You Never Give Me a Chance Part 9

YOU NEVER

Nama : @sehuhet
Judul Cerita : You Never Give Me a Chance
Tag : Oh Sehun, Choi Sulli, Kim Jongin, Jung Krystal, and other.
Genre : friendship, romance
Catatan Author : cerita ini murni buatan author sendiri, mohon jangan di copas. Dan author mohon maaf kalau ada yang tidak suka dengan castnya, sesungguhnya cerita ini hanya fiktif belaka. Mohon maaf juga kalau banyak typo. Ditunggu komennya juga yaa, makasihh :) 

Happy Reading~

***

“apa?”

Hanya tiga kata itu yang bisa keluar dari bibir Sehun setelah otaknya bisa mencerna apa yang baru saja Minho katakan. Dengan tidak percaya, ia menatap Minho dan Sulli bergantian. Keduanya tidak terlalu memperhatikannya karena sibuk saling memandang satu sama lain. Minho dengan tatapan kerinduannya dan Sulli dengan tatapan kebenciannya.

Sehun mencoba mengumpulkan semua kata-kata Sulli yang mengatakan membenci seorang idol. Tiba-tiba saja perasaan panic menerjapnya membuatnya secara reflek berjalan kearah Sulli dan benar saja, hati nya mencelos ketika langkah Sulli mundur seiring dengan langkahnya mendekati gadis itu.

“Sulli-ya…

“jangan mendekat! Aku benci padamu Oh Sehun. kalian memang sama saja!” pekik Sulli. kedua mata gadis itu sudah berlinang dengan air mata.

Ya Tuhan! Kalau saja ia tahu akan seperti ini jadinya. Ia tidak akan menuruti Minho untuk membawa Sulli ke sini. Seharusnya ia sadar dengan keanehan pelatihnya yang tiba-tiba saja menanyakan tentang masalah pribadinya dengan seorang gadis!

“Sulli-ya, aku benar-benar tidak–”

“aku tidak butuh mendengar omong kosongmu lagi Oh Sehun.” potong Sulli, lalu berbalik dan berlari meninggalkan Sehun.

Melihat pergerakan Minho yang seperti akan mengejar Sulli, Sehun segera menahan lengan Minho tidak membiarkan pelatihnya itu mengejar Sulli. Entah apa yang telah Minho lakukan pada Sulli, tapi dia lah penyebab Sulli selalu menjauhinya dan menolaknya. Ia akan bicara pada Minho nanti, sekarang yang terpenting adalah ia mengejar Sulli dan menjelaskan pada gadis itu kalau ia tidak tahu menahu tentang tali persaudaraan di antara keduanya.

***

Sulli tidak tahu lagi harus pergi kemana. Alhasil, ia memilih untuk pergi ke rumah nya karena Sehun tidak mengetahui alamatnya, yah, kecuali ia bertanya pada Jongin. Tapi untuk sementara, ia yakin Sehun tidak akan menemukannya disini.

Sudah dua jam sejak ia sampai dirumahnya, Sulli tidak henti-henti nya menangis. Bertemu dengan Minho membuat semua kenangannya kembali terulang. Masa lalunya saat bisa merasakan kehadiran seorang oppa, atau bagaimana ia bisa merasa sangat aman karena selalu yakin kalau oppa nya akan selalu melindunginya. Tapi setelah Minho pergi, semuanya sudah ia anggap seperti bayangan semu. Kenangan-kenangan yang tidak berarti apa-apa untuknya karena Minho dan ayahnya yang seenaknya saja pergi meninggalkannya.

Dan setelah segala perdebatan fikiran dan hatinya. Sulli mulai tertidur.

***

“ada apa ini hyung? Kenapa kau tidak pernah cerita kalau kau memiliki seorang adik?” Sehun yang tidak bisa mengejar Sulli merasa sangat frustasi dan melimpahkannya pada Minho. Ia melampiaskan keresahannya pada Minho yang sedari tadi hanya duduk diam dengan menundukkan kepalanya. Sehun yakin, kalau Minho tidak mendengarkan semua ocehannya.

