Crazy Without You Part 4

Crazy Without You

Tittle     : Crazy Without You

Author   : Ohmija

Cast  : Donghae SJ, Yoona SNSD, Sehun EXO

Support Cast    : The Rest members SUJU, SNSD, EXO

Genre : Romance, Family, Friendship, Comedy

Summary    : Matanya, kenapa matanya mengingatkannya pada seseorang? Juga bibir kecil dan hidung mancungnya. Kenapa semuanya sama persis?

 –

“Jika hyungku tidak menyuruhku, aku tidak akan mau makan bersamamu, mengerti?”cetus Donghae berulang-ulang dan sepanjang jalan mereka menuju lantai dasar.

Yoona hanya menghela napas panjang dan terus menatap ke depan, sama sekali tidak memperdulikan Donghae dan omelannya.

“Hey, dengarkan aku! Apa ini benar-benar caramu untuk meminta maaf?” Bahkan berlanjut hingga pintu lift sudah terbuka.

Yoona terus berjalan ke depan tanpa memperdulikan Donghae sama sekali, sesampainya di lobby, seorang penjaga menghampirinya.

“Maaf, nona. Seseorang mencari anda tadi.”

Langkah Yoona seketika terhenti dengan keningnya yang juga berkerut, “Mencariku?”

“Maaf nona, tapi aku lupa siapa nama pria itu.”

Yoona terkejut, “Pria?!”

Penjaga itu mengangguk, menatap Yoona dengan rasa bersalah karena tidak bisa mengingat nama seseorang yang mencarinya.

“Itu pasti pacarmu!” Donghae mencibir dari balik punggung Yoona. Ia menatap wanita yang sedang berdiri disampingnya itu dengan mata menyipit sambil melipat kedua tangan didepan dada, “Cih, kau baru saja bekerja disini tapi sudah berani menyuruh pacarmu untuk berkunjung. Apa kau tau tempat ini tidak bisa didatangi oleh sembarang orang?”

Yoona kembali menarik napasnya panjang-panjang, mencoba tetap bersabar menghadapi pria menyebalkan itu, “Cwesonghamnida, Lee Donghae-ssi, tapi aku tidak menyuruh siapapun untuk mengunjungiku dan aku tidak punya pacar!” wanita itu mempertegas kalimat terakhirnya, mendelik kearah Donghae.

Donghae semakin menatapnya dengan tatapan meremehkan, “Tentu saja, siapa yang mau dengan wanita galak dan tidak tau sopan santun sepertimu.”

‘Oh Tuhan, bisakah aku membunuh pria ini?’dengus Yoona dalam hati.

“Bisakah kita pergi sekarang, Donghae-ssi? Aku tidak punya waktu banyak.”ucap Yoona, rahangnya sudah mengatup rapat.

“Tentu saja.” Donghae mengangguk dengan wajah menyebalkan. “Aku juga sangat sibuk.”

Setelah mengucapkan terima kasih pada penjaga tadi, keduanya berjalan menuju pintu belakang yang berhubungan langsung dengan parkiran mobil para staff ataupun artis SM Entertaiment. Akan ada gossip yang timbul jika mereka melewati pintu depan dan ditangkap oleh para fans.

“Sebenarnya kita bisa naik taksi.” Yoona menghentikan langkahnya di depan mobil berwarna putih itu, juga menghentikan Donghae yang hendak masuk ke dalam mobil.

“Apa kau gila?”

“Aku bilang aku akan mentraktirmu, aku juga akan membayar transportasinya.”

Donghae menutup pintu mobilnya kembali dan berjalan mendekati Yoona dengan langkah-langkah panjang, wajahnya kembali terlihat kesal.

“Apa kau benar-benar berharap mempunyai skandal denganku?”

“Apa?!”

Donghae menghembuskan napas panjang, “Jangan berharap yang tidak-tidak. Wanita kurus sepertimu bukanlah tipeku.”

Donghae berbalik, berjalan menuju mobilnya kembali dan masuk ke dalamnya. Ditempatnya, Yoona terkejut bukan main setelah mendengar ucapan Donghae. Bukan tipenya? Sombong sekali.

“YA! Apa kau pikir kau adalah tipeku, huh?!”teriak Yoona yang tidak diperdulikan oleh Donghae. Pria itu tetap duduk didalam mobil tanpa memperdulikan Yoona. “Aku juga tidak suka pria sepertimu!”

Yoona menghembuskan napas keras. Kesal sekali rasanya. Dia benar-benar menyebalkan. Jika saja ini bukan karena perintah Chaeyoung, dia juga tidak akan mau melakukan hal seperti ini. Ini hanya soal pekerjaan dan kepercayaan.

Diiin diiin~

Donghae menekan klakson mobilnya, mengisyaratkan Yoona agar cepat masuk ke dalam mobil.  Menekan berulang-ulang karena Yoona tidak juga bergerak dari tempatnya, menimbulkan suara yang amat bising dan menyakitkan telinga.

“Arrgghh… aku membencimu!” Yoona mengacak rambutnya kesal lalu berjalan masuk ke dalam mobil Donghae.

***___***

“SEHUNNIEE~!”teriakan Baekhyun menggema di ruang kelas mereka, membuat tidak hanya Sehun namun hampir seluruh murid terkejut karenanya.

Sehun balik badan dengan wajah kesal, “Tidak usah berteriak! Aku hanya berada beberapa meter darimu!”ketusnya sambil melanjutkan langkahnya kembali meninggalkan ruang kelas.

“Tunggu aku, Sehunnie.” Baekhyun memasukkan semua buku-bukunya ke dalam tas tanpa merapikannya terlebih dahulu. Anak kecil itu kemudian berlari mengejar Sehun yang sudah sampai di koridor depan kelas mereka.

“Sehunnie… Sehunnie…”panggil Baekhyun lagi saat berhasil menjajari langkah Sehun.

