Athena part 1

Athena

Athena.

Demi menyelamatkan Atnena. Anna –si keturunan GrucyAc, rela untuk berhijrah kedemensi waktu yang berbeda. Ia telah berkorban cukup banyak sehingga tidak ingin cepat pulang dari Athena.

Lu Han and A Girl||Fantasy, Romance.

Badratun Navis Present,

Athena

Bagian I

Menjemput Putri.

Hari Rabu yang mendung untuk Sekolah ternama diujung koridor lantai sebelas. Jubah merah marun nya terlihat kontras dengan kulit putih pucatnya. Ia terlihat sangat menyeramkan hari itu. Sesekali ceringan nakal mengotori jendela ruang seni musik dengan mata tajam mengintimidasi –menunggu seseorang didalam sana sambil memeluk buku tebal Kalkulus. Itu adalah Rabu yang benar –benar menyebalkan daripada seharian penuh berurusan dengan penjaga Sekolah karena terlambat; Tn.Park.

Gadis itu memakai Kostum yang benar-benar mencolok. Hari ini, Sekolah mengadakan pesta Kostum terunik untuk merayakan 29 Hari jadinya pembangunan Sekolah. Seluruh warga Sekolah sudah sangat kenal dengan acara yang memang telah diselenggarakan setahun sekali itu. Tapi, seseorang diruang sana telah membiarkan dirinya sendirian di Aula sekolah tanpa ada nya pasangan.

Tahun ini, Para Senior telah membuat suatu perubahan drastis untuk Pesta tersebut. Mereka telah melakukan banyak cara agar membuat Event ini menjadi lebih menarik dari Tahun yang telah berlalu. Salah satunya membuat Kontes Kostum terunik dan Pesta Dansa bersama pasangan. Anna –sang Gadis telah memakai Kostum ala –ala Noni dijaman Kolonel Belanda. Ia sungguh tidak terlihat cantik dengan Kostum itu, malah tampak sangat mengerikan. Ketika Anna melewati setiap Koridor Sekolah demi mencari Teman nya, beberapa ledekan tajam sudah terlanjur memekakkan telinga nya. “ Hey! Apakah Kau Noni dari kerajaan Belanda?. ” Oh, betapa Anna jengkel. Ia telah terjebak dalam Kostum yang merugikan dirinya.

 

“ Menungguku?. ”

“ Oh, Tuhan. ”  Anna tersentak kedinding ruang musik dengan kaget. Ia mengelus dada sambil berdecak sebal mendapati kelakukan kejam Teman karib nya itu. Wajah tampan yang sama sekali tidak menunjuki betapa berdosa nya dia, benar-benar membuat Anna ingin mencincang tubuh Pria didepan nya ini.

“ Aku tidak menyuruh mu untuk mengagetkan ku. ” Pria tersebut tersenyum miring. Alih –alih minta maaf, Ia malah menunjukkan ekspresi yang membuat Anna tambah kesal.

“ dan, Aku tidak menyuruh mu untuk mengintipku, saat sedang berlatih musik. ” Anna menaikkan kedua alisnya lalu mengerucutkan bibirnya –kesal.

“ Kau benar –benar menyebalkan Arnold. ” Arnold merapikan helaian rambut yang menutupi kening Anna.  “ dan, Tampan ‘kan?. ” Arnold tertawa, menampakkan sederetan giginya yang tidak tersusun rapi. Ia lantas berbalik sesaat, lalu kembali mendekati Anna dan memojokkan tubuh nya kedinding. Anna gelisah, jubah marun miliknya sedikit terangkat dengan dekapan Arnold. Matanya bergerak cemas membuat Arnold semakin gemar untuk mengerjai Anna. Alih –alih ingin berisitirahat setelah seharian penuh menghindari Kontes konyol itu dengan bermusik, Arnold pikir bermain –main dengan kebodohan Anna adalah hal yang sangat menyenangkan.

“ Apa yang Kau lakukan dengan dirimu, Anna?. ” Arnold menyipitkan matanya. Ia melirik Anna dari ujung sepatu pacuk milik nya sampai rambut ikal yang yang sudah menjadi ombre. Ia tidak tau bahwa Anna telah berubah sejauh ini.

