THIRD – THAT XX

thatxx

Author : SEN-SMIT

Tittle : THIRD – THAT XX

Tag (tokoh) : Tao (EXO), Juniel, Kai and Others.

Genre : Hurt, Romance etc.

Length : One-Shot

Note : “Ini FF One-Shot. Tapi nyambung kalau dibikin sambungannya .-. Cerita ini nyambung sama Love Falls dan SECOND-CROOKED. Sebelumnya terimakasih buat Oh Mija sama yang udah mau baca FF saya. Dan maaf banget That XX ini bener-bener telat keluarnya. Soalnya sekolah saya makin banyak tugas. Saya harap kalian bisa suka sama cerita ini, walaupun sebenrnya gaje :3 “

××That××

Mungkin memang sudah takdir. Saat Kyungsoo mengajak Tao untuk mengikuti audisi pencarian train di perusahaannya, Tao ternyata tidak lolos. Tapi Tao tidak begitu sedih mengingat seseorang yang menjadi juri untuknya saat itu memuji kehebatannya dalam menari. Tapi sayangnya audisi kali ini adalah bukan hanya pada menari tapi pada vokal juga. Dan kalian harus tau bahwa Tao sama sekali tidak mencapai kata bagus untuk vokalnya.

Tao kembali ke Seoul dan melamar pekerjaan di banyak tempat. Dia melamar di beberapa perusahaan terkenal dan masih banyak lagi. Tapi tidak ada yang menerimanya dan pada akhirnya dia diterima bekerja di sebuah bengkel sederhana yang tidak jauh dari apartemennya.

××That××

Tao sudah biasa bangun siang. Tapi yang paling parah, hari ini dia bangun jam 9 dan tanpa menyadari bahwa hari ini dia akan memulai profesinya sebagai montir yang padahal dia tidak mengerti sama sekali tentang hal itu. Tapi orang yang ada di bengkel itu dengan ikhlas berjanji akan mengajarinya banyak hal.

Tao sedikit terburu-buru. Setelah mandi, dia segera pergi ke tempat bekerjanya yang baru. Dia tidak ingat dia harus sarapan. Sebenarnya dia sedikit terpaksa mengambil pekerjaan ini. Tapi dia hanya berpikir bahwa dia tidak bisa terus diam di rumah sementara teman-temannya akan sangat jarang menemuinya.

“Maaf aku terlambat!” Begitu sampai di lokasi Tao langsung membungkukkan badan pada Paman Im yang sedang mencuci mobil sedan yang cukup buruk menurut Tao.

“Ah tidak apa-apa. Aku senang kau mau datang kemari. Ku kira anak muda sepertimu tidak akan datang kembali kesini, mereka hanya suka bersenang-senang dan tidka ingin tau bagaimana cara merawat barang yang mereka pakai.” Paman Im terus mencuci mobil itu dengan santai dan penuh perasaan.

“Aku kira kau tidak akan cocok jika harus membetulkan mesin yang rusak ataupun sebagainya. Aku berpikir kau lebih baik untuk bekerja di pencucian kendaraan. Kurasa itu jauh lebih mudah.”

“Oh ya, terimakasih atas pengertiannya.” Tao tersenyum.

××That××

“Aktor Kim Jong In terlihat makan malam dengan seorang gadis?” Bacanya meninggalkan mulutnya yang tersu menganga. “Berita macam apa ini? Ini keterlaluan…”

“Seorang sasaeng fans yang biasanya selalu hanya menyebarkan gosip dan atau berbagai berita rekayasa yang mereka karang sendiri, kali ini mereka benar-benar memposting sebuah berita yang merupakan sebuah kisah nyata yang tidak hanya sasaeng fans ini yang melihatnya.” Ibu jarinya terhenti untuk melanjutkan artikel yang sedang dibacanya itu.

“Dia memposting sebuah foto yang memperlihatkan Kai masuk ke sebuah restoran bersama seorang gadis yang memakai pakaian serba hitam dan sebuah foto yang memperlihatkan mereka sedang asik makan malam dengan banyak canda.” Tangan lainnya yang tidak memegang ponsel langsung mengepal.

“Foto itu menunjukkan wajah Kai yang sangat jelas juga wajah si gadis tersebut, tapi tidak ada seorangpun yang tau siapa gadis yang bersama Kai itu. Pihak perusahaan maupun yang berkaitan juga masih belum memberi komentar tentang hal ini.” Ponsel yang dia pegang dilemparkannya begitu saja ke tempat ditidurnya.

“Kenapa dia melakukan hal ini?” Ponselnya bergetar dan memperlihatkan panggilan masuk dari orang yang baru saja di lihar artikelnya. Dia sebenarnya tidak ingin mengangkat telepon itu tapi dia juga butuh penjelasan. Akhirnya dia mengangkatnya dan diam.

