FF: FALL (One Shoot)

 

fall

Title            : Fall

Author        : @adindaNRG

Cast            : Xi Luhan EXO a.k.a. Luhan

                   : Seo Joo Hyun SNSD a.k.a. Seohyun

OC              : Do Kyungsoo EXO a.k.a. Dyo

                   : Im Yoon Ah SNSD a.k.a. Yoona

Length        : OneShoot ; Songfic

Genre                   : Romance ; Friendship

Rating         : PG-15

Desclimer    : Semua Toko milik ortunya :”) karena ini songfic, jadi bakal lebih bagus kalo bacanya sambil dengerin lagu Justin Bieber – Fall (bagus loh lagunya *kedipkedip*) tulisan miring seperti biasaa, lagi flashback :D warning, typo, gaje -_- enjoy nee

 

Well let me tell you a story

About a girl and a boy

He fell in love for his best friend

When she’s around, he feels nothing but joy

 

Normal POV

          Namja tampan itu bernama Luhan, Xi Luhan. Sedangkan si yeoja manis itu bernama Seohyun, Seo Joo Hyun. Walaupun Luhan lebih tua 1 tahun dari Seohyun, mereka bersahabat sangat dekat.

         

Pagi itu, Seohyun kecil sudah bersiap-siap untuk kesekolah. Kemarin, ia baru saja pindah rumah, dan ia senang sekali karena rumah barunya cukup dekat dengan sekolahnya.

          “ eomma, aku berangkat yah! “

          “ ne, hati-hati dijalan chagiya! “ eomma Seohyun mengecup kening Seohyun lembut, sebelum melepas(?) anaknya untuk kesekolah. Karena jarak sekolah dan rumah baru Seohyun melalui 2 belokan, Seohyun kecil memutuskan untuk berjalan kaki. Lagipula ia juga sudah kelas 5 Sekolah Dasar. Beberapa langkah ia berjalan, tiba-tiba..

          Guk.. guk.. gukk…!!

          “ huuuaaa! tolooonng! “ seekor anjing berukuran cukup besar mengejar Seohyun kecil, ia terus berlari, sampai..

          “ hey! Hunguk! berhenti! “ seorang namja berlari kecil dibelakang Seohyun dan anjing tersebut. anehnya, anjing tersebut malah berhenti mengejar Seohyun.

          “ ayo kesini! Hunguk! “anjing tersebut menoleh pada namja itu. Entah apa yang namja itu lakukan, anjing itu lalu pergi menjauh. Seohyun kecil terlihat sedang menangis, ia juga bingung.

          “ aigoo, kau menangis? Sudah, anjingnya sudah pergi kok. ” namja itu tersenyum pada Seohyun kecil. Ia kemudian mendekati Seohyun kecil, lalu menghapus lembut air mata dipipi Seohyun.

          “ hei, kau pasti baru pindah ke kompleks ini kan? Siapa namamu? “ namja itu mengulurkan tangannya. Seohyun kecil terlihat ragu.

          “ jinjja.. aku bukan orang jahat! Namaku Luhan, aku tinggal di depan rumahmu. Sebenarnya aku sudah tau namamu. Namamu Soohyun kan? “

          “ aniyo! Namaku Seohyun, bukan Soohyun “

          “ ohaha, mianhae! Seohyun-ah, kita satu sekolah kan? kau adik kelas ku kan? Kau baru kelas 5 kan? Ayo kita kesekolah bersama-sama! “ Luhan dengan santainya menggandeng tangan Seohyun. Sedangkan Seohyun masih terlihat bingung. Tapi Seohyun tetap mengikuti namja bernama Luhan itu. Mereka lalu jalan bergandengan.

          “ kau kelas 6 yah? “ Seohyun bertanya.

          “ hehe, ne. Eh, nanti kita pulang sekolah bersama-sama yah! Aku takut, nanti kau diburu anjingku lagi. “ Luhan tersenyum lebar pada Seohyun.

          “ oh! Jadi tadi itu anjingmu? “ Seohyun  cemberut. ‘aigo, kau lucu dan cantik sekali!’ batin Luhan kecil.

          “ ahaha, ne. Waeyo? Jangan cemberut begitu! Ini masih pagi, tidak baik cemberut pagi-pagi! “

          “ hum! Terserah! “ Seohyun melepas gandengan tangan Luhan. Ia jalan lebih cepat, dengan niat ingin meninggalkan Luhan.