“ Kau berdandan?. ” tanya Arnold tajam. Mata Anna membulat, Ia kaget bukan main atas pertanyaan teman nya itu. “ Aku tidak dandan, hanya saja….” terdengar gumanan mengantung dari Anna. Arnold menyeringai, “ Mengubah wujud ku dari Itik buruk rupa menjadi Itik paling buruk rupa lagi. ” jawab Arnold cepat dan sukses membuat Anna tambah kesal. Oh, bahkan Ibu –nya telah berkata bahwa Anna lah wanita tercantik diseluruh dunia, mana mungkin Ia diperlakukan dengan hina seperti ini.

“ Tapi, sebenarnya Kau agak mirip dengan  Vampire di jaman Noni Belanda. ”

Koloni Belanda, lagi?.

Oh, Ibu. Sejak sampai kapan  Anak Gadis mu dihantui nasib sial terus –menerus.

“ Jadi, Kau akan pulang kampung besok?. ”

Saat itu, Arnold dan Anna sedang dalam perjalanan pulang kerumah. Anna mendengus, bibirnya kembali mengerucut dengan lucu. Ia menggaet lengan Arnold dengan manja membuat Pria itu mengerang kesal.

“ Beritahu Ibu ku bahwa Aku tidak ingin pulang, kumohon. ” Arnold melepas genggaman tangan Anna, Ia berjalan dengan cepat meninggalkan Anna dibelakang.

“ Kau harus pulang, Nenek mu pasti sangat merindukan mu, bodoh. ”

“ Tapi, Aku benar –benar benci jika harus pulang ke kampung. Itu liburan paling menyebalkan, Kau tau ‘kan kalau Nenek ku itu…. ” Arnold mensejajarkan langkah nya dengan kaki pendek Anna. Ia tertawa melihat ekspresi Anna yang lucu. Bagi Arnold, alasan Anna sangat tidak masuk akal. Maksudnya, siapasih yang tidak mau bertemu dengan Nenek dan pulang kedesa. Udara di desa sangat sejuk dan betah membuat Arnold tinggal lama. Tapi, insting Gadis bodoh seperti Anna sungguh gila. Ia beranggapan bahwa kampung Nenek nya itu sangat kuno dan orang –orang disana ketinggalan jaman. Arnold malah ingin ikut dengan Anna kalau Ia bisa. Tapi, Arnold telah berjanji dengan Ayah nya untuk berlibur ke kampung halaman Ibu nya besok. Dan mungkin mereka tidak akan bertemu selama beberapa minggu.

“ Jika Aku punya waktu, Aku akan mengunjungimu. ” Anna tersenyum senang mendengar penuturan Arnold. Baginya, Arnold ialah sosok pahlawan kesiangan yang akan membantu Anna kapan saja.

“ Tidak, Kau memang harus mengunjungi ku, ada atau tidaknya waktumu. ” Kata Anna tegas, itu membuahkan tawa kesal Arnold atasnya.

“ Hey! Kau tidak bisa seperti itu, ”

“ Aku memang harus seperti itu. ”

Mereka saling kejar –kejaran satu sama lain. Dua pasang sejoli yang telah berteman dari kecil hingga sekarang. Meski pertemanan mereka sudah lama terjalin, kedua nya tidak bisa membohongi perasaan nya masing –masing. Bahwa ada cinta diantara mereka.

Anna memutar bola matanya kesal menerima kenyataan bahwa hari ini harus pulang ke kampung halaman Nenek nya di GrucyAc. Itu akan menjadi perjalanan yang paling buruk dalam sejarah hidup Anna. Ia duduk murung didalam mobil sambil menatap jenuh Pohon Pinus yang menemani dirinya disepanjang perjalanan. Mungkin ini terdengar berlebihan, siapa yang benci tentang liburan akhir semester? Tapi, tidak untuk berlibur ke kampung Nenek dan membiarkan dirimu mati bosan. Ada alasan khusus mengapa Anna sangat membenci ini, lokasi yang terletak diperdalaman desa –itu sangat jauh dari kota, Nenek yang akan terus –menerus menganggu tidurnya untuk menemani wanita paruh baya itu memetik sayur –mayur diladang pada subuh hari.

Oh, ditambah lagi, kamar mandi disana benar –benar tidak layak pakai. Bukan, bukan seperti itu. Hanya saja, kamar mandi yang dimaksud ialah Anna harus rela menempuh jarak sangat jauh kehutan untuk sekedar membersihkan dirinya pada air telaga ditengah Hutan Pinus.  Ngomong –ngomong soal kamar mandi, Anna pernah tidak mandi seminggu saat pulang ke GrucyAc.

