S.I.X part 10

six

Tittle      : S.I.X

Author    : BPI

Cast         : Kim Jongin-Kai  (EXO)

Jung Ririn (OC)

Oh Sehun (EXO)

Xi Luhan (EXO)

Anh Hara (OC)

Kim Jongdae-Chen (EXO)

Shin Yongri (OC)

And other… (temukan sendiri)

Genre      : Friendship, School, Romance, Comedy (maybe)

Jongin serta Jongdae terdiam mendengar penjelasan Joonmyeon, ia datang ke sekolah dan meminta kedua adiknya ini datang ke ruang kepala sekolah untuk membicarakan sesuatu hal yang di katakan penting oleh hyung nya itu.

“Bagaimana apakah kalian mengerti?” Tanya Joonmyeon menatap satu persatu wajah adiknya.

“Tidak masalah bagiku, aku yakin aku akan lulus dengan nilai baik” Ucap Jongdae, tenang seperti biasa, membuat Jongin di sampingnya tersenyum miring.

“Jadi appa ingin kita berkompetisi, bukan untuk menjadi pewaris, tapi menjadi artis?” Tanya Jongin menatap Joomyeon tak percaya.

Mereka harus berkompetisi untuk lulus dan masuk ke 10 terbesar di akhir seleksi dan langsung debut. Itulah yang Tuan Kim inginkan kepada kedua anaknya. Siapapun yang kalah harus menjadi presdir dari SM entertaiment nantinya.

“Bila kita berdua masuk dalam 10 terbesar bagaimana?” Tanya Jongdae, membuat Jongin terkejut.

“Appa sudah mengatur semuanya, ia akan membuat juri khusus untuk kalian berdua, dan dari situlah ia akan tahu kemampuan kalian” Jawab Joomyeon

“Apakah masih ada yang kalian tanyakan? “

Joomyeon berdiri, menatap ke dua adiknya itu dengan tenang. Ia lalu menepuk pundak adik – adiknya itu, dan berlalu begitu saja.

“Ingatlah, bukan menjadi pemenang yang harus kalian tuju, akan tetapi tunjukkan pada appa kalian adalah pemenang nya”

Jongin mengangkat kepalanya dan mengangguk setuju, sedangkan Jongdae segera berdiri dan mengikuti Jommyeon keluar dari ruangan kepala sekolah ini.

“Hey”

Jongdae menghentikan langkahnya dan menengok ke arah Jongin yang berlari mengejarnya.

“Kau tahu ini tanggal berapa?”

Jongdae menatap Jongin, lalu menghembuskan nafas berat. Melanjutkan langkahnya begitu saja. Di belakanganya Jongin mengikuti.

“Kau lupa hari ini adalah peringatan eomma, kau tak ingin ke tempatnya?” Tanya Jongin antusias , membuat Jongdae berhenti dan menatapnya tajam.

Ia melirik ke sekitar koridor kelas, dimana banyak murid yang menatap mereka. Ini adalah pertama kali mereka terlihat bersama di sekolah, pewaris SM entertaiment.

“Bukan urusanmu Kim Jongin, sudah berapa kali ku bilang dia eommaku bukan eommamu” Ucap Jongdae penuh penekanan lalu pergi begitu saja, membuat Jongin terdiam begitu saja.

Ririn serta Sehun yang melihat kejadian itu terdiam di tempat, di urungkan niatnya untuk membela Jongin yang di permalukan oleh Jongdae di koridor kelas. Murid-murid yang diam pun berbisik-bisik.

“Yak apa yang kalian lakukan, pergi-pergi” Usir Sehun menatap tajam ke arah murid yang berbisik-bisik melihat kejadian tadi. Mereka membungkuk sebentar ke arah Sehun, dan membubarkan diri memasuki ruangan kelas masing-masing.

Ririn mendekati Jongin yang masih terdiam di tempatnya dan menepuk pundaknya.

“Songsaenim Lee menyuruh kita ke ruangan nya Jongin” Ucap Ririn, hati-hati melihat raut wajah Jongin yang datar.

