Sad Beautiful Story Part 1

ssb3_heerinssi

Title : Sad Beautiful Story Part 1

Genre : Romance, Sad, Angst

Lenght : Chapter

Rating : PG-15

Author : Elsa Sandra a.k.a Kim Hyerim

Main Cast :
-Xi Luhan
-Kim Hyerim (OC)

Poster by : Heerinssiart.wp @ yooraartdesign.wordpress

Summary : Ketika dua insan yang saling mencintai tidak bisa bersatu karena waktu dan keadaan

.

.

Cause that photo , we meet

We being a bestfriend

And then you and me more just a friend..

.

.

.

“Yak! Hyerim! Kau ini menyebalkan sekali! Bukannya membantu umma, malah tambah menyusahkan umma saja!”Omel wanita paruh baya itu yang sedang menyapu rumahnya dan marah-marah saat putri sulungnya, dengan seenaknya masuk ke dalam rumah tanpa mencuci kaki terlebih dahulu dan membuat lantai kembali kotor.

“Hmm…”Hanya sebuah gumaman yang terdengar dari anak perempuan berumur 9 tahun itu. Dan lalu dengan seenak jidatnya anak perempuan bernama lengkap Kim Hyerim itu melangkah keluar rumah lagi. “Yak! Neo jinjja! Isshhh!!”Teriak Nyonya Kim yang sudah naik pitam, tetapi Hyerim sudah pergi keluar rumah, atau lebih tepatnya kabur dari amukan sang ibu.

Hyerim berjalan di sekitar taman komplek perumahan yang berada tepat di depan rumahnya. Anak perempuan itu menundukan kepalanya dan menendang batu-batu yang berada di hadapannya, karena ia merasa bosan sekarang, tidak ada anak seumuran dengannya yang bisa ia ajak bermain, pasalnya sekarang sudah menunjukan pukul 5 petang, kebanyakan anak-anak seumuran dengannya memutuskan pulang ke rumah di bandingkan main di luar.

Hyerim melayangkan pandangannya pada sebuah rumah minimalis bertingkat dua, yang berada tepat di sebelah rumahnya. Rumah itu sudah 1 bulan lebih tidak berpenghuni, dan baru tadi pagi penghuni baru rumah tersebut datang. Hyerim kembali berjalan lagi di sekitar taman, dan terus di liputi rasa bosannya itu, ingin kembali ke rumahpun pasti ummanya akan marah-marah lagi padanya.

Saat sedang asyik dengan kegiatannya—menendang batu-batu— , tiba-tiba tubuh mungil Hyerim menabrak seorang anak laki-laki yang berumur 1 tahun lebih tua darinya. Dan anak laki-laki itu jatuh terduduk karena tabrakan tersebut.

“Jeoseonghamnida”Hyerim membungkukan badannya, meminta maaf dan lalu mengulurkan tangannya pada anak laki-laki tersebut, berniat membantunya.

Anak laki-laki itu menerima uluran tangan Hyerim dan berdiri. Tangan mungilnya tengah memegang sebuah foto dan tersenyum-senyum sendiri melihat foto tersebut, itulah salah satu penyebabnya bisa bertabrakan dengan Hyerim, karena ia terlalu sibuk memandangi foto tersebut.

Hyerim memasang tampang masamnya karena anak laki-laki di hadapannya ini tidak mengucapkan terimakasih atau apapun, dan malah tersenyum-senyum seperti orang tak waras. Hyerim mendekatkan tubuhnya pada anak laki-laki itu, karena ia penasaran foto siapa yang sedang di pegang oleh anak laki-laki tersebut.

“Wah! Kiyowo~”Gumam Hyerim saat melihat foto tersebut, yang ternyata foto anak perempuan berumur 4 tahun memakai pita pink yang tampak kebesaran di kepalanya.

“Ya, memang dia imut”Ucap anak laki-laki bernama lengkap Xi Luhan itu.

“Dia pacarmu?”Tanya Hyerim

“Lebih tepatnya, akan menjadi pacarku nanti”Jawab Luhan. “Eh kau siapa? Sok kenal sekali denganku”Luhan menatap Hyerim yang berada di sampingnya. Hyerim tampak tersenyum kikuk.

