menghantam punggung mereka dan menangkap tubuh mereka saat mereka pingsan. Setekah memastkan jika keadaan sekitar, ia melompat tinggi dan kembali menuju bukit.

***___***

“Aku rasa aku sudah baik-baik saja. Aku ingin pulang.” Xiumin berdiri, ucapannya terdengar kikuk karena dia sedang bicara dengan orang-orang yang biasanya ia sebut dengan ‘musuh’.

“Menginaplah disini. Kau tidak bisa pulang karena mungkin Lay akan menghampirimu lagi.” Tao mengingatkan.

Xiumin tertawa, “memangnya apa masalahnya? Lay adalah sahabatku. Aku memang tidak tau apa yang sedang terjadi dengannya tapi walaupun dia berubah menjadi makhluk yang mengerikan sekalipun, aku yakin dia tidak akan menyakitiku. Dia adalah sahabatku.”

Tao terdiam. Dia baru mengetahui jika Xiumin tidak seburuk yang dia pikirkan dulu. Dia memiliki sisi naif dimana dia masih mempercayai sahabatnya.

“Xiumin menginaplah.” Tao berusaha meyakinkan pria itu sekali lagi.

“Xiumin, menginaplah disini. Apa kau tega meninggalkanku dengan orang-orang seperti mereka?” Dari arah pintu, Luhan muncul membuat Suho menoleh kearahnya. Keadaannya telah lebih baik.

“Luhan tapi–”

“Lagipula ini sudah malam. Menginaplah disini.”

***___***

Chanyeol memutuskan untuk meninggalkan teman-temannya yang sedang sibuk membuat zmiana di lantai paling atas rumah Suho menuju halaman belakang rumah. Seorang pria dengan tubuh yang tak terlalu tinggi, sedang berdiri seorang diri menatap langit. Entah apa yang dia pikirkan setelah tangisan tertahannya tadi. Kai memutuskan untuk berada di ruang bawah tanah, ia harus memulihkan keadaannya serta menjaga nyonya Do yang masih pingsan.

Tangan panjang Chanyeol terulur, menepuk pundak pria itu membuatnya menoleh. Matanya masih terlihat sembab.

“Apa yang kau lakukan?”

Pria yang ternyata adalah Baekhyun itu menggeleng, “Tidak ada.”

“Kau tidak tidur?”

“Aku tidak bisa tidur.”jawabnya pelan.

Chanyeol menjatuhkan diri di sebuah kursi, “Hey Baek, pernahkah kau membayangkan jika jalan hidup kita akan menjadi seperti ini?”tanyanya, ikut menatap ke arah hamparan langit yang ada diatasnya.

Baekhyun hanya menoleh sekilas, tidak menjawab apapun.

“Kita bertemu beberapa tahun lalu dan menjadi sahabat. Kita berkelahi, berlatih basket, berusaha bersama untuk menjadi tim utama dan memenangkan pertandingan. Beberapa kali, kita juga sempat menangis bersama dalam latihan awal di klub, tapi seiring berjalannya waktu, kita tidak pernah lagi menangis karena kita adalah pria.” Chanyeol tersenyum mengenang hal itu. “Sekarang, setelah semuanya terjadi, aku jadi mengerti tentang apa arti persahabatan itu sebenarnya. Saat salah satu tidak akan tinggal diam ketika yang lain mengalami masalah. Walaupun hal ini salah, tapi kita melakukanya bersama-sama.”

Chanyeol menghembuskan napasnya, sekali lagi tersenyum tanpa menoleh kearah Baekhyun,

“Sekarang, apa kau masih ingin melanjutkannya, Baek? Apa kau masih ingin berjuang bersama kami?” suara Chanyeol terdengar berat saat menanyakan hal itu. “Aku tau, suasana hatimu pasti sedang buruk dan kau sedang terpuruk dalam kesedihanmu. Karena itu, jika kau ingin berhenti, aku tidak akan menghentikanmu.”

Kali ini Baekhyun memalingkan wajahnya, ia menoleh kearah Chanyeol dengan sepasang mata yang sudah berair. Chanyeol mendongak, tersenyum kearahnya.

“Tapi, aku tetap berharap jika kita bisa melakukannya bersama-sama. Tidak apa-apa untuk menjadi rapuh sesaat, tapi setelah itu, aku akan membantumu untuk berdiri. Sama seperti saat kau muak karena kau selalu gagal memasukkan bola ke dalam keranjang.”

Chanyeol berdiri, menepuk pundak Baekhyun lalu bergegas pergi. Namun, baru beberapa langkah meninggalkan Baekhyun, ia menghentikan langkahnya sejenak.

“Tidak masalah jika kau membenci kami selama kau selalu ada bersama kami. Jangan lupa jika kau adalah senjata rahasia di tim. Kami membutuhkanmu.”

Setelah Chanyeol benar-benar pergi, tubuh Baekhyun terhuyung hingga ia terduduk di kursi. Pikirannya berkecamuk tentang siapa yang harus ia salahkan atas kematian orang tuanya. Tentang bagaimana hidupnya tiba-tiba berubah setelah ingatan Kai kembali.

