FF: The Wolf and not The Beauty (part 28)

the-wolf-and-not-the-beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    : “Aku tidak tau karena kalian tidak memberitahuku. Sekarang, jika kalian merasa iba dan membiarkan mereka untuk tetap diam, semuanya akan berubah menjadi buruk! Bagaimana jika dia terluka parah?! Bagaimana jika dia mati?!”

“Kalian sudah pulang?” Kris dan Baekhyun sama-sama berdiri dari duduk mereka begitu melihat Suho dan yang lain muncul.

“Xiumin?!” Dari arah belakang, Luhan ikut berseru kaget “Xiumin?! Apa yang terjadi?!” Ia menyeruak dari balik punggung Kris dan Baekhyun, menghampiri Xiumin dan membantu Chanyeol dan Kyungsoo yang sedang membopong tubuhnya. “Apa yang terjadi?!”tanyanya lagi pada Chanyeol dan Kyungsoo.

“Sebaiknya kita letakkan dulu dia di kamar.”

“Hey, Xiumin… Kau kenapa?” Luhan masih mencoba mengguncang tubuh Xiumin sambil membawanya ke dalam kamar. “Hey!”

“Luhan,” Kyungsoo menahan lengan Luhan membuatnya menoleh ke belakang. “Biarkan dia istirahat. Aku akan menjelaskan padamu nanti.”

“Apa yang akan kau jelaskan?! Kau juga mengatakan padaku jika kau akan menjelaskan sesuatu. Sebenarnya apa yang sedang terjadi?!” Luhan nyaris membentak.

“Astaga!”

Detik berikutnya, pekikan dari arah lain terdengar. Sontak mereka semua menoleh kearah satu-satunya pria yang berdiri di sudut ruangan. Wajahnya sudah berubah pucat pasi dan keringat mulai membasahi pelipisnya. Suho berlari kearahnya dan memukul-mukul pipinya pelan, mencoba menyadarkan dirinya yang seketika menghilang.

“Kris, hey, apa yang terjadi denganmu, hey…”

“Sehun…” Seperti orang gelagapan, Kris tidak mampu melanjutkan kata-katanya karena dadanya terasa sangat sesak.

“Kris,”

“Suho, aku bisa merasakan sesuatu! Instingku!”

“Hey, ada apa?” Chanyeol ikut bertanya. “Ambil napas yang dalam dan jelaskan pada kami pelan-pelan.”

“Terjadi sesuatu, aku harus pergi!”

Kris bergerak cepat, tanpa sengaja menabrak tubuh Suho yang seketika membuatnya termundur ke belakang. Secepat kilat tanpa meninggalkan sebuah penjelasan pada yang lain. Sementara itu, ini bukan pertama kalinya Luhan melihat seseorang bergerak begitu cepat seperti angin yang tiba-tiba menghilang di depan matanya. Ia pernah melihat Sehun melakukannya juga, tapi… apa Kris juga sama sepertinya? Kris juga mampu melakukan itu.

Suho mengalihkan pandangan dan mendapati Luhan sedang terpaku, menerawang kearah tempat berdirinya Kris tadi. Apa ini masih perlu disembunyikan? Dia sudah terlibat tanpa dia sadari dan juga menjadi titik utama dari semua masalah ini bersama Kyungsoo. Apa dia perlu mengetahuinya?

Tentang masa lalu.

“Sehun? Apa dia mengatakan tentang Sehun?” Tao membuyarkan keheningan. “Apa maksudnya? Apa dia merasakan sesuatu tentang Sehun?” Tao menatap semua wajah teman-temannya, meminta penjelasan dari mereka .

“Kita… sebaiknya membuat zmiana sekarang.” Kyungsoo mengatakan itu setelah ia menelan ludahnya susah payah. Kemudian begitu saja berjalan keluar, meninggalkan semua orang di ruangan.

Suho menghela napas panjang, dia menatap Luhan sesaat yang seketika bungkam begitu saja. Ia kembali menghela napas panjang lagi.. Terpaksa, sebaiknya dia pergi dan membuat zmiana. Semoga saja, dia berharap tidak ada sesuatu buruk yang terjadi.

***___***

Sehun terus mengerang kesakitan di tanah samilb memegangi bagian atas dadanya yang berhasil tertusuk oleh sebuah jarum suntik berisi cairan beracun. Tubuhnya sudah memutih seperti mayat sedangkan matanya bewarna kemerahan menyala-nyala masih berusaha memberontak.

Disampingnya, Kai mengepalkan tangannya kuat-kuat ditambah lagi saat ia mendengar decak suara tawa penuh kemenangan Leo yang membuat amarahnya semakin lama semakin menguap. Pria tinggi itu berdiri dalam wajah yang merah padam serta taring tajam yang mulai keluar.

Bersamaan dengan amarahnya serta luka-luka bernanah yang kembali muncul di permukaan. Kebenciannya semakin menjadi-menjadi melihat wajah itu, wajah dengan senyum menyeringai setelah dia berhasil melukai Sehun.