          “ hei! tunggu aku! Soohyun-aahh! “

          “ namaku Seohyun! Bukan Soohyun! “ Seohyun berbalik meneriaki Luhan, lalu ia kembali mempercepat langkahnya.

          Pagi itu, Luhan kecil merasa sangat bahagia. Entah mengapa, baru kali ini merasa nyaman didekat perempuan.

 

          “ Luhan oppa! ayolaah! Bantu aku! “ Seohyun merengek pada Luhan. Malam ini, mereka sedang belajar bersama di rumah pohon didepan rumah Luhan.

          “ aigoo.. sudah berapa kali aku mengajarimu Seo Baby? kau masih belum mengerti juga? “ Luhan mulai lelah. Sudah hampir sejam ia mengajari Seohyun matematika. Kini, Luhan dan Seohyun bersekolah di Seoul Senior High School, Luhan dikelas XII dan Seohyun dikelas XI.

          “ jangan panggil aku Seo Baby! Aku sudah besar oppa! aku belum mengerti. Kumohon, ajari aku sekaliii lagi “ Seohyun memperlihatkan puppy eyes nya pada Luhan. Luhan mulai terbuai.

          “ ah, baiklah. Kalau begitu coba kau kerjakan dulu soal dihalaman 88 ini. Nanti aku periksa jawabanmu. “ Luhan menyerah.

          “ yess! Arraseo “ Seohyun lalu mengerjakan soal yang Luhan perintahkan. Sesekali, Seohyun menggembungkan pipinya, menandakan bahwa ia sedang bingung. Sementara Luhan, ia terus-terusan menatap Seohyun. Hanya dengan melihat mata Seohyun saja, ia merasa tenang. Ketengannya ada pada Seohyun.

 

But she was already broken, and it made her blind

But she could never believe that love would ever treat her right

 

Luhan’s POV

          ‘ gadis itu.. dimana dia ? bukankah ia mengatakan akan pulang denganku? ‘ batinku. Sudah beberapa menit aku menunggu Seohyun diparkiran namun ia belum muncul-muncul juga.

“ Luhan oppa! Luhan oppa! ‘” aish, gadis-gadis penganggu itu datang!

“ Kau menunggu siapa oppa? menunggu ku? ‘” gadis-gadis ini memang penggemar beratku. Bukannya sombong, aku memiliki banyak fans disekolah, terutama kalangan yeoja.

“ bukan “ bukannya aku berniat sombong, bagiku mereka sangat mengganggu. Ah! Daripada aku menunggu Seohyun, lebih baik aku mencarinya. Jangan-jangan ada apa-apa dengannya.

“ oppa-yaa! Luhan oppa! “ gadis itu meneriaki ku, namun ku hiraukan. Yang kuutamakan sekarang hanyalah Seohyun.. Seohyunku.. Pertama aku mencarinya ke kelasnya. Kosong? Kemudian aku menuju keruang seni, mungkin ia sedang bermain biola disana. Tak ada siapa-siapa? Dimana dia? Aku kemudian memutuskan untuk ke taman belakang sekolah. Baru beberapa langkah, aku menemukannya. Nah! Itu dia, Seo Baby ku!

 

Normal POV

          “ hey! Seohyunnie, ayo kita pulang. Kau tau ? aku… “ Luhan baru saja duduk disamping Seohyun. Ia kaget melihat Seohyun. Gadis itu sedang menangis.

          “ op.. oppa! “ Seohyun tiba-tiba memeluk Luhan.

          “ waeyo? Kau kenapa? “ Luhan balas memeluk Seohyun, ia mengelus pundak gadis itu.

          “ Dyo.. Dyo memutuskan ku! “ tangisan Seohyun makin menjadi-jadi.

          “ aigoo, kenapa dia memutuskanmu ? sudahlah, jangan menangis. “ Luhan sebenarnya terluka. Ia terluka melihat Seohyun-nya menangis seperti ini hanya karena seorang namja brengsek.

          “ di.. dia minta putus karena kemarin aku lu.. lupa kalau aku punya janji dengannya. Kemarin aku tertidur. Sekarang ia marah padaku. “ jelas Seohyun.