Sehun menghela napas panjang, mencoba menahan-nahan kesabarannya. Sejak pagi, harinya sangat menyebalkan karena Baekhyun. Baekhyun tidak mau pindah tempat duduk atau mengijinkan Sehun untuk pindah. Dia bilang dia sudah terlanjur menyukai Sehun sebagai teman sebangkunya.

“Bisakah kau berhenti memanggil namaku?”seru Sehun sinis.

Baekhyun meringis lebar, “Aku menyukai namamu. Sehunnie… Sehunnie… Sehunnie…” anak itu justru memanggil nama Sehun berkali-kali disertai dengan irama yang lebih terdengar seperti ia sedang menyanyikan sebuah lagu.

Sehun langsung menutup kedua telinganya dengan telapak tangan lalu berlari meninggalkan Baekhyun yang ternyata juga mengejarnya.

“Jangan kejar akuuuuu!”

***___***

“Kita akan makan dimana?”tanya Donghae menoleh sekilas kearah Yoona.

“Di restoran yang ada di depan sana.” Yoona menunjuk ke depan.

“Eh? Aku baru tau jika di daerah sana ada restoran.”

“Bukan restoran mewah. Melainkan restoran ddokbukkie.”

Detik itu juga Donghae langsung menoleh kearah Yoona dengan mata membulat, “Apa?! Ddokbukkie?!”

“Donghae-ssi, bisakah kau berhenti sebentar?” Yoona tidak memperdulikan pekikan Donghae, justru memintanya untuk menghentikan mobilnya didepan gedung sebuah sekolah menengah pertama. Donghae tanpa sadar menuruti permintaan Yoona karena dia masih terkejut. Apa dia harus makan ddokbukkie lagi hari ini?

Berjalan menuju gerbang sekolah, wanita cantik itu langsung disambut dengan sebuah tabrakan yang ternyata berasal dari anaknya sendiri. Sehun terus berlai sambil menoleh kebelakang tanpa melihat ke depan. Yoona menangkap tubuh Sehun dan langsung berjongkok didepannya. Menyadari yang ditabraknya adalah ibunya sendiri, Sehun terkejut bukan main.

“Oema?!” Ia mengerjap.

Yoona tersenyum lebar, “Kenapa berlari? Kau bisa terjatuh.”

“Sehunnie… Sehunnie… Sehunnie…” suara cempreng seseorang kembali terdengar dari arah belakang. Dengan cepat, Sehun bersembunyi di belakang tubuh Yoona.

“Oema….”rengeknya, memeluk Yoona dari belakang sambil menyembunyikan kepalanya. “Dia terus mengikutiku. Aku tidak menyukainya.”

Baekhyun berhenti didepan Yoona, untuk sesaat menatap wanita cantik itu lalu tersenyum dan membungkukkan tubuhnya sopan, “Annyeong haseo, yeoppo ahjumma.”sapanya. “Namaku adalah Byun Baekhyun, aku adalah teman sebangku Sehun.”

“Mwoya? Yeoppo?” Mata Yoona membulat lebar. Terkesima dengan keahlian menggombal Baekhyun.

Baekhyun dengan wajah polosnya mengangguk-anggukkan kepalanya. Cengirannya tidak juga hilang seperti anak tengil yang sedang menggoda wanita-wanita yang lebih tua.

“Aku ingin pulang bersama Sehunnie karena orang tuaku tidak bisa menjemputku.”

“Shireo! Aku tidak mau pulang bersamamu!”seru Sehun dari balik tubuh Yoona.

“Sehunnie, tidak boleh bicara seperti itu.”sahut Yoona. Lalu menatap Baekhyun kembali, “Dimana rumahmu, Baekhyunnie?”

“Sinsadong. Ahjumma, bis—“

“Ya!” Donghae muncul dari belakang Yoona sambil berkacak pinggang. Matanya sudah melotot menatapi Yoona kesal karena dia sudah membuatnya menunggu cukup lama di dalam mobil. “Kau mau membuatku kehilangan waktu makan siangku, huh?! Kenapa kau lama sekali?!”

Yoona mendekati Donghae lalu berbisik ketus padanya, “Bisakah kau tidak berteriak didepan anak-anak, Donghae-ssi?”

“Karena kau menyebalkan. Aku sudah menunggumu selama lima belas menit, kau tau?!” Namun Donghae kembali berteriak.

Yoona menahan-nahan kesabarannya dengan tidak balas berteriak balik. Ia kembali berbisik pada Donghae, “Jika kau berani berteriak lagi. Aku akan berteriak agar semua orang tau jika member Super Junior ada disini.”ancamnya. Donghae tersentak seketika.

“Mwo?!”

“Oe? Donghae hyung?!”

Donghae menoleh, “Baekhyunnie?!”

“Syukurlah hyung ada disini. Antarkan aku pulang, oke?”

Ditempatnya Donghae semakin terkejut, “Mwo?!”

“Hyuuuung~ ayolaah~ antarkan aku pulang. Oema dan appa tidak bisa menjemputku karena mereka memiliki urusan. Hyuung~” rengek Baekhyun sambil bergelayut pada Donghae, mencoba memperlihatkan aegyonya.

“Ya, kenapa kau tidak meminta Heechulie hyung untuk menjemputmu?”

“Heechul hyung bilang dia sedang sibuk.”

“Dia hanya pergi ke tempat pemijatan hari ini. Dia tidak sibuk sama sekali.”

“Hyuung~ Donghae hyung~” Baekhyun semakin merengek, kali ini sambil memeluk pinggang Donghae erat-erat.

“Ya ya ya, lepaskan aku.”

“Oema, sebenarnya siapa dia?”

Yoona membungkuk, membisiki telinga Sehun, “Orang menyebalkan yang oema ceritakan semalam.”

“Tapi, kenapa oema datang bersama dia?”

“Ya! Im Yoona-ssi, bisakah kita masuk ke dalam mobil sekarang?”ketus Donghae pada akhirnya menyerah dengan tingkah menyebalkan Baekhyun.

“Ahjussi, bisakah ahjussi tidak berteriak di depan oema-ku?”