“Brengsek!”

SRRRAAAAT

Kai bergerak cepat ke depan, melihat itu, beberapa anak buah Leo ikut maju, berusaha menghadang. Namun, Kai menepis tubuh mereka serta memberikan pukulan keras pada mereka semua. Hingga saat jarak yang tercipta mulai mengecil, wajah dengan seringai yang paling ia benci itu, ia kunci dalam fokusnya.

Dia tidak menoleh, bahkan sedikitpun saat mereka yang menghadang kembali bangkit untuk menghentikannya. Sesosok pria tinggi dengan sepasang matanya yang berubah tajam menerobos tanpa bisa dirobohkan.

Tangan Kai terulur ke depan, mencengkram baju Leo sambil menunjukkan gigi taringnya di depan wajahnya. Leo hanya tersenyum, bahkan tidak melawan saat pria itu – dengan wajah yang penuh kebencian – siap untuk membunuhnya.

“Aku bisa menyingkirkanmu dengan mudah jika aku mau.”ucap Leo tenang, tetap membiarkan tangan Kai mencengkram bajunya.

“Aku bersumpah aku akan membunuhmu.” Kai mendesis. “Dan aku akan melakukannya sekarang.”

“Lalu lakukanlah.”Leo kembali tersenyum.

Amarahnya sudah meluap dan ingin meledak, Kai menarik tangannya ke belakang sudah hendak melayangkan sebuah pukulan namun Leo lebih dulu bergerak, dengan mudah, dia melepaskan cekalan Kai dan memberinya pukulan tepat di perut. Sangat keras hingga Kai termundur jauh ke belakang.

“Kai!” Kris muncul tepat waktu, membantu Kai yang terjerembap. Saat matanya menangkap sosok Sehun yang tengah tergeletak, matanya membulat lebar, “Astaga Sehun!”

“Aku akan membunuhnya, Kris. Aku akan membunuhnya!”

“Kai!” Kris menahan tubuh Kai yang kembali berdiri. “Apa yang terjadi?!”

“Dia… Dia melukai Sehun!”

“Apa?!”

“Lepaskan aku, Kris!”

“Kai,!” Kris kembali menahan tubuh Kai. “Kita pergi, ini bukan waktunya untuk menyerang. Sehun akan berada dalam bahaya jika tidak diselamatkan.”

Kai baru tersadar. Kris benar, ini bukan saatnya untuk menyerang karena keadaan Sehun jauh lebih penting.

“Verdun? Kau datang untuk menyelamatkan tuanmu?” Leo berkata dengan nada meremehkan sambil menyunggingkan senyum. “Aku tidak menyangka jika ikatan kalian sangat kuat.”

Kris tidak menjawab apapun walaupun hatinya sudah sangat kesal. Namun matanya membalas tatapan Leo dengan bara kebencian.

“Aku tidak akan melepaskan kalian kali ini.” ekspresi Leo seketika berubah. Gigi taring tajamnya keluar, menjulur kebawah serta kuku-kukunya yang ikut keluar. Wujudnya berubah, menampakkan sesosok makhluk berbulu dengan wujud mengerikan. Begitupun para anak buah mereka.

Kai dan Kris mundur satu langkah ke belakang, waspada dengan keadaan yang akan terjadi.

“Sebisa mungkin, bawa ibu Kyungsoo dan Sehun pergi. Aku akan menghadang mereka.” bisik Kris yang langsung dibalas dengan anggukan Kai.

Keduanya berdiri dengan jantung yang berdegup lebih kencang. Biasanya, mereka tidak akan sekhawatir ini karena ada Sehun. Saat ini mereka hanya berdua dan Sehun terluka sangat parah. Entah apa yang telah ia masukkan ke dalam tubuh Sehun, yang jelas mereka harus pergi dari sini secepatnya.

Kris terjun ke dalam kerumunan anak buah Leo, sedangkan Kai berusaha menjangkau tubuh Sehun yang tengah tergeletak dan tak sadarkan diri. Namun, jalannya tidak semulus yang ia pikirkan. Anak buah Leo juga menghadangnya dan melayangkan serangan.

“Brengsek!”makinya mundur beberapa langkah.

Mereka terkepung. Benar-benar terkepung oleh anak buah Leo yang semakin lama terasa semakin kuat. Yah, pada akhirnya setelah mereka melewati masa menjadi werewolf baru, akhirnya mereka telah menemukan sela dimana mereka bisa menjadi lebih kuat atas semua darah dan daging manusia yang telah mereka santap.

Dibandingkan Kris dan Kai yang hanya seorang jarski, mereka tidak cukup sebanding dengan anak buah Leo. Mereka hanya menghadapi anak buah dan bukan Leo namun mereka sudah merasa kewalahan.

Astaga!

Kai mendorong tubuh lawannya dan berlari kearah kanan. Matanya menangkap sesuatu yang membuat dirinya detik itu juga terperangah. Tangannya terulur, mencekal lengan seseorang dan memaksa tubuhnya untuk berputar. Dugaannya benar. Namun, ia tetap merasa terkejut karena hal itu.

