FF: The Wolf and not The Beauty (part 27)

the-wolf-and-not-the-beauty

Tittle                          : The Wolf and not the beauty

Author                        : Ohmija

Cast                            : EXO

Genre                          : Fantasy, Friendship, Comedy, Action, School life

Summary                    : “Aku membutuhkan bantuanmu, Kai.”serunya pelan. “Kali ini aku memohon sebagai seorang adik.”

Haloooo, author kembali. Author mau minta maaf karena lamaaaaaaaa banget ngga update. Bukan hiatus tapi habis dapet musibah karena semua laptop author kemalingan jadi harus nunggu dulu buat beli laptop baru. Maaf maaaaaf banget buat author lain yang FF nya juga jadi kepending. Masih ada yang nungguin kan? Atau udah kesel nunggu? hehe… sekali lagi author minta maaf…

Hari sudah berangsur pagi saat Sehun pada akhir

“Aku membutuhkan bantuanmu, Kai.”serunya pelan. “Kali ini aku memohon sebagai seorang adik.”

nya membawa Luhan ke ruang bawah tanah rumah Suho. Ia tidak menemukan tempat yang tepat untuk menyembunyikan Luhan.

“Kenapa kau membawaku kesini?” Luhan menatap Sehun dengan kening berkerut, Terlebih lagi saat dia melihat Kai dan teman-temannya juga berada disana. “Jadi maksudmu, kalian mau menyerangku?!”

“Tidak Luhan.” Sehun langsung menggeleng. “Aku tidak memiliki niat yang buruk.”

“Lalu apa?”

“Tenanglah.” Kai menyahuti. “Kami akan menjelaskannya nanti namun sebaiknya kau beristirahat dulu.”

“Kami tidak memiliki maksud apa-apa padamu.”tambah Chanyeol.

“Ayo, aku akan mengantarmu ke kamar.” Suho menggandeng lengan Luhan dan menariknya untuk berjalan bersamanya. Luhan tidak memberikan perlawanan lagi, justru mengikuti langkah-langkah Suho bersamaan dengan tatapan Sehun yang terus mengiringinya hingga mereka berdua menghilang.

“Kenapa aku masih merasa membencinya?” Tao tertawa mendengus lalu menjatuhkan dirinya di sofa.

“Tao, sekarang dia adalah saudara kita.” Baekhyun membalas sambil menepuk pundak pria itu.

“Kris belum juga kembali. Apa dia baik-baik saja?” Kai menatap Sehun serius.

“Ayahku tidak mungkin melukai Kris sebelum dia mengetahui keberadaan Luhan,”

“Kenapa ayahmu sangat kejam, Sehun? Bukankah seharusnya dia berada di pihak kita? Kau adalah anaknya, jadi walaupun Luhan adalah musuh bebuyutan kalian, dia harus menerimanya karena dia adalah sahabatmu.”kata Chanyeol.

“Kau bisa berkata seperti itu karena kau adalah manusia.” Sehun menghela napas panjang. “Persahabatan tidak akan ada artinya jika kau berada di klan yang berbeda. Walaupun kau berkata mati-matian jika sahabatmu adalah orang yang baik, selama dia berada di pihak musuh, semua itu tidak akan ada artinya.”

“Jadi, ada kemungkinan jika ayahmu juga akan membenci kami?”

Sehun mengangguk, “Itu sudah jelas. Aku mohon untuk terus aman. Aku juga akan melindungi kalian.”

“Lalu apa yang harus kita lakukan? Kau harus segera mengambil keputusan. Kita tidak bisa berdiam diri terus-menerus seperti ini.” Kai mengulurkan tangannya, menepuk pundak Sehun.

“10 orang menghilang di Busan!” Tiba-tiba Kris muncul dengan napas yang terdengar putus-putus. Membuat yang lain langsung menoleh kearahnya saat itu juga. “Mereka menghilang tanpa jejak!”

“Leo?!” Baekhyun memekik.

“Sial! Dia sudah pulih!” Tao memaki sambil meninju udara.

Kai langsung menoleh kearah Sehun sarat menuntut, “Sehun, bagaimana?”

“Tidak ada jalan lain.” tangan Sehun mengepal disamping tubuh, “Kyungsoo, kau bilang kau akan mencari tumbuhan itu. Aku akan menemanimu.”

Kai terkejut setelah mendengar ucapan Sehun barusan, “Apa yang akan kau lakukan?”

Sehun terdiam sejenak, ia menelan ludahnya kelu. Sesaat setelah ia mencoba untuk memberanikan dirinya menatap sepasang mata menuntut Kai, Sehun berseru pelan, “Aku membutuhkan bantuanmu, Kai.”serunya pelan. “Kali ini aku memohon sebagai seorang adik.”

***___**

“Kau tau itu sangat berbahaya jika kau ikut dengan mereka,,” Kris memperingatkan Sehun agar ia menyadari atas keputusan yang telah diambilnya.

“Aku hanya akan mengantar mereka, setelah mereka mendapatkan tumbuhan itu, aku akan pergi ke Busan untuk mencari keberadaan Leo. Setidaknya, mereka akan aman walaupun tidak bersamaku. ”

Chanyeol langsung menyahut, “Aku akan ikut bersama kalian.”

“Apa kau bisa bela diri?” Sehun menoleh kearah Chanyeol yang langsung dibalas dengan anggukan mantap.

“Aku mempelajari taekwondo.”