Donghae melirik dan seketika tertegun. Ada sesuatu yang seketika menghantam dadanya hebat saat melihat anak itu. Rasa sakit yang sekian lama tengah tertidur, kini tiba-tiba saja dibangunkan dengan cara paksa. Dengan cepat menjalar ke seluruh tubuhnya, membuatnya nyaris kehilangan keseimbangan.

Matanya, kenapa matanya mengingatkannya pada seseorang? Juga bibir kecil dan hidung mancungnya. Kenapa semuanya sama persis?

“Ahjussi, jika ahjussi berteriak di depan oemaku lagi, aku akan menendang ahjussi!”ancamnya membuat Baekhyun melongo seketika. Yoona tertawa geli.

“Omo, Sehunnie. Kau tau siapa orang ini?”

“Memangnya siapa?”

“Astaga, apa kau tidak pernah menonton televisi? Dia adalah Donghae Super Junior!”

Berikutnya, suara Baekhyun yang cempreng dan menggema dimana-mana membuat orang-orang –orang tua murid dan para guru perempuan- menoleh mencari-cari sosok yang mereka dengan tadi. Yah, kepopileran Super Junior memang tidak pernah padam hingga saat ini. Bahkan mereka masih popular di antara penggemar mereka yang kini sudah menjadi ibu-ibu.

Donghae membungkam mulut Baekhyun, “Dasar anak ini!”

“Bagaimana ini?”seru Yoona panik, khawatir jika mereka berdua akan benar-benar menimbulkan skandal.

Donghae menurunkan topinya untuk menutupi wajahnya, lalu menarik lengan Baekhyun dan Sehun dan menyeret mereka pergi dari sana. Dengan cepat, Yoona juga berlari menuju mobil.

“Asraga, anak ini benar-benar seperti Heechul hyung.”rutuk Donghae kesal setelah mereka masuk ke dalam mobil, tanpa pikir panjang, ia menginjak pedal gas dan menjauh dari sana. Pria tampan itu menoleh kearah Yoona yang sedang duduk disampingnya sekilas, “Apa ada yang melihat kita?”

“Eum… aku rasa… tidak.” Ia menggeleng pelan, berusaha menelan kekhawatirannya bulat-bulat. “Bagaimana ini? Jika begini kita tidak bisa makan ddokbukkie yang ada disana.”

“Apa kau masih ingin makan ddokbukkie dalam situasi seperti ini, huh?! Kau benar-benar ingin memiliki skandal denganku?!”

“Ya!” Yoona balas berteriak. “Jangan bermimpi! Kau bukan tipeku! Mengerti?!”

“Mwo?! Apa kau buta?!”

“AHJUSSI!” Tiba-tiba dari arah belakang Sehun menarik daun telinga Donghae. Donghae menjerit sakit. “Jangan membentak oemaku!”

“Aigoo! Kenapa kalian bertengkar seperti anak kecil? Ckckck…”decak Baekhyun sambil geleng-geleng kepala, sama sekali tidak bersalah atas apa yang telah diperbuatnya.

“Ya! Ini gara-gara kau!” Donghae kini melimpahkan kekesalannya pada Baekhyun yang tetap saja bersikap seolah-olah semua ini bukan salahnya. Terus menatap keluar jendela dengan santai dan tidak tau diri. Benar-benar persis seperti kakak kandungnya.

“Akh, aku lapar.”rengek Sehun mengelus-elus perutnya. “Lapar… aku lapar…”

Yoona menoleh ke belakang, menatap anaknya yang kini uring-uringan di jok belakang. “Kau lapar, eum?”

Sehun mengangguk-anggukkan kepalanya lalu cemberut. Tidak ada jalan lain. Mereka tidak mungkin pergi ke restoran dalam situasi seperti ini. Terlebih lagi mereka sedang membawa seorang anak seperti Baekhyun.

Yoona menghela napas panjang, terdapat satu-satunya jalan di otaknya kini. “Donghae-ssi…”panggilnya. “Kita ke Apgeujong sekarang.”

***___***

Pada akhirnya, mereka semua terdampar di rumah Yoona karena mereka sudah sangat merasa lapar dan tidak bisa pergi ke restoran. Tidak ada jalan lain. Terpaksa.

Sehun langsung melompat ke luar dan berlari menuju rumahnya. Baekhyun menyusulnya tak kalah semangat. Menutup pintu mobilnya, Donghae yang baru saja keluar menatapi rumah sederhana Yoona sedikit kagum. Rumahnya memang sederhana namun memiliki taman yang cukup luas dan di kelilingi dengan tumbuh-tumbuhan hijau. Catnya bewarna putih dan dari sini terlihat sebuah balkon di lantai dua.

Yoona menoleh ke belakang begitu dia sadari Donghae tidak juga bergerak dari tempatnya. Keningnya berkerut. “Sedang apa kau? Ayo masuk.”

Donghae mengerjap kaget, “Oh, oke.”

“I’M HOMEEEEE!” Sehun melepaskan sepatunya begitu saja di jalan masuk lalu berlari menuju ruang tamu. Melempar tas ranselnya keatas sofa dan membanting tubuhnya begitu saja.

Dibelakangnya, Baekhyun masih mengikutinya. Namun dia lebih rapi dengan meletakkan sepatunya di rak sepatu dengan baik dan membuka kaus kakinya.

“Sehunnie! Harusnya kau mengatakan ‘aku pulang’ begitu sampai di rumah.” Anak kecil itu menjatuhkan diri di sofa lain. “Tapi apa ini rumahmu? Waaah…”

Donghae masih berada di luar kesadarannya begitu dia memasuki rumah Yoona. Mengikuti wanita itu menuju dapur namun tatapan matanya terus terkunci pada diri seorang anak kecil yang kini sedang berbagi mainannya dengan Baekhyun.

“Donghae-ssi, maafkan aku. Hari ini mungkin aku tidak bisa mentraktirmu makanan. Jika aku memasak, apa itu baik untukmu?”

