My Story ( My First love… End)

my story (my first love.. end)

Author: Mutia.R [@Mrs_Greens] | Genre: Romance, Comedy, Fluff | Rated: General | Lenght: Oneshoot | Cast: Oh Sehun (EXO), Kim Hye Mi (OC), Do Kyung Soo (EXO)

My Personal Blog : http://mutiarahmah2908.wordpress.com/

Author’s Note :

Maaf untuk typo, maaf juga untuk segala kekurangan dari FF ini. Saya hanyalah author abal-abal yang suka menuangkan imajinasi gaje-nya lewat sebuah FanFic.

WARNING !!!

Don’t be plagiator and silent reader.

Happy reading^^

_____My Story_____

Sebuah kisah cinta selalu memiliki akhir bahagia disetiap pengorbanannya.

Tapi, sebuah kisah cinta juga sering memiliki akhir yang menyedihkan..

Seperti kisah cinta yang tragis antara Romeo & juliet dan kisah cinta yang tak terbalas dari seorang putri duyung di dongeng the litle mermaid.

Aku kasihan pada mereka, tapi sebenarnya.. kisah cintaku juga tak jauh berbeda dari mereka.

Hanya saja, aku belum mengetahui bagaimana akhir dari kisah cintaku.

Akankah berakhir menyedihkan seperti mereka ? atau.. berakhir bahagia seperti yang kuharapkan ?

***

Hari itu adalah hari kelima di musim dingin

Aku baru pindah ke Seoul setelah sejak lama menetap di Busan, karna ayah dipindah tugaskan oleh perusahaannya ke Seoul.

Dan tentu saja untuk memperlancar pekerjaan ayahku, kami juga harus ikut pindah ke Seoul agar ayah tidak repot bolak-balik Seoul-Busan.

Awalnya aku keberatan untuk pindah ke Seoul karna harus meninggalkan teman-teman dekatku. Tapi aku juga tak tega melihat ayahku harus jauh dari rumah karna bekerja di Seoul.

Dan dengan berat hati akhirnya aku mengikuti kemauan keluargaku. Walaupun aku harus menangis seharian dan mengurung diri di kamar.

“Hye Rim-ah, kau sudah selesai ?”Aku mendengar teriakan ibu dari arah dapur. Huuuhft.. lelah sekali rasanya, sudah tiga jam aku bekutat dengan barang-barangku yang berantakan. Tapi sampai sekarang barang-barang ini belum juga tertata semua.

Aku baru sadar, ternyata barang-barang milikku ini sudah terlalu banyak

“Sebentar lagi bu”

Hari pertama di Seoul, tak banyak yang kuharapkan. Aku hanya punya satu permintaan.

Berikan aku teman ya Tuhan. Amin

***

“Ada yang bisa ku bantu bu ?” aku sudah selesai dengan pekerjaanku. Dan sekarang aku sudah berada di dapur untuk menemui ibuku ini.

“Bisa antarkan ini untuk tetangga kita ?” ibu menyodorkan beberapa makanan khas Busan padaku. Oh ayolaaah.. aku malas, haruskah aku membagikannya pada semua tetangga ?

“Tapi bu, aku…”

“Ibu tidak menerima penolakan” ucap ibu tegas. Huuuh.. aku kalah. Kalau sudah begini aku tak bisa berbuat apa-apa lagi.

“Baiklah..” Dengan berat hati akhirnya aku melangkahkan kakiku keluar rumah.

Kalian tau ? ini mirip seperti berjalan diantara medan perang yang begitu mencekam, aku gugup.

Dari banyak cerita yang kudengar, orang-orang Seoul itu sangat kasar.

Tapi.. bagaimanapun juga aku harus berani.

Ya. Karna aku Kim Hye Rim,

Si gadis pemberani dari Busan.

…………

Oke, Tetangga disamping kiri, sudah.

Tetangga disamping kanan, sudah.

Sekarang tinggal tetangga yang ada di depan.

