Forced Married part 2

Untitled-1

Title : Forced Married

Author : Nisaamini / @fangirlxsj

Rating : PG-14

Genre : Romance, Comedy (little), family, fluff

Main cast : Kim Hyejin (OC), Oh Sehun

Summary :

Menikah karena sebuah hal yang tidak disengaja yang membuat kedua orang tua Sehun salah paham, bukankah lucu? Akankah kedua pasangan ini bisa menjalani kehidupan pernikahan yang dipaksakan?

***

Sebelumnya…

Tubuh Sehun menggeliat saat sinar matahari menyinari tubuhnya. Pakaian atasnya ia biarkan terbuka, ini memang kebiasaanya. Ia memang sudah terbiasa tidur tanpa menggunakan kaos atau piama tidur yang biasa orang lain gunakan.

Seketika Sehun merasakan sebuah tangan yang sangat halus menyentuh pipinya. Sehun pun mulai mengerjapkan kedua matanya lalu membuka matanya perlahan…

1 detik…

2 detik…

3 detik…

Dan…

“SIAPA KAU???” Teriak Sehun dengan sangat kencang. Hal itu membuat seorang gadis yang tidur dengan sangat nyenyaknya terbangun karena teriakan Sehun yang sangat menggangu telinganya.

“AAAAAAAA~~~!! SIAPA KAU???? KENAPA AKU BISA DISINI???” gadis itu juga ikut berteriak ketika ia melihat Sehun yang berada di depannya yang tanpa busana atasan. Dengan sangat jelas gadis bernama Hyejin itu melihat dengan jelas dada bidang Sehun yang sangat indah.

“Sehun~~~ahhh…. Apa kau ada didalam dirumah nak? Eomma sudah datang!! Apa kau didalam kamar?? Eomma buka pin – …..”

Cklek…

“Ige…. Mwoya???? Sehun-ah… Apa yang kau lakukan?!!!”

CHAPTER 2…

Sehun dan Hyejin sedang duduk dengan tubuh yang tegang di depan kedua orang tua Sehun. Hyejin sama sekali tidak tau dengan apa yang terjadi. Apa mungkin ini semua karena pengaruh alkohol yang ia konsumsi semalam? Aish… ia benar-benar ceroboh.

Baru kali ini Hyejin mabuk sampai salah masuk kamar Apartement. Dan lagi… ia harus berhadapan dengan kedua orang tua lelaki ini? bagaimana jika kedua orang tua lelaki ini salah paham? Hancur sudah reputasi Hyejin.

“Sehun-ah … sebenarnya siapa gadis ini? jelaskan pada Appa!” Jelas ayah Sehun dengan nada bicara yang benar-benar serius. Sehun memijat dahinya yang terasa pening,baru saja ia akan menyambut hari baru, dan malah harus terkena sial seperti ini?

“Appa… ini semua salah paham. Aku benar-benar tidak mengenal gadis ini!” Jawab Sehun sambil melirik Hyejin yang tepat berada di sebelahnya. Gadis itu tetap diam dengan posisi tubuh menunduk, Sehun benar-benar heran dengan gadis ini. Kenapa gadis ini tidak mencoba membantunya untuk berbicara kepada kedua orang tua Sehun?

“Lalu, kalau kau tidak mengenal gadis ini. kenapa kalian berdua bisa tidur di ranjang yang sama?? Sehun-ah… ayah rasa kau harus bertanggung jawab terhadap gadis ini.”

Bertanggung jawab?? Bertanggung jawab apa? Sehun benar-benar tidak mengerti dengan jalan pikiran ayahnya ini. Padahal ia sama sekali tidak melakukan hal-hal yang melanggar norma, semalam saja Sehun tidak merasakan gadis itu yang berada di sebelahnya.

“Mwo? Bertanggung jawab atas dasar apa?? aku bahkan tidak menyentuhnya ayah…” Sehun kembali mencoba menjelaskan. “ Asal ayah tahu, aku memang tidak tau darimana gadis itu bisa masuk kekamar Apartement ku ini! kalau ayah tidak percaya, ayah bisa tanya dengannya!” lanjut Sehun.

Hyejin yang merasa harus bicara pun langsung mengangkat wajahnya yang sejak tadi terus saja menunduk. Ia benar-benar tidak mengerti…

“Di… Dia bohong paman!” ucap Hyejin dengan tegas. Sehun langsung menoleh dengan cepat kearah Hyejin, menatap dengan kedua matanya yang tajam.

“MWO?!” teriak Sehun kaget. Ibu Sehun benar-benar tidak habis pikir, bagaimana bisa anaknya berbuat hal seperti ini? ia benar-benar merasa malu.