Yoona menoleh ke belakang karena tidak ada sahutan apapun dari Donghae.

“Donghae-ssi.” Yoona menepuk pundaknya, membuat pria itu seketika terkejut.

“Y-ya?”

“Jika aku memasak, apa tidak apa-apa?”

“Oh. Tentu. Oke.” Dia tergagap menjawabnya kemudian memperbaiki posisi duduknya menghadap punggung Yoona.

“Kau tinggal bersama siapa disini?”tanyanya.

Yoona menoleh sekilas dari balik pundaknya, “Aku hanya tinggal berdua dengan anakku.”

“ANAKMU?!”jerit Donghae langsung berdiri dari kursinya. “D-dia… anakmu?”

Yoona tertawa, “Kenapa semua orang memiliki ekspresi yang sama?”

“Dia benar-benar anakmu?!”pekiknya sama sekali tidak percaya.

“Aku menikah dalam usia yang muda.” Yoona masih tertawa, balik badan dan kembali pada masakannya.

“Tapi… kenapa sama sekali tidak mirip denganmu? Dia tidak memiliki mata besar sepertimu.”

“Tentu saja dia mirip dengan suamiku. Suamiku tidak memiliki mata yang terlalu besar.”

“Astaga!” Donghae menepuk keningnya, terkejut dengan pikirannya sendiri. “Apa tidak apa-apa jika aku berkunjung?!”

“Tentu saja tidak apa-apa. Aku sudah bercerai.”

“Bercerai?” kini suara Donghae melirih. Ia berjalan menghampiri Yoona dan berdiri di sampingnya. “Kenapa?”

“Aku sudah tidak mengingat lagi. Sudah sangat lama.”

Donghae mengangguk-angguk mengerti. Ia menyandarkan tubuh belakangnya pada meja dapur sambil menatapi Yoona yang sedang sibuk mengaduk-aduk makanannya.

“Apa kau tidak takut hanya tinggal berdua? Dimana orang tuamu?”

“Sudah meninggal.”balas Yoona cepat. “Aku sudah terbiasa melakukannya jadi aku tidak takut lagi.”

Donghae menarik tubuhnya, merasa tidak enak atas jawaban Yoona barusan. Ia menggaruk tengkuk belakangnya kikuk, “Mian.”

“Kenapa tiba-tiba kau menggunakan Bahasa informal? Kita bahkan bukan seorang teman.”balas wanita itu tersenyum, Donghae mendengus lalu berjalan menjauhi Yoona.

Dia menghampiri ruang tengah dengan degupan jantung yang bekerja lebih cepat dari biasanya. Tangannya mengeluarkan keringat dingin begitu ia sadari.

Baekhyun dan Sehun terlihat sedang bermain playstation bersama. Tidak seperti tadi, kini mereka begitu hening dan fokus dengan permainan mereka. Hati-hati, Donghae mendudukkan dirinya di tepi, di sebelah Baekhyun sambil terus menatapi sisi wajah Sehun.

“WOHOOOOO!!”

Tiba-tiba Sehun berteriak membuat Donghae langsung terlonjak ke belakang.

“Aku menang! Sudah ku bilang kan, kau tidak akan bisa mengalahkanku!”

“Akh! Aku benci Tekken!” Baekhyun melemparkan stick ps-nya ke depan lalu melipat kedua tangannya, cemberut. “Jika aku memakai Jin, aku pasti bisa mengalahkanmu.”

“Tapi kau sudah memakai Jin dan tidak menang juga.”balas Sehun menjulurkan lidahnya lalu tertawa-tawa.

Donghae ikut tersenyum melihat tingkah lucu Sehun yang kini berjoget-joget. Lama-lama senyumnya berubah menjadi tawa terbahak-bahak membuat Baekhyun langsung mendelik ke arahnya.

“Hyung!”

Namun Donghae terus saja tertawa terbahak-bahak.

“DONGHAE HYUNG!”

“Aigooo~ ada apa ini?” Yoona muncul sambil membawa sebuah nampan yang berisi makanan. “Sehunnie, singkirkan stick playstation-mu dulu.”

Donghae mendongak bingung, “kenapa tidak makan di meja makan?”

“Sehunnie lebih suka makan disini jika dia sedang sibuk bermain.” Ia tersenyum sambil meletakkan nampannya diatas ambal.

“Siapa? Sehunnie… siapa?”

“Sehunnie, kau belum memperkenalkan namamu pada ahjussi.”suruh Yoona.

“Kenapa aku harus melakukannya?” Sehun berubah cemberut, mengingat kejadian di sekolah tadi. Ia naik ke atas sofa sambil melipat kedua tangannya.

Ditempatnya, Donghae tertegun, “Namanya adalah… Sehun?”

“Yah, namanya adalah Choi Sehun.”balas Yoona lalu menarik lengan Sehun agar dia turun dari sofa. “Sehunnie cepat. Perkenalkan namamu. Kau tidak boleh bersikap buruk, arasseo?”

“Issh!” Sehun mendengus kesal. Terpaksa, membungkukkan tubuhnya di depan Donghae. “Namaku adalah Choi Sehun. Annyeong haseo.”

“Ya, kata-katamu terbalik.”

“Oema! Aku sudah lapar.” Sehun mengelak, menolak untuk memperbaiki ucapannya.

“Anak ini… sudah berapa kali oema katakan jika kau harus melepaskan kaus kakimu. Kau bisa terjatuh lagi.”omelnya sambil melepaskan kedua kaus kaki Sehun.

Donghae terus memandangi mereka. Sehun. Yah, tidak salah lagi namanya adalah Sehun. Terdengar tidak asing, bahkan sama persis dengan seseorang di masa lalunya. Apa semua ini hanya kebetulan? Tapi, kenapa kebetulan ini terlalu sama dengan masa lalunya?

“Woah, ahjumma memasak sapo.” Baekhyun menghirup aroma sup yang ada di depannya.

“Kau menyukainya?”

“Sangaaaaat suka. Kata hyungku, jika kita banyak makan tofu, kulitku akan jadi putih.”