“Kim Hyerim imnida”Hyerim mengulurkan tangannya dan di sambut jabatan oleh Luhan.

“Xi Luhan imnida”Jawab Luhan. “Aku baru pindah ke Seoul dari Beijing, dan itu adalah rumahku”Luhan menunjuk sebuah rumah minimalis bertingkat 2 bercat coklat.

Hyerim mengedarkan pandangannya mencari objek yang di tunjuk Luhan, betapa terkejutnya dirinya, saat mengetahui bahwa rumah Luhan adalah rumah yang berada di sebelah rumahnya.

“Itu rumahmu?”Tanya Hyerim lagi sembari menatap Luhan, dan Luhan hanya mengangguk. “Kau tahu? Rumah bercat cream di sebelah rumahmu, adalah rumahku”Sambung Hyerim

“Jinjja? Berarti rumah kita bersebalahan”

“Tentu”Ucap Hyerim bersemangat “Luhan-ah, chinggu haja! (Ayok berteman)”

“Eoh! Geurae!”Ucap Luhan

Dan lalu keduanya menghabiskan waktu bersama dengan bermain di taman.

****

“Luhan-ah! Ayok cepat turun dan sarapan”Teriakan seorang wanita terdengar, dan sudah menjadi sarapan untuk Luhan pagi ini.

Dengan malas, Luhan membuka jendela kamarnya dan dengan perlahan berjalan di atas batang-batang pohon maple besar yang membatasi rumahnya dengan rumah bercat cream di sebelah. Luhan langsung loncat begitu ia sampai di balkon kamar rumah sebelahnya.

“Hyerim-ahhh!!”Seru Luhan sembari mengetuk-ngetuk pintu kaca balkon kamar tersebut yang di tutupi gorden berwarna biru langit.

“Hyerim-ah, palliwa, buka pintunya. Hari ini ummaku sedang tidak ada di rumah, dan yang memasak adalah Song ahjumma, kamu tahu sendirikan masakannya itu rasanya benar-benar mengerikan”Luhan masih terus mengetuk-ngetuk pintu kaca balkon tersebut, tetapi tak ada respon sedikitpun.

“Hyerim-ahhh”Ucap Luhan lagi terdengar seperti memelas.

Tak lama, sleding door itu di buka oleh sang empunya kamar. Hyerim menatap Luhan geram dengan matanya yang masih setengah terpejam, dan lalu menarik rambut pria itu dan membawanya —lebih tepatnya menggeretnya— masuk ke kamarnya.

“Yak! Yak! Mwohaneungoya? (Apa yang kau lakukan) sakit tahu!”Rintih Luhan.

“Salah sendiri! Kenapa oppa malah menganggu tidurku di hari liburku!”Ucap Hyerim kesal dan lalu melepaskan jambakannya pada rambut pria tersebut dan melipat kedua tangannya di depan dada.

“Dasar tukang tidur!”Ejek Luhan membuat Hyerim melotot padanya.

“Mau apa oppa kesini hah!?”Bentak Hyerim

“Ish! Kau ini galak sekali pada oppamu yang tampan ini”

“Cish! Tampan darimana? Heol! Lebih tampan..—”

“Kim Myungsoo, aku tahu”Potong Luhan

“Yah! Kalau begitu, sana pergi! Untuk apa oppa kesini!?”Ucap Hyerim dengan nada dinginnya.
“Ingin sarapan disini”Jawab Luhan

“Ooohhh, jadi bibi Song yang memasak? Baiklah akan kuadukan padanya bila oppa kesini karena tidak ingin memakan masakannya”Ucap Hyerim sembari tersenyum evil.

Hyerim langsung berlari menuju balkonnya, tetapi Luhan langsung menarik tangan kirinya dan menjatuhkan keatas kasur. Membuat Hyerim membulatkan matanya menatap Luhan yang sekarang mendekatkan wajahnya kearahanya, dan menyisakan jarak beberapa senti antara mereka.

“Awas kalau kau mengadu pada bibi Song! Kubongkar rahasiamu kepada Myungsoo, kalau kau menyukainya”Ucap Luhan sembari mengeluarkan smirknya.