“itu urusan pribadiku.”

“semua artikel mengatakan kalau ayahmu membesarkan mu seorang diri tanpa bantuan seorang ibu! Bagaimana kau menjelaskan itu?? apa kau memikirkan bagaimana perasaan Sulli? tidakkah kau berfikir dengan semua artikel itu semua orang berfikir kalau Sulli atau ibumu tidak pernah ada?!”

“itu hak mereka untuk menulis apapun. Tapi hanya kita sendiri yang mengetahui kebenarannya”

“TAPI BAGAIMANA DENGAN SULLI DAN IBU MU?!” kini emosi Sehun mulai meningkat. Bagaimana bisa Minho sesantai ini sementara perasaan Sulli dan ibu nya hancur berkeping-keping karena tidak diakui. Apa ini sisi Minho yang sebanarnya? Sejak dulu, Sehun selalu mengagumi sosok Minho yang selalu bekerja keras dan professional dalam melakukan sesuatu, tapi semua rasa kagum itu luntur dengan mengetahui semua ini.

“apa kau tahu Sulli membenci seorang idol? Sulli bahkan rela melepas Jongin jika suatu saat nanti Jongin benar-benar akan menjadi idol”

“Siapa Jongin?”

Sehun tertawa sinis dan hampir saja melayangkan kepalan tangannya pada Minho mendengar nada posesif dari Minho. Masih pantaskah Minho bersikap posesif pada Sulli? masih pantaskah Minho di sebut sebagai seorang oppa ?

“orang yang paling berarti untuk Sulli, pria yang paling Sulli sayangi, seorang Jongin yang sudah Sulli anggap sebagai oppa nya, sahabat dan segala-gala nya untuk Sulli”

Setelah mengatakan itu, Sehun membalik tubuhnya dan pergi meninggalkan Minho. Ia tidak perduli dengan tanggapan Minho tentang Jongin. Sekarang ia harus kembali ke dorm dan memberitahu Jongin untuk mencari Sulli. karena hanya Jongin lah yang akan menemukan Sulli.

Sudah sejak tadi Sehun mencari Sulli dan tidak menemukan gadis itu. ia sudah bertanya pada Luna bahkan Krystal dimana keberadaan Sulli dan tidak ada yang mengetahuinya. Harapan satu-satunya adalah Jongin karena ia yakin tidak akan sulit bagi Jongin untuk menemukan Sulli.

***

Cuaca pagi ini terasa begitu dingin. Wajar saja megingat kalau sekarang sudah memasuki musim gugur yang berarti suhu sudah mulai meninggi.

Tetapi, dengan cuaca yang begitu dingin seperti sekarang pun, gadis cantik dengan rambut sebahunya yang sudah berantakan terkena angin, tidak terfikir untuk masuk kerumah dan mencari tempat hangat. Pipi gembul nya sudah mulai memerah begitu juga dengan bibir penuhnya yang kini sudah terasa dingin tidak sama sekali menggugahnya untuk ke dalam rumah.

Rasa menyengat dari udara saat ini masih belum sebanding dengan rasa sakit di hati nya. Masih belum sebanding dengan apa yang telah terjadi dengan dunia nya yang sudah jungkir balik seperti sekarang. Penyesalan memang selalu datang belakangan bukan? Dan saat sekaranglah gadis cantik ini merasa sangat menyesal.

Menyesal telah melanggar janjinya,

Menyesal telah jatuh hati dengan pria itu,

Menyesal telah membuat dirinya sendiri hidup dalam harapan palsu.

Tanpa sadar, kedua air mata itu sudah mengalir di kedua mata indahnya, membasahi kedua pipi chubby nya. Ia mengangkat kedua tangannya untuk menutupi wajahnya dan menangis tersedu-sedu. Sekeras apapun ia menahan rasa sakit itu, tetap saja ia tidak bisa lebih lama lagi menanggungnya sendirian.

“kenapa kau tega melakukan ini padaku…” ia terisak, “aku sudah mempercayaimu, aku bahkan sudah melanggar janjiku”

Janji untuk tidak akan pernah jatuh hati pada seorang dari dunia entertainer.