Yoona seketika tertawa, “Ahjumma akan mengambilkan gogi dan sayuran. Tunggu disini.”

“Tidak usah mengambil sayurannya, oemaaa!”teriak Sehun mengiringi langkah Yoona menuju dapur.

Donghae membungkukkan tubuhnya, menjajarkan wajahnya pada wajah Sehun yang duduk di depannya, “Wae? Apa kau tidak menyukai sayuran?”tanyanya lembut.

Sehun menggeleng, “Tidak. Rasanya tidak enak.”

“Tapi itu akan membuatmu sehat dan tumbuh tinggi.”

“Aku akan tumbuh tinggi.”balas Sehun yakin.

“Darimana kau tau?”

“Karena appa-ku adalah orang yang tinggi. Aku yakin aku pasti akan tumbuh tinggi juga.”

“Woah, benarkah? Berarti, aku akan tumbuh tinggi juga karena Heechul hyung juga tinggi.”

Sehun mendengus, “Kau kan bukan anak hyungmu.”

“Tapi dia adalah kakakku.” Baekhyun tak mau kalah.

“Memangnya… sekarang dimana appa-mu?”bisik Donghae menatap Sehun lurus dengan eksresi ingin tau.

“Dia—“

“Ayo makan.” Suara Yoona memotong ucapan Sehun. Wanita cantik itu meletakkan dua buah piring lain di depan mereka.

“Woaaah, gogi!”

“Makan dengan baik, Baekhyunnie.”usap Yoona pada kepala Baekhyun. Baekhyun mengangguk mantap lalu mulai menyumpitkan daging ke dalam mulutnya.

“Sehunnie, oema akan kembali bekerja sebentar lagi. Apa kau tidak apa-apa jika berada di rumah sendirian?”seru Yoona sambil menyumpitkan daging dan meletakkannya diatas mangkuk nasi Sehun.

Sehun menggeleng, “Nanti sore aku akan main bola dengan Jongin. Jangan khawatir, oema.”

Yoona menghela napas panjang, “Main bola lagi?”

“Kau menyukai sepak bola, Sehunnie?”sahut Donghae.

“Sangat menyukainya. Aku bermain bola setiap hari.”cengir Sehun melirik sekilas kearah ibunya. Yoona tidak terlalu menyukai jika Sehun bermain bola setiap hari karena tidak jarang anaknya itu terkilir karena permainan itu.

“Yoona-ssi, kenapa kau tidak membawa Sehunnie ke perusahaan? Jangan meninggalkannya sendirian di rumah.”

“Aku tidak yakin melakukannya. Sehunnie akan gampang bosan jika berada disana.”balas Yoona ragu.

“Aku di rumah saja.”jawab Sehun.

“Sehunnie, jika kau ikut kesana, kau akan bertemu dengan hyungku.”sahut Baekhyun bangga.

“Oe? Baekhyunnie memiliki hyung disana?”

Baekhyun mengangguk mantap, “Hyungku adalah anggota Super Junior.”

Seketika mata Yoona membulat, “benarkah?!”

“Hyungnya adalah Heechul. Kim Heechul.”seru Donghae.

“Astaga. Benarkah? Whooa, pantas saja kalian terlihat mirip.” Yoona mengangguk-anggukkan kepalanya. Bukan. Bukan mirip di wajah, melainkan pada sifat mereka.

***___***

“Kenapa oppa tidak memberitahuku jika berada di Korea?” Tiffany mengerucutkan bibirnya kesal sambil mengaduk-aduk jus strawberry-nya.

“Ponselku hilang jadi aku juga kehilangan nomormu.”elak Siwon langsung mengalihkan pandangannya saat Fany mengangkat wajah dan menatapnya.

“Benarkah?”

“Y-yah.” Siwon mengangguk kaku.

“Bagaimana bisa oppa menghilangkan ponsel oppa? Sangat ceroboh. Lain kali, oppa harus selalu menghubungiku, arasseo?”

Siwon menelan ludahnya susah payah, Ini sudah berlalu selama dua tahun namun rasa sakit di dalam dadanya juga tidak kunjung menghilang. Yah, ia masih mengingat jelas bagaimana rasanya saat media menyiarkan sebuah berita yang sangat mengejutkan.

Girls Generation Tiffany sedang menjalin hubungan dengan salah satu member 2PM, Nickhun.

Dia pikir, dia adalah satu-satunya pria yang dekat dengan gadis itu. Ketika gadis itu terus menceritakan keluh kesahnya sebagai seorang idol grup, juga saat dia melompat girang dan memeluknya erat begitu grupnya memenangkan penghargaan besar. Yah, dia pikir gadis itu juga memiliki perasaan yang sama. Nyatanya, dia hanya menganggapnya sebagai seorang kakak laki-laki, tidak lebih.

“Bagaimana hubunganmu dengan Khun?” Siwon mengeruput kopinya, melirik dari balik ujung gelas. Tetap menghindari kontak mata langsung.

Senyuman Fany seketika menghilang dari wajahnya, ia mengendikkan kedua bahu, “Tahun ini adalah tahun yang berat bagi hubungan kami. Dia sangat sibuk dengan grupnya di luar negeri dan aku sibuk dengan grupku disini. Kami jarang menghubungi satu sama lain sekarang.”

“Jangan bersedih.” Kini sorot mata Siwon terkunci pada wajah sedih Fany. Ia menatap gadis itu lekat-lekat. “Aku selalu mengatakannya. Aku benci melihatmu bersedih.”

Untuk beberapa saat Fany terpaku, namun buru-buru ia tersenyum sambil menggenggam salah satu tangan Siwon, “Aku tidak akan bersedih karena aku tau aku memiliki oppa. Oppa akan selalu ada disampingku, kan? Berjanjilah padaku untuk tidak pergi lagi.”