Kai adalah sahabatnya dan dia banyak berhutang budi padanya, namun bagaimana dengan orang tuanya? Ketika mereka tiba-tiba menghilang dan sekarang tidak bisa diselamatkan. Apa yang harus dia lakukan? Karena dia bukan Tuhan yang mampu memaafkan.

Rasa benci itu muncul begitu permintaan maaf itu di keluarkan. Rasa amarah itu keluar saat pada akhirnya ia mengetahui kenyataan jika orang tuanya telah berubah dan mati.

Baekhyun menangis. Sejadi-jadinya seorang diri. Ia berteriak, histeris lepas kendali. Menjambaki rambutnya karena kepalanya terasa sangat sakit. Ia ingin berhenti namun tidak bisa dipungkiri hatinya terus saja berharap, dia bisa kembali ke masa-masa sebelum ia mengenal Kai.

***___***

Kris meletakkan dua tubuh laki-laki yang telah ditangkapnya tadi nyaris melempar. Arthur yang sejak tadi tengah sibuk menghambat racun di tubuh Sehun berpaling, ia berdiri dan menghampirinya.

“Apa mereka sudah mati?”

Kris menggeleng, “Mereka hanya pingsan karena aku memukul mereka.”

“Bunuh dia.”

Arthur mengatakannya dengan nada santai sambil berlalu, tanpa mengetahui bagaimana gemetarnya tubuh Kris.

“Aku tidak bisa, paman.”

Arthur berbalik ke belakang, “Kenapa? Bukankah kau juga membunuh para pemburu?”

“Aku membunuh werewolf pemburu tapi aku tidak membunuh manusia.”

“Aku tidak menyuruhmu untuk memakan mereka, aku hanya menyuruhmu untuk membunuh mereka.”

Kris menghembuskan napas panjang, “Paman, apa tidak ada jalan lain? Apa kita harus benar-benar melakukan ini? Beratus-ratus tahun Sehun telah menahan hasratnya untuk tidak memakan manusia!”

“Lalu apa yang harus aku lakukan?!” Arthur membentak Kris dengan sepasang matanya yang melotot kearahnya. “Jika aku memiliki jalan lain, aku juga tidak akan membiarkan anakku terluka seperti ini! Aku tidak akan mengubah anakku sendiri!”

Kris menunduk, saat mendengar geraman kesal Arthur.

“Aku memang memaksanya untuk menjadi keturunan terakhir tapi aku tetaplah seorang ayah, aku tidak mau anakku mati.”suara Arthur melemah, Kris melihatnya sedang berusaha menahan kesedihannya.

Menyadari jika dia sedang memperlihatkan kelemahannya di depan Kris, pria dengan tubuh tinggi besar itu buru-buru mengangkat wajahnya, “Cepat lakukan itu atau aku yang akan membunuhnya.”

Kris tergugu, ia mengepalkan kedua tangannya disamping tubuh. Tidak ada jalan lain selain membunuh mereka. Ia harus melakukan ini.

Saat Kris bergerak, tiba-tiba salah seorang laki-laki itu bangun dan terkejut mendapati dirinya telah berada di tempat yang asing, terlebih lagi saat dia melihat dua orang dengan sosok mengerikan berada di depannya.

“I-ini dimana?” Pria itu gelagapan, menatap ke sekeliling lalu berusaha melarikan diri. Kris hanya berdiri, menatapi pria itu yang sedang berlari ketakutan.

Detik berikutnya, Kris bergerak cepat dan begitu saja telah berada di depan pria itu. Ia mengulurkan tangan, mencekik pria itu. Sebisa mungkin mengabaikan teriakannya dan menjadi tega untuk mencekik lehernya semakin kuat. Ingin mengakhiri hal itu secepat mungkin, Kris mengeluarkan kuku-kuku tajamnya dan menusuk bagian dada pria itu.

Untuk sekejap, dia mati di tangannya.

Hal serupa juga ia lakukan pada satu pria yang lain, ia membunuhnya bahkan sebelum ia sadar. Hingga saat ia menenangkan diri setelah membunuh dua nyawa, ia membiarkan Arthur mengurus hal selanjutnya. Mengoyak tubuh itu hingga menjadi potongan kecil juga mengambil darahnya.

Ditempatnya, Kris langsung mengalihkan pandangan saat Arthur mulai memasukkan potongan-potongan daging itu ke dalam mulut Sehun dan mulai meminumkan darahnya. Jiwanya sedang terguncang saat ini bahkan sebelum ia sempat membersihkan diri. Kedua telapak tangannya masih dibalur dengan darah kering serta bajunya yang juga di tutupi dengan warna merah.

Setelah ini… Entah apa yang akan terjadi. Entah bagaimana reaksi Sehun jika ia mengetahui dirinya telah berubah menjadi pemburu seutuhnya? Dia tidak akan bisa bertahan lagi.

