Crazy Without You Part 8

Crazy Without You

Tittle     : Crazy Without You

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    : “Ehmm.. Yoona-ssi, ibuku menyuruhku untuk menemuinya sebentar? Bisakah kita pergi menemuinya?”

“Oppa, kau masih disini?” Yoona bertanya pada Siwon yang masih menunggunya di ruang tamu.

“Bisakah kita bicara?” balas Siwon justru balik bertanya.

Sambil mengerutkan kening, Yoona menjatuhkan diri di depan Siwon. “Ada apa? Kenapa wajah oppa terlihat sangat serius?”

“Sebenarnya apa hubunganmu dengan pria itu?”

Kedua alis Yoona semakin terangkat tinggi, “pria? Yang mana?”

“Kenapa dia terlihat sangat dekat dengan Sehunnie? Sebelumnya aku tidak pernah melihat Sehunnie bisa seakrab itu dengan orang lain.”

“Maksud oppa… Donghae?” Yoona menatap penuh selidik kearah Siwon. Buru-buru ia tertawa, “Dia menyukai anak kecil jadi dia dengan mudah bisa dekat Sehunnie. Aku juga tidak tau tapi tiba-tiba saja mereka menjadi teman.”

”Kau memiliki hubungan dengannya? Apa kau sering jalan bersamanya dan Sehunnie?”

“Apa maksud oppa?” Yoona terkejut. “Kami memang pernah makan bersama tapi itu hanya sebagai simbol permintaan maaf. Kenapa oppa bisa berpikiran seperti itu? Apa kami terlihat sangat dekat? Aku rasa kami lebih terlihat saling membenci satu ama lain.”

“Yoona, aku tegaskan padamu, kita akan menikah bulan depan!”

“Oppa!” suara Yoona terdengar sedikit meninggi. “Oppa tidak bisa memutuskan apapun sendirian. Seharusnya oppa mengajakku untuk berdiskusi.”

“Aku sudah mengajakmu untuk membicarakannya beratus-ratus kali namun kau tidak pernah memberikanku jawaban,”balas Siwon ikut kesal.

“Oppa, aku tau oppa tidak mencintaiku. Aku tau, oppa melakukan ini hanya untuk melupakan Tiffany unnie. Jika itu memang benar, aku tidak akan marah dengan oppa. Hanya saja, tolonglah mengerti jika aku belum ingin menikah.”

“Apa lagi yang kau tunggu? Apa kau tidak memikirkan bagaimana perasaan Sehunnie? Dia membutuhkan seorang ayah.”

“Aku tau.. Tapi untuk saat ini, aku bisa mengurus Sehunnie sendirian. Aku sudah terbiasa dengan hal itu.”

Siwon berdiri, menghampiri Yoona dan berlutut di depannya. “Orang tuamu telah menitipkan Sehun dan kau padaku, Yoona. Aku ingin menepati janjiku.”

“Oppa, aku lelah. Aku tidak ingin membahasnya lagi.” Yoona mengabaikan Siwon, ia berdiri dari duduknya dan berjalan melewatinya.

Siwon menarik napas panjang, begitu frustasi atas sikap Yoona padanya. “Apa rasa cintamu padaku sudah menghilang, Yoona?” membuat wanita yang hendak bergegas pergi itu menghentikan langkahnya tanpa menoleh. “Kau bilang kau akan menikah denganku saat kau sudah dewasa.”

Yoona memejamkan matanya kuat-kuat. Ia terkejut disusul dengan sebuah pukulan keras yang tiba-tiba menghantam hatinya. Ia menarik napas panjang, memberanikan dirinya serta meyakinkan hatinya jika keputusannya adalah hal yang benar.

“Aku sudah lelah menunggu seseorang yang bahkan tidak pernah menatapku. Aku sudah menyerah, oppa.”

***___***

Pagi masih berlangsung seperti biasa di rumah kecil bercat putih itu. Yoona masih tetap harus bangun pagi walaupun hari ini dia mendapat libur dari perusahaan.

Jam masih menunjukkan pukul 5 pagi, Sehun masih terlelap dalam tidurnya. Yoona sudah berkutat di dapur untuk menyiapkan sarapan Sehun juga mencci piring-piring kotor yang sudah menumpuk selama beberapa hari. Dibandingkan hari-harinya berada di perusahaan, hari berada di rumah jauh lebih sulit.

“Oema…”suara kecil milik Sehun terdengar, Yoona menoleh dan mendapati Sehun sudah bangun sambil menghusap-husap matanya. “Oema, aku mimpi buruk.”

“Apa kau tidak meminum susu tadi malam?”

Sehun menggeleng, “Aku lupa.”

Mencuci tangannya terlebih dahulu, Yoona menghampiri Sehun dan memeluknya. “Mianhae. Ini salah oema karena pulang terlambat semalam.”

“Aniyo. Aku akan belajar membuat susu mulai sekarang.”