Dalam hati, lagi-lagi Siwon harus dipaksa untuk bertarung dengan perasaannya sendiri. Memaksakan dirinya untuk menghilangkah rasa ini dan hanya menganggap Fany sebagai seorang adik perempuan. Dia tidak bisa terus berlarut-larut seperti ini, perasaan ini harus menghilang dan dia harus cepat menemukan pengganti.

“Aku akan mengantarmu kembali. Ayo.”

***___***

“Terima kasih karena kau sudah mengantarku. Maaf untuk hari ini tapi sepertinya janjiku padamu sudah impas.” Yoona tersenyum lebar sambil melambaikan tangan pada Donghae, lantas berbalik dan bergegas menuju ruangannya.

“Ya!” Donghae buru-buru mengejar langkah Yoona dan menahan lengan wanita itu.

Yoona berbalik, “apa lagi?”

“Kau bilang sudah impas? Kau bahkan tidak membayar makananku.”

“Tapi bukankah aku sudah memasak?”

“Itu berbeda.” Donghae menggeleng cepat. “Kau bilang kau akan membayar makananku bukan memasak. Kau tetap harus mentraktirku lain waktu.”tegasnya lalu berjalan mendahului Yoona menuju ruang latihan.

Terus menatap punggung belakang pria itu, Yoona menghembuskan napas keras. “Dasar pria menyebalkan!”

***___***

Tidak ada siapapun di ruang latihan. Mungkin yang lain masih berada di luar untuk makan siang. Donghae menyeret langkah-langkahnya pelan, dan menjatuhkan dirinya dilantai. Punggungnya ia sandarkan bersamaan dengan helaan napasnya yang terdengar panjang.

Pria bermata sendu itu mengambil dompetnya dari dalam kantung, untuk beberapa saat terpaku pada sebuah foto yang ia simpan disana. Fotonya sedang memeluk seorang balita berusia 1 tahun. Keduanya tersenyum cerah, memperlihatkan eye smile mereka.

Tahun demi tahun berlalu namun tidak membawa pergi rasa sakit itu. Tidak ada yang mengetahui tentang kenyataannya selain dirinya sendiri dan para member yang dipercayanya. Staff perusahaan juga tidak banyak yang mengetahui jika dia sudah menikah dan pernah memiliki anak.

Yah, istrinya memang meninggal saat melahirkan anaknya. Namun, dia tidak terlalu bersedih karena dia memiliki buah hati yang satu-satunya menjadi harta berharganya.

Entah bagaimana kecelakaan itu terjadi, dia tidak bisa mengingat dengan jelas karena saat itu dia sendiri berada di titik paling bawah kekacauannya. Dia tidak bisa menguasai dirinya sendiri bahkan hampir gila.

Tenggelam dalam foto itu beberapa saat, Donghae membalik lembar kertas itu dan membaca tulian yang ada di belakangnya.

Anugerah dari Tuhan yang paling indah, Lee Sehun.

Donghae tersenyum dengan sepasang matanya yang mulai berair. Rahangnya mengatup keras, dan dia mulai menangis dalam sakitnya. Ia memeluk kedua lututnya sambil menenggelamkan kepalanya kedalamnya. Isakan tangisnya terdengar memilukan. Kenapa? Setelah Tuhan mengambil istrinya, kenapa Dia mengambil anaknya juga? Kenapa?

“Ya, Lee Donghae!” Eunhyuk terkejut setelah ia membuka pintu dan menemukan Donghae sedang duduk menangis. “Ada apa? Apa yang terjadi? Kenapa kau menangis?”

Donghae mengangkat wajahnya menatap Eunhyuk, “Eunhyuk-ah… Sehun… aku menemukannya. Sehunku… dia… aku berharap dia adalah Sehunku…”

***___***

“Kau tau dia bukanlah Sehun, Donghae. Kau tau itu.” Eunhyuk menepuk pundak sahabatnnya setelah tangisnya reda.

Donghae mengangguk pelan, tatapannya menerawang kosong ke depan, “Aku tau.”

“Jangan mengharapkan sesuatu yang tidak mungkin, Donghae. Sampai kapan kau akan menjadi seperti ini?”

“Aku sudah memaksakan diriku untuk berhenti, Eunhyuk. Tapi saat bertemu dengannya tadi, hatiku benar-benar merasa bergetar. Dia sangat mirip dengan Sehunku.”

“Itu hanya sebuah kebetulan. Kau tau dia bukan anakmu.”

Setelahnya, Donghae tidak mengatakan apapun lagi.  Dia terdiam, sangat lama. Bahkan setelah member lain mulai memenuhi ruangan latihan.

***___***

Hari selasa datang, ini adalah malam dimana Yoona harus menyiapkan keperluan SNSD karena keesokan paginya mereka akan berangkat ke Jepang untuk konser amal.

Jam sudah menunjukkan pukul 9 malam namun sepertinya Yoona belum bisa pulang ke rumah. Walaupun konsernya hanya berlangsung selama satu hari, tapi Cha Yeong telah mengingatkannya untuk menyiapkan semuanya dengan sempurna.

Mengambil waktu sebentar, Yoona menyempatkan dirinya untuk menghubungi Siwon yang dimintanya untuk menemani Sehun hari ini.

“Oppa, kau masih disana?”

“Wae? Aku sedang menyiapkan makan malam untuk Sehunnie sekarang.”jawab Siwon disebrang panggilan.

“Oppa, mianhae. Aku belum bisa pulang sekarang karena aku harus menyiapkan kostum. Aku akan mengusahakan untuk pulang secepatnya.”

“Tidak apa-apa. Kerjakan saja pekerjaanmu. Aku akan menjaga Sehun dengan baik. Jangan khawatir.”

Yoona tersenyum tipis, “bisakah aku bicara dengan Sehunnie?”

“Baiklah. Tunggu sebentar.”

Yoona mendengar suara derap langkah Siwon dan suaranya saat memanggil nama Sehun.

“OEMA, CEPATLAH PULAAAANG!”suara cemprengnya langsung menyambut Yoona, membuatnya harus menjauhkan ponselnya dari telinga.