Hyerim hanya mengatur nafasnya yang sudah memburu, saat Luhan hanya berjarak beberapa senti di hadapannya, dan lalu laki-laki itu pun pergi keluar kamarnya. Sementara Hyerim hanya bergeming dan lalu tersadar.

“Yak! Oppa! Awas saja kau membocorkannya pada Myungsooooo!!!”Teriak Hyerim.

****

Luhan tampak sedang melahap nasi goreng buatan Nyonya Kim di ruang makan rumah keluarga Kim. Di ruang makan tersebut terdapat dirinya bersama dengan seorang anak laki-laki yang berumur 3 tahun lebih muda darinya, yang juga sedang melahap sarapannya. Sementara Nyonya Kim masih sibuk di dapur.

“Taehyung-ah, sekarang kamu kelas 6 kan?”Tanya Luhan dan anak laki-laki bernama Taehyung itu menganggukan kepalanya.

“Woaa!! Uri Taehyung jigeum eoreun dwaessoyo (sudah besar sekarang)”Ucap Luhan sembari mengacak-acak rambut Taehyung.

“Yak! Hyung! Jangan perlakukan aku seperti kau memperlakukan Hyerim nuna”Ucap Taehyung sembari cemberut.

“Eoh! Luhan-ah, dimana Hyerim? Apa masih tidur?”Tiba-tiba sosok Nyonya Kim datang dan duduk disebelah Luhan.

“Mungkin dia tidur lagi, dia kan libur 4 hari karena ujian kelas 9”Ucap Luhan

“Dasar anak itu”Gerutu Nyonya Kim.

“Luhan-ah, semangat untuk hari ini, semoga kau lancar mengerjakan soal-soal ujian”Ucap Nyonya Kim sembari mengusap-usap rambut Luhan.

Luhan mengangguk dan tersenyum pada Nyonya Kim, yang sudah ia anggap sebagai ibunya sendiri. “Pasti! Gomawoyo omoni”Ucap Luhan.

Setelah menyelesaikan sarapannya, Luhan berangkat bersama Taehyung karena sekolahan mereka searah. Luhan hari ini akan menjalankan ujian kelulusan, karena ia sudah kelas 9 SMP, sementara Hyerim, hari ini ia libur karena ia masih kelas 8 SMP.

Luhan menolehkan kepalanya kearah balkon rumah keluarga Kim, dan melihat sosok Hyerim dari balik jendela tersenyum kearahnya dan memperlihatkan sebuah kertas yang berisi tulisan, dan beruntungnya masih bisa di baca oleh Luhan.

“Semangat untuk hari ini, oppa!
Jangan lupakan janjimu untuk memacari Soojung setelah ujian kelulusan nanti:p

-adikmu tersayang, Kim Hyerim-”

Luhan hanya tertawa kecil saat membaca tulisan Hyerim, dan melangkah pergi menuju sekolahnya bersama Taehyung.

Tak terasa sudah 4 tahun Luhan dan Hyerim saling mengenal. Bahkan hubungan mereka lebih dari sebatas sahabat, dalam artian mereka adalah sepasang adik dan kakak. Bagaimana ceritanya? Singkat cerita, Hyerim yang memintanya menjadi kakaknya, dan Luhan menerimanya, mereka benar-benar seperti adik dan kakak kandung, dan mereka saling menyayangi satu sama lain.

****

Seorang anak perempuan berumur 9 tahun itu tengah duduk bersila di lantai balkon kamarnya, jari lentiknya sedang sibuk mengetikan sesuatu di layar laptopnya.

“Hei!”Teriakan anak laki-laki dari rumah sebelah terdengar, dan menganggu kosenterasi anak perempuan bernama Kim Hyerim itu.

“Eoh Lu?”Ucap Hyerim sembari menoleh ke rumah sebelah. Terdapat Luhan, anak yang sudah ia kenal selama 6 hari itu, tengah tersenyum padanya dari balik jendela kamarnya.