Sambil tersenyum lebar, Yoona menghusap kepala Sehun lalu kembali pada pekerjaannya.

“Sebaiknya kau mandi dan bersiap-siap. Jangan lupa buka kaus kakimu, kau bisa terpeleset.”

“Arasseo.”

Anak kecil itu berbalik, menaiki anak tangga kembali menuju kamarnya sedangkan Yoona kembali pada aktivitasnya. Banyak yang harus ia lakukan hari ini termasuk mencuci pakaian Sehun, sebaiknya begitu untuk menekan pengeluaran yang dia pikir terllau boros jika dihabiskan untuk pergi ke laundry.

Tak lama kemudian, Sehun sudah siap dengan seragam serta tas ransel yang ia seret begitu saja menuruni anak-anak tangga, kebiasaannya yang tak pernah hilang, menyeret apapun bersamanya saat menuruni tangga.

“Woah! Pasta!” sepasang matanya berbinar-binar melihat hidangan yang tersedia diatas meja.

“Sarapan hari ini sangat special, kita akan makan pasta!”

Yoona tersenyum lebar sambil menghidangkan piring lain diatas meja. Tiba-tiba bel berbunyi, Sehun melompat dari kursinya dan bergegas untuk membuka pintu.

“Itu pasti Siwon ahjussi!”serunya bersemangat.

Biasanya pria itu akan datang riba-tiba untuk sarapan bersama dan mengantarnya ke sekolah, jadi dia tidak perlu repot-repot mengaryuh sepeda ke sekolah.

“AHJUS~~~ eh?” Intinasi nada Sehun seketika menurun begitu ia membuka pintu dan tidak mendaoati Siwon dibaliknya. Keningnya berkerut bingung, ia pikir dia hanya berkhayal.

“Annyeong.” seseorang itu tersenyum lebar sambil mengangkat sebelah tangannya dan melambai pada Sehun. “Kenapa? Apa kau tidak menyukai kehadiranku?”

“Donghae ahjussi?” Sehun mengerjap masih tak percaya.

“Kenapa?” Donghae terkekeh. “Aku ingin mengantarmu ke sekolah.”

“Sungguh?” Seketika Sehun tersenyum lebar, ia mengangguk sambil menarik tangan Donghae, menyuruhnya masuk, “Oema~~ Donghae ahjussi dataaaaang!”

Dari arah dapur, Yoona seketika terkejut mendengar teriakan Sehun. Begitupun saat anaknya dan seorang pria yang digandengnya itu muncul. Kemarin, dia memang mengatakan jika dia akan datang untuk mengembalikan kardigannya, tapi… Kenapa sepagi ini? Dia bahkan belum bersiap dan membersihkan diri sejak bangun tidur tadi. Kenapa dia datang disaat seperti ini?

“Apa ini? Kenapa kau menggunakan pasta sebagai sarapan?” Donghae melirik kearah meja makan dengan kening berkerut bingung.

“Oema bilang hari ini sarapan kami sangat special jadi oema membuat pasta.”

“Benarkah?” pria itu mengangguk-angguk lalu menarik Sehun agar duduk disalah satu kursi. “Apa aku boleh ikut bergabung? Aku belum makan sama sekali.” ia mengangkat wajahnya, mengalihkan tatapan pada Yoona yang sejak tadi terbengong-bengong menatapnya.

“Apa yang kau lakukan disini?” Yoona kembali pada kesadarannya. “Kenapa kau datang ke rumah orang lain sepagi ini? Kau bahkan sarapan di rumah orang lain!”omelnya kesal. Sungguh. Seharusnya dia tidak datang dalam situasi seperti ini. Dia belum mandi dan dia belum menata rambutnya dengan baik. Setidaknya, biarkan dia menyemprotkan cairan penyegar ke wajahnya dulu.

“Yoona-ssi, apa kau belum mandi?” Donghae justru berseru polos. “Piyamamu bagus.” ia tersenyum menyeringai membuat Yoona semakin kesal.

“Ya!”

“Oema, Donghae ahjussi bilang dia akan mengantarku ke sekolah. Oema jangan marah-marah padanya.”

“Nah, kau dengar, kan?” Donghae mulai menumpahkan pasta ke piring Sehun. “Ini masih pagi tapi kau sudah marah-marah, harusnya kau memulai hari dengan senyuman.” nasihatnya dengan nada menyebalkan. “Sudahlah, sebaiknya kau cepat mandi karena kita akan mengantar Sehun ke sekolah.”

Sontak mata Yoona terbelalak lebar, “Mwo?!”

“Tidak perlu berterima kasih padaku, Yoona-ssi.”

“Oema, cepatlah. Aku bisa terlambat.”

Astaga, dua orang ini benar-benar menyebalkan.

***___***

Kemana Donghae hyung? Kenapa aku tidak melihatnya?” Kyuhyun menoleh ke kanan dan ke kiri mencari Donghae.