“ternyata benar kau disini.”

Mendengar suara yang sudah sangat di hafalnya, Sulli memutar tubuhhnya dan berlari memeluk orang tersebut. Kim Jongin. Tidak peduli kalau pria dalam pelukannya ini juga seorang idol, Sulli merasa seperti tidak akan sanggup untuk menjauh ataupun melepaskan Jongin. Satu-satunya orang yang sangat mengerti Sulli adalah Jongin, bagaimana bisa ia melepaskannya? Siapa lagi yang akan ia miliki?

“kenapa Sehun tega melakukan ini padaku…” lirih Sulli di sela isak tangisnya. Ia tidak bisa menahan airmatanya yang sudah keluar dengan derasnya. “aku sangat membencinya….”

Jongin melingkarkan kedua tangannya pada tubuh Sulli dan mendekap tubuh mungil itu dengan erat. “aku menyayangimu Sulli-ya, saat ini aku memelukmu tidak mengartikan aku memaafkanmu. Aku marah padamu. Marah besar” bisik Jongin tepat di telinga Sulli.

Dan mendengar ucapan Jongin, membuat tangis Sulli semakin menjadi. Ia mengeratkan dekapannya seolah tidak ingin melepaskan. Tidak peduli kalau Jongin ataupun dirinya merasa sesak, ia hanya tidak mau kehilangan Jongin.

Memang benar Jongin memeluknya dan menenangkannya dengan sayang seperti ini. Tapi iya tahu kalau Jongin benar-benar marah.

Selama beberapa saat Jongin tidak mengatakan apapun dan hanya membiarkan Sulli menangis, pria itu bahkan tidak menghiarukan kemeja nya yang mulai basah karena airmata Sulli.

Ketika tangis Sulli sudah mulai mereda, Jongin melepaskan pelukannya dan kedua tangannya tetap memegang pundak Sulli. tatapan pria itu tajam menatap Sulli. “kenapa kau tidak pernah mengatakannya?”

Sulli menundukkan kepalanya merasa tidak sanggup untuk menatap kedua mata teduh itu, “jadi Sehun sudah menceritakannya padamu?”

“itu tidak menjawab pertanyaanku!”

Kedua mata Sulli kembali berair. Sekuat tenaga ia menahan airmata yang menggenang di pelupuk matanya. inilah pertama kalinya Jongin membentaknya seperti itu.

“aku….  Tidak ada yang perlu aku ceritakan bukan? mereka tidak pernah menganggapku, akupun akan bersikap sama. Aku tidak pernah memiliki seorang oppa, aku tidak pernah menganggap kalau aku menerima darah dari seorang appa…

Plakk!

Dan dengan airmata yang sekuat tenaga ia tahan, kini semuanya turun membasahi kedua pipinya. Ia merasakan hatinya begitu hampa. Tidak akan ada lagi Jongin disisinya, pria itu juga akan meninggalkannya sama seperti Minho dan appa nya. membayangkan itu, rasa perih di pipinya tidak ia rasakan karena dadanya lebih sakit dari itu.

“sejahat apapun seseorang, mereka tetap orangtuamu! Tidak seharunya kau mengatakan tidak memiliki darah dari seorang appa! Bagaimana kau bisa lahir ke dunia jika seorang appa tidak ada?!”  bentak Jongin, “aku kecewa padamu karena selama ini tidak jujur kepadaku, dan kali ini aku lebih kecewa padamu karena sikap mu yang egois.”

“egois?! Mereka yang egois! Teganya appa meninggalkan aku dan eumma demi memilih dunia entertainment! Apa kau tahu bagimana perasaanku? Tahukah kau bagaimana sakitnya dadaku?!” Sulli mengeluarkan semua unek-unek yang bersarang di dadanya. “semua orang menganggap aku dan eumma sudah meninggal dan Minho ataupun appa tidak menyangkal! Mereka hanya tersenyum seolah semua itu benar!!”