***___***

Matahari berangsur bangkit dari peradabannya. Sang surya perlahan-lahan menggantikan kegelapan malam. Angin berhembus cukup kencang pagi itu, badai salju tercipta bahkan di pagi hari yang mereka harapkan cerah.

Ini adalah pertengahan bulan Desember yang identik dengan musim dingin. Natal sebentar lagi akan datang namun tidak ada dari mereka yang terlihat antusias akan hal itu.

Kai belum tidur hingga saat ini, menunggu Baekhyun turun ke ruang bawah tanah dan ingin melihat bagaimana keadaannya. Chanyeol baru saja bangun dari tidur 3 jam-nya dan langsung menghela napas panjang saat mendapati Kai sedang duduk dengan punggung membungkuk dan tenggelam dalam pikirannya sendiri.

Baru saja ingin membuka mulut, suara Tao lebih dulu terdengar. Lingkaran matanya juga terlihat semakin menghitam, mungkin dia juga hanya tidur selama beberapa jam selama beberapa hari ini.

“Nyonya Do telah sadar!”teriaknya membuat Kai dan Chanyeol langsung bergegas keluar.

Memasuki ruangan lain, mereka melihat Kyungsoo telah duduk disamping ibunya sambil terus menggenggam tangannya. Xiumin, Luhan dan Suho juga ada disana namun tidak ada Baekhyun.

“Ibu, apa ibu baik-baik saja? Ibu perlu sesuatu?”

“Berikan ini.” Suho memberikan segelas air mineral pada Kyungsoo untuk di minumkan pada ibunya.

Nyonya Do hanya diam, setelah meneguk air mineral dan mengembalikan gelasnya pada Kyungsoo, ia mengerjap beberapa kali, berusaha mengembalikan kesadarannya. Wajahnya terlihat pucat dan tubuhnya gemetar.

Kyungsoo semakin menguatkan genggamannya, khawatir menatap ibunya, “Ibu.”

Mata nyonya Do berpaling, mengarah pada Kyungsoo, “Kyungsoo…”

“Ibu, aku disini.”

“Kyungsoo!” Nyonya Do langsung memeluk Kyungsoo erat. Kesadarannya kembali dan akhirnya ia menangis sejadi-jadinya di pundak anaknya itu. “Kyungsoo, ibu takut. Ibu benar-benar takut.”

“Ibu, aku ada disini. Tenanglah.” ucapnya lembut sambil menghusap-husap lengan ibunya, berusaha untuk menenangkannya. “Maafkan aku, bu. Maaf karena aku tidak bisa melindungi ibu.”

***___***

Kai masih tidak mampu mengeluarkan suaranya dan memilih untuk meninggalkan ruangan. Tidak bisa dipungkiri jika dia merasa marah dan kesal atas tindakan nyonya Do. Sebaiknya ia menghindar, karena dadanya yang terasa sesak mungkin saja bisa memerintahkan sesuatu yang membuatnya lepas kendali. Sebaiknya dia menjauh.

Menyadari jika sahabatnya telah meninggalkan ruangan, Chanyeol mengikutinya dan menjatuhkan diri disampingnya. Ia menepuk pundak pria berkulit cokelat itu.

“Kita tunggu hingga Kris kembali.”

Kai hanya menoleh sekilas, “Bagaimana dengan Baekhyun?”

Chanyeol menghela napas panjang, “Dia masih diatas, tidak mau kemari. Aku pikir dia butuh waktu. Tapi, jika dia memutuskan untuk pergi, sebaiknya lepaskan dia.”

Kali ini Kai benar-benar menatap Chanyeol dengan ekspresi menyesal, “Dia pasti membenciku, kan?”

Pertanyaan itu membuat Chanyeol terdiam. Apa yang harus ia katakan? Dia sedang berada di tengah-tengah. Dimana Baekhyun dan Kai sama-sama menjadi sahabatnya.

“Aku… Baekhyun?”

Chanyeol seketika berdiri begitu melihat Baekhyun muncul. Mengikuti arah pandang Chanyeol, Kai ikut berdiri dan langsung menghampiri pria mungil itu.

“Baekhyun, kau… tidak apa-apa? Baekhyun…”

Kai mengguncang pelan tubuh Baekhyun yang sama sekali tidak mengeluarkan suara bahkan respon apapun. Wajahnya memucat, tatapannya kosong dan dia kehilangan fokus. Keadaannya tidak baik-baik saja karena dia belum makan apapun sejak kemarin malam.

“Baekhyun…”

Pria yang sedang berdiri di hadapannya menepis kedua tangannya. Ia mendongakkan wajah, menatap Kai dengan sepasang mata yang sudah berair.

“Aku membencimu…”desisnya pelan. “AKU MEMBENCIMU, KAI!”