Wajahnya masih sama namun wujudnya berbeda. Kali ini dengan mata merah menyala serta taring yang tajam. Kai tertegun beberapa saat, berikutnya segera mungkin mengembalikan kesadarannya sebelum dia menyerang.

“Nyonya Byun,”serunya lemah.

Setelah ini… Begitu Baekhyun mengetahuinya, ia yakin pria itu akan terpukul. Mungkin sangat terpukul karena orang tuanya ternyata tidak dapat diselamatkan. Mereka sudah berubah, nyaris tidak di kenali.

Apa yang harus dia katakan nanti? Bagaimana dengan janjinya untuk menyelamatkan orang tuanya?

“KAI! APA YANG KAU LAKUKAN?! BAWA SEHUN PERGI!”

Kris berteriak sambil sebisa mungkin ia menghindari serangan. Kai yang termenung,tersadar dan begitu saja mendapatkan cakaran di dadanya. Pria berkulit coklat itu mengerang, termundur beberapa langkah ke belakang sambil memegangi dadanya. Kausnya terkoyak dan perlahan-lahan darah keluar dari dadanya.

Rasa sakitnya belum hilang saat serangan lain datang dari arah belakang. Seseorang telah menghantam punggungnya dengan keras. Ia tidak yakin jika tulangnya masih utuh. Mungkin sudah retak atau patah.

Ia tersungkur ke tanah dengan telapak tangan dan lutut yang menjadi tumpuan. Belum sempat menoleh, sebuah tendangan juga menghantam sisi wajahnya hingga ia berguling.

Saat ia membuka mata, lagi-lagi ia tercengang saat mendapati bahwa ayah Baekhyun yang telah menyerangnya. Ia tertegun, bersamaan rasa sakit yang tiba-tiba mematikan saraf-sarafnya hingga ia tak mampu bergerak. Bahkan saat pria yang ia kenal memiliki mata seindah Baekhyun itu mengangkat kakinya dan bersiap untuk menginjaknya. Ia hanya menutup mata, jika ini adalah akhir, biarlah berakhir. Ia tidak akan bisa melawan orang tua sahabatnya sendiri.

BRAKK

Sebuah suara keras terdengar. Untuk sesaat, semua pasang mata sontak menoleh kearas sumber suara, termasuk Leo yang sejak tadi berdiri hanya menikmati pertarungan. Kai ikut membuka matanya hingga rasa terperangah yang semakin lama semakin membesar itu untuk yang kesekian kalinya mampu membuatnya kehilangan kata-kata.

Pria tinggi besar dengan kulit putih pucat serta jubah hitam, tengah berdiri didepannya dengan membawa sebatang pohon yang telah dicabutnya entah dimana. Pria yang telah di hantam dengan batang pohon besar itu berdiri, dan mencoba untuk membalas serangan namun dengan cepat, pria itu menghantamkan batang pohon itu lagi, melompat tinggi dan dengan cepat telah berdiri di belakangnya untuk memutar kepalanya yang dalam hitungan detik terlepas dari batang lehernya.

“PAMAN!”

Kai berteriak hebat, sebagai suara pertama yang akhirnya berhasil ia keluarkan atas semua keterdiamannya tadi. Kejadian itu berlalu begitu cepat, di depan matanya dengan jelas. Saat ia tersadar, air mata begitu saja keluar dari sudut matanya, membentuk sebuah sungai kecil di pipinya.

Kris berlari kearahnya untuk membantu pria itu berdiri. Dia bahkan tidak mendengar perintah Arthur yang menyuruh mereka pergi dari sini. Dia sibuk berteriak, menangis dan ingin berlari kearah jasad tanpa kepala itu jika Kris tidak segera menariknya untuk pergi dari sana.

Membawa serta ibu Kyungsoo dan tubuh Sehun, Kris juga harus memastikan Kai agar ikut bersamanya dan menyerahkan peperangan pada Arthur yang datang untuk menyelamatkan mereka.

Dia… dengan beribu-ribu rasa penyesalan yang dibawanya. Berkali-kali mulutnya mengucapkan kata maaf sambil menangis.

Byun Baekhyun, maafkan aku….

***___***

“Aku dimana?”suara Xiumin terdengar serak saat ia terbangun dari tidurnya. Luhan yang sejak tadi duduk disampingnya, menunggunya sadar langsung menuangkan air mineral dan memberikannya pada pria itu.

“Kau tidak apa-apa? Kau tiba-tiba pingsan?”

Xiumin menggeleng pelan, memberikan kembali gelas mineralnya, “Aku tidak apa-apa. Ini rumahmu?”

“Bukan. Rumah Suho.”

Seketika keningnya berkerut, “Rumah Suho?”