“apa kau tahu bagaimana rasanya skitnya di khianati?! Mengatakan kalau keduanya akan membahagiakan kami tapi nyatanya…. Appa menikah lagi. tahu kah kau bagaimana hancurnya aku?”

“jujur saja aku sangat berterima kasih padamu. Karena kalau bukan karena kau, aku mungkin sudah mencoba bunuh diri karena tidak sanggup menghadapi semua ini. kau lah alasanku untuk bertahan. Aku merasa lagi-lagi terkhianati saat tahu kau mengikuti trainee. Lalu aku berfikir, mungkinkah aku harus kembali kehelingan?”

Jongin terdiam sesaat menatap Sulli yang kini tersedu-sedu di hadapannya. Sebelah tangan gadis itu memegangi dada kirinya seolah sedang menahan sakit yang teramat sangat. Dan memang benar, sekarang ini, hati Sulli benar-benar sakit. Lalu tanpa fikir panjang, Jongin menarik Sulli kedalam dekapannya.

“kau tidak akan pernah kehilanganku”

“Minho mengatakan hal yang sama sesaat sebelum benar-benar pergi dariku.”

“aku tidak sama dengan Choi Minho”

“kalian sama sama seorang calon idol saat melakukan hal seperti ini padaku”

“Tapi aku tidak akan meninggalkanmu demi seorang gadis!”

“bohong!” Sulli melepas pelukannya. “aku tidak pernah melarangmu untuk menjalin hubungan dengan seorang gadis, tapi bagaimanapun juga suatu saat kau pun akan meninggalkanku!”

“aku akan menikahimu.”

Mulut Sulli terbuka lebar mendengar ucapan Jongin. Sepertinya pertengkaran mereka ini membuat  Jongin kehilangan kewarasan. Memang Sulli sangat menyayangi Jongin, ia mencintai Jongin sampai-sampai tidak ingin menjauh dari pria itu, tapi bukan cinta pada seorang pria. Jongin selamanya akan menjadi sesosok kakak dan sahabat untuknya.

Karena hati nya sudah dimiliki oleh seorang Oh Sehun.

“kau gila.” Tukas Sulli. ia mencoba mengabaikan bisikan hati nya yang mengatakan kalau ia sudah jatuh hati pada Oh Sehun. “aku tahu kau tidak mencintaiku dengan cara seperti itu”

“memang,” Jongin menghela nafas. “tapi dengan cara apa lagii aku harus meyakinkanmu kalau aku tidak akan meninggalkanmu?”

Sulli menghela nafas panjang. percuma kalau mereka berdebat karena Jongin sangat keras kepala. Jadi yang bisa ia lakukan hanya mengatakan, “aku tidak perlu ucapan-ucapan janji itu. Tunjukkan padaku saat kau menjadi idol nanti kalau kau tidak akan meninggalkanku”

Jongin tersenyum lebar dan kembali mendekap Sulli dengan erat.

***

“dimana Sulli?” Sehun yang melihat Jongin memasuki dorm langsung menodongnya dengan pertanyaan tentang keberadaan Sulli. seharian tidak mendapatkan kabar dari gadis itu benar-benar membuatnya khawatir. Rasa bersalah menghantui tubuhnya. Kalau saja ia tidak mengajak Sulli ke tempat latihannya, tentu saja kejadian seperti ini tidak akan terjadi. Seharusnya ia menyadari keanehan Minho yang menanyakan tentang masalah pribadinya tentang seorang wanita.

“dia baik-baik saja.” sahut Jongin.

Sehun menahan pundak Jongin yang berniat melewatinya. “dimana dia Kim Jongin?”

“bukankah sudah ku katakan kalau dia baik-baik saja? tidak perlu kau mengetahui dimana Sulli sekarang. Yang perlu kau tahu hanya Sulli baik baik saja dan jangan pernah menganggunya lagi.”

“kau marah padaku?”

ani,” ucap Jongin datar. “aku sangat menyayangi Sulli, dia sudah seperti adik untukku. Sekarang ini ia sedang dalam masa yang sulit, sebagai seorang yang Sulli percaya, aku tidak akan mengatakan apapun padamu”

“bagaimana kalau aku mencaritahu sendiri dan menemukannya?”