BUGG

Ia memberikan sebuah tinjuan keras di wajah Kai lalu mendorong tubuhnya hingga pria tinggi itu terjerembap ke lantai. Mendengar keributan di luar, Tao muncul dan langsung memeluk tubuh Baekhyun dari belakang, menahan pria yang sedang lepas kendali itu. Sedangkan, Chanyeol menghampiri Kai dan membantu pria itu berdiri.

“Baekhyun, apa yang kau lakukan?”bisik Tao.

“Aku bahkan belum bertemu dengan mereka! Aku belum melihat wajah mereka! Kenapa mereka meninggalkanku secepat ini?! Kenapa seperti ini caranya?! Hah?! KENAPA?!”

“Baekhyun,”

“Hey, apa yang sedang terjadi?” Suho juga keluar, disusul Luhan dan Xiumin di belakangnya. “Kai, kau kenapa?” Suho semakin terkejut begitu melihat darah kering di sudut bibir Kai.

“Kenapa? Kenapa semua ini terjadi padaku?” Letih berteriak, akhirnya ia hanya bisa menangis dengan sisa-sisa kekuatannya. Kakinya melemah, seperti tidak ada kekuatan untuk menyanggah tubuhnya sendiri.  Ia terduduk di lantai dengan kepala tertunduk dalam. Isakannya terdengar memilukan.

Ditempatnya Kai hanya bisa memandangi sahabatnya itu dengan rasa sakit yang berkali-kali lipat lebih besar. Tidak ada yang bisa ia lakukan. Bahkan ia tidak memiliki keberanian untuk pergi kesana dan memeluk tubuh yang lemah itu.

Apa-apaan ini? Apakah dia benar-benar seorang pembuat onar? Kenapa dia kehilangan keberaniannya dan menjadi pengecut begitu saja?

Rahang Kai mengatup keras bersamaan matanya yang terpejam kuat. Air matanya ikut menetes karena dia sendiri merasakan kepedihan itu. Saat dia melihat dengan mata kepalanya sendiri bagaimana Arthur membunuh ayah Baekhyun. Harusnya, saat itu dia berdiri dan menghentikannya. Harusnya dia tidak membiarkan hal itu terjadi.

Memaksakan dirinya sendiri, tergopoh-gopoh Kai menghampiri Baekhyun dan berlutut di depannya. Dengan tubuh yang juga mulai melemah, sebisa mungkin dia harus mengatakannya. Ini untuk sahabatnya. Ini untuk saudaranya. Dan ini untuk Baekhyun.

Saat dia tidak pernah pergi sedikitpun ketika Kai mengalami hal-hal buruK. Saat pria itu tanpa gentar berdiri disampingnya dan terus mendukungnya tanoa henti. Saat tepukan seorang sahabat itu menyemangatinya ketika dia merasa lelah.

Baekhyun melakukannya dengan baik. Sangat baik hingga ia merasakan bagaimana arti sebenarnya seorang Baekhyun untuknya. Bagaimana Baekhyun perlahan-lahan menjadi seseorang yang mempunyai arti lebih dari seorang sahabat.

Saat dia menangis, bahkan hingga terisak seperti ini. Itu seperti membunuhnya perlahan-lahan.

Kai menelan ludahnya susah payah sebelum ia menundukkan kepalanya dalam-dalam di depan Baekhyun.

“Jika kau ingin memukulku, maka pukul aku. Kau bisa menghajarku sesukamu dan tumpahkan amarahmu padaku. Aku tidak akan melawan dan membalasnya. Aku akan menerimanya karena ini salahku.”serunya dengan suara bergetar. “Tapi, tolong jangan membenciku. Tolong jangan tinggalkan aku, Byun Baekhyun. Aku benar-benar menyesal karena aku tidak bisa menepati janjiku. Aku mohon maafkan aku. Aku memang bodoh dan aku lemah karena aku tidak bisa menyelamatkan orang tuamu. Tolong maafkan aku, Baekhyun.”

Kai terisak hebat. Sesekali kehilangan suaranya. Ia menundukkan kepalanya dalam-dalam, berlutut di depan Baekhyun memohon maaf. Bahkan walaupun ia tidak pantas mendapatkan maaf itu, ia tetap ingin melakukannya. Ia tetap akan memohon agar Baekhyun tidak meninggalkannya. Dia membutuhkan Baekhyun. Dia membutuhkan sahabatnya.

“Baekhyun, kau berjanji kau tidak akan pernah meninggalkanku. Kau pernah mengatakan jika aku adalah sahabatmu. Tolong… Aku mohon jangan membenciku…”

Tao menghusap air mata di pipi Baekhyun dan menggerakkan dagunya agar pria itu menatapnya, “Kita akan melakukannya bersama-sama, kan?”tanyanya nyaris memohon. “Kita akan selalu bersama-sama, kan?”

Baekhyun tidak bisa menahannya lebih lama lagi. Dia memeluk Tao erat-erat dan menumpahkan semuanya disana. Yah, dia membenci Kai. Dia membenci hidupnya. Tapi kenapa dia tidak bisa pergi? Dia tidak bisa meninggalkan tim sekaligus sahabat-sahabatnya. Apa yang terjadi? Apa dia tidak akan menyesal nantinya?