          “ sudahlah, ayo kuantar pulang. Kau tau? Ada namja lain yang lebih mencintaimu dibanding Dyo, dia juga lebih mampu membuatmu nyaman dibanding Dyo.. “

          “ ta.. tapi selama ini belum ada namja la.. lain yang mampu membuatku nyaman selain Dyo.. “ Seohyun masih tersedu.

‘ astaga? kau bilang tidak ada? jadi? aku selama ini? kau anggap apa? ‘ batin Luhan. Ia semakin terluka. Namun ia tetap berusaha seakan tak-terjadi-apa-apa. Luhan tersenyum tulus memandang Seohyun.

          “ sudahlaaah, aku tidak suka sahabat ku seperti ini. Ayo kita pulang. “ Luhan menarik tangan Seohyun lembut. Seohyun masih sesegukan. Luhan kemudian menghapus sisa air mata dipipi Seohyun.

‘ suatu hari nanti kau akan tau siapa namja itu. ‘ batin Luhan, ia tersenyum simpul menatap Seo Baby-nya..

 

But did you know that I love you? or were you not aware?

You’re the smile on my face

And I ain’t going nowhere

I’m here to make you happy, I’m here to see you smile

I’ve been wanting to tell you this for a long while

 

Sore itu, Luhan dan Seohyun menghabiskan sore mereka dengan tidur menatap langit dirumah pohon milik Luhan.

          “ Seo Baby? “ Luhan membuka percakapan.

          “ jinjja.. waeyo Luhannie Oppa? hihi “ Seohyun menyahut. Ia cekikikan dengan jawabannya sendiri.

          “ kau tau tidak, selama ini aku mencintaimu? Atau kau tidak sadar? “ tanya Luhan tanpa memandang Seohyun.

          “ aku sadar kok. Kau mencintaiku karena kita bestfriend. Atau mungkin karena kau Oppaku dan aku Yeodongsaengmu. Hehehee “ jawab Seohyun dengan polosnya.

          “ pfftt.. kau tau ? Kau itu senyuman diwajahku. “ Luhan antara sadar dengan tidak mengakui semuanya. Tatapannya terlihat kosong.

          “ aku tau lah! Karena Oppa pernah bilang kalau wajahku gembul, makanya kau selalu tertawa karena wajahku. “ Seohyun mulai memanyunkan bibirnya. Ia terlalu polos untuk menanggapi semua maksud dari perkataan Luhan. Luhan masih terlihat sedang melamun.

          “ kau ta.. “ belum sempat Luhan selesai bicara, Seohyun menyahut.

          “ ah! Daritadi kau tau kau tau terus. Yang lain Oppa! kau buat lelucon atau apalah.. “ Seohyun terbangun dari tidurnya. Luhan menggelengkan kepalanya sembari mengkedip-kedipkan matanya.

          “ me.. memangnya daritadi aku bicara apa ? “

          “ jadi oppa tidak sadar akan perkataan oppa sendiri? Aigoo, Luhan Oppa.. “ Seohyun menempelkan telapak tangannya pada kening Luhan.

          “ he.. hey, apa maksudmu? “ Luhan memegang tangan Seohyun.

          “ kukira badanmu panas. Hahahaa “ Seohyun tertawa memandang Luhan. Luhan tersenyum. Ia sadar, Seo Baby-nya masih terlalu polos untuk menyadari semua maksud perkataan, perlakuannya selama ini. Ia lalu mengacak lembut puncak kepala Seohyun.

‘ semuanya harus segera ku akui. Sebelum aku menjadi gila. ‘ batin Luhan

 

Who’s gonna make you fall in love?

I know you got your wall wrapped on all the way around your heart

You’re not gon’ be scared at all, oh my love

But you can’t fly unless you let yourself,

You can’t fly unless you let yourself fall

 

          Pagi yang cerah dihari minggu.. Luhan sedang berada dirumah Seohyun untuk mengajari Seohyun bermain piano.

          “ kau ini, menyuruh Appamu membelikanmu piano padahal kau tidak tau bermain Piano. Hahahaa “ Luhan tertawa pada Seohyun. Seohyun memang baru saja dibelikan Piano oleh Appanya, sebenarnya niat utama Seohyun meminta Piano, ia ingin membuktikan, bahwa ia memang bisa diandalkan dalam bidang musik. Dan mulai hari ini juga, ia meminta bantuan Luhan untuk mengajarinya.