Jongin menghela nafas panjang. sebelah tangannya menepuk pundak Sehun berusaha meyakinkan, “Sehun-ah… biarkan Sulli sendiri dulu. ia butuh ketenangan untuk saat ini. Kalau memang Sulli sudah merasa baikan, ia pasti akan menemui mu dan mendengarkan penjelasanmu. Tapi untuk sekarang, biarkan Sulli sendiri dulu.”

Mendengar ucapan Jongin membuat Sehun tercenung. Mungkin benar apa yang dikatakan Jongin, sekarang ini Sulli membutuhkan waktu, ketika saatnya gadis itu sudah siap pasti ia akan menemuinya dan membiarkan dirinya menjelaskan apa yang terjadi. Tapi tidak bisa di pungkiri, perasaannya tidak kunjung tenang sampai ia bisa melihat dan memastikan sendiri kalau Sullli baik-baik saja. akhirnya ia memilih untuk mengirim  pesan pada Sulli, entah pesan itu nantinya akan dibalas atau tidak oleh Sulli, setidaknya ini adalah usaha terakhir yang bisa ia lakukan.

Aku benar-benar minta maaf, semua ini tidak seperti yang kau fikirkan. Jika kau sudah merasa tenang nanti, tolong hubungi aku dan biarkan aku mejelaskan semuanya pada mu. Untuk sekarang, bisakah setidaknya kau membalas pesanku? Bagaimana keadaanmu? Apa kau baik-baik saja? biarkan aku merasa tenang dengan mengetahui kalau kau baik-baik saja Sulli-ya.

Sebenarnya Sehun sudah yakin kalau pesannya tidak akan dibalas oleh Sulli, dibaca pun sepertinya tidak. Tapi apa daya, ia hanya berharap Sulli membalasnya untuk memberitahu bagaimana keadaan gadis itu, setelahnya ia akan menunggu sampai Sulli datang padanya.

Drrtt drrttt

Ponsel Sehun bergetar, ia segera meronggoh saku celananya dan mengeluarkan ponselnya itu. kedua matanya terbelalak ketika melihat nama Sulli terpampang di layar ponselnya. Tanpa perlu berfikir lagi Sehun pun segera menekan tombol hijau untuk mengangkat panggilan tersebut.

“…” 

“…”

Diam. Tidak ada yang bersuara, begitu pula Sehun yang ingin memberi kesempatan pada Sulli untuk berbicara terlebih dahulu.

“Sehun-ssi… setelah sepersekian menit keheningan menyelimuti mereka, kini Sehun menghela nafas lega karena sejak tadi tanpa sadar ia menahan nafasnya menunggu apa yang akan dikatakan Sulli.

n…ne?” hanya kata itu yang bisa keluar dari bibir Sehun, ia masih takut untuk berbicara karena jika salah-salah kata itu bisa saja makin memperburuk hubungannya dengan Sulli.

“kenapa kau melakukannya padaku?…. aku….hiks…… sudah mulai mempercayaimu…”

Dada Sehun terasa terhimpit sesuatu ketika mendengar isak tangis Sulli. Bagaimana ia bisa menjelaskan kalau keadaan Sulli seperti ini dan jarak mereka sangat jauh? Ia ingin berada disamping Sulli untuk menjelaskan sekaliggus menenangkan gadis itu.

“bisakah kita bertemu?” ucap Sehun dengan nada memelas, “kumohon…”

Diam sesaat, sulli tidak menjawab apapun. Sehun yang memaklumi semisal Sulli masih ingin sendiri hanya diam menunggu jawaban.

“datanglah kerumah ku”

Sehun menghela nafas panjang, “oke, tapi aku–”

“akan ku kirimkan alamatnya via sms” setelah mengatakan itu Sulli memutus sambungannya.

Dan tidak banyak berfikir, Sehun segera melesat memasuki kamarnya untuk mengambil kunci mobilnya.