***___***

Mereka tidak hanya tinggal di ruang bawah tanah. Beberapa dari mereka kembali ke tingkat paling atas rumah Suho untuk membuat zmiana. Untuk sementara, Kyungsoo harus berada di kamar ibunya untuk menjaganya. Dia masih histeris, mungkin terlalu shock. Setelah ibunya tertidur, barulah dia menghampiri teman-temannya.

Sama halnya yang terjadi dengan Luhan saat dia berjalan-jalan di rumah megah itu. Dia melihat Baekhyun sedang duduk seorang diri di halaman belakang rumah. Rumah megah yang pada awalnya ramai itu tiba-tiba menjadi sepi karena Suho memerintahkan semua pegawainya untuk mengambil cuti. Beruntung, orang tuanya masih harusberada di luar negeri untuk jangka waktu yang cukup lama.

Kesepian itu ada dan semakin menjadi begitu mereka berada di rumah ini. Begitu mencekam.

Luhan menjatuhkan dirinya disamping Baekhyun, membuat pria itu menoleh nyaris terkejut.

“Apa yang kau lakukan disini?”ketus Baekhyun masih tidak dalam mood yang baik.

“Hanya ingin bertanya tentang keadaanmu.”

“Apa pedulimu?”

Luhan tertegun, ia tersenyum untuk dirinya sendiri. “Ini adalah pertama kalinya aku bersikap begitu perduli.”jelasnya pelan. “Aku tidak pernah melakukan hal ini sebelumnya tapi ku pikir, hal ini tidak terlalu buruk juga.”

Baekhyun mengerjap, menoleh kearah Luhan yang terus menatap ke depan.

“Sebelumya, aku selalu berpikir untuk membuat semua orang menjadi tunduk dan menjadi pengikutku. Aku tidak pernah perduli dengan bagaimana nasib mereka bahkan aku tidak pernah tau rumah teman-teman terdekatku. Kami hanya terlihat akrab karena kami sering bersama, juga berada di satu tim yang sama. Hal-hal yang kami ceritakan juga hanya tentang sepak bola ataupun bagaimana cara untuk mengalahkan Kai. Kami tidak pernah bicara tentang hal-hal pribadi.”lanjutnya dengan suara bergetar. “Tapi, setelah bertemu dengan Sehun, juga setelah aku melihat bagaimana persahabatan kalian, aku sadar jika ada banyak hal yang seharusnya aku lakukan dengan teman-temanku. Harusnya, kau ingat kembali tentang masa-masa bahagia bersama teman-temanmu.”

“Jangan bicara seolah-olah kau tau semuanya, Kau sama sekali tidak mengerti!”desis Baekhyun dinging, semakin bertambah kesal.

Luhan mendesah panjang, “Aku memang tidak mengerti apapun tentang persahabatan tapi aku sangat mengerti tentang rasanya sendirian.”balas Luhan, masih dengan nada tenang. “Aku sangat mengerti bagaimana rasanya hidup sendirian, saat kau tumbuh tanpa orang tua disampingmu. Aku sangat mengerti itu.” Luhan menghentikan ucapannya sejenak. Ia menelan ludah pahit susah payah. “Aku memang tidak mengetahui apapun masalahnya, tapi, jangan menjadikan kebencian itu sebagai monster di dalam dirimu. Kau bisa melihat bagaimana aku. Sejak dulu, aku hidup dengan rasa kebencian sehingga membuat diriku seperti ini.”

Luhan berdiri, sebelum pergi, ia menepuk pundak Baekhyun sesaat yang mana dibiarkan oleh pria bermata kecil itu. Ia tidak ingin semuanya menjadi berantakan untuk yang kedua kali. Persahabatan mereka begitu kuat, dia hanya tidak ingin semuanya berubah.

Entah apa yang telah membuatnya seperti ini, dia pikir dia akan berubah setelah ini. Dia sadar dia telah kehilangan Lay, dan Chen entah dimana keberadaannya saat ini. Dia tidak ingin kehilangan Xiumin juga. Setidaknya, dia memiliki pria itu sebagai sahabat terbaiknya dan akan memperlakukannya sebaik mungkin. Dia tidak ingin menyesal lagi.

Saat Luhan hendak menuju ruang bawah tanah kembali, tiba-tiba ia melihat sesosok pria tinggi sedang tergopoh-gopoh berjalan. Ia berpegangan pada tembok, pinggiran meja dan apapun yang bisa dijangkaunya. Detik itu juga, Luhan terkejut setengah mati dan langsung berlari menghampirinya. Ia menahan tubuhnya yang hampir saja tumbang itu dengan kepanikan yang liar biasa. Sekujur tubuhnya penuh dengan darah.

“Kris, hey, apa yang terjadi? Kris!” ia mencoba menyadarkan Kris. “SUHO! KAI! SIAPAPUN TOLONG AKU! HEY!” Ia berteriak sekencang mungkin, meminta bantuan pada teman-temannya yang lain.