-_-

Mata rusa Luhan terkejut di ruangan Taemin saat Joomyeon dengan mudah membicarakan mengenai operasi yang akan di lakukan lusa ini. Dengan mengambil ijin selama satu bulan, ia akan melakukan operasi serta beberapa pemulihan lainnya untuk kakinya. Joomyeon pun berjanji akan merahasiakan semua ini dari siapapun, bahkan ke Jongin. Ririn dan Sehun.

“Tenanglah, aku sudah memilih tim dokter spesialis tulang untuk kaki mu, semuanya akan berjalan lancar, dan kau akan sembuh sesuai waktu untuk seleksi kedua”

“Ge?” Tanya Luhan takut, menatap Lay yang hanya mengangguk mengiyakan.

“Kalau kau setuju, aku ingin kau menandatangani ini Luhan”

Joomyeon memberikan sebuah map ke hadapan Luhan, dan dengan hati-hati Luhan membacanya. Ia membaca semuanya, biaya operasi ini masuk ke dalam keuangan trainee nya dan akan ia gantikan bila ia debut nanti , sesuai kontrak yang sudah ia tanda tangani sebelumnya.

“Bagaimana kau setuju Luhan?” Tanya Taemin, menatap muridnya itu meyakinkan.

“Aku…” Jawab Luhan, tangannya bergerak gelisah,  ketakutan.

“Tenanglah, aku dan Songsaenim Lee akan menemanimu selama operasi dan kami pun tak akan membicarakannya kepada Jongin, Ririn dan Sehun”

Luhan mendongakkan wajahnya ke arah Lay Songsaenim. Benar , ia tak mau para sahabat nya itu tahu. Ia lalu mengangguk setuju. Lalu menandatangani surat persetujuan untuk di lakukan operasi.

“Aku sudah menyiapkan semuanya, Luhan mulai hari ini kau akan ku ijinkan, mengenai latihan tidak usah kau fikirkan terlebih dahulu” Ujar Joomyeon, lalu pergi memberi salam ke mereka semua.

Pria muda itu berlalu begitu saja dan berjalan melewati koridor. Beberapa siswi berbisik saat dirinya berjalan di koridor, sesekali membalas sapaan para murid yang malu-malu padanya.

“Bukankah itu hyung mu?” Tanya Sehun saat melihat Joomyeon di koridor

“Nde, pasti dia baru saja bertemu dengan para guru Kirin”

“Dia sangat tampan” Celoteh Ririn, melihat Joomyeon hilang di ujung koridor

“Tampan apanya” Acuh Sehun, segera masuk ke dalam ruangan Taemin setelah mengetuk terlebih dahulu.

Mereka membungkuk ke arah Taemin dan Lay yang sedang berbicara. Dan langsung mengambil posisi duduk di samping Luhan yang tersenyum manis kepada sahabatnya itu.

“Ada apa songsaenim?” Tanya Sehun, to the point. Membuat Lay memutar bola matanya malas dengan sikap murid nya itu.

“Luhan akan pulang kampung” Ucap Taemin senang  membuat ke 3 muridnya itu melotot terkejut.

“Pulang kampung? Yak Xi Luhan kau tahu 2 bulan lagi seleksi ke dua akan di mulai, kau ingin pulang kampung, apa kau-”

“Neneknya sakit Jung Ririn dia harus pulang” potong Lay datar menatap Ririn yang menganga

Ririn lalu terdiam saat tatapan tajam Lay mengintimidasinya. Gadis itu, terdiam lalu meminta maaf ke arah Luhan.

“Kami hanya butuh waktu 1 bulan lebih di China setelahnya kami akan kembali” Jelas Lay kepada murid nya

“Aku pun akan ikut” Sahut Taemin bersemangat, tersenyum cerah seakan ia akan menikmati liburan terselubungnya.

Ketiga muridnya itu semakin melotot kaget, menatap ke dua songsaenim nya itu terkejut.

“Lalu selama itu siapa yang akan mengajari kami?” Tanya Jongin tak percaya.

“Aku sudah membicarakannya kepada Jessica songsaenim dan ia ingin membantu”

“Untuk sementara kalian akan mengikuti kelas yang sama dengan 10 terbesar” Jelas Lay, yang membuat ke tiga muridnya itu menahan nafas sejenak.