          “ tapi tunggu saja! Bulan depan aku pasti akan lebih mahir darimu Oppa!” seohyun menjulurkan lidahnya mengejek Luhan.

          “ hah? mwoyaa? Ahahahaa “ tawa Luhan semakin kencang.

          “ ihh! Berhenti menertawaiku! “ Seohyun yang mulai kesal akhirnya memukul lengan Luhan.

          “ aduuhh, appo.. ampun nae Seo Baby . ahahaa “ Luhan masih saja tertawa. Ia suka melihat wajah cemberut Seohyun. Dimatanya, itu terlihat sangat menggemaskan. Belum lagi jika pipi Seohyun mulai memerah..

          “ kalau memang kau mahir bermain Piano, coba buktikan! “ Seohyun menantang Luhan. Luhan lalu duduk disamping Seohyun.

          “ baiklah.. “ Luhan terlihat sedang merenggangkan jari-jarinya.

          “ aku akan menyanyikan lagu untukmu.. “ Luhan mulai menyentuh tuts piano.

          “ Who’s gonna make you fall in love? I know you got your wall wrapped on all the way around your heart. You’re not gon’be scared at all, oh my love. “ Luhan mengarahkan pandangannya pada Seohyun, gadis itu terlihat begitu cantik. Ia menutup matanya sambil mendengarkan Luhan bernyanyi, kepalanya juga bergoyang mengikuti alunan musik dari tuts piano.

“But you can’t fly unless you let yourself, You can’t fly unless you let yourself fall.. “ Luhan berhenti bernyanyi.

“ kenapa berhenti Oppa? suaramu bagus sekali! Daebak! “ Seohyun membelalakkan matanya, kemudian bertepuk tangan seperti anak kecil.

“ kau tau arti lagu tadi tidak? “ Luhan tersenyum menatap Seohyun. Menatapnya dalam-dalam..

          “ aku tau lah, itu reff lagu Fallnya Justin Bieber kan? Aku sudah sering mendengarmu menyanyikannya Oppa “ Seohyun tersenyum kembali menatap Luhan.

          “ ne.. “ Luhan masih tersenyum. Sebenarnya, maksud Luhan lain. Ia ingin Seohyun peka..

          “ jangan terus-terusan tersenyum begitu Oppa.. “ seohyun mejulurkan lidahnya mengejek Luhan.

          “ kenapa ? kau takut jatuh cinta padaku? Eoh? “ Luhan membalas Seohyun.

          “ hah? Apa? “ perkataan Luhan sukses membuat Seohyun membelalakkan matanya. Luhan lalu mencubit pipi Seohyun.

          “ yaak! Appo! Lepaskan oppa! “ Seohyun memegang tangan Luhan.

          “ ahahahaa, kau lucu sekali! “ Luhan tertawa melihat tingkah Seohyun. Gadis itu selalu saja bisa membuat Luhan tertawa.

 

Well I can tell you’re afraid of what this might do

Cause we got such an amazing friendship

And that you don’t wanna lose

Well I don’t wanna lose it either

 

Luhan’s POV

          Malam ini aku terbaring lesu dikamarku. Pikiranku penuh dengan Seohyun. Yah, aku bimbang, harus mengakui perasaanku padanya atau tidak. Apalagi jika aku mengingat perkataannya tadi siang..

 

          Sebelum mengantar Seohyun pulang, tadi aku memintanya untuk menemaniku ke toko buku untuk membeli beberapa buku contoh soal Ujian Akhir.

          “ Oppa, lihat, sampul buku ini lucu! “ Seohyun berlari kecil ke arahku

          “ buku tentang apa? Jangan bilang itu novel percintaan! “ kataku padanya. Dari dulu, aku paling anti dengan yang namanya Novel Percintaan. Semuanya sama saja, pasti si tokoh utama akan berakhir bahagia. Membosankan.

          “ jinjja.. memang iya! Ini novel percintaan! Tapi sampulnya lucu, belum lagi ada kata bijak nya. “ jawab Seohyun sambil senyum-senyum menatap novel yang ia pegang. Menurutku, sampul novelnya memang lucu, berwarna merah jambu, yang didepannya ada ilustrasi namja dan yeoja yang tangannya terikat balon udara.