Aku semakin gugup, ada apa ini ? Oh Tuhaaaan.. lindungi aku >.<

Ku pencet bel rumah ini beberapa kali. Tapi sampai beberapa menit berlalu, tak ada tanda-tanda kehidupan di rumah ini. Kemana para penghuninya ?

“huuuh.. baiklah. Akan ku pencet sekali lagi. Semangat Hye Rim !”

1 kali.

2 kali.

Dan.. hampir saja aku memencet kembali bel rumah ini untuk yang ketiga kalinya, tapi tiba-tiba saja sosok itu muncul dihadapanku.

Kalian tau apa yang terjadi selanjutnya ?

Ya, duniaku seperti berputar. Terlalu klise memang.

Bertemu dengan lelaki tampan yang seumuran. Lalu jatuh cinta pada pandangan pertama..

Aku gugup, tak bisa berkata apa-apa lagi.

“A..aku di paksa oleh ibuku untuk mengantarkan ini. Terimalah !” ucapku dalam satu tarikan napas, kupastikan pipiku sekarang sudah memerah seperti tomat ditambah lagi cuaca dingin yang begitu menusuk di sore hari.

“Siapa itu sayang ?” aku mendengar teriakan itu menggema dari dalam rumahnya. Sudah dapat kupastikan, itu pasti suara ibunya.

“Tetangga baru bu” jawabnya, dan untuk pertama kalinya di usiaku yang menginjak tujuh belas tahun ini aku mendengar suaranya. Suara yang indah., lembut dan sedikit berat.

Dan.. haruskah aku mendeklarasikan ini pada seluruh dunia ?

Rasa yang begitu aneh hingga membuatku ingin jatuh dari jurang lalu terbang seperti burung hingga ke langit ke-7, rasa yang begitu membuncah seperti kupu-kupu yang berlomba ingin keluar dari perutku, dan rasa yang begitu hebat hingga membuat seluruh saraf dan otakku lumpuh seketika.

‘Aku jatuh cinta’

Padanya, tetangga baruku.

***

Kriiiiiiiiiiing..

Jam weker sialan. Kenapa harus berbunyi di pagi-pagi buta begini ? aissh.. mimpi indahku, good bye T,T

“Sudah mandi ?” tanya ibu, keluargaku sudah berkumpul di meja makan. Ibuku, ayahku, dan Jong In adikku, sudah siap memakan sarapannya.

“Iya bu. Kalau tidak, untuk apa aku sudah memakai seragam se-rapi ini”

“Hmm.. bagus ! ibu hanya takut, kau tidak mandi seperti yang sering kau lakukan waktu di Busan” jawab ibu enteng. Dasar ibu, bisakah tak usah membahas itu ? aku tau itu memang kebiasaan burukku. Tapi untuk sekarang, aku akan rajin-rajin mandi minimal 2 kali sehari seperti yang Jong In lakukan.

Karena…

Aku akan sering bertemu dengannya, pangeran ku.. kyaaa~ >.<

Ting tong. Ting tong.

Itu pasti dia. Aku harus bergegas.

“Ibu, ayah, Jong In, aku berangkat duluan. Daah”

Dan benar saja dugaanku, ia sudah berdiri dihadapanku dengan senyum yang begitu indah menawan hati.

“baik-baik di sekolah barumu ya nak. Sehun-ssi, tolong jaga putri kami ya” Ucap ibu. Kenapa jadi melankolis seperti ini ? ibu, aku hanya berangkat ke Sekolah yang baru, bukan pergi meninggalkanmu keluar negeri.

“Iya, bibi. Annyeong” ucapnya lembut. Sambil berlalu dari hadapan kedua orang tuaku.

Namun.

Setelah beberapa meter meninggalkan rumahku. Ia tiba-tiba saja berhenti, lalu berbalik menatapku.

Kalian tak akan bisa menyangka apa yang akan terjadi selanjutnya.

Karna dari sinilah semuanya bermula..

“Minimal satu meter. Ingat itu !” ucapnya dingin.

Ya, ia kembali ke sifat aslinya. Dan aku mengutuk diriku sendiri, kenapa aku jatuh cinta pada laki-kali sedingin ini ?