(^^)

Jongin membantu Luhan membereskan pakaian nya ke dalam koper, sedangkan Luhan memasak makan malam untuk mereka berdua. Jongin terdiam sejenak saat melihat poto kecil Luhan dengan kedua orang tuanya, dimana Luhan memegang sebuah trofy dan kedua orang tuanya mencium pipinya. Senyuman Jongin keluar begitu saja melihat poto itu.

“Jongin makanan sudah selesai” Teriak Luhan, membuat Jongin menaruh poto itu ke dalam koper dan menutup koper itu.

“Apa ini?” Tanya Jongin menatap masakan di hadapannya.

“Ini adalah nasi goreng ala pangeran China” Ucap Luhan, memukul dadanya pelan, sedangkan Jongin mengeluarkan ekspresi jijik di buatnya.

Mereka makan dalam diam, tak ada suara selain garpu dan sendok yang bertemu piring. Jongin menatap Luhan yang termenung dan menyenggol lengannya.

“Kau kenapa? Khawatir dengan nenekmu?”

Luhan mengangguk berbohong. Jongin lalu tersenyum dan memakan kembali makanannya.

“Tenanglah Luhan, yakin nenekmu akan sembuh dan berdoalah kepada Tuhan untuk menyembuhkannya”

Luhan mengangguk menatap wajah polos Jongin yang menasihatinya. Dalam hati ia meminta maaf kepada sahabat nya ini karena telah berbohong. Ia tak mau sahabatnya ini khawatir dengan keadaan nya, sudah terlalu banyak yang Jongin lakukan untuknya.

Handphone Jongin bergetar membuat nya menghentikan makan nya.

“Nde?”

“………”

“Ah eomma?, otteh otteh aku kesana”

“Ada apa? “ Tanya Luhan terkejut saat Jongin tiba-tiba berdiri dan menyampirkan jaketnya di pundak.

“Hari ini peringatan eommaku meninggal, aku harus kesana, aku pergi” Ucap Jongin terburu, meninggalkan Luhan yang terdiam berfikir sejenak.

“Bukankah eomma Jongin masih ada?” Tanya Luhan bingung pada dirinya sendiri.

-_-

Ririn terdiam di samping mobil sedan hitam milik Jessica, bukannya ia tak mau ikut ke sana, dimana eommanya sedang berdoa di makam salah seorang sahabat. Eommanya bilang, Ny.Kim adalah orang yang sangat baik, ia adalagho rang yang sangat sabar yang pernah eommanya temukan.

Gadis itu memang tidak tahu apa yang terjadi dulu, apa yang terjadi pada ny.Kim yang sudah tiada, akan tetapi eommanya sangat menghornati Ny. Kim bahkan sampai beliau sudah tiada.

“Kau sedang apa di sini?”

Ririn terkejut, melihat Jongin dengan jaket menutupi wajahnya. Memang saat ini sudah masuk akhir tahun, dan cuaca Korea semakin ekstrim .

“Eomma sedang ada acara di sini” Ucap Ririn, menatap Jongin yang mengangguk.

“Oh, eomma mu memang adik yang baik, aku akan kesana” Jongin tersenyum cerah lalu berjalan ke arah bukit dimana banyak orang dengan pakaian hitam di sana.

Ririn menatap punggung Jongin dari belakang, dan segera menengok saat mendengar suara mobil terparkir di sampingnya. Ia terkejut saat melihat seseorang yang keluar dengan jas rapih dan kaca mata hitam di wajahnya. Pria itu berjalan dan berhenti di sampingnya.

Cukup lama pria itu tak berpindah sedikit pun dari samping Ririn, membuat Ririn menengok , mulutnya tertutup kembali saat Jongdae berbicara.

“Jangan bicara kan apapun padaku”

Ririn terdiam saat mendengar perintah Jongdae, di dalam hati Ririn ingin sekali menendang tulang kering Jongdae, yang masih saja diam dan menatap ke gerombolan orang dengan pakaian serba hitam.

“Kau tak kesana?” Tanya Ririn, menatapa Jongdae yang masih saja diam.

“Tak perlu”

“Kenapa tak perlu?” Ririn menatap Jongdae tak paham

“Bukan masalahmu”

Jongdae berjalan ke arah samping, dan membuat Ririn mengikutinya penasaran.