          “ kata bijak ? ahahahaa “ aku tertawa cukup kencang, sampai-sampai beberapa orang disekitarku melihat kearahku.

          “ tertawa lagi kan! Coba dengar oppa! “

          “ ahaha, ne.. ne.. “

          “ Jangan buat sahabatmu masuk kedalam daftar orang yang Harus Kau Pacari “ jawab Seohyun. Luhan berhenti tertawa.

          “ jadi, mungkin si yeoja tidak ingin berpacaran dengan si namja, karena namjanya adalah sahabatnya? Eoh Oppa? “ lanjut Seohyun. Ia lalu melihat kearahku.

          “ aa.. ah! Ne. “ aku sedikit gugup.

          “ jadi, kau setuju dengan tanggapan pada novel itu? “ lanjutku.

          “ hm, mungkin. “ jawab Seohyun, ia lalu tersenyum lebar menatapku.

 

          Haaiiss! Aku pusing! Aku juga takut kehilangan persahabatanku dengan Seohyun, tapi aku juga tak bisa terus-menerus memendam perasaanku seperti ini. Menurutku, akan ada beberapa kemungkinan yang terjadi kalau aku mengakui perasaanku. 1. Ia pasti hanya menganggapku bercanda ; 2. Kalau ia mengerti maksudku, ia pasti akan menolakku halus-halus ; 3. Ia akan menjauhiku. Dan entah mengapa, diotakku, kemungkinan ke-3 lah yang paling pas. Tapi, mungkin juga semua kemungkinan itu akan terjadi berurut-urut! Haaiiss, jinjja…

 

I don’t think I can stay sitting around while you’re hurting babe

Come take my hand

Well did you know you’re an angel who forgot how to fly ?

Did you know that it breaks my heart everytime to see you cry ?

Cause I know that it pains if he’s gone everytime he move over on the shoulder you crying

And I hope by the time that I’m done with this song

that I figure out

 

 

Luhan’s POV

          Aku lega sekali. Sudah melewati Ujian Akhir. Akhirnya aku bebas! Tapi, sore ini aku harus menemui Seohyun. Aku harus mengakui perasaanku padanya sebelum ia diambil orang lain. Aku harus! Beberapa langkah aku berjalan, didepan rumah Seohyun kuliat Dyo sedang berbicara pada Seohyun. Namun anehnya, Seohyun malah menangis. Astaga, kenapa dia ? aku akhirnya berjalan ke arah mereka.

          “ hey! kau apakan Seohyun? “ aku yang emosi langsung mengangkat kera baju Dyo. Dyo terlihat tetap tenang, sementara Seohyun menutup wajahnya, aku masih dapat mendengarnya sesegukan.

          “ hanya memberikan beberapa kata yang pantas untuk perempuan cengeng seperti dia. “ Dyo menyeringai puas melihat Seohyun menangis.

          “ keparat kau! “ aku lalu menghuyungkan tinjuku dipipi Dyo. Ia terhempas, aku lalu menarik kera lagi bajunya, dan meninjunya sekali lagi.

 

Normal POV

          Luhan kembali menarik kera baju Dyo, ditinjunya wajah Dyo sekali lagi. Seohyun yang melihatnya, langsung menengahi kedua namja itu.

          “ hentikan oppa! hentikan! “ Seohyun menahan lengan Luhan

          “ dan kau, sebaiknya kau pergi dari sini! “ Seohyun menatap Dyo sinis. Dan tentu saja, Dyo langsung mengambil kesempatan untuk melarikan diri, ia segera masuk ke mobilnya berlalu meninggalkan Seohyun dan Luhan. Setelah Dyo pergi, Seohyun melepaskan tangannya yang sedari tadi menahan lengan Luhan. Ia langsung menjatuhkan dirinya ketanah. Luhan kemudian berjongkok disamping Seohyun, ia memeluk gadisnya itu.

          “ takkan kubiarkan siapa pun menyakitimu seperti ini. “ Luhan berbisik lembut ditelingan Seohyun. Seohyun kemudian balas memeluk Luhan, ia merasa semua bebannya hilang. Ia merasakan kenyamanan dalam pelukan Luhan.

          “ hey, tadi siang aku beli tiramisu loh! Kau mau? “ seru Luhan pada Seohyun, ia melihat Seohyun diam saja.

          “ aku mau “ Seohyun tersenyum sambil menampakkan puppy eyesnya.