“Entah, dia pergi sejak pagi.”sahut Sungmin mengendikkan kedua bahunya.

“Jangan cari dia. Dia sedang ada urusan penting hari ini.” Eunhyuk dan Leeteuk saling pandang lalu tersenyum.

“Benar. Urusan yang sangat penting.” Leeteuk menimpali.

“Urusan penting apa? Apa dia ke studio rekaman untuk lagu baru?”

“Tidak. Yang ini lebih penting.” Eunhyuk menggeleng tetap dengan senyuman yang tersungging di bibirnya.

“Hey, ada apa? Aku mencium bau amis disini.” Kibum menyipitkan mata, menatap Eunhyuk ingin tau.

“Dia selalu bau amis karena dia adalah nemo.”

***___***

“Dasar menyebalkan! Benar-benar menyebalkan!” Yoona merutuk sambil membuka tutup sikat giginya, mengomel di depan cermin seorang diri sebelum ia mandi. “Kenapa dia asdfghjkdjsdfkfkgashjsjfkjl;jdkhsk, huh?” wanita ia mengomel tidak jelas sambil menggosok giginya. “Dia pikir dia siapa? Dia bahkan– aakh!”

Tanpa sengaja, ujung sikat gigi Yoona menabrak bibirnya dengan keras. Ia mengaduh sambil memegangi bibirnya dan saat itu juga memutuskan untuk tidak menggosok giginya lagi.

Yoona mengacak rambutnya frustasi setelah mencuci sikat giginya, “Dasar brengsek, dia bahkan membuatku sakit di pagi hari. Akh menyebalkan!”

***___***

Bersungut-sungut, Yoona menuruni anak-anak tangga setelah bersiap. Mulutnya masih mengomel tidak jelas mengingat tingkah Donghae yang menyebalkan setiap harinya. Namun, saat dia hampir sampai di dapur, ia menghentikan langkah dan bersembunyi di belakang dinding begitu mendengar percakapan Donghae dan Sehun.

“Ahjussi, sungguh? Apa ahjussi benar-benar bisa membuatnya? Kita tunggu oema saja.” Sehun berdiri disamping Donghae yang sedang sibuk melakukan sesuatu.

“Tenang saja. Ahjussi bisa melakukannya.” Donghae mengangguk mantap. “Tada~~ sudah jadi!” pria itu mengangkat gelas berisi susu coklat.

Ditempatnya, Yoona bisa melihat senyuman yang terlukis di wajahnya walaupun hanya sebelah sisi serta tawa lebar dan eyesmile yang terbentuk di mata anaknya. Apa dia benar-benar seorang selebrity? Apa dia seseorang yang ia lihat sangat keren dan berkharisma saat diatas panggung kemarin? Kenapa dia merasa setiap bersama Sehun, dia selalu menjadi orang yang berbeda? Kenapa dia bisa merasakan kehangatan dan ketulusan darinya untuk anaknya itu?

“Apa yang kalian lakukan?” Yoona berjalan mendekat sambil melipat kedua tangannya di depan dada.

Donghae dan Sehun sama-sama terkejut, “Ehh? Yoona-ssi? Kami–”

“Oema, Donghae ahjussi membuatkan susu coklat untukku.” Sehun menunjukkan gelas susu itu pada Yoona sementara Donghae menundukkan kepalanya, dia pasti akan dimarahi lagi.

“Aku pikir aku bisa membantumu membuatkan Sehun susu hangat. Maaf. Aku tidak bermaksud buruk sebenarnya.” ia menggaruk belakang kepalanya, kikuk.

Yoona hanya tersenyum kecil, apa dia Donghae? Dia tidak berbeda dengan Sehun saat sedang merasa bersalah.

“Terima kasih, Donghae-ssi”

“Ha?” Donghae mengangkat wajahnya, mendapati senyuman Yoona yang sedang mengarah padanya. “Apa kau bilang tadi?”

“Terima kasih karena kau sudah membantuku.”

“Kau sedang berterima kasih padaku?” Donghae menunjuk dirinya sendiri. “Apa kau gila?”

“Jangan mencari masalah.” Yoona langsung mendengus kesal.

“Oema, ayo makan bersama. Kami sengaja tidak makan dulu untuk menunggu oema.”

“Benarkah?” Kedua mata Yoona membulat lebar. “Kenapa kalian menunggu oema? Bukankah kalian lapar?”

“Donghae ahjussi bilang, makan bersama di pagi hari akan mendatangkan kebahagiaan yang banyak jadi kami menunggu oema.”

Yoona melirik Donghae, “benarkah begitu?”

“Yeaaah, oemaku sering mengatakannya. Jadi, setiap hari aku selalu makan bersama memberku karena aku benci makan sendirian.”

Apa dia benar-benar Donghae? Kenapa dia sangat manis?