“Apa kau di rumah? Aku didepan rumahmu dan sudah mengetuk pintumu berulang kali tapi tidak ada yang membukanya.” Ujar Kai di ujung sana.

“Kapan kau pernah mengetuk pintuku? Bukankah kau selalu menerobos masuk.”

“Aku hanya belajar untuk lebih baik, Juniel.”

“Dengan cara mengencani gadis lain diluar sana?” Gadis yang bernama Juniel ini langsung menuduh Kai. Atau lebih tepatnya memberitau kenyataan. “Apa? Apa maksudmu?” Kai balik bertanya.

“Aku sudah membaca artikelnya, disana juga ada fotomu dengan gadis itu. Dan aku masih ingat siapa dia… “ Juniel tidak mendengar suara lagi dari ponselnya. Tapi dia bisa merasakan bahwa Kai sudah masuk ke kamarnya.

Air mata Juniel sebenarnya sudah siap untuk jatuh. Tapi dia segera memalingkan wajahnya dan menghapus semua itu. Dia tidak tau kenapa dia seperti ini.

“Kau percaya artikel itu? Kau tidak mempercayai cintaku? Aku menyayangimu dan aku tidak mungkin mengencani gadis lain.” Kai berjalan mendekati Juniel dan mengusap kepalanya lembut.

“Tapi itu sakit, Kai. Aku tidak pernah begini. Aku sudah bilang, menjadi kekasihmu adalah hal yang sangat sulit ketika kau adalah seorang aktor yang banyak orang didunia ini sangat mencintaimu. “

“Berjuanglah demi aku. Bertahanlah demi kita. Hanya tungggu sebentar lagi… ini hanya sebuah artikel, banyak orang yang pandai mengarang cerita. Aku mencintaimu, Juniel.” Kai menjelaskan semuanya perlahan.

“Aku hanya takut kehilanganmu…lagi”

××That××

Tao tidak pernah tau bahwa bengkel sederhana seperti ini bisa mendapatkan pelanggan banyak dan membuat bengkel ini tutup cukup malam. Paman Im menghirup nafas lelah. Dia mengelap keringatnya dengan sebuah handuk kecil yang ada diatas meja kerjanya.

“Aku baru tau bengkel ini punya banyak pelanggan.” Komentar Tao yang benar-benar takjub. “Bagaimana bisa?” lanjutnya.

“Kau bercanda? Kenapa kau menanyakan hal ini? Apa kau tidak merasa bahwa aku memanfaatkanmu?” Batuk Paman Im mengakhirinya. “Kau ini orang yang tampan. Apa kau tidak melihat penampilanmu? Kau pergi untuk bekerja di sebuah bengkel tapi kau berpenampilan seperti kau akan pergi ke sebuah pemotretan majalah.”

“Apa? Aku bukan seorang model…”

“Aku tidak bilang kau seorang model, nak.” Jawab Paman Im tersenyum sementara Tao mengutuk dirinya sendiri. “Kau tau bahwa tak jauh dari sini ada sebuah sekolah. Sudah tentu pasti anak muda banyak melewati jalan ini. Mungkin mereka tertarik dengan ketampananmu dan akhirnya memutuskan untuk pergi ke bengkel ini.”

“Aku tidak merasa seperti itu…” Jawab Tao polos.

“Kau juga tidak menyadarinya juga? Sedari tadi kau mencuci kendaraan mereka, anak gadis itu banyak sekali yang mengambil fotomu.” Paman Im tersenyum kemudian menyodorkan beberapa lembar uang yang nilainya cukup banyak.

“Benarkah seperti itu?” Tanya Tao tak percaya lalu melirik ke arah uang yang ada didepannya. “apa ini?”

“Ini adalah kali pertama bengkelku menerima banyak pelanggan. Semua ini karena kau. Sebagai rasa syukurku, aku hanya memberikan sebuah hadiah. Gajihmu beda lagi…” Lalu Paman Im segera pergi kedalam meninggalkan Tao di depan bengkel.

“Tapi, sungguh. Ini bukanlah karena aku, ini hanya keberuntunganmu, paman. Aku tidak bisa menerima ini, aku masih punya simpanan. Kau hidup sendirian dan lebih baik kau menyimpan ini.” Tao berteriak, tapi yang dia dengar Paman Im mengunci pintu rumahnya.

“Kenapa dia begitu baik…” Tao memandangi uang yang ada didepannya kemudian terpaksa menyakuinya.

××That××

Tao tidak langusng pulang ke rumahnya. Dia tau ini jam 12 malam lebih dan itu sangat sepi. Dia memang penakut, tapi dia bisa mengabaikan rasa takutnya jika dia benar-benar sangat lapar. Dari sekian banyak pedagang yang ada didekat rumahnya hanya ada satu pedagang yang masih buka pada jam seperti sekarang ini.