Dia membenciku. Dia tak suka aku didekatnya. Dia bilang, aku bukan tipenya. Karna itu aku tak boleh dekat-dekat dengannya.

Dan soal berangkat sekolah bersama, itu adalah usul dari ibunya. Setelah mendengar bahwa aku sekolah di sekolah yang sama dengan Sehun. Ibunya malah mengusulkan untuk menjadikan anaknya sebagai tutor-ku karna aku tak begitu mengenal Seoul.

Tentu saja Sehun menentang. Aku sakit hati, ku kira dia akan senang hati menerima ku. Tapi nyatanya, berteman pun ia enggan padaku.

Aku gadis kampung. Itulah katanya.

“Iya, aku mengerti” ucapku lemah.

Sakit, seperti tertusuk-tusuk ribuan jarum jam tepat di jantungmu. Aku merasakannya, ku pikir patah hati tak begini sakitnya.

Dan yang lebih parahnya lagi, dia adalah cinta pertamaku selama hidup tujuh belas tahun ini.

Dan aku di tolak, bahkan sebelum menyatakannya.  Menyedihkan..

Tapi..

Hey, bukankan aku Kim Hye Rim ?

Aku tak boleh lemah hanya karna sebuah penolakan seperti ini.

Aku si gadis tomboy dan pemberani dari Busan, aku tak boleh lemah seperti ini.

Awas saja kau Sehun, akan kubuat kau bertekuk lutut dihadapanku.

“Dan ingat, selama di sekolah jangan bicara padaku” tambahnya lagi.  Aish, menyebalkan !

“Memangnya siapa yang mau bicara denganmu hah ? aku bisa mendapatkan teman hari ini juga !” balasku. Habislah kau Hye Rim. Memangnya mudah mendapatkan teman di Seoul ? auuh.

“Kau yakin ?” tanyanya dengan nada yang mengejek. Ya, tamat sudah. Sebenarnya aku tak yakin. Dari banyak cerita yang kudengar lagi. Orang-orang di Seoul itu sangat sombong dan mereka enggan untuk berteman dengan orang-orang kampung sepertiku. Menyebalkan !

Dan inilah salah satu alasan kenapa aku sangat malas untuk pindah ke Seoul.

Lihat saja tatapan mereka saat satu jengkal saja aku memasuki kawasan sekolah.

Tatapan mengejek. Tatapan menghina. Tatapan yang mengisyaratkan ‘Hey, untuk apa anak kampung ini masuk ke sekolah kita ?’

Haaah.. hancur sudah semangatku. Sudah dapat ku pastikan, sampai lulus pun aku tak mungkin mendapatkan teman.

Ini hari kedua-ku di Seoul. Hari dimana aku memasuki sekolah yang baru.

Dan pendapatku tentang Seoul ?

SANGAT BURUK.

Aku tak suka disini. Aku tak suka berteman dengan orang-orang ini. Yaaah, walaupun sebenarnya mereka lah yang enggan berteman dengan ku.

Dengan terpaksa aku pun makan kekantin sendirian. Tak ada yang bisa ku ajak bicara seperti yang sering kulakukan bersama teman-temanku di Busan.

“Hai, boleh aku duduk disini ?” aku dapat mendengar suara itu. Hey, apa ini mimpi ? ada yang mengajakku bicara.

“Iya, silahkan”

Dan inilah teman pertamaku selama di Seoul.

Laki-laki berkacamata. Agak cupu memang. Sepertinya ia tipe laki-laki yang kutu buku.

Tapi, selama kami nyambung untuk bicara. Ternyata menyenangkan.

“Siapa namamu ?”

“Do Kyung Soo”

***

Hari ketiga.

Masih tetap sama. Tak ada yang berubah.

Sehun masih memunggungiku. Berjalan terlebih dahulu dengan jarak satu meter di depanku.

Haiish, anak ini dingin sekali. Bayangkan saja, sudah 20 menit kami berjalan beriringan. Tapi tak ada satu patah kata pun yang keluar dari mulutnya.