“Aku bisa jelaskan semuanya! Dia yang membawaku kesini, saat itu aku dalam keaadaan mabuk dan… aku juga merasa dia telah berbuat hal yang macam-macam padaku semalam. Aku tidak bisa menolaknya karena saat itu aku dalam keadaan yang lemah” Hyejin pun sedikit menghela nafas mengakhiri ceritanya yang sungguh menjijikan dimata Sehun.

Sungguh Sehun akui gadis tidak dikenal ini sangat amat pintar berakting, Sehun semakin geram dengan pernyataan yang mengada-ada ini. ini membuatnya semakin terpojok, dan kelihatannya pun orang tua Sehun semakin percaya dengan gadis ini. ia tidak mau kalah!

“Aa…Ap…Apa kau bilang? Aku meberbuat macam-macam padamu?? Cih, lihatlah tubuhmu…..” Sehun menggantungkan ucapannya sambil melirik ke tubuh Hyejin dengan tatapan merendahkan. “Tubuhmu bahkan tidak membuatku tertarik”

Hyejin yang merasa risih dibilang seperti itu pun menjadi kesal. “Kau kira aku menyukai tubuhmu, huh?? Cepatlah berkaca, dan lihat tubuhmu yang kurus dan putih seperti mayat itu. Apa yang bagus, tuan?”

“Bisa kah kau diam??!” ucap Sehun sedikit berteriak.

“Kau juga jangan berteriak!!” Hyejin kali ini tidak mau kalah.

Kedua orang tua Sehun semakin bingung melihat pertengkaran kedua anak muda ini.

“Ya Ya Ya! Diam! Appa tidak mau mendengar alasan apapun lagi dari kalian, Appa akan tetap memutuskan kalian harus menikah! Appa tidak mau aib keluarga ini akan semakin besar dan menyebar kesemua orang.” Sehun semakin terbebelak kaget mendengar perkataan ayahnya, astaga… hari ini adalah hari terumit dalam hidupnya.

“Bagaimana kalau pernikahan kalian dilaksanakan seminggu lagi??” usul Eomma Sehun yang ternyata sangat terlihat senang bahwa anaknya akan menikah. Karena memang inilah yang ia inginkan dari anak satu-satunya ini, yap benar MENIKAH!

“Tid – “

“Itu bagus ahjumma!!” Hyejin dengan cepat memotong perkataan Sehun yang sepertinya ingin menolak lagi.

“Ah kau ini, jangan panggil aku Ahjumma. Sekarang kau harus belajar memanggilku Eomonnim, arrachi?” perintah Eomma Sehun sambil tersenyum senang melihat calon menantunya. Hyejin hanya mengangguk kikuk. “Aku benar-benar tidak menyangka , pagi ini akan sangat menyenangkan” lanjut Eomma Sehun senang.

Sehun kali ini hanya bisa pasrah sambil menatap ibunya sebal. Sampai mulut Sehun berbusa pun ibunya tidak akan merubah kesepakatannya apalagi yang membuatnya senang. Dan menurut Sehun, yang harus ia lakukan sekarang adalah membawa gadis ini untuk diintrogasi tanpa kedua orang tuanya.

Sebenarnya apa alasanmu ingin menikah denganku gadis menyebalkan? – Sehun

***

“Aish… Yak lepaskan tanganku!!”

Hyejin sedang berteriak sambil mencoba melepaskan genggaman tangan Sehun yang sangat keras. Tapi ini sangat sulit, karena bagaimanapun kekuatan seorang pria sangatlah kuat daripada seorang gadis seperti Hyejin ini.

Sehun yang seakan sedang tuli mencoba tidak mendengarkan ocehan gadis menyebalkan ini terus membawanya ke sebuah taman luas dengan kolam ikan minimalis yang sangat indah. Ini semua masih berada di area Apartement ini.

Dengan kasar Sehun menghempaskan begitu saja tangan Hyejin, gadis itu terlihat meringis kesakitan.

“Bisakah kau lembut sedikit tuan?? Aish ini benar-benar sakit!”

“Berhenti mengeluh. Sekarang coba jelaskan apa maksud perkataanmu tadi?? Apa kau sengaja mengada-ada sebuah pernyataanmu yang sangat menjijikan itu??”

Hyejin sedikit gugup tapi ia tetap mencoba tenang menghadapi pria ini, yang bahkan ia tidak tahu namanya.