Tao sedang asik melahap makanan yang ada dihadapannya. Dia memang seharian ini tidak makan tapi dari porsi makanan yang dia pesan seperti dia tidak akan menemui makanan dalam satu tahun kedepan.

Sedang asik menikmati makanannya, tiba-tiba lonceng di warung makan ini berbunyi –menandakan ada pelanggan yang datang- dan menampakkan sepasang kekasih lah yang datang. Tao masih mengunyah makannya ketika akhirnya wajah sepasang kekasih itu muncul dan wajah gadis yang dia lihat itu membuatnya batuk-batuk keras membuat dia tersedak.

Si paman yang melayani Tao segera mengambil air putih dengan tergesa-gesa melihat betapa akan sangat menyakitkan Tao tersedak begitu hebat. Tao segera meminum air putih itu tapi dia masih terbatuk.

“pelan-pelan.” Kata si paman itu. Lalu dia melihat sepasang kekasih itu berjalan kearahnya, “Selamat datang, apa yang mau kalian pesan?” si paman tersenyum ramah. Orang yang ditanya hanya menunjuk beberapa nama menu yang ada di atas meja.

“Tunggu sebentar ya!” Pama itu kembali tersenyum dan melihat ke arah Tao yang sepertinya sudah lebih baik dari sebelumnya. “Apa yang kau pikirkan sampai tersedak seperti itu. Aku yakin itu sangat sakit.” Komentar si paman sambil memasak makanan yang di pesan pelanggannya.

“Tidak ada. Terimakasih air putihnya, paman.” Tao melirik ke sampingnya dimana ada seorang pria dan seorang gadis yang sangat dia kenal, dia pernah memilikinya. Tiba-tiba pria itu melirik ke arah Tao dan membuat Tao bisa melihat wajah gadis yang begitu sangat dia sayangi itu.

“Bagaimana kabarmu, Juniel?” Tao menyapa dengan begitu tenang dan senyuman yang begitu lembut di tunjukkannya. Pria yang datang bersama Juniel itu mengerutkan keningnya lalu melirik ke arah Juniel.

“Aku baik, sangat sangat baik. Bagaimana denganmu?” Juniel sedikit tergagap untuk menjawab semua itu. Terlebih dia yakin bahwa Kai akan menanyakan banyak hal tentang Tao.

“Aku senang kau baik baik saja. Tentu aku jauh lebih baik dengan bisa memakan semua makanan ini…” Tao sedikit mengarang. “Aku sangat lapar dan aku tidak bisa memasak, aku tidak punya seseorang yang akan mengirimiku makanan setiap pagi dan malam. Jadi aku rasanya harus mempersiapkan untuk satu minggu kedepan, supaya aku tidak lapar dan aku akan makan banyak hari ini.” Jelas Tao dengan wajah polosnya.

“Ahaha… kau benar-benar konyol. Seberapa banyak kau makan hari ini, kau akan kehilangan rasa kenyangnya dalam beberapa jam kemudian. Kau bahkan akan merasa sakit daripada merasa kenyang untuk seminggu kedepan…” Juniel akhirnya tersenyum. Kai semakin menatap Juniel tajam.

“Apa dia pacarmu? Aku merasa seperti pernah melihatnya…” Tao tidak mengerti kenapa dia bisa setenang ini, padahal hatinya kacau menanyakan hal barusan. Yang dia sudah tau dengan pasti bahwa itu memang pacarnya, dia bisa melihat mereka berdua memakai cincin couple. Tao benar-benar merasa hancur, tapi dia tidak bisa terlihat hancur didepan orang yang dia cintai.

“Ya, aku pacarnya. Dan aku seorang aktor…” Jawab Kai tegas.

“Ooh, kau seorang aktor. Aku paling malas menonton tv, acaranya hanya itu itu saja. Sangat membosankan… Tolong jaga Juniel baik-baik. Dia adalah adikku yang sangat aku sayangi. Jika kau menyakitinya, aku tidak segan-segan untuk membunuhmu…” Tao menatap Kai dengan tajam. Kai cukup kaget dengan tatapan Tao juga ancamannya.

“Paman, tolong bungkus makananku. Aku rasa adikku benar, sebanyak apapun aku makan hari ini, besok aku akan lapar kembali.”

“Ah kau ini menambah pekerjaanku saja…” meski mengeluh tapi si paman tetap membungkusnya. “Kau pulang sekarang… oppa?” Tanya juniel gelagapan. Dia tersadar bahwa Tao memanggilnya adik tidak lain supaya Kai tidak memarahinya. Apa boleh buat? Dia harus memanggilnya oppa supaya Kai percaya dan tidak bertanya yang tidak dia harapkan.