Selain aku yang sejak tadi yang terus bertanya. Namun, satu pertanyaan pun tak ada yang dijawab olehnya.

Menyedihkan T.T

“Sehun-ssi, aku dengar kau murid terpintar di sekolah. Waaah, hebat sekali. Bisakah ajari aku ?” sedikit basa basi. Tapi ternyata tetap hening.

“Mmmm.. Sehun-ssi, kau tau toko roti di dekat sini tidak ? aku ingin beli, tapi aku tidak tau tempatnya” ucapku lagi.  Tapi tetap sama. Hening

“Haaah.. Sehun-ssi, kau dengar aku tidak ?” oke, aku frustasi. Dari berpuluh-puluh pertanyaan yang aku lontarkan namun tak ada satu pun yang ia jawab. Aku merasa seperti orang gila yang bicara pada patung yunani yang begitu menawan dengan pahatan yang sempurna. Haaah..  menyebalkan !

“Oke, mulai sekarang aku tak akan bertanya padamu lagi” ucapku marah.

“Itu bagus” jawabnya. APA ? ini bukan pertanyan bodoh ! kenapa malah kau jawab ? haaaah.. aku benar-benar frustasi ! haruskah aku bunuh anak ini lalu ku gantung di pohon kelapa setelah itu aku buang ke samudra pasifik agar ia tahu seberapa kesalnya aku atas jawabannya itu ?

Hosh..

Hosh..

Hosh..

Sabar Hye Rim, sabar. Kau tak mau jadi seorang kriminal hanya karna laki-laki macam ini kan ? hidup mu masih panjang Hye Rim. Kau belum bertemu Robert Pattinson idolamu, kau juga belum liburan ke Paris seperti yang kau impikan, dan kau juga belum membeli tas-tas koleksi Jimmy Cho limited edtion yang selalu kau inginkan.

Karna itu, lupakan lah acara bunuh-bunuhnya. Oke ?

“Aku liat kemarin kau sudah punya seorang teman” ucapnya tiba-tiba tanpa menoleh sedikitpun ke arahku. Aku terlonjak kaget, untuk apa ia mengatakan itu ?

“Iya, namanya Do Kyungsoo. Dia ramah, tidak seperti mu. Dingin. Memangnya kenapa ?”

“Baguslah. Kalian cocok” jawabnya. Apa maksudnya itu ? dia menghinaku dan kyungsoo karna kami sama-sama tidak punya teman begitu ?

Haissh, anak ini kurang ajar sekali !

Andai saja ia tidak tampan dan bukan cinta pertama ku, sudah ku pukuli sejak tadi anak ini.

“Aku liat kau tidak begitu bergaul di sekolah. Kenapa ?” tanyaku juga. Aku benar-benar penasaran dengannya. Dia tampan dan pintar. Tapi kenapa tak ada satupun wanita yang mendekatinya ?

“Mereka bukan tipe ku” jawabnya enteng.

A..APA ? ya! Apa aku tidak salah dengar ? kejam sekali dia. Dari beribu-ribu murid yang ada disekolah, tak ada satupun tipenya ? ya tuhan, ini kali pertama aku bertemu manusia semacam ini. Mengerikan sekali.

Dan dapat kusimpulkan sudah, kenapa tak ada satu wanita pun yang berani mendekatinya.

Mereka pasti di tolak mentah-mentah seperti yang pernah ia lakukan padaku.

“Kau serius ?” tanyaku memastikan. Oke, kali ini tak ada jawaban lagi. Aku menyerah.

Dan akhirnya perdebatan ini berakhir dengan aku yang terus menggerutu seperti orang gila dibelakangnya dengan jarak tak kurang dari satu meter.

Itu menggelikan.Ya, aku akui itu.

***

Pagi itu adalah pagi yang tak pernah kulupakan. Pagi di hari ke-27 di bulan Desember, saat dimana hampir separuh dari seluruh siswa di sekolah ini berkumpul di depan Mading sekolah.