Luhan mengendikkan kedua bahunya sambil menghela napas panjang, “Aku tidak tau. Mereka tidak mengatakan apa-apa. Sehun tiba-tiba membawaku kemari dan mereka juga tiba-tiba membawamu kemari.”jelasnya kemudian menatap sahabatnya itu lekat. “Apa yang terjadi? Kenapa kau tiba-tiba pingsan?” Ia kembali pada pertanyaannya.

Xiumin terdiam sejenak. Dalam hatinya timbul rasa heran terhadap sahabatnya itu. Ini adalah pertama kalinya ia melihat sepasang matanya meneduh dan terlihat tulus. Apa yang telah terjadi? Kenapa dia tiba-tiba berubah? Dia bahkan bertanya tentang keadaannya dan memberikan minuman. Apa dia benar-benar Luhan?

“Aku…” ucapan Xiumin menggantung di udara, ia mencoba mengingat-ingat apa yang terakhir ia lakukan, kenapa dia bisa tiba-tiba pingsan? “Astaga!” Ia langsung memekik begitu ia mengingat sesuatu. “Lay, aku melihat Lay! Matanya bewarna merah dan dia memiliki taring tajam! Luhan, aku melihat Lay! Wajahnya sangat mnyeramkan!”

“Xiumin–”

“Dia tidak sedang berlibur seperti yang kau bilang. Dia ada disini! Dia menemuiku dan tiba-tiba mengerang kesakitan. Dia–”

“Xiumin.” Luhan mengulurkan tangannya, menggenggam tangan Xiumin beserta tekanan untuk menghentikan histeria sahabatnya itu.

Akhirnya… akhirnya dia juga bertemu dengan Lay. Akhirnya dia melihat semuanya.

“Apa yang telah terjadi pada Lay?”

Luhan menglihkan tatapan, apa yang harus ia katakan? Dia sendiri bahkan tidak tau tentang apa yang sudah terjadi dengannya, juga dengan mereka. Saat pertama kali melihat mata merah Sehun dan melihat bagaimana Lay hampir menyerangnya. Hingga saat ini, belum ada penjelasan atas semua pertanyaannya itu.

“Oh Tuhan Sehun!”

Luhan langsung menoleh ke belakang saat ia mendengar ribut-ribut di luar. Ia berdiri dan meninggalkan Xiumin segera mungkin, menghampiri teman-temannya – yang sepertinya sedang di landa panik –

Begitu dia sampai di luar, langkahnya seketika terhenti. Telapak tangannya membungkam mulutnya dengan kedua mata yang terbelalak lebar. Saat Kris meletakkan tubuh Sehun di sofa dan tubuh seorang wanita di sofa yang lain. Ia juga melihat bagaimana warna merah menutupi sebagian besar kaus Kai dan dia terus menangis.

“Apa yang terjadi dengan Sehun?!” Begitu kesadarannya kembali, Luhan langsung berlari dan berjongkok di samping tubuh Sehun. “Apa yang terjadi?! Kenapa tubuhnya dingin?!”

“Ibu!”

Dari arah belakang, Kyungsoo yang meninggalkan pekerjaannya begitu mendengar Kai sudah kembali juga langsung bersimpuh di samping tubuh seorang wanita yang ternyata ibunya itu.

“Ibu!” Ia mengguncang tubuh ibunya sambil menangis.

“Teman-teman, apa yang terjadi? Sehun…” Suho kehilangan kata-katanya, ia menatap Kris yang langsung membuang pandangan kearah lain, pergi kearah sudut untuk menyendiri.

“Kai, kenapa kau menangis? Apa yang telah terjadi dengan Sehun? Kenapa dia pingsan?” Chanyeol berjongkok disamping tubuh sahabatnya itu sambil menghusap pundaknya.

“Apa dia terluka?” Suho bertanya pada Kris yang kemudian mengangguk. “Apa yang harus kita lakukan?”

Untuk sesaat Kris terdiam, “Aku juga tidak tau.”serunya sesaat kemudian. “Aku tidak tau racun apa yang telah disuntikkan untuknya. Aku tidak tau.”

“Racun?!” pekik Suho, Tao dan Baekhyun bersamaan.

“Apa maksudmu dengan racun?!” Pada akhirnya Luhan berdiri, pria itu menghampiri Kris dan mencengkram kerah bajunya. “Bagaimana bisa kau tidak mengetahuinya? Cepat katakan, kita harus menyelamatkan Sehun!”bentaknya mendorong tubuh Kris hingga punggungnya menghantam tembok.

Tidak mendapat sahutan dari pria tinggi itu, Luhan berbalik menatap yang lain dengan geraman kesal, “Berikan apapun! Apa tidak ada obat?! Atau sesuatu yang biasanya dia makan! Berikan itu!”

Morfin! Aku akan memberikannya morfin!” Tao berlari ke sebuah ruangan dimana Sehun meletakkan tasnya dan terdapat sebotol morfin di dalamnya. Beberapa saat kemudian dia keluar. “Kita minumkan ini, aku harap semuanya akan baik-baik saja.”

“Semuanya akan baik-baik saja jika kalian mengatakannya!” Luhan menggeram.