Tao melirik ke arah Juniel dan sedikit terkejut. Kapan Juniel memanggilnya oppa? Di tidak pernah ingat. Dia mengedipkan matanya, “Oh ya, kau tau aku tidak suka keluar malam-malam. Aku juga harus istirahat untuk kembali bekerja besok.” Tao mengambil makanannya yang sudah selesai dibungkus lalu pergi.

“Dia siapa?” Kai langsung menanyakan hal yang ingin dia tanyakan dan masih dengan wajah kagetnya. Jika Tao benar-benar kakaknya, seharusnya dia tidak bersikap dingin seperti tadi, itulah yang sedang dia pikirkan.

“Dia sudah seperti kakak kandungku sendiri, kami satu sekolah di sma. Dan dia lah yang selalu menjagaku dari orang yang menggangguku.” Juniel mulai mengarang cerita.

“Oh, seharusnya kau memperkenalkanku tadi.” Kai mulai makan. Juniel lega Kai tidak curiga tentang dia dan Tao.

××That××

Tao sudah sampai di depan apartemennya. Dia benar-benar kesal mengingat hal barusan. Cincin couple, Juniel begitu terlihat sangat baik dengan pria barusan. Tapi entahlah, Tao benar-benar merasa jika Kai bukanlah orang yang tepat untuk berada disisi Juniel. Dia tidak percaya pada pria itu.

“Argh~!!” Tao menendang tong sampah yang ada didepannya keras sampai semuanya berantakan. Dia langsung masuk dengan membanting pintunya.

“Ini begitu sangat sulit. Kenapa Juniel bisa secepat ini bersama dengan orang lain? Bahkan dia belum menjelaskan padaku kenapa dia meninggalkanku. Dia tidak mungkin meninggalkanku hanya karena pertengkaran kecil saat ulang tahunnya.” Tao membanting dirinya di kasur tempat tidurnya.

“Aku benar-benar merasa tidak percaya dengan pria tadi. Bahkan dari wajahnya, dia bukanlah tipe orang yang baik.”

“Kenapa orang seperti dia? Juniel, argh~! Kau benar-benar membuatku sangat khawatir.” Tao menggeram lalu meremas kepalanya sendiri. “Kenapa tadi aku bersikap seolah-olah aku baik-baik saja? Lalu kenapa aku menganggapnya seorang adik? Bodoh!!! Tao bodoh!!! Aku mencintainya… seharusnya aku katakan itu!” Tao melihat wallpaper ponselnya yang masih terpasang foto Juniel.

Tao menghela napas. “Baik. Sungguh, aku akan menunggumu meninggalkan pria itu dan akan ku buat kau kembali disisiku. Aku lebih suka kau berada di sisiku Juniel, itu membuatku lebih tenang.”

××That××

Tao rasanya memiliki kebiasaan baru. Jika dia sedang kesal ataupun sedih bahkan saat marah, dia tidak akan bisa tidur dan setelah itu dia akan pergi keluar untuk jalan-jalan. Yah seperti sekarang ini. Setelah dia memaksakan dirinya tidur, tapi masih belum tidur juga karena dia terus terbayang oleh wajah Juniel dan pacar barunya. Itu begitu sangat mengganggu.

Tao pergi ke taman dimana pertama kali dia bertemu dengan Juniel. Meskipun itu membuatnya semakin membayangkan Juniel, tapi dia sangat suka tempat itu dan tidak peduli dengan bayangannya. Cafe yang sering dia kunjungi yang ada di taman itu kini sudah tutup. Tidak seperti biasanya, biasanya cafe itu buka satu hari penuh.

Waktu benar-benar tidak terasa. Tao mulai melihat beberapa orang yang melewati taman itu dan setiap beberapa menit semakin banyak sampai akhirnya dia sadar kalau sekarang sudah pagi. Lalu Tao berjalan untuk segera pergi ke bengkel tempat dia bekerja.

Tao cukup kaget melihat paman Im sudah siap dengan bengkelnya pada pagi buta seperti ini. “Apa paman selalu membuka bengkel ini sepagi ini?” Tanya Tao setelahnya.

“Tentu saja. Tidak bagus untuk membuka usahamu begitu siang. Pelanggan akan berlarian ke tempat lain. Sepagi ini tuhan begitu memberkatimu, nak. Gunakanlah waktu sebaik mungkin.” Paman Im meminum kopinya. “Nah, kenapa kau datang kemari sepagi ini?” Tanya Paman Im.

“Aku hanya sedang jalan-jalan dan memutuskan untuk pergi kemari. Aku benar-benar bingung jika tinggal dirumah sendirian.”