“Bagaimana jika aku juga ikut? Aku pintar dalam kungfu, aku bisa melindungi kalian.” Tao menyahuti.

“Baiklah.” Sehun mengangguk setuju kemudian menatap Kai. “Bisakah kau berada disini untuk menemani Luhan?”

Kai terlihat ragu, “Apa kau akan baik-baik saja jika sendirian?”

“Percayalah padaku, aku akan melindungi diriku dan teman-temanmu dengan baik.” Sehun tersenyum. “Kris, kau juga harus menjelaskan tentang apa yang ayah katakan nanti, setelah aku kembali.”

“Apa aku perlu menemanimu ke Busan? Bagaimana jika kau diserang oleh anak buah Leo?”

“Selama lawanku bukan Luhan, aku akan kembali.” Sehun berseru yakin lalu bergegas meninggalkan ruang bawah tanah, diikuti Suho, Kyungsoo, Chanyeol dan Tao dibelakangnya.

Berbagai perasaan terasa bercampur aduk di dalam hati Kai saat menatap punggung belakang saudaranya dan teman-temannya yang mulai menjauh lalu menghilang. Senang namun juga merasa sedih.

Pada akhirnya, Sehun meminta bantuan padanya dan pada teman-temannya untuk melawan Leo. Akhirnya hati esnya luluh dan menyetujui permintaan teman-temannya. Kali ini, pengaruh Luhan begitu terasa hingga bisa merubah kepribadian keras Sehun menjadi begini manisnya. Seperti beratus-ratus tahun lalu saat dia benar-benar menjadi dirinya.

Tapi di sisi lain, ada perasaan khawatir di dalam hatinya karena ini artinya dia akan merelakan hidup teman-temannya untuk menjadi makhluk abadi sepertinya. Mengubah wujud mereka menjadi makhluk berbulu dan bertaring,

Walaupun mereka semua setuju atas hal itu, Kai tetap merasa berat hati merelakannya. Bagaimana jika pada akhirnya mereka menyesal? Mereka tidak akan bisa kembali. Berbeda sepertinya yang tidak memiliki siapapun, mereka masih memiliki keluarga yang menunggu mereka di rumah. Bagaimana ini? Apa yang harus dia lakukan?

“Jadi ini artinya Sehun menyetujui kita untuk bergabung?” Baekhyun tersenyum lebar, menghampiri Kai dan Kris, memecah keheningan.

“Pikirkan lagi.” Kris berseru, ia menatap Baekhyun tajam, “Walaupun dia luluh, ini saatnya kau memikirkan keputusanmu lagi. Jika masih bisa dibatalkan, sebaiknya kau batalkan.”

“Kami sudah yakin. Karena Kai adalah sahabat kami.”

“Ini bukan soal menunjukkan bagaimana eratnya persahabatan kalian, mengerti?”desis Kris. “Bukankah Sehun sudah mengatakannya? Persahabatan tidak berlaku disini.”

“Baekhyun…” suara Kai terdengar bergetar. Pria tinggi itu mendongak, menatap Baekhyun dengan senyum kecut sarat penyesalan di matanya. “Kris benar… Walaupun Sehun sudah menyetujuinya, tolong pikirkan lagi.”

“Saat kita berada dalam situasi yang sulit, kau mengoper bolanya padaku dan mempercayaiku jika aku bisa mencetak angka. Kita saling mempercayai satu sama lain, dimana Tao dan Chanyeol berada di belakangku untuk mencegah musuh yang akan menghadangku.” Baekhyun menundukkan kepalanya. “Seumur hidupku, selama kita berteman, yang ada diingatanku hanya kau yang selalu memberikanku kesempatan. Saat aku buruk dalam melakukan lemparan, saat aku hampir menyerah karena latihan yang begitu keras, kau berada di sampingku dan mengajariku ini dan itu hingga aku menguasainya. Aku tidak bermaksud untuk menyombongkan diriku jika saat ini, aku sudah menjadi yang terbaik. Hanya saja, aku sudah terlanjur menganggapmu sebagai saudaraku dan aku ingin bertarung bersamamu, Hal ini memang gila, terkadang, aku juga merasa ingin pergi jauh dan meninggalkan ini semua, tapi, dibandingkan rasa ketakutanku itu, kau jauh lebih berharga.”

Baekhyun menarik napas panjang, perlahan-lahan mengangkat wajahnya dan menatap Kai sambil tersenyum tulus.

“Aku ingin tinggal, walaupun aku tidak berguna, setidaknya aku ingin menemanimu. Jangan lupa, kita adalah tim. Kau adalah kapten jadi aku akan mengikutimu kemanapun.”

***___***

Angin berhembus beraturan di sebuah bukit sunyi yang jauh dari huru-hara pusat kota. Keadaan disana tenang juga nyaman, udaranya sangat sejuk terlebih saat ini masih pagi hari. Sehun berjalan paling belakang saat Tao dengan percaya diri memimpin di depan bersama Chanyeol. Sambil sesekali tertawa, mereka terlihat bahagia.

Pria tinggi dengan kulit pucat itu tidak masuk ke dalam obrolan teman-temannya dan tenggelam dalam dunianya sendiri. Matanya menatap berkeliling, oada hamparan rumput hijau yang berada di sekelilingnya. Jauh di depannya, ia melihat sebuah pegunungan yang kata Suho adalah pegunungan TaeBaek, tempat dimana Aconite Wolfsbane tumbuh.