“Apa salahnya aku berbohong? Mau bagaimanapun usahamu tidak akan membuat kedua orang tuamu berubah pikiran”

“Cih… jadi kau benar berbohong huh? Apa alasanmu berbohong seperti itu?” Sehun masih terus mengintrogasi Hyejin.

Seketika raut wajah Hyejin berubah muram dengan cepat, ia memang sepertinya punya alasan tersendiri. Dan mungkin Sehun tidak akan mau membantunya. Kalian tahu kan betapa keras kepala dan pelitnya Sehun ini?

“Tuan…–“

“Yak berhenti memanggilku tuan! Aku tidak setua itu, panggil aku Sehun.”

“Jangan potong perkataanku!! Dengar! Bisakah kau membantuku untuk menjadi suamiku? Ah maksudku kita menikah bohongan, toh kedua orang tuamu sudah percaya dengan perkataanku tadi.”

Sehun mencoba mencerna ucapan gadis ini, apa ia tidak salah dengar? Gadis ini menyuruhnya untuk menajdi suaminya? Apa gadis ini tidak waras?

“Mwo?? Hahaha. Yak nona, apa kau ini orang tidak waras? Seenaknya saja menyuruh seseorang untuk menikah denganmu. Apapun alasannya aku tidak akan mau menikah denganmu”

“Dengar penjelasan aku dulu! Emh… ibuku sangat ingin mempunyai seorang menantu secepatnya, aku sempat menjanjikannya akan segera menikah dengan kekasihku dulu. Tapi… semalam aku baru saja diputuskan oleh kekasihku. Bisakah kau membantuku?? Kau boleh meminta apapun dariku.”

Hyejin merasa bersalah dengan ibunya, ia tidak bisa menepati janjinya. Jika ia menjelaskan semuanya dengan jujur, ia hanya takut ibunya akan sangat kecewa. Maka dari itu ia mencari seseorang yang mau menjadi suaminya. Dan Hyejin rasa Sehun sangat tepat.

“Apapun dari dirimu? Benarkah?” tanya Sehun yang mengulang perkataan Hyejin yang sedikit ambigu ditelinga Hyejin. Astaga apa ia salah biacara lagi?

Dengan tanpa diduga tangan Sehun sudah berada di leher jenjang Hyejin, mencoba menggoda gadis ini dengan sentuhan lembut tanganya. Hyejin merasa seketika aliran darahnya berhenti dan tubuhnya merasa kaku ketika mendapat sentuhan itu.

Apa yang mau ia lakukan??! – Hyejin 

“Emh… Yak mauksudku bukan seperti yang kau pikirkan, mesum! Maksudku tadi kau bisa mempekerjakan diriku untuk…. Mungkin membersihkan Apartementmu?? Tidak digaji pun tidak apa-apa asal kau mau membantuku” jelas Hyejin sambil menyingkirkan tangan nakal Sehun yang tadi sempat mengelus leher jenjangnya.

“Pikiranmu itu terlalu jauh tadi itu ada semut dilehermu, bodoh. Aku tidak akan janji kalau aku akan mengatakan ‘iya’ tentang penawaranmu itu. Err… satu lagi yang aku mau tanyakan padamu, bagaimana bisa kau masuk ke Apartementku??”

“Pada saat itu supir taksi memberhentikanku di depan Apartement ini, supir taksi itu merasa kesal dengan tingkahku yang tidak mau turun. Lalu aku mengelabui satpam disini dan… nomer Apartementmu itu 1294 kan? asal kau tahu itu adalah tanggal lahir dan tahun kelahiranku. Ahh iya! Satu lagi passwordmu 9412 kan? aku hanya asal membaliknya tapi itu memang benar.”

“Astaga… jadi aku dan kau lahir ditanggal dan tahun yang sama…” gumam Sehun pelan tapi Hyejin masih bisa mendengarnya.

“Kau juga lahir di hari dan tahun yang sama? Cih ini benar-benar sebuah keajaiban yang baru kualami”

Sehun menatap Hyejin dengan jengkel, ia milirik jam hitam yang berada di pergelangan tangannya. Saat ini waktunya ia pergi kekantor, hari ini ia janji dengan investor dari china dan ia tidak boleh terlambat.

“Aku akan pergi” Sehun segera berjalan meninggalkan Hyejin yang masih berdiri diam ditempat. Tapi Sehun menghentikan langkahnya lalu berbalik kearah Hyejin.

“Hey gadis bodoh! Siapa namamu?”

Hyejin pun segera menoleh kearah suara yang sangat menyebalkan di telinganya.