“Kau mau kopi? Aku bisa membuatkannya untukmu.”

“Aku tidak minum kopi.” Tao tersenyum kecil.

××That××

Sudah seminggu sejak Tao mengetahui pacar baru Juniel, dan selama seminggu itu dia tidak pernah bisa menyangka bahwa Juniel sering mengunjungi rumahnya dan memebawa sarapan pagi  di subuh hari. Tao cukup senang dan mempunyai sedikit alasan untuk berharap bisa kembali bersama Juniel.

Tao hanya tau bahwa Juniel merasa tersindir dengan perkataannya, saat Tao bilang tidak ada yang mengiriminya sarapan juga makan malam. Yah itu adalah kebiasaan Juniel saat masih bersama dengan Tao. Jadi Juniel mulai kembali kebiasaannya untuk mengantarkan makanan pada Tao.

Juniel sering menceritakan banyak hal tentang Kai pada Tao. Bagaimana awal pertemuannya di 10 tahun yang lalu dan sekarang mereka bisa kembali bertemu. Dan Juniel juga menceritakan bagaimana dia masih sangat mencintai Kai. Dia sangat takut untuk kehilangannya lagi.

Sebenarnya Tao tidak suka dengan topik pembahasan Juniel setiap kali datang kerumahnya. Dia benar-benar merasa sakit pada telinganya ketika mendengar semua itu. Tao berpikir kenapa Juniel tidak bisa mengerti keadaanya. Apakah tingkah lakunya tidak menunjukkan bahwa dia masih begitu sangat mencintainya dan bahkan tidak akan pernah berujung.

Ini adalah hari ke empat belas Juniel mengirimnya makanan. Tao sedang sibuk melahap makanannya sementara Juniel sibuk bercerita tentang Kai yang hari kemarin tidak mengunjunginya dan tidak memberi kabar.

“Aku benar-benar takut kejadian 8 tahun yang lalu terulang lagi, Tao. Dia benar-benar membuatku tidak bisa hidup dengan normal. Bahkan aku hanya bisa mengurung diri di kamar menunggu dia datang ke rumahku.” Juniel tampak sedih.

Tao berhenti mengunyah makananya. Dia merasa sakit melihat Juniel seperti sekarang ini. Saat masih bersamanya, Juniel tidak pernah sekhawatir ini padanya. Bahkan dia lebih sering bersikap dingin padanya. Tapi hanya dengan pria itu saja, Juniel begitu bisa berubah dengan mudahnya.

“Juniel, dia itu seorang aktor. Dia punya jadwal yang padat, seharitidak menemui itu adalah suatu hal yang wajar. Mungkin dia sedang ada jadwal. Dia seorang aktor dan dia tidak mungkin bisa menemanimu setiap waktu. Kau tidak usah takut…” Tao menatap Juniel. Saat Juniel mengkhawatirkan kekasihnya, justru Tao lebih mengkhawatirkan Juniel.

“Kau tidak tau…” Juniel bergumam kecil, tapi Tao masih bisa mendengarnya tapi dia mengabaikannya. Tao menghabiskan makananya dan mengantar Juniel pulang meskipun hanya jalan kaki tapi beginilah keadaannya.

××That××

Tao baru saja pulang dari bengkel paman Im. Dia tidak langsung ke rumah, dia kembali berjalan-jalan ke taman untuk mencari udara segar. Tiba-tiba saja dia merasa rindu pada Kyungsoo dan Chanyeol. Dia tau bahwa mereka sibuk dan belum sempat menemuinya. Tao tersenyum mengingat waktu lalu.

Begitu dia berniat ingin duduk di tempat biasa ia duduk, dia melihat orang yang sudah tidak asing baginya. Itu pacarnya Juniel. “bukankah itu Kai?” Gumam Tao menyipitkan matanya. Yah itu memang dia, tapi gadis yang ada disampingnya bukanlah Juniel.

Mereka tengah asik tertawa membicarakan suatu hal. Kai mulai membelai rambut gadis itu dengan lembut kemudian gadis itu memeluknya. Tao sudah sangat kesal melihat semua ini. Matanya membulat –kaget- melihat Kai melepas cincin couplenya –yang sama dengan Juniel-.

“Pikiranku tentangnya memang tidak salah. Orang seperti dia bukanlah orang yang baik bagi Juniel. Juniel mengkhawatirkannya tapi dia tidak peduli dengan semua itu. Bodoh!! Dia mengabaikan rasa sayang orang lain padanya.” Tao segera pergi ke rumah Juniel untuk memberitaunya. Tapi begitu sampai di rumah Juniel dan menceritakan semuanya, Juniel tiba-tiba memukulnya.