“Kau sedang apa?”Tanya Luhan

“Menulis cerita, curhatan hatiku”Jawab Hyerim

“Begitu? Aku ingin membacanya!”Ucap Luhan. Lalu ia keluar dari jendela kamarnya dan melangkah dengan perlahan di atas batang-batang pohon maple yang membatasi kamarnya dengan kamar Hyerim.

Luhan sudah sampai di balkon kamar Hyerim, dan ikut duduk bersila di sebalah anak perempuan itu.

“Ini! Sudah selesai, kau baca saja”Ucap Hyerim lalu menyerahkan laptopnya.

Luhan memandang laptop itu sejenak lalu bertanya. “Laptop ini milikmu pribadi?”Tanyanya dan di jawab anggukan oleh Hyerim.

“Eoh, baru berumur 9 tahun sudah memiliki laptop pribadi, aku saja belum”Ucap Luhan dan malah membuat Hyerim tertawa kecil.

Luhan membaca cerita itu seksama. Cerita yang menceritakan seorang anak perempuan autis yang hanya memiliki seorang kakak laki-laki yang selalu berada disisinya. Sampai pada akhirnya, sang kakak sakit leukimia dan meninggal dunia. Sang adik menangisi kepergiannya dan terus mengingatnya, sampai 10 tahun berlalu, arwah sang kakak mendatanginya dan menyuruhnya untuk tetap semangat dan jangan bersedih.

“Cerita yang bagus”Gumam Luhan sembari menopang dagunya karena menikmati membaca cerita yang ditulis oleh Hyerim.

“Aku menulis cerita ini karena aku mengiginkan seorang kakak”Ucap Hyerim sembari tersenyum

“Ini curhatan hatimu? Benarkah hidupmu semiris ini?”Ucap Luhan

“Tidak juga sih, ahahah”Ucap Hyerim

****

Seorang anak perempuan berlari keluar rumahnya dengan berlinang air mata. Anak perempuan bernama lengkap Kim Hyerim itu menatap kesekitarnya dengan pandangannya yang tidak jelas karena air matanya, ia benar-benar tidak tahu harus lari kemana, malam ini kedua orang tuanya sedang bertengkar hebat, sementara adik laki-lakinya sudah tertidur dengan pulasnya.

“Hyerim, sedang apa malam-malam di taman seperti ini?”Tiba-tiba datang seseorang yang suaranya sangat Hyerim kenali.

Hyerim menoleh dan mendapati Luhan berdiri di belakangnya, tampak anak laki-laki itu memegang beberapa kantong keresek, pertanda ia sehabis dari supermarket.

“Lu”Panggil Hyerim , Luhan pun duduk disebelah Hyerim yang sedang duduk di salah satu bangku taman.

“Kenapa hmmm?”Tanya Luhan lembut , sementara Hyerim kembali terisak.

“Aku ingin mati saja”Ucapnya

“Jangan begitu, semua orang saja ingin hidup, kenapa kamu ingin mati?”Ucap Luhan masih dengan nada lembutnya dan malah membuat Hyerim makin menangis, seketika anak laki-laki berumur 10 tahun itu panik melihat Hyerim malah makin menangis.

“Aku orang yang egois, Lu”Ucap Hyerim masih dengan isakannya yang makin kencang.

“Eyyy, semua orang itu egois kan?”Ucap Luhan sembari tersenyum, membuat Hyerim menoleh kepadanya dan lalu perlahan ia mulai berhenti menangis.

“Eoh, aku sampai ingin menangis lagi mendengar kata-katamu”Ucap Hyerim sembari menatap Luhan

“Ah geurae? Maaf”Sesal Luhan yang juga menatap Hyerim.

“Kamu tidak salah sama sekali, Lu”Ucap Hyerim sembari tersenyum.

“Kau tahu kan? Aku sangat menginginkan seorang kakak”Ucap Hyerim yang sudah berhenti menangis dan lalu menatap langit malam yang bertaburan bintang.

“Ya, aku tahu kau menginginkan seorang kakak karena kau anak sulung. Kau kan pernah menceritakannya padaku”Ucap Luhan

“Dan sepertinya aku sudah menemukan kakak yang kucari selama ini, Lu”Ucap Hyerim lalu menatap Luhan. Luhan mengerutkan keningnya penasaran sembari menatap Hyerim.