“Sudah lama aku tidak berlatih seperti ini. Tubuhku terasa sangat lelah.”keluh Tao menghusap keringat di keningnya

“Kau ingat tidak, saat pertama kali kita berlatih basket? Latihannya juga benar-benar keras. Pada awalnya aku sempat berfikir jika pihak sekolah akan mengirim kita wajib militer daripada menjadi pemain basket.”seru Chanyeol lalu tertawa. “Aku tidak pernah membayangkan jika latihan pemanasannya akan seberat itu.”

“Aku ingat saat Baekhyun pingsan karena kelelahan dan Tao adalah yang berteriak paling keras karena dia panik. Dia bahkan mengira jika Baekhyun mati karena dia tidak bergerak sama sekali.” Suho ikut tertawa geli mengingat wajah panik Tao.

“Hey, kau tidak tau bagaimana pucatnya wajahnya. Aku panik. Ku pikir dia sudah mati karena dia tidak menjawab panggilanku.”

“Jika dia menjawab panggilanmu, itu bukan pingsan.”timpal Chanyeol membuat Tao semakin cemberut.

Tao mendengus kesal, “Kyungsoo, jangan ikut mentertawaiku.”

“Suho, apa masih jauh?” Tanpa mengetahui situasi, Sehun menyela begitu saja membuat Suho menoleh ke belakang.

“Jika kita sudah mencapai puncak, disana pasti ada tumbuhan itu.”

“Kenapa?” Kyungsoo bertanya. “Kau merasakan sesuatu?”

Sehun menggeleng, “Tidak. Justru tempat ini sangat aman. Aku tidak merasakan apapun yang berbahaya.”

“Tentu saja, Tidak akan ada werewolf yang mau ke tempat ini.” Tao mengendikkan kedua bahunya.

“Hey, apa kau baik-baik saja? Kau tidak merasakan apapun, kan?” Kyungsoo baru menyadari jika diantara mereka terdapat seorang werewolf. Ia menatap Sehun khawatir namun pria tinggi itu justru menggeleng sambil tersenyum lebar.

“Tidak. Saat aku mulai merasakan sesuatu di tubuhku, aku akan pergi.”

“Kau bisa pergi sekarang jika kau mau.”balas Chanyeol menepuk pundak Sehun. “Jangan memaksakan dirimu, Jika terjadi sesuatu padamu, tim kita akan kehilangan seorang Ace dan bisa dipastikan kita akan kalah.” Ia berkata menggebu-gebu seperti saat mereka berada dalam pertandingan basket.

Sehun dan yang lain tertawa, “Aku tidak apa-apa.”

“Jika Baekhyun mendengar kata-katamu, dia pasti akan marah besar.”

Kening Kyungsoo berkerut menatap Tao, “kenapa?”

“Di dalam tim, Baekhyun adalah Ace.” Suho yang menjawab pertanyaannya.

“Ini bukan apa-apa. Aku hanya kebetulan menjadi satu-satunya pemburu jadi aku adalah yang terkuat.” Sehun tersenyum kemudian membuang pandangannya lagi, menatap tumbuhan-tumbuhan tinggi karena mereka mulai berada di puncak.

“Banyak hal yang telah terjadi dan aku pikir kau juga banyak berubah. Tidak seperti dulu yang kekanak-kanakkan…” buru-buru Suho menyambung ucapannya lagi. “…Walaupun sekarang masih juga kekanak-kanakkan.” ia mengendikkan kedua bahunya.

Sehun hanya tertawa kecil, tidak menjawab apapun.

“Sekarang waktunya kau pergi, teman.” Kyungsoo menghentikkan langkahnya saat mereka telah berada di dataran tinggi. Ia menoleh ke belakang, menatap Sehun. “Aku rasa ini sudah semakin dekat. Pergilah. Jangan sampai dirimu terluka.”

Sehun mengangguk, “Aku bisa merasakannya.” Ia menyingsingkan lengan jaketnya dan menunjukkan tanda biru memar di lengannya. “Terasa sakit. Sepertinya tumbuhan itu telah menyerangku.”

“Astaga.” Kyungsoo dan yang lain mendekat, mengecek tanda di lengan Sehun dengan mata terbelalak. “Kenapa kau tidak mengatakannya? Pergilah sekarang!”

“Sehun, tumbuhan itu berbahaya untukmu.”sahut Suho.

Sehun tersenyum tipis menatap satu-persatu teman-temannya, “Baiklah. Kalau begitu aku akan pergi, sebaiknya kalian tetap bersama dan segera mungkin temukan tumbuhan itu. Tumbuhan itu tumbuh di dekat sini.”

Pria tinggi dengan mata sendu yang kala itu menghiasi wajah tirusnya berbalik dan segera mungkin meninggalkan tempat itu.

“Ah, kenapa dia tidak mengatakannya?” Chanyeol berdecak frustasi sambil terus menatapi Sehun yang dengan cepat menghilang di matanya.

“Mungkin dia ingin kita agar tetap aman.”jawab Tao lalu menghembuskan napas panjang. Tak lama, ia berbalik sambil merangkul pundak Chanyeol. “Ayo, kita harus cepat menemukan tumbuhan itu.”

***___***

Sepasang mata tajam itu terus menatap lurus pada seseorang yang tengah tertidur di atas ranjang, Lewat celah kecil pintu yang dibukanya, dia terus memperhatikan seseorang dengan hati yang terus berkecamuk hebat.