“Kau jangan berbicara yang tidak-tidak tentang Kai. Kau tidak tau dengan baik siapa dia. Dia bukanlah orang yang akan berselingkuh dengan orang lain. Dia mencintaiku dan aku mencintainya. Kami saling mengenal dan kami saling percaya. Jadi kau jangan menuduhnya, Tao!” Juniel mengepalkan tangannya seperti orang yang marah.

“Aku bukan menuduh. Aku melihatnya dengan mataku sendiri. Dia ada di taman tempat kita bertemu pertama kali. Dia melepaskan cincin couple yang juga kau punya, dia membelai gadis lain, Juniel. Aku hanya ingin kau tau kebenarannya.”

“Diam!! Jika kau tidak suka dengan Kai, maka itu berarti kau juga tidak suka padaku. Aku membencimu!!” Juniel kembali kedalam rumahnya. Tao hanya menganga tidak percaya. Dia memberitau kenyataannya, dia punya niat yang baik. Tapi Juniel malah balik membencinya. Itu adalah hal yang sangat tidak masuk akal. Kenapa dia begitu buta dengan cinta yang dia punya.

Seberapa berharganya Kai bagi Juniel? Bahkan Tao tidak pernah merasa seberharga orang itu. Dia sakit melihat Juniel seperti ini. Dia mengeluarkan ponselnya dan mengirimkan pesan pada Juniel.

××That××

Di dalam kamarnya, Juniel merasa sangat marah. Dia benar-benar merasa malu ketika Tao memergoki Kai bersama dengan gadis lain. Juniel sudah sering membaca artikel tentang Kai dan dia sudah kebal tapi dia mendengar langsung dari Tao dan itu begitu sangat menyakitkan.

“Cukup aku yang mengetahui dia bersama gadis lain jangan sampai orang lain tau. Itu akan benar-benar membuatku sakit. Kenapa ini bisa terjadi? Aku sangat menyayanginya kenapa dia tidak bisa melihat itu?” Juniel terdiam. Satu pesan masuk dari Tao.

“Yah, aku kira aku salah lihat. Mungkin itu memang bukan Kai atau hanya orang yang mirip dengannya. Kai adalah seorang aktor dan dia tidak mungkin berkencan di tempat seperti itu. Maafkan aku sudah menuduh dia yang tidak-tidak.aku tidak akan membahasnya lagi. Kau mengenal dia dengan sangat baik.”

 

Juniel menangis. Bahkan dia merasa sangat bersalah sudah memarahi Tao. Juniel hanya melampiaskan rasa sakitnya karena Kai dan entah kenapa itu begitu tepat sekali ketika Tao datang. Dia mersa sangat jahat sudah melakukan hal yang tidak baik pada Tao. Harusnya dia memukul Kai bukan Tao.

“Aku juga minta maaf sudah memukulmu. Tidak seharusnya aku memarahimu.” Balas Juniel dan setelah itu dia segera tidur untuk melupakan semuanya.

××That××

 

Tao merasa bermimpi ketika Juniel mengunjungi dia dan membawakan sarapan. Mengingat bagaimana Juniel marah tadi malam, dia mengira bahwa Juniel tidak akan mengiriminya sarapan lagi. Tapi dugaannya salah. Juniel datang tidak hanya membawa makanan, dia datang dengan ucapan maaf karena telah memukulnya.

Tao sibuk sarapan sementara Juniel menceritakan Kai yang sudah memberinya kabar bahwa kemarin dia ada wawancara dan kunjungan ke panti sosial. Dan hari ini mereka akan pergi jalan-jalan. Tao hanya sibuk makan tanpa memperdulikan apa yang dikatakan Juniel tentang Kai.

Suara klakson begitu terdengar keras diluar apartemen tao. Juniel tersenyum. “Sepertinya Kai sudah sampai, aku harus pergi. Dah!” Juniel segera pergi keluar menemui Kai. Tao membanting mangkuk yang dia gunakan untuk makan.

“Mengapa orang licik seperti dia mengunjungi Juniel lagi. Aku akan menghajarnya sampai puas jika aku melihatnya kembali berjalan dengan gadis lain. Aku tidak segan-segan melakukannya. Hanya tunggu waktunya.” Tao mengepalkan tangannya kuat.

××That××

Tao berdiri di sebrang rumah Juniel dan melihat sebuah mobil yang berhenti didepannya. Yah, di atau itu adalah Juniel dan Kai. Juniel masuk kedalam rumahnya dan setelah itu Kai pergi, Tao menaiki sepedah yang dia pinjam dari Paman Im dan mengikuti kemana Kai pergi.

Dugaannya benar, Kai menemui gadis yang waktu itu dia lihat di taman. Kai juga melepas cincinnya dan menyimpanya di saku. Ini adalah Cafe yang biasa Tao kunjungi bersama Juniel, Kyungsoo dan Chanyeol. Tao segera mengirim pesan pada Juniel untuk menemuinya di Cafe. Dan setengah jam kemudian Juniel sampai.