“Panggil aku Hyejin”

***

Tempat kerja Hyejin hari ini tidak terlalu ramai, jadi gadis ini bisa sedikit bersantai. Sejak pertama ia menginjakkan kaki di restoran ini ia terus saja melamun, lesu dan tidak bersemangat. Luhan sempat beberapa kali menegurnya yang sedang melamun.

Luhan tahu pasti gadis ini sedang mempunyai masalah, dengan cepat Luhan maik salah satu kursi kosong lalu ia geser agar lebih dekat dengan Hyejin.

“Hey! Ada apa dengamu, huh? Kali ini apalagi yang membuatmu menjadi lesu?” tanya Luhan.

“Ini benar-benar hal yang paling menyedihkan dalam hidupku…” Hyejin kali ini mengeluarkan kata-kata puitis yang sangat menyebalkan bagi Luhan. ?

“Berhenti berbicara puitis seperti itu, aku tau semua sikapmu hari ini ada kaitannya dengan kekasihmu itu kan? siapa namanya? Bek… Bekun? Bekyung? Aish aku lupa!”

“Jangan sebut nama dia lagi didepanku  atau ku bunuh kau” Luhan langsung diam dan bungkam.

Gadis ini benar-benar menakutkan…  – Luhan 

“Jadi apa? kau bertengkar dengannya?” selidik Luhan, Hyejin menghela nafas sejenak.

“Lebih dari itu…” lagi-lagi Hyejin berbicara dengan terpotong-potong.

“Yak bisakah kau berbicara yang jelas?  Aku jadi penasaran!” Luhan semakin geram, ia mencoba sabar menghadapi temannya ini.

“Aku… Aku putus dengannya…” lirih Hyejin pelan dengan nada bicara yang sangat menyedihkan. Hubungan yang sangat lama baginya ia bangun, langsung rutuh begitu saja dengan alasan perjodohan. Ia benar-benar kesal ketika mendengar nama Byun Baekhyun.

Luhan membelalakkan matanya kaget, ia tidak menduga sama sekali ini semua akan berakhir seperti ini. dan bukankah saat itu Hyejin dan Baekhyun janji pergi bersama? Jadi Baekhyun hanya ingin menyampaikan hal menyedihkan ini?

“Gwaenchana?” tanya Luhan khawatir, luhan hanya takut gadis ini akan menangis di tengah ia bekerja. Karena Luhan sangat tahu kelemahan gadis ini adalah dalam mengontrol emosi yang ia punya, apalagi menyangkut kekasihnya.

“Aku tidak apa-apa, kau ini! jangan mengkhawatirkan aku, kau tampak menjijikan ketika sok perduli seperti ini” Luhan hanya bisa mengelus punggung gadis ini dengan prihatin, bagaimanapun Luhan sudah menganggap Hyejin adalah adik kandungnya.

“Atas alasan apa ia memutuskanmu?” tanya Luhan lagi.

“Ia akan dijodohkan oleh gadis lain, ini menyangkut perusahannya. Ia tidak mungkin mengecewakan ayahnya. Kau tahu? Selama ini aku berhubungan dengannya tanpa restu kedua orang tua Baekhyun.”

“Ia melepaskanmu begitu saja karena sebuah perjodohan? Cih namja macam apa itu! aku akan menghajarnya jika aku bertemu dengannya!” Hyejin terkikik geli mendengar perkataan Luhan.

“Memang kau tau Baekhyun itu yang bagaimana? Kau bahkan tidak pernah bertemu dengannya bodoh”

“Eh? Ah benar juga…”

Luhan merutukki dirinya sendiri, lalu Hyejin pun tertawa. Luhan akhirnya berhasil membuat Hyejin tertawa. Bagaimanapun jika melihat Hyejin sedih ia akan menjadi lemah dan khawatir. Dan Sebaliknya ia akan merasa senang ketika melihat Hyejin tertawa.

***

Sehun sedang sibuk mengetikkan sesuatu  di laptop hitamnya. Matanya yang tajam seakan tidak mau terlepas dari layar tipis itu. Sehun menghentikan kegiatannya sejenak, lalu memijat tengkuknya yang sangat sakit karena terlalu lama menunduk.

Hari ini ia merasa tidak fokus bekerja, ia masih memikirkan penawaran gadis itu. Siapa lagi kalau bukan Hyejin? Gadis aneh yang baru kali ini ia temukan. Sehun menjadi geli sendiri ketika mengingat betapa polosnya pikiran gadis itu ketika ia menyentuh leher jenjangnya.

Menikah? Ia sebenarnya mau saja menikah. Tapi… kenapa harus dengan gadis itu? apa Sehun rela melepas masa lajangnya untuk gadis bodoh itu? meskipun pernikahan ini terlihat sedikit memaksakan tapi tetap saja, pernikahan itu sekali dalam seumur hidup dan ditambah lagi harus berjanji di depan tuhan.