Aku tak tau apa yang membuat mereka berkumpul seperti itu. Namun aku yakin, di Mading itu ada sesuatu hal yang begitu membuat mereka tertarik.

“Ada apa ?” tanya ku bingung. Kyungsoo yang baru saja keluar dari kerumunan itu datang terengah-engah mendekatiku dengan pakaianya yang hampir mendekati kata berantakan, kacamata nya pun sudah melorot hingga ke bawah hidungnya. Sepertinya ia sangat berjuang keras untuk melihat papan pengumuman itu. Kasihan Kyungsoo.

“Tunggu aku bernapas.. hosh.. hosh” ucapnya. Oke, bernapaslah dengan baik Kyungsoo. Jangan sampai kau kehilangan oksigenmu

Setelah beberapa detik menunggu, akhirnya ia menghembuskan napas beratnya sebelum ia membuka suara dan menjelaskan apa saja yang ia lihat di Mading itu barusan.

Tapi sebelumnya, ia merapikan letak kacamatanya dulu ketempat semula.

“Malam pergantian tahun nanti akan ada pesta kembang api disekolah dengan berbagai macam acara dan permainan. Sepertinya menarik, tapi seluruh murid diwajibkan memakai baju tradisional”  jelas Kyungsoo.

“Hanbok maksudmu ?”

“Ya” jawabnya singkat.

Hmm.. sepertinya menarik. Tapi aku ragu, apa Sehun akan datang ? mengingat sifat anak itu yang begitu dingin dan sangat menjaga image, aku rasa ia takkan tertarik dengan hal semacam ini.

Haah.. ayolah, bagiku semua acara ini takkan berarti jika tak ada Sehun.

Aku harus bagaimana ? apa aku harus mengeluarkan jurusku untuk merayu nya ? aish, membayangkannya saja sudah membuatku merinding.

***

“Sehun-ssi ?”

“Apa kau sudah lihat pengumuman di mading  kemarin ?”

“Katanya akan ada pesta kembang api di malam tahun baru. Apa kau akan datang ?”

Percuma. Mau berapa kali pun aku bertanya, Sehun takkan pernah menjawab. Dia tak kan perduli dengan siapapun tak terkecuali aku.Apalagi dengan pertanyaan yang tak bermutu ini. Dasar kepala batu -,-

“Menurutmu ?” tanyanya balik. Oh harusnya aku tahu ini, selama beberapa menit menunggu jawabannya, yang keluar malah pertanyaan balik. Menyebalkan -_-

“Sepertinya tidak” jawab ku pasrah.

“Itu kau tahu” timpalnya kemudian. Menyebalkan !

Aku pun tak mau bertanya apa-apa lagi padanya. Biarlah, aku tak perduli lagi dia mau datang atau tidak. Tak ada Sehun, Kyungsoo pun jadi. Setidaknya aku harus bersenang-senang disini walaupun tanpa dirinya.

____oOo_____

Sudah 1 jam aku menunggu Kyungsoo. Dia bilang akan menemuiku di depan gerbang sekolah, namun sampai sekarang Kyungsoo belum datang juga. Aku sudah menunggunya hingga berlumut seperti ini, awas saja kalau dia datang tapi mengingkari janjinya untuk tampil keren dan menemaniku selama acara berlangsung.

Ya. Hari ini tepat dimalam tahun baru, akhirnya aku tetap pergi dengan paksaan dari segala sisi. Ibuku, ayahku, adikku dan juga Kyungsoo memaksaku untuk pergi. Mereka bilang aku tetap harus pergi keacara sekolah ini agar aku tidak hanya berdiam diri di rumah dan menonton TV hingga malam pergantian tahun.

Aku sebenarnya tak bersemangat sama sekali, namun melihat Kyungsoo yang memohon-mohon dan berjanji agar tampil berbeda membuatku sedikit tak tega. Jika bukan aku, siapa lagi temannya kan ?

“Hye Rim !” Seru seseorang. Aku mendongak mengarahkan pandanganku kesamping di mana Kyungsoo sudah berdiri sambil mengatur napasnya yang masih tak beraturan.