Dari lantai atas, Suho buru-buru turun begitu mendengar teriakan Luhan. Juga Kai yang langsung muncul dan membantu oria itu membopong tubuh Kris dan meletakkannya di atas sofa. Baekhyun bergabung dengan telapak tangan yang membekap mulutnya saat ia melihat kondisi Kris.

Apa yang sudah terjadi padanya?

“Kris! Kris!” Kai menepuk-nepuk pipi Kris agar pria itu sadar. “Hey, Kris!”

Perlahan, Kris membuka matanya, bibirnya bergerak-gerak namun tidak ada satupun suara yang keluar dari sana.

“Hey, kau tidak apa-apa?”

“A-aku sangat… Lemah… Berikan aku… Daging…”

“Daging? Chanyeol, cepat ambilkan daging di kulkasku!”perintah Suho yang langsung mendapat anggukan dari Chanyeol. Pria itu langsung berlari menuju dapur Suho dan mengambil banyak daging dari sana.

Kai membantu Kris untuk duduk karena pria tinggi itu sangat terlihat tidak memiliki tenaga apapun. Wajahnya pucat dan kulitnya terlihat semakin memutih seperti orang mati.

“Kapan terakhir kali kau makan, hah? Kau harus makan!”seru Kai sambil menyodorkan potongan daging ayam mentah padanya.

Melihat itu, Xiumin dan Luhan seketika terkejut bukan main, “Hey, bukankah seharusnya kita memasaknya dulu?”

“Tao, bawa Luhan dan Xiumin ke bawah.”suruh Suho namun suara Kai langsung terdengar melarang.

“Tidak usah. Biarkan mereka disini.”

“Tapi Kai–”

“Suho, tidak ada lagi yang perlu kita sembunyikan dari mereka. Biarkan mereka tau.”

Kris membuka kancing-kancing bajunya sambil mengunyah makanannya, melepaskan kemejanya yang penuh darah itu dan membiarkan semua orang melihat tubuh pucatnya. Untuk kedua kalinya, dia membuat Xiumin dan Luhan terkejut. Tubuhnya benar-benar putih, seperti mayat yang tidak dialirkan oleh aliran darah.

“Astaga, apa yang terjadi dengan tubuhmu?”kata Xiumin terperangah hebat.

Kris menelan dulu kunyahannya lalu mengangkat wajahnya dan menatap Luhan yang sedang berdiri didepannya dengan tatapan serius, “Tubuhmu pasti juga seperti ini, kan?”tanyanya. “Kau pasti terkejut bukan karena warna tubuhku tapi karena kau mengetahui jika ternyata aku memiliki warna tubuh yang sama dengan tubuhmu.”

Luhan menelan ludah, rahangnya mengatup keras, “Bagaimana bisa ini terjadi?”

“Ini sudah saatnya kau mengetahuinya.” Kris menghusap sudut bibirnya. Berusaha keras menguatkan dirinya sendiri. “Sebaiknya kau mengingat semuanya karena hidup Sehun tidak akan lama lagi.”

TBC

42 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 29)

  1. cho hara berkata:

    Eonni, sehun jgn di apa apakn ya eon, jgn buat sehun ku mati. Lebih baik mereta tetep 12, jgn ada yg mati.
    Kamsahamnida eonni, yg sudah brkerja keras demi ff ini. Oh ya eon, kpn the lords of legend nya d post? Masih menunggu nih…
    FIGHTHING!!!!

  2. Myun Bi berkata:

    kyaaaaa ~~~
    bikin penasaran chapter selanjut nya,
    luhan mau d kasih tau kah?
    nasib sehun gmna eonn?
    baek sabar yaaa? *turut beduka cita, merenungkan lalu berdoa*
    kai jadi keturunan terakhir donk kalo sehun berubah jadi pemburu?
    aku tunggu chapter selanjut ny eonn
    hwaiting ~~

  3. emaesa berkata:

    ikut nangis saat kai berlutut depan baekhyun sambil minta maaf :’
    sehun tak apa2kan ?
    luhan ntar pasti kena elektrik shock kalo diceritain masalalunya dia kkkkkk
    di tunggu lanjutannya

  4. Desyehet berkata:

    Seru banget nih ff (y) (y) !!
    Aduh itu gimana nasib sehun? Apa ia akan selamanya makan daging manusia terus?? OMG!! Andweee!!
    Baekhyun yg sabar yaaaa!!
    Authorrrr next part nya di tungguuuu..!! *penasaran*😀

  5. melita berkata:

    Kyaa makin keren aja. Apa lagi kris duh :v
    Tiap baca ff eon pasti sreekk ngena bgt dihati.
    lanjutin semua ff eon yaa {}

  6. kang rae hwa berkata:

    Ini FF jago.bener ya bikin pembacanya seolah2 ikut ngerasain apa yg tokoh2nya alamin. Duh ngures emosi juga ya chapter ini. Next thornimm😀