Keajaiban terjadi di rumah kecil itu karena pada akhirnya, Donghae, Yoona dan Sehun sarapan bersama untuk yang pertama kalinya. Saat kedua musuh itu akhirnya menjadi ‘teman ‘sesaat’.

“Ahjussi, apa ahjussi akan menjemputku juga?”

“Menjemputmu?” Donghae terdiam sejenak, berpikir.

“Sehunnie, ahjussi mungkin saja memiliki jadwal hari ini. Kau tidak bisa memintanya untuk menjemputmu. Lagipula, oema sedang libur, oema yang akan menjemputmu.”

“Tidak.” Donghae berseru cepat sebelum Sehun bersuara. “Aku tidak ada jadwal hari ini. Aku bisa menjemput Sehun.”

“Donghae-ssi, tapi–”

“Sungguh? Ahjussi akan menjemputku juga?” Sehun terlihat bersemangat.

Pria itu tersenyum lantas mengangguk sambil mengulurkan tangan dan menghusap kepala Sehun, “Iya, ahjussi akan menjemputmu nanti.”

“Jika ahjussi tidak ada jadwal apapun, ayo main seharian. Aku ingin kita bermain seperti waktu itu.”

“Mwo seharian?”cetus Yoona terkejut. Seharian? Itu artinya pria menyebalkan itu akan berada di rumahnya hingga malam hari.

“Ahjussi mau, kan?” Sehun sama sekali tidak memperdulikan Yoona. “Ayolaaah, temani aku bermain. Nanti, akan ku kenalkan dengan Jongin.”

Donghae tertawa geli, “Arasseo… Arasseo… Ahjussi akan menemanimu.”

Astaga… Hari ini pasti akan menjadi hari yang melelahkan.

***___***

“Annyeong oema~ annyeong ahjussi~”

Sehun melambaikan tangannya dengan senyuman lebar pada Yoona dan Donghae yang tetap berada di dalam mobil. Keduanya bersama membalas lambaian anak kecil itu dan terus memandanginya hingga dia masuk ke dalam gedung.

“Lalu apa yang harus kita lakukan sekarang?” Donghae menoleh kearah Yoona yang duduk disebelahnya.

“Memangnya apa yang harus kita lakukan?” Yoona cemberut, membuang pandangan kearah lain.

“Bagaimana jika kita berbelanja? Aku ingin kita memasak makan siang yang enak untuk Sehun hari ini.”

“Kenapa kita harus melakukannya?” Yoona masih mencibir.

“Ayolaah, aku akan membantumu, oke?”

Akhirnya, Yoona hanya bisa diam saat Donghae berbicara tentang rencana-rencana yang ingin dia lakukan hari ini. Wanita itu tidak protes sama sekali karena semua rencananya tidak buruk juga. Setidaknya, akan ada yang membantunya mengurus rumah dan Sehun hari ini. Tidak begitu rugi untuknya.

“Apa kau bisa memasak?”tanya Donghae sambil terus menatap kearah jalan raya.

“Tidak begitu, aku hanya mengandalkan resep.”

“Apa makanan kesukaan Sehun?”tanyanya lagi.

“Dia menyukai apa saja. Namun, dia lebih menyukai ayam goreng dan ddokbukkie. Dia menyukai makanan fast food dan sangat membenci sayuran.”

Donghae tertawa, “Dia sama sepertiku. Baiklah. Kalau begitu, ayo beli daging ayam dan daging sapi. Untuk hari ini, aku juga ingin makan sepuasnya.”

Yoona tersenyum kecil sambil melirik sekilas kearah Donghae, “Bukankah seorang Idol harusnya menjalani diet? Kau bisa jadi babi besok.”

“Jangan coba-coba melarangku hari ini, walaupun kau adalah stylist kami tapi untuk hari ini aku tidak akan mendengarkan siapapun.”

Senyum Yoona berubah menjadi tawa, melirik sekilas kearah wanita cantik itu, Donghae ikut tertawa setelahnya. Tidak akan ada yang menyangka bahkan diri mereka sendiri. Tanpa disadari, mereka menjadi selangkah lebih maju, selangkah di depan meninggalkan perkelahian mereka di belakang.

Masih dalam perjalanan menuju super market, ponsel Donghae berdering. Donghae merogoh kantungnya dengan satu tangan dan meletakkan ponselnya di antara telinga dan bahu karena dia tidak bisa menyetir dengan satu tangan saja.

“Yoebose–” ucapan Donghae terputus saat tangan Yoona tiba-tiba terulur dan membantunya dengan memegangi ponselnya. Donghae menatap Yoona yang tidak menghadapnya sesaat sebelum akhirnya suara ibunya mengembalikan kesadarannya.

“Adeul…”

“Oh… Ye… Oema.”

“Dimana kau? Apa hari ini ada jadwal?”

“Tidak ada. Wae?”

“Bisakah kau mampir ke restoran sebentar?”