“Yak bukannya makam nya Ny.Kim di sana, kau mau kemana?”

Pria itu tetap saja diam, tak menghiraukan Ririn yang bertanya dan mengikutinya sampai mereka berhenti di pohon besar tak jauh dari makan Ny.Kim . Dari Sini Ririn bisa melihat makan Ny.Kim lebih jelas dengan beberapa bunga yang sudah di taruh di sana.

“Setiap tahun mereka hanya memberikan bunga, berdoa, lalu menyiraminya dengan alkohol. Setelah itu, mereka pasti akan lupa dan bersenang senang kembali” Ucap Jongdae menatap ke orang – orang yang sedikit demi sedikit meninggalkan makam itu.

“Eommaku memang sudah tiada, akan tetapi ia masih hidup di hatiku. Berbeda dengan mereka, seenaknya mengatakan eomma sudah tiada lalu menyuruhku melupakannya”

Ririn terdiam di belakang Jongdae yang sudah mengepal tangannya kuat, gadis itu memajukan tubuhnya mensejajarkan dengan tubuh Jongdae yang masih menatap ke arah makam. Di sana masih ada beberapa orang, termasuk Jongin dan Ibunya.

“Seseorang pergi dan seseorang datang, itu memang kehidupan. Tapi seseorang pergi tak pantas untuk di lupakan karena ada seseorang datang”

“Tidak ada yang melupakan eommamu Jongdae” Ucap Ririn Lirih

“Apa yang kau tahu?” Tanya Jongdae, matanya yang tajam tertutup oleh kaca mata hitamnya.

“Eomma ku bilang eomma mu adalah sahabat yang baik, ia tak melupakan nya”

“Itu eommamu, bagaimana dengan appaku. Dia selalu mengingatkanku bahwa dia telah meninggal” Teriak Jongdae, membuat Ririn mundur sedikit.

“Eomma mu sudah tiada Jongdae, kau harus menerimanya” Cicit Ririn menatap Jongdae kasihan

Jongdae menghadapkan Ririn di hadapannya, dan mengguncangkan pundaknya.

“Kau juga menyuruhku untuk melupakannya” Jongdae tertawa, lalu pergi begitu saja. Membuat Ririn terdiam di tempatnya dan menatap ibu Jongin di makam. Matanya pun mengikuti Jongdae yang kini telah membawa mobil sedan nya pergi dari parkiran pemakaman ini.

Jessica melihat Ririn menuruni bukit dengan wajah bingung, ia yang sedang berbicara dengan Ny. Kim ibu Jongin mendekati anaknya.

“Kau dari mana saja? Eomma mencarimu” Tanya Jessica, terlihat sekali wanita itu mencemaskan anaknya.

Ririn merasa canggung karena kebanyakan dari orang di sana menatapnya dan berbisik bisik.

“Oh apakah dia Jung Ririn, aigo…. Anak secantik ini kau biarkan saja dari media “ Ungkap seorang ibu – ibu yang menyindir Jessica.

Jessica hanya tersenyum tenang lalu membawa Ririn ke rangkulannya.

“Jung Ririn tak pernah ku sembunyikan, hanya saja ia perlu waktu untuk mengenal media. Masa remaja adalah hal yang terpenting dalam hidup seseorang”

Ririn menatap Jessica penuh haru, ia merasa canggung dengan kedekatannya bersama eommanya sendiri.

“Apakah Chen tidak kemari?” Tanya Ny. Kim pada Jongin yang diam saja, pria itu tak tahu harus menjawab apa.

“Tadi Jongdae kemari” Ucap Ririn bersemangat membuat semuanya menatapnya kembali

“Benarkah?” Tanya Ny. Kim dengan mata berbinar, dengan mendengar nya saja ia sudah sangat senang, apalagi ia melihat Jongdae.

“Nde”

Jongin pun tersenyum melihat eomma nya begitu semangat bertanya pada Ririn.

(^^)

Ruang kelas tiba-tiba sunyi saat ke tiga murid yang tak di undang datang. Jongin dan Sehun dengan malas menduduki kursi kosong di belakang di ikuti Ririn. Mereka menatap malas kepada para siswa siswi 10 terbesar yang melihat mereka heran.