  7. Dwi Novitasari berkata:

    Ya Tuhan bagaimana nasib sehun?
    apa Luhan cepet ingat?
    ceritanya makin seru dan makin nguras emosi kakak hebat buat FF-nya ceritanya keren nyentuh hati banget hehehe😀
    ditunggu lanjutannya kak😀

  8. Triaa berkata:

    eonniiii, aku selalu jadi fansmuuuu..😀
    maaf kemaren2 kgak komen soalnya masalah jaringan*ngeles
    bener2 kebawa suasana ini, kasian bgt masa sama kris, dia itu kya punya tekanan batin, serba salah gitu, jangan buat ktis dlm keadaan ky gitu mulu eon.
    sehun jangan mati yaaa, luhan cpet tau gitu, baek gk marah lagi..
    gk kerasa udah sampe chapter ini,
    thanks eon, ini panjang dan pasti udah kerja keras,
    keep writing!!🙂

  9. Mia komala berkata:

    Woaaahh.. Makin keren aja ini ffnya..
    Apa sehun bkalan tetap jadi pemburu? Aaaahh sudahlah.
    aku gk bisa komen apapun😀 .. Aku bkalan nunggu chapter selanjutnya.. Semangat ya thor \(^_^)/ buat nulis ffnya..

  10. So Eun_Sehun berkata:

    aigoo…author
    Uri baby sehun mau author apakan kok kris bilangx hidup baby maknae ga’ lama lagi…
    Jangan bilang baby maknae q mau author bikin mati….OH NOOOOOO…..pleace jangan author…jangan pokokx jangan dibuat mati ya….

  11. Sania berkata:

    Sehun jangan mati, itu baekhyun nya gimana? Dia ga bakalan pergi kan? Dia ga bakalan ninggalin sahabat2nya kan??

    Kris bakal bongkar semuanya?? Update kilat lagi ya, Semangat!

  12. wikapratiwi8wp berkata:

    Oh mijaa….huhuhuhu please please jangan mati sehun nya…huhuu pleaseee
    aiiisshh chapter ini sungguh menguras air mata hahaha *guelebay
    keren banget serius dehh…ditunggu pasti next chapter nya….

  13. osehn96 berkata:

    aaaaaaaaargh tbc nyaaaaa aaaaaaaargh. Bikin makin penasaaraan. Yeees luhan udahtau yeees peraang dimulai yeeeees!!. Oiya btw aku suka bagt kalimat ini “Aku meman
    g tidak mengerti apapun tentang
    persahabatan tapi aku sangat mengerti
    tentang rasanya sendirian.” hiikss huhuhu. Oke always ditunggu yaah. Figthing🙂

  14. diahnur berkata:

    Ooooooooooooooo ‘0’ .. yeay sebentar lagi luhan akan tau kenangan masa lalunya… sehun ..sehun..sehun .. kenapa dengan sehun bknnya dia udh mkn daging yg diburu kris. tpi knpa kris blng hdp sehun tdk lama lgi , eoh knpa hrus tbc sih !! u,u … penasaran banget sma kelanjutannya .. si bacon gmna? aduh penasaran binggo nih .. ditunggu next chapter nya thor ., hwaiting!

  15. katarina ajeng berkata:

    apa yang terjadi dengan kris ? Apakah luhan akan mencoba mengingat tentang sehun? Huwwa… Tambah seru nih ceritanya . Lanjut kak.. Jangan lama-lama kak😀 fighting

  16. Kusuma berkata:

    WMOYAAAAAAAAAAAA??????!!!
    Author eonnie, tidak ada cara lain kah agar Sehun bisa hidup lebih lama lagi???? Aaaaaaa… maldo Andweeeee… jika hidup Sehun tidak lama lagi huweeeee T_T

    Trs Baekhyun kagak jadi membenci Kai dan sahabat nya sendiri kan? kan yang merubah ortu Baekhyun kan leo, seharusnya yang Baekhyun benci Leo trs Kai juga waktu itu bingung harus bagaimana dan yang ngebunuh ayah nya Sehun dan juga ayah nya Sehun juga tidak tau akan hal.itu -_-

    Sehun.. Sehun… huweee.. gimana jadi nya jika Sehun mengetahui jika ia sudah menjadi pemburu seutuh nya? trs apakah Kai akan menjadi keturunan terakhir Rouler? trs jika Luhan ingat semua nya, ia pasti akan merasa bersalah. Trs sahabat” nya Kai yang juga Sahabat nya Sehun pasti terkejut termasuk Xiumin apalagi Luhan. Apakah yang akan terjadi jika Luhan ingat tentang persahabatan dirinya dengan Sehun beserta lain nya dulu? Apa yang akan dilakukan Lu Han? Dan juga Apakah Baekhyun masih tetap ikut membantu Sahabat nya saat setelah mendengar semua penjelasan Kris dengan keadaan kondisi Sehun saat ini? Apa yang akan Baekhyun pilih? tetap tinggal atau pergi?
    Trs jika saat Sehun sudah tersadar, apakah dirinya mampu menahan hasrat pemburu nya jika didekat kyungsoo? Huweeeeeee… Sungguh menegangkan.. T_T😥

    Sungguh DAEBAKKK!!!! Luar biasa DAEBAKKK!!!! Aku sangaaaaaaaaatt suka ff buatan Author eonnie!!!! (y)
    Fighting for Next Chapter!!!!!!!