Memikirkan hal ini semakin membuat kepala Sehun pusing.

“Yak Sehun-ah?! Boleh aku masuk??” teriak seseorang dari luar pintu ruangan Sehun. Sehun sangat mengenal suara ini.

“Masuk…” jawab Sehun. Dan benar saja Jongin yang datang keruangannya. “Ada apa?” tanya Sehun langsung.

“Ini… ada undangan pernikahan. Aku dengar sih Tuan Byun Baekhyun yang akan menikah, ahh aku sempat melihatnya waktu itu dan aku pikir ia masih terlalu muda untuk menikah. Apa mungkin ini karena perjodohan seperti di drama-drama?”

Sehun memutar bola matanya malas. Lagi-lagi Jongin terbawa suasana seperti di drama-drama, menjijikan.

“Aku tidak janji akan datang atau tidak” jawab Sehun malas. Jongin sudah duga, pasti Sehun akan menolaknya untuk datang.

“Biarku tebak! Kau tidak mau pergi kesana karena tidak mempunyai pasangan kan? haha. Yak Oh Sehun! Kau ini jangan terlalu menikmati masa sendirimu seperti ini, kau ini direktur. Seharunya orang seperti harus mempunyai pacar lebih dari satu. Atau mungkin… istri lebih dari satu? Haha” Jongin benar-benar tidak bisa mengontrol tawanya. .” Ucap Sehun santai.

“Tapi kau cobalah buktikan padaku, pokoknya aku menantang dirimu untuk membawa pasangan di pernikahan Baekhyun.”

“Jika aku tidak datang?” tanya Sehun.

“Aku bukan seperti dirimu yang suka mempermainkan wanita

“Kau harus memberikan mobil sport hitammu itu untukku, bagaimana?” tawar Jongin sambil menaik turunkan sebelah alisnya.

“Lagi-lagi kau mengajakku taruhan, oke baiklah aku setuju”

***

Sehun berjalan dengan santai di koridor perusahaan sambil membawa berkas untuk dibawa pulang ke Apartement. Banyak pegawai yang membungkuk hormat ketika melihat Sehun melintas, jas hitam yang pas membuatnya semakin terlihat tampan.

Sehun pun masuk kedalam lift, didalam lift pun terlihat sepi. Hanya dia seorang yang ada di dalam lift ini, hari memang sudah sore atau mungkin hampir malam? Sehun benar-benar lelah, mungkin sebahasi dari kantor ia akan segera mandi dan tidur?

Ting!

Bunyi suara lift menyadararkan Sehun, ia segera berjalan keluar. Eh tunggu… Sehun menghentikan langkahnya, ia lalu berjalan kearah lain untuk bersembunyi. Lalu Sehun mengintip di balik celah tanaman yang ada diruangan dasar ini sambil melihat sebuah objek yang sangat ia kenal.

“Ah Kamsahamnida~” seorang gadis sedang mengcapkan terima kasih sambil memberikan sebuah bungkusan berwarna putih yang berisi makanan. Gadis dengan pakaian pelayan, topi hitam dan rambut panjang yang diikat.

Gadis itu berjalan keluar lalu diiringi oleh Sehun yang juga keluar dari perembunyiannya dan langsung mengikuti gadis itu dari belakang. Berjalan dengan jarak yang jauh agar tidak ketahuan. Sehun hanya ingin tahu gadis itu bekerja dimana.

Gadis itu lalu masuk kesebuah restoran makanan cepat saji yang ternyata jaraknya benar-benar tidak terlalu jauh dari kantor Sehun. dan kemungkinan besar mereka berdua akan lebih mudah untuk bertemu.

Dengan santai Sehun ikut masuk kedalam restoran ini, lalu langsung duduk di kursi pelanggan yang berada di dekat jendela besar agar bisa melihat jalan kecil yang berada di luar. Tiba-tiba ada seseorang pelayan yang menghampiri Sehun.

“Selamat malam~ Apa yang anda ingin pe – “ ucapan pelayan itu terputus ketika melihat wajah Sehun. Sehun lalu menyunggingkan senyum menyebalkannya.

Kalian pasti tahu siapa gadis pelayan ini, siapa lagi kalau bukan Hyejin.

“Aku mau pesan sup jjampong, dan orange jus.” Sehun tidak memperdulikan Hyejin yang masih terkejut.

“Kau? Kau bagaimana bisa mengetahui aku bekerja disini?”  tanya Hyejin tak habis pikir.