“Luhan, mereka sedang shock. Kau tidak mengerti apa yang telah terjadi.” Baekhyun membela, ikut menatap kesal pada Luhan yang terus berteriak.

“Aku tidak tau karena kalian tidak memberitahuku. Sekarang, jika kalian merasa iba dan membiarkan mereka untuk tetap diam, semuanya akan berubah menjadi buruk! Bagaimana jika dia terluka parah?! Bagaimana jika dia mati?!” Luhan menekan kalimat akhirnya yang seketika mampu membuat Baekhyun menjadi bungkam.

“Kai, apa yang telah terjadi? Apa yang telah terjadi dengan ibuku dan Sehun?” Sambil menangis, Kyungsoo berbalik menatap Kai.

Chanyeol semakin menguatkan genggamannya pada Kai, seperti ingin memberikan kekuatan pada sahabatnya itu,

“Sehun… Dia di tusuk sesuatu lalu… dia kesakitan… dan… pingsan…” tangis Kai semakin deras, ia membenamkan wajahnya pada kedua telapak tangannya. “…yang melakukannya adalah ibumu, Kyungsoo…”isaknya. “Ibumu telah menusuk Sehun.”

Tidak hanya Kyungsoo namun seketika semua orang yang berada disana bungkam dalam rasa tercengang yang hebat. Kyungsoo terduduk lemas, dengan mulut ternganga lebar. Tanpa suara. Tanpa mampu menggerakkan mulutnya. Hanya air mata yang terus mengalir yang menandakan dia cukup sadar untuk mendengar semuanya. Semua perkataan Kai, yang seketika mampu memberikan pukulan hebat di dadanya.

Ibunya?

“Aku akan membawanya kepada paman Arthur.” Tiba-tiba Kris bergerak, ia menghampiri tubuh Sehun dan menggendongnya.

“Arthur?”

Kris mengangguk, “Aku merasakan jika dia telah kembali.”serunya. “Kau tolong obati luka Kai dan nyonya Do.”

Luhan langsung mencegah pria tinggi itu, “Aku akan ikut.”

“Tidak. Kau akan tetap disini.”

“Luhan, kau harus disini.” Tao menarik lengan Luhan ke belakang. Dengan mata yang terus menatap pada punggung Kris, Luhan hanya bisa terdiam, membiarkan mereka pergi.

***___***

Luhan mengurung diri di sebuah ruangan, tidak ingin mengajak bicara siapapun yang mencoba membujuknya untuk keluar, termasuk Xiumin. Suho dan Tao membantu Kyungsoo membangunkan ibunya yang masih pingsan sedangkan Baekhyun membantu Chanyeol untuk membersihkan luka di dada Kai.

“Apa kita perlu ke dokter?” Baekhyun menatap sahabatnya itu khawatir.

Kai menggeleng pelan, “tidak perlu.”

“Tapi sepertinya lukanya tidak hanya di dadamu, punggungmu juga tergores. Apa kau mendapat pukulan di punggung?”tanyanya lagi.

Kai hanya diam. Ia menatap Baekhyun lurus-lurus dengan pandangan teduh penuh rasa bersalah. Sebisa mungkin ia mempertahankan dirinya untuk tidak menangis lagi. Tapi, bagaimana caranya untuk mengatakannya? Bagaimana cara memberitahunya jika ayahnya sudah mati dan ibunya mungkin juga bernasib sama?

“Baekhyun.”panggil Kai membuat Baekhyun menoleh sekilas. “Apa kau tidak mau bertanya tentang orang tuamu?”

Tangan Baekhyun yang sedang membersihkan luka di dada Kai seketika terhenti, pria itu termenung untuk beberapa saat. Kemudian menyusulnya dengan sebuah senyuman yang lebih terlihat seperti sebuah senyum paksa.

“Bagaimana mereka?”

“Baekhyun,” ucapannya menggantung di pangkal tenggorokannya. Pita suaranya seakan seperti tidak berfungsi sama sekali saat sepasang mata yang biasanya selalu terlihat ceria itu menatapnya dengan tatapan sedih.

“Aku…” Kai benar-benar tergugu. Pertahanannya akhirnya gagal pada visual kesedihan yang terpampang jelas di depan matanya, seketika menghantam dadanya menjadikan rasa sakitnya beribu-ribu kali lipat pedihnya.

Sedangkan Baekhyun, di tempatnya ia sudah mengetahui jika sesuatu telah terjadi. Ia berusaha sebisa mungkin menelan ludah pahitnya, menormalkan degup jantungnya yang berdegup tak karuan.

“…minta maaf.”

Saat ucapan itu akhirnya keluar, saat semua rentetan luka akhirnya ia rasakan. Kegagalan yang akan membuatnya menyesal lagi. Untuk yang kesekian kali.

Ucapan itu, sebagai bentuk perwakilan dari segalanya. Baekhyun bisa menangkap maksud dari ucapan itu dengan baik. Kain lap yang di pegangnya terjatuh, bersamaan air matanya yang ikut terjatuh saat dia mengerjap. Pria bertubuh mungil itu terduduk di lantai dengan mata yang terus menatap kearah Kai.