Oh My God ! aku terkejut melihat penampilan Kyungsoo. Dimana kacamata bulat tebalnya ? Dimana dasi kupu-kupu yang selalu bertengger didepan lehernya ? dimana gaya rambut belah tengah yang selama ini menjadi style-nya ? ini.. benar-benar Kyungsoo dalam versi yang berbeda.

“Kau cantik” pujinya.

“Benarkah ?” aku tersipu. Ya, walaupun hanya Kyungsoo yang baru mengatakan aku cantik, tapi tetap saja aku bahagia. “Terima kasih. Kau juga tampan. Sangat berbeda dari biasanya” Kyungsoo tersipu, ia menggaruk tengkuknya sendiri.

“Terima kasih. kalau begitu ayo masuk, aku akan menepati janjiku yang kedua”

Kyungsoo pun menarikku kedalam. Menemaniku selama berada di festival, dan kami membeli berbagai macam jajanan yang terdapat di stand-stand yang tersedia di festival tersebut sambil menunggu pesta kembang api berlangsung.

Namun ada satu hal yang membuatku sebal. Sepanjang festival semua tatapan tertuju pada Kyungsoo. Mengagumi ketampanannya dan perubahannya yang drastic. Dulu saja, waktu Kyungsoo masih terlihat cupu dan berkacama tak ada satu orang pun yang mendekatinya apalagi berteman. Tapi lihat sekarang, mereka bahkan berlomba untuk berusaha menggoda Kyungsoo yang sialnya malah terlalu asyik meladeni mereka.

Dan disinilah aku, sendirian lagi tanpa Kyungsoo di tengah-tengah festival tahun baru. Menyebalkan !

___oOo___

Aku tak tau harus kemana. Semuanya terlihat tak mengasyikan lagi dimataku. Kyungsoo sudah tak berada disampingku, dan malam pergantian tahun hanya tinggal menghitung menit. Ini membosankan !

Andai teman-temanku yang ada di Busan berada disini sekarang. Haaaah…

Tapi Hey, siapa ini ? kenapa menarikku tiba-tiba seperti ini ? ya ! kau gila ? Aaaah~ aku ingin berteriak tapi tidak bisa. Dengan cepat tangannya sudah membekap mulutku dan aku tak bisa berkutik lagi di depannya.

Dia membawaku ketempat yang labih sunyi. Dimana hanya ada aku dan orang ini yang sejak tadi berada dibelakangku. Aku tak tahu siapa dia. Saat aku ingin berbalik dia selalu saja menahannya. Haissh.. apa orang ini gila ? bagiamana jika dia memperkosaku ditempat seperti ini ? aaah~ ini mengerikaaaaan !

Ya tuhan. Tolong akuuuuu~

“Diamlah ! jika kau ingin melihat kembang api yang sesungguhnya maka disini tempatnya” ucapnya. A-apa ? ya ! apa aku tidak salah lihat ? orang ini.. dia…

“Se-Sehun ?” Aku mengerjapkan mataku beberapa kali. Memastikan pandaganku sendiri.

“Ya, berhenti menatapku seperti itu ! aku bukan penculik seperti yang kau pikirkan !” Tegasnya. Aku pun berhenti menatapnya se-intens tadi, dan malah beralih menatapnya penasaran. Apa yang dilakukannya disini ? bukankah dia bilang tak ingin datang ke festival ? Aissh, anak ini. ternyata hanya mulutnya saja yang suka membual.

“Kenapa kau datang kemari ? bukankah kau bilang tak ingin datang ?”

“Memangnya kenapa kalau aku datang ? apa kau ingin bersorak ?” tanyanya balik. Oke, aku memang tak bisa menang jika melawannya.

“Tidak. Hanya heran saja. kupikir kau tidak akan tertarik dengan acara seperti ini” aku meliriknya melewati bulu mataku.