“ Oh. Sial. ”  umpat Anna kesal. Ia melirik kearah  jendela mobil. Matanya tidak luput pada pohon –pohon Pinus yang terus mengikuti perjalanan mereka. Ketika Anna ingin meminta Ayah untuk memutar arah kembali ke kota. Diujung Hutan sana, sesuatu telah bersinar sangat terang. Anna memandang cemas Ibu dan Ayah yang sedang bercengkrama, lalu kembali memusatkan penglihatan nya pada cahaya diujung Hutan Pinus itu. “ Kita Sampai. ” matanya menangkap siluet jubah berwarna coklat tua sedang mengancungkan pedang nya.  Tapi, sesuatu yang membuat Anna penasaran, dijaman modern ini masih adakah orang yang memakai pakaian layaknya Ksatria, membawa pedang dan terlebih lagi sedang menunggangi Kuda? Anna memusatkan lebih jeli penglihatnya. “ Aw!!! ” Cahaya itu tiba –tiba menghantam pupil matanya sehingga Anna tersentak dengan mata yang sangat perih.

“ Kau tidak Apa –apa, Sayang?. ” Ibu segera membopong tubuh Anna agar turun dari mobil. Ia telah sampai didesa yang selama ini tidak masuk dalam kategori tempat berlibur favoritnya.

“ Aku baik –baik saja, Bu. ” jawab Anna tersenyum kaku. Anna bisa melihat senyum bahagia neneknya di depan sana. Ia tidak ingin mengacaukan kebahagiaan keluarga nya itu dengan alasan yang benar-benar menguji nalar.

“ Oh, Cucuku. ” Nenek membuka lengan nya cukup lebar untuk merasakan pelukan Cucu tersayang nya. Anna tersenyum paksa melihat ekspresi gembira dari wajah menua itu. Surai ikal sebahunya telah berubah menjadi putih secara keseluruhan. Hatinya kembali bergemuruh saat mengingat kejadian beberapa menit yang lalu. Ia mengintip ke Hutan Pinus melalui cela –cela baju yang dipakai Neneknya. Ada sesuatu yang menarik hasrat Anna untuk mencari tau siapakan itu? Begitu banyak hal –hal aneh yang menggerogoti pikiran nya sehingga Anna sadar, petang telah berada diperaduan nya. Saat nya masuk kerumah Nenek dan beristirahat.

“ Hey! Bagaimana hari mu disana?. ”

Itu adalah suara Arnold diujung telepon. Anna mengangkat bahu seolah Arnold dapat melihat  apa yang diperagakan nya.  “ Benar –benar buruk. ” Anna menyandarkan dirinya pada jendela tua kamar. Matanya menerawang kesekitar ruangan. “ Ngomong –ngomong, Nenek telah merenovasi kamar buruk ku. ” Anna bisa mendengar suara tawa menyebalkan diujung sana. Oh, betapa Ia rindu meluangkan waktu untuk berkeluh kesah  pada Arnold. Alih –alih ingin melepas penat dan mencari bahan hiburan, Arnold malah membuat semuanya tampak lebih buruk.

“ lalu, Bagaimana dengan liburan mu, Arnold?. ”

“ Tidak lebih buruk dari mu tentunya, besok Aku akan pergi memancing bersama Paman. ”

Anna mendengus kesal. Tentu akan sangat menyenangkan. Daripada dirinya, besok pagi mungkin Ia akan direpotkan dengan Nenek yang meminta nya untuk membantu memetik sayur –mayur diladang.

“ Anna?. ”

“ Ya, Arnold. ”

“ Aku sangat merindukan mu. ”

Anna mengangkat kedua sudut bibirnya hingga membentuk lengkungan yang indah.

“ Begitu?, ”

“ ayolah Anna. Padahal kita baru tidak bertemu –satu hari. Tapi, rasanya lama tidak berjumpa dengan mu. ”

Ingin rasanya Anna berteriak dan mengatakan betapa Anna merindukan Arnold juga. Tapi, itu tidak mungkin. Waktu sudah menunjukkan pukul dua belas malam kurang sepuluh menit untuk membuat seisi rumah panik dan berlarian kekamarnya. Ia tidak ingin diberi hukuman konyol oleh Nenek nya –yang  agak aneh. Anna membuang arah pandangnya pada Hutan Pinus disebrang. Jendela kamar nya ini berhadapan langsung dengan Hutan Pinus. Anna kembali mengingat kejadian tadi siang, Anna mengubah posisi duduk nya dan menggeser kain gorden yang menghalangi padangan nya.