“Sehun, kau kembali?” Tanya Lami senang, di ikuti Tao dan Yongri yang mendekati mereka.

“Ririn ah~ akhirnya kita bisa sekelas lagi, aku merindukanmu” Yongri memeluk Ririn yang hanya menepuk pundak sahabatnya itu dengan senyuman.

“Bukankah ini menarik, orang buangan datang dan bergabung dengan orang pilihan”

Semuanya terdiam menatap ke arah punggung seseorang yang bahkan tak merasakan aura menakutkan dari arah belakang. Dengan geram Sehun berdiri, dan hendak mendekati, tapi langkahnya berhenti saat suara Jongdae memberi pengumuman.

“Jessica Songsaenim memberitahuku bahwa murid Lee Songsaenim akan bergabung dengan kita untuk sebulan ini dalam latihan menari, menyanyi, musik, dan lirik lagu. Karena aku adalah pemimpin mereka aku akan menyambut kalian dengan baik, selamat datang” Ucap Jongdae dengan wajah datar seperti biasa mengangguk kan kepala sebentar lalu duduk kembali di tempatnya di samping Baekhyun yang tersenyum menang ke arah Sehun yang menatapnya tajam.

“Perhatikan sikapmu Byun Baekhyun” Perintah Jongdae tanpa menatap Baekhyun yang hendak memprotes, “Jangan mempermalukan dirimu sendiri karena itu bisa mempermalukan kita semua”

Baekhyun terdiam saat mata tajam Jongdae mengintimidasinya, dan ia mengangguk mengerti.

Hara menengok ke arah belakang dan tersenyum melihat Sehun yang kini sudah duduk di tempatnya dengan di tenangi oleh Chanyeol dan Kris di sampingnya.

-_-

“ Aku cukup antusias dengan kalian, walaupun 10 terbesar semuanya terbaik, akan tetapi di atas terbaik masih ada yang terbaik, kalian bisa lihat kemampuan ke 3 teman baru kita tadi, aku tak tahu kalau Jung Ririn mewarisi suara emas Jessica, bukan tarian ballet Jessica”

Wajah Ririn yang cerah berubah masam saat Changmin Songsaenim membawa Ballet di pujiannya.

“Saya akhiri pelajaran hari ini, saya harap kalian dapat menyanyikan lagu tersebut,  sampai kelas minggu depan, terimakasih”

Setelah semua murid membungkuk Changmin pun pergi dan membuat murid memasukkan seluruh alat tulisnya ke buku.

“Setelah ini kita istirahat, lalu ke ruang latihan sebelum memasuki kelas dance dengan Yunho Songsaenim” Ucap Jongdae menatap teman temannya, dan berlalu begitu saja meninggalkan kelas.

Ririn terdiam sesaat dan langsung mengejar Jongdae yang keluar, ia terlihat masih kesal karena ucapan Ririn kemarin, dan gadis itu berniat untuk meminta maaf.

“Jongdae yah~!” Panggil Ririn di koridor kelas yang lumayan berisik, karena ini istirahat.

Jongdae tetap saja beejalan cepat membuat Ririn harus berlari dan menepuk pundaknya. Pria yang sejak tadi mendengarkan musik dengan headshetnya itu terlihat bingung, lalu mengubah ekspresi tak sukanya kearah Ririn yang sedang mengatur nafasnya.

“Mianhae” Ucap Ririn dengan senyuman manis “ Aku merasa canggung karena membuat kesalahan padamu kemarin, kita akan sekelas sebulan belakangan ini, jadi maafkan aku”

Jongdae tersenyum, berbeda dengan senyuman yang selalu ia tunjukan, ia hanya mengangguk lalu pergi begitu saja dengan headshet nya.

“ Woah woah… Aku baru sekali melihatnya tersenyum seperti itu” Ucap Chanyeol dengan mata bulat terperangah mendekati Ririn yang bingung di buatnya.

“Bukankah kau berlebihan?” Tegur Kris meninggalkan Chanyeol yang di ikuti Tao, Lami dan Yongri mendekati Ririn.

“ Kau punya kesalah apa padanya?” Tanya Yongri ingin tahu

Ririn hanya mengangkat bahu lalu mencari – cari kedua sahabat setimnya dari balik punggung Tao di hadapannya.