Apa yang harus dia lakukan?

Ini adalah kesempatan terbaik jika dia ingin melakukannya. Sehun sedang tidak ada disini dan Kai sedang sibuk berbicara dengan Baekhyun di luar.

Kedua sisi dari hatinya bertarung hebat menentukan apa yang harus dia lakukan. Harus memilih ikatan sumpahnya atau ikatan persahabatan.

Bagaimana dia bisa menghadapi Arthur nanti? Dia yakin dia pasti akan mati jika Arthur mengetahui bahwa dia menyembunyikan Luhan bersama mereka. Tidak hanya Arthur namun seluruh penduduk juga pasti akan menghukumnya.

Apa yang harus dia lakukan?

“Kris, apa yang kau lakukan?” suara Kai nyaris membuatnya terlonjak jika dia tidak buru-buru menormalkan ekspresinya. Ia menoleh ke belakang, sambil tersenyum.

“Hanya mengecek keadaannya.”

“Apa dia sudah bangun?” dengan mudah Kai mempercayainya begitu saja.

“Belum. Dia masih tertidur pulas.”

“Oh, baguslah. Sebaiknya kita keluar karena pelayan Suho mengantarkan beberapa makanan.” Belum sempat menjawab ucapannya, suara Kia lebih dulu terdengar lagi. “Tenang saja, penuh dengan daging.”

Kris mengangguk, lantas mengikuti langkahnya di belakang. Pikirannya masih berkecamuk, wajahnya murung dan tatapannya menunduk ke bawah. Ada perasaan takut sekaligus bersalah di hatinya. Bahkan, dia dengan tepat menabrak punggung Kai begitu pria yang berjalan di depannya menghentikan langkahnya sehingga kepala mereka beradu cukup keras.

“Apa yang kau lakukan?” Kai mengaduh sambil menghusap kepala bagian belakangnya. Ia meringis menahan sakit sambil menatap Kris bingung yang juga sedang menghusap area dekat hidungnya.

“Apa kepalamu terbuat dari batu?” ia mendengus kesal. Hidungnya benar-benar terasa sakit.

“Kau yang menabrakku.”

“Apa kita perlu memakannya sekarang atau menunggu mereka hingga mereka pulang?” Baekhyun menghentikan pertengkaran keduanya dengan wajah polos sambil terus menatapi makanan yang terhidang, Kelihatannya enak. Sudah lama sekali dia tidak meneguk sup rumput laut.

“Suho cukup kaya untuk membeli makanan ini lagi.” Kai menyeringai lebar disambut seringaian lain dari Baekhyun.

“Deal?”

“Deal!”

“Apa kalian tidak bertanya pendapatku?” Kris mencibir karena dibiarkan menjadi penonton yang hanya memandangi mereka berdua makan.

Baekhyun menyahuti dengan mulut yang terisi penuh, “Jika kau lapar maka cepat makan.”

“Sisakan sedikit untuk Luhan.”sabut Kai.

“Kalian berdua benar-benar rakus.”

***___***

“Apa kita tidak akan dihukum karena ini? Apa tumbuhan ini bukan tumbuhan yang dilindungi?” Tao berseru.

“Diamlah. Sebaiknya cepat ambil dan segera pergi dari sini sebelum kita ditangkap..”balas Chanyeol.

“Aku rasa sudah cukup. Ayo segera pulang dan buat ramuan.” Suho menutup resleting tas ranselnya.

Kyungsoo mengangguk, “Sebaiknya kita tidak membuatnya di ruang bawah tanah. Apa kau memiliki ruangan lain?”

“Sudahlah. Ayo gunakan dapurku.”

“Hey, pelayanmu akan mengetahuinya. Bukankah mereka sudah curiga karena kedatangan kita?”

“Aku tidak perduli.” Pria berkulit seputih susu itu memimpin langkah. “Ayo cepat pulang. Aku merasa sangat percaya diri sekarang.”

Yang lain tertawa sambil mengikutinya. Mereka ingin segera pulang agar bisa membuat zmiana secepat mungkin. Semoga saja pernyataan yang tertulis di buku itu adalah hal yang benar.

Disisi lain, dari tempat yang terbentang jarak lumayan jauh. Seseorang mengamati mereka kemudian mengumpat begitu mengetahui sesuatu yang berada di dalam tas mereka.

“Aku bersumpah akan membalaskan dendam untukmu, Chen.”

***___***

Seluruh pasang mata seketika beralih saat sosok itu terlihat, sedang menatap mereka bertiga dengan tatapan tidak mengerti. Dia tidak mengeluarkan suara apapun namun begitu jelas matanya mengisyaratkan tentang kebingunan atas apa yang telah terjadi.

Dimana Sehun? Kenapa dia tidak terlihat?

Kai menelan ludah pahit, balas menatap sepasang mata sendu itu dalam rasa bersalah yang teramat dalam. Atas semua hal yang telah dia lakukan dulu, pada seseorang yang sebenarnya begitu berarti.

Dia menyesal karena dia pernah menyakiti hati Luhan. Dia menyesal karena pernah menganggap pria itu sebagai musuh terbesar yang paling dibencinya.

Menyadari keheningan mencekam yang terjadi diantara mereka, suara tawa canggung Baekhyun memecah keheningan.