“Sekarang kau hanya perlu mencantat pesananku, cepatlah aku lapar” perintah Sehun, Hyejin masih diam sambil menatap Sehun sebal. Tiba-tiba saja ketika bertemu Sehun aliran darahnya langsung naik dan emosi tidak terkontrol, benar-benar menabjubkan.

“Jawab pertanyaan aku  dulu!”

“Kau kenapa jadi emosian seperti ini?” Sehun merengut sebal.

“Kau tinggal menjawab pertanyaanku tadi! Apa susahnya hah?”

“Aku mengikutimu dari kantorku” jawab Sehun santai sambil melipat kedua tangannya di depan dada. Hyejin mendengus sebal, kenapa hari ini hidupnya menjadi penuh dengan namja menyebalkan yang berada di depannya ini?

“Ah ya ada satu lagi yang mau aku beritahu padamu” lanjut Sehun yang langsung merubah raut wajahnya serius.

“Apa?”

“Bisakah… kau menemaniku pergi ke pesta pernikahan temanku?” ajak Sehun yang langsung mendapat gelengan keras dari Hyejin. Gadis ini menolaknya…

“Mwo? Haha aku tidak mau” Hyejin terkekeh geli meremehkan Sehun. rupanya Hyejin sedang jual mahal. Benar-benar membuat Sehun harus bersikap ekstra sabar agar ia tidak tersulut emosi.

“Jadi kau menolakku? Baiklah, aku tidak akan pernah mau menjadi suamimu”

“Jika aku mau ikut denganmu ke pesta, kau langsung mau menjadi suamiku?? Jeongmal??” tanya Hyejin antusias.

“Persetan dengan acara pesta itu, mungkin saja aku mau menyetujui penawaranmu tadi pagi.”

“Emh… Geurae aku mau” lirih Hyejin pasrah. Baiklah lagi-lagi Sehun menang, ia tersenyum samar yang sama sekali tidak Hyejin lihat. Namja ini benar-benar tampan…

“Aku akan menunggumu besok, kau juga boleh langsung ke Apartementku, dan besok kau tidak usah masuk kerja. Aku akan mengajakmu ke suatu tempat.”

***

Suasana didalam mobil ini sangat hening, tidak ada sema sekali pembicaraan diantara mereka. Baik Hyejin maupun Sehun sama-sama memmilih untuk bungkam. Sedari tadi Hyejin hanya sibuk melihat pemandangan didepan sambil memainkan jarinya ditali kecil tas miliknya.

“Sebenarnya kita mau kemana?” akhirnya Hyejin pun bersuara, tanpa menoleh Sehun pun langsung menjawab.

“Aku akan mengajakmu ke toko baju.”

“Untuk apa?” tanya Hyejin bingung, ia sempat kaget juga karena Sehun bukanlah namja yang pelit seperti Hyejin duga. Ia cukup baik…

“Aku sangat yakin kau sama sekali tidak mempunyai gaun cantik yang layak untuk dipakai dipesta nanti malam” ucap Sehun meremehkan.

Hyejin mendengus sebal, astaga namja ini ternyata memilik lidah yang tajam. Tapi… memang benar apa yang dikatakan Sehun kalau ia memang tidak mempunyai gaun cantik dan mahal. Untuk membayar Apartement kecilnya saja ia sudah susah, bagaimana ia mau membeli gaun? Itu sama sekali tidak ada dalam pikirannya.

“Kau meremehkanku huh?”

“Jadi kau merasa diremehkan? Tapi lihatlah gaya berpakaianmu sekarang, kau terlalu sering memakai pakaian yang santai, dan bahkan aku tidak pernah melihatmu memakai rok. Astaga kau ini sebenarnya gadis macam apa. seleramu benar-benar buruk”

“YAK! KAU KIRA DIRIMU SUDAH KEREN?” teriak Hyejin keras. Sehun langsung menutup sebelah telinganya.

“Bisakah kau tidak usah teriak di depan telingaku??” tanya Sehun sambil menatap Hyejin tajam. Kalau begini setaip hari, telinganya pasti akan rusak.

“KAU MENYEBALKAN!”

“AKU BILANG BERHENTI TERIAK!”

Kalian seperti sedang menonton film  Tom & Jerry kan? baru bertemu dua hari saja mereka sudah sering bertengkar seperti ini. Bagaimana kalau mereka jadi menikah? Benar-benar tidak bisa dibayangkan…

***

“Bagaimana dengan yang ini?” tanya Hyejin yang sedang meminta pendapat sambil memutar tubuhnya yang sudah terbalut pakaian dress panjang berwarna kuning yang sangat mencolok di mata.