“Kau mencari siapa?” Tanya Tao heran melihat Ririn menatap punggungnya.

“Sehun dan Jongin, kemana mereka? Mereka Meninggalkan ku” Ririn cemberut lalu lengannya di ambil oleh Lami, gadis mungil itu menarik lengan Ririn.

“Yak Ririn , kau ini kan sahabat kami juga, ayo kita makan bersama”

“Ta.. Tapi..”

“Jangan canggung, kajja” Yongri pun merangkul Ririn dan membawa gadis itu makan bersama mereka.

Di belakang Baekhyun, Hyohyeon, Luna dan Hara menatap punggung teman setimnya dengan menghela nafas panjang.

“ Baru saja sehari, mereka sudah sangat dekat” Ucap Baekhyun dengan nada sedih

“Kau gabung saja dengan mereka” Hyohyeon mendelik ke arah Baekhyun dan mengajak Hara serta Luna bersamanya.

Setelah makan bersama dengan temannya, Ririn segera pamit mencari Jongin dan Sehun untuk berlatih bersama, ia berhenti saat mendengar musik dan melihat Jongin dan Sehun menari di ruang dance. Ririn terdiam, mengamati mereka berdua.

Dia tahu kalau Sehun dan Jongin memang dancer yang handal, dan jangan lupakan Luhan juga. Mereka memiliki ciri khas masing masing. Lihat saja Jongin yang sungguh berkharisma dengan hentakannya, Sehun dengan ritme yang pas dan Luhan dengan kesantainnya. Mereka memiliki ciri ciri bebas dalam membawa emosi dalam tarian mereka.

Diam – diam Ririn tersenyum lalu berjalan meninggalkan kedua sahabat itu yang masih menari.

“-aku tak tahu kalau Jung Ririn mewarisi suara emas Jessica, bukan tarian ballet Jessica”

 

Kata – kata Changmin membuat Ririn menghela nafas dan menyenderkan punggungnya di dinding. Ia memang bukan ballerina, ia bahkan benci dengan ballet. Sejak kecil dengan keinginan nya ia belajar, tapi hatinya menolak untuk menyukainya.

Mata bulat Ririn menatap anak kelas ballet memasuki ruang ballet yang tak jauh dari tempatnya termenung. Ia menghela nafas dan mengintip sedikit ke dalam ruangan. Sudah sangat lama semenjak ia memutuskan keluar dari kelas ini. Suara deheman membuat Ririn berbalik dan terkejut menatap Hara menatapnya datar.

“Masuklah kalau kau ingin, keluarlah kalau kau tak sanggup. Kalau kau hanya ingin tapi tak sanggup, lebih baik kau keluar dari pada kau membuang waktumu”

Ririn terkejut mendengar ucapan Hara yang menohok jantungnya, ia menahan lengan gadis dingin itu yang hendak masuk ke ruang kelas.

“Yak apa maksudmu?” Tanya Ririn tak suka menatap wajah tanpa dosa Hara menatapnya.

“Kau hanya punya keinginan, tapi kau tak menyanggupi ballet, kau tak punya bakat, dan kau tak menyukainya, lebih baik kau mundur saja dari pada kau hanya membuang waktumu di ballet. Kau mengerti?”

Hara melepaskan tangan Ririn yang memegang lengannya, dan berlalu begitu saja memasuki ruang dance. Jessica yang melihat kejadian itu hanya terdiam menatap Ririn yang juga mematung di tempatnya.

==== FLASH BACK ===

 

Mata kecil Ririn menatap Krystal yang menari indah di panggung, ia duduk di samping pengasuhnya dan bertepuk tangan riang saat eonninya mengakhiri panggungnya.

“Ya Ririn ah~ kalau sudah besar kau harus menjadi ballerina handal seperti eomma dan eonnimu eoh?” Pengasuh itu tersenyum cerah ke arah Ririn yang terdiam

Gadis itu menunduk, ia teringat bagaimana dirinya selalu di tegur gurunya, selalu membuat latihan ballet temannya kacau. Anak kecil itu memainkan jarinya dan memandang pengasuhnya yang masih menatapnya.