“Kau sudah bangun, eumm… Luhan?” Lidahnya benar-benar terasa kelu. Biasanya dia akan menyebut Luhan dengan sebutan ‘brengsek’ atau ‘sialan’. Ini adalah pertama kalinya dia memanggil namanya dengan benar dan dia tidak biasa akan hal itu.

Luhan menatap berkeliling sebelum dia menatap Baekhyun, “Dimana Sehun?”

“Dia? Dia sedang… eum…”

“Menemani yang lain jalan-jalan.” Kai menyela, sambil tersenyum lembut.

“Aku harus bertanya sesuatu padanya. Bisakah kau memintanya untuk cepat kembali?”

Kai mengangguk, tetap bersikap lembut, “Baiklah. Sebaiknya kau cepat makan dan minum obatmu.”

“Kau tidak perlu bersikap baik di depanku. Aku bisa melakukan apapun sendiri.”cetusnya lalu berlalu pergi meninggalkan mereka.

Kris dan Baekhyun saling pandang lalu mengendikkan kedua bahu mereka. “Kita memang butuh Sehun untuk menjinakkannya.”

Namun, baru saja menyelesaikan ucapan, mereka berdua di kagetkan dengan tindakan Kai yang tiba-tiba berdiri dan mengejar langkah Luhan, Apa dia masih belum menyerah? Luhan sudah menolaknya mentah-mentah.

Di ruangan lain, di sebuah ruangan yang berukuran 4m x 4m saat itu , Luhan terduduk diatas sofa sambil melamun dalam diam. Entah apa yang sedang dipikirkannya saat itu karena wajahnya tidak terlihat baik.

Kai menjatuhkan diri disampingnya secara perlahan, membuat pria yang memiliki mata indah itu menoleh.

“Apa yang kau lakukan disini sendirian? Kau bisa bergabung dengan kami.”

“Aku tidak bergabung dengan musuh.”desisnya tajam tanpa menyadari jika ucapannya telah menimbulkan dampak menyakitkan pada pria berkulit coklat yang sedang duduk disampingnya itu.

Kai tersenyum kecut dalam tunduknya, “Itu adalah masalah yang tidak ada habisnya. Lupakanlah. Aku ingin memulai sesuatu yang baru.”

Luhan tertawa mendengus, “Aku tidak memohon perdamaian padamu. Jika aku mengetahui aku akan dibawa ke tempat ini, aku juga tidak akan mau.”

“Sehun hanya ingin yang terbaik untukmu.”

“Terbaik? Kau gila?”

“Hey, apakah kau tidak merasakan apapun?” Kai mengangkat wajahnya, menatap Luhan sembari tersenyum. “Saat kau berada di dekat Sehun, apa kau tidak merasakan apapun?”

“Apa maksudmu?”cetus Luhan semakin kesal.

“Tidak.” Kai menggeleng lemah. “Lupakan saja.”

***___***

Kyungsoo dan yang lain turun dari bus yang mereka tumpangi setelah menempuh perjalanan yang sangat melelahkan. Baru mengingat jika mereka belum mengisi perut mereka sejak tadi pagi. Rasanya lapar dan lelah.

“Kakiku benar-benar terasa ingin patah. Sungguh.” Tao berhenti sejenak, membungkukkan tubuh sambil memijit-mijit sendi lututnya.

“Itu karena kau tidak pernah lagi melakukan peregangan setiap pagi. Harusnya kau terus melakukan itu walaupun kau sudah tidak berlatih matrial art lagi.”

Tao mendengus kesal, “Diamlah Chanyeol, kau sangat cerewet.”

“Tunggu, bukankah itu Xiumin?”seru Suho membuat semua orang langsung menoleh, beberapa detik kemudian melebarkan mata mereka.

“Benar itu Xiumin! Dan… astaga itu Lay!” Kyungsoo memekik, tanpa pikir panjang langsung berlari kearah Xiumin.

“Kyungsoo!”

Kyungsoo terus berlari menuju Xiumin, dan dalam jarak yang terbentang diantara dirinya dan Lay, Lay bisa merasakan jika sesuatu seperti menyerang tubuhnya dengan ribuan pisau dengan tiba-tiba. Ia mengerang nyaring membuat Xiumin terkejut dan termundur beberapa langkah tanpa sadar.

Kyungsoo menghentikkan larinya tepat dibelakang pria itu, hanya memandanginya mengalami rasa sakit yang teramat sangat sakit.

“Arrgghhhh….”

“A-pa yang terjadi? Lay… Kau kenapa?” Xiumin tergagap lalu mencoba untuk mendekati sahabatnya itu.

“Xiumin, stop!”cegah Kyungsoo membuatnya menghentikkan langkahnya. “Tetap diam disitu!”

“Kalian benar-benar brengsek!” Lay menggertakkan giginya. “Aku bersumpah akan membalaskan dendam pada kalian!” Sekuat tenaga, walaupun sedikit terhuyung, Lay melompat tinggi keatas atap rumah lalu menghilang secepat mungkin.

Untuk yang kesekian kalinya, ia membuat Xiumin terperangah hebat sampai tidak menyadari jika mata dan mulutnya terbuka lebar. Ia tergagap, nyaris tidak mampu mengatakan apapun saat matanya kini berpaling pada Kyungsoo dan teman-temannya. Memandangi mereka dalam keterdiaman hebat juga rasa terperangah yang juga tidak musnah.