Sehun sedari tadi hanya duduk sambil menunggu Hyejin yang terus berganti pakaian. Sudah tak terhitung berapa gaun yang Hyejin ganti, karena sedari tadi Sehun selalu menggeleng tidak setuju.

“Itu terlalu mencolok, apa tidak adakah warna yang bagus untuk tubuhnya?” tanya Sehun sedikit protes dengan pelayan yang sejak tadi selalu menemani Hyejin memilih gaun.

Wajah pelayan itu sedikit ketakutan. “Ah baiklah aku akan mencari gaun yang cocok untuk dirinya.”

Si Pelayan dan Hyejin segera bergegas mencari pakaian yang lain. Sedangkan Sehun terus duduk menunggu sambil memainkan layar tab nya, sepertinya ia sedang mengecek laporan keuangan perusahaan bulan ini.

Hari ini Sehun sengaja tidak masuk kerja demi menemani Hyejin, entah malaikat macam apa yang membuatnya menjadi baik hati seperti ini. Dan satu lagi, meskipun Sehun tidak masuk kerja ia harus tetap selalu mengawasi perusahaannya.

Kenapa lama sekali? – Sehun

“Sehun-ah…” panggil seseorang. Dengan pelan Sehun mengangkat wajahnya…

Tunggu…

“Bagaimana dengan gaun yang ini?” tanya Hyejin dengan nada bicara yang gugup. Ia akui sekarang ia sedikit merasa risih karena gaun yang ia kenakan sedikit pendek, mungkin sekitar 10cm di atas lutut? Dengan paduan warna hitam yang elegan serta tambahan beberapa renda di sekitar bawah lehernya dan lingkaran pinggangnnya…

“Yak Sehun-ah! Kenapa kau diam? Apa gaun ini tidak cocok lagi?” tanya Hyejin sambil terus menurunkan ujung gaunnya yang pendek. Ah dia benar-benar tidak nyaman, tapi gaun itu sangat pas sekali dengannya. Lekuk tubuhnya yang bagus pun sangat terlihat.

Sehun segera tersadar dari lamunannya tadi, kenapa tatapannya menjadi kosong seperti ini? apa ia terpesona? Ah tapi bagaimana mungkin…

“Ngh… itu lumayan bagus dari yang tadi. Aku akan mengambil yang ini” jawab Sehun sedikit kikuk.

Ia tidak percaya yeoja yang tadi sangat jelek dimatanya bisa berubah hanya karena balutan sebuah gaun hitam? Benar-benar menabjubkan.

***

“Apa kau sudah siap?” tanya Sehun sambil membuka sabuk pengamannya dan menatap Hyejin yang sepertinya agak sedikit gugup.

Malam ini Hyejin sangat terlihat elegan dengan gaun hitamnya, make up tipis yang sangat cantik diwajahnya, dan serta tatanan rambutnya yang panjang di biarkan tergerai. Bolehkah kita deskripsikan Hyejin seperti putri-putri yang ada di dongeng?

“Ah tunggu… apa aku terlihat aneh?” tanya Hyejin sambil meminta pendapat tentang penampilannya kepada Sehun. Sehun pun hanya memutar bola matanya malas.

“Sudah berapa kali kau selalu mengulang kata-katamu itu?”

“Aku hanya belum merasa terbiasa dengan pakaian ini” ujar Hyejin polos.

“Ah sudahlah ayo kita keluar, dan ingat! kau harus bersikap dengan santai jangan gugup.” Pesan Sehun cepat.

Dan mereka berdua pun akhirnya keluar dari mobil sport hitam milik Sehun. Baru saja mereka keluar dari mobil sudah banyak sekali wartawan yang memotret mereka, mungkin terlalu berlebihan. Tapi memang pesta kali ini banyak berisi para Direktur besar yang ada di Korea. Dan terntu saja perusahan Sehun adalah salah satu perusahaan terbesar juga.

Dengan cepat Sehun menggengam tangan Hyejin, lalu mengajak nya masuk kedalam gedung mewah ini dengan jalan beriringan. Terlihat banyak cahaya lampu kamera yang memotret mereka berdua. Sehun rasakan tangan Hyejin yang sangat dingin. Ia tau gadis ini masih gugup…

“Jangan gugup…” bisik Sehun pelan. Hyejin pun mendongkak kearah Sehun lalu mengangguk pelan.

Sehun pun juga tidak kalah keren malam ini, ia hadir dengan setelan jas hitam dengan garis silver serta dasi hitam yang makin membuatnya terlihat tampan. Terlihat banyak wanita di dalam gedung yang terpesona dengan Sehun.