Disampingnya, Chanyeol menangkap tubuh yang limbung itu. Ia bisa merasakan jika tubuh sahabatnya itu benar-benar bergetar hebat. Walaupun tidak pernah mengatakannya dan tidak pernah meminta Kai untuk membawa orang tuanya kembali, tapi ia tau jika pria itu menyimpan begitu banyak rasa sakit di dalam hatinya. Terus mencoba untuk mengerti bagaimana kesulitan sahabatnya tanpa ingin menambahnya.

Kai terjatuh dari kursinya dalam posisi berlutut di depan Baekhyun yang sedang duduk. Kepalanya menunduk dalam-dalam sambil menangis sejadi-jadinya.

“Maafkan aku, Baekhyun. Sungguh. Aku mohon maafkan aku.”isaknya. “Harusnya aku segera mencari mereka untukmu, harusnya aku menyelamatkan mereka. Baekhyun, aku mohon maafkan aku.”

“Baekhyun…”

Chanyeol menarik tubuh sahabatnya itu ke dalam sebuah dekapan. Memberikan sebuah pundak untuk tempat dia menumpahkan air matanya. Pria itu… bertubuh kecil namun dengan mental yang paling tegar. Kini sedang menangis tanpa suara. Isakannya terdengar satu-satu, membuat Kai semakin merasa bersalah akan itu.

Dia… Dengan besar hati tidak pernah menyalahkannya bahkan saat orang tuanya di culik. Tidak pernah memintanya untuk mencarinya walaupun hatinya terus saja khawatir. Saat pada akhirnya, kegagalan itu dirasakannya lagi karena kelemahannya sendiri, jika saja bisa, Kai ingin menukarnya dengan kehidupan yang dimilikinya. Jika saja bisa, ia ingin mengembalikan senyum itu seperti semula.

Jika saja… Dia sekuat itu…

“Baekhyun, maafkan aku…”

***___***

Kris membawa Sehun ke salah satu bukit dimana Arthur memilih untuk bersembunyi disana. Sesampainya, dia melihat jika jubah yang dipakai Arthur telah robek, membuatnya berpikir jika pria paruh baya itu telah terlibat dalam pertarungan sengit.

Kris menggeletakkan tubuh Sehun di depan api unggun yang dibuat oleh Arthur karena malam akan segera datang. Pria itu langsung memeriksa tubuh Sehun membuat Kris mundur ke belakang.

“Paman, apakah kau terluka?” ia bertanya hati-hati.

Arthur tidak mendongak, terus memeriksa tubuh Sehun, “Aku berhasil melarikan diri.”

Kris tidak bertanya apapun lagi. Selanjutnya, biarlah dia menebak sendiri apa yang telah terjadi. Biar bagaimanapun, Arthur tetaplah jarski dan Leo adalah pemburu yang memiliki kekuatan lebih hebat.

Pria tinggi itu memilih untuk hanya memperhatikan apa yang sedang dilakukan Arthur. Merobek kaus Sehun dan meneliti bagian dadanya yang memar dan bewarna kebiruan. Ada sebuah titik merah di tengahnya, mungkin itu adalah bekas suntikan tadi.

“Brengsek!” Kris terkejut karena tiba-tiba Arthur memaki. “Ini bukan racun. Ini adalah wolfsbane!”

“Apa?! B-bagaimana mungkin?”

“Mereka pasti menyuruh manusia untuk melakukan ini.”

Astaga! Apa ini perbuatan nyonya Do?

“Beruntungnya, suntikannya meleset dan tepat di jantungnya. Namun racunnya telah menyebar.”

Kris berubah panik, “Apa yang harus aku lakukan, paman? Apa aku harus mengambil morfinnya?”

Morfin itu tidak berguna sama sekali!”bentak Arthur mulai geram. “Cepat cari satu korban untuknya.”

Kris tergagap, “A-apa maksud paman?”

“Cara satu-satunya hanya memberikan dia makanan.”

Detik itu juga, Kris langsung terkejut bukan main, “Paman tapi Sehun tidak pernah mau melakukannya dan dia adalah keturunan terakhir!” Ia langsung menggeleng cepat, menolak mentah-mentah cara itu.

“Lalu apa yang harus kita lakukan?!” balas Arthur dengan nada meninggi. “Apa kau mau dia mati?! Cara satu-satunya hanyalah memberikan dia kekuatan untuk melawan racun itu! Jika kau tidak cepat, racun itu akan menjalar ke seluruh tubuhnya dan dia bisa mati.”