“Dia…” ia menelan ludahnya, lidahnya terasa kelu hingga ia tidak mampu melanjutkan ucapannya lagi. Ia menunduk, mencari-cari jawaban pada jalan aspal yang dipijaknya. Apa yang terjadi pada Lay? Beberapa saat lalu, dia masih menyapanya seperti biasa, juga dengan senyuman lesung pipi yang menjadi ciri khasnya. Kenapa tiba-tiba dia berubah menjadi makhluk yang menyeramkan? Apa dia sedang bermimpi?

“Aku rasa Lay menghampirinya untuk mengajaknya bergabung.”bisik Chanyeol pada Kyungsoo yang masih terpaku menatap pria mungil di hadapannya.

“Sebaiknya bawa dia pulang. Aku khawatir jika Lay akan kembali.”sahut Suho.

Kyungsoo menghembuskan napas, melangkahkan kakinya ke depan, menghampiri Xiumin. Hanya tersisa dua langkah dan mereka kini berhadapan. Xiumin masih menunduk tidak mengerti. Perlahan, Kyungsoo mengulurkan tangannya dan menepuk pundak salah satu orang yang sering menjahatinya dulu.

Jika boleh jujur, saat dia melakukan itu, dia tidak bisa berbohong jika visual atas tindakan-tindakan yang pernah ia lakukan bersama teman-temannya kembali terngiang di kepalanya. Saat pria itu menendang perutnya hanya karena dia menghalangi jalannya. Juga saat dia tertawa terbahak-bahak saat Luhan memulai ejekannya atas sifat pendiamnya.

Hanya saja, ini adalah hal yang berbeda dari masa lalunya. Walaupun merasa masih sakit hati, dia tidak akan tega membiarkan Lay merubah Xiumin dan mereka menjadi musuh untuk yang kedua kalinya.

“Ayo ikut aku.” Tangan Kyungsoo mengarah ke bawah, meraih salah satu lengan Xiumin dan menariknya agar mengikutinya.

Dibelakang mereka, Tao tertawa mendengus, sama sekali tidak mempercayai dengan apa yang telah di perbuat oleh Kyungsoo, “Aku benci teman baru.”

***___***

“Kenapa Sehun belum juga kembali?” Baekhyun merutuk sambil melirik arlojinya. “Sudah beberapa jam semenjak dia meninggalkan tempat ini. Apa dia sudah makan dan minum morfin?”

“Kau benar. Ini sudah berlangsung sangat lama.” Kai mengangguk, “Aku akan menyusulnya.”

“Sebenarnya Sehun pergi kemana?” suara Luhan menghentikan langkah Kai. “Lalu, kenapa dia harus minum morfin? Morfin apa?”

Kai, Kris dan Baekhyun serempak terkejut, tidak menduga jika Luhan sudah berada di depan mereka.

“Kau mau menyusulnya, kan? Bisakah aku ikut?” ia menatap lurus Kai sarat memohon.

Kai menelan ludahnya, ia mengalihkan tatapannya, tidak bisa balas menatap tatapan Luhan yang seperti sedang menghakiminya, “Kami tidak sedang membicarakan Sehun. Kau salah mendengar.”

“Benarkah? Tapi aku mendengar namanya dalam pembicaraan kalian.”

Kai buru-buru menggeleng, “Tidak. Kau salah dengar. Aku sedang ada urusan penting, aku pergi dulu.” Pria berkulit coklat itu langsung mengambil langkah seribu untuk melarikan diri dan terbebas dari pertanyaan serta tatapan menuntut Luhan.

Baekhyun menggaruk belakang kepalanya kikuk lantas ikut berdiri dan menuju ke ruangan lain, meninggalkan Luhan dan Kris di satu ruangan yang sama.

Bagi Luhan, mungkin dia tidak merasa apapun, karena diingatannya, sebelumnya dia tidak memiliki masalah yang berarti pada pria kurus tinggi itu, berbeda dengan Kris yang seketika menjadi diam membeku tanpa mengeluarkan suara apapun..

Luhan memang sahabatnya, tapi itu dulu. Beratus-ratus tahun lalu bahkan dia sudah lupa kapan terakhir kali mereka saling mengobrol dan bercanda. Saat sahabat tiba-tiba menjadi pihak musuh, rasanya sangat aneh.

“Aku terkejut jika ternyata kau memiliki teman.” Luhan menjatuhkan diri di sofa yang ada di hadapan Kris. Kris menatapnya dengan kening berkerut. “Aku pikir kau adalah makhluk apatis.”

“Apa aku tidak boleh memiliki teman?”

Luhan tertawa, “Aku hanya tidak menyangka jika pada akhirnya kau bergabung dengan klub basket dan semakin terkejut jika ternyata kau bisa bicara.”

“Kau tau apa masalahmu?”balas Kris cepat. “Kau selalu merasa jika dirimulah yang terbaik sehingga tidak ada yang menyukaimu.”

Luhan mengendikkan bahunya santai, “Setidaknya aku memiliki teman.”

Kris tertegun. Yah, kau memang memiliki banyak teman Luhan dan aku adalah salah satunya. 

Terdiam. Kris terus memandang sisi wajah Luhan dengan pikiran yang kembali berkecamuk. Untuknya, siapapun, dia harap ada seseorang yang bisa membantunya untuk memutuskan sesuatu, Hanya untuk memberikan satu keyakinan mana jalan yang benar yang harus dia pilih.

“Apa yang akan kau lakukan jika aku menghajarmu disini?” Kris berseru datar, wajahnya menatap lurus ke depon.