“Nugu eoh?”Tanya anak laki-laki itu

“Dirimu”Hyerim menjawab sembari “Selama beberapa hari kita mengenal, aku nyaman bersamamu”Tambahnya lagi

“Ehek! Aku mempunyai seorang adik”Gurau Luhan

“Yak!”Teriak Hyerim karena Luhan malah bisa-bisanya bercanda di saat ia sedang serius, dan lalu ia memukuli Luhan.

“Yak! Yak! Adik macam apa kau ini!?”Teriak Luhan sembari menahan tangan Hyerim yang menyerangnya terus.

Dan malam itu mereka menhabiskan waktu di taman sembari di iringi canda dan tawa bersama.

****

“OPPA!”Teriak Hyerim pada Luhan yang sedang membaca buku pelajarannya, dapat dilihat pria itu duduk menghadap jendela di kursi meja belajarnya.

“Apa?”Ucap Luhan tanpa menoleh pada Hyerim, membuat gadis berumur 15 tahun itu mengerucutkan bibirnya kesal.

“Aku ingin bermain ketaman lagi seperti apa yang kita lakukan dulu”Ucap Hyerim.

Lalu, Hyerim mulai melewati batang-batang pohon maple yang membatasi rumahnya dengan rumah Luhan , dan tanpa Luhan ketehaui, gadis itu telah berdiri disampingnya setelah masuk kekamarnya melalui jendela yang terbuka.

“Yak! Nan kamjakiya! (Aku terkejut)”Teriak Luhan yang hampir saja terjatuh dari kursi.

Hyerim hanya tersenyum tanpa dosa. “Ayo kita ketaman”Rengeknya.

Luhan hanya menghembuskan nafasnya dan menjawab. “Tidak sekarang, adikku”Sembari mengacak-acak rambut Hyerim.

“Waeeee?”Tanya Hyerim yang mendadak kesal.

“Emm… Oppa,”

“Pasti oppa menyembunyikan sesuatu lagi dariku kan? Krystal membuat oppa sakit hati lagi kan? Iyakan? Katakan padaku!”Ucap Hyerim

“Bukan begitu”Elak Luhan

“Geotjimal! (Bohong)”

Luhan hanya terdiam memandangi adik yang tidak sedarah dengannya itu, adik yang sudah ia kenal selama 6 tahun itu. Setelah ujian kelulusan, sesuai janjinya, Luhan menjadikan Krystal kekasihnya.

Krystal adalah teman masa kecil Luhan saat di Beijing dulu, foto yang dulu Luhan pandangi adalah foto Krystal kecil. Krystal kembali ke Korea, tanah kelahirannya, dan meninggalkan Luhan di Beijing. Sampai akhirnya keluarga Luhan pindah ke Seoul, dan betapa jodohnya, Luhan satu sekolah dengan Krystal yang seumuran dengan Hyerim. Hyerim selalu berusaha menyatukan Luhan dan Krystal, walau sebenarnya Krystal di kenal dengan playgirl di Seungwon JHS —sekolah Luhan dan Hyerim saat itu— , seakan ia tidak bisa menolak pria yang mendekatinya.

“Oppa selalu saja menutupi sesuatu dariku! Kesal!”Ucap Hyerim sembari cemberut, yang malah membuat Luhan ingin tertawa.
“Benar tidak apa-apa kok”Luhan meyakinkan dengan senyumannya.

“Eoh? Jinjja? Aku masih tidak percaya”

Luhan tampak menghembuskan nafasnya sekali lagi, ia benar-benar frustasi akan sikap adiknya ini.

“Baiklah, Krystal memang membuat oppa sedih lagi, entah apa yang ia lakukan dengan sahabat laki-lakinya itu kemarin, dan bahkan sahabatnya itu memanggilnya dengan sebutan ‘sayang’, ia selalu menuntun oppa setia, tapi dirinya? Hufft”Cerita Luhan

“Ish! Dirinya itu”Gerutu Hyerim geram saat mendengar cerita Luhan. Luhan hanya tersenyum memandangi adiknya.