“ Arnold, mau kuceritakan sesuatu?. ”

Terdengar gumanan diujung sana.

“ Boleh, asal itu menarik. ”

Anna menghela nafasnya, lalu menghembuskan nya kembali.

“ Kau tau? Saat perjalanan menuju rumah Nenek, Aku melihat sesuatu yang aneh.  ”

Di lain tempat –Berlyn. Arnold mengernyitkan dahinya, sesuatu yang aneh? Apa itu?.  “ Sesuatu yang aneh seperti apa?. ” Arnold bisa mendengar helaian nafas tertahan Anna “ Aku melihat seseorang sedang menunggangin kuda, ” Arnold tersenyum miring, hal konyol macam apa yang akan diceritakan Anna. Bukankah, orang –orang menunggangi kuda itu sudah biasa. Arnold mengubah posisi Handphone nya agar lebih jelas mendengar suara Anna diujung telepon “ Kau mungkin tidak akan percaya.  Tapi, Aku benar –benar melihat nya. Orang itu memakai baju seperti seorang Ksatria dan mengacungkan pedang nya yang berkilau hingga membuat mataku sakit. ” Arnold menerawang kelangit –langit kamarnya, Ia  mengulum tawa agar tidak terdengar oleh Anna yang sedang serius bercerita hal konyol.

“ Hey! Aku menangkap tawa jelek mu itu. Kau tidak percaya padaku?. Aku benar bersungguh, Arnold. ”

Arnold memutar bola matanya. Oh, ini tidak mungkin ‘kan?. Maksudnya seseorang sedang menunggangi kuda lengkap dengan atribut perang?. Hey! Jaman sudah terlalu canggih untuk itu.

“ mungkin Kau masuk angin dalam perjalanan, sehingga bicara mu agak ngaur. ”

“ ayolah Arnold, demi Tuhan, Aku bersungguh. ”

“ Ya, tapi mana mungkin. Maksud ku, mungkin itu hanya khayalan mu saja karena bosan melihat Hutan Pinus sepanjang perjalanan. ” Arnold menahan tawanya mendengar sumpah serapah Anna disebrang. Pada saat Ia hendak berkata bahwa Anna terlalu jauh untuk bermimpi, Gadis itu telah mengakhiri percakapan mereka dengan “ Selamat Malam. ” diujung telepon. Tentu saja, Anna kesal.

***

Anna mendengus kesal, Ia mematikan Handphone nya saat Arnold tidak mempercayai apa yang telah Ia katakan. Anna lalu memandang kembali pusat kejadian tadi siang. Anna terperanjat kaget, Ia mengerjab kan matanya berkali –kali;  bahwa sosok yang tadi kembali memunculkan wujud nya diujung Hutan sana dan  mengacung kan Pedang nya. Anna dengan cepat mengaktifkan Handphone, lalu menulis pesan untuk Arnold.

Sosok itu kembali terlihat. Arnold, Aku bersungguh.

 

Detik kemudian Handphone Anna kembali bergetar,

Kau belum tidur? Ayolah. Ini sudah malam untuk berbicara tentang tahayul. Tidurlah, Selamat Malam.

Anna meringis, Ia benar –benar benci pada Arnold yang tidak mempercayainya. Dengan kesal memencet daftar panggilan terakhirnya guna menelpon Arnold dan menjelaskan sosok yang menunggangi Kuda itu benar –benar terlihat.

Saat Anna mulai menekan tombol hijau di Handphone nya dan terdengar suara terputus disebrang –sosok yang menunggangi Kuda tersebut seperti sedang mendekati dirinya. Jantung Anna berdetak jauh lebih cepat dari biasanya, keringat dingin muncul dipelipis Anna. Tangan nya bergetar saat melihat seringai dari sosok tersebut, tubuh nya tertutupi jubah coklat tua. Anna mengumpat ketika Arnold tidak kunjung mengangkat telepon dari nya. Tapi, seseorang yang tidak dikenali nya telah menepis tangan Anna yang sedang memegang Handphone. Itu adalah sosok yang tadi menunggangi Kuda, Ia membuka jubah  dan menampakkan rambut coklatnya dan wajah yang err, mengingatkan Anna pada seseorang.

“ Arnold? ”

 

 

 

TBC.

 

 

 

Thanks for reading my fanfiction.

Don’t forget to leave your comment.

Have a nice day with my fanfiction^^

 

My wordpress : http://lostpeterpan.wordpress.com 

3 thoughts on “Athena part 1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s