“Hey! Sehun-ah!” panggil seseorang sedikit keras. Sehun dan Hyejin pun menoleh kesumber suara. Ahh ternyata yang memanggil itu adalah Jongin.

“Wow apa aku tidak salah lihat? Seorang Oh Sehun membawa seorang gadis?” ucap Jongin sambil tersenyum menyebalkan.

“Aku berhasil kan? kau tidak akan bisa mendapatkan mobil hitamku itu” ujar Sehun meremehkan.

“Emh… lalu kau dapat darimana gadis ini? apa kau menyewanya di klub? Hahaha” Kalau boleh saat ini Sehun sangat ingin mencekik leher Jongin, astaga ucapannya benar-benar membuat Hyejin tersindir ia merasa marah.

“Apa yang ada dipikiranmu hanya klub?” tanya Sehun sambil menatap Jongin malas.

“Aniyo… Engh siapa namamu?” kali ini Jongin beralih kearah Hyejin, Hyejin pun segara mengangkat kepalanya.

Astaga… dia benar-benar cantik… – Jongin 

“Namaku Hyejin” jawab Hyejin sambil tersenyum ramah.

“Ah kau sangat cantik, namaku Kim Jongin kau bisa memanggilku Jongin” ucap Jongin sambil tersenyum. Sehun benar-benar malas melihat acara perkenalan mereka. Sedari tadi Sehun terus mencari Baekhyun, tapi kenapa tidak ada?

“Yak Jongin-ah dimana pengantin prianya? Aku belum melihatnya sama sekali” tanya Sehun bingung.

Jongin segera mengedarkan padangannya keseliling gedung ini. “Ah itu dia! Disana!” ucap Jongin sambil menunjuk ke sumber tempat pengantin pria berada.

Sehun dan Hyejin pun segera menoleh lalu berjalan beriringan meninggalkan Jongin. Sehun dan Hyejin masih terus bergandengan tangan. Saat mereka sudah semakin dekat dengan pengantin pria tiba-tiba saja Hyejin menghentikan langkahnya.

Ia sepertinya tahu siapa pria ini….

Benar-benar sangat ia kenal…

Hyejin langsung teringat nama itu…

“Byun Baekhyun?” lirih Hyejin pelan. Sehun masih menatap Hyejin yang berhenti tiba-tiba. Sebenarnya ada apa?

Tanpa diduga pengantin pria itu atau Byun Baekhyun langsung menoleh pelan kearah Sehun dan Hyejin.  Baekhyun membelalakkan matanya kaget. Jantungnya seakan berhenti ketika melihat Hyejin berada dihadapannya, dan terlebih lagi… yeoja yang dicintainya dulu sudah bergandengan tangan dengan pria lain?

Sehun benar-benar bingung melihat keadaan seperti ini. Sehun benar-benar melihatnya, melihat Baekhyun dan Hyejin yang terus saling bertatapan dalam diam. Sehun merasakan tangan Hyejin yang menggengam tangannya sangat kuat. Sehun terus menatap keduanya bergantian dengan tanda tanya besar dikepalanya.

Sebenarnya ada apa ini? apa mereka berdua saling mengenal?  – Sehun

TBC

P/S : Annyeong~~!!! Wah akhirnya aku bisa nerusin ff ini juga haha Gimana? Gimana? Chapter ini pasti ngebosenin banget ya? T-T Maaf juga karena banyak typo yang bertebaran karena aku juga bukan manusia yang sempurna haha

Maaf juga aku nerusinnya lama banget, karena mood aku lagi naik turun terus jadi males, dan juga ga ada feel sama sekali untuk ngetik cerita haha

Dan mungkin juga untuk chapter selanjutnya aku ga bakal janji akan post cepet ya. Dan satu lagi! Aku juga ngepost ff ini di wp pribadi aku juga hehe

Untuk respon chapter kemarin, Wahh aku seneng banget ternyata banyak yang suka haha di chapter kemarin juga banyak yang nanya masalah password Apartement kok Hyejin bisa nebak dengan benar? Nah sekarang aku udah jawab tuh semua masalahnya hahaha

Okei segini dulu acara cuap-cuapnya. Sampai jumpa dan ketemu lagi di Chapter selanjutnya!! :”)

3 thoughts on “Forced Married part 2

  1. kim yurei berkata:

    Kak dilanjutin lagi dong, ceritanya bagusss. Aku penasaran sama kelanjutannya hehehe
    Ditunggu ya kak secptnya🙂
    Semangat nulis ffnya💪

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s