  17. DiniLu berkata:

    ‘Hidup Sehun tidak akan lama lagi’ omooo apa ini eon😥 part ini menguras hati bangettt apalagi pas partnya baek, rasanya kehilangan orangtua emang sangat sangattt pedihhhh oppa aku juga paham, kita harus kuatt😥😥
    Jadi aga sedikit kesel sama ibunya Kyungsoo, gara2 dia nusukin racun itu Sehun jadi gini >< meski emang dipengaruhi Leo sih tapi tetep ajaa… hiks~
    Jangan apa2in Sehun eon plisss😦 Luhan udah mau mulai inget siapa dirinya sebenernya eh Sehun yg malah kenapa-napa😦
    aaaaa exited bgt pokonya sama kelanjutannya…penasaran banget gimana reaksi Luhan nanti pas tau kebenarannya..
    Next chapter ditunggu bgt ya eon… Hwaitingggg🙂

  18. mongochi*hae berkata:

    untung aj ad suho holang kaya. jd mereka gk ribet buat tinggal dmna hhee

    mwoo ?! ap mksd kris dg hidup sehun ?
    hduch kacau nh klo sehun mati

    baek yg tabah ya

  19. shinyeonrim berkata:

    Jjang! Semakin baik, alurnya bikin penasaran, next chap cepet dipublish ya eon? KIra-kira selesai sampe di chap berapa nih eon? masih lama ya?
    BTW, eon, ff lama seperti Autumn & The Lord Of Legend dilanjut eon? Kan nggak enak kalo stuck disitu. Ditunggu deh eon, kelanjutannya.

    Gomawo~

  20. Hanna berkata:

    Terharu baca kata2 Chanyeol.. Beneran dh persahabatan mereka manis bangeeet..😥
    Ohmija author, Sehun gak bakal mati kan?iyaa kan?? Huuuaaaa…. Pliss jgn apa2ain Sehun.. Jangan pisahin HunHan lagi.. Luhan udah mulai dikasih tw siapa dirinyaa..😥
    Smoga ntar Sehun bisa ngendaliin hasrat pemburunya di dkt manusia2 sahabatnya..
    Di tunggu bgt update nya Authornim.. Fighting!!

  21. nanako gogatsu berkata:

    what to the hell,,,,, ya ampuunnn… Sehun bakal jdi pemburu kayak leo??? Hidup sehun jg g’ lama lagi..?? Ohhh nooooo…. Bagaimana ini… Kenapa permasalahannya makin rumit kayak gini,,, kasian kai…. Persahabatannya dgn baekhyun dipertaruhkan.. Huuhuhuhu… Akhirnya rahasia akan terungkap.. Ahhhhhh ff ni daebakk lahhh… Mija eonni semangat lahh buat nerusin lanjutannya.. N g’ bosen”a jangan lupa kelanjutan growl n the lord of the legend… Hehe😀

  22. sehunbee berkata:

    Ka maksud Kris apa? Kk jangan ngajak ribut aku deh dengan nyakitin Sehun(?)

    please ya ka, sebagai author yg memegang jalan cerita, usahakan supaya jarinya ga ngetik alur yg bikin Sehun pergii…hehe

    untuk chapter ini sendiri, aku– aku apa ya… Ya pokoknya gitulah, selalu nemu makna/amanat dari cerita itu sendiri… Itu sebabnya aku fav. Semua FF karya kk…hihi

    semangat ya buat bikin ceritanya, dan semoga semua amanatnya semakin dalem terasa…*eaa

    Regards,

    Sehun’Bee

  23. sehunssi berkata:

    woahh… ffnya bagus bgt, aku suka skali ff author, apalagi genrenya fantasy, woahh ddaebak… jangan lama lama postnya heheh… semangat. ohya aku maunanya, knapa ff 12 forces 12 knight dipakein sandi? boleh minta sandinya? soalnya mau baca, sebenarnya udah baca sih, tapi mau ngulang heheh… mohon direspon…

  24. niza berkata:

    Kyaaaa air mata gk mau brhnti pliase jgan ada yg mti lgi pliase ckup chrn ajah yg mti….. biar exo lngkap…..
    Baekhyun jha jgn bnci ama kai dong
    Hiks..nhiks…
    Hwaiting…..

  25. Puti Hilma berkata:

    Mwoya? Apa mksd nya hidup sehun gk lama lgi?
    aah perasaan jdi campur aduk klo udah baca ff ini. Keren bgt!!
    Eonni oh mija, ditunggu update-an ff mu yg lainnya~

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s