“Jangan menunggu oema. Maaf karena oema sepertinya akan pulang terlambat. Jangan lupa untuk minum susumu, arrachi?”

“Apa oema akan pulang tengah malam? Besok oema akan pergi ke luar negeri, cepatlah pulang, aku harus bertemu dengan oema dulu.”

“Hey, oema hanya pergi selama satu hari.”

“Tapi tetap saja…”

“Baiklah. Oema harus pergi sekarang. Annyeong Sehunnie.”

Yoona mengakhiri panggilannya dengan helaan napas panjang. Merasa bersalah pada Sehun karena dia harus meninggalkannya lagi. Ah, jadwalnya sepertinya akan menjadi sangat sibuk karena dia mengurusi dua grup idol sekaligus.

“Eonnie, gwenchana?” Seohyun menghampiri Yoona yang terlihat lesu.

Yoona tersenyum, “Tidak apa-apa. Sepatu mana yang akan kau pakai nanti? Pastikan itu nyaman karena kau akan menari.” Ia lalu bergegas menghampiri member lain. “Walaupun hanya satu pakaian, tapi aku pikir kita harus membawa banyak sepatu. Ada beberapa lagu yang akan kalian nyanyikan, jadi cocokkan dengan lagunya. Pakailah heels jika lagu itu ballad.”

“Yoona-yaa, bagaimana dengan ini? Aku rasa ini nyaman saat aku menyanyikan Gee.” Yuri mengangkat sepasang sepatu.

“Aku rasa ada baiknya jika kita mengenakan sepatu kets untuk Gee. Sepatu kets juga tidak buruk jika dipasangkan dengan baju show kita.”

Yoona langsung menggeleng atas saran Hyoyeon itu. “Sepatu kets terlihat buruk dengan baju show itu. Aku sudah menyiapkan beberapa sepatu. Kalian bisa memilihnya.”serunya. “Kalian sudah mencoba bajunya? Pastikan tidak ada yang kekecilan.”

“Annyeong haseo.” Tiba-tiba seseorang muncul. Seorang pria tinggi kurus dengan wajahnya yang super tampan.

“Choi Minhooo!” Yuri langsung berseru, disusul oleh teriakan member lain yang menyambut kedatangan member SHinee itu. “Kapan kau kembali dari Jepang?”

“Tadi sore. Noona, dimana Seororo?”

“Seohyunnie?” kening Yuri seketika berkerut. “Dia ada di dalam. Sedang memilih sepatu.”

“Aku akan menemuinya.”

Minho berlalu, meninggalkan Yuri yang seketika terdiam di tempatnya. Melihat perubahan ekspresi wajah Yuri, Yoona mengerti akan sesuatu. Ia tersenyum lantas memajukan wajahnya, membisikkan sesuatu pada Yuri.

“Eonnie, kau menyukainya?”

Mata Yuri seketika membulat lebar, ia menggeleng dengan cepat. “Aniyo. Bagaimana bisa aku seperti itu? Aku tidak menyukainya. Dia adalah adikku.”

Yoona tersenyum menggoda, “Tapi dari caramu melihatnya, kau tidak bisa berbohong.”

“Aniyo.” Wajah Yuri menjadi merah padam, ia mengibaskan kedua tangannya. “Jangan berpikir yang tidak-tidak, Yoona.”

“Arasseo… arasseo… sekarang pilihlah sepatumu, eonnie.”

***___***

Hampir pukul 12 malam saat Yoona masih berada di ruangan itu. Sedangkan staff yang lain sudah mulai mengosongkan tempat itu, bersiap untuk besok pagi.

“Seohyun-ah…” Tiba-tiba Kyuhyun membuka pintu ruangan dan menghampiri Seohyun tanpa rasa canggung. Mungkin, bagi member lain hal ini sudah biasa. Tapi Yoona sedikit terkejut. Bukankah seharusnya, dia mengetuk pintu dulu?. “Aku akan mengantarmu pulang. Ayo.” Ia menarik lengan Seohyun.

“Tidak bisa!” Jessica menahan lengan Seohyun yang lain, menghentikan mereka.

“Sica, wae? Besok kalian akan pergi, kan? Biarkan aku memiliki waktu bersama pacarku.”

“Oppa, apa kau tidak lihat jika didepan masih banyak fans? Jika kalian tertangkap, Seohyunnie bisa diserang oleh fans oppa lagi.”

“Oppa, Sica eonnie benar.”seru Seohyun terlihat kecewa.

“Aku akan lewat jalan belakang. Kebetulan, aku memarkirkan mobilku di bagian belakang jadi mudah untuk melarikan diri.”

“Sudahlah oppa. Bukankah kami hanya pergi selama satu hari? Kau bersikap seolah-olah akan berpisah selamanya.”cibir Jessica lalu terkekeh geli.

“Ya! Besok, aku juga harus pergi ke China bersama Zhoumi. Aku akan kembali saat SM Town.”

“SM Town akan diadakan hari sabtu, kau bisa bertemu lagi dengan Seohyunnie pada hari sabtu.”balas Jessica tak mau kalah.

“YA!”

“Hahaha… arasseo… pergilah.” Akhirnya Jessica membiarkan keduanya pergi.

“Oppa, kami akan menunggu di dorm. Jangan bawa Seohyun kemanapun. Antar dia langsung ke dorm karena kami akan pergi pagi-pagi sekali.” Tiffany memperingatkan. Kyuhyun hanya mendengus kesal sembari menarik lengan Seohyun pergi. Selalu seperti ini. Dia selalu kesal setiap kali bertemu dengan member-member SNSD itu.

“Eonniedeul, aku juga harus pulang. Ini sudah sangat larut.”

“Ku dengar kau sudah memiliki anak.” Sunny menoleh, mengalihkan pandangannya pada Yoona.

Yoona mengangguk malu, “Yah, anakku berusia 12 tahun sekarang.”

“Whoooa, jadi kau benar-benar sudah memiliki anak? Aku sangat iri…”

“Kalau begitu cepatlah pulang. Anakmu pasti sudah menunggu di rumah.”kata Taeyeon menepuk pundak Yoona.