“Ahjumma, apakah eomma akan membawaku bersamanya bila aku menjadi ballerina seperti eonni?”

Pengasuh itu mengangguk senang, lalu membawa Ririn sebelum Jessica mengetahui kalau ia membawa anaknya ke penampilan Krystal

=== FLASH BACK END ===

“Kau disini?”

Ririn terkejut melihat Sehun sudah ada di sampingnya dengan meneguk air mineral, ia bisa melihat peluh yang keluar dari leher Sehun dan membuatnya terdiam.

“Wae? Kenapa kau melihatku seperti itu? Aku tampan?”

Mata Ririn membulat dan segera menjauhkan tubuhnya dari Sehun, semburat merah tiba-tiba keluar dari pipinya yang putih.

“Hei kau salah tingkah” Sehun tertawa melihat wajah merah Ririn.

Ririn yang kesal berdiri, dan meninggalkan Sehun yang tertawa. Melihat Ririn pergi Sehun pun mengikuti dengan masih menggoda gadis itu di tengah lapangan yang ada di Kirin.

Dari atas terlihat Hara yang menatap Sehun yang masih menggoda Ririn, bahkan ia memeluk Ririn dan dengan cepat Ririn mendorongnya dan lari. Senyuman menyedihkan keluar begitu saja.

Suara handphonenya berdering dan ia menghela nafas melihat siapa yang meneleponnya.

“ Yeoboseyo”

“…. “

“ Iya eomma aku akan memberitahunya setelah kelas berakhir”

Setelah mengakhiri teleponnya Hara menggigit bibirnya dan mengadahkan kepalanya, menahan sesuatu yang keluar dari matanya.

(^^)

“Yak Byun Baekhyun, kau ini masih saja, tidak ada kemajuan”

Sehun dan Jongin diam- diam menahan tawa melihat Baekhyun di permalukan di depan kelas. Kelas dance adalah kelas yang di benci vocalist seperti Baekhyun.

“Bahkan kini posisimu di ambil Chanyeol”

Chanyeol yang mendengar namanya di sebut hanya tersenyum senang, menepuk dadanya membuat Tao dan Kris yang duduk di sampingnya hanya mendelik.

“Aku ini vocalist songsaenim, bukan penari. Aku juga tak ingin menjadi boyband yang menari sambil bernyanyi, aku hanya ingin bernyanyi” Bela Baekhyun, membuat yang lain terdiam.

Yunho tersenyum lalu bangkit menghadap Baekhyun yang memang lebih kecil darinya.

“Byun Baekhyun, 10 terbesar ini juga bukan hanya vocalist, tapi mereka tetap masuk kelas vocal dan tetap mendapat teguran, tapi mereka tetap saja latihan dan membuat semua kekurangan dalam diri mereka perlahan-lahan berkurang”

“Apakah hanya kau vocalist di sini? Lami , Luna , Jongdae , mereka semua vocalist tapi mereka bisa menari karena mereka ingin menari”

Ririn menatap Baekhyun, sama seperti dirinya, Baekhyun sudah berusaha tapi ia tak bisa. Ririn berdiri dan membuat semuanya menatap gadis berkaca mata itu.

“Bila kita sudah berusaha tapi tetap saja tak bisa, kita tak bisa memaksakan, kau tak bisa memaksakan dirinya untuk dance karena ia memang tak bisa”

Baekhyun menatap Ririn yang membelanya, Jongin yang duduk di sampingnya menyuruh Ririn untuk duduk kembali dan memberitahunya untuk tak membuat masalah.

“Noona Jung, kalau memang tak bisa untuk apa memaksakan, lebih baik tinggalkan dan pergilah ketempat yang kau sukai, bagaimana Tuan Byun?”

Suasana kelas semakin tegang, Baekhyun segera meminta maaf. Ia sangat menyukai menari hanya saja sampai saat ini ia belum bisa menguasai dance dance yang sudah di ajarkan.

“Mianhamnida songsaenim, aku akan membantu Baekhyun”

Yunho tersenyum dan mengangguk mengerti , “ Kau memang yang terbaik Kim Jongdae, ok aku akhiri pelajaran hari ini, semoga kelas minggu depan kalian tak ada yang sok di hadapanku”

Yunho melirik Ririn yang menatapnya kesal lalu pergi setelah para murid membungkuk.