TBC

33 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 28)

  1. Sonya berkata:

    Duhhhh dulu aku gk nudeng leo faceny gimana skrng aku mikirny dy taekwoon oppa T-T tega bener dirimu oppa aigooo poor baekhyun😦 semoga dy kuat . Ya harus kuat lah kan ada bak tae dismping mu baek *abaikan next

  2. emaesa berkata:

    oh sehun kau harus selamat ..
    leo apa yg bakal dia lakuin setelah ini ?
    suho dkk berhasilkah mmbuat rmuan itu ?
    hmmmm luhan blum ada yg ngasik tau tntang keaadan saat ini .. aku aja deh ngasik tau kkkkkkk
    oke di tunggu lanjutannya

  3. irnacho berkata:

    kris lagi, kris lagi. kasian kamu kriiiiis di bebanin mulu. huh
    udah cari aja manusia jahat. penculik kek, perampok kek, atau koruptor. senggaknya dosanya seimbanglah haha

  4. osehn96 berkata:

    wolfsbane itu smacem zmiana kah??? Sehun ga ada dialog disini gegara sekarat gitu sehunnya. Huhuhu campur aduk rasanya kalo baca ini. Kris mau nyari korbaan dmna coba tugas nya kris berat bgt kayanya. Oh iya zmiananya kan ada di rumah suho pas nyampe rumah itu kai kris ga ngerasain ya?. Haaaah. Penasaraaaaaaaaaaaaaaan

  5. kang rae hwa berkata:

    Sehunkuuuuu😥 Andwe dia harus selamat. Ahhh bagaimana kelanjutannya thornim jangan lamalama yaa sekali lagi aku gak bosen bosen ngingetin thornim The Lord of Legendnya jangan sampai terlupakan aku udah kangen kisah Sehunku di FF itu juga😀

  6. Hanna berkata:

    Astaga Oh Sehuuuun…bertahan plis,ingat Luhan nunggu kamu *eh
    Makin seruuu thor,smoga Sehun gak knp2..itu Luhan kasian bgt kayak org bingung krna gak tw apa2 -_-”
    Baekhyun…cup cup..kasian bgt kamu..sini aq peluk *abaikan*
    D tggu klanjutannya thor..thanks bgt udah update ini ff..smoga ff author yg lain jg segera d update,he..
    Fighting!!!😀

  7. littlecheonsasss berkata:

    Kris dibebanin mulu ya -_-. kasian amat lo bang😥
    jadi greget nih, masa sama anak buahnya Leo aja kalah.. kayaknya mereka harus berubah jadi pemburu *eh.
    semoga aja ortu Baek gak apa apa.. kan kasian Baehyunnya..
    BTW, emangnya mereka gak bisa ngumpulin orang untuk buat pasukan juga? Mereka harus ngimbangin pasukan Leo, walaupun udah jelas gak membantu, toh Kai aja kalah lawan anak buahnya Leo/

    ahh.. sudahlah, lanjut aja juseyo !

  8. sehunbee berkata:

    Sehun kena racun tumbuhan wolfbane yang paling ditakuti oleh seluruh werewolf… Ah yang bener aja… /banting diri/

    pengen bunuh Leo sumpah, benci banget sama dia…#kesel

    kalau Sehun makan manusia, maka dia bukan keturunan terakhir lagi. Dan yang jadi masalahnya, kalau Sehun makan manusia dia bakal berubah jadi pemburu sepenuhnya apa enggak… Ga yakin morfin bisa meredam hasratnya lagi kalau dia sampe makan manusia…aaahh

    ini chapter 29nya belum ada ya? Yahh bisa lumutan karena penasaran ini mah, haduhh…!!!

    Untuk next part, semangat buat kk authornya… Semoga idenya lancar terus, biar bisa post cepet..hihi

    regards,

    Sehun’Bee

  9. lovehunhancouple berkata:

    oh astaga makin lama makin seru dan bikin penasaran nih… Sorry bari komen di chapter ini. Gimana sama Sehunnya ?? Kasian amat Kai, Baekhyun, D.O, ama Kris bebannya nambah berat lagi. Lama-lama jatoh tu. Em….. jadi gimana dengan zmiananya. Luhan harus cepet dikasih tau tuh… biar bantu. Terus temen-temen juga mesti secepatnya berubah jadi jarski biar bisa bikin kemenangan. O iya jangan lupa ama ff Lors of Legend nye ye……

  10. Hilma berkata:

    Apakah ada cara lain selain daging manusia?
    Pokoknya sehun harus selamat dan tetep jadi keturunan terakhir…
    Next chingu…

  11. XOSehun berkata:

    Sehunnieeee………..
    Daebak thor dan aku setuju untuk ff the lords of legend nya jangan lupa di lanjut ya thor?! keep writting^^

  12. mongochi*hae berkata:

    sehun….please bertahan….
    jgn tmbh rentetan kesedihan lg.

    ayo buat luhan thu ttg hal yg ssungguhny trjd skrng pd mereka

  13. DiniLu berkata:

    Tambah gmesssss bgt sama Leo pengen ikut mukulin rasanyaaaa >__< mentang2 werewolf asli ngerasa pede aja gitu ngelawan jarski ? No way! Jarskinya Sehun cs strong kaliii ga mudah d kalahin, lg pula masih ada Luhan ko werewolf yg ada d pihak Sehun, sekalipun iya dia kakanya, Luhan tau mana yg baik mana yg jahattt.. wlee:p
    Eon bikin aku ngusap2 dada deh gara2 kebawa feel cerita iniii apalagi sama tingkah Leo itu tuh akhgrttt😦
    Next chap ya ditunggu ^^ Eonni Mija jjang, hwaiting😉