Yoona mengangguk, “Aku pergi dulu.”

***___***

Yoona bergegas keluar dan setengah berlari menuju lift. Dia harus cepat pulang. Firasatnya mengatakan Sehun sedang menunggunya di rumah. Ah, anak itu sangat membuatnya khawatir.

Begitu pintu lift terbuka, Yoona kembali berlari. Sepertinya bus terakhir sudah tidak ada lagi. Terpaksa, dia harus naik kereta bawah tanah untuk kembali di rumah. Seketika, dia berpikir untuk mmbeli mobil secepatnya. Hal-hal seperti ini membuatnya sangat kerepotan.

“Akh!”

Tiba-tiba hak sepatu Yoona patah saat dia berlari, membuat wanita itu hampir saja terjatuh jika saja seseorang tidak menangkapnya. Bukan menangkap sebenarnya, melainkan tidak sengaja menangkap karena wanita itu jatuh tepat kearahnya. Yoona juga menyebabkan kopi yang dipegangnya jatuh, mengenai sedikit bagian bajunya.

“Astaga…”pekik pria yang menangkap Yoona itu.

Yoona mendongak, dia tak kalah terkejut begitu melihat ekspresi marah Donghae tepat diatasnya. Buru-buru ia berdiri dan melepas kedua sepatunya juga membungkuk dan meminta maaf.

Disampingnya, Eunhyuk tertawa geli, “Yoona-ssi, apa kau sedang terburu-buru? Kau berlari sampai membuat hak sepatumu patah.”

“Cwesonghamnida.. aku harus pulang sekarang.”

“Ya! Setiap kali bertemu denganku, hak sepatumu selalu saja patah! Apa kau tidak bisa membeli sepatu yang baik?”omel Donghae sambil membersihkan noda kopi di kausnya. “Lihat! Gara-gara perbuatanmu, bajuku jadi kotor!”

“Dan kau… apa kau tidak punya sopan santun, huh?! Kau selalu berteriak setiap kali bertemu denganku!”balas Yoona tak kalah keras.

“Itu karena kau menyebalkan!”

“Mwo?! Apa kau pikir aku sengaja melakukannya?!”

“Bisakah kalian hentikan ini?” Eunhyuk akhirnya melerai pertengkaran itu.

“Eunhyuk-ah, lihatlah. Dia selalu saja membuatku kesal.” Donghae membela dirinya.

Yoona mendengus, sudah akan membuka mulutnya namun sebuah suara lebih dulu terdengar.

“Oema!”

Yoona menoleh, senyumnya langsung mengembang lebar begitu dia melihat seorang anak kecil sedang melambai-lambaikan tangannya dari balik jendela kaca.

“Sehunnie…” Yoona langsung berlari menuju pintu belakang. Dibelakangnya, Donghae mengikutinya membuat kening Eunhyuk berkerut bingung.

“Sehunnie, bogoshippo!” Wanita itu memeluk Sehun erat-erat lalu mencium keningnya. “Mianhae, kau pasti kesepian hari ini.”

“Aku juga merindukan oema.” Sehun melingkarkan kedua lengannya di leher Yoona. “Oema jangan sibuk lagi. Aku sangat kesepian.”

“Sehunnie?”

Sehun melepaskan pelukannya lantas menatap Donghae yang telah memanggil namanya tadi. Pria itu meninggalkan pintu, berjalan mendekatinya. Ia tersenyum, “Annyeong.”sapanya melambaikan tangannya kikuk.

“Ahjussi! Annyeong!”balas Sehun tersenyum lebar. Sepertinya dia telah melupakan kekesalannya pada Donghae.

“Apa yang kau lakukan disini? Ini sudah larut malam.”

“Aku menjeput oema. Bus terakhir sudah tidak ada jadi oema pasti akan naik kereta bawah tanah. Itu berbahaya.”seru Sehun polos.

Donghae tertawa, “Benarkah? Aigooo… anak baik. Dengan siapa kau kemari?”

“Kenapa kau sangat baik dengan anakku?”bisik Yoona melirik sinis kearah Donghae. Donghae tidak memperdulikannya.

“Bersama dia…” Sehun menunjuk kearah seorang laku-laki yang sedang berjalan kearah mereka. Tawa Donghae menghilang, tubuhnya menegak, memperhatikan pria itu dari atas hingga ujung kaki. Dia tampan, beribawa dan sangat tinggi. Siapa dia?

“Annyeong haseo.”sapa pria itu sopan pada Donghae. Donghae balas mengangguk. “Kau adalah Super Junior Donghae, kan?”

Donghae mengangguk canggung, “Yah, aku adalah Super Junior Donghae.”

“Aku adalah Choi Siwon. Kalian pasti adalah rekan kerja sekarang. Aku kesini untuk menjemput Yoona. Senang bertemu denganmu.”

“Oh, yeah.. senang bertemu denganmu.”

Siwon tersenyum lantas menggandeng lengan Yoona dan Sehun, membawa mereka menuju mobil. Ditengah perjalanan, Sehun tiba-tiba menoleh kearah Donghae yang masih berdiri memperhatikan mereka.

“Ahjussi juga harus pulang karena ini sudah malam. Annyeong ahjussi.”serunya melambaikan tangannya pada Donghae lalu masuk ke dalam mobil.

Ditempatnya Donghae tersenyum, tanpa sadar melambaikan tangannya pada Sehun yang kini sudah pergi, “Annyeong Sehunnie…”

TBC

57 thoughts on “Crazy Without You Part 4

  1. Shantynet_15 berkata:

    Daebak (y)
    Siwon menyukai Fany? >.<
    Oh my! Demi apapun aku bakalan skip moment mereka *mian*
    Dan jika Siwon hanya bergurau ingin mengajak Yoona menikah, lebih baik tidak perlu terlalu perhatian dg keluarga Yoona lagi 🙂
    Donghae-ah ayo berjuanglah! 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s