“Wae oema? Apa ada hal yang ingin oema katakan?”

“Hanya sebentar, oke? Oema akan menunggumu.”

“Arasseo.”

Panggilan terputus. Donghae menegakkan kepalanya kembali membuat Yoona tersadar jika panggilannya telah selesai.

“Kau tidak boleh menelpon ketika sedang menyetir, jangan melakukan hal itu lagi. Berbahaya.”serunya sambil meletakkan ponsel di dalam saku kemeja Donghae. Tanpa menyadari jika hal yang telah ia lakukan berhasil membuat pria yang ada di sampingnya berusaha dengan keras menahan debaran jantungnya. “Siapa yang menelpon? Ibumu?”

“Aah… Ehh… Yah… Ibuku…”

“Oh, ada apa? Apa ada hal penting?”

“Ehmm.. Yoona-ssi, ibuku menyuruhku untuk menemuinya sebentar? Bisakah kita pergi menemuinya?”

“Benarkah?” Yoona sedikit terkejut. “Tidak masalah… Eumm… Tapi… Jelaskan padanya jika aku hanyalah stylist-mu, aku khawatir jika ibumu akan salah paham.”

“Arasseo.”

Pada akhirnya, Donghae dan Yoona tidak pergi ke supermarket seperti rencana awal mereka. Mereka harus pergi ke restoran Donghae yang terletak di daerah Cheongdam-dong untuk menemui ibunya sebentar. Dalam hati, sebenarnya jantung Yoona mulai berdetak tak karuan. Kesepuluh jarinya saling bertaut dalam perjalanan. Kenapa dia harus menemani pria ini? Apalagi menemui ibunya. Apa sebaiknya dia turun disini dan pulang ke rumah memakai taksi?

“Donghae-ssi…”

“Kita sudah sampai.”

Donghae tidak mendengar panggilan Yoona barusan dan begitu saja membuka pintu mobil. Saat Yoona ingin membuka pintu, ia terkejut karena Donghae sudah berada di luar dan membukakan pintu untuknya.

Ah, pria ini… Kenapa dia membuat hatiku semakin berdebar?

Yoona keluar dengan sikap kikuk. Ia mengangguk pada Donghae sambil tersenyum kecil, “Terima kasih.”

“Ayo, ini masih pagi jadi restoranku belum terlalu ramai. Sebaiknya kita cepat masuk sebelum orang-orang melihat kita.”

Yoona mengangguk lagi lalu mengikuti langkah Donghae. Jadi ini restorannya? Grill5Taco? Dia menjual Taco?

Keduanya setengah berlari memasuki pintu utama. Restoran itu memang masih sepi karena ini masih pukul setengah 8 pagi. Bahkan beberapa karyawan masih membersihkan kursi dan meja.

Begitu mereka masuk, Yoona menyadari jika seluruh pasang mata langsung tertuju padanya, Para bekerja mungkin berpikir yang tidak-tidak tentangnya, membuatnya merasa begitu kecil berjalan di belakang Donghae. Dia bahkan menunduk tanpa berani mengangkat wajahnya dan membalas tatapan-tatapan itu. Benar kan, dia seharusnya tidak menyetujui pria itu untuk menemaninya kemari.

“Donghae-yaa,”

Seseorang dengan wajah yang sangat mirip dengan Donghae muncul dan langsung memeluk Donghae. Dibelakangnya, Yoona menatap pria itu dengan kening berkerut. Apa mungkin dia kakaknya?

“Hyung, diamana oema? Oema bilang dia ingin bertemu denganku.”

“Oema ada di dalam, kami sedang sarapan bersama. Tapi, siapa wanita itu?” Donghwa menyipitkan matanya kearah Donghae sambil tersenyum jahil.

“Oh, dia… Dia adalah stylist-ku. Kebetulan aku sedang bersamanya karena ada sebuah pekerjaan jadi aku membawanya kemari.”

“Sungguh?”

“Ya, hyung, jangan menggodaku.” Donghae memukul lengan Donghwa. Kemudian ia menoleh ke belakang, “Yoona-ssi, kenalkan, dia adalah kakakku. Hyung, dia adalah Yoona. Im Yoona.”

“Annyeong haseo,”sapa Yoona membungkuk sopan.

“Annyeong haseo,”balas Donghwa tersenyum lebar. “Ayo, kita masuk. Oema sudah menunggu.”

Donghwa memimpin langkah sedangkan Yoona langsung menahan lengan Donghae saat pria itu hendak mengikuti kakaknya kedalam.

“Donghae-ssi,”

Donghae berbalik, “Ada apa?”

“Apa tidak apa-apa? Bagaimana jika aku menunggu di luar saja? Aku merasa tidak enak.”

“Tidak enak? Apa hyungku membuatmu merasa tidak nyaman? Jangan hiraukan dia.”