“Aku memang tidak tertarik. Hanya saja melihatmu bersama orang itu membuatku sedikit jengkel”

Aku terkejut. “Kyungsoo maksudmu ? kenapa membuatmu jengkel ? dia kan temanku. Ya ! kau cemburu ya ?” aku tertawa geli melihat reaksinya. Dia terlihat gugup seperti maling yang baru saja tertangkap basah mencuri.

“Tidak. Memangnya kau pikir siapa dirimu ?”

“Huuu~ bilang saja cemburu apa susahnya sih ? kau menyukaiku kan ? tapi kau terlalu gengsi mengatakannya. Aku tau itu, jadi kau tak perlu menyembunyikannya lagi”

“Haissh, gadis ini. sudah ku bilang tidak ya tidak” ucapnya keras kepala.

“Ya sudah. Terserah padamu, aku tidak peduli. Lagipula Kyungsoo sekarang sudah lebih tampan dibandingkan dulu. Jadi mudah saja bagiku untuk jatuh cinta padanya” Balasku acuh. Kembang api sudah mulai berpesta dilangit yang hitam itu, menandakan malam pergantian tahun  baru saja berlalu. Aku terlalu asyik memandanginya sampai aku tak sadar apa yang selanjutnya terjadi.

Semuanya seperti terhenti. Kembang api yang begitu indah itu bahkan tak tertangkap mataku lagi. Bumi bahkan seperti berhenti berputar dari posrosnya. Aku kaku, terlalu terkejut. Mataku bahkan sudah kupastikan membelalak sempurna sekarang saat partikel lembut itu menyentuh permukaan bibirku.

Aku..

Aku..

Aku bermimpi kan ?

“Kau hanya boleh jatuh cinta padaku.tidak untuk yang lainnya” ucapnya dengan matanya yang setajam mata elang itu kini menatapku intens.

“Y-ya, asal kau juga jatuh cinta padaku. Itu takkan sulit” jawabku asal. Aku membuang pandanganku kearah lain yang penting tak berhadapan dengan mata tajamnya itu. Aku terlalu gugup, bahkan setelah apa yang terjadi barusan.

Ya Tuhan ! jika kau terus memandangku seperti itu bisa-bisa aku pingsan sekarang juga.

“Aku sudah jatuh cinta padamu Hye Rim. Bahkan sejak pertama kita bertemu” kini aku yang melebarkan mata. Benarkah ?

“Benarkah ?”

“Ya. Dan asal kau tau, aku memang cemburu melihatmu pergi bersama pria lain walaupun itu temanmu sendiri” Wajahnya memberengut. Menandakan ia sedang kesal mengingat apa yang terjadi beberapa waktu lalu.

“Hey, harusnya kau katakan itu sejak awal. Aku kan jadi tidak membencimu. Gengsimu itu terlalu tinggi sih. Coba saja kalau kau lambat bergerak, mungkin aku sudah memutuskan untuk jatuh cinta pada Kyungsoo sekarang”

“Jangan pernah berpikir untuk jatuh cinta pada pria lain Kim Hye Rim. Kau milikku sekarang”

“Ya, ya, ya.. dasar egois ! tapi aku menyukainya” Aku menghambur kepelukannya. Hadiah tahun baru yang sangat indah. Aku takkan melupakannya.

Oh Sehun, akhirnya aku mendapatkanmu.

Dan inilah kisah cinta pertamaku.

My First love… Happy ending !!!!  >.<

 

END

Cerita yang aneh, gaje bin ajaib. Sebenarnya ini FF udah lama berjamur di laptopku. Tapi baru sekarang kebukanya dan taraaaa~ akhirya setelah menyelesaikan beberapa bagian akhir ceritanya ya jadilah FF yang seperti ini. Aneh banget kan ? kekeke~

Keep calm guys, XOXO ! ^^

3 thoughts on “My Story ( My First love… End)

  1. jiscarine berkata:

    So sweet :3
    Sequel dong thor xD
    Keren bangett :3
    Sukasukasukaaaaaaa {} #lebaymodeon
    Keep writing thor :3
    Sequel thor :”3 pngen liat lanjutannya xD

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s