Luhan tertawa mendengus, terkesan meremehkan, “Sehun tidak akan membiarkannya.”

“Kenapa kau begitu yakin?” Kris menoleh dengan kening berkerut. “Apa kau tidak curiga kenapa Sehun membawamu kemari? Kami bisa saja menghajarmu habis-habisan.”

“Dia bilang dia tidak memiliki niat buruk. Dia bukan tipe orang yang ucapannya tidak bisa dipegang.”

“Kau tidak mengenalnya dengan baik. Jangan sok tau.” Kris berseru sambil beribu-ribu kali minta maaf dalam hati. Buru-buru, ia berdiri lalu meninggalkan Luhan seorang diri.

Ditempatnya, Luhan tersadar dengan matanya yang melebar. “Benar juga. Kenapa aku bicara seperti aku sangat mengenalnya?”

Disisi lain, mendapati dirinya sedang mengenang masa lalu, Kris semakin takut karena hatinya semakin lama semakin rapuh. Ia semakin ingin melepaskan Luhan dan mengabaikan perintah Arthur. Hanya saja… Nyawanya adalah taruhan.

***___***

Sehun benar-benar tidak menyangka saat dia tiba di Busan dan mendapati kota itu ramai akan polisi dan penduduk setempat. Garis kuning polisi terlihat terbentang di beberapa tempat. Pemandangan lain terlihat jika beberapa wanita tua menangis di pinggir jalan sambil di peluk oleh kerabatnya. Polisi telah memperingatkan mereka untuk tidak mendekat sehingga mereka hanya bisa melihat dari kejauhan.

“Permisi.” Ia menghampiri seorang laki-laki paruh baya yang ikut memenuhi kerumunan, “Apa yang sedang terjadi?”

Pria itu menoleh dengan wajah setengah marah, “Kau masih berani bertanya?! Pergilah! Aku sedang menunggu anakku pulang!”

“Paman tapi–”

“Pergi! Jangan ganggu aku!” Ia mendorong tubuh Sehun agar menjauh.

Sebenarnya Sehun sudah meyakini tentang hal ini sejak berada di rumah Suho namun nasih ingin memastikannya lebih lanjut. Jadi, sekarang Leo sudah menyerang secara terag-terangan? Dia benar-benar mengibarkan bendera perang dengan dirinya dengan menculik beberapa penduduk dan mengubah mereka untuk menjadi pasukan. Hal ini tidak bisa dibiarkan karena semakin banyak penduduk yang hilang, polisi akan mengetahui tentang identitas mereka.

Sehun meninggalkan tempat itu menuju arah yang dia sendiri tidak ketahui. Ia berdiri diatas atap salah satu rumah dan memandang ke segala arah. Biasanya, mereka memilih hutan sebagai tempat persembunyian.

Sebuah bukit dengan sekelebat pepohonan terlihat dimatanya dan dia memutuskan untuk bergerak cepat menuju tempat itu. Semakin lama, instingnya merasakan hawa pemburu yang semakin kuat. Tidak salah lagi, mereka ada di bukit itu.

Dia mendarat di sebuah tanah lapang yang luas dengan tanah gersang karena musim dingin perlahan mulai datang. Di depannya pepohonan lebat tumbuh menutupi tempat gelap yang sangat minim cahaya di dalam sana.

Sehun kembali memandang sekeliling. Walaupun dirinya kuat, dia tetap harus waspada. Dia yakin Leo tidak akan tinggal diam karena luka waktu itu. Dia pasti telah mencari cara untuk menjadi lebih kuat.

Namun, saat asik mengamati keadaan sekitar, Sehun merasakan hawa seseorang semakin lama semakin mendekatinya. Bukan. Ini bukan hawa pemburu melainkan bau parfum yang dipakai oleh Kai biasanya.

Sehun menghela napas panjang kemudian berbalik ke belakang, begitu saja mendapati sosok yang semakin jelas menghampirinya. Orang itu, kenapa dia menyusul kemari?

“Apa yang kau lakukan disini? Aku memintamu untuk menjaga Luhan.” Sehun berseru sedetik setelah Kai memijak tanah di hadapannya.

Pria berkulit gelap itu meringis lebar, “indra penciumanmu memang sangat tajam. Kau memang anjing yang hebat.”

“Aku serigala.”cetus Sehun setengah kesal.

Kai semakin meringis lantas merangkul pundak sahabatnya itu sambil berjalan bersama, “Aku melihat keramaian di depan sana. Apa itu yang Kris maksud? Kenapa mereka berkumpul seperti itu?”

“Mereka sedang menunggu anak mereka yang menghilang. Sepertinya mereka yakin jika kasus ini adalah kasus penculikan.”

“Ah, syukurlah…” Kai menghela napas panjang. “Lalu bagaimana? Kau sudah menemukan mereka?”

“Belum. Tapi aku yakin mereka ada di dalam sana, sedang bersembunyi. Mungkin sedang mengamati kita dari suatu tempat.” Sehun mengendikkan bahunya.

Kai menatap sisi wajah Sehun lalu bertanya pelan, “Kau yakin bisa menanganinya?”

“Kenapa tidak? Bukankah ada kau yang akan membantuku?”

“Benar juga, Aku akan membantumu anjing kecil.”

“Aku serigala!” Sehun menepis lengan Kai yang ada di pundaknya lalu bergerak cepat menuju hutan.