Yoona langsung menggeleng, “Tidak, Bukan begitu. Hanya saja, aku khawatir dengan pandangan para pelayanmu. Aku takut mereka salah paham dan ibumu–”

“Sudahlah. Tidak usah dipikirkan. Ayo.” Donghae menarik lengan Yoona dan membawanya menuju sebuah ruangan dimana kakak dan ibunya telah menunggu disana.

Seorang wanita berparas lembut dengan rambut pendek gelombang hingga lehernya mengangkat wajahnya begitu melihat Donghae masuk. Yoona baru menyadari jika Donghae mendapatkan seoasang mata itu dari ibunya. Dia benar-benar terlihat keibuan dan sangat ramah walaupun ini adalah pertama kalinya mereka bertemu.

“Omo, yeppodda!” Ibu Donghae memekik senang, ia langsung berdiri dari kursinya, berjalan melewati Donghae, menghampiri Yoona., membuat Donghae mengerutkan keningnya bingung.  “Aigoo, cantik sekali. Anakku benar-benar pintar memiih calon istri.”

Detik berikutnya, begitu dua orang itu mencerna apa yang telah dikatakan oleh ibu Donghae barusan, keduanya sama-sama terperangah hebat, “MWO?!”

“C-calon istri?” Susah payah Donghae meneguk air liurnya sendiri.

Di tempatnya, Donghwa tertawa geli melihat ekspresi bingung Yoona dan Donghae.

“Omoni tapi–”

“Oema, dia bukan calon istriku.” Donghae langsung menarik lengan ibunya dan membawanya ke kursinya kembali. “Hyung, kau pasti mengatakan yang tidak-tidak.”cetusnya kesal membuat Donghwa  semakin tertawa terpingkal-pingkal.

“Ya Lee Donghwa, kau bilang Donghae membawa calon istrinya. Kau membuat oema malu.”

Donghae menghembuskan napas panjang, kesal bercampur malu karena ibunya begitu saja menghampiri Yoona dan mengatakan dengan wajah bahagia jika dia adalah calon istrinya, “Oema, sebenarnya apa yang ingin oema katakan? Aku tidak punya waktu. Aku harus pergi sekarang.”

“Kau bilang kau tidak memiliki jadwal, kenapa terburu-buru?” Ibu Donghae menyipitkan matanya melirik Donghae dengan senyum menyeringai, “Kau ingin berkencan?”

“Oema!”

“Wae? Wae? Kenapa kau berteriak pada oema, huh?”

“Aku tidak berteriak, arrghh…” Donghae mengacak rambutnya frustasi. “Dia adalah stylist di perusahaanku. Aku punya pekerjaan dengannya jadi kebetulan kami pergi bersama.” Pria bermata sendu itu menjelaskan walaupun ibunya sama sekali tidak mendengarkannya.

“Annyeong haseo omonim, aku adalah Im Yoona, rekan kerja Donghae. Senang bertemu denganmu.”

“Aigoo, kenapa kau cantik sekali, huh?” Ibu Donghae memujinya membuat Yoona menunduk sambil tersenyum kecil.

“Ghamsahamnida omoni.”

“Ayo makan dulu. Omonim sudah membuatkan makanan yang enak untukmu.”

“Untuknya?” sela Donghae menjatuhkan diri disebuah kursi bersama Yoona. “Oema bahkan tidak mengetahui jika dia akan datang. Jangan bersikap sok akrab.”

“Memangnya oema tidak boleh merasa bahagia? Ini adalah pertama kalinya setelah belasan tahun kau membawa seorang gadis pada oema. Oema harus merayakan ini.”

“Oema, sudah ku katakan–”

“Ayo di makan, Yoona-yaa. Sayur ini bagus untuk kulitmu.” Lagi-lagi, ibu Donghae tidak memperdulikan ucapannya.

Yoona menangguk, “Aku akan makan dengan baik.”

***___***

“Jadi kau adalah karyawan baru di perusahaan?”tanya ibu Donghae lembut begitu Donghae dan Donghwa meninggalkannya bersama Yoona untuk mengecek restoran.

Yoona mengangguk, masih menyunggingkan senyum malu, “Nde, kebetulan aku menangani SNSD dan Super Junior dalam hal make up dan pakaian.”jelas Yoona sopan. “Omonim, jika sudah selesai, biarkan aku membantu membersihkan ini.”

Buru-buru ibu Yoona menahan lengan Yoona yang hendak membersihkan meja makan, “Tidak perlu, pelayan kami akan membersihkannya. Kau tidak perlu repot-repot melakukannya, Yoona-yaa.”

“Tapi, ibuku bilang jika aku harus membersihkan meja makan setelah makan selesai karena aku adalah seorang wanita.” Dengan sopan, Yoona melepaskan tangan ibu Donghae. Ia menggeleng, “Tidak apa-apa, omonim. Omonim duduk saja disini, aku akan membersihkannya.”