“Apa yang kau lakukan? Kau tahu Yunho songsaenim adalah songsaenim dari SM?” omel Yongri yang juga duduk di samping Ririn

“ Jangan fikir kau anak Jessica songsaenim dan merasa sok melawan songsaenim” Omel hyohyeon, menatap tajam ke arah Ririn.

“Kau baru saja hampir membuatku di keluarkan dari kelas ini” Tuduh Baekhyun menatap Ririn tak suka .

“Sudahlah, jangan dengarkan dia, ayo” Jongin berdiri dan menarik lengan Ririn yang masih saja diam di tempatnya, di ikuti Sehun yang menabrak pundak Baekhyun yang masih berdiri di tempatnya.

-_-

Jongin membawa mereka ke kedai bubble tea dekat dengan apartemen nya. Ia  memberikan pesanan mereka, dan langsung di sambut oleh Sehun yang langsung meminum bubble tea nya.

“ Kau ada masalah?” Tanya Jongin hati-hati menatap Ririn yang masih saja tak menampakkan ekspresinya.

“Dia menyukaiku, itu masalahnya” Goda Sehun membuat Ririn semakin menatap tajam ke arah pria yang duduk di hadapannya.

“ Jangan bercanda” Ungkap Jongin lalu kembali pada permasalahannya. “Yak Jung Ririn, kau bila ada masalah bilang saja pada kami, kami bisa membantumu”

Sehun mengangguk mendengar perkataan Jongin.

“Aku….”

Suara Ririn berhenti saat handphone Sehun berdering, awalnya pria tampan itu terdiam sesaat lalu mengangkat telfonnya dengan senyuman ceria.

“Hara yah~ “

Melihat Sehun berdiri dan meninggalkan mereka demi telponnya, membuat Ririn semakin badmood. Wanita itu berdiri dan membereskan tasnya.

“Yak kau mau kemana?” Tanya Jongin bingung dengan sikap Ririn

“Aku mau pulang, eomma akan memarahiku bila aku telat pulang”

Dengan tergesa gesa Ririn meninggalkan Jongin yang bingung dengan sikapnya, dan menatap punggung Sehun yang menegang.

“Apa benar ia menyukai Sehun?”

TBC

6 thoughts on “S.I.X part 10

  1. So Eun_Sehun berkata:

    Aigoo…apa sebenarx yg dibicarakam sehun sma hara sih…kok sepertinya menegangkan sekali jika liat reaksi sehun…..
    Bikin penasaran aja author ini….
    Ya sudah buruan update ya thor lanjutanx ditunggu…^^

  2. Sania berkata:

    Tuh kan bener?? Yang dibicarakan hara sama sehun pasti tentang orang tua mereka yang mau nikah, bener ga?

    Cepet lanjut ya, semangat!

  3. putrisiriah berkata:

    Oh no ,,
    Ririn msh mencari jati diri nya kyk nya _,
    Huftttttt ,sehun???? Nasib sehun ????
    Aku agk kurang suka sma sehun yg suka sma haraa~ .
    Karena hara gk suka sma ririnn.
    Tapi aku suka wktu jongdae sma ririn .
    Mereka lucu ,…
    Luhannn?
    Next ya eooni

  4. Hyuk In Jae berkata:

    iiihhh makin gereget azh… kasian ririn.. pasti bingung bangt.. ap ririn ska m sehun yah..??? kra” ap y reaksi sehun klo tau dia m hara mau jdi ade m kakak…

  5. tisyaaa berkata:

    waahh aku suka part ririn-jongdae nya lucuuu..
    sehun-ririn makin kesini makin deket aja tp sayang moment jongin-ririn nya jaranggg😦
    aku gk suka ih sama hara maunya sehun dibuat jadi benci aja sama hara thor hehehehehehehe
    nextnya jgn lama yaa🙂

  6. Oh nazma berkata:

    Next …
    D tunggu lnjtnnya.. Mkin sru de. Ri”n-y ma sehun aj y?
    Smoga mrka mkn dket. Aq ska ff yg kya gini. Genre’y friendship n romance-y dkit. Fighting!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s