Tao duduk membelakangi Kai dan membiarkan Juniel menghadapnya, supaya Juniel bisa langsung melihat apa yang dilakukan Kai dan apa yang dikatakan tao itu bukanlah sebuah karangan seperti artikel-artikel yang beredar.

Mereka diam. Tao puar-pura sibuk dengan ponselnya. Dia bilang dia hanya sudah sangat rindu dengan Cafe ini jadi dia mengajak Juniel kemari. Juniel sepertinya sudah melihat Kai bersama gadis lain, tapi reaksi yang ditunjukkan Juniel bukanlah kemarahan. Juniel mengajak Tao berbicara, Juniel meceritakan bagaimana tadi dia jalan-jalan dengan Kai dan dia sangat bahagia.

Sementara Juniel sibuk bercerita, Tao menganga. Dia tidak habis berpikir, Juniel masih tidak membuka matanya dengan lebar bahwa sepasang kasih yang duduk dihadapannya adalah kekasihnya. Tao melihat semua itu, Juniel sakit hati dan dia ingin menangis tapi dia mengelak. Dia menutupi semua itu dengan cerita yang begitu tidak penting.

Kai dan gadisnya itu pergi dan Juniel berhenti berbicara. Juniel terengah-engah. Kemudian air matanya semakin terlihat akan jatuh, Tao bangkit dari duduknya bermaksud untuk mengejar Kai, tapi Juniel menahannya.

“Aku tidak tau kenapa kau begitu mencintainya. Dan aku tidak suka dengan semua ini.” Tao terlihat begitu marah. Juniel tersenyum, “Dia aktor, Tao. Mungkin saat ini ada kamera yang sedang mengambil gambarnya.”

“Hentikan! Juniel, tidakkah kau membuka matamu? Kau tau pria itu bersama gadis lain tapi kau hanya diam? Dimana harga dirimu?!!!” Suara Tao mengeras dan dia terduduk meremas kepalanya, dia benar-benar marah. Dia begitu sakit melihat Juniel yang sudah jelas tersakiti.

“Kau… kenapa kau begitu mencintainya padahal pria itu tidak mencintaimu…”

“Dia mencintaiku, tao. Dia mencintaiku seperti aku mencintainya. Kau tidak tau itu.”

“Yah, aku tau itu. Kau bahkan rela tersakiti karena saking cintanya kau pada pria brengsek seperti dia. Mereka selalu bilang bahwa cinta itu buta, dan kau sudah buta Juniel. Kau benar-benar buta. Kau benar-benar menutup mata ketika pria itu menggandeng tangan orang lain.” Tao marah, dia sudah tidak peduli bagaimana orang-orang di Cafe itu meihatnya.

“Mobil mahal, restoran berkelas, pakaian mahal, rumah mewah, kau memang pantas mendapatkan semuai itu, tapi pria itu. Dia benar-benar tidak pantas mendapatkan orang seperti dia. Apa yang dia punya dan tidak ada padaku? Kenyataan bahwa dia seorang aktor dan aku hanya pegawai bengkel? Yang aku tau aku begitu jauh lebih baik mencintaimu daripada pria itu. Kenapa selama ini kau tidak melihatku?” Tao meneteskan air matanya.

“Aku sakit melihatmu seperti ini. Kau menangis karena pria itu dan kau memarahiku karena kesalahannya, aku baik-baik saja. Aku senang kau masih menganggapku ada. Tapi aku sungguh tidak tahan melihatmu tersakiti seperti ini.” Tao menggenggam tangan Juniel yang sudah mulai menangis hebat, dia menangis dalam diam.

“Lihat aku, Juniel! Aku benar-benar mencintaimu.” Juniel menggelengkan kepalanya. “Haruskah aku membuktikannya?” Juniel hanya diam. Tao bangkit dan berlari mengejar Kai yang ternyata masih ada ditaman. Juniel segera berlari mengejar Tao. Dia melihatnya…

Tao menepuk pundak Kai dan saat wajah kai berbalik Tao sudah melayangkan pukulannya di wajah Kai. Gadis yang sedang bersamanya terkejut. Kai bangkit dan menyusut darah yang keluar dari dudut bibirnya.

“Apa-apaan ini?” Kai menatap tajam Tao. Tao tertawa sinis, dia terengah mencoba menahan emosinya yang sedang meledak.

“Kau masih bertanya apa?” Tao kembali memukul Kai sampai Kai terjatuh. Tao kemudian menunjuk Kai dengan telunjuknya.