“Bagaimana hubunganmu dengan Myungsoo?”Tanya Luhan. Ya, Hyerim sudah menjadi sepasang kekasih dengan pria yang ia sukai, Kim Myungsoo.

“Absurd seperti biasa, dosa apa aku mempunyai kekasih yang konyol seperti dirinya”Ucap Hyerim sembari menggerak-gerakan bibirnya kesal, sekali lagi Luhan dibuat tersenyum olehnya, perlahan ia menggerakan tangannya mengelus-elus kepala Hyerim.

Hyerim menatap Luhan sembari tersenyum. “Oppa, besok kita harus ketaman arra? Aku ingin melihat apakah nama kita masih ada di pohon itu setelah 6 tahun lamanya”Ucap Hyerim riang, Luhan hanya mengangguk mengiyakan.

Hyerim hanya tersenyum riang dan lalu menaiki jendela kamar Luhan dan menyebrangi pohon maple untuk sampai di balkon kamarnya, dan lalu ia masuk kedalam kamarnya dan masih sempat melempar senyumannnya pada Luhan.

****

“OPPPA!!! OPPPAAA!!!”Teriakan anak perempuan berumur 9 tahun itu terdengar, ia memandangi jendela kamar yang berada di sebrangnya.

Tak lama, jendela kamar itu terbuka dan menampilkan seorang anak laki-laki berumur 10 tahun. “Ada apa Hyerim-ah?”Tanya Luhan, anak laki-laki tersebut.

“Ahniooo”Ucap Hyerim. “Aku hanya ingin bermain dengan kakakku”Ucapnya sembari tersenyum, Luhan tampak mengangguk.

“Arrasseo”Ucap Luhan, lalu keduanya pun turun dari kamar masing-masing dan bertemu di luar rumah.

“Oppa gendong!”Rengek Hyerim sembari tersenyum jahil, membuat Luhan mendengus tetapi ia tetap berjongkok dihadapan Hyerim.

“Ayo naik”Ucap Luhan.

Dengan wajah riangnya, Hyerim naik ke gendongan Luhan dan dengan susah payah Luhan mengangkat adiknya itu untuk di gendong.

“Kamu berat sekali, Hye-ah”Keluh Luhan tetapi ia berusaha mengendong Hyerim dan mulai berjalan, sementara Hyerim tampak menaruh dagunya di bahu kanan Luhan.

“Kamu ingin kemana tuan putri, hmm?”Ucap Luhan, karena ia merasa tidak tahu ingin kemana, ia menatap Hyerim yang berada di bahu sebelah kanannya.

“Kemana saja”Jawab Hyerim.

“Harus yang pasti”Ucap Luhan, Hyerim tampak berpikir.

“Baiklah, ketamaannn!!!”Teriak Hyerim tepat di telinga Luhan, membuat Luhan hampir menjatuhkan Hyerim dari gendongannya karena sangking kerasnya teriakan tersebut.

“Ishh, baiklah, baiklah, kita ketaman”Ucap Luhan, lalu menggendong Hyerim ketaman.
Sesampainya ditaman, Luhan mendudukan Hyerim di salah satu bangku taman.

“Adikku, kamu tunggu disini ya”Ucap Luhan dan lalu pergi meninggalkan Hyerim.

Hyerim hanya menatap punggung Luhan yang semakin menjauh meninggalkannya. Lalu, sosok Luhan kembali lagi dengan membawa satu corn es krim.

“Ini, untukmu”Ucap Luhan sembari memberikan es krim itu pada Hyerim.

“Nan hante? (Untukku?) Yeayy!! Gomawo oppaa”Ucap Hyerim, lalu ia mengambil es krim itu dan lalu memakannya.

“Hye-ah, aku ingin mengukir nama kita seperti di cerita yang kau buat”Ucap Luhan saat Hyerim sudah menghabiskan es krimnya.

“Ah ayo saja”Ucap Hyerim

“Tapi dimana ya kita mengukirnya?”Tanya Luhan, membuat adiknya itu berpikir.

“Dimana yaa…”Ucap Hyerim

“Bagaimana kalau di pohon itu?”Ucap Luhan sembari menunjuk sebuah pohon , Hyerim menoleh kearah yang di tunjuk oleh Luhan.