“Hey tunggu!”

Sehun benar. Mereka ada disini. Kai bisa merasakannya saat dia baru saja memasuki tempat gelap yang dipenuhi dengan pepohonan berdaun kering itu. Dingin dan mencekam. Perasaannya juga tidak bisa tenang setelah itu.

“Mereka disini, Kai.” Sehun berbisik selirih hembusan angin, berhasil membuat bulu kuduk Kai bergidik ngeri. Pria itu, dengan jantung yang berdebar-debar menyapu seuruh permukaan dengan perasaan was-was.

Hingga tiba-tiba, sebuah bayangan hitam terlihat dari balik hutan. Berjalan mendekat membuat Sehun menarik lengan Kai untuk mundur. Semakin lama semakin jelas siapa sosok yang tengah muncul itu. Begitu ia berdiri, dengan mata teduh dan penampilan yang terlihat acak, mereka berdua serentak terkejut karena ternyata seseorang yang muncul adalah seorang wanita. Terlebih lagi saat Kai menyadari siapa yang sedang berdiri di hadapannya.

Itu ibu Kyungsoo!

“Nyonya.”

Sehun langsung menahan lengan Kai begitu pria itu tanpa pikir panjang bergegas menghampirinya.

“Jangan gegabah, Kai.”bisiknya, membuat Kai tersadar.

“Nyonya, aku bersyukur karena kau masih hidup.”

Sehun memang merasakan jika ibu Kyungsoo tidak berubah. Dia masih tetap menjadi manusia seperti dulu. Tapi…. Kenapa? Kenapa Leo membiarkannya hidup begini lama jika dia memang tidak ada gunanya? Bukankah darah pastor Solomon itu sama sekali tidak bermanfaat karena bukan Kyungsoo yang mengambilnya? Dia bukan bermaksud untuk tidak bahagia mendapati kenyataan jika ibu Kyungsoo belum berubah dan baik-baik saja. Hanya saja, ini terlihat sangat aneh.

“Dimana anakku?” Wanita itu bertanya dengan suara nyaris bergetar. “Dimana dia?”

“Nyonya, Kyungsoo aman bersama kami. Dia bersama kami.” Kai menunjuk dirinya sebagai usaha meyakinkan wanita itu. “Nyonya, apa kau baik-baik saja? Kau tidak apa-apa, kan?” ia bertanya sekali lagi.

Tidak ada sahutan apapun. Wanita itu justru menunduk dan tiba-tiba menangis keras. Kai dan Sehun saling pandang bingung, beberapa saat kemudian akhirnya Sehun memutuskan untuk mendekati wanita itu.

“Apa kau berhasil kabur?” Mereka hanya berjarak satu langkah sekarang. “Kau kabur atau mereka melepaskanmu? Dimana mereka? Apa mereka menyuruhmu melakukan sesuatu?” Sehun menyerangnya dengan berbagai pertanyaan.

“Sehun, aku rasa dia masih shock. Ayo bawa dia pergi sebelum–”

“Aku merasa sakit…”isaknya, Sehun mengembalikan tatapannya padanya dengan kening berkerut.

Ia mengulurkan tangan, menepuk pundak wanita itu sambil sedikit membungkuk, “nyonya, sebaiknya kita pergi sekarang. Tenang saja. Kau aman bersama kami. Kau bisa menjelaskan semuanya nanti, ayo.”

Sehun menggenggam tangan wanita itu sambil menariknya, namun tubuhnya tetap diam di tempat dan dia tetap menangis terisak.

“Maaflan aku…”

“Ha?” Sehun menoleh kembali ke belakang.

“Maafkan aku…”

Dan dengan cepat, secepat kilat, ibu Kyungsoo mengeluarkan sesuatu dari dalam kantungnya. Ia menarik tangannya ke belakang dan begitu saja menusuk Sehun dengan benda itu. Sehun mampu menghindar namun gerakannya terlambat, jarumnya sudah berhasil menusuk bagian atas dadanya.

“Nyonya apa yang kau lakukan?!”

Tanpa sengaja, Kai mendorong tubuh wanita itu sambil menarik jarum dan melemparnya dengan keras. Suara erangan Sehun terdengar kencang, bersamaan dengan wujudnya yang perlahan-lahan berubah. Matanya memerah, kuku tajam keluar dari tangan dan kakinya serta bulu-bulu yang mulai menutupi permukaan kulitnya.

Sehun terhuyung, kedua kakinya menekuk dan berlutut diatas tanah sambil memegangi dadanya. Kai ikut berjongkok di depannya, begitu khawatirnya ia mengguncang tubuh Sehun agar dia kembali pada kesadarannya,

“Sehun! Apa yang terjadi?! Sehun! Sadarlah!”

“Maafkan aku… Maafkan aku…”

“APA YANG KAU LAKUKAN?! APA YANG KAU LAKUKAN PADA SAUDARAKU?!” Kai beteriak nyaring lepas kendali.

“Bagaimana?” Dibelakangnya, tiba-tiba suara lain terdengar dingin. Kai berbalik sambil menghusap rembesan air matanya di sudut mata. “Bagaimana rasanya racun itu menggerogoti syaraf tubuhmu?” Ia tersenyum menyeringai dengan mata merahnya. “Sebentar lagi, kau akan tamat… Rouler…”

TBC

52 thoughts on “FF: The Wolf and not The Beauty (part 27)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s