“Kau… kau adalah pria brengsek yang benar-benar tidak mempunyai perasaan. Juniel mencintaimu dengan sepenuh hatinya tapi kau malah membuatnya sakit hati, dia menangis setiap hari karena ulahmu.” Teriak Tao.

“Aku sudah bilang padamu dari awal. Jika kau berani menyakiti dia aku tidak akan segan-segan untuk membunuhmu. Dan kau melakukannya maka sekarang aku akan membunuhmu!!” Tao membangunkan Kai dan memukul wajahnya lagi. Kai menahan pukulan Tao dan balik memukulnya. Kai menendang perut Tao begitu keras.

“Dengar!! Ini bukanlah urusanmu dan kau tidak berhak ikut campur urusan orang lain!” Kai meludah disamping Tao. Emosi Tao semakin memuncak. Juniel berteriak, “Tao hentikan semua ini! Tao!!” Tao tidak mendengarnya dan justru memukul Kai kembali jauh lebih keras dari sebelumnya.

“Tao!!!” Juniel panik melihat Tao dan Kai tersungkur bersamaan. Dia mendekati Tao dan menahannya untuk kembali memukul Kai. “Sudah Tao, aku tidak ingin melihat kau dipukulnya lagi.” Juniel menangkup wajah Tao.

“Lihat aku. Kau tidak harus membuktikan perasaanmu. Aku sadar semuanya, aku tau kau mencintaiku. Jadi hentikan semua ini!” Juniel menatap Tao penuh rasa khawatir.

“Tinggalkan pria bodoh ini!” Tao menenangkan dirinya. Juniel hanya mengangguk. “Aku akan meninggalkannya. Jadi berhentilah memukulinya.” Juniel menuntun Tao ke apartemennya untuk mengobati luka wajahnya. Juniel mengabaikan Kai yang sedang diurus oleh gadis lain.

××That××

“Aww!!! Hentikan, aku tidak mau. Itu perih!!” Tao berteriak sekencang mungkin saat Juniel membasuh luka di sekitar wajahnya. Juniel mendelik.

“Sudah ku bilang seharusnya kau tidak usah melakukan hal itu. Kau ini, aku hanya mengobati lukamu tapi kau berteriak. Padahal Kai memukulmu sangat keras, tapi bahkan kau mengabaikannya.”

“Aku hanya menyampaikan perasaanmu. Kau marah padanya tapi kau malah memukulku, dan tubuhku tidak menerimanya. Jadi dia mengirimkan pukulan itu pada orang yang seharusnya.” Tao memejamkan matanya.

“Lalu kenapa kau tidak memutuskannya tadi?” Tanya Tao setelah ingat bahwa mereka mengabaikannya begitu saja. Juniel menggelengkan kepalanya.

“Aku memang mencintainya. Tapi kenapa aku bisa bertemu dia kembali adalah…” Juniel terdiam, Tao setia menunggunya untuk bercerita. “Orang tua kami menjodohkan aku dengan Kai. Jadi aku tidak mungkin bisa langsung memutuskannya. Aku harus membicarakan hal ini dulu pada orangtuaku.”

“Argh~! Menjodohkan itu bukanlah hal yang masih musim untuk dilakukan. Kenapa orangtuamu masih berpikiran untuk menjodohkanmu, padahal kau adalah gadis cantik yang bisa memikat hati pria tanpa harus khawatir kau tidak akan dapat pasangan. Jadi kau harus segera memutuskannya!” Tao masih setia memejamkan matanya.

“kau ingin sekali aku memutuskannya?” Juniel tersenyum jail.

“Kau ingin aku cium di sebelah mana?” Tao menatap Juniel seram. “Kau ini, haruskah aku berteriak keluar bahwa aku mencintaimu?”

“lakukan saja jika kau tidak malu.” Juniel menjulurkan lidahnya.

“Ah~ lihat saja. Memukul pria yang berslalah di taman itu sebenarnya hal yang memalukan tapi aku tidak peduli. Jadi kenapa aku harus malu mengakui pada dunia bahwa aku mencintaimu?” Tao tersenyum dan berjalan keluar dan berteriak.

“Juniel, aku mencintaimu. Tinggalkan pria bodoh itu dan kembalilah bersamaku!!!” Tao berteriak sekeras mungkin membuat Juniel hanya bisa melongo. “Aw!!” Tao mengakhiri teriakannya dengan rasa sakit di mulutnya.

“Kau tidak apa-apa? Berhentilah berteriak.” Juniel segera keluar.

“Jangan pernah meninggalkanku lagi itu jauh lebih sakit dari luka di wajahku!” Tao menatap Juniel serius dan Juniel hanya mengangguk. Kemudian Tao memeluk Juniel dengan penuh kasih sayang dan rasa rindu yang sudah semakin besar.

××The End××

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s