  14. dandelion berkata:

    omg…sehun😥
    jangan sampe kenapa-napa. itu kenapa ga minta DO suruh cari obat aja sih? bukan’a sehun udah ga pernah minum darah manusia lagi ya?

    penasaran sama kelanjutannya. authornim…jangan lama-lama next chap’a pleaseeeee ^_^

  15. wikapratiwi8wp berkata:

    haiii eonni… aiiisshh akhirnya kembali juga ini ff…gomawo..jeongmal gomawo ne eon…hehehe sedih banget part ini…huhuhu Gak ada momen hunhan…sehunnya sekarat…astaga…wolfsbane..kasihannya sehunie…huhuhu
    pleaseeee next ya eon….sehunnya selamat ya eon…hahaha *yaiyalah kalo sehun mati ini udah ending donk* wkwkwkwk
    pokoknya lanjut ya eon….gomawooo🙂🙂🙂

  16. Nurnie berkata:

    Sehunnn .. Jngann mtii ??
    Sdihh bca.a ..
    Eon klo suho cs jdi wolf ..
    Biarkn mrka hidup smpe end ea , al.a aq gc mw dri mrka ad yg mtii ??🙂

  17. Sania berkata:

    Nih epep kapan tamatnya thor T__T
    sumpah gue penasaran banget sama endingnya😥
    jan lama-lama nextnya ya thor😀
    saya tunggu😀

  18. Kusuma berkata:

    HUWEEEEEEEEEEE………. T_T
    Kasihan sekali Baekhyunnie…
    harus kehilangan orang tua nya…
    trs pasti Kai sangat… sangat merasa bersalah pada Baekhyun…

    Dan juga, Apakah mereka akan menceritakan yang sebenarnya pada Xiumin??? Terutama Luhan, bagaimana mereka akan menceritakan pada Luhan jika Sehun tidak ada? Terlebih Luhan mengurung diri dikamar nya..
    trs Ibu nya Kyungsoo, sebenarnya sudah tau jika Kyungsoo keturunan pastor solomon atau tidak?? apakah ibunya Kyungsoo bingung dengan semua hal yang terjadi?

    Huweeeee… T_T
    Korban? apa korban manusia kah? trs Makanan? Apakah maksudnya makanan itu adalah darah manusia atau gak daging manusia? OMG…. O_O
    Tidak adakah cara lain untuk menyebuhkan Sehun selain itu?? Jika Sehun memakan itu, apakah ia masih tetap keturunan terakhir Rouler? tapi jika tidak, apakah Keturunan terakhir Rouler berpindah pada Kai? trs apakah itu tidak melanggar peraturan? trs jika Appa nya Sehun mengetahui hal itu, Apa yang akan terjadi?

    Huweeeee…. Benar-benar DAEBAKKK… Bikin aku penasaran yang ceritanya semakin kesini makin rumit tapi geregetan dan seru abisssss… (y) Author eonnie benar-benar hebat! salut dah!..
    Aku suka semua dengan FF buatan Eonnie…KYAAAAAAA… >_<
    Fighting Eonnie buat lanjutin ke chapter selanjutnya! (y)😀🙂

  19. diahnur berkata:

    kris lagi .. kris lagi .. kria kasian, huaaaaaaaaaaaaaaaa kris sabar ya, demi thehun dan kawan2 mu ,, aduh kok mereka pada gk mau cerita msa lalu luhan sih! sehun kmu jangan mati, kamu hrus bertahan. ngomong2 wolfsbane tu apa? . samangat thor kami tunggu next chapter nya .

  20. salsanabila2443 berkata:

    cerita seru author…….cuman kenapa luhan nya gk jadi wolf aja??kan jadi bisa bantu sehun…tapi cerita nya hebat kok eonni…di tunggu lanjutannya jangan lama-lama yah eonni

  21. Oh Min Joo berkata:

    HUA!!!! AKHIRNYA NEXT JUGA!!! >< MERTUAKU *lirik nyonya Do* KAU MENGECEWAKANKU XP
    BAEKHYUN, YANG SABAR YA. PACAR GUA EMANG JAHAT😦 *cuil leo*
    LUHAN, GUA JUGA PERNAH KOK NGERASAIN JADI ORANG BINGUNG KEK LU :V RASANYA GA ENAK BANGET DEH😄
    XIUMIN, SEMOGA LU GA KENAPA2 GUA GA RELA POKOKNYA KALO LU KENAPA2.

    HUAAAAA, NEXTTTTTT!!!!! JANGAN LAMA!!!!!!!

    THE LORD OF LEGEND PLISSSSSSSSS, NEXT-IN!!!! GUAMKANGEN THE LORD OF LEGEND!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s