          “ aigoo, manisnya “ Luhan mencubit hidung Seohyun sekilas, lalu berlari meninggalkan Seohyun.

          “ kau tunggu di rumah pohon! Kita makan sana! “ Luhan berbalik sekali lagi kearah Seohyun. Seohyun kemudian berjalan menuju rumah pohon didepan rumah Luhan, dinaikinya tangganya satu per satu. Tak berapa lama Seohyun menunggu, Luhan kemudian naik kerumah pohon sambil membawa sepiring tiramisu.

          “ ini, kau saja yang makan “ Luhan menyodorkan piring berisi tiramisu tersebut pada Seohyun. Seohyun menatap Luhan tapi-bagaimana-denganmu-?-

          “ sudahlah, makan saja. “ Luhan tersenyum pada Seohyun. Seohyun kemudian mengambil garpu yang sudah Luhan sediakan disamping tiramisu tersebut, diambilnya sedikit potongan tiramisu tersebut..

          “ buka mulut ! “ perintah Seohyun pada Luhan. Luhan kemudian membuka mulutnya. Seohyun lalu menyuapi Luhan, Seohyun tertawa. Luhan hanya memandanginya. Setelah menghabiskan tiramisu itu bersama-sama, Luhan dan Seohyun berbaring di rumah pohon tersebut. Mereka memandangi langit yang mulai berwarna oranye.

          “ oppa.. “

          “ mm? “

          “ pernah tidak kau bermimpi bisa terbang seperti burung itu? Kau mau tidak bisa terbang seperti burung itu? “ Seohyun menunjuk beberapa kawanan burung yang sedang beterbangan.

          “ tidak dan tidak. Memangnya kau mau? “ Luhan kembali bertanya.

          “ haiish, jinjja. Tentu saja aku mau, enak tau terbang dilangit! “

          “ bukannya kau bisa terbang? “ Luhan membalikkan badannya menatap Seohyun.

          “ hah? Hahahaha, pabo-yaa! “ Seohyun  menjitak kepala Luhan, sembari membalikkan badannya menghadap Luhan.

          “ yaak! Appo! Aku serius! Bukannya kau itu bidadari yang lupa bagaimana caranya terbang ? “ Luhan menatap Seohyun, tiba-tiba semburat merah muncul dipipi Seohyun, ia lalu tersenyum malu dan membalikkan badannya membelakangi Luhan.

          “ hey? Kau kenapa? “ Luhan menggoda Seohyun, sedangkan Seohyun terus-terusan membelakangi Luhan. Ia tak mau terlihat salah tingkah didepan Luhan..

 

So fall in love

I know you got your wall wrapped on all the way arouns your heart

You’re not gon’ be scared at all, oh my love

But you can’t fly unless you let yourself,

You can’t fly unless you let yourself fall

 

          Siang ini matahari bersinat begitu terik. Luhan sedang terbaring lesu dikamarnya. Ia memikirkan Seohyun.. ‘ apa lebih baik aku menjemputnya yah? ‘ batin Luhan. Luhan memang sudah tidak harus kesekolah lagi, sekarang hanya kelas X dan XI yang bersekolah, sedangkan ia hanya tinggal menunggu pengumuman kelulusannya. Setelah sekian menit, Luhan akhirnya memutuskan untuk menjemput Seohyun.

 

          Luhan tiba disekolahnya. Ia memarkir mobilnya, lalu berjalan menjauhi parkiran.

          “ Oppa! Oppa! “ 5 orang gadis menghadang Luhan. Tentu saja, mereka adalah fans Luhan.

          “ sudah lama sekali kami tidak melihatmu Oppa! kami rindu padamu! “ gadis yang paling depan memperlihatkan puppy eyesnya pada Luhan. Sedangkan Luhan hanya membalas dengan tatapan mengerikan.

          “ kalian lihat Seohyun? “ tanya Luhan

          “ Seohyun lagi? Aigoo, dia dikantin Oppa! hahahaa “

          “ Oppa kesana saja! Dia sedang dipermalukan disana. Lucu sekali, hahaha “ gadis yang lain menjawab.