Akhirnya, ibu Donghae menuruti kemauan Yoona. Ia duduk di kursi makan sambil memandangi punggung wanita berkaki jenjang itu yang mulai membersihkan piring-piring. Ditempatnya, ibu Donghae tersenyum. Ini adalah pertama kalinya setelah belasan tahun, dan kedua kalinya Donghae membawa seorang gadis setelah Kim Yura.

Dia bukanlah tipe pria yang dengan mudah membawa seorang gadis ke rumah. Ibunya telah berkali-kali menanyakan hal ini, juga waktu ia mendengar tentang desas-desus yang mengatakan jika Donghae dekat dengan beberapa wanita, seperti Sandara 2ne1 dan Jessica SNSD, tapi tetap saja, Donghae mengatakan jika mereka hanyalah sebatas teman.

Hal ini membuat ibu Donghae kecewa karena dia begitu berharap jika salah satu diantara wanita itu memiliki hubungan khusus dengan Donghae. Melihat belasan tahun anaknya menutup diri dan masih melihat ke belakang, membuatnya sangat sedih. Ia selalu berharap jika Donghae dapat segera menemukan pengganti Yura.

“Aku berharap kau akan menjadi menantuku.”bisik ibu Donghae pelan.

“Omoni, aku sudah–” Yoona berbalik, namun ucapannya menggantung di udara begitu mendapati ibu Donghae yang sedang melamun. Sepasang matanya terlihat teduh, membuat Yoona ingin memeluknya jika dia adalah ibunya sendiri.

“Omoni.” Yoona memanggil ibu Donghae pelan sambil berjongkok di depannya. “Omoni kenapa?”

“Oh, Yoona? Kau sudah selesai?”

Yoona mengangguk, mendongakkan wajahnya, “Aku melihat omoni melamun, apa omoni sedang memikirkan sesuatu?”

“Ah, aniyo.. Aku hanya–”

Yoona mengeluarkan sapu tangan dari dalam sakunya lalu memberikannya pada ibu Donghae, “Omoni menangis? Mata omoni basah.”

“Terima kasih, Yoona. Sebenarnya aku memikirkan Donghae.”

“Donghae?”

“Yah, Donghae…”

TBC

Iklan

45 thoughts on “Crazy Without You Part 8

  1. Hilma berkata:

    aigoo.. makin dekat aja tuh berdua…
    yoona sama donghae aja, jangan sama siwon…
    seneng deh sama moment yoonhaehun disini…
    next chingu…

  2. So Eun_Sehun berkata:

    Aigoo….chingu-ya kenapa tbcx nongol disitu sih…jadi gantung dan membuatq mati penasarn dgn apa yg mau diceritkn ibux abang hae…
    Chingu…cepat ne…jangan lama2 updatex

  3. Rahmania berkata:

    Akhirnya sedikit demi sedikit mulai terungkap masa lalu mereka.jd yoona prnh mencintai siwon n siwon mencintai tifany sehingga yoona menolak diajak menikah.yoona mulai lbh dekat dg donghae tp bgaimana nnti reaksi yoona klo tahu dongek menyayangi sehun karna sehun mirip anknya.

  4. mimi berkata:

    Huaaa betein ya kalo lagi asik2 baca tiba2 tbc ajaweeh-__ selanjutnya cepetin dan panjangin yaapss:3 hajar aja yah hayuu:3

  5. ina gomez berkata:

    cieee yoonhae dh mkin dket ja ni…ngkak pas tiba2 ibunya hae oppa nyamperin yoona eonni n blng lox yoona eonni calon istrinya hae oppa hehe..tng eomonin keinginanmu bklan terwujud hehe…
    o jd cwek yg dulu ma hae oppa tu kim yura to…jd pnsran nanti hbunyan yoonhae selnjutnya gimn ya, pa lg yoona eonni kyknya dh seneng ma ibunya hae oppa n bgtu jg sbliknya.

  6. tryarist w berkata:

    cma 1 sbenernya sehun itu anak cpa,,,,,,,,,,

    mkin rumit meskipun sdikit2 tentg mreka terkuak pi pnsaran ayah sehun cpa ,, ,,, ,,ktaknya msih jauh dri kta endingggggg,,,,,

    jgn lma2 lnjutnyaaaaaa,,,,,,,,,lau bsa tiap mgu agr cpet selesai dan gnti ff yg baru crita baru heheheheje

  7. osehn96 berkata:

    yeah perlahan masa lalunya terungkap. Kalo bisa sih lgsung full masa lalunya terungkap. Selangkah lebih dekat donghae Yoona. Siwon ko maksa Yoona siih .. Ok slalu ditunggu next chap yaa. Hehe figthing 🙂

  8. Monicha pyrofnsdeerfishy berkata:

    Ck donghae oppa sudah mulai luluhkah sama yoong eonni,sebentar lagi sehun cuma alasan oppa buat ketemu yoong eonni tuh wkwkwk.
    Yoonhae sudah dapat restu dari eommanya donghae oppa,tinggal nunggu hubungan yoonhae lebih jauh lagi. Next di tunggu,YH jjang…!!