“Ah ya, disitu saja”Jawab Hyerim semangat

“Tapi kita mengukir pakai apa?”Tanya Luhan lagi dan lagi-lagi membuat Hyerim berpikir.

“Hmm apa yaa..”

“Ah ya! Aku membawa silet, pakai saja silet ini”Ucap Luhan sembari mengambil silet yang berada di sakunya, lalu memberikannya pada Hyerim.

“Arra”Ucap Hyerim menerima silet tersebut

Lalu ia dan Luhan menuju pohon tersebut. Hyerim pun langsung mengukir namanya , ‘Kim Hyerim’.

“Sekarang gantian ya”Ucap Luhan sembari tersenyum lalu mengambil silet dari tangan Hyerim dan mulai mengukir sesuatu.

Luhan tersenyum memandangi hasil ukirannya. Yang dia ukir di sebelah nama Hyerim adalah namanya, ‘Xi Luhan’ tetapi ia mengukir sesuatu lagi di bawah namanya dan Hyerim, yaitu ‘Hyerim my sister forever ♥’

“Yeayy! Akhirnya selesai!”Ucap Hyerim senang , Luhan lalu memandangi Hyerim yang berada di sebelahnya sembari tersenyum.

“Entah mengapa aku sayang padamu, Hye-ah. Karena aku sendiri tidak memiliki seorang adik”Ucap Luhan, masih dengan senyumannya.

Hyerim menoleh kearah Luhan, mereka saling bertatapan dengan melempar senyum satu sama lain. “Kenapa kita sama? Aku juga menyayangimu, Lu”Ucap Hyerim.

****

“Oppa, lihat, ukiran kita masih ada”Ucap Hyerim sembari tersenyum dan meraba tulisan yang ia dulu ukir di sebuah pohon cherry di taman dekat rumah mereka.

Luhan hanya tersenyum dan mengelus-elus kepala Hyerim, memandangi ukiran tersebut. “Hyerim my sister forever”Gumamnya.

“Dan oppa adalah kakakku, kakak yang sangat kusayangi lebih dari apapun, bahkan Myungsoo saja dikalahkan oleh oppa”Ucap Hyerim sembari tersenyum.

“Hye-ah”Panggil Luhan, saat ia dan Hyerim sudah duduk di bawah pohon cherry tersebut sembari menyandar pada batang pohon.

Hyerim menoleh pada Luhan dan menjawab, “Apa?”

“Besok oppa harus pergi ke Beijing, ada urusan keluarga”Ucap Luhan

“Oh geurae, jadi oppa kapan berangkatnya?”Tanya Hyerim

“Mungkin besok”Jawab Luhan

“Oppa janjikan akan kembali?”Hyerim menatap Luhan, Luhan menatap Hyerim balik lalu tersenyum.

“Tentu”Jawabnya.

.

.

.

Our beautiful story is began

You and me, be a sister and brother

To forever that you say

Can you promise that word? Said of that which means ‘forever’?

I just want you know, I really love you…

To Be Countinued

Hallo HyeKim imnida ^^. Entah ini ff macam apa._.v , gak feel? Oh it’s okey/? , karena Hye sendiri merasa ini ff absurd. Ini dari kisah nyata Hye dong /suit suiw, ciyeh ciyeh-___-“/ kisah nyata Hye dengan N *sebagian teks hilang* *abaikan*
dan ini ff alurnya maju mundur maju mundur bwahahah /ketawa gaje/  bagi para readers semoga suka :–)))) ff ini udah dishare sampe part 2 di wp pribadi di http://hyekim16world.wordpress.com dan part 3nya disana mau dishare eheh. Don’t forget for RCL^^ jangan lupa kunjungi blog kuuu

One thought on “Sad Beautiful Story Part 1

  1. wikapratiwi8wp berkata:

    Aku pusing bacanya karena alurnya maju mundur serius deeehhh… Hhmm baiklah… Jeoneun Wii imnida.. Semangatt yaaaa buat ff selanjutnya dan next ff nya… Byeee… Upppsss btw main cast nya ama Luge yaaa…hehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s