          “ apaa!? “ Luhan yang kaget lalu menerobos gadis-gadis didepannya tersebut. Kantin terlihat ramai dengan siswa yang membentuk lingkaran besar sambil berteriak merendahkan. Luhan gemetar, ia yakin, Seobaby nya dalam masalah. Ia lalu menembus kerumunan tersebut, ia melihat… Seohyunnya menangis ditengah-tengah lingkaran tersebut, dan disampingnya ada… Yoona yang setau Luhan telah berpacaran dengan Dyo. Emosi Luhan memuncak, ia lalu mendorong Yoona dengan keras hingga terpental kelantai. Seluruh siswa yang melihat kejadian ia, serentak membulatkan mata kaget. Mereka semua tahu, kalau Luhan namja terpopuler disekolah mereka, sangat-sangat protektif terhadap Seohyun. Luhan lalu memeluk Seohyun yang sedang menangis.

          “ Kau apakan Seohyun! “ Luhan membentak Yoona kasar. Yoona menundukkan kepala. Beberapa siswa masih tertawa cekikikan.

          “ kalian menertawakan siapa!? Seohyun!? Kalian mau mati? “ Luhan berteriak pada siswa yang masih berkerumun. Siswa-siswa tersebut lalu diam. Hening..

          “ jinjja.. Kau apakan Seohyun! Hah!? Mengapa ia menangis begini!? “ suara Luhan semakin besar, rahangnya mengeras. Matanya menatap Yoona tajam.

          “ a.. aku hanya kesal melihatnya! Ja.. jadi kupermalukan saja dia. “ jawab Yoona. Luhan menatap Yoona geram.

          “ dasar kau perempuan jalang! Apa salah Seohyun, hah? Kau mau Dyo!? Ambil saja!? “ Luhan semakin membentak Yoona, sementara Seohyun menangis dipelukan Luhan.

          “ kenapa kau begitu perhatian padanya!? Kau bukan pacarnya!? Kau bukan kakaknya!? “ yoona membalas. Luhan diam.. benar, ia bukan siapa-siapa Seohyun.. melihat Luhan diam, Yoona lalu tersenyum sinis..

          “ Luhan Oppa itu pacarku! Jadi masuk akal kalau ia perhatian padaku! “ Seohyun menjawab.. tersedengar beberapa suara saling berbisik dikerumunan siswa.. mereka pacaran?

 

Di Rumah Pohon Luhan..

“ Seohyun.. “ Luhan memanggil Seohyun. Sedaritadi mereka hanya terus-terusan diam menatap langit.

          “ ne oppa? “

          “ kenapa kau tadi bilang aku pacarmu ? “ deg.. pertanyaan Luhan kena sasaran.

          “ i.. itu.. karena aku bingung mau bilang apa, aku juga kasihan melihatmu terpojokkan. “ jawab Seohyun.

          “ begitu.. “

          “ ne.. “

          “ ada lagi yang kutanyakan.. “

          “ waeyo Oppa ? “

          “ ee… “ Luhan terlihat ragu. Tangan kanannya memegang dadanya, sedangkan tangan kirinya memegang tangan Seohyun. Seohyun menatapnya bingung.

          “ kau mau jadi pacarku ? “ tanya Luhan. Ia lalu membalikkan badannya menatap Seohyun. Seohyun diam.. cukup lama.. Luhan mulai berfikir akan 3 kemungkinan yang ia buat. Sampai..

          “ mari kita coba oppa.. “ Seohyun menjawab, ia tersenyum menatap Luhan.

***

Gimana ? gimana ? banyak typo ? gaseru ? mianhae T_T

Jangan lupa komen readers ;)

About these ads

26 thoughts on “FF: FALL (One Shoot)

  1. seru bgt thor
    akhirnya dterima juga tuh cintanya luhan
    kasian dpendam trus!!!!

    ceritanya simple tp tetep dpet feelnya
    okey selamat berkarya selalu

  2. Bgus bgt thor cerita ny,,
    Luhan yg gak pede nyatain cinta ny + Seohyun yg polos bgt,,
    bikin geregetan liat tingkah laku mereka…

    D nantikan karya mu selanjut ny thor,,

  3. Waaahhh..apakah memanG harus di cobaa?min aku jga ngalamin hal itu,,,d cintai shabat sendiri…sebenerNya AkU lbIh suka MenjliN prshabatan krena mnUrutku pershabatan Lbih penting dri cinta..mimin…mian aku jd curhat d page mimin…pdhal aku member baruu!

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s