***

Seperti yang sudah di perkirakan, tidak sampai setengah jam Sulli mengirimi alamat rumahnya pada Sehun dan pria itu sudah tiba. Dengan nafas yang tersengal-sengal dan rambut bagian dalamnya yang basah, terlihat jelas kalau Sehun lebih memilih berlari dengan menaiki tangga ketimbang menaiki lift. Karena tidak mungkin Sehun bisa terlihat selelah itu padahal pria itu menaiki mobil untuk sampai di apartemennya.

“Sehu–”

Belum sempat Sulli menyelesaikan ucapannya, tubuhnya sudah terdorong akibat tubuh Sehun yang tiba-tiba saja memeluknya begitu erat. Sulli tidak mengatakan apapun, ia hanya berdiam diri membiarkan Sehun memeluknya seperti ini, dalam hati ia mengakui kalau dirinya merasa nyaman dengan pelukan Sehun.

“jangan lari dariku…. Biarkan aku menjelaskan semuanya..” lirih Sehun. Perlahan ia melepas pelukannya tetapi kedua tangannya memegang kedua bahu Sulli seolah takut akan kehilangan lagi. “dengar…” Sehun menarik nafas panjang, “aku benar-benar tidak tahu menahu kalau Minho hyung adalah kakak mu, aku benar-benar tidak tahu. Kemarin aku merasa ada yang aneh karena tidak biasanya hyung menanyakan perihal gadis yang sedang dekat denganku, hyung bahkan memaksa ku untuk membawamu ke tempat latihan, tapi sekali lagi, percayalah padaku aku benar-benar tidak tahu”

“aku tidak mengajak mu ke tempat latihan untuk mempertemukan kalian. Seperti janjiku sebelumnya, setelah aku betemu dengan hyung aku akan mengajakmu jalan-jalan, dan itu sama sekali bukan rencanaku untuk mempertemukan kalian…” Sehun berhenti sejenak, “kau percaya padaku kan…. Sulli-ya?

Sullli tidak mengatakan apapun. Mendengar penjelasan Sehun membuat emosinya bercampur aduk antara ingin mempercayai dan juga tidak. Bisa saja Sehun berbohong dan mengatur semuanya, tapi melihat dari tulusnya tatapan Sehun, Sulli tau kalau pria di hadapannya ini tidak berbohong. Jauh di dalam hati kecilnya, ia pun ingin mempercayai Sehun.

Tapi, “bagaimana bisa aku begitu saja percaya padamu? Semua yang kalian lakukan hanya kebohongan…” lirih Sulli, kedua air matanya mengalir semakin deras. Ia sendiri tidak dapat menghentikan tangisnya yang kian menderas.

Sulli merasakan tangan dingin menyentuh kedua pipinya dan sebelum ia bisa menyadari apa yang terjadi, bibirnya sudah terbungkam, Sehun menciumnya, semakin dalam dengan tangannya yang menyentuh bagian belakang kepalanya. Ciuman Sehun tidak menuntut dan penuh nafsu, ciuman Sehun sangat lembut dan seolah ingin menyadarkan Sulli kalau ia tidak sendirian, seolah menyiratkan bagaimana perasaan Sehun padanya. Tanpa bisa berbuat apa-apa, Sulli memejamkan kedua matanya dan membalas ciuman Sehun.

Untuk sekali ini, biarkan ia merasakan sebuah kebahagian yang selama ini terampas akibat appa dan oppa nya.

***

5 thoughts on “You Never Give Me a Chance Part 9

  1. emaesa berkata:

    sulli ya smoga bisa trima minho lagi yah walaupun agak berat😀
    duh scen terakhir *.*
    apa sehun menyukai sulli ?
    next part apa mreka bakal pacaran ?
    di tunggu next partnya

  2. claudya han berkata:

    Dramatis bangeeetttt…jd ikutan sedih, jongin ngagetin aja bilang mau nikahin sulli. Pas bersambungnya bikin berdebar….sehun sama sulli udh sama2 suka tgl pengakuanya aja. ditunggu nextnya…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s