  9. han ji bin berkata:

    wah kya’a hbgn yoonhae dah mulai agak baikan nii
    chingu please jgn wat yoong nikah sama siwon wat ja yoong nikah sama hae
    trnyta nama istri hae itu yura skrg tinggal nama suami yoong yg blm trngkp
    msh pnsran sma klnjtn crta’a
    di lanjut chingilu jgn lama2 dan jg perbnykin momen yoonhae dan momen yoonhaehun jg
    gomawo

  10. mongochi*hae berkata:

    bsa gk tampilan layar ganti. cuz klo.kya gni mw bca lwat hp susah. please…jd gk bsa bca blog n dmnapun

    hm…ad kmjuan nh d.hub yoona & donghae. next dtunggu

  11. Oh nazma berkata:

    Halo eonni..! Eonni kok jd kyk gini tmplan layar’y. Eon plis jngn pnjang2 jd susah bcanya hrs pencet k’kanan trus. Gk muat d layar handphone’y..
    Jujur q lbh ska yg wktu itu. Gk ribet tnggal pncet bwah..
    Mian eon..
    Jebaal jngn pnjang2 ne.. Klw g2 jd susah bcanya. Klmaan pncet2 jd gk konsen..
    Itu ajh…. PLEASE
    TP jujur q ska bnget sma krya2 eonni.. Daebak..
    Mian ne ? Slama ini q jd silent reader coz bru tau cra komen hehehe
    Keep writing eon 😀

  12. aisyadewi c'hyunmin loverz berkata:

    Ekhemm ….
    Ciyeee ….. Ny. Lee ketemu calon mantu niehhhh …..

    Senangnya .. akhirnya YoonHae bisa Akur, ….

    Oiy , apa mungkin Sehun itu anak dari Donghae & Kim Yura sewaktu dulu? ?
    Lalu YoonA ? Apa mungkin juga YoonA adlh sodara dri Kim Yura, & YoonA yg ngerawat Sehun ?

  13. dilla berkata:

    Sebenarny msih penasaran kenapa sehun bisa mirip ama anak donghae d masa lalu,ap dulu yoonhae pernah bersama tp ad sesuatu lalu siapa itu kim yura.
    Ah thor jelasin dong gmana masa lalu mrka please..
    Part selanjutny segera y thor

  14. maya luoxi berkata:

    cie cier, yoonhae nya makin dkat.. mgkinkah ada hbgan antara yoona dan yura,?? karna sehunnya donghae sama dgn sehunnya yoona, mgkinkah sehun itu org yg sama??

  15. aleedayoonhae berkata:

    yoonhae udah mkin deket ni ciecie 😀
    sehun buat kdua manusia itu semakin dekat agar mreka bisa bersatu…sehun adlah prantara buat hbungan YH..
    next chingu jngan lama” dong updatenya ^^

  16. ziieziie berkata:

    stlh sehun, duet kakak sm ibunya bagus jg buat nyomblangin mereka XD

    ayolaaah donghae, deketin trs sehun ntar dapet emaknya 😀

    ini ga ada media yg nguntit mereka apa? kan biar cpt dikonfirmasi ^^

  17. Annisa Icha berkata:

    Siwon maksa banget sih!
    YoonHae main dekat nih…
    Jadi istri Donghae dulu bukan Yoona ya? Tapi kenapa nama anaknya sama dan wajahnya mirip? Apa cuma kebetulan aja?

  18. kim ji hyun berkata:

    akhirnya dipublish juga ini ff..dah lama nunggunyaa..
    masih penasaran siaa suaminya yoona dulunya..ahhh next ditunggu pokoknya yahh thor…

  19. inggridanjani berkata:

    yaampun keluar juga ini ff. kim yura itu siapa? jangan2 bekas mantan istrinya donghae dulu? tp kok anaknya kaya sehun?

  20. Puti Hilma berkata:

    Huaaa! suka banget ngeliat kedekatan Yoona sama Donghae.. Kim Yura itu siapa nya donghae? Penasaran sama masa lalu nya donghae..
    Ditunggu chapter selanjutnya yaaa, Fighting! ^^

  21. emaesa berkata:

    ciee yoonhaeHun uda seperti keluarga kecil saja 😀
    kim yura masalalu donghae ibunya sehun kah ?
    sehun yoona sama sehun donghae knpa bisa mirip sifatnya ? namanya juga mirip ,, kebetulan kah ?
    di tunggu lanjutannya

  22. G Park berkata:

    Aigoo… Qq pikir chap 8 udh aq bca… tpi pas bca chap 9, kok gk nymbung yah? Dn aq balik lagi nyri chap 8 ternuata dn ternyta, blm aq bc…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s